Showing posts with label Kue Tradisional. Show all posts
Showing posts with label Kue Tradisional. Show all posts

09 February 2015

Yang Hangat di Musim Hujan - Wedang Ronde


Hari ini perjalanan menuju ke kantor merupakan perjuangan yang sangat berat. Sejak malam hingga pagi hari hujan terus mengguyur Jakarta mulai dari rintik gerimis yang mengundang untuk tetap mendekam di atas kasur hingga hujan deras yang membuat saya lari terbirit-birit mencari tempat berteduh setelah dirasa payung kecil yang saya pergunakan tidak bisa lagi menahan curahan hujan yang deras. Sebenarnya dalam hati, sejak bangun tidur dan menemukan bahwa cuaca di luar sangatlah tidak bersahabat,  saya telah berniat untuk mengambil cuti satu hari dan menikmati cuaca yang sendu ini di rumah sambil berkutat di dapur mengutak-atik satu atau dua resep baru. Namun teringat dengan rencana cuti di minggu depan membuat saya  melupakan keinginan tersebut dan bersiap juga untuk berangkat ke kantor. Nah penyesalan datang kemudian, tatkala harus berjuang mendapatkan taksi di bawah hujan deras dan perjalanan ke kantor yang ditempuh jauh lebih lama karena jalan Sudirman yang luar biasa macet. Ah seandainya saya tetap mengikuti suara hati, betapa nyamannya hari ini dilalui di rumah. ^_^


05 February 2015

Yuk Kita Buat Tape Ketan!


Tape ketan, baik yang putih atau hitam saya suka! Begitu sukanya, setiap kali melihatnya 'nangkring' di salah satu peti pendingin di supemarket maka ingin rasanya satu cup saya masukkan ke dalam keranjang belanja. Sayangnya tape ketan di supermarket harganya lumayan mahal, jadi hanya sesekali saja saya bisa memuaskan diri untuk mengudap makanan tradisional yang tidak ada matinya ini. 

Sebenarnya sudah lama saya ingin membuatnya sendiri, bahan penyusunnya toh hanya beras ketan dan ragi. Beberapa kali saya bahkan membeli ragi tape di pasar namun benda tersebut kemudian hanya 'ngendon' di kulkas selama berbulan-bulan lamanya dan akhirnya terpaksa saya buang. Terus terang yang membuat saya ragu untuk mencobanya adalah seumur-umur saya belum pernah melihat proses pembuatannya secara langsung. Sepertinya budaya nekat juga tidak bisa diterapkan kala membuat makanan bernama tape. Khawatirnya bukan tape yang dihasilkan melainkan seonggok bubur basi yang tidak jelas rasanya. ^_^

Beras ketan hitam
Ragi tape

04 February 2015

Martabak Terang Bulan


Martabak, merupakan makanan andalan di kantor saya untuk dibagi-bagikan manakala seseorang sedang merayakan suatu kesuksesan atau hari yang dianggap spesial. Harganya terjangkau dan porsinya pun banyak karena bisa disajikan dalam potongan-potongan yang kecil. Alasan lainnya adalah kebetulan ada satu warung martabak yang cukup ngetop di belakang kantor yang bisa memberikan jasa delivery order. Dengan personil kantor yang cukup banyak dan rata-rata doyan makan, maka makanan 'ringan' ini mantap sebagai pengganjal perut kala hari mulai menjelang sore. 

Martabak telur tentu saja selalu menjadi favorit. Ketika box pembungkus dibuka maka belasan tangan pun langsung terulur menyerbu. Sebagian bahkan membawa box makan siang yang telah kosong atau penutup kotak martabak yang lebar, sehingga beberapa potong bisa diamankan untuk dimakan di meja masing-masing. Martabak manis alias si terang bulan biasanya akan dilirik ketika versi telurnya sudah ludes dan hanya menyisakan semangkuk saus coklat dan acarnya saja. Tidak memakan waktu hingga tiga puluh menit lamanya maka berkotak-kotak makanan tersebut, akan lenyap dari atas meja. ^_^


15 January 2015

Kue Apam Abu-Abu Kembang Telang ^_^


Gambar di atas bukan bulatan bakso, bukan pula siomay, melainkan sepiring kue apam yang saya buat pada weekend yang lalu. Mungkin ini pertama kalinya anda melihat kue apam berwarna 'abu-abu bakso' karena biasanya kue tradisional ini hadir dengan warna-warni yang semarak seperti merah, pink, hijau atau putih. Ini gara-garanya pada hari Sabtu kemarin, saya melakukan eksperimen pertama kali dengan bunga biru bernama kembang telang. Sejujurnya, walau sudah lama tahu mengenai manfaat bunga ini sebagai natural food coloring, namun baru kemarin saya memperoleh kesempatan untuk mempraktekkannya. Alasannya, di kota besar seperti Jakarta, tanaman ini cukup sulit ditemui. 

Jadi ketika dalam perjalanan ke rumah Pete, saat mata saya bertatapan dengan semak kembang telang yang rimbun dan sarat dengan bunganya yang biru tumbuh di tepian jalan, maka saya pun seperti mendapatkan durian runtuh. Tidak menyia-nyiakan kesempatan tersebut, bersama Heni, saya mengumpulkan sekitar segenggam kembang yang telah mekar. Pohon itu melilit di sebatang tanaman mengkudu yang cukup tinggi, jadi sebagian besar tajuk yang sarat dengan bunga sulit untuk diraih. Seorang satpam dan beberapa pengendara motor, menatap kami dengan rasa ingin tahu tapi saya tidak peduli. "Fokus, fokus, dan lupakan budaya malu", oceh saya ke Heni yang sepanjang proses 'panen' terus cekikikan tanpa henti. 

Kembang Telang, Si Pemberi Warna Biru Alami


01 December 2014

Serabi Pandan Kuah Kinca


Sekian lama memendam asa untuk bisa berkunjung kembali ke Jogya, akhirnya mimpi itu terwujud juga. Berbekal nekat, dua minggu yang lalu saya pun membeli tiket murah AirAsia dan memesan sebuah kamar hotel di Jalan Dagen. Menyeret koper di pagi buta pada hari Jumat, saya terbang ke Jogya. Tahukah anda apa yang membuat saya begitu bersemangat untuk datang kembali ke kota dimana saya sempat kuliah selama beberapa tahun disana? Well selain makanannya yang laziz dan sesuai dengan lidah saya, juga suasana Jogya yang menurut saya memang tiada duanya. Tenteram, damai dengan adat Jawa kental yang saya gandrungi membuat hati ini betah berlama-lama di kota pelajar ini. 

Sebenarnya selain alasan-alasan diatas, ada satu hal yang telah lama ingin saya wujudkan jika datang ke Jogya, berburu aneka pernak-pernik dapur! Wadah dan mangkuk tanah liat, sendok kayu, nampan kayu, sendok kuno bekas yang terbuat dari bahan kuningan, bahkan wajan kecil dari tanah liat yang saya pergunakan untuk membuat serabi kala weekend kemarin, adalah hasil perburuan saya selama 2 hari disana. Kota ini selain nyaman di hati juga nyaman di kantong. Semua perabotan yang saya pergunakan untuk sesi foto di postingan kali ini hanya membuat saya merogoh kocek puluhan ribu rupiah saja. Ah Jogya, I love you full! ^_^


22 September 2014

Cilok - Dengan sambal pecel atau sambal rujak, keduanya sama mantapnya!


Di kantor saya beberapa hari belakangan ini sedang demam cilok. Walau ini makanan jadul dan booming-nya pun sudah lama lewat namun ketika seorang teman menjajakan dagangannya di kantor maka kami pun tak urung sibuk untuk mendiskusikannya setiap hari. Mulai dari rasa, ukuran dan kekenyalannya hingga membanding-bandingkannya dengan cilok yang dijual oleh abang-abang di tepi jalan. Berhubung karena saya sangat suka penganan yang kurang bergizi ini maka beberapa bungkus cilok - berisikan sepuluh butir cilok beserta saus kacang di dalam plastik - mendarat di meja saya untuk menjadi camilan disaat kerja. Rasanya yang gurih dan teksturnya yang elastis membuat camilan ini menjadi populer sehingga hampir di setiap sudut jalan di Jakarta, gerobak penjual cilok bisa dengan mudah anda temukan. 

Nah berdasarkan hasil trial and error yang saya lakukan kala membuat cireng - makanan kurang bergizi lainya yang masih bersaudara dengan cilok - hasilnya belum memuaskan dan tidak seperti yang saya inginkan. Cireng atau cilok impian saya harus terasa gurih, empuk dengan kekenyalan yang pas bahkan saat telah dingin sekalipun. Seringkali selama ini cireng yang saya buat berakhir keras dan melawan saat digigit. Tapi itu cerita lalu hingga suatu hari seorang pembaca JTT memberikan ide yang cemerlang untuk membuat cilok dari resep pempek dos. Anda ingin tahu hasilnya? Yuk lanjutkan membaca! ^_^


21 May 2014

Donat Kampung


Donat kampung yang padat namun empuk seperti bantal selalu membuat saya bernostalgia tentang masa kecil. Dulu waktu saya masih tinggal di Paron dan duduk di bangku Sekolah Dasar,  kami memiliki tetangga yang luar biasa baik hati. Hampir setiap minggu sepiring donat hangat yang baru saja keluar dari penggorengan dengan taburan gula halus di permukaanya akan diantarkan ke rumah. Saat itu kondisi perekonomian orang tua saya cukup memprihatinkan dengan empat orang anak kecil yang memiliki nafsu makan seperti raksasa, membuat Ibu saya benar-benar harus mengatur keuangan dengan sangat ketat. Jajan makanan di luar merupakan kemewahan dan tidak pernah kami lakukan bahkan walau hanya untuk sepotong pisang goreng yang dijual di warung kopi di sebelah rumah. 

Menyantap donat hangat tidak pernah muncul di dalam benak kami hingga tiba-tiba di satu sore yang mendung salah satu anak gadis tetangga sebelah mengetuk pintu rumah dan mengulurkan sepiring makanan sedap ini. Saat malaikat pengantar donat ini berlalu, keempat tangan mungil kami langsung menyerbu dengan rakusnya. Bagi saya saat itu, donat merupakan makanan terlezat yang pernah saya santap. Sejak itu setiap minggu kami pun menunggu dengan penuh harap si tetangga yang baik hati keluar dari rumahnya sambil membawa sepiring donat hangat. Dan ketika hal itu terjadi kami tahu dengan pasti donat-donat yang menggiurkan itu akan diantarkan 'hanya' untuk kami!  ^_^


16 May 2014

Geti Wijen - Camilan Jadul Jaman Simbah


Anda masih ingat dengan makanan kecil bernama geti wijen? Setidaknya di kampung halaman saya di Paron dan beberapa daerah lainnya di Jawa menyebut makanan ini dengan nama demikian. Mungkin di daerah anda memiliki nama lain yang bisa anda share disini. Namun yang jelas penganan ini sudah ada sejak saya masih kanak-kanak, sejak jaman Simbah dan sampai sekarang saya yakin masih banyak warung di Jawa yang menjualnya. Sudah sangat lama saya tidak pernah mencicipinya lagi, mungkin sejak bertahun-tahun yang lalu. Dulu ketika masih kuliah di Jogya, terkadang seorang teman kost yang baru saja kembali dari mudik di daerah Jawa Tengah dan sekitarnya suka membawa geti sebagai oleh-oleh. Teksturnya yang keras dengan rasa yang manis bercampur gurihnya wijen memang menjadikan geti sebagai camilan yang cukup banyak penggemarnya. 

Nah kebetulan saya memiliki banyak wijen putih dan hitam yang selalu tersedia di dapur, saya memang sengaja menyediakannya karena terkadang wijen-wijen ini dipergunakan untuk memberikan sentuhan khas pada masakan Korea. Sering juga saya menaburkan sedikit wijen putih pada semangkuk cereal buah membuat sarapan pagi menjadi lebih bergizi. Kali ini dengan sedikit usaha, geti wijen dengan mudah bisa di buat sendiri di rumah hanya dalam tempo 15 menit saja. ^_^


17 February 2014

Cireng Isi Keju dan Balada Sakit Gigi ^_^


"Dari pada sakit hati, lebih baik sakit gigi ini, biar tak mengapa...." Anda setuju dengan kalimat yang saya kutip dari lagu Meggy Z. di atas? Hmm, mungkin saat gigi sedang sehat, tidak berlubang, tidak meradang dan nyut-nyutan seperti yang saya rasakan minggu lalu maka anda akan mengangguk antusias. "Yeach, mending sakit gigi Ndang, dibanding sakit hati karena cinta! Itu lebih sakit, lebih sakit"! Oke, yep, saya mengerti. Tapi minggu lalu saya memilih untuk sakit hati saja dibandingkan sakit gigi hebat yang membuat makan, tidur, bahkan bengong pun terasa tersiksa. Satu gigi geraham yang sebenarnya sudah lama bermasalah karena tambalannya yang lepas akhirnya berteriak meminta perhatian untuk segera ditangani, sakitnya bukan hanya di seputar geraham dan mulut saja bahkan sudah mencapai telinga, kepala dan leher. Saat makan pun saya harus ekstra hati-hati karena tersentuh benda padat sedikit saja telah membuat saya menjerit galau. Tobat!


20 December 2013

Bingka Pandan: Lembut dan Harum


Entah kekuatan apa yang merasuki saya tadi malam, ketika jam telah menunjukkan pukul delapan malam tiba-tiba keinginan untuk membuat bingka pandan ini mencuat. Mungkin karena melihat prosesnya yang mudah atau karena semua bahan-bahannya tersedia di dapur sehingga tanpa pikir panjang lagi saya langsung membuatnya. Merasa satu resep kurang banyak bagi teman-teman kantor yang selalu kelaparan saya langsung mengeksekusi dua resep sekaligus. Membuatnya memang mudah, semua bahan cukup dimasukkan ke dalam blender dan proses hingga smooth. Tapi masalah terbesar yang muncul adalah kue bingka dengan kandungan airnya yang tinggi membutuhkan waktu yang lama dan lama untuk membuatnya matang dengan tuntas. Alhasil saya harus menunggu hingga pukul sebelas malam sebelum bisa terjun bebas di atas kasur. Capek, lelah, mengantuk, sambil dalam hati menggerutu. "Bingka, bingka betapa lamanya memanggangmu Nak"!


22 July 2013

Singkong a la Thai


Kadang saya tak habis pikir sendiri dengan harga makanan camilan yang dijual di Mall Ambasador, sebelah kantor, mahalnya minta ampun. Contohnya minggu lalu, saat saya membeli makanan untuk berbuka puasa di salah satu counter penjual jajanan di sana. Dua potong singkong a la Thai dengan vla putih seperti bubur sumsum yang diletakkan di cup gelas plastik, dihargai sepuluh ribu rupiah. Fantastisnya lagi yang beli pun berebutan sehingga jika sore sedikit saja maka dipastikan makanan ini telah habis. 


Kalau mau dihitung-hitung berapa sih harga singkong sekilonya? Plus sedikit gula pasir dan santan? Paling banter sepanci singkong yang dimasak seperti ini hanya menghabiskan modal lima belas ribu rupiah, dan anda bisa menyantapnya sampai pingsan. Rasanya pun jauh, jauh lebih sedap jika membuatnya sendiri. Seperti weekend kemarin, setelah kecewa dengan rasa singkong Thai yang saya beli di mall, akhirnya saya pun mengolah singkong beku yang ada di freezer (sudah mendekam di sana selama sebulan ^_^) menjadi makanan a la Thailand ini dan hasilnya mantap!


08 July 2013

Resep Pembaca JTT: Es Pisang Ijo -Tetap lembut walau keesokan harinya


Devita Felim, salah seorang pembaca JTT berbaik hati menawarkan saya resep es pisang ijo andalan keluarganya. Resep yang ini dijamin katanya anti keras walau telah beberapa hari nangkring di dalam kulkas. Saya yang memang sedang mencari resep es pisang ijo yang benar-benar mantap langsung saja mengiyakan dengan cepat. Apalagi sebentar lagi akan memasuki bulan puasa, dan biasanya nyamikan segar, manis dan tidak terlalu mengenyangkan seperti ini banyak dicari. Saya yakin anda pasti setuju dengan pendapat saya. 

Sebelumnya saya sudah pernah menampilkan resep es pisang ijo, sayangnya hasilnya tidak terlalu mantap. Adonan tepung yang membalut si pisang terlalu kenyal dan keras, mungkin karena komposisi tepung beras yang terlalu banyak. Nah, resep yang diberikan Devita cukup berbeda proses pembuatannya dibandingkan es pisang ijo umumnya, namun jangan khawatir membuatnya sangat mudah dan hasilnya so yummy!


04 July 2013

Kue Bugis


Satu lagu kue tradisional yang lezat dan mudah dibuat yaitu kue bugis. Pada saat bulan puasa yang sebentar lagi akan tiba memang paling sedap menyantap kue dan penganan tradisional dengan cita rasa manis, legit dan sedap seperti kolak, cendol dan kue-kue manis. Kue bugis yang saya posting kali ini bisa menjadi alternatif untuk dibuat dan menjadi kudapan berbuka puasa yang cukup memuaskan. Kue ini sebenarnya mirip dengan kelepon yang pernah saya posting sebelumnya, untuk resep kelepon silahkan klik di link disini ya. 

Nah yang membuat kue bugis dan kelepon berbeda adalah kue bugis berukuran lebih besar dan berisi parutan kelapa yang dimasak dengan gula merah dan dibungkus dengan menggunakan daun pisang setelah terlebih dahulu kue disiram dengan vla kental yang terbuat dari tepung dan santan. Sedangkan kelepon, hanya berisi irisan gula merah dan disantap dengan parutan kelapa yang dikukus. Karena perbedaannya yang tidak terlalu mencolok tidak heran kedua makanan ini memiliki rasa yang hampir sama dan sekali saja anda membuat adonannya maka dengan sedikit modifikasi anda telah berhasil membuat dua kue sekaligus dalam satu kesempatan saja. Yummy!


20 June 2013

Klepon


Salah satu pembaca JTT pernah menanyakan ke saya beberapa waktu yang lalu, mengapa klepon yang dibuatnya retak-retak kala di pulung menjadi bulatan kecil. Saya yang sudah lama sekali tidak pernah membuat klepon menjadi berpikir dan berusaha mengingat-ngingat pengalaman membuatnya waktu lalu. Waktu lalu ini berarti tempo doeloe, jaman antah berantah kala keberanian membuat kue baru terbatas pada kue-kue tradisional yang mudah diperoleh bahan-bahannya dan hanya mengandalkan kukusan atau penggorengan untuk memasaknya. Seingat saya waktu itu adonan tidak pecah atau retak tetapi alot dan luar biasa elastis kala dikunyah.  ^_^


14 May 2013

Kue Tepung Beras Isi Gula Merah


Beberapa waktu lalu rekan sekantor saya Dewi membawa sekotak besar berisi kue yang terbuat dari tepung beras, warnanya putih dan bentuknya seperti kepalan tangan. Tampilannya memang terlihat unik dan aneh tapi ternyata rasanya sangat lezat, mirip-mirip seperti kue putu bambu yang banyak dijual oleh abang-abang di gerobak di tepi jalan. Bedanya kue ini tidak berisi gula merah di bagian tengahnya. Menurut Dewi namanya kue pohul-pohul dan merupakan salah satu kue tradisional suku Batak. 


Anyway, resep dari Dewi terdengar simple dan mudah, tipsnya hanyalah gunakan tepung beras yang masih fresh yang baru saja digiling dan dibuat dari beras dengan kualitas yang baik. Tepung beras yang seperti ini akan menghasilkan kue yang empuk, lembut dan harum. Takarannya? "Pokoknya kelapanya makin banyak makin enak, takarannya nggak tahu, Ibu yang buat." Oke, apa sih susahnya membuat kue ini, pikir saya. Semua bahan cukup dicampur dan diaduk jadi satu, supaya tampilannya lebih keren saya pun mencetaknya menggunakan cetakan berlubang untuk bolu kukus. Nah karena malas menggiling tepung di pasar maka saya pun membuat tepung beras sendiri dengan menggiling beras yang telah direndam dan diangin-anginkan hingga kering di coffee grinder. Hasilnya? Tidak selezat kue buatan Dewi tapi cukup mantap untuk nyamikan di sore hari.... ^_^


09 April 2013

Kue Mangkuk Gula Merah


Sebuah toko kue kecil di Mall Ambasador, sebelah kantor saya, memiliki keunikan. Semua kue-kue yang dijajakan adalah jenis kue tradisional. Mulai dari lemper, apem, klapertaart, ongol-ongol, lumpia, getuk serta aneka kue bolu dan cake kukus. Salah satu yang menjadi favorit saya jika singgah di toko ini adalah kue mangkuk gula merahnya. Warnanya merah gelap, legit, sedikit liat, dengan ukuran yang agak besar. Mantap! Ternyata bukan hanya saya saja yang menjadi penggemarnya, beberapa teman di kantor juga mengakui kelezatannya. Tak heran kue ini sering cepat habis, ludes diburu peminatnya.

Selain rasa kue-kuenya yang lezat, tampilan dan kemasan kue-kue di toko ini juga sangat menarik. Tak heran walau mengusung tema tradisional, toko tersebut mampu bersaing dengan aneka bakery yang banyak malang melintang dan terus bermunculan di setiap titik di mall. Namun kembali lagi ke slogan 'ada rupa - ada rasa', kue yang dijajakan memang dibandrol dengan harga di atas rata-rata umum kue sejenis lainnya.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...