15 Oktober 2019

Resep Lasagna Bolognese


Resep Lasagna Bolognese JTT

Hari Minggu kemarin, adik bungsu saya, Dimas, diwisuda. Acaranya diselenggarakan di Jakarta Convention Center (JCC) dari pukul 7.30 pagi. Hari Sabtu, kami semua, kecuali kakak saya, Mbak Wulan, yang tinggal di Batam, berkumpul di rumah adik saya, Wiwin, di Mampang. Seperti biasa, di keluarga kami, setiap kali ada acara keluarga maka selalu identik dengan makanan. Jika keluarga lainnya mungkin melewatkan waktu berkumpul dengan jalan-jalan ke obyek wisata, menonton film bersama atau mungkin sekedar mengobrol saja, maka kami heboh dengan menu apa yang harus disiapkan? Akan makan dimana? Di rumah atau pergi ke restoran? Jenis masakan apa, Chinese food, Jawa, Manado, Padang, seafood dan barbecue, Timur Tengah, atau Western? Memutuskan hendak bersantap di satu resto saja menjadi hal yang seru dibahas. 

"Eh kita mau makan dimana nih?" Tanya adik saya, Wiwin, yang biasanya menjadi sponsor utama sekaligus koordinator acara makan-makan. "Bikin soto ayam kampung saja," cetus Ibu saya yang memang jika ada acara apapun tak pernah jauh dari soto. Diantara keluarga lainnya, maka Ibu saya ini paling rewel jika berurusan dengan menu makanan. Berbeda dengan kami semua yang bisa menelan masakan apapun, maka beliau memiliki preferensi tersendiri yang terkadang sangat terbatas pilihannya. Tidak suka Chinese food atau makanan berbau Western, tapi menggemari  masakan Padang yang biasanya kami eliminir dari daftar. 

Resep Lasagna Bolognese JTT
Resep Lasagna Bolognese JTT


"Ya sudah, soto di hari Sabtu, di hari Minggu selesai acara  wisuda kita makan di luar. Gimana kalau masakan Manado? Ada restoran Manado enak di daerah Bulungan, Blok M," saran Wiwin sambil menyebutkan satu nama resto Manado terkenal. Acara disepakati dan restoran ditentukan. Pada hari Sabtu sore kemarin, saya datang ke rumah adik saya dan menginap disana semalam. Acara wisuda dimulai jam 7.30 pagi, dan jam enam pagi kami berencana berangkat ke JCC untuk menghindari macet. Pukul 4.30 subuh saya bangun terkantuk-kantuk karena malamnya baru bisa tidur di jam satu malam. Ibu saya ternyata telah mandi dan siap-siap berdandan. Bahkan beliau dan Dimas sudah sarapan di pukul empat! Saya menggeleng-gelengkan kepala, ini sarapan atau sahur? Komentar saya takjub. 

Kepala yang berat agak sedikit ringan ketika tubuh sudah diguyur dengan air dingin. Undangan wisuda hanya untuk dua orang, jadi hanya saya dan Ibu yang akan masuk ke dalam gedung wisuda menyaksikan Dimas diresmikan sebagai sarjana. Tertulis di undangan peserta wajib mengenakan pakaian resmi nasional, Ibu saya memutuskan berbusana batik sementara saya telah mempersiapkan selembar baju brokat panjang sedengkul yang bisa dikombinasikan dengan celana hitam. Sepatu dan tas tangan saya pinjam dari Wiwin, yang koleksi perlengkapan kondangannya lumayan lengkap. Di pukul lima pagi rumah menjadi riuh dan ramai dengan anggota keluarga yang mulai bersiap-siap mengantar. Ada Tedy, Diar dan kedua putrinya. Wiwin dan suaminya, Azy. Saya, Ibu dan tentu saja Dimas si wisudawan. Kami berangkat tepat pukul 6 pagi dalam 3 buah mobil menuju JCC.

Resep Lasagna Bolognese JTT
Resep Lasagna Bolognese JTT

Pagi itu di dalam Gelora Bung Karno super macet, karena bersamaan dengan acara lomba lari marathon yang diselenggarakan salah satu institusi. Mobil berderet panjang bercampur antara para undangan wisuda dan mereka yang hendak masuk ke GBK. Sialnya, jalan menuju ke JCC ditutup dan seorang polisi lalu lintas berjaga disana. Kami sempat panik melihatnya karena semua mobil dibuang ke kanan yang artinya kami harus keluar dari kompleks GBK, itupun dalam kondisi super macet. 

Di tengah kemacetan dan kecemasan, saya memutuskan untuk putar balik dan masuk ke jalan menuju ke JCC kembali, jika alasan hendak ke JCC karena acara wisuda ditolak maka kami bermaksud jalan kaki saja kesana. Sebenarnya jaraknya lumayan jauh, tapi karena masih pagi dan matahari belum bersinar terik maka jarak tersebut tidak terlalu berat. Untungnya ketika mobil tiba didepan petugas, jalanan menuju JCC telah dibuka, sehingga saya, Ibu dan Dimas tiba di gedung tempat berlangsung acara wisuda dengan sukses. Tapi tidak dengan Wiwin dan Tedy yang berada didalam mobil terpisah. Mereka terjebak kemacetan dan terlempar kearah lainnya. Kami memutuskan jika memang karena faktor macet membuat mereka tidak bisa tiba di JCC maka cukup saya dan Ibu saja yang mendampingi Dimas. 

Resep Lasagna Bolognese JTT

Sesuai jadwal didalam undangan, sekitar pukul sebelas siang acara selesai. Saya dan Ibu duduk didalam salah satu kursi didalam aula JCC yang bentuknya seperti stadion. Barisan antar kursi super mepet, lutut nyaris menyentuh kursi didepan, alamat akan susah berjalan keluar jika hendak ke toilet. Perut saya yang  tidak nyaman sejak malam hari, terasa melilit ketika jam menunjukkan pukul sepuluh, rasa bosan mulai mendera menyaksikan para wisudawan dan wisudawati yang jumlahnya mencapai seribuan orang dipanggil satu persatu ke podium. Perut yang melilit semakin tak tertahankan, padahal mati-matian saya menahan diri pergi ke toilet karena fakultas Dimas sebentar lagi dipanggil untuk berjalan ke depan. Walau panitia menyediakan fotografrer khusus untuk mengabadikan setiap momen wisudawan kala menerima ijasah dari rektor tetap saja saya ingin mengabadikannya juga di ponsel.

Akhirnya saya menyerah dan berjalan keluar, melewati deretan kursi berisi tiga perempuan muda yang melancarkan aksi protes kala saya berjalan didepannya. "Kenapa lewat sini sih? Mengapa nggak keluar dari arah sana?" Cetus salah satu mulut dengan nada kesal. Saya sebenarnya lebih kesal lagi dengan keegoisan mereka. Kursi di sisi berlawanan arah diisi dengan 4 orang paruh baya salah satunya Ibu saya, dan tubuh-tubuh mereka lumayan jumbo, artinya akan lebih susah untuk berjalan keluar dibandingkan melewati tiga perempuan yang bertubuh lebih kecil. Mereka toh cukup mengangkat kaki sedikit keatas agar saya bisa lewat dan tidak perlu harus berdiri keluar barisan. 

Resep Lasagna Bolognese JTT

Sungguh, dalam situasi seperti ini dimana kondisi serba pas-pasan di tempat umum masih ada manusia egois yang hanya memikirkan kenyamanan diri sendiri. Jika saya bisa meloncat, rasa-rasanya saya ingin meloncati kepala mereka satu persatu agar lebih dramatis, dibandingkan hanya sekedar memohon, "Permisi ya, maaf ya," sambil berusaha mengempiskan diri sekecil mungkin agar bisa melewati. Tapi memang, pada acara-acara seperti ini selalu ada manusia-manusia  yang tak peduli dengan orang lain, contohnya mengenai kursi. Di saat para undangan yang datang belakangan bingung mencari kursi kosong, banyak yang sudah tiba lebih awal seenaknya meletakkan tas  atau box snack mereka di kursi disebelah yang belum terisi, ketika ditanya apakah kursi tersebut kosong dengan tega berkata, "Ada orangnya." Padahal hingga acara berakhir tak ada satupun keluarga mereka yang menduduki kursi tersebut. Tobat! Apakah ini tipikal orang Indonesia ya?

Selesai dari toilet, sialnya fakultas Dimas mulai dipanggil untuk maju kedepan satu persatu. Saya pontang-panting berlari tapi sepatu kondangan dengan tumit pendek ini cukup menghambat. Ketika tiba di aula, saya tidak sempat memotret saat Dimas dipanggil untuk mendapatkan pengesahan rektor. Memaki-maki sendiri akhirnya saya berjalan kembali ke kursi Ibu, kali ini saya enggan menghabiskan waktu hingga acara selesai didalam aula. No way lah jika harus melewati kursi tiga perempuan bawel tadi. Saya lantas mengajak Ibu keluar aula dan menunggu acara wisuda di kafe JCC yang terletak didepan gedung. Kami nongkrong di kursi nyaman kafe sambil menyeruput secangkir cappuccino dan coklat panas hingga Dimas berjalan keluar aula  di pukul setengah dua belas siang. Dulu ketika menjadi peserta wisuda, walau acara berlangsung seharian saya merasa tak bosan dan tak capek, tapi kini menonton peserta wisuda ditahbiskan walau hanya tiga jam rasanya alamak begitu membosankannya.


Resep Lasagna Bolognese JTT

Wokeh menuju ke resep lasagna kali ini. Resepnya mirip-mirip dengan lasagna meleleh ala Sintya yang pernah saya share sebelumnya, link disini. Setelah banyak melihat video resep lasagna yang dimasak oleh nonna (nenek) Italia, saya baru tahu bahwa lasagna disana menggunakan saus bechamel alias saus putih yang terbuat dari roux (tepung terigu yang ditumis dengan mentega hingga matang) dan dimasak dengan susu cair. Hasilnya adalah tekstur lasagna yang lembut, creamy dan meleleh dimulut. Ini berbeda dengan lasagna Amerika yang banyak menggunakan keju mozarella parut disetiap layer-nya. Kalau disesuaikan dengan kondisi disini dimana keju mahal harganya maka versi Italia tentu saja lebih sesuai bagi kocek saya.

Saya menambahkan keju filling di saus putihnya, tapi tanpa keju filling (sejenis keju spread) hanya menggunakan keju cheddar parut saja juga sedap. Untuk saus dagingnya, penambahan telur akan membuat tekstur lasagna lebih padat sehingga mudah dipotong dan menghasilkan irisan yang bagus, tapi tanpa telur pun bisa ya.

Berikut resep dan prosesnya ya.

Resep Lasagna Bolognese JTT

Lasagna Bolognese
Resep modifikasi sendiri

Untuk 1 loyang diameter 20 cm

Tertarik dengan resep Italia lainnya? Silahkan klik link berikut ini:
Creamy Fettuccine Alfredo
Spaghetti alla Carbonara
Spaghetti Meatballs

Bahan saus keju:
- 2 sendok makan mentega
- 2 sendok makan minyak
- 1/2 bawang bombay, cincang halus
- 2 siung bawang putih, cincang halus
- 2 sendok makan tepung terigu serba guna
- 400 ml susu cair
- 200 gram keju spread atau cheese filling, bisa diganti dengan 100 gram keju cheddar parut

- 80 gram keju cheddar parut
 1 sendok teh merica hitam tumbuk
- 2 sendok teh Italian seasonings
- 1 sendok teh gula pasir
- 1/2 sendok teh garam
- 1/2 sendok teh kaldu jamur

Bahan dan bumbu saus daging:
- 2 sendok makan minyak untuk menumis
- 1 buah bawang bombay, cincang halus
- 4 siung bawang putih cincang halus
- 350 gram daging sapi cincang
- 6 buah tomat merah
- 150 ml saus tomat
- 1/2 sendok makan Italian seasonings
- 1 sendok teh basil kering
- 1 sendok teh merica hitam tumbuk kasar
- 1/2 sendok makan gula pasir
- 1/2 sendok makan garam
- 2 sendok makan daun peterseli cincang
- 1 sendok teh kaldu jamur
- 2-3 butir telur, kocok lepas

Bahan lain:
- 9 lembar kulit lasagna kering
- 100 gram keju cheddar, parut untuk taburan

Cara membuat saus:

Resep Lasagna Bolognese JTT

Membuat saus daging:
Buat irisan menyilang di ujung tomat. Masukkan ke dalam air mendidih, dan rebus hingga kulitnya tampak mulai terkelupas. Angkat, rendam  tomat dalam air dingin. Kupas kulitnya, keluarkan bijinya (saring bijinya dan sisihkan air sari tomatnya). Cincang kasar daging tomat, sisihkan.

Resep Lasagna Bolognese JTT

Siapkan wajan, panaskan 2 sendok makan minyak. Tumis bawang bombay dan bawang putih hingga harum dan layu. Masukkan daging sapi cincang, aduk dan tumis hingga daging tidak berwarna pink lagi.

Masukkan tomat, air sari tomat dan saus tomat ke tumisan. Aduk dan masak hingga mendidih. Masukkan Italian seasonings, daun basil, merica, gula, garam, kaldu jamur, aduk rata. Tambahkan daun peterseli cincang, aduk hingga rata. Masak dengan  api kecil hingga saus mendidih, cicipi rasanya, sesuaikan gula dan garamnya.

Note:  saus keju dan keju parut terasa asin, jadi jangan terlalu banyak menambahkan garam di saus daging.

Membuat saus keju / bechamel sauce:

Resep Lasagna Bolognese JTT

Siapkan panci, panaskan mentega dan minyak hingga meleleh. Masukkan bawang putih dan bawang bombay, tumis hingga layu dan harum. Masukkan tepung terigu, aduk cepat dan tumis dengan api kecil hingga tepung matang dan warnanya berubah agak sedikit gelap. 

Tuangkan susu cair sedikit demi sedikit sambil diaduk cepat hingga adonan tercampur baik. Jangan masukkan susu cair secara sekaligus banyak karena adonan agak menggumpal dan bergerindil. Gunakan spatula balon untuk memudahkan mengaduk. Lakukan gerakan aduk dan menuangkan susu bersamaan agar tepung tidak menggumpal. Gunakan api kecil selama memasak saus agar bagian dasar saus tidak cepat gosong dan mengeras. Masak hingga saus kental.

Masukkan keju spread dan keju cheddar parut, aduk dan masak dengan api kecil hingga keju meleleh sempurna. Tambahkan gula, garam, merica, kaldu janur dan Italian seasonings, aduk rata. Masak hingga muncul letupan, cicipi rasanya, sesuaikan asinnya, angkat. Sisihkan.

Menata lasagna:

Resep Lasagna Bolognese JTT

Siapkan panci, isi air yang banyak + 1/2 sendok makan garam, rebus hingga mendidih. Masukkan kulit lasagna (saya pakai yang harus direbus bukan instan). Jangan masukkan terlalu banyak, bagi beberapa tahap agar tidak lengket. Rebus hingga lasagna matang (al dente), angkat masukkan ke air dingin agar tidak lengket. Jika mengggunakan lasagna instan maka pastikan saus daging agak encer agar lasagna matang ketika dipanggang.

Jika saus daging tidak terlalu panas, masukkan telur kocok, aduk rata. Tahap ini optional, telur membut lasagna sedikit lebih padat sehingga mudah dipotong.

Siapkan loyang, ambil 3 sendok makan saus keju dan ratakan dipermukaan loyang. Tata 3 lembar kulit lasagna diatasnya. Tuangkan saus daging secukupnya dipermukaan kulit lasagna. Tuangkan beberapa sendok makan saus keju diatas saus daging dan ratakan. Taburi permukaannya dengan keju parut. Lakukan hal ini sebanyak  2 kali lagi sehingga terbentuk 3 lapisan lasagna. Bagi saus daging, saus keju dan keju parut sama rata antar lapisan. 

Resep Lasagna Bolognese JTT

Lapisan paling atas adalah saus daging, saus keju dan taburan keju parut yang banyak hingga menutupi permukaan lasagna. Panggang di oven suhu 200'C api atas bawah hingga lasagna terlihat mendidih, permukaan keju tampak mulai kecoklatan. Angkat, biarkan hingga lasagna agak dingin sehingga sedikit mengeras teksturnya dan mudah dipotong. Sajikan dengan saus sambal.



8 komentar:

  1. Selamat siang mba endang.....
    wah liat lasagna nya yang udah jadi rasanya pingin nyicip ...👍👍👍
    tapi....liat cara pembuatanya aduhhhhh rumit tahapnya banyak banget
    jadi mo bikin kayaknya hanya angan angan aja dech......
    mba endang kali ini aq hanya liat aja dech .......🙏🙏😍😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakkakak iya, memang ribet, ngumpulin semangat dulu, saya sendiri mungkin buat setiap 5 tahun sekali saja hahhahah

      Hapus
  2. Oh... paling bawah saus ya mbak. Saya biasanya lasagna... makasih mbak. Btw itu keju spread apa ya? Biasa pake cheddar aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. keju spread kaya cream cheese hanya lebih smooth teksturnya mab, bs pakai cheddar saja

      Hapus
  3. Jadi kangen wisuda lagi...haha..
    Btw suka ngencess liat lasagna, pernah nyoba bikin tp kata suami ”kok jauh beda ama yg digambar”hehe... butuh konsentrasi dan skill tingkat tinggi ini.. tp thanx resepnya keep dulu.
    Tati, kendari

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang bikin lasagna itu butuh perjjuangan panjang Mbak Tati, hehhehe, saya sendiri actually males banget kalau diminta bikin ini hahhaha

      Hapus
  4. Makanan kesukaan saya niich. semoga diberikan tekad dan semangat utk segera eksekusi. Makasih resepnya mba Endang. Salam kenal dari Port Harcourt, Nigeria.

    BalasHapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...