23 April 2013

Opor Ayam a la My Mom: The Best Ever Opor Ayam ^_^



Jika berbicara mengenai opor maka saya pasti langsung teringat dengan Lebaran di kampung halaman dan Ibu saya tentunya! Beliau adalah tokoh utama dibalik pembuatan opor ayam yang sampai sekarang menurut saya merupakan opor terlezat yang pernah saya santap. Kuahnya kental dengan cita rasa rempah-rempah yang kaya membuat saya mampu menyantapnya berulangkali dalam satu kali kesempatan saja. Untuk menemani nasi hangat mantap, untuk dikudap bersama lontong dan ketupat pun nendang. Ahh, air liur saya kontan menetes membayangkannya. Selain rasanya yang kaya, Ibu saya juga selalu menggunakan ayam kampung untuk membuat opor, tentu saja faktor bahan baku utama ini mampu membuat rasanya semakin gurih. 

Walau bumbu opor ayam a la Ibu saya tergolong ribet karena banyaknya pernak-pernik rempah yang digunakan namun semua kerepotan itu akan terbayar saat anda menyantapnya. Terutama jika anda ingin menyajikan hidangan yang istimewa kala Lebaran tiba atau ketika ada acara spesial di rumah, seperti yang dilakukan adik saya Wiwin, beberapa waktu yang lalu saat menjamu Ibu-Ibu teman sekelas keponakan saya Fatih. Lontong ayam opor yang dihidangkan di meja habis diserbu dan dibungkus untuk dibawa pulang. 


Untuk opor ayam kali ini saya tidak menggunakan ayam kampung melainkan ayam potong ukuran jumbo yang baru saja saya temukan di Pasar Blok A. Secara tidak sengaja, beberapa waktu yang lalu  saat saya iseng naik ke lantai satu di pasar, saya melihat ada satu penjual yang menjajakan ayam potong yang berbeda dari biasanya. Ukurannya 3 kali lipat dari ayam potong normal. Walau si penjual tampak jengkel, tetap saja saya berulangkali menanyakan dengan nada takjub, "Ini benar-benar ayam kan Pak"? Saya cuek saja ketika si Bapak menjawab, "Ya ayam lah Mbak, masa kambing"?. ^_^

Ayam ukuran jumbo ini ternyata banyak peminatnya juga, menurut penjelasan si Bapak, pembelinya kebanyakan adalah penjual soto karena rasa dagingnya yang lebih gurih. Walau harganya memang jauh lebih mahal dari ayam biasa, namun tak urung saya menjadi penasaran juga. Berhubung saat itu keponakan saya yang pertama sedang berulang tahun maka sayapun berencana untuk menghidangkan masakan ini dan red velvet cake sebagai cake ultahnya. Nah, ayam dengan ukuran raksasa ini tentunya bisa menjadi sepanci besar opor yang bisa disantap oleh orang serumah dengan puas.  


Berbeda dengan ayam potong biasa, ayam ini dagingnya lebih keras dan alot serta memiliki kandungan lemak yang lebih banyak. Memasaknya di panci pressure cooker merupakan pilihan yang paling tepat jika anda tidak ingin merebusnya selama 2 jam di panci biasa. Saya merebusnya bersama bumbu-bumbu selama 20 menit di panci pressure dan  ayam pun empuk dengan sukses,  bumbunya pun meresap hingga ke dalam dagingnya yang tebal.  Setelah ayam empuk, baru santan setengah kental saya tuangkan ke dalam rebusan ayam dan semua bahan lantas dimasak hingga mendidih dan  matang. 

Untuk bumbu opor ayam sendiri ada yang lebih suka opor ayam putih dimana bumbu yang digunakan minus cabai merah, saya sendiri lebih suka opor ayam dengan tambahan cabai merah di bumbunya sehingga kuahnya menjadi lebih menyala warnanya. Skip saja penggunaan cabai merah jika anda menginginkan kuah yang berwarna putih.  

Berikut resepnya ya.


Opor Ayam a la My Mom
Resep diadaptasikan dari Ibu saya

Untuk 1 ekor ayam berat lebih dari 1 kg

Bahan:
- 1 ekor ayam, potong menjadi 8 bagian + 2 sendok teh garam + air perasan air jeruk nipis dari 1 butir jeruk, diamkan 15 menit dan cuci bersih.
- 500 ml santan sedang dari 1 butir kelapa
- 500 ml air

Bumbu dihaluskan:
- 1 sendok makan ketumbar, sangrai
- 5 butir kemiri, sangrai  
- 1/2 sendok teh merica bubuk
- 1/2 butir pala
- 6 butir bawang merah
- 4 butir bawang putih
- 3 cm jahe
- 2 cm kunyit
- 1/4 sendok teh jintan 
- 3 buah cabai merah besar, buang bijinya 
- minyak untuk menumis 

Bumbu lainnya:
- 5 lembar daun jeruk
- 5 lembar daun salam
- 2 ruas besar lengkuas, memarkan
- 2 batang serai, ambil bagian putihnya dan memarkan
- 1 batang kayu manis
- 2 buah kembang lawang
- 2 butir kapulaga
- 5 butir cengkeh
- 1 sendok teh kaldu bubuk
- 1 1/2 sendok teh garam
- 2 sendok makan gula merah, sisir
- 2 sendok makan air asam jawa

Pelengkap:
- bawang goreng yang banyak untuk taburan

Cara membuat:


Siapkan wajan, panaskan 3 sendok makan minyak. Tumis bumbu halus hingga harum dan berubah warna menjadi gelap dan tidak pucat lagi. Tambahkan daun jeruk, daun salam, lengkuas, serai, kayu manis, kembang lawang, kapulaga dan cengkeh. Aduk hingga daun rempah menjadi layu. 

Masukkan ayam, aduk hingga rata. Jika anda menggunakan ayam kampung atau ayam potong besar seperti yang saya gunakan maka saran saya adalah dengan menggunakan panci pressure cooker. 

Masukkan ayam berbumbu ke dalam panci pressure cooker. Tambahkan 500 ml air. Tutup panci hingga rapat sesuai dengan instruksi yang diberikan di panci anda. Masak dengan api besar hingga keluar suara desisan. Kecilkan api dan masak selama 20 menit. Matikan api kompor. Diamkan panci hingga tidak ada suara gas yang keluar sama sekali, buka panci. 

Jika anda menggunakan panci biasa, maka cukup tuangkan air ke dalam wajan berisi ayam berbumbu dan masak hingga daging ayam empuk. 

Tuangkan santan ke dalam panci/wajan berisi ayam yang telah empuk. Masukkan kaldu bubuk, gula, garam dan air asam jawa. Masak dengan api sedang sambil diaduk-aduk hingga santan mendidih dan keluar minyaknya. Santan yang kurang dimasak tidak akan mengeluarkan bau harum yang khas. Jika kuah kurang tambahkan air sesuai yang diinginkan.

Cicipi rasanya dan angkat. Tuangkan opor ke dalam mangkuk saji, taburi dengan bawang goreng banyak-banyak. Santap dengan ketupat, lontong atau nasi hangat. Yummy!

TESTIMONI PEMBACA

Nita Puspita:
Opor Ayam. Biasanya bkin opor pake bumbu simpel aja tapi yg ini rempahnya buanyak bgt. Hampir semua bumbu dapur nyemplung. Rasanya enyaaak...wangi sedep πŸ˜„πŸ˜‹ #homemade

Resep Justtryandtaste Blogspot
 
 



Putri Nurrindra P.
Mbk Endang Indriani ini kemarin ceritanya syukuran trus pengen bikin nasi kuning sendiri akirnya nasi kuning pake resep nasi lemak punya mbk Endang cuma ditambah kunyit aja,,hehehhe...trus ayam pake resep opor ayam ala mommynya mb.Endang,,sambal goreng pake resep sambal goreng kentang ati tapi ini minus atinya,,hihihi..mienya pake resep mie goreng tek tek tapi bahannya seadanya yg ada dirumah,,klo acar kuning saya ngarang resep sendiri,,hahayyy jadi deh sekotak nasi kuning komplit ala JTT dan dibagi2in ke tetangga dan sodara 😁😁😁😁 makasih banyak mb.Endang,,lup lup lup





119 komentar:

  1. Ahhh... jadi pengen2 cepet lebaran.
    Terimakasih Mba Endang sudah share resep opornya.
    Sepertinya opor ayam ini akan hadir di acara makan bersama ulang tahun saya akhir bulan ini. doakan saya berhasil membuatnya ya..

    Salam. Putri Oka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak usah nunggu Lebaran mba, untuk acara apa saja oke kok hehehhe. Moga acara ultahnya sukses ya!

      Hapus
  2. Wah!! mengancam lauk opor ni...

    BalasHapus
  3. Makan opor ayam ala Ibu di waktu Lebaran ?? Tosss mba Endang. Rasanya nggak bisa tergantikan ya mbak. Kalo ibu saya opor ayam gini ditambahin dengan kol/kubis. Kata Ibu, ini resep dari mbahnya. Dan selama ini nggak pernah ketemu opor ayam pake kubis,selain masakan ibu hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Rina, yep jadi kepengen cepat2 lebaran, masakan Ibu sendiri memang gak ada duanya ya wakakkak.

      Hapus
  4. wowwww baru nemu nih opor yang bejibun bumbunya.di daerah sy sendiri dikalimantan yang namanya opor ga lazim *apa emang keluarga sy aja ya yg kuper.xixixixi*.waktu sy sekolah ke bandung baru tau yang namax opor ketika ada teman yang bawa dari rumahnya hbs lebaran.itupun kuahnya putih encer n bumbunya sy yakin cuman bawang merah n putih.pokoknya hambar.sy browsing pun tetep aja yang namax opor bumbunya sederhana,makax sy pikir masakan ini aneh,gak istimewa tp kok jadi sajian wajib lebaran didaerah jawa,sayapun jd ga tertarik nyoba bikin.hehehehe...tapiii setelah lihat resep mba endang ini sekarang jd sangat sangat tertarik mau nyoba bikin segera.oke deh,makasih mba n juga buat ibunya atas resepnya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haloow Mba Anita, di rumah saya bumbu opor wajib segambreng hahahaha, kalau nggak opornya 'B' saja alias gak nendang. Btw, opor masakan yang laziz, kalau rempah2nya di pakai. Ayo dicoba.

      Hapus
  5. waah mantaaaab bangeet liatnya...kalo opor yg putih biasanya kurang suka aku tp ini ada opor istimewa nih...patut dicoba nih..makasih resepnya ya mbak endang makasih jg buat mamahnya yaa...^_^
    oiya di pasar blok A kan ada soto betawi bang madi ya maknyoss dan soto daging bening di lt 1, smg besok2 bisa ketemu mb endang di pasar blok A heheee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Fitri, yep opor dengan kaya rempah gini lebih manteppp, makan kuahnya saja sama nasi dah enak wakkaka. Yep, moga ketemu di pasar blok A ya Mba, yep saya sering makan soto daging bening di lantai 1, maknyossss hahhahah.

      Hapus
  6. Mbak Endang, resepnya udah saya coba. Bener loh, mantaaaaap :D

    Padahal bahan yang saya pake gak selengkap di resep (minus cabe, daun jeruk, bawang goreng, ketumbar, sama pekak). Ayamnya juga cuma saya pake sayap aja. Tapi rasanya tetep nendang. Lebaran nanti resep opor yang biasa saya ganti pake ini aaah ^___^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Lani, wah mantap, senang mendengarnya. Lebaran tanpa opor serasa bukan lebaran yaaa hehehhe

      Hapus
  7. mantapp!! super duper mantap. ini opor paling enak yg pernah saya bikin. kmrn saya bikin dan dipuji suami. hihi... terima kasih banget mbak.... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sippp, ntar lebaran berarti bikin opor ini dong ya hehehhe. Thanks sharingnya ya Mba Farida! ^_^

      Hapus
  8. mba endang lebaran nanti aku mau nyoba opor ini soalnya yg biasa handle lg kerja di kalimantan :( kalo lontong/ketupatnya gimana mba? sudah ada postingannya? kalo ada boleh minta link? makasi ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, yep mantepnya pakai lontong/ketupat ya. Kalau ketupat belum pernah posting kalau lontong udah. Disana saya kasih tips merebus lontong/ktupat hemat bahan bakar dan hasilnya mantap. Udah sering saya lakukan di rumah kalau lagi bikin ketupat/lontong.

      Ini linknya ya:
      http://www.justtryandtaste.com/2010/11/tepo-kecap.html

      Hapus
  9. ak udah coba utk resep yang ini mba, waktu ada acara keluarga di rumah, alhamdulilah yang makan pada bilang suka, dan katanya opornya haruuumm bgt, krn bnyak rempah2nya, sebnernya saya lebih suka rasanya sblm di tambah santan,rempah2nya lbh berasa, pas udah di masukin santennya jdi kurang berasa rempahnya, mungkin krn santennya terlalu kental, makasih resepnya mba ^_^ rahma, cibubur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Rahma. thanks sharingnya ya, kalau pakai ayam yang sudah berlemak sebaiknya santan jangan terlalu kental ya, supaya kuah tidak terlalu kental dan rasa santan yang mendominasi.

      Hapus
  10. mba klo liat di picture nampak pake bwang bombay,klo di resepnya kok ga ada?jd pake bombay apa ga ya ?makasih mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, gak pakai bombay ya, saat ambil gambar kelupaan ada bawang bombay gak diambil.

      Hapus
  11. hihihi smlm saya masak opor untuk saur pertama tradisi munggahan klo org sunda bilang,dan saya bimbang antara pake bombay apa ga?akhirnya sy pake aja bombaynya,tp enak juga ,makasih banyak mba resep opor kaya rempahnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Giez, mantappp, betapa sedapnya sahur dengan opor ayam hehehe. Next time berarti bombay juga bisa ya, thanks ya. ^_^

      Hapus
  12. hai mb endang, itu ayamnya digoreng apa engga? apa mataku siwer ya liat fotonya kyk digoreng :s\
    susi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Susi, ayamnya nggak digoreng ya. langsung direbus bersama bumbu.

      Hapus
  13. Hai mba endang, resep ini udah aku coba tapi versi opor putihnya. Hasilnya mantap, cuma ternyata buatku kemanisan. Besok2 gulanya harus kukurangin. KEtauannya justru pas buka puasa. Jd ga bisa dicicip kemarin pas masaknya. Thanks mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba, untuk gula dan garam menyesuaikan sesuai selera saja ya, kalau kemanisan kurangi saja heheheh

      Hapus
  14. Berkat mba Endang yg always yummy ツ , ini adlh resep yg kesekian kali kubuat n sukses tnpa dikritik malah dipuji suami (krn suami termsk kririkus yg sll kurang ini itu). Ma kasih mbaeeee ... Always kutunggu resep2 yg yummy top markotop n maknyusssnya... ''MamaNabila ツ''

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh kalau bicara opor yang ini saya selalu ileran dan makan jadi banyaaakkkk gak kuat huahahah. thanks sharingya ya Mba ^_^

      Hapus
  15. Assalamualaikum mbak Endang,
    Saya penggemar baru blog mbak. Waktu itu nemunya gara2 googling resep bakso ikan. Abis tu rajin ngubek2 isi blog yang cetar membahana ulala ini..hehe
    Mulai dari bakso ikan, pempek, pizza, sarden, siomay, dan yang baru tadi pagi bikin ya ini OPOR AYAM LAZIZ TO THE MAX ini, dan semua hasil masakannya sip markusip, top markotop, suami sama anak saya sukaaaaaaaa banget. Suka bgt ama blog ini, gaya bahasanya enak dibaca, dan yg plg ptg jujur bgt si Mbak ini...
    Oiya mbak, mau dong dishare resep sambel goreng ati ala mom nya mbak Endang.hehe *ketagihan masakan ala your mommy*

    Makasi sebelumnya Mbak, salam juga buat mommy nya ya mbak.
    -bunda Rafi-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ira, thanks banget sharingnya ya, senang sekali resep JTT disuka. ternyata sudah banyak juga resep yang dicoba ya, saya sampai takjub bacanya ahhhahha.

      sambel goreng ati bukan masakan andalan Ibu saya, tapi saya punya resep sambel goreng yang enak:
      http://www.justtryandtaste.com/2013/09/sambal-goreng-hati.html

      mungkin bisa dicoba yaaa. Thanks sudah jadi pembaca JTT ya

      Hapus
  16. Dear mbak endang, mau nanya kl pake panci presto listrik, santannya tetep dituang setelah ayam empuk? Kemudian dimasak lg? Ato sebelumnya uda dituang semua? Maaf newbie nih. Thx before... Fera

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Fera, masak dulu ayam sampai empuk tanpa santan. Panci dibuka masukkan santan dan masak sampai santan mendidih tanpa tutup panci dipasang ya. Heheh, gpp semua memang ada tahapannya, yang penting berniat mencba yaaa

      Hapus
  17. Alllo mba endang...kmren udah sempet nyobain resep ini, hasilnya uenaaak sekaliiiih..sekarang mau nyobain gak pke santan..klo santan dganti susu bsa gak ya mba??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, sip senang resepnya disuka. Silahkan diganti dengan susu untuk versi lebih sehat, untuk rasa saya rasa santan lebih oke hehhehe

      Hapus
  18. Kembang lawang itu apa ya??
    Kalau tanpa itu apa berbeda rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kembang lawang atau pekak atau star anise, rempah ini akan memebrikan rasa spesial di masakan mba. kalau mau skip silahkan tapu rasanya tentu saja akan beda kalau pakai yaaaa

      Hapus
  19. Mbak, resepnya sdh dieksekusi, rasa sih mantap tapi koq warnanya gak secoklat yg mbak endang buat ya? Pdhal semua resep sdh diikuti plek. Knp ya? #ceritanya anak didik pengen sesempurna gurunya :-) Imel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Imel, sebenarnya ini faktor kamera ya, kamera saya di set supaya warnanya lebih dalam. Tapi satu tips ibu saya kalau mau warna makanan gak pucat, tambahkan sedikit kecap manis di masakan hehehhe, dijamin warnanya akan menarik

      Hapus
  20. Dear Mba Endang,
    Lebaran bentar lagi ni.. (masi lama deng) tapi berhubung seperti nya tahun ini pun ga mudik bakal terancam ga bisa makan lontong ni.. hiks.. maklum, biasa nya Ibu saya yang selalu bikin lontong ketupat di kala lebaran.. request dong Mba, cara dan resesp bikin lontong ketupat yang baik dan benar supaya hasil nya oke.. biar bisa menghibur hati walo ga bisa makan lontong sama-sama Keluarga besar.. Makasi Mb sebelumnya - Lili

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba lili, bikin ketupat sebenarnya mudah banget. kendalanya di perebusan. saya biasanya pakai cara, rebus air sampai mendidih. ketupat yang sudah diisi dimasukkan sampai tenggelam. tutup rapat. Rebus 1 jam pakai api besar. matikan api. Diamkan dalam kondisi tertutup selama 1 jam. Rebus kembali selama 1 jam. Matang dahhh. Irit bahan bakar dan hasilnya juga mantap.

      Hapus
  21. Mba Endang beras yang di pake bisa semua jenis ya buat lontong ini...
    ? Takarannya kira-kira berapa?
    *note : sebetulnya pertanyaan yang sama sudah saya kirimkan sebelumnya tapi kurang yakin sudah Mba Endang terima ato belum jadi saya kirim lagi ^^ Salam - Lili

    BalasHapus
    Balasan
    1. yep mba lili, semua jenis beras sama saja ya.

      ini resep lontong yang mungkin bisa dicoba, hanya sayangnya gak pakai gambar mba, ini waktu awal ngeblog hehehe:
      http://www.justtryandtaste.com/2010/11/tepo-kecap.html

      Hapus
  22. Makasiiii Mba Endang Cantiiiiikk.. *kiss kiss Hug ^^

    BalasHapus
  23. mbak... daun lawang bisa di beli dmana ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, bukan daun lawang ya tetapi kembang lawang atau nama lainnya pekak atau star anise, bisa dibeli di pasar tradisional atau supermarket ya

      Hapus
  24. Gile mbaa.. rempahnya banyak benerr... biasa mama bkin gak banyak bgt kyk gni deh.. patut dicoba nih, resepnya si mama pake takaran kira2 sih wkwkwk males ngingetnya.. klo kurang ini itu suka panik sndiri soalnya wakakkak
    drpd tar maen asal cemplung mnding yg ada takaran jelas aja deh ^^
    Thanks for share ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha, yep, karena itu rasanya enak dan lain dari resep opor ayam manapun. Mantep dahhhh, pasti bs dan bakalan ketagihan hehehhe

      Hapus
    2. bener mba, mantaaabbbb... barusan udah makan opornya, wuih kebayar deh ribet2 nyari bumbunya dipasar td..
      bikin opor perdana yg sukses tuh sesuatu ya mba.. bangganya mnta ampun wkakakaka
      td direcokin mama, ktnya koq air dlu koq santannya sgini kok kok kok.. banyak kok nya lah.. cm bs blg, liad aja nanti hasilnya.. pede bgt yak wakakakka eh trnyata bner mantab.. akhrnya mama blg, skrg udah bs masak yaa.. hehehe

      Hapus
    3. Waduuuh saya jadi ngiler sama opor ayam ini gara2 baca komentarnya huaaa. Mba bella harus tanggung jawab nehhhh. Kepengen makan opor pakai lontong jadinya. Kayanya mesti bikin dah hehehhe

      Hapus
  25. Mbak Endang.... Sy udh coba resepnya,... enaakkk bgttt... makasih ya mbak.. :D

    -ary ratna-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Ary, thanks sharingnya yaa, ikutan senang karena resepnya disuka ^_^

      Hapus
  26. hai mbak.. saya masih agak2 serem pake pressure cooker.. parno gara2 tau kalo pressure cooker bisa meledak... jadi punya di rumah sp skrg masih teronggok manis.. ada tips2nya ga mbak, buat pemakaian pressure cooker yg aman, terutama buat newbie parno kayak saya ini....thanks loh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, wah padahal gampang banget cara pakainya mba. asalkan ditutup rapat dengan benar dan pakai api kecil saat memasak, aman2 saja kok. Biasanya meledak karena nutupnya gak bener dan memaksa dibuka saat masih panas.

      Hapus
    2. oh gitu ya.. maksud hati mau coba resep ayam tulang lunak JTT, tapi masih maju mundur gara2 pressure cooker tadi... ok deh, aku coba.. thanks ya mbak......

      Hapus
    3. sip mba maria, moga bisa segera dicoba dan sukses yaa

      Hapus
  27. Mbak... aku udah coba resep opornya... mantaaap bangeet.. sampe suamiku lahap makannya dan minta dimasakin opor ini lagi minggu depan.. selama ini aku udah sering praktek beberapa resep di jtt alhamdulillah semuanya berhasil dan rasanya mantaaap... terimakasih ya mbak... mbak endang emang juara..
    Puspa-Palembang

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Puspa, salam kenal dan thanks ya sharingnya, senang sekali resep opor ini disuka ya.

      Hapus
  28. Siang Mba Endang..
    Selain menunggu2 resep Mba Endang, aku jg menunggu resep Ibunya Mba Endang πŸ˜„ Mba Aku mau tanya itu kapulaga yg dimaksud adl kapulaga putih atau kapulaga hijau yg biasa buat nasi Arab?
    Terima kasih banyak Mba Endang. Sukaaak blognya Mba End πŸ’•πŸ’•

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Jeany, hahahahha, Ibu saya terkadang justru tanya ke saya, "memang Mama yang ngajari itu ya? wakakkakak.

      pakai kapulaga jawa yang putih ya mba. Thanks sharingnya ya.

      Hapus
  29. Mbaa... Saya baru cobain resep opornya nih... Mantap.... Khusus dipiring saya ditambahin irisan cabe rawit merah... Beuh endeeeeeeeeesss

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba, wah thanks sharingnya yaa, senag sekali resep opornya disuka. sukses selalu!

      Hapus
  30. kalau ngomongin opor, jadi ingat almarhumah ibu. opornya selalu kental, berempah dan meresap sampai ke ayam. tapi waktu masaknya lama sekali, seringkali kalau memasak opor, saya yang disuruh mengaduk kuahnya agar santan tidak pecah. pernah saya tinggal main sebentar ternyata santannya pecah, ibu saya marah marah, katanya kalau santannya pecah, rasanya gak enak, dulu waktu kecil saya gak ngerti apa istilah santan pecah dan kaitannya dengan rasa. ternyata memang berpengaruh, benar benar jdi ilmu yang bermanfaat, sampai sekarang, alhamdulillah, kalau soal memasak, kata keluarga, saya ' nuruni' kemampuam almarhumah ibu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Mba Inge, haahhah, iyaa dulu paling bete kalau suruh nungguin sayur berkuah santan, disuruh ngaduk2 sampai matang, Tobat pegel kan hehheheh. thanks sharingnya yaaa, ilmu dari ibu memang tak ada duanya ya ^_^

      Hapus
  31. Enak opornya mb..... Saya dah coba. Terimakasih resepnya ya. Ijin copas ke blog saya ya mb.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks mba Cahyani, silahkan dishare di blognya, jangan lupa sumber dan linknya ya mba ^_^

      Hapus
  32. Mbak Endaaang
    Makasi banyak resepnya. Aku kmrn nyoba bikin tp langsung skala besar (berhubung lebaran) alhamdulillah enak bangeeed. Dpt pujian dr suami, dari mama dan ttangga yg aku bagi jg hehehehehe. Wlpun pake santen instan ttp endess Mbak :)
    Sekali lg makasi ya Mbak :) sharingnya sangat membantu buat org2 yg baru masuk dapur kaya saya hehehehe.

    Selamat lebaran n liburan :*

    Regards,
    Lintang

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mb Lintang, thanks sharingnya ya, senang sekali resep opor ayamnya disuka. Saya pertama buat 2 ekor ayam kampung, langsung ludesssss, bikin lagi 2 ekor ayam hahahhaha. Penggemarnya banyak banget soalnya.

      Hapus
  33. Bikin ini waktu lebaran, habis ludees gak bersisa. . . Makasiii yaa mbaaa resepnya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Risa, samaaaaa, saya bikin juga sepanci gede, cepet banget habisnya. Sampai bikin lagi kedua kali hahhahah.

      Hapus
  34. Mba, ak lagi masak opor ini buat menu besok tapi pake slow cooker secara males ngeluarin presto plus udah malam pula hehehe. Besok pagi tinggal kasih santan, mudah2an seenak bikinan mba Endang. Opor ayam pertamaku, makasih resepnya ya mba. Hug hug

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Sugi, wah iya pakai slow cooker praktis boo, tinggal cemplung hehhee, gud idea. thanks sharingya yaa

      Hapus
  35. Opor ayam ini bisa disimpan di freezer ga mba biar awet, seperti ayam ungkep bumbu kuning dan ayam bacem, terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya tidak rekomendasikan di bekukan ya mba, karena bersantan ya, rasnaya akan kurang oke

      Hapus
  36. Mba endang, saya dah coba resep opornya td pagi. Kata ibu saya opornya wangi saya yg masak, hehehe, padahal minus kembang lawang, susah nyarinya, rasanya juga enak mba. O ya mba klo untuk acara besar / lebaran gitu kan porsi ayamnya bisa lbh dr satu ekor, bumbu sm santanya nya di kali berapa ya mba? Makasih resepnya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, thanks sharingnya ya, senang sekali resep JTT disuka.

      Bumbu dbuat 1,5 kali saja ya mba.

      Sukses selalu yaaaa ^_^

      Hapus
  37. Enak bgt mba inih opornyah padahal aku ga pake jinten tetep endesss surendes

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Triska, thanks ya sharingnya. Senang sekali resep JTT disuka, sukses selalu ya! ^_^

      Hapus
  38. Mba kalau pakai santan kara takarannya berapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk takaran diatas pakai kara segitiga 1 buah saja cukup ya mba Rika

      Hapus
  39. Makknyuss tenan mba endang opornya, nih baru aja dipraktekkan cuma minus kapulaga sama merica, pagi2 buta buatnya. Nanti siang baru dimakannya selesai ibadah.
    Seluruh penjuru rumah bau wangi banget. Bumbunya meresap sampai ke ayam2nya nikmat, aku tambahin tewel/nangka muda makin sedep mba. Abis nangka di belakang rumah ga ketulungan buahnya. Hehehe makasi banyak resepnya mba end... πŸ’‹πŸ’‹ (mama Alex)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mama Alex, thanks sharingnya ya, senang resepnya disuka. Yep pakai nangka muda pasti maknyuss banget hehehhe. Sukses yaa

      Hapus
  40. halo mba.. apa kabar nih? smoga baik2 aja ya..
    udah masak2 blum mbak? aq besok nih baru masak, br ada rendang yg manteub..alias pakai resep jtt hehehe
    td nyoba bkin ketupat pk slow cooker mba, cm masuk 5 biji wkwkwkw untungnya jadi ya.. lebaran kmrn pk presto, skrg pk slow cooker, nekat2in pk slow cooker krn prestonya rusak, dandang gosong blm beli lg, nasiiibb.
    okeh besok tgl bkin opor, semur, sayur labunya, sm ayam goreng rempah yg baru :D
    btw kue lebaran dah ada brapa macem mba? dsni baru nastar, kastangel, sm snack keju. lebaran skrg judulnya bkin sendiri ngeborong resep jtt smua.
    gak nyangka deh skrg bkin kue sm masak bisa bkin sndiri, mana enak2 pula hasilnya. bbrp tahun yg lalu bumbu dapur aja gak tau, skrg bisa songong apa2 bkin sndiri. hehehe
    smua berkat jtt nih. gak bosen2nya blg makasih banyak mba endang.. udah mau berbagi ilmu sm pemula2 yg baru masuk dapur :)
    semoga smuanya dibalas oleh Allah ya mba.. aminn
    Minal aidin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin ya mba.. blm lebaran sih tp gpp ya mba :D

    Bella

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Bella, alhamdulilah kabar saya baik Mba. Minal aidin wal faidzin juga ya mba Bella, mohon dimaafkan jika ada salah kata.

      lebaran kemarin bikin rendang sampai 6 kg, pakai resep andalan wakakka, dibagi2 ke adik dan kakak. Liburan di batam bikin sambal goreng hati, opor dan sayur godog, khas hidangan lebaran banget, resep JTT juga wakakak. Bahkan buka blog sendiri nyontek kalau lupa.

      kue hanya bikin nastar dan kastangel, buat dibagi2 soalnya keponakan suka bget nastar.

      amin atas doanya ya Mba, sehat dan sukses selalu untuk Mba Bella dan keluarga yaaa

      Hapus
  41. Halo mba Endang, web favorit kl cari resep nih. Udah nyoba beberapa reaep dan semuanya enak banget.
    Terus ini barusan coba opornya, enak banget, beda kayak opor yg biasa. Cuman kata suami saya, ini bukan opor, ini kari nih huhuhu emang mirip bumbu kari kah ini mba?
    Maklum suami lbh tinggi jam terbang nya kl soal masak memasak. Cuman saya bosan ama opor yg biasanya, jd nyoba yg ini. Kl menurut saya sih enak banget... Suami bilang enak, cuman menurut dia itu kari hehe
    Makasih ya mba Endang. Oh ya mohon maaf lahir batin ya mba, Lebaran pulang kampung kah?

    Norma

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Norma, thanks sharingnya ya, senang resep JTT disuka.

      Mungkin terbiasa dengan opor jawa yang biasa saja ya wkakaka, kalau di sumatera opor lebh lengkap bumbuny dan tentu saja beda dengan kari dari rasanya. Kari memakai klabet dan cabai lebih banyak, serta rempah2 yang lebih kuat khas kari, opor lebih mild rasanya ya ^_^

      Hapus
  42. https://www.facebook.com/photo.php?fbid=10206941449203239&set=a.2045978317599.2099854.1488643267&type=3&theater

    Nuhun resepnya mba Endang,enak banget hasilnya...

    BalasHapus
  43. Mba... opornya nge-hits banget ^_^ saya bikin utk hidangan lebaran. Biasanya kalau lebaran opor jadi hidangan yg paling lama habis, tp lebaran ini lain.. keluarga besar sukaa banget, bahagiaaaa rasanya. Mungkin karena kaya rempah2, jadi rasanya lain dr yg lain. Makasih ya mba share resepnya =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhhahaha, memang opor ini banyak penggemarnya dan selalu hadir di keluarga saya saat lebaran mba. Thanks sharingnya ya, senang resepnya disuka.

      Hapus
  44. Hi mba endang salam kenal
    Mau tny nih mba apa penggunaan pala ga bikin rasanya mirip sop? Hihi..
    Msh nubi nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga mba. Tidak seperti sop ya, dengan aneka bumbu segambreng dan santan? tentu saja tidak akan terasa sepeti sop yang basicnya hanya bawang dan merica ^_^

      Hapus
  45. Salam kenal mbak endang....saya udah nyoba resep ini....daaann, enakkk.
    Alhamdulillah pada suka sama resep ini. Makasihh mbak endang...soale saya ga bs masak kl ga "nyontek" dulu...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal mba Rhena, thanks sharingya ya, senang resep2 JTT disuka. sukses yaa

      Hapus
  46. Hai mbak Endang... Hari ini saya sudah eksekusi opornya. Meskipun tanpa jinten, kapulaga dan asam jawa tapi rasanya alhamdulillah enak bangeeeet. Terima kasih untuk resep2nya ya mbak membantu sekali dan anti gagal *^.^*

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks mba Endah sharingnya yaa, senang resepnya disuka, sukses yaaa

      Hapus
  47. Mb. Endang... Stlh sukses bikin kering tempe, Akhirnyaa..saya sukses lagi bikin opor Ayam ..Ga persist amat krn sy ga Pake kaldu bubuk n kapulaga Tapi tetep luarbiasa rasa opornya. suami gave me 2 thumbs up.. anak2 engga komen tapi ambil nasinya buuanyak...hehemm Mkasih mbakkk.. luv u

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks mba Menik sharingnya yaaa, senang resepnya disuka. Sukses yaa

      Hapus
  48. Mba endang mau tanya, kalau mau banyak kuah apa bumbunya didouble semua?
    atau tinggal tambah air + sesuaikan asinnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, tambah air saja dan sesuaikan asin dan gulanya, tdk perlu tambah bumbu krn masakan ini sudah cukup banyak bumbunya.

      Hapus
  49. Mba Endang, mau tanya, untuk mendapatkan 500ml santan sedang dibutuhkan berapa ml air ya? Dan berapa kali perasan? Saya jarang masak sayur bersantan jadi bingung kalau pas harus bikin opor kyk pas lebaran spt ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Evalina, 1 butir kelapa bs menghasilkan 1 liter santan, saya pakai 1 liter air, kalau kurang kuah bs tambah air panas saja.

      Hapus
  50. Resep opor ini baru saya coba lebaran kemarin. Mulanya diprotes suami dan anak, "Kok warnanya merah?", karena saya mencoba sesuai resep mbak Endang tanpa ada bahan yang diskip. Tapi setelah mereka mencicipinya, warna tidak lagi menjadi masalah, karena menurut kami rasanya maknyuss..!
    Terima kasih mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, thanks sharingnya ya, senang resep opornya disuka, sukses yaa

      Hapus
  51. Slamat idhul adha mba... makasih ya resep opornya the best jd menu idhul adha taun ni heheeh dipuji suami rasany kaya rempah... syg cm bikin 1 ekor kurang bnyk hahaha... mba pny resep masakan ayam / daging dr daerah maluku gak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Rosi, thanks sharingnya ya, senang resep opornya disuka. Resep daerah maluku belum ada Mba hehhee

      Hapus
  52. Mba endangggg.. aku big fan mba endangg looo.. aku tadi baru nyoba ini opor ayamm... sampe bolak balik tukang sayur 3 kali mba.. sebab lupa beli kapulaga.. abis itu lupa beli kembang lawang..sejujurnya ini pertama kali masak pake bumbu superrr komplitttt.. dan dibuat guyon mas sayur krn tanya2 jinten itu apa.. kembang lawang.. kapulaga.. duhh.. maklim ibu2 pekerja pergi pagi plg malam.. ga pernah masak..haha
    Alhasil..pengen serius coba dgn bumbu komplit seperti yg tertulis.. dann rasanyaaa juaraaaa.. meski lupa pala dan merica.. (hallah)
    Tapi ibu mertua bilang.. ueeenaaakkk...
    Makasihh mba Endang..atas sharing nya.. semoga selalu diberkati Tuhan.. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Tyas, thanks sharingnya ya, senang resepnya disuka, sukses yaaa

      Hapus
  53. hallo mbak endang,

    Thanks untuk resep opornya.....ihhh suka dech. Aku lagi kangen sama masakan Indo n buat resep opormu, kata suamiku yg bule sehr lecker mba. Besok jumat aku mau coba resep rendang mu mbak, karena papa mertuaku minta dibuatin masakan indo. Idih.... ampun dach, biasa juga berkinjung doank, ini dichalange lunch masakan Indo. Hadehhhh yo wiz semoga suka, buat aja dulu dech.

    Thanks u semua resep masakan mu yang jozzz..

    Grüße
    Yosefin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Yosefin, thanks sharingnya ya, senang resep opornya disuka, sukses yaa

      Hapus
  54. Hi Mba Endang,
    Resep ini baru saya coba. Pagi2 buta bela2in nguplek dapur demi bawa ransum opor ke kantor. Dan rasanya enak banget, sedappp. Serumah wangi opor pulak...
    Thanks y mba, your blog is awesome.

    Erika - Balikpapan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Erika, thanks sharingnya ya, senang resep opor ayamnya disuka, sukses yaa

      Hapus
  55. Mbak Endang saya takjub sendiri karena bisa membuat opor ayam yang kaya cita rasa rempah. Saya ganti santannya dengan 'bahan' lain yang konon setara dan lebih sehat. Rasanya tetap mantap apalagi saya tambahkan sambal super pedas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Bunda Ghania reviewnya ya, senang resepnya disuka, sukses yaa

      Hapus
  56. terimakasih mba endang untuk sharing resepnya... bermanfaat banget buat saya yang pemula hihihi, semoga berkah yah mba sudah sharing ilmunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks Mba Liana, senang resepnya disuka, sukses yaa

      Hapus
  57. Aku suka bgt namanya opor mba, tp ga suka bau ayam Aku masak resep ini pake ga kerasa loh bau ayamnya hihi.
    Qadarullah santennya pecah huhu, padahal enak rasanya. Aku pake pressure cooker, biar ga pecah itu setelah mateng di pressure cooker kah mba?
    Makasih banyak ya mba resepnya, aku udh beberapa kali recook resep jtt. Enak smua^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba, yep, kalau pakai presto masak dulu ayam dan bumbu sampai empuk, baru buka dan masuk santan. Masak bentar (jangan tutup panci lagi) pakai api kecil masaknya, sambil diaduk-aduk supaya gak pecah.

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...