01 April 2013

Nagasari si Kue Pisang



Saya sangat suka dengan kue-kue tradisional Indonesia. Menurut saya kue tradisional kita memiliki cita rasa yang khas dan unik serta tidak bisa digantikan dengan kue-kue modern. Selain itu kue tradisional umumnya terbuat dari tepung beras, tepung ketan atau tapioka dengan komposisi bahan yang simple sehingga bagi mereka yang alergi dengan tepung gandum bisa turut menyantapnya. Jadi mengapa harus bersusah-susah mencari makanan gluten free di supermarket yang harganya tidak bisa dibilang murah jika koleksi kue-kue tradisional sebenarnya cukup banyak yang gluten free?

Walau saya suka dengan rasanya namun untuk urusan membuatnya hmm.... nanti dulu. Ribet selalu menjadi alasan utama. Contohnya kue pisang atau nagasari yang saya posting kali ini. Dibandingkan dengan membuat muffin atau pancake yang hanya cemplung sana sini, aduk sekedarnya dan panggang, maka kue ini memerlukan ketelatenan. Apalagi jika berurusan dengan proses memasak tepung beras dengan santan, ketakutan terbesar saya adalah adonan yang berbintil-bintil. Tapi kapan lagi saya akan mulai mencobanya? Jadi ketika hari Jumat kemarin saya membuka-buka koleksi buku resep masakan Ny. Liem dan menatap resep kue pisang, saya pun mencetuskan untuk membuat kue pisang pertama saya. Yep, ternyata memang membutuhkan sedikit perjuangan. ^_^



Dibandingkan membuat cake maka bagi saya membuat kue pisang sedikit lebih merepotkan dan belepotan juga. Pada dasarnya, untuk membuat kue pisang, maka tepung, gula dan santan harus dimasak terlebih dahulu hingga kental dan pekat. Adonan ini lantas di bungkus dengan daun pisang dengan seiris pisang sebagai isinya. Terdengar mudah bukan? Nah, awalnya walau rasa percaya diri saya tidak terlalu tinggi namun setidaknya saya pikir tidak akan sesulit yang saya khawatirkan. Namun tatkala tepung beras dan tapioka yang dimasak dengan santan mulai mengental dan membentuk bintil-bintil, kekhawatiran saya sepertinya terjadi. Apalagi kemudian gumpalan-gumpalan tepung ini tidak kunjung menjadi smooth walau telah saya aduk sekuat tenaga dengan waktu lumayan lama. Khawatir menjadi gosong, akhirnya panci berisi adonan saya angkat dari kompor. 

Sambil menatap adonan di panci saya pun mulai berpikir keras bagaimana caranya membuat adonan ini menjadi smooth. Menyaringnya di saringan kawat kemungkinan bisa membuatnya menjadi halus, namun untuk itu diperlukan tenaga dan waktu yang cukup lama. Blender jelas tidak akan bisa bergerak, namun food processor sepertinya bisa dicoba. Asal-asalan saya tuangkan adonan ke dalam food processor dan proses selama 2 menit. Hasilnya adalah adonan yang semulus pantat bayi. Saya pun berjingkrak girang. 


Proses selanjutnya yaitu bungkus membungkus adonan, tentu saja pekerjaan ini jauh lebih mudah, tidak perlu saya ceritakan di sini, namun yang jelas bagian tersulit dari kue pisang telah terlampaui. Bagi anda yang memiliki tips bagaimana membuat adonan kue pisang yang halus dan lembut tanpa melalui alat bernama food processor, mungkin bisa membaginya ke saya. Untuk rasanya, kue pisang ini lezat, teksturnya pun lembut. Sayangnya karena stock pisang yang saya miliki tidak terlalu banyak maka isian pisang yang saya gunakan kurang nendang. Selain itu pisang uli sepertinya kurang mantap, jadi next time jika akan membuatnya lagi maka saya akan menggunakan pisang raja kuning yang laziz.

Berikut resepnya ya. 


Nagasari (Kue Pisang)
Resep diadaptasikan dari buku 500 Resep Masakan Koleksi Kursus Masak Ny. Liem yang Paling Diminati, oleh Chendawati - Kue Pisang

Untuk 18 buah kue pisang

Bahan A:
- 200 gram tepung beras, gunakan yang masih fresh supaya tidak berbau apak
- 400 ml santan kekentalan sedang 
- 1 sendok teh garam
- 1 sendok teh vanila ekstrak atau 1/2 sendok teh vanili bubuk
- 130 gram gula pasir

Bahan B, aduk menjadi satu:
- 100 gram tepung tapioka
- 400 ml santan kental

Bahan lain:
- pisang raja secukupnya, potong melintang sepanjang 3 cm dan belah dua
- daun pisang untuk membungkus

Cara membuat:


Masukkan tepung beras dan santan  ke dalam panci, aduk rata hingga tidak ada gumpalan. Jika ada gumpalan saring adonan hingga menjadi halus. 


Masukkan larutan adonan ke dalam panci, tambahkan gula pasir, garam dan daun pandan. Masak dengan menggunakan api kecil sambil diaduk-aduk hingga adonan menjadi kental.


Tuangkan bahan B ke dalam adonan di panci, aduk dan masak terus hingga adonan kental, pekat dan santan mengering. Adonan harus smooth dan bebas gumpalan. Adonan yang saya hasilkan bergumpal-gumpal karena itu saya menghaluskannya dengan menggunakan food processor hingga smooth. Anda mungkin bisa menggunakan saringan kawat yang memiliki lubang-lubang besar. 


Siapkan 2 lembar daun pisang, sepanjang 15 cm, tumpukkan. Letakkan sekitar 1 1/2  - 2 sendok makan adonan di atas daun. Lebarkan adonan dengan punggung sendok. Letakkan 1 buah pisang di tengah adonan, dengan sendok plastik rapikan adonan hingga menutup ke seluruh permukaan pisang. 


Bungkus adonan dengan menekuk bagian kiri dan kanan daun ke tengah adonan. Tekuk bagian atas dan bawah adonan dan balikkan. 



Tata kue di dalam dandang kukusan dengan bagian lipatan di bagian bawah. Lakukan hingga semua adonan habis terbungkus. Kukus selama 20 menit. Keluarkan dari kukusan, biarkan dingin. 

Gunting bagian lipatan daun yang terlalu panjang sehingga bungkusan kue menjadi rapi. Kue siap disantap kala telah dingin. Yummy!

Source:
Buku 500 Resep Masakan Koleksi Kursus Masak Ny. Liem yang Paling Diminati, oleh Chendawati - Kue Pisang
 



40 komentar:

  1. Hihi adonan semulus pantat bayi ga nahan dibacanya, thanks mbak resepnya :3

    BalasHapus
  2. mau berbagi tips smg bermanfaat,
    klo saya, sebelum adonan berbintil banyak langsung saya angkat lalu saya aduk sekuat tenaga sampe adonan lembut, sering nya hasil akhir kue nya jika masih panas lembek tp klo sdh dingin bisa agak keras, mungkin sesuai resep diatas di campur sama tapioka ya, bisa dicoba nich , thanks resep nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, wah thnaks tipsnya ya, harusnya begitu ya, saya malah panik dan adonan terus dimasak hehehe. Kue pisang yang ini lembut banget dan empuk, bahkan setelah masuk kulkas masih empuk seperti ketika masih panas.

      Hapus
  3. halo...mbak mo berbagi tips nich
    emang ngaduknya harus sekuat tenaga nich
    tp bisa jga santannya dimasak dulu dingin baru dicampur
    setelah itu bru dimasak dgn api kcil smbil diaduk2
    ini membantu bgt disamping kuenya gak gampang basi
    jg ngaduknya jdi lebih ringan
    aku sering bikin kue ini jdinya g ngumpal2 lgi

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Ratu, wah thanks tipsnya hahahha, yep gud idea, next time saya coba nih. Kemarin kue pisang pertama, dan hasilnya bukan brintil lagi tapi berbatu2. Thanks ya!

      Hapus
  4. halooo...salam kenal ya..kemarin saya coba bikin juga (saking uda lama ga makan jajanan yg satu ini)..tp versi pemalas..adonan tepung berasnya saya masak ampe gula larut saja (itu aja uda mulai menggumpal loh), terus dicampur ama adonan tapioka, masukkin potongan pisang plus nangka (pisangnya kurang soalnya). tuang ke pyrex yg uda diolesi sedikit minyak. Kukus deh...ini cuma mau sharing aja...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Kartika, wah mantep saya banyak mendapatkan tips nih, nah versi ini kayanya simple ya, pakai loyang wakakkak. Thanks ya sharingnya. ^_^

      Hapus
  5. Pake baloon whisk ngaduknya *dijamin alus
    kalo udah terasa berat , angkat dari api
    matangkan adonan di bawah sambil terus mengaduk sampe uapnya hilang ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Archita, yep sepertinya kemarin saya ngaduknya kurang semangat dan udah putus asa duluan hehehhe. Thanks tipsnya ya! ^_^

      Hapus
    2. setuju dengan mbak archita, ngaduknya pake baloon whisk mbak endang, kalo ngaduknya pake sendok/perabot yang permukaannya lebar memang jadi menggumpal. aq udah coba dan hasilnya mantap deh mbak, teksturnya mulus, rasanya gurih-manis-enak pokoknya! makasih ya mbak resepnya :D

      Hapus
    3. iyaaa, kudu diaduk kuat2 ya, saya keknya dah putus asa duluan makanya pakai cara cepat, heheh. thanks ya Mba.

      Hapus
  6. Dah 3 kali buat pake resep ini... Uenuaaak... Alhamdulillah dari pertama ga gumpel. Tipsnya..... He..he... Campurin tepung dan santan sebelum di atas api... Dah nyampur baru deh di"kompor"in... Yg kedua juga gitu. Pas nyampurin adonan A + B juga gitu.. Jadinya ya ga pegel... Pernah juga punya pisang tanduk kematengan alias blenyek. Dipotong kecil2 dimasukin ke adonannya terus baru dibungkusin. Wuieh.. Brasa banget pisangnya... Ha..ha... Jadi ketagihan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Ai, waduh saya baru sekali bikin nagasari, hasilnya berindil2 wakakkak, akhirnya pakai Food Pro dah, beres. Caranya sama seperti Mba Ai, semua diaduk dulu baru dipanaskan tetep berindil wakkakak.

      Hapus
  7. salam kenal mbak endang....
    mau berbagi tips nih tentang pembuatan nagasari, secara almarhumah mertua saya dulu terima pesanan nagasari...
    beliau ga pernah ngadon adonan nagasari diatas api, caranya simpel n praktis, siapkan tepung beras didalam wadah, sisihkan. didihkan santan, daun pandan dan garam sambil diaduk-aduk agar santan tidak pecah. setelah mendidih matikan api dan segera tuangkan perlahan ke tepung beras sambil diaduk agar tidak bergerindil (walau bergerindil pun nanti setelah dikukus akan rata dengan sendirinya). sisihkan hingga hangat-hangat kuku, masukkan sagu, vanilli, dan gula pasir secara perlahan sambil diaduk.
    nah, adonan siap di bungkus dan dikukus... mudahkan....
    semoga tips ini bisa disebarluaskan dan bermanfaat buat orang banyak ya mbak.... selamat mencoba! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Dyah, waaah mantep banget tips dan sarannya, senang sekali saya mendapatkannya langsung dari ahlinya nih hehehhe. Saya yakin pasti bermanfaat bagi banyak orang. Thanks ya, sukses selalu! ^_^

      Hapus
    2. Mba Dyah Bagawie, apa takaran tepung beras, santan, dan sagu nya sama kayak di resep mba Endang?
      Saya dulu suka bikjn nagasari pisang utk alm. Ayah, cara bikinnya sama kayak bikin bubur sumsum tp lebih kental dan dicampur santan lgsg di kompor semua sebelum panas, trus lgsg dikukus dg daun. Hasilnya lembut dan gak gerindilan sih, belum coba ditambah tapikoka/sagu. Tp pernah ada yg saranin dicampur aja tepung beras dan hunkue.

      Mau coba bikin lg deh soon, berhubung mertua ternyata jg suka nagasari hahahaa

      Anyway, thx for sharing

      Hapus
  8. Mbak Endang aku udah coba resep nagasarinya, eenaakkk banget, empuk. Makasih udah sharing resepnya, eh iya, aku bulir2nya dibiarkan gk aku apa2in ternyata halus sendiri stlh dikukus.
    -windi-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Windi, wah kalau tahu bisa halus sendiri saya gak bakalan heboh pakai FP wakkaak. thanks ya Mba sharingnya ^_^

      Hapus
  9. Hihihi kehebohan ini membuat saya pgn bikin kue pisang ... *ngetik sambil makan kue pisang yg beli td siang dan std bgt rasanya*.... doakan yaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sipp, moga2 bikinnya gak seheboh saya dan sukses yaaa wakkakaka

      Hapus
    2. hihihi td sore akhirnya kesampaian bikin... santennya dimasak dulu baru campur gula setelah agak dingin baru larutin tepung dan dimasak dgn api yg kecil. Ngaduknya juga pake balloon whisk....hasilnya bener2 selembut pantat bayi hihihi alias yg bintil2.. cuma pisangnya pake pisang uli jdnya ga nendang.... tp over all sukseslah.. yg penting jd pd untuk buat kue yg lain... thx to mbak2 yg udah ngasi tips dan motivasi nya...

      Hapus
    3. hai mba Ira, thanks sharingnya ya! waaah semua pada jago bikin kue pisang dan hasilnya mulus2 saya doang yang ngandelin food pro wakakkakka

      Hapus
  10. kalau saya bikin ini ngikutin nenek dan nyokap saya. pertama tepung beras nya di basahin sedikit biar lembab saja. kemudian di kepal kepal dengan tangan. bulatan kepalan tepung beras tadi kemudian dikukus sebentar. paste harus dialasii dengan daun pisang biar gak terlalu lembab dan melumer. Kemudian dihancurkan lagi gumpalannya. Setuju dengan mbak mbak di atas. Mencampur tepung dan santan jangan di atas kompor. baru dipanaskan di atas api kecil. Pengadukan mutlak dilakukan terus. biar lebih lembut teksturnya, tambahkan satu butir telor. Hasilnya mulus!

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo, thanks ya sharingnya, mantap banget dah. saya yakin resep keluarga diatas rasanya pasti nendang, next time kalau membuat nagasari lagi akan saya coba. sukses ya!

      Hapus
  11. mbak resepnya sdh sy coba, hslnya ludes dlm sekejab. Enak, maknyus kata anak cewek saya. Utk menghindari kegumpalan saya cairkan terlebih dahulu tepung beras+tepung tapioka dgn sebagian santan. Kemudian sy didihkan santan, gula, ess vanila dan daun pandan. Stlh mendidih matikan api dan tuang tepung yg sdh dicairkan sambil diaduk hingga rata. Nyalakan kembali kompor dgn api kecil, masak hingga keluar letupan kecil. Matikan api. Bungkus dan kukus kurleb 30mnt. Jd deh nagasari yg mulus dan oke tenan ^_^ veronica

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Veronica, thanks sharingnya yaa, saya kalau bikin kue ini rada2 parno, takut menggumpal wakakka. tapi saya banyak dapat tips dari pembaca yang pastinya sangat2 berguna kalau saya mau bikin nagasari kembali. Thanks ya!

      Hapus
  12. Mbak endang...resep nagasarinya mantab, saya baru pertama kali nyoba rasa nagasarinya ciamik dan lembut banget. Oh iya mbak tapi ada minus sih di nagasari yg saya buat, knp nagasari saya udh di kukus lama tp tetep lengket ya di daun pisang? Alias gak bantet atau mengeras gitu meskipun udh dingin. Tolong koreksinya ya mbak, penasaran banget soalnya apa yang salah di saat ngolah *duuuhhh. Makasih mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, nagasri yang ini memang gak terlalu padat teksturnya ya, jadi memang agak lembek. Kalau mau padat mungkin tepung berasnya harus ditambah porsinya ya mba.

      Hapus
  13. Wihh makasih ya mba infonya, aku buat adonannya pake mixer langsung halus kok... tapi bingung sama jenis pisangnya 😂😂😂 hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks ya mba sharingnya, senang resepnya disuka. pakai pisang raja kunig dan kepok kuning oke ya

      Hapus
  14. mba endang, saya ngiler pengen coba semua resep yang mba share. penjelasannya lengkap beserta gambar. dan yang pasti isi resepnya ga ngaler ngidul. jelas dan padat. makasih ya mba. keep cooking :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Susi, thanks sharingnya, senang sekali resepnya disuka. Sukses selalu ya!

      Hapus
  15. Mba punya saya kok kenyal banget ya, yang salah apanya yaa😅😅😅

    BalasHapus
  16. Mbak Endang, kalau tidak ada daun pisang, sebaiknya dibungkus pakai apa ya? alumunium foil atau kertas baking? Saya tinggal di Jepang.
    kalau makanan lain yg dibungkus pakai daun pisang, sy biasa ganti pakai aluminum foil, contohnya lontong dan pepes. Namun kalau pakai aluminum foil apakah hasilnya akan smooth? Terima kasih ya mbak Endang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halow Mba, hmm agak susah. Kenapa gak pakai loyang kaca tahan panas saja mba. Jadi 1/2 adonan diratakan di permukaan loyang, tata irisan pisang diatasnya, tutup dengan sisa adonan tepung dipermukaan pisang. Kukus, nanti tinggal dipotong2 saja kalau sudah dingin. Kalau mau tetap bentuk nagasari, saran saya pakai kertas baking, tapi bakalan hancur gak ya kalau dikukus kena uap air. Foil tdk saya sarankan buat makanan ya.

      Hapus
  17. Terima kasih Mbak Endang atas balasannya. boleh juga idenya utk memakai loyang tahan panas hehe... kl kertas baking nggak hancur sih mbak kena uap air. hanya pertimbangan sy apakah akan lengket atau tidak ke kertasnya. foil kenapa tidak disarankan utk makanan mbak?
    OOT mbak, kapan-kapan tolong bahas donk tentang material pengganti daun pisang atau daun lain sbg pembungkus makanan. Matur suwun sanget ya mbak Endang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kertasnya tidak hancur berarti oke digunakan mba, kertas baking yang bagus tdk lengket ketika dikukus, saya pernah pakai untuk kukus bakpau dan oke ya.

      alumunium foil karena terbuat dr alumunium sebaiknya dihindari tersentuh langsung dengan masakan jika dipakai untuk memasak dalam suhu tinggi. Cara terbaik lapisi foil dengan kertas baking, jadi makanannya terbungkus kertas dulu baru dibungkus foil, misalnya kalau mau dipakai buat grill diatas bara panggangan.

      Hapus
  18. sepertinya harus nyoba dirumah :)

    BalasHapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...