23 Desember 2019

Resep Beef Chili


Resep Beef Chili JTT

Perjuangan saya melawan tikus akhirnya berakhir sudah (semoga!). Setelah berminggu-minggu menguras energi, pikiran dan waktu, weekend lalu semua itu usai. Seperti yang pernah saya ceritakan di postingan pada link disini, seekor tikus super besar bersarang tepat ditengah halaman. Betapa bencinya saya ketika sedang asyik menikmati semilir angin senja di teras, sambil menatap jajaran koleksi tanaman, si tikus bersliweran di depan mata. Hal yang paling menjengkelkan lagi adalah binatang pengerat ini doyan dengan aneka tanaman sayuran seperti cabai, paprika bahkan bibit pepaya yang baru saja tumbuh. Setelah aksi menutup lubang dengan batu, paving dan benda-benda lainnya tidak memberikan hasil maksimal, justru membuat binatang ini semakin agresif dan membuat lubang dari sisi lainnya, akhirnya saya membeli segulung kawat ayam di online shop. Rencana saya adalah menutup sedikit celah selebar 5 cm diantara gerbang dengan lantai paving. Saya perhatikan dari celah inilah tikus atau kucing masuk dan keluar dengan bebas.

Dua minggu yang lalu di hari Jumat, kawat gulung tiba dengan sukses di kantor. Walau terlihat besar, namun sebenarnya sangat ringan, jadi saya menentengnya pulang menggunakan MRT. Seharian di weekend yang tadinya akan digunakan untuk memasang kawat, malah berakhir dengan berleha-leha di kasur menikmati cuaca adem sambil menonton You Tube. Saya baru keluar ke halaman dan mengecek aneka tanaman  di Minggu sore ketika jam sudah menunjukkan pukul lima sore. Saat sedang menyemprot anggrek dengan pupuk, si tikus keluar dari lubangnya dan berlari ke sudut halaman, membuat saya berteriak-teriak sendiri di depan rumah dan kabur ke teras menyelamatkan diri. Saya yakin si tikus pun sama takut dan shocknya dengan saya. Duduk diam mematung selama tiga puluh menit, kesabaran saya berbuah manis, tikus itu kembali muncul dan berlari ke gerbang, menghilang dari lubang di bawah pagar. Saya langsung berdiri dan beraksi dengan secepat kilat membongkar kawat ayam. Kawat ini ringan, lentur, kuat tetapi tajam, beberapa kali jemari saya tergores ketika mengguntingnya menjadi lembaran-lembaran yang cukup untuk menutup celah terbuka di bawah pagar. 

Resep Beef Chili JTT
Resep Beef Chili JTT


13 Desember 2019

Resep Bakso Daging Sapi


Resep Bakso Daging Sapi JTT

Perjuangan saya berjibaku memberantas tikus sudah berjalan selama satu minggu ini, dan sama sekali tidak berhasil saudara-saudara. Saya terlalu lama menunggu berperang dengan mereka, membiarkan bersarang, beranak-pinak di halaman, membangun kerajaan dan menjadi raja disana. Kini ketika nafsu untuk membasmi mulai menggelora, saya dihadapkan pada kenyataan pahit. Ternyata tidak mudah mengusir tikus yang sudah bersarang didalam lubang bertahun-tahun lamanya.  Halaman didepan rumah adalah tanah terbuka, dulu sebenarnya semua permukaannya tertutup paving, tapi karena saya ingin air hujan meresap dengan baik ke tanah, semua paving itu dilepas. Kini saya menyesalinya. Selain karena tikus, juga karena rumput dan tanaman liar dengan cepat memenuhi permukaan tanah. Setiap empat bulan sekali, saya harus meminta tolong bapak pengangkut sampah untuk membersihkannya. Apalagi saat kondisi basah setiap hari seperti saat ini, rumput begitu mudahnya tumbuh dengan cepat.

Resep Bakso Daging Sapi JTT
Resep Bakso Daging Sapi JTT


05 Desember 2019

Resep Kelo Mrico Pantura ala Mbak Uky


Resep Kelo Mrico Pantura JTT

Saya akui, saya memang agak mengerikan jika sudah 'gandrung' dengan satu hobi tertentu. Sebegitu mengerikannya hingga semua waktu, dana, tenaga dan pikiran tercurah dengan hobi tersebut. Terkadang tak peduli badan sudah lelah, atau kondisi sekitar yang tidak mendukung, saya tetap berkutat dengan aktifitas yang sedang digilai saat itu. Sebagaimana cerita di postingan saya sebelumnya, minat saat ini sedang tercurahkan ke hobi berkebun yang kini menyala kembali. Nah kebetulan di Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, sedang diselenggarakan Pameran Tanaman Hayati 2019. Pameran Flora dan Fauna yang setiap tahun selalu diadakan di lokasi ini telah usai bulan September lalu, kini pameran berbeda dengan produk yang sama menggantikannya. Pameran tanaman adalah tempat yang asyik bagi pecinta tanaman untuk cuci mata dan melihat-lihat koleksi yang dijual. Niat hati tidak membeli, pulangnya selalu menenteng beberapa tanaman.


Resep Kelo Mrico Pantura JTT
Resep Kelo Mrico Pantura JTT


angeun lada




1 kg jeroan sapi/kerbau

tiga buah tomat yang dipotong kasar terlebih dahulu, dua batang daun walang, dua batang serai yang disiapkan dengan cara ditumbuk atau dimemarkan.

Kemudian, satu ruas lengkuas yang dimemarkan terlebih dahulu, tiga lembar daun salam, lima sendok makan minyak goreng, garam halus, gula pasir dan air secukupnya.

Selain rempah di atas, ada juga bumbu lain yang harus dihaluskan, yakni 10 butir kemiri digoreng terlebih dahulu, 20 buah cabai merah, dua ruas kencur yang dikupas dan dibakar terlebih dahulu, satu ruas jahe yang dikupas dan dibakar, 10 butir bawang merah yang dibakar dan empat siung bawang putih yang dibakar.


Proses memasaknya, cuci daging jeroan, kemudian dipotong kecil-kecil seperti mau membuat sate, atau bisa disesuaikan dengan selera.

Selanjutnya, campurkan daging dan jeroan yang sudah dipotong seperti dadu dengan bumbu yang dihaluskan tadi, dan dicampurkan minyak hingga rata, kemudian masak dengan air secukupnya menggunakan api sedang.

Langkah selanjutnya, masukan daun walang,lengkuas,serai, daun salam, gula dan garam. Masak sampai potongan daging dan jeroan matang dan bumbu meresap Sebelum diangkat, masukan potongan tomat yang tadi sudah disiapkan, aduklah sebentar kemudian angkat dan segera sajikan. Angeun lada sangat enak dimakan dalam kondisi panas.***

29 November 2019

Resep Horenso Siram Telur


Resep Horenso Siram Telur JTT

Sejak teman saya, Lily, yang tinggal di Jerman berbagi foto-foto tanaman anggrek koleksinya, mendadak minat saya terhadap tanaman hias yang satu ini muncul kembali. Setelah hobi ini mati suri sekian lama, tepatnya sejak saya melakukan re-potting anggrek Cattleya yang justru berakhir zonk, kini saya tertantang kembali untuk mencoba (sekali lagi!) menanam anggrek. Saya kagum juga dengan kesuksesan Lily membudidayakan anggrek didalam apartemennya. Beberapa bahkan ditanam dalam kultur air yang sepertinya sedang ngetrend diterapkan pada anggrek. Saya melihat lingkungan apartemen Lily, dimana anggrek mendapatkan sinar matahari tidak langsung dari jendela kaca yang lebar, suhu yang stabil dan tidak terkena terpaan hujan atau cuaca lainnya, membuat habitatnya lebih terjaga dan terukur dibandingkan menanamnya langsung di halaman. Sayangnya rumah tempat saya tinggal, sinar matahari tidak bisa menjangkau tepian jendela, jadi anggrek harus diletakkan di halaman, terkena sinar matahari langsung, terhujani dan terserang hama.

Resep Horenso Siram Telur JTT


28 November 2019

Resep Mie Goreng Aceh


Resep Mie Goreng Aceh JTT

Saya sejujurnya kurang suka dengan mi Aceh, baik goreng maupun kuah. Bagi lidah Jawa saya, rasa mi yang dominan rempah dan asin, kurang cocok dengan selera. Mi goreng Jawa yang manis kecoklatan lebih menjadi favorit. Seingat saya, baru dua kali saya mencoba mi Aceh. Warung pertama di area terminal bis Blok M, warung ini sudah beroperasi sejak lama, bahkan sebelum penjual mi Aceh banyak tersebar dimana-mana di Jakarta. Penjualnya adalah orang Aceh asli, dan selain mi mereka menjual rujak buah khas Aceh. Warungnya selalu ramai, si Bapak meletakkan kompor dan wajan super besar didepan warung dan setiap kali dia memasak mi goreng saya jadi ngiler dibuatnya. Satu waktu saya pun iseng mampir dan menjajal mi goreng Acehnya, menurut saya not so special. Rempah, rasa pedas dan asin lebih mendominasi. Percobaan kedua mencicipi makanan ini di food court mall Ambassador, ada satu resto mi Aceh yang menjulnya bersama roti cane dan kuah kari. Rasanya tak jauh beda dengan versi  di Blok M, hanya yang ini tidak terlalu banyak rempah sehingga lebih mild rasanya, tapi tetap saja tidak sesuai dengan taste saya. Saya suka dengan masakan Aceh, beberapa bahkan saya coba eksekusi di rumah, tapi khusus mi Aceh sepertinya saya mengibarkan bendera putih tanda menyerah.

Resep Mie Goreng Aceh JTT
Bubuk Kari


Resep Turkish Sarma


Turkish Sarma
Untuk 20 buah

Bahan:
- 40 lembar daun anggur

Bahan isi:
- 2 sdm minyak untuk menumis
- 1 buah bawang bombay
- 250 gram daging sapi cincang
- 1 cup beras basmati
- 1 ikat peterseli, cincang
- 2 buah tomat
- 2 sdt cabai bubuk
- garam
- merica hitam tumbuk
- kaldu bubuk

Untuk saus, aduk jadi satu:
- 1 sdm pasta tomat
- 1 sdt cabai bubuk
- 1 sdm minyak
- 1 cup air

Saus yogurt:
- 5 sdm yogurt
- 2 siung garlic, cincang
- daun mint
- garam

Cara membuat:
Siapkan daun anggur, potong pangkal tangkainya, cuci bersih, sisihkan. 
Siapkan panci, masukkan 500 ml air, tambahkan 1/2 sdm garam. Rebus hingga mendidih, masukkan daun anggur. Rebus selama 1 menit, angkat, tiriskan dan rendam daun dalam air dingin. Sisihkan.

Siapkan pan, panaskan minyak. Tumis bawang bombay hingga layu dan matang, masukkan daging cincang, aduk dan tumis hingga daging tidak pink lagi. Masukkan beras, aduk dan tumis hingga beras terlihat transparan permukaannya. Masukkan sisa bahan isi lainnya, aduk rata. Cicipi rasanya, sesuaikan asinnya. Angkat. 

Tiriskan daun, peras kuat-kuat. 

Letakkan beberapa lembar daun dipermukaan talenan/meja. Letakkan 1 1/2 sdm adonan isi. Bungkus isi seperti membuat risol. Tata di pan dengan bagian lipatan disisi bawah. Lakukan pada semua bahan lainnya. Tuangkan bahan saus. Tutup pan, masak dengan api kecil hingga air habis dan mengering. 


27 November 2019

Resep Ayam Panggang Taliwang


Resep Ayam Panggang Taliwang JTT

Walau sebenarnya ingin singgah sejenak di Lombok ketika berlibur ke Bali  bulan lalu, namun karena begitu banyak tempat yang ingin dikunjungi di Bali niat itu urung dilaksanakan. Tapi bertahun nan lampau saya pernah ke Lombok bersama beberapa rekan kantor. Waktu itu kami menginap di seputaran pantai Senggigi. Sayangnya kami tidak mengunjungi beberapa gili yang terkenal disana. Tapi untungnya berkesempatan melihat-lihat pasar tradisional yang menjual kerajinan tangan masyarakat setempat bahkan berkunjung ke salah satu rumah penduduk yang menjadi pengarajin gerabah. Kala itu pariwisata Lombok sedang lesu, tidak banyak turis asing dan domestik yang berkunjung. Toko-toko yang menjual kerajinan rakyat bahkan tidak ada pengunjungnya sama sekali, barang-barang unik dari kayu, gerabah, kulit kerang dan logam tergolek berselimut debu. Walau saat itu saya belum terjun ke dunia blogging, tapi minat mengumpulkan aneka perabot makanan sudah merasuk jiwa. Beberapa mangkuk kayu saya bawa pulang dan kini sering dihadirkan di blog sebagai wadah makanan. Rekan kantor saya yang pintar memilih barang justru berhasil membawa pulang dua mangkuk besar berbahan kuningan yang saya ngiler berat hendak memilikinya, sayang si penjual tidak memiliki stoknya lagi.

Resep Ayam Panggang Taliwang JTT
Resep Ayam Panggang Taliwang JTT


Resep Plecing Kangkung


Plecing Kangkung
Untuk 2 porsi

Bahan:
- 2 ikat kangkung, siangi, rebus/kukus hingga matang
- 3 sdm kacang tanah goreng

Bahan sambal:
- 4 buah cabai merah keriting
- 5 buah cabai rawit merah
- 1 1/2 sdt terasi bakar
- 1 buah tomat merah
- 1/2 sdm gula jawa
- 1/4 sdt garam
- 1/2 buah jeruk nipis peras airnya

Cara membuat:
Siapkan cobek, masukkan semua bahan sambal, tumbuk lumat tapi masih agak sedikit kasar.Cicipi rasanya, sesuaikan asin dan manisnya. Guyurkan di permukaan kangkung, sajikan.
Untuk 2 porsi

Bahan:
- 2 ikat kangkung, siangi, rebus/kukus hingga matang
- 3 sdm kacang tanah goreng

Bahan sambal:
- 4 buah cabai merah keriting
- 5 buah cabai rawit merah
- 1 1/2 sdt terasi bakar
- 1 buah tomat merah
- 1/2 sdm gula jawa
- 1/4 sdt garam
- 1/2 buah jeruk nipis peras airnya

Cara membuat:
Siapkan cobek, masukkan semua bahan sambal, tumbuk lumat tapi masih agak sedikit kasar.Cicipi rasanya, sesuaikan asin dan manisnya. Guyurkan di permukaan kangkung, sajikan.

26 November 2019

Resep Sabzi Polo Mahi


Sabzi Polo Mahi
Untuk 4 porsi

Bahan nasi:
- 1 mangkuk beras
- 1 ikat kecil daun adas
- 1 ikat kecil daun peterseli
- 4 batang daun bawang
- 1 ikat kecil daun ketumbar
- air
- 3 sdm minyak
- 1/2 sdt garam
- sejumput saffron


Bahan ikan:
- fillet salmon
- garam
- merica

Sayur Bobor Daun Adas


Sayur Bobor Daun Adas JTT

Ternyata banyak juga yang kurang mengenal daun dill, atau daun adas. Banyak juga yang mengira daun ini sejenis tanaman hias pagar yang banyak ditanam di halaman. Terlihat dari komentar yang diberikan di postingan Instagram JTT beberapa waktu yang lalu. Daun dill atau daun adas adalah daun tanaman adas (Anethum graveolens) yang menghasilkan biji adas manis yang biasanya dipakai untuk rempah bumbu atau dalam pengobatan tradisional.  Tanaman ini masih satu keluarga dengan wortel, peterseli, jintan, ketumbar, dan seledri. Adas biasanya suka tumbuh didaerah pegunungan atau dataran tinggi beriklim sejuk, dan yep bukan jenis tanaman hias pagar bernama Artemisia scoparia yang bisa tumbuh disuhu panas seperti di Jakarta. Daun kedua tanaman ini memang mirip hanya saja daun adas warnanya lebih hijau, teksturnya lebih lentur, lemas, lebih panjang lembarannya dan ketika diremas akan mengeluarkan aroma seperti minyak telon. Banyak yang tidak suka dengan aroma khas ini, ketika dipakai sedikit didalam masakan atau saus memang memberikan rasa dan bau yang unik, tapi ketika dipakai didalam sayuran atau menjadi bahan utama didalam masakan maka aromanya yang overwhelming membuat banyak orang tidak menyukainya. 

Sayur Bobor Daun Adas JTT

25 November 2019

Cheesy Beef Curry Ramen


Cheesy Beef Curry Ramen
Untuk 3 - 4 porsi

Bahan dan bumbu kuah:
- 1 sdm minyak untuk menumis
- 1/2 sdm minyak wijen
- 4 siung bawang putih, cincang halus
- 1/2 siung bawang bombay rajang kasar
- 2 cm jahe, cincang halus
- 1 sdt cabai bubuk
- ½ sdm bubuk kari
- 800 – 1000 ml kaldu ayam/air biasa
- 6 buah jamur shiitake, iris tipis (optional)
- 150 gram keju Calf Cheese Filling 7000
- beberapa lembar wakame kering (rumput laut), optional
- 1 batang daun bawang, rajang halus
- 2 sdm kecap asin
- 1 sdt kaldu bubuk
- ½ sdm gula pasir
- 1 sdt garam
- ½ sdt merica bubuk

Bahan lain:
- 300 gram daging sapi sukiyaki atau irisan fillet ayam
- 250 gram mi kuning kering
- 1 ikat baby pakchoy, rebus setengah matang
- 2 butir telur rebus
- 1 batang daun bawang, rajang kasar
- irisan cabai rawit

Cara membuat:
Siapkan semua bahan, rendam wakame (jika pakai) hingga lunak, tiriskan. Rebus mi hingga matang, tiriskan, sisihkan.

Siapkan panci, panaskan minyak dan minyak wijen, tumis bawang putih, bawang bombay, jahe hingga harum. Masukkan  bubuk cabai dan bubuk kari, aduk dan tumis beberapa detik. Tuangkan kaldu ayam / air biasa. Rebus hingga mendidih. .

Masukkan keju Calf Cheese Filling 7000, jamur, kecap asin, kaldu bubuk, gula, garam, merica, wakame,  irisan daging, aduk dan masak hingga semua bahan matang. Cicipi rasanya, sesuaikan asinnya. Angkat.

Siapkan mangkuk, tata mi diatasnya. Siram dengan kuah ramen, tata  pakchoy rebus, irisan daging dan telur rebus di permukaan ramen. Taburi dengan daun bawang dan irisan cabai rawit. Sajikan panas.


21 November 2019

Jalan-Jalan ke Bali: Ubud (Part 2)


Banyak hal yang bisa diceritakan selama di Ubud, Bali, hasil traveling saya kesana bulan lalu. Cerita bagian pertamanya bisa diklik pada link disini. Satu destinasi wisata terkenal di Ubud tentu saja adalah Monkey Forest. Hutan lindung ini membentang luas di satu sisi Jalan Raya Monkey Forest, pepohonan besar menaungi mulai dari gerbang masuk hingga ke ke seluruh hutan. Suasananya lembab, teduh dan sedikit remang-remang. Saya tidak berminat memasuki hutan ini, alasan utama karena monyet-monyet yang berada disana. Sesuai namanya maka hutan ini berisikan banyak monyet. Tidak perlu hingga masuk kedalam hutan, dari tepian pagar di pinggir jalan pun kita bisa melihatnya. Binatang ini duduk manis berderet diatas tembok pagar, beberapa induk tampak menggendong baby monyet yang menggelayut di pundaknya. 

Seusai melepas dahaga di Bali Kopi House yang letaknya tidak jauh dari Monkey Forest, saya dan Lily, rekan selama di Bali,  lantas kembali ke Venezia Spa. Kami telah memesan tempat untuk pijat disana sejak 2 jam yang lalu, kini waktu giliran telah tiba. Spa ini terletak di Jalan Monkey Forest, tak jauh dari kafe tempat kami nongkrong. Satu jam spa dibandrol 120 ribu rupiah, saya memilih back and shoulders saja dan harganya 140 ribu rupiah. Saya memang lebih suka bagian punggung dan bahu lebih lama dipijat dibandingkan bagian tubuh lainnya. Kami diletakkan dalam satu ruangan yang sama, kamar terlihat bersih dilengkapi dengan kamar mandi didalamnya, lokasinya langsung menghadap ke arah persawahan. Sayangnya hari itu tanaman padi telah usai panen meninggalkan sisa batang berwarna coklat dan tanah kering.  Si Mbak yang memijat saya ternyata berasal dari Nongkorejo, Ngawi, tak jauh dari Paron, kampung halaman saya. Kami tertawa ngakak ketika tahu mengenai daerah asal masing-masing. Pijatannya enak, pas dan tidak terlalu strong. Walau bertubuh pendekar (pendek dan kekar), saya tidak terlalu tahan dengan pijat yang terlalu keras. 

Satu jam pijat cukup membuat badan terasa lebih fresh dan nyaman, kami kemudian duduk di kursi-kursi taman menikmati sepiring buah-buahan segar dan secangkir teh jahe yang nikmat. Saat sedang asyik mengobrol itulah saya melihat beberapa ekor monyet muncul diatas atap bangunan spa. Awalnya hanya seekor, dilanjutkan dengan rekan lainnya, dan akhirnya lima ekor monyet nangkring disana tampak bersiap-siap hendak meloncat ke atas meja. Saya langsung berteriak memanggil Mbak petugas spa. Mbak -mbak yang bertugas di spa ini rupanya sudah terbiasa dengan serbuan monyet, salah seorang membawa ketapel dan menembakkan batu-batu kecil ke atas atap membuat monyet-monyet ini lari tunggang langgang. Ternyata aroma potongan pepaya, semangka dan nanas dimeja mampu dideteksi monyet dan membuat mereka datang dengan cepat.

Selepas dari Venezia spa, jam makan siang sudah lama berlalu, waktu sudah menunjukkan pukul tiga sore dan perut kami sudah kelaparan berat. Ada satu resto ayam betutu terkenal yang direkomendasikan di TripAdvisor, yaitu ayam betutu Pak Sanur di jalan Arjuna. Walau mbak yang betugas di spa Venezia mengatakan resto itu kemungkinan sudah tutup karena terlalu siang, kami tetap meluncur kesana menggunakan motor. Tidak susah menemukannya, tapi apesnya restoran ini telah tutup.  Kami pergi ke pasar Ubud, Lily memarkirkan motornya di tempat parkir didepan pasar yang padat. Waktu kemudian dihabiskan dengan berjalan menyusuri pasar, tidak terlalu berminat membeli aneka barang yang dijual disana karena terkenal dengan harganya yang mahal. Saya hanya melihat-lihat sambil sesekali mengambil foto. Haus yang menyengat akhirnya membawa saya dan Lily mencari kafe yang enak buat nongkrong. Terus terang, walau sepanjang jalan raya Ubud dipenuhi dengan aneka kafe tapi tidak ada satupun yang menarik minat saya. Makanan yang disajikan adalah menu internasional, atau makanan biasa seperti seperti sapi lada hitam, mi goreng, atau nasi goreng. Susah menemukan masakan Bali lokal di kafe-kafe sepanjang jalanan ini.

Kami akhirnya masuk ke satu kafe yang terletak di sebelah restoran Italia, berseberangan dengan Starbucks, saya lupa dengan nama kafenya. Kebetulan meja yang diincar tidak ada yang menduduki, letaknya pas ditepian jalan sehingga mudah memandang turis berlalu lalang. Memutuskan tidak makan - tidak ada menu menarik yang membuat saya ingin mencoba dan harga makanannya tobat mahalnya - jadi kami hanya memesan dua gelas es kopi. Pelayannya luar biasa ramah, menawarkan promo diskon untuk pembelian tertentu, dan  memberikan kartu namanya. Saya impressed dengan gayanya yang menghargai turis domestik seperti kami, walau hanya hanya membeli dua gelas es kopi saja. Di Bali, es kopi yang disajikan umumnya berbentuk milk shake dengan es krim sebagai toppingnya. Lumayan berat kalorinya jadi makanan sama sekali tidak diperlukan. Selama di Bali, jalan kaki, aktifitas yang padat, makan yang tidak berlebihan membuat berat badan saya turun sebanyak 3 kg dengan cepat. Luar biasa!

Duduk  di kafe memandang turis-turis asing berlalu-lalang dengan aneka busana dan gaya mereka menjadi cara membunuh waktu yang menyenangkan. Turis Western biasanya mengenakan pakaian musim panas dengan bahan sesedikit mungkin menempel di badan, kaki beralaskan sepatu kets atau sandal tipis, dengan tas punggung atau tas selempang simple. Turis Korea dan China biasanya kebalikannya, mereka justru mengenakan pakaian berenda-renda yang panjang hingga menyentuh mata kaki, sepatu berhak tinggi, full make up dengan topi lebar ala-ala Little Missy. Turis domestik seperti saya biasanya mengenakan pakaian full tertutup, mulai dari celana jeans panjang, kemeja lengan panjang atau jaket untuk menghalau sinar matahari 





20 November 2019

Resep Kimbap Telur


Resep Kimbab Telur JTT

Gara-gara mengikuti tayangan reality show Korea berjudul The Return of Superman (TROS) di You Tube, saya jadi ngiler dengan aneka makanan yang sering dicoba anggota keluarga yang menjadi bintang TROS. Acara ini menampilkan bagaimana seorang ayah mengasuh putra putrinya tanpa bantuan sang ibu. Penuh dengan cerita, kocak dan seringkali membuat saya terkagum-kagum dengan smart-nya bocah-bocah Korea yang menjadi bintang diacara tersebut. Saat ini saya sedang suka dengan keluarga Park Joo-Ho yang memiliki dua anak, Naeun dan Gun Hoo yang super imut dan lucu. Apalagi mereka termasuk suka jajan di berbagai resto enak di Korea, beberapa diantaranya adalah kimbab telur dan ayam goreng crispy yang terlihat amazing. Saya terus terang masih penasaran dengan ayam gorengnya, tumpukan ayam bersalut adonan tepung yang crispy itu begitu menggoda, ketika digigit suara renyahnya membuat saya seakan ingin meraih potongan ayam di piring saat itu juga. Sayang saya belum menemukan resep tokcer adonan ayam seperti yang ditampilkan di TROS, kecuali menggunakan tepung instan yang banyak kandungan 'micin' nya. Beberapa kali dicoba dengan aneka komposisi berbagai jenis tepung hasilnya masih kurang garing.

Resep Kimbab Telur JTT
Resep Kimbab Telur JTT


ceirta


elecehan seksual, satu topik sensitif yang sering membuat kita terjengit kala mendengarnya, enggan mendiskusikannya, pura-pura tak tahu atau tak mau tahu ketika kejadian itu terjadi disekitar kita. Wanita, rentan menjadi korban pelecehan seksual, walau kemungkinan terjadi juga pada pria hanya jarang diberitakan. Kian hari kian banyak berita mengenai pelecehan seksual terjadi, bentuknya pun bermacam-macam. Mulai dari hanya sekedar memandang dari atas ke bawah dan bawah ke langit, secara verbal, hingga menyentuh secara fisik atau bahkan lebih dari itu. Dimanapun, dinegara manapun pelecehan seksual selalu ada. Saya akui saya sendiri pernah mengalami pelecehan seksual beberapa kali, terutama ketika masih sekolah. Saat itu saya masih terlalu bodoh, terlalu malu dan terlalu tak berdaya untuk fight back ke pelaku pelecehan dan membiarkan begitu saja pergi, berlalu dan berusaha melupakannya. Tapi sejujurnya didalam hati relung terdalam kejadian itu tak pernah bisa dilupakan, menggores kuat hingga setelah puluhan tahun berlalu kejadian tersebut masih saya ingat dengan detail seakan masih fresh baru saja terjadi. Percayalah, 'seringan' apapun bentuk pelecehan tersebut (walau tidak ada satu bentuk pun pelecehan seksual yang bisa dianggap ringan), secara psikologis sangat berat bagi korban.


di sekolah, saat saya masih duduk di SMP, ada satu anak tengil yang suka menarik tali bra teman perempuah sekelasnya. Entah apa yang ada didalam kepala bocah ini, seakan menarik tali bra adalah hobi paling mengasyikkan yang baru dia temukan ketika tahu anak perempuan ternyata mengenakan pakaian dalam yang berbeda dengan laki-laki. Setiap kali dia beraksi akan terdengar jeritan suara korban, ada yang kemudian berteriak kesal, komplain berat, ngamuk-ngamuk, dan yep hanya sebatas itu saja, dan bocah ini akan berlalu sambil tertawa cengengesan penuh kemenangan. Saya benci melihat tingkah lakunya.



Usia belasan tahun kala remaja adalah usia transisi dari anak-anak menjadi manusia dewasa, usia yang sangat complicated, dan bagi anak perempuan usia ini juga dimana organ reproduksi mulai menunjukkan pertumbuhan dan perubahan. Urusan organ tubuh yang mulai menunjukkan perbedaan dan siklus menstruasi bulanan adalah topik memalukan yang jarang didiskusikan, itu bagi saya, entah dengan teman lainnya. Apesnya, kedua orang tua saya adalah sosok-sosok kuno yang tidak menjelaskan dan tidak mempersiapkan mengenai pendidikan seksual ke anak-anak perempuannya sejak dini. Ibu saya tidak pernah menjelaskan mengenai siklus reproduksi bulanan dan bagaimana menghadapinya. Saya menjalaninya sendiri, menebak-nebak sendiri, bertanya ke teman perempuan lainnya, dan menganggap hal tersebut memalukan untuk dibicarakan. Sialnya waktu itu tidak ada  internet yang bisa menjelaskan semua ingin tahu dan pertanyaan besar dikepala saya.

i kantor yang diisi dengan manusia-manusia berpendidikan dan rata-rata melek mengenai etika, pelecehan seksual pun terjadi termasuk di kantor tempat saya bekerja. Beberapa waktu belakangan ini kami diresahkan dengan sikap satu makhluk arogan.

19 November 2019

Resep Tekwan


Resep Tekwan JTT

Bulan ini sudah memasuki musim penghujan, tapi menurut saya curahnya di Jakarta sangat rendah. Dalam 1 minggu mungkin hanya 2 kali saja turun hujan. Langit mendung memang selalu menaungi Jakarta setiap hari, tapi apakah itu awan yang sarat air ataukah asap polusi yang menyelubungi, susah untuk dibedakan. Sudah lama saya tak melihat langit biru di ibukota, bahkan saya tak pernah melihat gumpalan awan berarak! Disini langit selalu terlihat tertutup kabut putih. Kondisi ini terjadi sejak tahun lalu, diikuti dengan kemarau panjang tahun ini dan awal musim penghujan kali ini, kabut putih itu tetap ada disana. Warga Jakarta basicnya hidup, bernafas dan tenggelam dalam kabut polusi. 

Bagi yang bekerja didalam gedung tertutup rapat mungkin tidak terlalu terasa, tapi bayangkan mereka yang setiap hari ada di jalanan, betapa mengerikannya paru-paru setiap hari terisi dengan asap polusi. Ketika berlibur ke Bali bulan lalu dan nongkrong sejenak di sebuah kafe di tengah sawah di Ubud, saya takjub memandang langit nan biru dengan awan putih dalam aneka bentuk tercetak disana. Tidak ada kabut asap seperti di Jakarta yang membuat matahari seakan bersusah payah memancarkan sinarnya. Tobat, betapa saya merindukan masa-masa lalu kala langit masih terlihat biru dan awan berbentuk teddy bear tampak menghiasinya. Kapan itu akan kembali lagi ya?

Resep Tekwan JTT
Resep Tekwan JTT


15 November 2019


Resep kari kambing/ayam/sapi
Resep dari Umul Huda Alchair, Padang

Bahan :
1kg daging kambing/sapi atau 1 ekor ayam berat 1,2kg

Bumbu iris:
75 gr bawang merah
40 gr bawang putih

Bumbu halus:
75gr bawang merah
40 gr bawang putih
35 gr jahe
75 gr cabe keriting
10 gr kunyit

Tumisan:
5 btr cengkeh
5 btr kapulaga india
5cm kayu manis
3 buah pekak

2-3 sdm bumbu kari
1/2 butir kelapa ambil 1 gelas kentalnya. 2 gelas encer
2 buah tomat potong 4
10 tangkai cabe hijau keriting
3 tangkai daun kari
Minyak goreng secukupnya
Minyak samin/ margarin 1 SDM

Cara membuat:
Tumis bumbu iris dan tumisan tambah daun kari, setelah bawang kuning tambahkan bumbu halus dan bumbu kari,masak sampai hilang bau mentahnya.. kalau perlu tambahan air. Setelah wangi dan tanak tambahkan daging,masak sampai daging berubah warna,tambahkan santan kental/air..masak sampai daging empuk, masukkan santan kental..masak sampai mendidih, kecilkan api, tambah garam, kaldu sapi jika suka. Masukkan tomat dan cabe hijau, koreksi rasa. Matikan api. 
Nb:
Jika suka bisa ditambahkan kentang sewaktu daging 3/4 matang.

Resep Cream Cheese Brownies


Resep Cream Cheese Brownies JTT

Apa yang paling menjadi obstacle ketika hendak traveling ke negara maju, terutama jika dana pas-pasan, dan saldo di rekening tidaklah besar-besar amat? Apalagi jika bukan pengurusan visanya! Tiket murah bisa dipersiapkan jauh-jauh hari, akomodasi bisa dishare dengan rekan lainnya, tapi mendapatkan approval visa tidak semua orang bisa lolos dengan mudah. Susahnya menjadi warganegara dunia ketiga seperti Indonesia adalah betapa tidak berdayanya paspor hijau kita kala menghadapi seleksi ketat imigrasi dari negara-negara seperti US, Inggris, Eropa atau Australia. Agar bisa lolos sensor maka segepok dokumen dan aneka data pendukung diperlukan, untuk menunjukkan bahwa secara finansial kita mampu selama tinggal dinegara tersebut, dan untuk menunjukkan bahwa itikad kita hanya ingin berlibur disana selama beberapa hari dan pasti kembali ketika masa berlibur itu usai.

Inilah yang terjadi pada saya kala melakukan pengurusan visa di Kedutaan Australia beberapa minggu belakangan ini. Kakak saya, Mbak Wulan, dan keluarganya akan berlibur ke Australia akhir tahun ini, mengajak saya dan adik bungsu, Dimas, ikut serta. Ajakan kali ini akhirmya saya terima, setelah 2 tahun lalu saya tolak ketika kakak saya dan keluarganya berlibur pertama kalinya disana.


Resep Cream Cheese Brownies JTT
Resep Cream Cheese Brownies JTT


13 November 2019

Resep Kiriman Pembaca JTT - Ketupat Kandangan


Resep Ketupat Kandangan JTT

Resep ketupat Kandangan ini saya peroleh dari Mas Wahyuda Akbar di Banjarmasin, dia adalah salah satu pembaca JTT yang sering memberikan komentar di blog maupun IG. Resep ini diemail sejak tahun 2017 bersama beberapa resep masakan khas Kalimantan lainnya seperti wadai ipau basumap, akhirnya salah satu resep yang diberikan berhasil diwujudkan minggu ini. Ketupat Kandangan ini sebenarnya sudah lama masuk kedalam rencana untuk dibuat, apalagi sejak tiga rekan kantor melakukan wisata kuliner ke Banjarmasin tahun lalu. Mbak Fina, salah satu rekan yang berangkat, sempat mencicipi ketupat Kandangan dan langsung meminta saya segera mencari resepnya. Tentu saja itu request yang mudah mengingat resep asli langsung dari Kalimantan sudah mendekam di bank recipes di blog, tapi masalahnya ketupat Kandangan menggunakan ikan gabus yang susah diperoleh di pasar atau supermarket di Jakarta, khususnya diseputaran tempat saya tinggal. Jadi saya pun menunggu, menunggu hingga ikan gabus muncul ke permukaan dan mendarat di meja tukang ikan. Penantian itu pun akhirnya berakhir ketika minggu lalu saya menemukannya di TransMart, ITC Ambassador. 😃


Resep Ketupat Kandangan JTT


12 November 2019

Jalan-Jalan Ke Bali: Ubud (Part 1)


Jalan-Jalan Ke Bali: Ubud JTT

Sepertinya saya memang kurang berbakat menjadi travel blogger atau jurnalis, begitu banyak objek yang seharusnya bisa diabadikan dalam foto dan menunjang tulisan, tapi hal tersebut tidak dilakukan. Saya terlalu terpana, atau terlena dengan hal baru disekitar hingga memotret tidak terlintas sama sekali dikepala. Contohnya saat hendak menulis cerita mengenai Ubud seperti kali ini. Saat itu saya memperhatikan betapa banyaknya turis asing berlalu-lalang dengan motor, menurut saya itu adalah hal unik, tapi tangan ini tak bergerak meng-capture gambar, kini saya hanya bisa bercerita tanpa bukti foto yang nyata. Jadi jika begitu banyak tulisan dibawah tidak disertai dengan foto-foto yang menunjang maka memang karena saya lupa menjepretnya saat itu, dan bukan berarti cerita ini hanya hasil daya khayal semata 😅.  

Wokeh, lanjut ke postingan saya mengenai cerita kala berlibur di Bali beberapa waktu yang lalu (again!) yang sepertinya tak usai diurai (saya memang 'ember' tingkat tinggi). Kali ini spesial mengenai Ubud ya, karena begitu banyak kisah unik yang terjadi disini. Ubud adalah destinasi wisata yang sepertinya kudu, wajib, dan harus dikunjungi ketika kita pergi ke Bali. Seakan jika ke pulau Dewata dan tidak singgah di Ubud maka belumlah datang ke Bali rasanya. Di hari ketiga saya di Bali, Lily, sahabat dan host saya selama disana, mengajak untuk pergi ke Ubud. Karena dia ragu dengan taksi online yang dilarang memasuki hampir sebagian besar obyek wisata di Bali, maka kami lantas pergi menaiki motor. Walau dulu saat kuliah saya selalu menyetir motor ketika berangkat ke kampus, namun selama tinggal di Jakarta semua keberanian itu lenyap. Apalagi sejak SIM C mati dan tak pernah diperbarui kembali maka keinginan menyetir motor dikubur dalam-dalam. Waktu masih kuliah di Jogya, menjelajah hingga ke Bantul, Kopeng dan Prambanan dengan motor adalah hal biasa, kini saya beranggapan motor adalah moda transportasi yang sangat berisiko tinggi apalagi dengan tingkat lalu lintas yang super padat di Jakarta, ditambah kelakuan supir metromini dan angkot yang main serobot seenak jidat. Saya bahkan tidak berani naik ojek dan memilih naik angkutan umum lainnya walau lebih lambat jalannya. 


Jalan-Jalan Ke Bali: Ubud JTT
Pasar Ubud, Bali


11 November 2019

Gabus Asam Pedas


Gabus Asam Pedas
Untuk 1 ekor ikan

Bahan:
- 1 ekor ikan gabus
- garam
- asam

Bumbu dihaluskan
- bawang merah
- bawang putih
- cabai rawit
- serai
- jahe
- kunyit

Bumbu lain:
- daun jeruk
- daun kari
- air asam
- garam
- gula
- kaldu
- air 

Resep Rigatoni dan Ayam dengan Pesto Brokoli


Resep Rigatoni dan Ayam dengan Pesto Brokoli

Akhir-akhir ini saya agak malas menerima endorsement. Alasan pertama karena ada rasa tidak nyaman memaksakan diri mengolah resep menggunakan satu produk, terutama jika produk tersebut menurut saya tidaklah oke-oke amat. Alasan kedua adalah terkadang tuntutan yang macam-macam dari klien - yang sebenarnya wajar diajukan karena mereka membayar pekerjaan tersebut - seringkali tidak sesuai dengan ide saya. Misal background foto dengan warna tertentu (ada yang meminta warna pink!), produk yang harus terlihat super besar dilayar, menampilkan wajah diri atau melakukan satu aktifitas yang berhubungan dengan produk yang akan dipromosikan. Jiwa kreatifitas saya yang ingin merasa bebas mengekspresikan diri terasa terkekang dengan segala macam syarat yang diajukan, hingga seringkali pengajuan endorse saya tolak. Jika harus mengerjakan aktifitas masak-memasak yang sebenarnya hanyalah hobi ini dengan rasa tertekan sebagaimana saya bekerja di kantor yang digaji setiap bulan, maka lebih baik tidak saya kerjakan sama sekali. Saya akui saya tidaklah terlalu idealis untuk banyak hal, tapi urusan kreatifitas saya enggan diatur. Mungkin itu yang membuat saya susah berkembang di dunia kuliner dan medsos ini. 😅

Resep Rigatoni dan Ayam dengan Pesto Brokoli
Resep Rigatoni dan Ayam dengan Pesto Brokoli


07 November 2019

Berburu Perlengkapan Food Photography di Bali


Berburu Perlengkapan Food Photography di Bali

Salah satu tujuan saya ketika tiba di Bali dua minggu yang lalu selain berlibur dan berwisata kuliner adalah berburu perlengkapan food photography. Yep, walaupun pernak-pernik penunjang foto makanan cukup banyak bergeletakan dirumah, tetap saja jika melihat perlengkapan makan baru dari bahan berbeda mata ini menjadi kalap. Karena Bali surganya kerajinan tangan kayu dan tembikar maka dua bahan itulah yang saya cari. Saya baru tahu dari pemilik hotel dan supir online bahwa ternyata kerajinan kayu ini bukanlah dibuat di Bali melainkan dari Jepara. Well, Jepara memang terkenal sebagai sentra penghasil kerajinan kayu mulai dari mebel, dan perlengkapan dapur. Umumnya kerajinan Jepara di ekspor ke mancanegara, tapi di Bali kerajinan ini mudah ditemukan dan tentu saja harganya menjadi terdongkrak naik. 

Sasaran saya adalah mangkuk kayu dan talenan, walaupun sebenarnya bisa dengan mudah ditemukan di Tokopedia, namun selagi di Bali saya sempatkan untuk berburu kedua barang ini disetiap toko kerajinan yang saya masuki. Tidak susah mencari yang saya butuhkan karena hampir disetiap sudut Bali banyak toko yang menjualnya. Bentuknya beraneka ragam dan bahan yang digunakannya pun bervariasi. Tapi khusus untuk talenan besar dari kayu utuh agak susah ditemukan, tidak semua toko memilikinya.


Berburu Perlengkapan Food Photography di Bali


Udang dan Mangga Scampi


Udang dan Mangga Scampi
Untuk 5 porsi

Bahan marinade udang:
- 2 siung bawang putih cincang halus / parut
- 1/4 sdt garam
- 1/4 sdt merica hitam tumbuk
- 2 sdm minyak zaitun
- 500 gram udang jerbung kupas kulitnya

Bahan tumisan:
- 3 sdm mentega
- 3 siung bawang putih cincang halus
- 1/2 sdt cabai kering cincang kasar
- 1 sdm jus lemon
- 100 ml air
- 3 sdm daun peterseli cincang 
- 1/4 sdt garam
- 1/4 sdt merica hitam tumbuk
- 1 buah mangga gedong gincu, kupas, potong dadu



panaskan mentega, tumis bwang putih, masukkan cabai kering, jus lemon dan air, masak hingga mendidih dan kental. masukkan udang, daun parsley aduk rata, tambahkan mangga, aduk, angkat dan sajikan dengan nasi


06 November 2019

Resep Rujak Kuah Pindang Mangga


Resep Rujak Kuah Pindang Mangga JTT

Sudah lama saya penasaran dengan rasa rujak kuah pindang a la Bali yang cukup beken. Tampilannya di net sangat menggiurkan dan kuah pindangnya membuat saya membayangkan bagaimana rasanya sih kuah rujak dari rebusan ikan. Beberapa kali berniat mencobanya tanpa mencicipi si rujak kuah pindang aslinya namun terkendala dengan rasa ragu apakah akan muncul jejak rasa amis di dalam kuah. Selian itu, pisau yang dipakai untuk mengiris buah rujak ini tidak sama dengan pisau umumnya. Irisan buah pada rujak kuah pindang biasanya tipis dan bergelombang, katanya sih menggunakan pisau gobed untuk memang khusus mengiris buah untuk rujak. Saya sudah mencari pisau ini di online shop tetapi tidak ada yang menjualnya. Akhirnya saya menyerah dan keinginan hendak mengeksekusi makanan ini pun luntur hingga saya datang ke Bali beberapa minggu yang lalu.

Resep Rujak Kuah Pindang Mangga JTT
Resep Rujak Kuah Pindang Mangga JTT


05 November 2019

Resep Rujak Pindang Mangga


Rujak Pindang Mangga
untuk 2 buah mangga indramayu

bahan rebusan kuah:
- 3 ekor ikan kembung
- garam
- air asam jawa
- 80o ml air
rebus ikan dengan air hingga mendidih, diamkan 1 menit, buang airnya. Cuci ikan dengan air mengalir, tiriskan

masukkan ikan ke panci tambahkan daun salam, serai, lengkuas, 2 sdm air asam jawa dan 1 liter air, rebus hingga mendidih dan tambahkan waktu 2 menit sejak air mendidih. matikan api, saring, sisihkan air rebusannya. 

bahan sambal rujak:
2 buah cabai, 1 sdt terasi bakar, 3 sdm gula pasir, 1 sdm gula jawa, dihaluskan, masukkan ke kuah pindang. Rebus hingga gula larut, angkat, cicipi rasanya, sesuaikan asin, dan manisnya

serut mangga, siram dengan kuah pindang

Resep Ayam Panggang Bumbu Rujak


Resep Ayam Panggang Bumbu Rujak JTT

Terburu-buru, mengapa ya kita selalu terburu-buru dalam hidup? Pagi ini ketika berangkat ke kantor saya menyadari betapa saya selalu melakukan aktifitas dengan terburu-buru. Entah itu ketika menyelesaikan pekerjaan di rumah, di kantor atau hanya melakukan kegiatan simple seperti berjalan keluar dari stasiun MRT. Saya memperhatikan bukan hanya saya yang seperti itu, banyak orang melakukan hal yang sama. Ketika stasiun tujuan sudah mendekat, atau bahkan belum tiba didekat stasiun pun, banyak yang berpindah ke arah pintu, berjubelan didepannya, seakan takut ketika kereta berhenti tidak ada kesempatan untuk keluar. Penumpang kemudian berjalan cepat, seringkali berlari seakan dikejar setan kearah lift atau eskalator, berlomba menuju tangga yang mengarah ke lantai diatasnya.

Saya pun seperti itu! Seakan ada kebanggaan bisa menjadi orang pertama yang mencapai ekskalator, dan orang pertama yang menempelkan kartu ke pintu keluar. Terkadang eskalator terasa lambat jalannya hingga harus berlari mendaki seiring dengan gerakan tangga keatas. Mungkin mereka memang dikejar waktu atau dikejar masa lalu, yang jelas seringkali saya tidak dikejar apapun. Tidak ada bedanya saya berlari terpontang-panting, atau berjalan sesantai mungkin, saya akan tetap tiba di kantor. Entah terlambat, tepat waktu atau justru kepagian, tak ada yang signifikan. Tapi mengapa ya selalu saya lakukan setiap hari ? Tobat!

Resep Ayam Panggang Bumbu Rujak JTT
Resep Ayam Panggang Bumbu Rujak JTT


nasi, mangga, dan beans


nasi, mangga, dan beans

small bunch spring onions chopped
thumb-sized piece ginger chopped
3 garlic cloves
1 red chilli, seeds removed if you don't like it too hot
small handful coriander, stalks roughly chopped and leaves picked
1 tbsp thyme leaf
zest and juice 1 lime plus 1 lime cut into wedges to serve
1½ tsp ground allspice
2 tbsp sunflower oil

8 chicken drumsticks
300g long grain rice
400g can kidney bean rinsed and drained
500ml chicken stock
1 ripe mango, peeled, stoned and cut into bite-sized chunks
200g mango chutney, plus extra to serve (optional)

Put the spring onions, ginger, garlic, chilli, coriander stalks, thyme, lime zest and juice, allspice and oil in a food processor, then blend to a paste. Pour over the chicken drumsticks and leave to marinate for at least 1 hr, or preferably up to 1 day.

Heat oven to 180C/160C fan/gas 4. Tip the rice and beans into a large roasting tin with deep sides. Remove the chicken from the marinade and set aside. Mix the stock into the marinade in the bowl and stir well. Pour the stock over the rice and beans, then put the chicken drumsticks and the mango pieces on top. Cover the tray tightly with foil and bake for 30 mins.

Take the tray out of the oven and remove the foil. Increase the temperature to 220C/200C fan/gas 7. Spoon the mango chutney over the drumsticks and return to the oven, uncovered, for 35-40 mins, to brown the chicken pieces and allow the rice to absorb all the liquid. Before serving, fluff up the rice a little with a fork and scatter with the coriander leaves. Serve with lime wedges and extra mango chutney, if you like.

Resep Hot and Sour Chicken Soup


Hot and Sour Chicken Soup
Untuk 4 porsi

Bahan:
- 300 gram fillet dada ayam
- 5 buah jamur shiitake kering, rendam lunak, rajang kasar
- 5 buah jamur kuping kering, rendam lunak, rajang kasar
- 1/4 buah kol, rajang kasar
- 2 batang wortel, potong dadu
- 1500 ml kaldu ayam / air biasa
- 2 batang daun bawang, rajang halus
- 2 butir telur, kocok lepas

Bumbu:
- 2 sdm minyak
- 1 sdm minyak wijen
- 5 siung bawang putih, cincang halus
- 2 cm jahe, cincang halus
- 3 buah tomat merah, rebus, kupas dan buang bijinya
- 2 sdt cabai bubuk
- 2 sdm kecap asin
- 2 sdt merica bubuk
- 2 sdm air jeruk lemon
- 2 sdt kaldu bubuk
- 2 sdt garam
- 2 sdt gula pasir
- 1 sdm maizena dilarutkan dengan 50 ml air

Cara membuat:
Siapkan panci, panaskan minyak dan minyak wijen.Tumis bawang putih dan jahe hingga harum. Tambahkan tomat cincang, tumis  selama 1 menit. 

Masukkan 1500 ml air kaldu, rebus hingga mendidih. Tambahkan dada ayam, rebus hingga matang. Angkat dada ayam, rajang kasar. Masukkan ayam kembali ke panci, tambahkan semua bahan sayur lainnya kecuali daun bawang.

Masukkan cabai bubuk, merica, air jeruk lemon, kaldu bubuk, gula dan garam. Masak hingga semua sayuran matang. Tambahkan daun bawang, aduk rata. Tuangkan kocokan telur diamkan sejenak hingga telur agak mengeras, aduk perlahan dengan spatula hingga terbentuk serabut kasar. Tambahkan larutan tepung maizena sedikit demi sedikit sambil diaduk hingga kuah mengental dan mendidih.

Cicipi rasanya, sesuaikan asin, manis dan asamnya. Angkat, sajikan panas. 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...