23 Desember 2019

Resep Beef Chili


Resep Beef Chili JTT

Perjuangan saya melawan tikus akhirnya berakhir sudah (semoga!). Setelah berminggu-minggu menguras energi, pikiran dan waktu, weekend lalu semua itu usai. Seperti yang pernah saya ceritakan di postingan pada link disini, seekor tikus super besar bersarang tepat ditengah halaman. Betapa bencinya saya ketika sedang asyik menikmati semilir angin senja di teras, sambil menatap jajaran koleksi tanaman, si tikus bersliweran di depan mata. Hal yang paling menjengkelkan lagi adalah binatang pengerat ini doyan dengan aneka tanaman sayuran seperti cabai, paprika bahkan bibit pepaya yang baru saja tumbuh. Setelah aksi menutup lubang dengan batu, paving dan benda-benda lainnya tidak memberikan hasil maksimal, justru membuat binatang ini semakin agresif dan membuat lubang dari sisi lainnya, akhirnya saya membeli segulung kawat ayam di online shop. Rencana saya adalah menutup sedikit celah selebar 5 cm diantara gerbang dengan lantai paving. Saya perhatikan dari celah inilah tikus atau kucing masuk dan keluar dengan bebas.

Dua minggu yang lalu di hari Jumat, kawat gulung tiba dengan sukses di kantor. Walau terlihat besar, namun sebenarnya sangat ringan, jadi saya menentengnya pulang menggunakan MRT. Seharian di weekend yang tadinya akan digunakan untuk memasang kawat, malah berakhir dengan berleha-leha di kasur menikmati cuaca adem sambil menonton You Tube. Saya baru keluar ke halaman dan mengecek aneka tanaman  di Minggu sore ketika jam sudah menunjukkan pukul lima sore. Saat sedang menyemprot anggrek dengan pupuk, si tikus keluar dari lubangnya dan berlari ke sudut halaman, membuat saya berteriak-teriak sendiri di depan rumah dan kabur ke teras menyelamatkan diri. Saya yakin si tikus pun sama takut dan shocknya dengan saya. Duduk diam mematung selama tiga puluh menit, kesabaran saya berbuah manis, tikus itu kembali muncul dan berlari ke gerbang, menghilang dari lubang di bawah pagar. Saya langsung berdiri dan beraksi dengan secepat kilat membongkar kawat ayam. Kawat ini ringan, lentur, kuat tetapi tajam, beberapa kali jemari saya tergores ketika mengguntingnya menjadi lembaran-lembaran yang cukup untuk menutup celah terbuka di bawah pagar. 

Resep Beef Chili JTT
Resep Beef Chili JTT

Saya benar-benar seperti kesetanan waktu itu, berharap si tikus yang sedang berada di luar pagar tidak kembali masuk. Semua lubang atau celah apapun yang ada di pagar kini tertutup rapat dengan kawat ayam, bentuknya tak keruan. Sebagian yang susah ditutup dengan kawat, saya tutup dengan kayu besar dan diikat kuat, saya yakin tikus apapun jenisnya akan susah masuk. Lubang tikus kemudian ditutup kembali dengan bebatuan, tanah dan paving. Ketika semua pekerjaan usai, jam menunjukkan pukul sepuluh malam. Tobat! Tapi malam itu saya tidur dengan tenang, yakin si tikus tak akan mampu masuk ke halaman. Keesokan harinya ketika saya cek, lubang tertutup rapat, tidak ada tanda-tanda tikus menggalinya kembali. Saya berangkat ke kantor dengan senyum lebar. Tidak masalah tangan tergores kawat, atau pinggang terasa pegal karena duduk nongkrong terlalu lama, yang penting kasus tikus ini terselesaikan.

Hari Selasa, bangun tidur di pagi hari, sebelum memulai hari hendak berangkat ke kantor, saya iseng mengintip dari jendela kamar yang memang letaknya tepat didepan halaman dimana lubang tikus berada. Betapa terperanjatnya saya kala melihat tikus gendut itu sedang menggali lubang disebelah tumpukan paving yang saya letakkan lebih banyak disana. Entah bagaimana caranya ternyata si tikus berhasil masuk ke halaman dan kini di pagi hari hendak kembali ke sarangnya. Saya berdiri mematung memandang aksi si tikus yang heboh bergerak cepat menggali, terkadang kepalanya menoleh ke kanan dan ke kiri, terlihat waspada dengan sekelilingnya. Diantara aksi menggali, si tikus beberapa kali berlari ke sudut halaman, bersembunyi, setiap mendengar kendaraan lewat dijalanan didepan rumah.

Resep Beef Chili JTT

Pantas saja semua usaha saya sebelumnya menutup lubang tidak ada hasilnya, tikus memiliki kemampuan menggali tanah yang luar biasa dan super cepat. Dalam tempo sepuluh menit lubang baru berhasil dibuat, kini setengah tubuhnya terlihat tenggelam didalam, saya yakin menit berikutnya dia berhasil menemukan lorong menuju sarangnya kembali. Diantara proses menggali itu, tampak seekor makhluk kecil berbulu hitam lebat berjalan keluar diantara tanah yang digali kaki-kaki si tikus. Terkadang bahkan makhluk hitam ini terlempar keluar bersama tanah, dan berjalan kembali terhuyung-huyung masuk kedalam lubang. Mata saya melotot sebesar piring kala menyadari makhluk itu adalah anak tikus seukuran jempol kaki manusia dewasa. Jadi benar feeling saya jika tikus di halaman ini adalah tikus betina dan memiliki anak bahkan cucu di dalam lubang, tak heran jika tikus ini begitu agresifnya hendak kembali ke sarangnya walau telah ditutup rapat. Saya tetap mematung di depan jendela hingga akhirnya si tikus benar-benar menghilang.

Seharian itu di kantor, saya lantas googling dan memulai riset mencari cara membasmi tikus didalam lubang. Semakin banyak membaca semakin saya bernafsu hendak mengenyahkan makhluk ini. Tikus betina akan beranak sekitar 3 sampai dengan 5 ekor setiap musimnya, dalam waktu 28 hari si anak akan menjadi tikus dewasa dan si emak dan masing-masing anak akan siap beranak pinak lagi. Bayangkan jika ada 4 ekor anak tikus di dalam sarang, dan sialnya semua betina, maka dalam waktu 28 hari akan beranak masing-masing empat lagi, ada berapa tikus yang akan saya miliki dihalaman?! Gubrak! Kepala saya terasa nyut-nyutan membayangkannya.

Resep Beef Chili JTT

Teman saya di kantor bernama Samun, yang berasal dari Brebes dan punya pengalaman dengan tikus di sawah, memberi saran memasukkan benda-benda berbau didalamnya mulai dari jengkol, karbit hingga belerang. "Tikus nggak suka bau-bauan Mbak Endang. Masukkan saja jengkol ke dalamnya, pasti dia kabur," saya merenung sebentar berusaha mencerna saran itu. "Yakin jengkol mempan? Gimana ntar kalau tikusnya malah komplain dan tanya, sambal baladonya mana, masa jengkolnya saja?" Samun ngakak dengan jawaban saya. Tapi ide memasukkan aneka bebauan sepertinya tips jitu, saya menemukan artikel itu di internet, pengalaman petani di Musi Rawas yang kewalahan dengan hama tikus. Menurut para petani, sistem pengasapan, racun, dan perangkap sudah tidak bisa diterapkan lagi, mereka kini menggunakan bensin yang digelontorkan kedalam lubang. Bensin yang berbau menusuk dan menguap ketika suhu panas akan membuat tikus mati didalam lubangnya. Ide bensin ini sebenarnya sudah pernah diberikan rekan kantor lainnya, hanya waktu itu dia menganjurkan selain digelontorkan juga dibakar, berharap tikus mati terbakar. Membakar bensin inilah yang saya hindari. 

Pulang kantor berbekal sebuah botol air mineral kemasan besar yang telah kosong saya membeli 1 liter bensin eceran di belakang gedung. Weekend lalu, saya kemudian menyingsingkan lengan baju, mengenakan sarung tangan, dan membongkar lubang tikus. Setelah aneka paving dan batu disingkirkan, saya terkaget-kaget menemukan lubang besar disana. Didalam lubang menganga ini tampak disalah satu sisinya sebuah lubang lainnya yang sepertinya menuju ke sarang si tikus. Jadi sebenarnya aksi saya menutup lubang selama ini hanyalah menutup permukaannya saja, sedangkan lubang sebenarnya yang terdapat didalam tanah sekitar 30 cm dari permukaan sama sekali tidak tersentuh. Setengah liter bensin saya gelontorkan ke dalam lubang, sebuah kain lap terjelek yang saya miliki didapur disumpalkan ke lubang dan bensin kembali digelontorkan hingga kain basah. Kain akan membuat bensin tidak langsung terserap ditanah sehingga aromanya tidak langsung menghilang. Lubang saya tutup dengan beberapa buah paving, kerikil dan terakhir ditimbun tanah. Tak puas, saya lantas pergi ke toko bangunan di dekat rumah membeli semen mortar! Jika harus berperang habis-habisan, maka ini adalah the last war. 


Resep Beef Chili JTT

Sebelum membeli mortar, saya telah melihat aneka jenis dan harga semen mortar di Tokopedia. Saya memerlukan mortar untuk plester. Walau harga di online lebih murah, sayangnya toko-toko penjual semen di Tokopedia menetapkan minimal pemesanan yaitu 50 sak semen. Lima puluh sak semen lebih tepat untuk mengubur diri saya sendiri, bukan mengubur lubang tikus!  Si Cici pemilik toko terkenal galak, terutama jika yang membeli perempuan. Beberapa kali pengalaman membeli di toko ini saya terkena damprat karena susah menjelaskan benda yang saya inginkan. Kini pun sama, "Mortar buat apa? Macam-macam jenisnya," tukasnya ketus. "Buat plester dinding," jawaban ini salah, dan saya sendiri sebenarnya ragu. "125 ribu", jawabnya singkat. Mengapa harganya mahal benar, jauh sekali dengan harga di online yang hanya 45 ribu rupiah? "Ci, ini mortarnya bukan yang putih warnanya, yang buat pasang batu-bata," jelas saya kembali berusaha sabar dan tidak balik mendamprat. "Makanya tadi saya tanya, buat keperluan apa? Mortar macam-macam! Kalau buat pasang batako 75 ribu per saknya," dan dia menyebutkan jenis mortar MU nomor sekian-sekian. Hell, how do I know?  

Saya beli 6 sak, sekalian buat menutup semua halaman tanah dengan semen sehingga tidak ada rumput yang akan tumbuh disana. Pikir saya, jika harus berkutat dengan semen maka sekalian semua pe-er yang berhubungan dengan itu dibereskan.  "Ini bisa pakai bajaj bawanya?" Tanya saya polos. Swear saya tidak bisa membayangkan seberapa berat 6 sak semen mortar. Si Cici hanya diam saja tidak menjawab. "Ci, apa bisa diantar saja ya ke rumah?" Dia melirik, "Rumahnya mana?" Saya menyebutkan alamat. Jarak rumah saya dengan toko bangunan ini super dekat, tak ada 5 menit berjalan kaki. "Ntar diantar, tapi kasih uang rokok ke tukang saya ya," jawabnya. Saya lega mendengarnya, dan segera pulang menunggu tukang datang mengantarkan mortar. Sepuluh menit kemudian, truk pengangkut material bangunan tiba di depan pagar rumah, ada dua tukang yang turun, dan dengan sigap mengangkut enam sak mortar. 


Resep Beef Chili JTT

"Kok belinya udah sore banget Bu, udah mau tutup tokonya," tanya salah satu Mas tukang dengan ramah. "Iya Mas, ini mendadak banget perlunya," jawab saya. "Buat keperluan apa sih Bu? Kenapa kok nggak tukangnya saja yang beli?" Saya nyengir mendengarnya. "Buat nutup lantai halaman Mas supaya rumputnya gak tumbuh. Tukangnya ya saya sendiri." Keduanya ngakak mendengar jawaban saya. Saya memberi tips 50 ribu rupiah ke tukang. Ketika mereka telah berlalu, saya lantas menuju ke mortar, berusaha menatanya menjadi tumpukan rapi dan menjauhkannya dari atap kanopi yang sering bocor jika hujan. Boro-boro bisa diangkat, bungkusan mortar itu bahkan tidak bisa bergerak sama sekali ketika saya dorong. Beratnya tobat luar biasa, saya lantas duduk dilantai dan mendorongnya dengan kedua kaki agar bisa bergeser. Ketika pekerjaan selesai, mata terasa berkunang-kunang, kepala pening dan pinggang seakan terserang encok. Bagaimana mungkin 6 sak mortar bisa diangkut dengan bajaj? Yang ada ketiga ban bajaj langsung mencelat lepas dari badannya. Saya kagum juga dengan si Mas tukang yang mengangkutnya dengan mudah, dan dalam hati berterima kasih dengan si Cici galak yang ternyata masih punya hati nurani.

Hari Minggu, rencana menutup lubang tikus berakhir dengan saya menutup seluruh permukaan halaman dengan semen. Mortar ini benar-benar praktis dan menghemat waktu, cukup ditambahkan air dan diaduk, siap langsung ditempelkan ke permukaan apapun yang hendak diplester. Sayangnya sebelum semua halaman tertutup, mendung tebal menggelayut di langit. Saya menghentikan pekerjaan, dan berpacu dengan hujan seakan orang gila berusaha menutup permukaan semen basah dengan lembaran plastik jumbo dan aneka kardus agar tidak langsung dihajar derasnya hujan. Halaman rumah bentuknya sudah seperti habis dihantam rudal Javelin, dan tetangga didepan rumah pasti akan terpingsan-pingsan melihat aneka kardus, plastik, dan apapun terhampar disana. Hujan deras disertai angin kencang dan petir turun tak lama setelah pekerjaan menutup selesai, saya berdoa semoga semen segera mengeras dan si tikus benar-benar KO didalam. Pagi ini ketika saya cek, semua terlihat baik-baik saja. Lantai semen berubah menjadi super keras, tidak ada tanda-tanda lubang tikus, dan sepertinya kali ini perjuangan saya berbuah sukses. Mission accomplished! 

Saya akhiri cerita tikus, menuju ke resep beef chili kali ini. Ini resep lama yang dulu ketika awal ngeblog pernah saya buat. Resep ini super praktis, mudah sekali dibuat dan lezat rasanya. Memang kolaborasi kacang merah, daging cincang dan tomat tak ada duanya. Saya merebus kacang merah kering di pressure cooker, membutuhkan waktu hingga satu jam agar kacang benar-benar lunak. Sebaiknya kacang merah kering di rendam dulu semalaman sebelum direbus, selain agar cepat lunak juga untuk membuang toxic di kacang yang sering membuat perut kembung. Tapi malam itu saya tak punya waktu untuk merendamnya, dan keinginan menyantap semangkuk beef chili ditengah hujan deras begitu menggoda. Selain daging sapi, protein hewani lain yang umum digunakan adalah sosis, atau ayam cincang, bahkan tanpa daging pun mantap. Kacang merah yang lembut dan kaya protein ini sudah cukup memenuhi kebutuhan protein harian jika dikonsumsi minimal 1 cup per sajinya. 

Berikut resep dan prosesnya ya.

Resep Beef Chili JTT

Beef Chili
Resep modifikasi sendiri

Untuk 6 porsi

Tertarik dengan resep kacang merah lainnya? Silahkan klik link dibawah ini:
Sup Senerek: Sup Kacang Merah, Daging Sapi dan Wortel
Sup Brenebon
Ghormeh Sabzi - Cara Lezat Menyantap Sayuran a la Iran

Bahan:
- 300 gram kacang merah kering, rebus hingga lunak
- 400 gram daging sapi cincang/giling
- 600 ml air kaldu daging atau  air biasa
- 5 buah tomat merah

Bumbu:
- 1 sendok makan minyak untuk menumis
- 1 buah bawang bombay, rajang kasar
- 4 siung bawang putih cincang halus
- 4 buah cabai rawit merah, cincang halus (optional)
- 2  sendok makan cabai bubuk
- 2 sendok teh jintan bubuk
- 1  sendok makan gula pasir
- 1 sendok teh kaldu bubuk
- 1/2  sendok makan garam
- 1 sendok teh merica bubuk
- 4  sendok makan saus tomat

Pelengkap (optional):
- jeruk nipis
- parutan keju
- sour cream
- pasta rebus, nasi atau roti baguette

Cara membuat:

Resep Beef Chili JTT

Siapkan tomat, rebus hingga permukaan kulitnya terkelupas, tiriskan. Kupas kulitnya, cincang halus daging buahnya (saya tidak buang bijinya). Sisihkan.

Rebus kacang merah hingga lunak, tiriskan, dan sisihkan kacangnya.

Siapkan panci, panaskan 1 sendok makan minyak. Tumis bawang bombay hingga harum dan transparan, tambahkan bawang putih dan cabai rawit, tumis hingga matang. Masukkan daging cincang, aduk dan tumis hingga daging tidak pink warnanya. Masukkan cabai bubuk, jintan bubuk, dan semua bumbu lainnya. Aduk dan tumis selama 1 menit. 

Resep Beef Chili JTT

Tambahkan cincangan tomat, aduk rata. Tambahkan air kaldu/air biasa, masak hingga mendidih dan tomat hancur.

Masukkan kacang merah, jika air berkurang tambahkan air panas mendidih. Aduk dan masak hingga kuah agak berkurang dan mengental. Cicipi rasanya, sesuaikan rasanya. Angkat dan sajikan bersama roti baguette, nasi atau pasta. 



4 komentar:

  1. Haduuhh mbaaa, saya ikut deg degan baca cerita perang tikusnya.. Kalo mba endang yg cerita seruu bener jadinyaaa, wkwkwk

    BalasHapus
  2. Saya jg lagi sebal sama tikus, tanaman2 di halaman belakang banyak yg rusak digigitin

    BalasHapus
  3. Jujur selalu nungguin blog nya mbk endang karena semua tulisannya menarik untuk di baca. Termasuk tentang si tikus nih. Saya doakan semoga si hitam itu tdk muncul lagi di kebun mbk. Sukses ya mbk

    BalasHapus
  4. Seruu perang tikus nya Mbaaak 😁
    Selalu suka dengan gaya bertutur Mbak Endang.
    (Diah, Padang)

    BalasHapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...