11 Juni 2014

Ayam Kuluyuk a la Just Try & Taste



Saya masih ingat pertama kali menyantap masakan bernama ayam kuluyuk sekitar 13 tahun yang lalu di sebuah restoran bernama Duta yang terletak di Ngawi. Kala itu saya masih seorang pengangguran yang baru saja menyelesaikan kuliah di Jogya. Sementara sambil menentukan masa depan yang terasa suram, saya pun nangkring di rumah orang tua di Paron selama beberapa waktu lamanya. Saya masih ingat saat itu betapa lugu dan 'culun'nya wajah saya yang dihiasi dengan puluhan jerawat di jidat dan pipi. Pakaian andalan saya adalah celana jeans yang kebesaran dua nomo dan T-Shirt lusuh.  Plus rambut yang selalu diikat buntut kuda maka makin lengkaplah penderitaan saya menyandang status pengangguran baru. 

Di suatu siang yang cerah tiba-tiba seorang teman masa kecil melintas di depan rumah dan begitu melihat saya yang sedang menyapu halaman langsung menghentikan mobilnya. "Wah Ndang, lama tak bersua nih. Setiap kali lewat depan rumah mu selalu sunyi senyap. Hampir  tak pikir kamu ini pembantu rumah yang baru lho," sapanya sambil cengengesan tak jelas. Walau dalam hati sumpah serapah berhamburan namun bibir saya tetap menampilkan senyum lebar a la Pepsodent. Entah karena terpesona dengan senyum saya atau terpana dengan wajah berminyak saya yang memelas maka tiba-tiba si tengil ini pun menawarkan santap siang gratis bersama. Tawaran ini tentu saja tidak saya lewatkan begitu saja, kapan lagi bisa memperbaiki gizi secara cuma-cuma bukan? ^_^


Bernostalgia masa lalu saat masih di Sekolah Dasar memang menyenangkan. Suka duka, cerita lucu dan aneka kenangan yang kala itu terasa pahit namun ketika telah dewasa terasa menggelikan. Kami pun berulangkali tertawa terbahak mengenangnya. Perut yang lapar keroncongan dan restoran yang terasa mewah dan asing bagi seorang mantan mahasiswi yang selalu hidup pas-pasan membuat saya menyerahkan ke teman saya ini untuk memilih menu. Rekomendasinya adalah ayam goreng berbalut tepung yang dimasak bersama paprika, nanas dan wortel dalam saus berbumbu yang terasa asam, asin dan manis. Namanya ayam kuluyuk. Terasa aneh di telinga namun enggan juga jika dianggap kampungan maka saya pun mengangguk antusias dan mengacungkan jempol atas pilihannya. Ternyata rekomendasi teman saya ini tidak salah, masakan ini mantap dan menjadi salah satu masakan favorit saya lainnya


Tiga belas tahun telah lewat sejak saya menyantap ayam kuluyuk di restoran Duta, namun kelezatan masakan tersebut tetap teringat dengan kuat dan selalu menjadi makanan yang ingin saya eksekusi di rumah. Jadi ketika saya diminta menampilkan 50 resep masakan di buku Home Cooking JTT maka menu ini menjadi salah satu resep yang saya sajikan. Proses pembuatannya sangat mudah dengan bahan dan bumbu yang juga mudah diperoleh. Sayur yang digunakan umumnya memiliki tekstur yang keras dan crunchy seperti paprika, wortel dan jagung muda. Dan supaya rasanya lebih segar biasanya ayam kuluyuk juga ditambahkan potongan buah nanas di dalamnya. 

Tertarik untuk mencoba membuatnya? Berikut resep dan prosesnya ya!


Ayam Kuluyuk
Resep hasil modifikasi sendiri

Untuk 4 porsi

Tertarik dengan resep ayam lainnya? Silahkan klik link di bawah ini:
30 Menit Ayam Kung Pao - Not so authentic but definitely yummy! 
Sayap Ayam Manis Pedas a la Korea - Yangnyeom Tongdak
Chicken Fajitas - Masakan Ayam a la Tex-Mex

Bahan & bumbu untuk menggoreng ayam:
- 250 gram dada ayam, tanpa kulit, potong sebesar 2 x 2 cm. Bisa menggunakan fillet paha ayam
- 2 siung bawang putih, parut atau tumbuk halus
- 2 sendok makan tepung maizena
- 1 sendok makan tepung sagu/tapioka
- 1/2 sendok teh merica bubuk
- 1/2 sendok teh garam
- 1/2 sendok makan saus tiram
- minyak untuk menggoreng ayam 

Bahan lainnya:
- 1/2 buah paprika merah, potong kotak 2 x 2 cm
- 1/2 buah paprika hijau, potong kotak 2 x 2 cm
- 1/2 buah nanas, iris tipis ukuran 2 x 2 cm 

Bumbu:
- 1 buah bawang bombay, belah dua dan rajang tipis
- 5 siung bawang putih, cincang halus
- 1 sendok makan saus tiram
- 3 sendok makan saus tomat
- 2 sendok makan saus sambal botolan
- 2 sendok teh gula pasir
- 1/2 sendok teh garam
- 1/2 sendok teh merica bubuk
- 1/2 sendok  makan tepung maizena, encerkan dengan 3 sendok makan air
- 100 ml air 
- 2 sendok makan minyak untuk menumis     

Cara membuat:


Siapkan ayam, masukkan ke dalam mangkuk. Tambahkan bawang putih parut, tepung maizena, tepung sagu, merica, garam dan saus tiram. 

Aduk ayam menggunakan jemari tangan hingga semua bagiannya tertutup dengan tepung.  Sedikit ditekan-tekan agar tepung melekat dengan baik. Sisihkan.


Siapkan wajan atau penggorengan anti lengket, panaskan minyak agak banyak. Goreng ayam hingga ayam menjadi kuning kecoklatan dan kering.  Angkat, tiriskan. Sisihkan.

Siapkan wajan, panaskan 2 sendok makan minyak. Tumis bawang bombay hingga hingga harum, layu dan transparan. Masukkan bawang putih dan tumis hingga layu dan matang

Tambahkan saus tomat, saus sambal, saus tiram, merica, garam dan gula. Aduk dan tumis selama 1 menit. Tambahkan larutan maizena dan air, aduk dan masak hingga saus mengental dan mendidih. Masukkan paprika dan nanas, aduk sebentar hingga sayuran agak layu. Jangan memasak sayuran hingga lunak, paprika seharusnya hanya dimasak setengah matang dan teksturnya masih terasa crunchy. 


Masukkan ayam goreng, aduk sebentar saja hingga ayam terlumuri bumbu, cicipi rasanya. Sesuaikan garam dan gula. Angkat.

Ayam kuluyuk sebaiknya disantap selagi panas sehingga tekstur ayam masih garing dan renyah. Yummy!



60 komentar:

  1. thanks for sharing mba endang!kayaknya enak banget buat makan siang ni yaa, ga sabar mau coba masak ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba putri, yepp sedap buat lauk makan siang. mantap hehehhe

      Hapus
  2. Waah pengen,ky'x jadi asam manis pedas ya, aq g punya sagu n nanas,bisa dganti apa kah mba?thank u

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba, skip saja nanasnya ya, gak papa kok. Sagu skip saja, atau ganti tapioka, pakai maizena saja juga bisa.

      Hapus
  3. lhaaa...begini doang tah bumbunya?????serius kagettt....duluuu waktu masih kerja di mangga dua hampir tiap hari pesan menu kluyuk...kalo ga ayam,cumi,atau udang kluyuk....emang weeeenak tenan yo mba...makanya dikira bumbunya ribet...
    tengkyu mba endang...langsung masuk list deh!!!

    *dian*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba dian, yeppp mudah kok membuatnya mba hehhehe. pakai seafood dan ikan juga maknyuss banget

      Hapus
  4. rumah makan duta legendaris ya mbak...hehe....dulu klo naik travel atau bis jarak jauh sering mampirnya ke duta...udah lamaaa bgt sy gak lewat ngawi klo mudik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, kayanya rumah makan paling beken di ngawi ya. dulu setiap lewat Duta pengen mampir tapi gak kuat ongkosnya wakakkak.

      Hapus
  5. Nice story..... ngga ada niat bkn novelkah? Ceitanya selalu mengasyikan.saya selalu suka chapter pembuka Jtt. Anyway resep dibuku uda sebagian dicoba mbak.semoga ada buku resep selanjutnya, krn resepnya ok semua.thanks mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba ina, hahahhah iya, kepengen banget bikin novel, banyak banget imaginasi di kepala yang ingin dituangkan di tulisan. thanks sharingnya ya mba ina ^_^

      Hapus
  6. Mat pagi mba...salam kenal..sy pengagum berat jtt n sy mrasa ada kesamaan mba dg sy yi sama2 trobsesi dg roti krn klo bwt roti sllu gatot alis keras,kt mama bsa bwt nimpuk org lgsg pingsan..hehehehe...tp bgt liat obsesi roti nya mba jd penasaran hnya blon ada keberanian utk bwt..lg siap mental dlu bru bwt..kmbali k ayam kluyuk,suami sy suka makan yg namanya sweet n sour chicken or fish or beef..mnrt sy kyknya ayam kluyuk ini hampir sma yaa dg makanan kesukaan suami sy ini...nti mau sy eksekusi dhaa...skali lg makasi utk resep2 nya n utk cara pmbuatannya yg detail..ohyaa kue2 nya sdh sy cba n yummy yaa apalg brownies kukus n cake kukus pelanginya..kbtulan sy lbh suka bwt cake drpd roti krn takut gatot,tp klo cake always success...maaf byk koment...salaammm...joice, dili timor leste

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba joice, pagi juga dan salam kenal ya mba. thanks sharingnya dan senang sekali resep2 JTT disuka. Yep sweet and sour chicken adalah nama populer untuk ayam kuluyuk ya, bisa pakai beef yang diiris tipis. Ini actually chinese food ya cuman namanya beradaptasi dengan lidah indo hehehheh.

      ayo dicoba rotinya mba, gampang kok sebenarnya asalkan mengikuti takaran resep dan proses dengan seksama

      Hapus
    2. numpang komen ya....jgn takut mencoba resep2 roti mb endang,..saya yg paling ngeri bikin roti aja tau2 dinobatkan jadi 'the baker' oleh teman2 berkat resep mb endang.....

      Hapus
    3. halloww Mba, wah makasih yaa, senang sekali jadi banyak the baker yang bermunculan, tidak ada yang lebih sedap selain roti buatan sendiri ya.

      Hapus
  7. Mbak, kalo pake daging ayam cincang (agak kasar), bisa kan ya? Anak2 kurang suka kalo berupa potongan2. Terima kasih.
    Sisca - Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba sisca, bisa kok mba, pakai fillet ikan juga bisa ya

      Hapus
  8. mbaaa... ini menu dulu jaman kuliahhhhhhh.... tapi yg ala kadarnya gtu deh... di pinngiran stasiun UI hahahahahahaha warung2nya udh ga da ... jadi pengen nyoba ahhh ganti cumi kuluyuk... hehehehehehe atau ikan gtu bisa ya mba??
    mksh mba resepnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakkak, iya yaa, warung seafood pinggir jalan suka ada menu ini. Buat sendiri di rumah mantap kok rasanya hehehe

      Hapus
    2. Laporrrr mbak... ayamnya saya ganti cumi... alhamdulillahh endessss kata suami mpe buat besok dibawa buat bekel siangnya masih enak... makasih mba resepnya... =P

      Hapus
  9. Hahahaa..... Nice story, mbak klo bisa jgn cuma bikin buku resep tp bikin novel jg krn kisah setiap resep menarik buat dibaca gak kalah menarik sm resepnya. Sukses terus mbak endang, btw skrg gak pake jeans kebesaran dua nomer lg kan? Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakaka, kudu cari penerbit yang mau menampilkan cerita2 mengenaskan yang saya koleksi mba. Sekarang udah gak pakai jeans kebesaran lagi hahhaha, lah celana jeans malah sempit semuaaa

      Hapus
  10. Hai mbak Endang saya salah satu penggemar JTT, makasih yah udah mau berbagi ilmu melalui resep2 masakannya yang ciamik dan anti gagal :) ayam kuluyuk ini salah satu menu favorite saya tapi selama ini ga PD untuk buatnya, tp setelah lihat resep ini, skrg saya ga ragu lagi buat nyobain masak menu ini weekend nanti :) Salam Merry di Manado

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Merry, salam kenal ya. thanks sudah menjadi penggemar JTT dan thanks dengan sharingnya disini. silahkan dicoba ya Mba, moga suka dengan resepnya ya! ^_^

      Hapus
  11. salam, mba endang. salam kenal yaa.. saya peri. salah satu penggemar JTT. resep2 di JTT sering saya buat lho.. 2 jempol deh untuk resep2 JTT dan mba endang..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Peri, salam kenal juga ya, dan thanks sudah menjadi penggemar JTT. Thanks sharingnya ya dan senang sekali resep JTT disuka ^_^

      Hapus
  12. TT^TT baru semingguan ketemu situs dari google...
    Mantab banget Justtryandtaste.com bisa buat hidup yang sederhana ini makin beragam. Makan enak tanpa biaya mahal... Minta ijin nyoba satu per satu resepnya ya Mbak... Biar buat keluarga bahagia...

    you just save a family here....

    Resep luar biasa untuk orang yang jarang keluar, jadi bisa nyoba banyak macam makanan dari tempat luar.... TT^TT Panjang umurrrrr Mbak Endanggggg...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mas Adam, salam kenal dan thanks sharingnya yaa, wah saya ikutan senang resep2 JTT disuka dan sukses jika dicoba.

      silahkan dicoba resepnya ya. dan thanks atas doanya. Sukses selalu ya! ^_^

      Hapus
  13. Mantap ini mbak Endang. paling seneng kalau nengok rumah ini hidangannya tanpa ribet dan kalau dipraktekkan anti gagal. hehehe...Thanks mbak endang for sharing. Mbak mumpung mau lebaran, bikin kue kering yang tanpa telur dong.
    Makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Tatit, thanks sharingnya ya, yepp akan diusahakan kue kering tanpa telurnya yaa hehhehe

      Hapus
  14. Mba endang maaf ya kalo out pf topic.. pertama mau makasih dulu karena udah banyak banget resep yang aku coba mulai dr kue2an sampe bento2nya aku coba hehehe dan selalu sukses. kemaren bikin brownies cheesecake dan sukses alhamdulillah :D

    mau tanya nih mba, bedanya red velvet dengan blue velvet tuh apa ya? aku pengen bikin blue velvet buat ultah pacar, tadinya pengen bikin sesuai resep red velvet JTT dan ganti warnanya aja jd biru, tp td browsing resep blue velvet kok enggak ada yang pake buttermilk or at least air lemon ya? aku kira mereka cuma beda warna aja gitu hihihi... makasih ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba saskia, kalau menurut saya sama ya hehhehe. Kalau untuk bahan penyusunya memang bisa beda2, ada yang menggunakan krim kental ada yang nggak, resep red velvet dari luar rata2 lebih simple dibandingkan resep Yongky yang saya gunakan ini. Tapi karena saya menginginkan cake yang nendang dan kaya rasa maka saya beranggapan resep diatas paling mantap hehheheh.

      Hapus
  15. selalu kusebut nama mbak Endang di depan anak2 setiap selesai praktek masak yang hasilnya selalu dapat jempol dari mereka. sampai kata si adek, siapa sih temen mami yang namanya tante endang, kok kita gak kenal? hehee.... terima kasih mbak, ini bisa jadi menu andalan untuk bulan ramadhan yg sebentar lagi datang. Barokalloh mbak.

    salam,
    mami satrio

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mami Satrio, wah thanks Mba! Saya yakin anak2 pasti bingung ya hahhahah. Tapi saya yakin masakan Mba memang jos gandos dan layak dapat jempol dari para jagoan di rumah ya. Sukses selalu! ^_^

      Hapus
  16. Assalamualikum mbkkkkk.....kangen nih dah lama gak buka JTT...jd ketinggalan berita btw bukunya sdh terbit tho???? Bisa beli dmn nih atau pesan online ama mbk ya....bls cpt ya mbk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumsalam Mba Pipit, iya mba bukunya dah terbit 2 bulan lalu. Bisa beli di gramed atau pesan ke saya juga bisa mba. email saja ke endang.indriani@justtryandtaste.com

      thanks yaaa

      Hapus
  17. Halo mba, salam kenal yaaa..... ini makanan favoritku dari jaman smp sampai sekarang sudah punya anak... Dulu makan ayam kuluyuk ini di restoran cina kalo ortuku lg ulang tahun. Kalo sekarang sih bisa bikin sendiri, kan ada contekannya di JTT sini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Santy, salam kenal juga ya mba. Wah iya bikin sendiri saja lebih murah meriah, gampang banget buatnya hehehhe

      Hapus
  18. Hi mba endang,aq penggemar berat jtt nih..tiap bingung mo masak apa langsung buka blog mu dan masalah langsung tuntas..ayam kuluyuk ini bakal langsung dicoba bwt menu sahur nanti..and so happy coz the book finally revealed. .congrats ya mba
    intan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Intan, thanks sudah menjadi penggemar JTT dan senag sekali resep2 JTT disuka. Thnaks sharingnya disini yaaa

      Hapus
  19. enak banget mbak..dibuat waktu sahur bikin sahur tambah semangat..makasih resepnya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Lela, thanks sharingnya Mba, maaf saya balasnya lama banget yaaa wakakka

      Hapus
  20. Hi mbak endang..setelah nyobain chicken steak sm steak dagingnya...baru pertama kali nyoba eh suami langsung suka... palagi tmn2 dktr, jd penasaran pgn bikin jg...makasih ya mbak endang ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba myra, thanks sharingnya ya, senang sekali resepnnya disuka ya.

      Hapus
  21. mbCantik, saya baru coba resep mb yang Ayam Kuluyuk ini, untuk menu putra saya siang tadi.
    doeloe semasa di cinere, saya sukaa banget menu ini bikinan ART sana.

    sekarang mendadak kepengen bikin ndiri, dan hasil googling mengarah ke web ini deh. abiss ... fotonya menggiurkan :D

    salam kenal ya, mb
    saya seorang blogger yang masih terbilang baru urusan ubek2x dapur.
    jadi koleksi blog resepnya masih seadanya ^__^

    (link hasil eksperimen resepnya : tinggal klik nickname saya)

    trimakasiii.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Neena, salam kenal ya dan thanks ya sudah menyukai resep2 JTT. Senag sekali resep ayam kuluyuknya disuka. Pasti suatu saat koleksi resep blognya akan semakin bertambah, semua perlu proses dan waktu hehehhe. Sukses yaaa!! ^_^

      Hapus
  22. Apa ini sama dengan Koloke ayam ?

    Lia, Surabaya

    BalasHapus
  23. Saya penggemar beratnya mbak, resep2 dsiini anti gagal semua.Nah, weekend ini saya mau coba ayam kuluyuk ini.

    Btw,ayamnya kalau digoreng pake maizena gini gak keras mbak?maaf anak saya suka sama ayam kuluyuk. Tapi saya gak pernah nyobain sih..

    Keep posting mbak

    Nia

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Nia, salam kenal dan thanks sudah menjadi penggemar JTT ya. Tepung maizena nggak akan membuat keras gorengan ayamnya ya, jadi jangan kuatir ya mba. Moga sukses dengan ayam kuluyuknya ya

      Hapus
  24. mbak istri saya udah bikin Ayaum kuluyuk, rasanya sih lumayan tp sayang saya ga bisa upload gambar di komentar, coz kurang tau caranya biar jadi referensi bunda2 juga, yang setia dengan resep master ceff Endang hahaha
    kalau tau cara uploadnya saya di kasih tau ya mbak, biar tiap masak biar bisa ditunjukin ke temen2.......biar suami2 makin lengket dengan istri seperti saya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mas Tiyok, thanks sharingnya ya, senang resepya disuka. Yep disini tidak bs sharing gambar hehhehe. Tapi bs dishare di facebook JTT ya mas, dengan senang hati saya menerimanya ^_^.

      wow, saya bukan master chef yaa hheheh. sukses selalu dan salam untuk istrinya yaaa

      Hapus
  25. pas lihat gambarnya langsung deh laper banget, pengen nyobain...ini saya langsung minta istri masakin sesuai resep master chef Indonesia, thanks resepnya...

    BalasHapus
  26. Halo mb Endang... td mlm gr2 g bs tdr akhrny sy ubek2 blog ny mb, saya suka sama cara bercerita mb Endang,, prologny keren haha. Resep mb Endang yang ini wajib dicoba temen2 ..mantab rasanya..saya udh coba mb n saya suka..hahha..jd g perlu keluar uang bnyak deh buat makan d luar tgl buat sndr hehe..mksh ya mb Endang,, d tunggu postingan terbarunya hehe..nia..

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks mba Nia sharingnya ya, senang resep dan cerita JTT disuka, sukses yaa

      Hapus
  27. Assalamualaikum mba endang, semoga ga bosen ya sama saya, hehe... Saya udah coba ayam kuluyuk ini mba, enaak, kata suami juga enak tapi ada pertanyaan nih mba, ayam nya setelah digoreng ko malah keras ya? Apa karena ayamnya di potong tipis2 kaya daging sapi (beef teriyaki)? Saya minta mba penjual ayamnya potong2 tapu tipiiis banget, terima kasih sebelumbya mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Eva, thnaks sharingnya ya. Pakai fillet paha saja mba, kalau dada mmg cenderung keras terutama kalau terlalu lama dimasak ya.

      Hapus
  28. Kalau menggoreng ayamnya pake tepung bumbu, mba udh pernah coba belum? Apa nanti rasanya berubah? Kebetulan di rumah ada tepung bumbu ayam goreng...

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya enak2 saja Mba, tdak masalah, basicnya kan sama saja.

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...