02 April 2019

Resep Ayam Panggang a la Padang


Resep Ayam Panggang a la Padang

Akhirnya saya naik MRT juga! Kemarin seperti yang saya ceritakan di postingan sebelumnya, mulai tanggal 1 April 2019, MRT di Jakarta mulai dibuka untuk publik. Jika sebelumnya saya merasa masih cukup nyaman menaiki bus Trans Jakarta yang semakin banyak beredar di jalan Sudirman, ketika pulang kantor kemarin saya nekat ke stasiun MRT untuk mencoba keretanya. Stasiun MRT di depan gedung Sampoerna Strategic ini sangat dekat dengan halte bis Trans Jakarta, cukup jalan kaki sekian meter saya telah tiba dimulut stasiun. 

Stasiun terletak under ground, dan karena sedang berpuasa maka perjalanan turun cukup membuat kaki gemetaran. Ruangan dibawah tanah ini sangat luas, saya berjalan mengikuti papan petunjuk hingga tiba di depan pintu loket. Terus terang saya belum tahu metode pembayarannya, tapi saya mengira kartu sakti Flazz bisa digunakan. Ajaibnya pintu masuk terbuka lebar dan petugas yang berdiri disana berteriak, "Cepat masuk Bu, satu jam kedepan gratis!" Sebagaimana orang Indonesia umumnya yang suka dengan hal berbau gratis, saya langsung ngacir melewati pintu dan berjalan menuju ke arah tepian rel kereta yang tertutup rapat.

Resep Ayam Panggang a la Padang
Resep Ayam Panggang a la Padang

Cukup banyak calon penumpang yang antri pada hari pertama itu, tapi tidak sampai berjubelan. Semua masih rapi, teratur berbaris mengikuti tanda panah yang tercetak di lantai. Papan pengumuman schedule kedatangan menunjukkan pukul 17.30 kereta menuju ke arah Lebak Bulus akan tiba, artinya lima menit lagi saya akan menaiki MRT Jakarta pertama kalinya. Ada rasa bangga sekaligus haru, akhirnya kereta seperti ini hadir ditengah ibu kota. Walau terlambat sekian puluh tahunnya dibandingkan negara tetangga, tapi it's okay, yang penting terlaksana. 

Kereta tiba didepan mata, penumpang ternyata sangat penuh tapi tidak sampai berjubelan seperti pepes sebagaimana KRL Bogor atau Serpong, saya masih bisa berdiri dengan nyaman. Tujuan Blok A hanya dicapai dalam waktu 10 menit saja. Fantastis! Serasa tak percaya ketika turun di stasiun Blok A, betapa cepatnya saya melintas melalui jalan Sudirman, Blok M dan Panglima Polim yang super macet. Kondisi berdiri sama sekali tak terasa, apalagi sebagian perjalanan berada dibawah tanah. Saya berjalan riang dari stasiun menuju rumah, sebelum azan Maghrib bergema saya sudah tiba di rumah. Ah saya cinta MRT Jakarta!

Resep Ayam Panggang a la Padang
Resep Ayam Panggang a la Padang

Menuju ke resep ayam panggang kali ini. Menu ini umum ditemukan di resto Padang dan merupakan salah satu masakan yang saya gemari selain rendang dan gulai cincang. Ayam bersalut bumbu yang meresap hingga ke tulang dan dipanggang hingga permukaannya kering ini memang super lekker.  Resto Padang di dekat rumah setiap pagi biasanya sudah sibuk membakar batok kelapa di alat pemanggangan, sebagai persiapan memanggang ayam. Batok kelapa membuat ayam atau ikan bakar menjadi lebih harum dibandingkan menggunakan arang kayu biasa. Tentu saja cara memanggang seperti ini super ribet jika untuk pemasak rumahan seperti saya, tapi oven menjadi penyelamat. Cukup tata ayam yang sudah matang diungkep bersama bumbunya di loyang dan panggang di suhu 200 derajat Celcius hingga permukaannya terpanggang kecoklatan. Aroma ayam panggang oven ini akan memenuhi seisi rumah dan butuh perjuangan hebat menahan diri untuk tidak segera ke rice cooker menciduk nasi. Tobat!

Resep Ayam Panggang a la Padang
Resep Ayam Panggang a la Padang

Umumnya ayam yang digunakan di resto Padang berukuran kecil, bukan jenis ayam negeri yang gemuk dan gendut. Tampilannya menyerupai ayam pejantan atau ayam kampung supermarket yang imut-imut. Ayam kampung tentu saja akan memberikan rasa paling maknyus, tapi saya pakai ayam negeri biasa yang berukuran agak kecil. Bisa juga menggunakan ikan, cumi-cumi dan udang. Jika pakai ikan, mungkin harus digoreng dulu setengah matang, dan bumbu ditumis terpisah, baru kemudian ikan goreng dioles bumbu dan dipanggang hingga matang. Saya belum pernah mencoba versi ikannya, tapi sepertinya ikan nila dan ikan mas mantap dipanggang dengan bumbu ini.

Berikut resep dan prosesnya ya.

Resep Ayam Panggang a la Padang

Ayam Panggang a la Padang
Resep hasil modifikasi sendiri

Untuk 4 porsi

Tertarik dengan resep ayam panggang lainnya? Silahkan klik link dibawah ini:

Bahan:
- 4 potong paha ayam (atas dan bawah)
- 1/2 sendok makan garam
- 1/2 buah jeruk nipis peras airnya

Bumbu dihaluskan:
- 6 siung bawang merah
- 4 siung bawang putih
- 3 buah cabai merah keriting
- 3 buah cabai rawit merah
- 2 sendok teh ketumbar bubuk
- 1/4 sendok teh jintan bubuk
- 5 butir kemiri sangrai
- 2 cm jahe dan 2 cm kunyit
- 1 batang serai, ambil bagian putihnya saja

Bahan dan bumbu lainnya:
- 3 sendok makan minyak untuk menumis
- 3 cm lengkuas, memarkan
- 3 lembar daun salam
- 3 lembar daun jeruk purut
- 300 ml air
- 1 1/2 sendok teh gula jawa sisir / gula palem bubuk
- 1 sendok teh garam

Cara membuat:

Resep Ayam Panggang a la Padang

Siapkan potongan ayam, gosok permukaannya dengan garam dan jeruk nipis. Diamkan selama 15 menit, cuci bersih. Tiriskan. 

Siapkan wajan, panaskan 3 sendok makan minyak. Tumis bumbu halus hingga harum, masukkan lengkuas, daun salam, daun jeruk, aduk dan tumis hingga layu. Tumis bumbu hingga matang dan berubah warnanya lebih gelap.

Masukkan ayam, aduk hingga terlumuri bumbu, masak hingga ayam berubah tidak pucat lagi. Tuangkan air, gula dan garam, aduk dan masak dengan api kecil hingga air habis dan ayam matang. Cicipi rasanya, sesuaikan garamnya. Angkat.

Tata ayam di loyang datar beralas silpat, grill/panggang di oven hingga permukaannya kecoklatan dan terbakar. Atau ayam juga bisa dipanggang di pemanggangan di kompor atau panggangan biasa di bara api. Keluarkan ayam dari oven dan sajikan.



10 komentar:

  1. Salam dari Malaysia..
    Semenjak saya berjumpa dengan blog mba, sudah jadi satu kemestian hari-hari mau menjenguk blog yang penuh dengan makanan yang cukup menyelerakan..hihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Kak Naily, salam kenal dan thanks ya sudah menyukai resep2 di JTT. sukses yaa

      Hapus
  2. Mbak Endang bisa tidak ya di frozen gitu bwt persediaan bulan puasa besok? Pas sahur atau buka baru saya oven? Terima kasih by Inda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Inda, yep bisa banget. Saya sering frozen Mba.

      Hapus
  3. Assalamualaiakum mba Endang..maaf mau tanya apa bumbunya harus ditumis dulu? Klo langsung diungkep bisa ga? Aman brp hari klo ga ditumis dulu buat stok frozen?
    Terimakasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa Mba kalau langsung diungkep, hanya tumis membuat aromanya wangi. Freezer bs 1 bulan mba

      Hapus
  4. Wah mba, ini masakan yang selalu saya dirindukan.

    BalasHapus
  5. Sama mbak, bangga dan terharu ya, dan memang berdiri di MRT tidak secapek berdiri di busway. Terima kasih resepnya, sepertinya memang cocok buat menu sahur ini.

    BalasHapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...