22 April 2019

Resep Tude Panggang Sambal Dabu-Dabu


Resep Tude Panggang Sambal  Dabu-Dabu JTT

Pertama kali mencicipi masakan Manado khususnya ikan tude panggang ini ketika masih awal kerja di Jakarta, belasan tahun nan lampau.  Ketika itu, salah satu direktur marketing sedang merayakan pencapaian penjualan produk asuransi yang fantastis. Kami, para admin, lantas dikumpulkan diresto Manado didaerah Sudirman. Seumur-umur, lidah ini hanya dijejali dengan masakan Jawa dan Padang, jadi prospek hendak mencicipi makanan Manado tentu saja disambut dengan euforia lebay. Resto Manado bukanlah rumah makan yang berani saya datangi, sebagai admin dengan gaji UMR kala itu, resto andalan hanyalah rumah makan Padang dan paling banter Bakmi GM karena terjangkau harganya. Nah khusus resto yang terakhir itu pun hanya dijabanin sebulan sekali, kalau uang gaji masih tersisa.

Seingat saya waktu itu resto Manadonya adalah Cak Tu Ci yang masih membuka bisnisnya di dekat jalan Blora, Sudirman. Sekitar 25 orang admin dari berbagai cabang dimasukkan ke lantai dua restoran, disana sudah menunggu sebuah meja panjang yang muat untuk puluhan orang. Diatas meja sudah tertata deretan piring berisi nasi  dan segelas teh tawar hangat. Ketika kami mulai duduk dikursi, ikan tude panggang lantas dikeluarkan bersama dengan sambal dabu-dabu dan tumis kangkung. 

Resep Tude Panggang Sambal  Dabu-Dabu JTT
Resep Tude Panggang Sambal  Dabu-Dabu JTT

Swear, saat itu saya tak mengerti jenis ikan apa ini. Semua menyebutnya dengan tude dan ketika tiba didepan hidung penampakannya sama seperti ikan kembung. Malu hendak menyebut kata 'kembung' saya lantas latah bersama yang lain menggunakan istilah tude untuk menu yang diberikan. Tidak ada makanan lain, tidak ada lauk lain, hanya ikan tude panggang, sambal dabu-dabu, nasi, sedikit tumis kangkung yang dibagi beramai-ramai dan segelas teh tawar hangat. Sejujurnya, saat itu saya menunggu makanan berikutnya untuk datang, tapi hingga detik terakhir ketika si tude tinggal kerangka dan serpihan kepalanya saja, tak ada makanan lainnya yang muncul. Apakah pengalaman tersebut berkesan? Yep, luar biasa berkesan. Bukan hanya karena makanannya enak, karena masakan Manado di resto Cak Tu Ci memang terkenal lezat, tapi karena demi menikmati seekor kembung dan sepiring nasi kami harus berpanas-panasan ria menggunakan metromini menempuh perjalanan dari cabang masing-masing ditengah terik matahari gahar pukul dua belas siang. Bukan saya tidak bersyukur, tentu saja saya mengucap alhamdulillah atas santap siang gratis tersebut, dan perkenalan pertama saya dengan si tude dan sambal dabu-dabu yang terkenal. But please, kalau hanya kembung panggang bisa saya eksekusi sendiri di rumah. 😂

Resep Tude Panggang Sambal  Dabu-Dabu JTT

Bulan lalu, rekan kantor saya mengajak bersantap siang di rumah makan Manado di jalan Blora. Ingatan saya langsung melayang ke masa belasan tahun nan lampau, dan mengira kini kami akan menapak tilas di Cak Tu Ci. Tapi ternyata resto Manado andalan rekan saya bukan Cak Tu Ci (yang ternyata sudah tidak membuka bisnisnya diseputar jalan tersebut lagi), melainkan resto bernama Ikan Tude Manado. Letaknya disudut jalan, dekat dengan pintu masuk stasiun Sudirman dari sisi jalan Blora. Resto ini besar dan sangat ramai, melihat tampilannya saya yakin makanannya pasti sedap. Kami memesan ikan tude panggang, sambal dabu-dabu, tumis bunga pepaya, dan sepiring bakwan jagung garing. Memori saya langsung terlempar ke masa-masa lalu, saat masih menjadi seorang admin bergaji pas-pasan yang duduk pasrah di resto menunggu ikan tude diantarkan oleh pelayan. 

Satu hal yang saya suka jika menyantap ikan panggang di resto Manado adalah aroma dan amis ikan sama sekali tidak terdeteksi, menandakan mereka menggunakan ikan yang sangat fresh. Rasa masakan di resto Ikan Tude Manado menurut saya tak kalah sedap dengan Cak Tu Ci. Walau ikan kembung yang disajikan ukurannya cukup besar, tapi saya yakin bisa menghabiskan dua ekor dalam sekali santap. Tapi buat apa mengeluarkan uang berlebih demi ikan kembung bakar jika membuatnya sendiri di rumah bisa mendapatkan berekor-ekor ikan bukan? Jadi lebih baik dieksekusi sendiri di rumah saja. 😅

Berikut resep dan prosesnya ya.

Resep Tude Panggang Sambal  Dabu-Dabu JTT

Tude Panggang Sambal  Dabu-Dabu
Resep modifikasi sendiri

Untuk 4  porsi

Tertarik dengan resep ikan panggang lainnya? Silahkan klik link dibawah ini:

Bahan:
- 1/2 kg ikan kembung / tude
- 1 butir jeruk nipis, peras airnya
- 1 1/2 sendok teh garam
- 2 sendok makan minyak untuk mengoles ikan

Bahan dan bumbu sambal dabu-dabu:
- 5 siung bawang merah, iris tipis
- 10 buah tomat hijau ukuran kecil, iris tipis
- 1 buah tomat merah, potong dadu
- 10 buah cabai rawit merah, rajang tipis
- 50 ml minyak panas
- 1 butir jeruk nipis, peras airnya
- 1 sendok teh garam

Cara membuat:

Resep Tude Panggang Sambal  Dabu-Dabu JTT

Siapkan ikan tude / kembung, buang insang dan isi perutnya, buang lapisan kemerahan di bagian dalam kepala dan disekitar rongga perutnya. Cuci bersih. Lumuri dengan garam dan air jeruk nipis termasuk rongga badannya. Tata ikan di loyang beralaskan silpat, olesi permukaannya dengan minyak goreng secara merata. 

Panggang ikan di oven suhu 190'C selama 20 - 30 menit atau hingga ikan matang terpanggang, permukaannya mengering kecoklatan. Keluarkan dari oven, sisihkan. Ikan juga bisa dipanggang di bara api atau di pemanggangan diatas kompor.

Membuat sambal dabu-dabu:

Resep Tude Panggang Sambal  Dabu-Dabu JTT

Siapkan mangkuk, masukkan bawang merah, tomat dan cabai rawit. Tuangkan minyak yang telah dipanaskan sebelumnya. Aduk rata. Masukkan air jeruk nipis dan garam, aduk rata. 

Sajikan ikan panggang dengan sambal dabu-dabu.




0 komentar:

Posting Komentar

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...