17 Maret 2021

Resep Chicken Rice


Resep Chicken Rice JTT

Jika ada yang bertanya ke saya, apakah ada rencana ke depan hendak mengembangkan Just Try and Taste menjadi lebih sophisticated, eye catching, terkenal, menarik, atau membuka lebih banyak opportunity ke bidang lain sehingga menghasilkan lebih banyak pundi-pundi uang, maka jawaban saya adalah tidak. Okeh, mungkin bagian terakhir tidak sepenuhnya tidak, karena siapa  sih yang tidak ingin menambah penghasilan? Tapi jujur saya tidak bersemangat membuat blog ini lebih maju. Saya bahkan saat ini tidak bersemangat hendak mencoba aneka resep kekinian atau yang sedang heboh di post di Instagram dan media lainnya, demi menjaring lebih banyak view atau follower

Swear, saat ini saya menjalani hidup tanpa ngoyo, melakukan apa yang saya suka dan bukan karena tuntutan seseorang atau sesuatu. Bahkan rencana jangka panjang saya sangat, sangat simple, sederhana dan mungkin bagi kebanyakan orang sama sekali tidak menarik. Saya ingin one day tinggal di polosok desa nan sepi, hidup tenang dalam sebuah rumah kecil, mengerjakan hobi yang segambreng banyaknya dan seminim mungkin  berinteraksi dengan manusia lain. Saya bukan orang yang introvert, justru kebalikannya, tapi saya suka dengan kesendirian. Interaksi dengan manusia lain menurut saya membuat kepala pusing, menimbulkan masalah baru dan terkadang menjadikan hidup lebih ribet. Jadi ketika Covid 19 meraja, social distancing digencarkan dan karyawan kantoran dituntut untuk bekerja dari rumah, saya seakan menemukan dunia sendiri. 

Resep Chicken Rice JTT
Resep Chicken Rice JTT


Saya terkadang bingung dengan rekan-rekan kantor yang merasa mati gaya jika terlalu lama mendekam di rumah. Padahal saya merasa fine-fine saja lebih dari seminggu diam di rumah tanpa perlu menginjakkan kaki di luar gerbang sekalipun, dan semua kebutuhan saya diantarkan melalui jasa online shop. Okeh memang sesekali terasa boring juga, tapi rasa bosan ini bukan karena kurangnya interaksi dengan manusia lain melainkan kehilangan kesempatan untuk traveling, jalan di mal dan kongkow di kafe atau resto. Yep, saya sering duduk sendiri di kafe atau resto hanya ditemani dengan handphone, dan bagi saya sih asyik-asyik saja. Saya bisa memesan makanan yang disuka sebanyak atau sesedikit yang saya mau tanpa perlu mempertimbangkan perasaan atau kesukaan manusia lain, dan saya bisa menggasaknya semua sendiri tanpa harus merasa feeling guilty ketika teman menatap dengan tatapan horor. Sungguh, tatapan horor seperti ini membuat nafsu makan drop drastis.

Di rumah, sendiri, saya bisa melakukan banyak hal, untungnya saya orang yang susah kehilangan minat dan hobi. Hobi dan minat saya begitu segambreng, terkadang saya merasa waktu terasa kurang untuk mewujudkannya. Mungkin hobi dan minat itu tidak berguna, atau tidak menghasilkan uang tapi justru menghamburkan uang dan hanya membuang waktu. Tapi sejak kapan minat dan hobi harus menghasilkan uang? Bagaimana jika minat dan hobi itu memberikan kebahagiaan, membuat mental menjadi lebih sehat, dan hidup bersemangat? Bukankah itu lebih berharga dari uang sebanyak apapun yang dunia ini bisa berikan? Jadi saya enjoy saja melakukan hal yang saya suka, seperti membaca novel romance tak bermutu yang tak mendidik dan tak membuat cerdas juga; menonton serial komedi di You Tube yang membuat terbahak-bahak sendiri dan menghabiskan kuota internet; berkebun dan menghamburkan uang membeli pot, media tanah, dan benih, padahal hasilnya hingga sekarang belum bisa dipanen; menulis puluhan judul novel yang satu pun belum ada yang berhasil mencapai kata tamat; menulis blog selama 10 tahun dan blog ini bahkan belum menghasilkan rupiah sesen pun. See, tak ada yang berguna dan bermanfaat, tapi saya happy mengerjakannya.

Resep Chicken Rice JTT
Resep Chicken Rice JTT

Kembali ke konsep self sustainable dan menyepi, ternyata saya tidak sendirian dengan pemikiran ini. Semakin banyak orang di seluruh dunia yang ingin hidup menyepi, mengasingkan diri dari manusia lainnya, lebih dekat ke alam dan tidak tergantung dengan manusia lain. Apalagi  sejak Covid 19 mewabah seperti saat ini, dimana interaksi dengan manusia lain justru membawa musibah. Di luar negeri, bahkan di negara maju, makin banyak manusia perkotaan yang hidup di pedesaan, memelihara ternak dan berkebun. Semakin banyak yang bercocok tanam di halaman atau bahkan memanfaatkan teras secuplik di rumah dan apartemen, terbukti dengan semakin banyaknya channel homesteading dan gardening di You Tube. Saya cukup mengetahui hal ini karena channel-channel inilah yang saya ikuti dan subscribed. Produsen benih dan bibit tanaman sayuran  di banyak negara bahkan banyak yang kehabisan stok karena permintaan yang sangat tinggi.  Mungkin ini terjadi karena banyak orang yang mengisi waktu dengan berkebun di masa karantina dan lock down, atau karena ingin hidup lebih self sustainable, alias bisa memproduksi sebagian bahan makanan sendiri karena ketakutan produsen bahan makanan kekurangan stoknya. Saya suka dengan konsep self sustainable, tidak tergantung dengan manusia lain, artinya semakin minim interaksi.😆

Resep Chicken Rice JTT

Yang jadi kendala utama dengan konsep ini adalah tingkat keamanan jika tinggal sendirian di daerah terpencil terutama di Indonesia, dan kendala berikutnya adalah skill do it yourself, alias mengerjakan urusan rumah semuanya sendiri. Youtuber asing yang banyak saya tonton videonya rata-rata memiliki kemampuan bertukang yang sangat mumpuni, termasuk skill mengawetkan segala macam bahan makanan yang mereka hasilkan dari kebun. Proses mengawetkan makanan mungkin tidak terlalu menjadi pikiran, karena di negara kita bercocok tanam bisa dilakukan kapan saja, tidak mengenal musim. Tapi faktor keamanan dan skill bertukang bisa menjadi masalah besar. Saya mungkin bisa membarikade penjuru rumah dan halaman dengan pagar tinggi dan kawat berduri, tapi apakah itu menjamin perampok atau maling tidak bisa menerobos masuk? Saya mungkin bisa memanggil tukang untuk membetulkan atap atau pipa air yang rusak, tapi apakah semudah itu mencari tukang yang bisa dipercaya? Jadi untuk cita-cita hidup di desa nan sepi tersebut harus diimbangi dengan kemampuan bela diri dan skill bertukang. Saya garuk-garuk kepala sendiri memikirkannya.

Saya teringat dulu ketika di sekolah dasar pernah bergabung di klub pencak silat abal-abal. Bukan, bukan Merpati Putih, tapi nama perguruannya adalah Kera Sakti. Yep, silahkan tertawa.  Saat itu, gara-gara serial radio Tutur Tinular, maka pencak silat menjadi sangat populer termasuk di desa saya, Paron. Sepupu saya, Dwi, yang mengenalkan klub ini, dan saya bersama puluhan bocah-bocah lainnya join disana belajar menjadi Brama Kumbara dan Mantili atau mungkin si jahat Lasmini. Pertarungan pertama saya hingga kini jika diingat selalu membuat ngakak hingga sesak nafas dengan muka merah panas menahan malu. Karena peristiwa itu memang memalukan! Hari pertama bergabung di klub, mentor kami (saya lupa namanya) meminta semua anak mencari pasangan tanding dan bertarung. Sounds crazy, karena bagaimana mungkin kami bisa bertarung jika skill mendasar seperti sikap kuda-kuda saja tidak diajarkan? Saya mendapat lawan sesama gadis kecil sebaya hanya bertubuh lebih bongsor. Saat SD, tubuh saya kecil, kurus kering karena kurang gizi dan sering sakit-sakitan. 

Ketika kata aba-aba 'mulai' dibentakkan, kami merangsek maju. Anak-anak yang lebih dulu join di klub bertempur gagah berani menggunakan berbagai jurus kera sakti, sementara saya yang baru detik itu merasakan apa namanya berkelahi  secara fisik hanya mengandalkan tamparan, tendangan, cubitan dan jambak-menjambak. Tobat, sama sekali tidak lucu, walau jika dilihat mampu membuat ngakak. Itu salah satu peristiwa terkelam dalam hidup saya, dan saya ingat si mentor (saya menyesal sempat kesengsem dengan dia) tertawa terbahak-bahak memegang perutnya. Hari itu juga saya mengundurkan diri dari klub, dan Ibu saya ngamuk-ngamuk karena baju pencak silat plus sabuk kuningnya hanya dipakai satu hari saja. Jadi belajar bela diri walau sangat bermanfaat terutama jika ingin hidup soliter menyepi, bukanlah perkara mudah untuk dijalankan. Kembali lagi, dengan segala banyak masalah di atas saya tetap persisten hingga detik ini ingin mewujudkan mimpi tersebut. Hm, mungkin tidak terlalu menyepi dan jauh dari peradaban, tapi yang jelas harus cukup jauh dari tetangga lainnya. 😏

Resep Chicken Rice JTT

Menuju ke resep. Nasi ayam ini menu maknyus yang saya suka buat jika ngidam nasi kumat. Swear, saya berusaha mati-matian menghindar karbo, tapi nasi (putih!) agak susah dihindari. Jika dua minggu tanpa nasi maka hari pertama minggu ketiga saya seakan kerasukan dan menggasaknya hingga sepanci penuh rice cooker. Kecanduan nasi sama parahnya dengan kecanduan gula pasir. Resepnya masih mirip-mirip dengan nasi ayam Hainan yang pernah saya share sebelumnya, kunci lezat masakan ini adalah banyaknya bawang putih, jahe, dan serai yang akan membuat harum masakan, plus daun pandan yang akan memberikan aroma spesial. Bisa menggunakan ayam kampung (akan lebih maknyus dan gurih), tapi dengan ayam negeri pun mantap. 

Selain saus sambal di bawah, nasi ayam biasanya juga ditemani dengan saus jahe bawang. Membuatnya  sangat mudah, cukup blender bawang putih, jahe dan daun bawang (bagian yang hijau) hingga halus kemudian siram dengan minyak panas. Tambahkan garam dan sedikit gula pasir sesuai selera.

Berikut prosesnya ya.

Resep Chicken Rice JTT

Chicken Rice
Resep modifikasi sendiri

Untuk 4 porsi

Tertarik dengan nasi dan ayam lainnya? Silahkan klik link di bawah ini:

Bahan ayam:
- 1 ekor ayam kampung, berat sekitar 1 kg
- 1 sendok teh garam
- 1 sendok teh merica bubuk

Bumbu dihaluskan:
- 6 siung bawang merah
- 5 siung bawang putih
- 3 cm jahe
- 2 batang serai ambil bagian putihnya, sisihkan bagian hijaunya untuk memasak nasi
- 1/2 sendok garam
- 1/2 sendok teh merica bubuk
- 1 sendok teh kaldu bubuk

Bahan nasi dan bumbu nasi:
- 1 sendok makan minyak untuk menumis
- 1 sendok makan minyak wijen
- 600 gram beras, cuci bersih dan tiriskan
- 400 ml air
- 3 lembar daun pandan, disimpul
- bagian batang serai yang hijau
- air kaldu sisa mengukus ayam

Bahan sambal:
- 20 buah cabai rawit merah
- 3 siung bawang putih
- 1 buah jeruk nipis peras airnya
- 1/2 sendok teh garam
- 50 ml air matang

Memasak ayam:

Resep Chicken Rice JTT

Siapkan ayam, gunting bagian punggungnya dan pentangkan. Cuci bersih ayam, tiriskan, keringkan permukaannya dengan tisu dapur. Taburi permukaannya dengan garam dan merica bubuk secara merata. Olesi permukaannya dengan 1 1/2 sendok makan bumbu yang dihaluskan secara merata.

Masukkan ayam ke kulkas dan marinade minimal 4 jam atau semalaman. Letakkan ayam di sebuah loyang, kukus selama 40 menit atau hingga ayam matang. Keluarkan ayam dari kukusan. Tuangkan kaldu ayam yang keluar saat mengukus ayam di wadah lainnya (kita akan menggunakan air kaldu ini untuk memasak nasi).

Masukkan ayam ke oven, set suhu di 200'C dan panggang selama 25 menit hingga permukaan ayam kecoklatan. Keluarkan ayam dari oven, olesi permukaannya dengan minyak wijen, potong ayam sesuai selera dan sisihkan.

Memasak nasi:

Resep Chicken Rice JTT

Masukkan beras yang telah dicuci ke panci rice cooker. Masukkan juga batang serai yang hijau dan daun pandan, sisihkan.

Siapkan wajan, panaskan 1 sendok makan minyak untuk menumis dan minyak wijen. Tumis bumbu halus yang masih tersisa hingga harum dan matang. Angkat tumisan dan tuangkan ke panci rice cooker berisi beras. Tambahkan air kukusan ayam dan 400 ml air, aduk rata. Masak beras hingga matang, jika telah matang aduk nasi dengan baik, cicipi rasanya jika kurang asin tambahkan garam sesuai selera.

Membuat sambal:

Resep Chicken Rice JTT

Rebus cabai rawit dan bawang putih hingga matang. Tiriskan, sisihkan air rebusannya sebanyak 50 ml. Tuangkan rebusan cabai bawang dan air rebusan yang disisihkan ke blender dry mill. Proses hingga halus. Tuangkan ke mangkuk, tambahkan air jeruk nipis dan garam.

Sajikan nasi, ayam dan sambalnya. Super sedap!



26 komentar:

  1. Sama mbak. Saya juga penikmat kesendirian... banyak hal bisa dilakukan...

    BalasHapus
  2. Kera sakti hahaha....tetep semangat mba Endang!

    BalasHapus
  3. Sama mba endang... Walopun tidak benar2 isolasi y hehe, karena manusia tetap makhluk sosial hehehe...

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah mbak Endang sdh nge share resep lg. Smg sll sehat ya mbak.

    BalasHapus
  5. salam kenal mbak Endang..
    udah 6 tahun selalu kl mau masak liat resep dari sini.
    seandainya youtube pasti aku subscribe n loncengin. ��

    cerita2 nya sllu seru. dan cerita yg kali ini sprti konsep self sustainable nya mirip diriku. aq pkir cm aq yg aneh di dunia ini. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal Mbak, thanks ya sudah mengikuti JTT.

      kita punya pemikiran sama hehehhe

      Hapus
  6. salam kenal mbak, saya penggemar mbak endang dari sebelum nikah sampe sekarang anak pertama saya usia 7 taun. waktu masih ngantor hampir bisa dipastiin tiap hari selalu mampir ke blog mbak endang buat sekedar cek2 resep terbaru walaupun dulu jarang dipraktekin karna masih jadi anak kost :D. semoga semakin banyak resep2 yang mbak endang bagikan ya mbak., sehat selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal Mbak, wah dah lama banget ngikutin JTT yaa, thanks yaaa. Sukses sehat selalu Mbak!

      Hapus
  7. Selalu antusias baca blog mb endang. Tetap semangat mb

    BalasHapus
  8. Mbak Endang cerita di blog-nya ngga pakai masakan gpp. Aku suka bacanya.
    Btw, dah setahun ini kakakku pindah dari BSD ke kampung. Bikin rumah di sawah (ngga jauh2 bgt dari kampung), tanam padi, tanam apa2pun yg disuka, pelihara ayam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beh itu yang saya impikaan Mbak Nana. dulu teman kuliah ada yang ortunya tinggal di tengah sawah, ternak puyuh, kolam lele, berkebun. Waktu itu saya anggap aneeeh, gak ada tetangganya, sekarang itu yang saya impikan wakkakak

      Hapus
  9. Jgn berhenti menulis mbak endang. justsru yang bikin saya suka blog ini karena selipan prolog nya yang nyeleneh dan beda dari blog cooking yang lain. walaupun saya cowok tapi saya doyan masak sama seperti mbak endang dan prolog2 di setiap menu yang mbak share selalu menggugah perasaan saya. entah itu lucu ataupun malah menginspirasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah...kita satu server, cowok suka masak amaaaziing, hehe..sdh mengikuti blog ini sejak dulu kala,,,selalu suka prolognya dan resepnya.

      Hapus
    2. Waak makasih yaaaa, adik saya cowok ada yang suka masak dan trial resep juga, jadi its okay! Senang resep dan prolognya disuka, sukses dan sehat selalu yaaa

      Hapus
    3. Blognya mb Endang sll mjd referensi sy klo mau cari resep masakan. Tp klo sy pas gak pengen masak sesuatu... sy msih sj sering buka2 blog ini... walaupun hny utk sekedar baca prolognya sj tanpa mencermati resepnya ... hehehe lucu yaa... tp menyenangkn juga sih...ceritanya sering menginspirasi... Terus menulis ya mbak... Salam kenal..

      Hapus
  10. Kompakan kita mba Endang, saya juga penikmat kesendirian.. Memang kadang-kadang bergaul juga cuma suka gelisah mau buru-buru kembali ke habitat sendiri he..
    Btw resepnya ok must try nih, makasih mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakkakak beneeeeer, kalau kelamaan kumpul2, saya ingatnya cuman hadoooh kapan pulang yaaa

      Hapus
  11. Fotonya bikin ngiler mbak, kumpulan resep mbak selalu jadi jujugan, dr ga tau bumbu dapur sama sekali skr hobi posting foto makanan sendiri..
    aku penikmat tulisan mbak endang lebih dari 10thn kyky dan tulisan mbak Jambak tendang cubit bikin ngakak Sampek berderai air mata lho.
    Impian mbak sama seperti impian ku kl tua nanti wkwkwkwk, kecil didesa membuat saya yg merantau kekota merasa jenuh dan ingin hidup spt gambaran masa kecil aku dulu, rasanya tenang nyaman dan damai ya.
    Sehat selalu agar kita bisa mewujudkan impian kita, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betoool! toss, kita seide sejalan wkakakkak. Saya kepengan tinggal di rumah yang dindingnya gak nempel sama rumah tetangga, kapan yaaaaa

      Hapus
  12. Menyendiri bukan berarti merasa sepi justru banyak hal bisa dilakukan (apalagi klu sdh pensiun), melakukan banyak hoby dgn enjoy.. Dan sy setujuu dgn pendapat mbk Endang bhwa hidup sendiri jauh dari penduduk lainnya resikonya mslh security & skill do it yourself.. Solusinya cari rumah yg mungil asri dilingkungan yg penduduk nya masih peduli sm tetangga tapi tdk kepo..he.he itu klu sy mbk Endang....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betullll, cumam biasanya kalau tinggal di lingkungan penduduk di kampung suka kepo, apalagi kalau orangnya aneh kek saya yang kadang bs gak keluar rumah berminggu2 wakakkakka

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...