27 Oktober 2016

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado


Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado

Pagi hari dimulai dengan segelas kopi panas yang kental dan legit, serta sepiring pisang kepok kukus yang manis dan kenyal. Ah, hidup memang terasa super nikmat! Itulah yang terjadi pagi ini ketika rekan kantor saya, Pak Kustandi, tiba di pukul delapan pagi sambil menenteng sekardus pisang kepok kuning yang gendut dan matang sempurna dari pohonnya. Seperti biasa pisang-pisang ini kemudian kami masukkan ke microwave selama lima belas menit, dan jadilah pisang rebus yang yummy!

Pisang yang dimasak di dalam microwave memiliki tekstur lebih kesat dan kering, sangat jauh berbeda hasilnya jika dikukus atau direbus. Prosesnya pun sangatlah mudah, pisang yang sudah dilepaskan dari bonggolnya cukup ditata di piring tahan panas dan proses di microwave selama 10 hingga 15 menit tergantung dari banyaknya pisang yang hendak dimasak. Ketika kulitnya berubah menjadi kehitaman dan merekah maka berarti pisang telah matang dan siap disantap. Percayalah, rasanya jauh lebih sedap dibandingkan dimasak di atas kompor. ^_^

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado

Pisang rebus tentu saja wajib ditemani dengan segelas kopi yang kental dan legit, orang Jawa menyebutnya dengan istilah 'angklek'. Salah seorang teman, Mbak Astri, jago membuat kopi hitam yang mantap seperti ini hingga kami pun menjulukinya dengan sebutan 'barista kopi tubruk'. Di tangan Mbak Astri, kopi bubuk merk biasa berubah menjadi segelas kopi sedap yang rasanya tak kalah dengan buatan kafe. Penasaran dengan formula racikannya yang spesial saya pun lantas berdiri disampingnya kala dia sedang mempersiapkan kopi di depan microwave. "Kopi harus dua setengah sendok makan munjung, baru rasanya mantap. Gula pasir kudu dua setengah sendok makan juga," jelasnya dengan serius. "Kopinya merk apa? Kopi Lampung ya?" Tanya saya penasaran. "Nggak, kopi hitam bubuk biasa merk ini," jawabnya sambil mengacungkan sebungkus kopi bergambar kapal yang sedang berlayar.  Saya mengangguk-angguk khidmat. 

"Air harus mendidih, masukkan ke dalam mug, baru kopi dan gula pasir masuk. Jangan terbalik prosesnya. Mengaduknya juga gak boleh terlalu bersemangat, pelan-pelan saja searah jarum jam," jelasnya kala saya mempraktekkan proses meracik kopi nikmat. Hm, pantas saja kopi yang saya buat selama ini terasa hambar dan kurang nendang, ternyata porsi kopi bubuk yang digunakan kurang banyak. Entah apakah teknik mengaduk yang slow bak pengantin yang sedang berjalan ke pelaminan ini cukup berpengaruh dengan rasa kopi, yang jelas selama ini saya mengaduk kopi dengan kecepatan super selayaknya tukang bangunan sedang mengaduk adonan semen, dan hasilnya memang kurang mantap. Pagi ini, dibawah instruksi Mbak Astri, kopi yang saya buat terasa sempurna, tentu saja setelah menambahkan dua sendok makan creamer ke dalamnya. ^_^

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado
Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado

Sekarang menuju ke resep lontong sayur dan telur balado yang saya hadirkan kali ini. Weekend lalu kala sedang berbelanja ke pasar dan melewati penjual tempe, penjualnya dengan wajah memelas menawarkan seonggok lontong terbungkus daun pisang yang rapi jali. "Lontongnya Mbak, satu hanya seribu rupiah saja." Kala itu hari sudah hampir menjelang siang dan gunungan lontong si Bapak masih tinggi. Uang sepuluh ribu rupiah saya kemudian berubah menjadi sepuluh buah lontong, dan tak ada cara yang lebih sedap menyantapnya selain bersama guyuran sayur berkuah santan

Sabtu itu saya pun berkutat sejenak di dapur membuat sayur kacang panjang dengan labu siam dalam kuah santan yang gurih, sedangkan untuk lauknya apalagi jika bukan telur rebus bergelimang sambal balado nan pedas. Berhubung sisa kering tempe kacang yang minggu lalu saya buat masih banyak, maka beberapa sendok kering tempe turut diguyurkan ke permukaan lontong sayur. Rasanya mantap, mirip lontong sayur a la Medan walau minus teri balado. ^_^

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado
Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado

Membuat masakan ini super duper mudah, yang lama mungkin menyiangi kacang panjang dan labu siam. Sejak dulu, menyiangi sayuran merupakan pekerjaan yang saya benci, dan selalu menghindar jika Ibu saya hendak memulai ritual memasak sayur apakah itu bayam, kangkung, kacang panjang atau buncis. Bumbu sayur cukup diblender saja hingga halus, ditumis sebentar di panci baru kacang panjang dimasukkan dan dimasak hingga empuk. Bahan-bahan lain menyusul dan santan dimasukkan dibagian akhir. Tiga puluh menit, sayur pun matang dan telur balado menyusul. Untuk telur balado, anda bisa menambahkan teri goreng, ikan asin goreng atau cumi-cumi asin goreng dan campurkan ke dalam sambal, rasanya akan lebih sedap. Sayangnya di kulkas saya hanya ada telur, jadi hanya bahan itulah yang saya pergunakan.

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado

Supaya bumbu mampu melekat dengan baik di telur dan membuatnya tampak semakin menggugah selera maka telur rebus perlu digoreng sebentar hingga permukaannya kuning kecoklatan dan sedikit kering keriput. Step ini cukup berbahaya karena telur akan meledak-ledak dan minyak bercipratan kemana-mana. Tips untuk mengurangi (tidak menghilangkan) ledakan telur adalah dengan membuat goresan-goresan tipis di permukaan telur dengan pisau tajam. Seorang pembaca JTT pernah memberikan tips lainnya tapi sumpah saya lupa dimana komentar tersebut pernah dimuat. Sebaiknya tutup wajan yang dipergunakan untuk menggoreng dengan penutup wajan yang terbuat dari kawat saringan yang halus, alat ini ampuh untuk mengurangi minyak panas yang bercipratan  mengenai wajah dan tangan. 

Selayaknya tips sambal balado sebelumnya maka menumis bumbu dalam minyak yang banyak hingga benar-benar matang akan menghasilkan sambal yang sedap, tidak cemplang dan lebih tahan lama disimpan

Berikut ini resep dan prosesnya ya.  

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado
Resep hasil modifiksi sendiri

Untuk 5 porsi

Bahan sayur:
- 500 gram kacang panjang, potong masing-masing sepanjang 2 cm
- 3 buah labu siam, iris korek api

Bumbu sayur dihaluskan:
- 5 siung bawang putih
- 6 siung bawang merah
- 10 buah cabai merah keriting
- 1/2 sendok makan ketumbar sangrai
- 1/4 sendok teh jintan
- 5 butir kemiri, sangrai
- 1 1/2 cm kunyit

Bumbu sayur lainnya:
 - 2 sendok makan minyak untuk menumis
- 15 buah cabai rawit, utuh
- 1 batang serai, dimemarkan
- 3 cm lengkuas, dimemarkan
- 2 cm jahe, dimemarkan
- 3 lembar daun salam
- 3 lembar daun jeruk purut
- 1 1/ sendok makan garam
- 2 sendok makan gula jawa disisir
- 1 1/2 liter air
- 120 ml santan kental instan

Bumbu sambal telur balado, dihaluskan:
- 250 gram cabai merah keriting
- 100 gram cabai rawit merah
- 12 siung bawang merah
- 5 siung bawang putih
- 2 cm jahe

Bahan dan bumbu sambal lainnya:
- 2 1/2  sendok makan gula merah sisir
- 2 - 3 sendok teh garam
- 2 sendok makan kecap manis

- 1 1/2  sendok makan air asam jawa yang kental
- 100 ml minyak untuk menumis sambal
- 5 butir telur rebus, kupas

Pelengkap:
- lontong
- ketupat
- nasi putih
- kerupuk bawang
- kering tempe
 
Cara membuat:
Membuat sayur 

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado

Siapkan semua bahan, siangi dan cuci bersih. Siapkan panci, masukkan 2 sendok makan minyak dan panaskan. Tumis bumbu halus hingga harum dan matang, warnanya berubah menjadi gelap dan tidak pucat, aduk-aduk selama ditumis agar tidak gosong. Masukkan cabai rawit utuh, serai, lengkuas, jahe, daun salam dan daun jeruk, tumis hingga daun rempah layu. 

Masukkan 500 ml air dan masak hingga mendidih, masukkan kacang panjang, aduk dan tutup panci. Masak hingga kacang panjang matang, dan empuk, tes dengan mengambil sepotong kacang dan tekan dengan jari.

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado

Tambahkan potongan labu siam, aduk dan masak hingga labu siam setengah matang. Tuangkan sisa air, garam dan gula merah, masak hingga kuah mendidih dan labu empuk. Masukkan santan kental instan, kecilkan api dan masak sambil sayur sesekali diaduk agar santan tidak pecah. Porsi kuah disesuaikan dengan selera ya, tambahkan air panas jika kuah dirasa kurang.

Rebus hingga kuah mendidih, santan matang dan aromanya menjadi harum. Cicipi rasanya, sesuaikan gula dan garam. Matikan apinya, sisihkan.

Membuat telur balado    

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado

Rebus telur hingga matang, kupas dan buat sayatan tipis dipermukaan telur dengan pisau tajam. Goreng telur hingga permukaanya kuning kecoklatan. Hati-hati saat menggoreng karena telur akan meledak-ledak. Angkat dan tiriskan.

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado

Siapkan wajan, panaskan minyak. Tumis bumbu halus hingga harum dan berubah gelap warnanya, aduk-aduk selama bumbu ditumis agar tidak gosong, gunakan api kecil saja kala menumis. Masukkan semua sisa bumbu sambal lainnya, aduk rata, cicipi rasanya, sesuaikan gula dan garam sesuai selera.

Masukkan telur, aduk dan masak selama 2 menit. Angkat.  

Resep Lontong Sayur dengan Telur Balado

Potong-potong lontong atau ketupat, tata di piring saji. Siram dengan sayur dan santap bersama telur balado. Super yummy!



35 komentar:

  1. Hai mbak Endang, salam kenal.
    Looks yummy ya lonsaynya. Saya mau coba besok pagi mumpung bahannya ada. Mau coba resep mbak Endang yang pakai jinten, sementara saya biasanya pakai ketumbar hehehe. Resep mbak Endang, juara, pastinya!

    Salam,
    Ina

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba Ina, thanks sharingnya yaa, pakai ketumbar dan jinten juga enak mba hehhehe, ini mirip2 gulai ya sayurnya.

      Hapus
  2. Mbak Endang kelihatannya mb Endang ini penyuka pedas ya kan.. beberapa resep mesti ada kaya pedas, cabe dkk :D
    Toss dulu ah. Saya juga pecinta cenderung maniak pedas. Pernah suatu masa saya tidak akan bisa makan kalo tanpa sambel. Tapi mba, akhirnya saya kena batunya karena saya sekarang punya dua anak (masih kecil sih) dua-duanya anti pedas lo mba. Mbok merica sakuprit aja udah megap2. Jadilah kalo masak tanpa merica apalagi cabe.
    Tapi saya pingiiin bgt masakin anak2 telor balado ni mba. kalo cuma tomat aja kira2 pie ya mba, enak pa aneh bakalannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Vera, saya maniak dengan pedas, kalau gak ada rasa2 pedasnya makan jadi gak semangat hehehe. Tapi akhir2 ini perut agak2 suka bermasalah hehehe, mungkin faktor usia. Balado hanya pakai tomat merah menurut saya kurng oke yaa wakkak, tapi kalau untuk anak2 mungkin bs dicoba mba

      Hapus
    2. Mba.. sudah saya praktekkan tanpa cabe pedes, tp ganti cabe merah gendut tanpa isi dan tomat banyaak. Hasilnya endeuzz mba - dan menuai pujian. Alhamdulillah. Tapi kayaknya kalo orisinil plek resepnya Mba Endang pasti lebih Mak nyuusss dan nyosss hehehe

      salam huh hah kw dr jogja

      Hapus
    3. Thanks Mba Vera sharingnya yaa, saya yakin di modif juga tetap enak sayurya hehehhe. Sukses yaa

      Hapus
  3. Mba Endang....ngeliat ini udah bikin mata terbelalak sambil bayangin enaknya. Ampun deh mba....kalo makan ini dirumah gak cukup sepiring. Makanya jarang bikin mba...wkwkwk. Bikin badan tambah melar....hahaha (Shiny)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakaka, sama mba Shiny, saya maniak lontong sayur, kalau makan harus nambah hiiks

      Hapus
  4. Rasanya enak banget ini,apalagi cita rasanya pedas.BTW,ditempat saya,banjarmasin, lontong dimakan dengan kuah lodeh nangka dan masak habang.Masak habang itu mirip sama balado,cuman gak pedas karena menggunakan cabe merah kering.Ada jua yang bilang sama dengan bumbu bali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih sharingnya yaa, yep saya juga suka sayur gulai nangka, haduh maknyus itu! hehehheh

      Hapus
  5. Maaf OOT, mau tanya seduh menyeduh kopi. itu takaran 2,5 sdm kopi dan 2,5 sdm gula, airnya berapa ml ya? soalnya suami maniak kopi. Makasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Dhe, airnya sebanyak gelas mug ukuran standar ya mba, mungkin sekitar 250 ml ya

      Hapus
  6. Ini masakan favorit mbak di rumah. Kalo di Sidoarjo namanya lodeh. Bisa pake labu siam, rebung atau nangka muda. Mau pake nasi atau lontong sama2 enak. Jadi pengen bikin juga mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama Mba Julia, saya sukak buanget sama lonsay heheheh

      Hapus
  7. Mbak Endang slma ne sya cm jd pengikut setia aj
    Ouh ya ad tips biar greng telur ga meledak ledak
    Sebaiknya pke minyak bekas aj coz nanti minyaknya ga bsa dpke lgi
    Panaskan minyak Ampe kluar asapnya gpp aman kog klo minyak dah panas banget masukan telurnya sya jamin telurnya psti cantik dan ga pke cara meledak ledak hehehe
    Linda

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Linda, yep ini tips lainnya yang pernah diberikan pembaca, saya lupa sama tips ini hehehhe. thanks yaaa.

      Hapus
  8. Mbak nggak ada hub sama lontong sayur, tapi tertarik dengan perkopiannya.
    Pakde saya kalau buat kopi pesan, ingat ya ngocoknya hanya bawahnya, air atasnya jangan goyang. Jadi sendok bawah yang muter2 saja mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, waah makasih tips kopi sedapnya yaaa, hehehhe. Sangt bermnfaat sekali bagi para penggila kopi ^_^

      Hapus
  9. Mbk lontong sayur ini sama yg dulu mb buat mnrt mbk suka yg mana Krn sy pengen jualan , yg dulu gak pake miri n tumbar kayae, tx blsnnya mbk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Retno, sama enaknya ya mba, silahkan dipilih sesuai selera saja ya

      Hapus
  10. Hmmm,foto lontong sayurnya bikin ngiler mbak, hehehe.. saya biasanya makan lontong pake sambal godog betawi resep mbak endang juga, enak mana sama yg ini mbak? Oh ya, kalau saya bikin balado telur, telurnya saya ceplok pake cetakan apem,jd ndak perlu dua kali proses masak..trik utk pemalas sekaligus mencegah nutrisinya rusak (katanya kalau kuning telurnya abu-abu berarti proteinnya rusak, betul nggak mbak end?)
    Anyway, thanks resepnya ya mbak.. :)
    -yanti-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mb Yanti, thanks sharingnya ya, resep ini sebenarnya gak jauh2 sama sayur godog hanya saja lebih ke gulai sedikit ya.

      Untuk telur rebus yang berwarna abu-abu sebenarnya itu karena reaksi kimia ketika zat besi dalam telur melepaskan bahan kimia bernama phosvitin saat telur terkena suhu panas. Saat phosvitin bertemu dengan hidrogen sulfida yang terdapat di area pertemuan kuning dan putih telur akan menghasilkan reaksi kimia dan memproduksi besi sulfida (iron sulfide), besi sulfida ini memberikan warna hijau keabu2an di permukaan kuning telur. Selain merubah bau telur menjadi kurang oke sebenarnya reaksi kimia ini aman2 saja dan tdak merusak telur ya.

      Hapus
    2. Oh begitu tho mbak,,salah info brarti nih, hehehe.. thanks ilmunya mbak endang.. ☺

      Hapus
  11. Assalamualaikum Mbak Endang..
    Kalau tips dari Ibu saya, goreng telurnya pake minyak banyak mbak.. pastikan minyak bener2 panas baru masukin telurnya (tangan kiri megang tutup panci) lalu tutup nda sampe 30 detik angkat.. taraa.. telur berkulit kuning kemasan keseluruhannya.. oiya pake kuali yg dalem lego'annya mbak.. maaf ya mbak klo bahasanya agak sulit dimengerti dan agak lebay..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumsalam Mba Diah, wah iya ini tips yang pernah diberikan oleh pembaca JTT yang saya lupa wakkakak. Sip thanks ya tipsnya. Yep, pakai wajan yang cekung ya, bukan wajan datar hehhehe

      Hapus
  12. mbaaa...misalnya pakai kara, brp ml mba? trimakasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya pakai santan kental instan mba, sudah tertulis di resep 125 ml

      Hapus
  13. Mbak Endang, kalo di Medan sini lontong sayurnya dah mirip kyk Mbak buat cuma wajib ada tauco udang tahu, sambel teri medan, miehun goreng, serundeng, dan kerupuk merah putih mmmmhh...jadi ngiler...mau buat ah besok pagi..salam Nely dari Medan

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks sharingnya mba Nelly, senang resep lontong sayurnya disuka, thanks ya

      Hapus
  14. Mbak endang...kalo kacang panjangnya dituker pake buncis bisa gak? Soalnya saya kurang suka kacang panjang...

    BalasHapus
  15. Hi mba Endang, sdh lama jg sy gak mampir 😊
    Menggiurkan lontong sayurnya mba. Kpn2 pgn bikin jg hehe.. prolog postingannya jg akn sy praktekkan soal bikin kopi tubruk mantap, thanks mba 😊 ohya mba bs rekomendasi merk microwave yg bagus harga friendly n irit listrik ga? 😁😁 Sy baru ngalami tnyata warming makanan dgn microwave hasilnya sangat baik, beda bgt slm ini mknan apapun warmingny dgn cara kukus, pizza sekalipun 😁😁 thankyou mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, thanks ya sharingnya, senang resepnya disuka. Micro menurut saya panasonic ok ya, cari yang wattnya jangan terlalu kecil karena jadi lama manasinnya.

      Hapus
    2. Makasih infonya mba, typenya apa ya mba si panasonic yg mba blg ok itu? Hehe makasih 😊😊

      Hapus
    3. tipenya lupa mba, yang jelas pakai yang wattnya agak gede, kalau kecil lama prosesnya

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...