12 Oktober 2017

Resep Master Tonic


Resep Master Tonic JTT

Tonik ini sebenarnya sudah lama mendekam di dapur rumah Pete. Saya membuatnya beberapa bulan yang lalu, dan setiap kali hendak memposting resepnya selalu lupa hendak mengambil foto produk finalnya.  Saat itu saya membuatnya karena sering mengalami flu, dan sejak melihat sebuah vlog di You Tube yang menunjukkan prosesnya, maka master tonic masuk ke dalam list ramuan yang harus dicoba. Bahan utamanya tidaklah terlalu sulit  ditemukan, namun dua bahan yaitu raw-unfiltered cuka sari apel dengan kandungan 'mother', serta horseradish, tidak mudah ditemukan di pasaran.  Horseradish adalah tanaman musiman dari keluarga kubis-kubisan (Brassicaceae), bagian yang umum dikonsumsi adalah akarnya sebagai bumbu didalam masakan karena rasanya yang pedas. Sebagai gambaran, horseradish memberikan rasa dan efek pedas yang sama seperti wasabi, pasta yang terbuat dari akar tanaman wasabi (Wasabia japonica) dan umum kita konsumsi saat menyantap sushi. Wasabi dan horseradish masih masuk dalam keluarga tanaman yang sama.

Saya membeli cuka sari apel merk Bragg di toko online, karena ini satu-satunya merk yang direkomendasikan di berbagai resep master tonic di internet. Untuk horseradish-nya terpaksa saya skip karena sulit ditemukan di Indonesia.  So far, master tonic yang saya buat cukup ok, terbukti ketika badan mulai terasa tidak enak dan tanda-tanda flu mulai menyerang, kondisi tersebut segera menghilang ketika 'digeber' dengan tonik yang terasa asam, dan panas. Memang membutuhkan sedikit perjuangan kala meminumnya, tapi demi khasiat yang terkandung didalamnya, maka rasanya yang 'sedikit mengerikan' tidaklah terlalu saya hiraukan. ^_^

Resep Master Tonic JTT

Sejak jaman dulu, masyarakat Western mempercayai bahwa tonik (ramuan) yang terbuat dari cuka sari apel, jahe, kunyit, bawang putih dan rempah-rempah lainnya ini berkhasiat untuk meningkatkan daya tahan tubuh, melawan aneka penyakit dan menjaga kesehatan secara alami. Master tonic merupakan antibiotik alami yang dipercaya memiliki kemampuan untuk membunuh bakteri  gram-positif dan gram-negatif di dalam tubuh. Ramuan ini juga dipercaya sebagai antivirus, antijamur, antibakteri, dan antiparasit. Meningkatkan sistem imunitas, melancarkan aliran darah dan aliran getah bening diseluruh tubuh, bahkan juga dikenal sangat efektif melawan infeksi candida. 

Rahasia keampuhan tonik ini sebenarnya terdapat di dalam bahan yang dipergunakan, dimana bahan-bahan tersebut bagi masyarakat Western bukanlah hal yang asing, dan sudah mereka pergunakan sehari-hari sejak berabad-abad yang lampau. Mungkin bagi masyarakat kita, beberapa bahan seperti cuka sari apel jarang dipergunakan, tapi bahan seperti bawang putih, kunyit dan jahe adalah rempah umum yang dipakai diberbagai ramuan, entah itu hanya sekedar sebagai jamu untuk menjaga kebugaran tubuh atau memang ditujukan untuk pengobatan penyakit tertentu. Yuk mari kita ulas satu persatu bahan-bahan penyusun master tonic tersebut. 

Resep Master Tonic JTT

Kunyit (Curcuma longa), merupakan tanaman berimpang yang dikenal luas di wilayah Asia Tenggara dan umum dipergunakan sebagai bumbu masakan, bahan pewarna, dan juga obat tradisional.  Akar rimpangnya kaya akan curcumin, senyawa kimia di dalam tanaman yang memberikan efek warna kuning jingga. Kunyit sejak lama dikenal di dalam pengobatan alternatif India bernama Ayurveda, dimana rimpang ini dipercaya mampu mengobati berbagai penyakit seperti masalah pencernaan, radang tenggorokan, dan flu. Beberapa mengklaim kunyit mampu mengurangi peradangan, tapi klaim ini perlu diteliti lebih lanjut secara medis. Namun yang jelas sejak dulu masyarakat Indonesia khususnya Jawa, telah menggunakan kunyit sebagai salah satu komponen pembuatan jamu kunyit asem yang berkhasiat mampu mengurangi nyeri pada wanita yang sedang datang bulan, dan menjaga kesehatan. Jamu kunyit asem merupakan minuman tradisional favorit saya selain beras kencur tentunya. 

Jahe (Zingiber officinale) merupakan tanaman berimpang sejenis kunyit yang penggunaannya sangat luas, bukan hanya sebagai bumbu di dalam masakan, namun juga diproses menjadi aneka minuman, manisan, acar, permen, kue, dan parfum, serta dibidang pengobatan tradisional. Wedang jahe dari Jawa sangat populer terutama di musim hujan seperti ini karena khasiatnya yang mampu menghangatkan tubuh, menambah kebugaran dan meningkatkan daya tahan tubuh. Aroma dan rasa jahe yang khas disebabkan karena hadirnya 'volatile oils' yang memiliki komposisi 1 - 3% dari berat jahe segar. Minyak ini mengandung komponen utama berupa zingerone, shogaols, dan gingerols. Jahe sejak lama di berbagai negara digunakan untuk mengurangi rasa mual, menghilangkan nyeri dan pegal, memperlancar pencernaan dan menurunkan gula darah. 

Resep Master Tonic JTT

Bawang putih (Allium sativa), merupakan spesies bawang-bawangan dan masuk ke dalam genus, Allium. Bawang putih masih memiliki hubungan kekerabatan dengan bawang merah, bawang bombay, leek, chive, dan daun bawang. Bawang putih sudah dikonsumsi sejak ribuan tahun yang lampau dan merupakan tanaman yang berasal dari Asia Tengah dan timur laut Iran. Tanaman ini sudah dikenal sejak jaman Mesir Kuno dan telah digunakan sebagai bumbu masakan serta pengobatan. Selama ini bawang putih selalu dihubungkan dengan kemampuannya dalam memerangi penyakit kardiovaskuler, kanker, mengurangi tekanan darah, menurunkan kadar kolesterol, kaya akan antioksidan, dan antibiotik. Selain itu bawang putih juga ampuh sebagai insektisida dan nematisida karena mampu membunuh hama serangga dan nematoda pada tanaman. 

Selain memiliki banyak manfaat, bawang putih juga memberikan efek samping jika dikonsumsi secara berlebihan. Bawang putih dikenal menyebabkan bau nafas (halitosis), dan bau badan yang digambarkan sebagai bau 'langu bawang putih' yang cukup menyengat pada keringat. Aroma tidak sedap ini disebabkan oleh hadirnya  allyl methyl sulfide (AMS), yang merupakan senyawa volatile yang diserap didalam darah selama proses metabolisme senyawa sulfur yang berasal dari bawang putih; dari darah senyawa ini dialirkan ke paru-paru (yang kemudian dibawa ke mulut dan menyebabkan bau nafas), dan kulit, dimana senyawa ini dikeluarkan melalui pori-pori kulit. Membersihkan tubuh dengan sabun hanya mengurangi efeknya secara sementara dan bukan merupakan solusi terbaik. Studi membuktikan bahwa minum susu pada waktu bersamaan dengan mengkonsumsi bawang putih secara signifikan mampu menetralkan nafas yang bau. Mencampurkan bawang putih dan susu dimulut sebelum menelannya mampu mengurangi efek bau lebih baik dibandingkan  minum susu setelah mengkonsumsi bawang putih. Kandungan lemak dan air di dalam susu dipercaya mampu menyebabkan bau bawang putih bisa berkurang.

Resep Master Tonic JTT

Bawang bombay (Allium cepa L.). Berbeda dengan rekannya bawang merah (shallot) yang lebih dikenal dan umum dipergunakan, maka bawang bombay dikebanyakan dapur masyarakat kita hanya dipergunakan di dalam masakan Western saja. Padahal bawang ini memiliki rasa manis yang mild,  aroma yang tidak terlalu tajam, dan sedap menggantikan setiap bawang merah di masakan lokal. Bawang bombay merupakan spesies  bawang-bawangan yang paling banyak ditanam di seluruh dunia. Sejak dulu sayuran ini dikenal mampu meningkatkan daya tahan tubuh, berfungsi sebagai antibiotik, mengatur kadar gula darah, dan bersifat antioksidan. 

Cabai (Capsicum sp.) merupakan tanaman yang berasal dari Meksiko dan sejak ribuan tahun telah digunakan didalam dunia kuliner. Cabai mengandung hingga tujuh kali kadar vitamin C dibandingkan jeruk dan memiliki berbagai manfaat kesehatan, termasuk melawan sinus, membantu melancarkan pencernaan, dan membantu meringankan migrain, nyeri otot, sendi dan saraf. Cabai juga merupakan sumber vitamin A dan E yang baik, beta karoten, asam folat dan kalium. Cabai telah lama digunakan untuk mengurangi kontaminasi mikro makanan, dipercaya sebagai pendorong metabolisme potensial untuk menurunkan berat badan, dan juga menurunkan risiko diabetes tipe 2. 

Resep Master Tonic JTT

Cuka apel atau apple cider vinegar. Vinegar atau cuka sejak berabad-abad yang lampau telah digunakan didalam berbagai keperluan rumah tangga dan masak-memasak. Cuka juga dipercaya oleh masyarakat kuno mampu mengobati segala macam penyakit. Cuka yang paling populer dan dianggap memiliki manfaat kesehatan yang baik adalah cuka sari apel atau apple cider vinegar. Beberapa benefit yang diklaim terkandung didalam cuka sari apel adalah kemampuannya dalam menurunkan berat badan, menurunkan kadar gula darah, dan memperbaiki gejala diabetes. 

Cuka sari apel memiliki berbagai macam jenis, namun khusus untuk master tonic maka sebaiknya menggunakan raw-unfiltered apple cider vinegar. Filtered apple cider vinegar berarti cuka sari apel tersebut sudah mengalami proses pasteurisasi (pemanasan dalam suhu tinggi untuk membunuh kuman), dilanjutkan dengan penyaringan dan pemurnian (penjernihan), untuk menghasilkan apple cider vinegar yang jernih dan bening. Proses pemurnian ini mengakibatkan apple cider vinegar kehilangan manfaat yang terdapat di dalam 'mother' yaitu berupa endapan keruh yang mengandung bakteri yang bermanfaat, enzim, pektin, protein dan mineral. 

Resep Master Tonic JTT

Walau kedua jenis cuka sari apel apakah itu filtered maupun unfiletered sama-sama mengandung level asam yang sama (umumnya 5%) namun kandungan manfaat yang terdapat didalamnya berbeda. Merk umum yang mudah ditemukan di pasaran seperti supermarket biasanya merupakan jenis filtered apple cider vinegar, tampilannya bening dan jernih. Untuk memperoleh jenis raw-unfiltered apple cider vinegar dengan kandungan 'mother' didalamnya seperti merk Bragg, maka saya membelinya di toko online seperti Tokopedia atau Lazada. Harganya memang lebih mahal dibandingkan jenis cuka sari apel biasa tapi khasiatnya jauh lebih baik, terutama jika dipergunakan untuk keperluan master tonic. Tambahan kata 'raw' pada produk cuka sari apel menunjukkan bahan yang dipergunakan organik. Walau sangat penting menggunakan cuka sari apel yang organik, tanpa proses penjernihan dan mengandung endapan 'mother', namun jika produk tersebut sulit ditemukan tentu saja bisa digantikan dengan cuka sari apel jenis atau merk lainnya.

Sebagai informasi, walau apple cider vinegar mengandung tingkat asam yang tinggi namun ketika dicerna didalam lambung akan memberikan efek basa/alkaline di tubuh. Reaksi ini sama seperti ketika kita minum air perasan jeruk lemon yang walau terasa asam namun memberikan efek alkaline dan tidak membuat perut terasa sakit. Saya memiliki penyakit maag, namun selama ini tidak pernah bermasalah kala mengkonsumsi master tonic atau air perasan jeruk lemon walau itu dilakukan dipagi hari. Saran saya, karena kandungan asam di apple cider vinegar yang mampu merusak gigi, maka sebaiknya master tonic diencerkan bersama segelas air kala hendak mengkonsumsinya.

Berikut resep dan proses membuat master tonic ya. 

Resep Master Tonic JTT

Master Tonic
Resep hasil modifikasi sendiri

Untuk 1 liter tonik

Tertarik dengan resep yang berhubungan dengan rempah lainnya? Klik link dibawah ini:
Kemangi, Si Pengharum Masakan
Manfaat Daun Kari/Salam Koja/Temuru
Mengenal Cincau Hijau, Khasiatnya dan Seputar Info Tentangnya

Bahan:
- 2 bonggol besar bawang putih
- 1 buah bawang bombay
- 200 gram kunyit
- 200 gram jahe
- 150 gram cabai rawit hijau
- 1 liter raw-unfiltered cuka apel dengan the 'mother' (raw apple cider vinegar with the 'mother')
- madu (optional)

Note:
bisa ditambahkan perasan air jeruk lemon dan kulit jeruk untuk manfaat tambahan lainnya

Peralatan:
- 1 buah stoples kaca dengan tutup
- food processor, atau parutan berlubang kasar untuk mengolah bahan

Cara membuat:

Resep Master Tonic JTT

Siapkan semua bahan. Kupas bawang putih dan bawang bombay, cuci bersih jahe, kunyit dan cabai. Sikat permukaan jahe dan kunyit (saya tidak mengupas kedua bahan ini), cukup disikat untuk membuang lumpur yang melekat, dan cuci hingga bersih. 

Masukkan bawang putih, bawang bombay, jahe, kunyit dan cabai  ke dalam food processor, proses hingga menjadi serpihan/cacahan kecil. Jika tidak ada food processor, bahan bisa diproses dengan cara diparut di parutan buah yang berlubang kasar, atau dicacah dengan pisau di talenan. 

Masukkan bahan segar yang sudah diproses ini ke dalam stoples kaca, tuangkan cuka apel hingga bahan terendam dengan baik. Setidaknya cuka apel lebih tinggi 1 cm diatas bahan. Jika menggunakan air jeruk lemon dan kulitnya maka masukkan pada tahap ini juga.  Aduk rata.  Bersihkan permukaan mulut stoples dengan kain atau tisu. Tutup rapat. 

Note: karena stoples saya menggunakan tutup alumunium yang mudah berkarat maka saya tutup terlebih dahulu permukaan stoples dengan selembar kantung plastik baru ditutup dengan penutupnya. 

Simpan tonik di tempat sejuk dan gelap, sudut tergelap dapur bisa dicoba, jangan dimasukkan ke dalam kulkas. Setiap hari aduk/kocok stoples agar bahan tercampur baik. Diamkan selama 3 - 4 minggu. 

Jika tonik sudah berusia 3 -4 minggu, saring, minum airnya sebanyak 1 -2 sendok makan setiap hari untuk dewasa dan 1 - 2 sendok teh untuk anak-anak diatas usia 5 tahun. Untuk mengurangi rasa asam dan panasnya, encerkan tonik sebelum diminum dengan segelas air dan tambahkan madu sesuai selera.  Stay healthy!

Sumber:
Wikipedia - Turmeric
Wikipedia - Curcumin
Wikipedia - Ginger
Wikipedia - Garlic
Wikipedia -Onion



16 komentar:

  1. Membayangkan rasanya, ngeriii mbak hihihi.... Tapi khasiatnya cukup menggiurkan ya, jadi pengin....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaha, iyaa, lama2 tapi biasa, pertama memang hot banget, sampai perut panas, tapi gak bikin sakit perut kok wakkakak

      Hapus
  2. Hebat Mbak Endang bisa minum ini. You're a real fighter, Mbak Endang! Bayangan sy, bau ramuan ini pasti dahsyat. Kalau misal langsung diminum setelah dibuat, khasiatnya apakah sama mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakka, iya rasanya dahsyat. Sebaiknya difermentasikan mba supaya khasiatya benar2 berguna. Kalau diminum langsung menurut saya gak maksimal ya.

      Hapus
  3. Kayaknya ini satu2nya resep mbak endang yang ora enak. :-)
    Tapi ya, salam sehat ya, mbak.

    *Icha, bandung

    BalasHapus
  4. Mbak Endang, bisa pakai cabai rawit biasa ya? Nggak cabai rawit hijau? Takaran sama ya? Setelah fermentasi, harus dimasukkan kulkas ya mbak? Terimakasih mbak Endang ~ salam kenal Lina

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Lina, bs mba yang penting cabai ya. Takaran bs dikurangi kalau cabai rawit merah kan pedas banget. Tidak usah masuk kulkas mba, di suhu ruang saja.

      Hapus
  5. Saya juga ngeri dan merasa seperti sedang makan makanan asam saat membaca ini. Sepertinya saya bakal nggak kuat minum tonik ini, hehehe. Salut buat mba Endang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ima, harus diencerkan dengan air kalau dirasa asam banget, tapi cuka apel tdk memberikan efek asam di lambung ya.

      Hapus
  6. Apple cider vinegarnya tertulis di botol ..with mother... maksudnya apa sih mbak Endang? thanks A lot for sharing..nur_padasan

    BalasHapus
  7. Saya tergoda pengin buat, mbak. Tapi bawang putih sama bawang bombay di resep bikin saya maju-mundur. Gak tahan langu bawang putih mentah, nih mbak. Btw, saya kok rada kliyeng-kliyeng kalau perut kosong pagi-pagi minum air lemon atau air cuka apel, ya. Padahal mbak Endang yang punya sakit maag aja nggak apa-apa. Bingung, saya. Salam, Heni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Heni, bawang putih dan bawang bombaynya tdk terasa sama sekali di tonic karena tenggelam sama kerasanya cuka apel wakkakakka. Tapi saya pernah coba tonic yang dijual teman, sejenis sama ini juga tapi semua bahan diblender dan bawang putihnya tobat terasa banget.

      Saya baik2 saja minum air lemon atau cuka apel di perut kosong, walau sebaiknya dicampur air supaya gak terlalu keras, hehehhe

      Hapus
  8. jagoan nih mba Endang. paling banter aku minum cuka apel tok sm kunyit asem.btw mba,aku kepo. rumah pete itu apa ya? rumah cipete ato apa gt? ahahaha.. maklum br 2014 aku nemu blog mba Endang. suka nebak2 ma tmnku rumah pete itu apa, wkwkwkw..

    -Mala-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Mala, wakakkak rumah Pete itu rumah di jalan pete, disekitar sini nama jalan pakai nama sayur2an, kubis, pete, ketimun, heehhehe

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...