17 Februari 2011

Resep Donat Kentang


Resep Donat Kentang JTT

Siapa yang tidak kenal dengan donat, kue berbentuk lingkaran dengan lubang di tengah ini begitu populer di banyak negara dan dijual mulai dari pasar tradisional, bakery, snack outlet atau bahkan cafe terkenal. Umumnya adonan donat terbuat dari tepung terigu dengan aneka topping diatasnya. Selain tepung terigu, bahan lainnya seperti kentang, labu kuning atau ubi jalar juga bisa digunakan sebagai campuran adonan. Saya pernah membuat donat dari ubi jalar, sayangnya ubi jalar yang saya gunakan kurang halus sehingga permukaan donat menjadi kasar. Lagipula saat itu saya belum memiliki cetakan donat, akibatnya donat saya bentuknya menjadi amburadul :). Untuk donat dari ubi jalar, anda bisa klik di posting saya sebelumnya disini. 

Resep Donat Kentang JTT

Seringkali jika kita membuat donat saat masih hangat memang terasa empuk tetapi akan berubah menjadi keras ketika mendingin. Namun berdasarkan pengalaman saya, jika adonannya kita campur dengan ubi jalar atau kentang maka donat akan tetap terasa empuk walaupun dalam kondisi dingin. Berbeda dengan donat versi J-Co yang memang sangat empuk bahkan cenderung terasa kempes ketika digigit maka donat kentang ini lebih mantap. Saya sendiri lebih suka donat jenis ini dibandingkan dengan versi terbarunya.

Berikut ini tips sukses membuat donat kentang berdasarkan pengalaman dan dari  beberapa sumber:
  1. Pisahkan bahan kering dan bahan basah, kemudian campur bahan kering menjadi satu aduk hingga rata. 
  2. Masukkan garam dan mentega belakangan setelah ragi tercampur merata dengan bahan, karena jika ragi langsung bertemu dengan garam maka raginya akan mati dan donat gagal mengembang.
  3. Haluskan kentang sehalus mungkin, saya menggunakan blender hingga menjadi bubur kentang yang smooth dan kental.
  4. Adonan harus diulenin hingga benar-benar kalis sehingga mudah dibentuk dan permukaannya menjadi halus.
  5. Sebelum donat dicetak, timbang masing-masing adonan dan gelindingkan masing-masing bagian adonan di permukaan tangan hingga menjadi bola adonan yang halus, kemudian diamkan adonan hingga mengembang. Adonan siap anda cetak.
  6. Goreng donat menggunakan api kecil, jika minyak terlalu panas permukaan donat akan berbintik kasar, biasanya saya akan matikan api kompor untuk menurunkan suhu minyak.
Berikut resepnya ya.

Resep Donat Kentang JTT

Donat Kentang
Resep diadaptasikan dari website Natural Cooking Club (NCC) - Donat Kentang

Bahan:
- 500 gram tepung terigu protein tinggi (misal: Cakra Kembar dari Bogasari)
- 50 gram susu bubuk
- 11 gram ragi instant
- 200 gram kentang
- 50 - 100 ml air dingin
- 100 gram gula pasir
- 75 gram mentega
- 1/2 sendok teh garam
- 2 butir telur, kocok lepas (resep asli 4 butir kuning telur)

Cara membuat:
Kupas kentang, potong-potong dan kukus hingga empuk dan matang. Haluskan dengan menggunakan blender. Dinginkan.

Resep Donat Kentang JTT

Siapkan mangkuk besar, masukkan bahan kering (tepung terigu, gula pasir, ragi instan, susu bubuk), aduk hingga benar-benar rata. Masukkan kentang halus, air dan telur kocok, uleni adonan hingga rata dan agak kalis. Masukkan mentega dan garam. Uleni adonan hingga benar-benar kalis. Taburi tepung sedikit demi sedikit jika adonan dirasa terlalu basah.

Resep Donat Kentang JTT
Resep Donat Kentang JTT

Jika adonan telah kalis, ditandai dengan adonan kenyal, elastis, smooth dan mudah dibentuk sesuka kita tanpa lengket sama sekali. Bentuk adonan menjadi bola besar, lumuri permukaan wadah dengan minyak goreng, letakkan adonan dan tutup wadah dengan kain lap bersih. Istirahatkan adonan hingga adonan mengembang 2 kali lipat.

Resep Donat Kentang JTT
Resep Donat Kentang JTT

Kempiskan adonan, uleni sekali lagi + 5 menit, kemudian bagi adonan masing-masing dengan berat 50 gram. Bulatkan masing-masing adonan dengan menggelindingkannya pada kedua telapak tangan kita hingga permukaannya licin dan halus. Tata bulatan-bulatan adonan pada loyang yang telah ditaburi tepung, tutup dengan kain bersih dan istirahatkan kembali hingga mengembang 2 kali lipat.

Resep Donat Kentang JTT

Cetak adonan menggunakan cetakan donat, atau anda bisa menggunakan jari tangan anda untuk membuat lubang di tengah adonan.

Resep Donat Kentang JTT

Goreng adonan yang telah dicetak dengan minyak yang banyak, gunakan api kecil agar adonan mengembang dengan baik dan tidak cepat gosong. Matikan api jika minyak terlalu panas. Minyak yang terlalu panas akan membuat donat tidak mekar sempurna.

Resep Donat Kentang JTT

Tiriskan donat dan serap kelebihan minyak dengan tissue dapur. Taburi donat dengan gula halus jika suka. Enjoy!

Sources:
Wikipedia - Doughnut



187 komentar:

  1. Mba mau tanya, udah prenah blom bikin Donat kentang tapi tepungnya pake tepung komachi yg katanya dari jepang. jadinya seperti apa ya mba? lebih enak atau malah tidak enak...? untuk takaran diatas jadi berapa donat? dan jika ukuran 1kg tepung jadi berapa mba?

    thanks

    http://bibitjabon.com

    BalasHapus
  2. Halo salam kenal ya,
    Saya belum membuat donat kentang dari tepung komachi, cuman kata beberapa temen yang buat memang donatnya menjadi lebih empuk, kalau enak relatif ya. Saya sendiri lebih suka donat yang tidak terlalu soft seperti J'Co, tapi donat yang lebih padat dan sedikit melawan ketika digigit. So far sih donat kentang ini cukup oke kok. Nanti saya coba deh menggunakan komachi, apakah beda banget atau nggak. Thanks ya ^_^

    BalasHapus
  3. Salam kenal Endang&Tedy..trimakasih karena blog ini very helpfull for me..saya ingin tanya waktu menghaluskan kentang dg blender apakah menggunakan air?pakai blender untuk jus atau yang untuk bumbu basah ya? trims


    Lydia

    BalasHapus
  4. Dear Mba Lydia,
    Salam kenal juga.
    Thanks atas comment & pertanyaannya ya. Untuk menghaluskan kentang saya menggunakan blender untuk bumbu basah dan bukan untuk jus, tanpa air. Bisa juga menggunakan food processor ya. Pastikan kentang dikukus hingga benar-benar empuk kemudian haluskan saat masih setengah panas. Ketika akan dicampurkan ke adonan, pastikan bubur kentang telah benar-benar dingin ya, agar ragi tidak mati ^_^. Semoga membantu.

    BalasHapus
  5. Mba, apakah sebelum dimasukkan mentega dan garam tidak dimasukkan air dingin? Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak perlu pakai air dingin ya, karena adonan akan menjadi terlalu lembek dan susah diulen. Kentang telah cukup mengandung air yang akan membasahi adononan.

      Hapus
    2. Mba endang nanya donk.soalnya ak bigung nih kan d resep blg ad air dingin.tapi kok sekarang blgnya kgk pake air y?saya jd bigung pake or tdk ya?tq mba.

      Hapus
    3. halo mba, yep di resep ada airnya ya, kalau kentang blendernya sangat lembek maka air bs dikurangi dari resep. Tapi kalau kentangnya padat dan tak berair maka bs ditambahkan air sesuai resep ya.

      Hapus
  6. Hai mbak, kalo misalnya aku bikin kue donat biasa (gak pake bahan kentang), resepnya apa aja yg berubah ya(brp tepung yang dipakai dan air tuk menguleni). Maaf ya mbak kalo melenceng dari tema.
    Untuk telur, hanya di kocok saja ya, tidak perlu dimixer?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, coba resep paczki (donat ala Polandia) yang pernah saya posting. Ini adonan donat dan juga lembut kok, membuatnya juga gampang banget. Ini linknya: http://justtryandtaste.blogspot.com/2011/09/paczki-donat-jelly-ala-polandia.html

      Hapus
    2. dear M' Endang,

      setelah sukses dgn kuker nastar-ku, aku jd pingin share lagi sm mbk nih, maslah donat kentang-nya, aku sih udah pernah coba bikin, dan resep-nya hampir sama persis dgn resep mbk, krn wkt itu aku dpt resep dr browsing jg. btw kendala yg selalu bikin aku males utk bikin donat lagi adalah cara cetak adonannya itu lho mbk, gak prnh berhasil bagus. kdg lubang donat suka buntu lagi saat mau digoreng, kadang bentuk lingkaran jg gak stabil/gak bulat rata. aku sih blm prnh pake cetakan, tp mnrt mbk, utk amatiran kayak aku gini apkh akan lebih bagus pake cetakan donat aja. tolong saran-nya deh mbk..

      tks,
      Yani

      Hapus
    3. Kl menurut pengalaman saya, ketika menggoreng donat gunakan sumpit utk membntuk lingkaran donat lebih bagus, dan lubang donat jg akan terbentuk bagus..caranya sumpit dimasukkan kedalam lubang donat, trus digerakkan memutar sehingga donat akan terputar...

      Hapus
    4. thanks Mas Imam sharingnya, yep pakai sumpit memang cara yang bagus untuk membuat bentuk donat bulat.

      Hapus
  7. Hai mba.. Nanya lg ya. Saya udah coba resepnya, tp donat saya kok jadinya agak basah dalemnya ya mba? Padahal udah ikutin resep, api jg kecil, gorengnya jg udah kering bgt. Saking penasaran saya ampe buat 2x, tp dua2nya begitu. Haks :((
    Mohon infonya ya mba.. trus apakh brarti donat saya itu mentah tengahnya mba? Makasi sbelumnya mba. Atiqah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Atiqah, mungkin adonannya kurang mengembang dengan baik sehingga donat menjadi sedikit bantat dan kurang mekar saat di goreng. Kalau adonan mengembang dengan baik, biasanya digoreng dengan api kecil akan matang hingga ke dalam. Coba buat dengan ukuran yang tidak terlalu besar dan tebal sehingga bisa matang hingga ke dalam. Moga sukses di next percobaan ya. ^_^

      Hapus
  8. mba, ni dri zaina.. aku mu tanya.. bisa gak adonan donat g usah d uleni.. hehe.. kyak adonan pizza gitu... oia.. aku dah coba pizza tanpa diuleni yg mba resepin.. wuhaaa.. enak bgt baakk.. aku berhasilll... hehe.. trims u/ perhatiannya, d tunggu jawabannya.. he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Zaina, kayaknya kudu tetap di uleni bentar agar adonan merata. Gak usah sampai kalis gpp kok, trus fermentasikan adonan. Kalau sudah ngembang, uleni bentaaarr saja hehehe, baru adonan dibentuk dan di fermentasikan sekali lagi. Saya pernah buat donat pisang, gak pakai ulenan lama soale lembekkk banget adonanya, hasilnya bagus2 saja kok. Pastikan menggunakan ragi instan yang masih fresh ya ^_^

      Hapus
  9. Mbak, setelah adonan dibuat jd bukatan besar kan di tutup dgn kain bersih,, nah yg mau saya tanyakan, tunggu berapa lama yaa ampe kembang nya? Kira2 brp menit yaa mbak? Soal nya saya pny, setelah 1/2 jam masi blm kembang2 jg,, huhuhuhu,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yep, ditutup kain, letakkan di meja dapur atau tempat hangat tunggu minimal 1 jam, atau sampai mengembang. Ada banyak faktor lama kembang: suhu ruangan dingin sehingga ragi lambat kerja; atau ragi kurang fresh sehingga kurang aktif. Sebaiknya test ragi dengan maemasukkanya dalam 50 air hangat dan 1 sendok makan gula, 1 sdm tepung, kalau keluar gelembung busa yang banyak berarti ragi aktif. Pastikan menggunakan jenis yang instant seperti fermipan.

      Hapus
  10. salam kenal mba,,,,saya pernah mencoba resep donat kentang tp hslnya krg bagus mba,bentuknya ga bisa halus adonan pecah2 saat mau dibuletin.Knp ya mba apa adonan kurang kalis? kalo rasanya sih udh enak dan empuk( menurut saya hehe).Terima ksh ditunggu jawabannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Darmi, permukaan kurang mulus biasanya karena adonan kurang air (cairan) dan memang kurang kalis ya. Adonan yang agak keras seperti ini mmebuat sulit untuk dibentuk bulat dan ketika ada rekahan membuat permukaannya menjadi gak mulus saat digoreng. Tidak masalah menggunakan kentang atau nggak yang penting cukup airnya Mba. ^_^

      Hapus
  11. Mbak Endang,aku lagi,aku nyoba resep ini hari minggu kemaren krn sikecil minta donat,kebingunganku ketika nguleni.. tangan lengket diadonan gak bisa gerak,harus ngerahin kekuatan penuh ya mbak? tak tambahi tepung di tangan tetep sulit, saking putus asanya saya pake kocokan manual yang model spiral,cuci tangan,balik lagi nguleni pake tangan,tak ambil tepung tak banting2..hehe ngawur deh,hasilnya ???sukses mbak,hohoho,tak celupin di coklat leleh trus ku beri choco chip dan meses,serumah bahagia deh..pertanyaan saya "nguleni sampe kalis" ada shortcutnya ta mbak ? biasanya berapa lama ? mohon maaf ,maklum pemula buangget nget,pertanyaannya banyak banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adonan memang agak lembek, istirahatkan sebentar kalau terlalu lengket, jika adonan sudah kembang tidak akan terlalu lengket. Jangan menambahkan banyak tepung Mba, sebaiknya lumuri tangan dengan tepung kala menguleni dan mnyentuh adonan. Kalau saya menguleni gak sampai elastis2 banget Mba heheh, asal gak lengket di tangan ya sudah saya diamkan saja supaya kembang, so far hasilnya oke2 saja ^_^

      Hapus
  12. Bismillah. Assalaamu'alaykum mb'Endang. Stlh menyaksikn sndiri seorg teman mmbuat donat dr awal sampe jadi, sy nekad cb buat jg. Tu teman buatnya gampang banget tp hasilny sangat memuaskn, donat tetap lembut hingga 2hari brkut nya, bhkan stlh dimasukkan ke kulkas pun esokny tetap gak mengeras. Sy yg pertama kali baru mencb jg berhasil dg baik. Pertama sekali ragi instant (1/2 sc) diaduk dg air dikit smpai mbaur rata, tambahkan air kira2 5x dr air pertama. Biarkan 1~2jam (mkin lama mkin bgus). Stlh air ragi tsb siap, baru deh margarine+kuning telur+gula pasir di mixer bentar (3-4mnt). Matikan mixer, masukkan air ragi, dimixer lagi, bentaar aja sampai mbaur. Trus ya udah tinggal masukkan terigu, uleni sampai kalis, bulatin, tunggu hingga kembang (15-20mnt). Pnskan myk api sedang, bgtu mo goreng baru dilubangi tengahnya, sy bulatin manual pake telunjuk dialasi plstik, stlh itu putar dgn 2 telunjuk dilubang tsb, cemplungkn ke myk panas, jadi deh, hehe. Emang sih bulat tenngahny gak rata n donatnya gak sama bsr, tp yg penting bagi sy yg bnr2 awam dlm perkara buat2 kue gini, alhamdulillah sekali coba berhasil memuaskan, lembut, enak n bikin ketagihan buat lg. Ntar sy cb dg resep mb' diatas tp tetep pake cara teman sy itu. Maaf y mb' kepanjgn. Makasih banget atas resep2 diblog mb' ini, ad bbrp udh di coba (trutama kue2 kukus) en berhasil, alhamdulillah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Ummu, walaikumsalam. Wah makasih ya tipsnya Mba, mantep kayanya nihhhh. Iya, susahnya kalau bikin donat lembutnya gak lama, besoknya dah keras ya. Saya jadi pengen coba juga tipsnya. Thanks ya, sukses selalu!

      Hapus
    2. Mba ummu, sekalian keterangan resepnya dong... margarinnya berapa, terigunya berapa, airnya berapa... sekalian jelas.

      Hapus
  13. Assalamualaikum mba Endang. Mba saya mau nanyain..kalo adonan donatnya bisa dibesokin ga yah?Soalnya suami saya minta dibikinin buat dibawa ke tempat kerjanya.katanya mau bagi2 hehehe.tapi kalo bikin adonan ngedadak pagi hari kan ga mungkin mba.pengennya sih tinggal goreng aja besok. oh iya thanks resep2nya yah,resep mba endang buat aq pokoknya no.1 dech, tapi jawab dulu yah pertanyaanku!! hehehe... tq.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Gina, yep bisa. Masukkan wadah, tutup rapat, simpan di kulkas ya, besoknya biarka sebentar hingga adonan tidak terlalu dingin, bentuk dan goreng.

      Hapus
    2. Mba Endang, nyambung pertanyaan nya mba Gina ini ... kalau malem nya uda sekalian dibentuk, lalu masuk kulkas, jadi pagi tinggal goreng aja (ga usa ngebentuk lagi) bisa ga ya ? -thx

      Hapus
    3. yep bisa kok Mba, asalkan ditutup rapat yaa, gak boleh kena udara kulkas.

      Hapus
    4. Halo mba.. salam kenal saya tata. Mau nyambung lg :p simpannya di frezzer atau chiller aja ya mba:) lalu klo sy mau tambahkan keju d dalamnya spaya lebih enak dan gizinya juga lebih oke .. pada tahap apa ya mba saya masukannya? Atau lebi hbaik di taburkan saja jk sudah jd :) makasi mba

      Hapus
    5. Halo, kalau besok digoreng, simpan di chiller saja dan tutup rapat gak boleh kena udara kulkas. kalau mau lebih lama dibekukan di freezer bisa sampai 1 bulan.

      keju parut bisa ditaburkan diadonan atau dimasukkan ke dlama donat sebelum digoreng,

      Hapus
  14. Mbak saya mau tanya caranya membuat kue bolang baling gmn mbak?..thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, waah belum pernah bikin keknya mirip2 adonan donat ya, cuman gak pakai kentang. Hmm, kapan2 saya bikin dah heheheh

      Hapus
  15. Salam sayang mba endang. Pagi ini saya coba resepnya alhmdulillah berhasil,saya senang sekali ini pertama kalinya saya membuat donat. Curhat dikit ya mba,well 4 bulan lalu sy memutuskan resign (sy dan suami engineer tp beda kantor) dan ikut suami pindah ke daerah pertambangan berjarak sekitar 70km dr kota makassar. Di sini kompleks perumahan yg tdk ada toko,jadi kalau tiba2 pingin makan sesuatu ya harus buat sendiri. Saya belum bisa memasak mba boro2 membuat kue jadi blognya mba endang ini sangat membantu saya. 2 hari lalu sy memasak soto lamongan resepnya mba,kata suami enak dan surprise sy bisa msk soto he2.

    Pagi tadi memberanikan diri membuat donat sambil babysitting bayi saya (8bulan) wah senang sekali pas adonannya mengembang dan empuk..

    Makasih ya mba endang buat resep2nya..

    Oh iya ini foto donat saya (blm mulus belum punya cetakannya mba) : http://instagram.com/p/ZevyyECNBF/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Widhie, wah salut saya, Mba Widhie memutuskan resign dan ikut suami serta mulai belajar masak. Nggak banyak yang berani seperti ini. Tapi saya yakin semua pasti ada hikmahnya ya, sekarang Mba jadi 'terpaksa' harus membuat sendiri makanan, artinya bisa menyajikan makanan lebih sehat dan menambah skill hehheh. Teman saya ada yang ikut suami ke Irian, dulu waktu kuliah tomboy ampun2an, sekarang jago bikin kue dan terima orderan. Mantap! hahhaha.

      Thanks sharingnya ya Mba, donatnya cantiiikk banget dan keknya mantep ya! empuk tuh pastinya. Saya justru gak bisa bikin kalau gak pakai cetakan hehhehe.

      Sukses buat Mba dan keluarga ya! ^_^

      Hapus
  16. Makasih untuk resepnya y mbak, saya udah nyoba yg ini, yg saya tanyakan, ngebelnd kentangnya pk gelas blender yg besar atau yg kecil ya mbak, kl ubi ungu/merah gmn jg ngeblendnya y mbak....saya kemaren cuman dibejek2 pake ulekan, soalnya 1 blender sdh pernah rusak, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Vera, saya blender pakai gelas blender kecil untuk biji2an ya. Kalau ubi bagusnya memang diblender juga, kukus dan potong kecil2. Tapi biasanya saya juga cuman diulek tapi hasilnya kurang smooth ya.

      Hapus
    2. udah nyoba croissan donut yg lg ngetrend blm mba endang?

      http://m.kompas.com/female/read/2013/07/31/0922490/Cronut.Croissant-Donut.yang.Bakal.Ngetren

      Hapus
  17. Hallo Mbak Endang :)
    mbak klau donatnya ini ga digoreng tapi dipanggang oven,piye yo mbak? Bisa ga? Thx before :)
    *nieken*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Nieken, yep bisa kok dipanggang, jadi kaya roti ntar hasilnya ya. Pakai suhu 170'C saja dan panggang jangan terlalu lama.

      Hapus
  18. Mba, kalau terigunya pakai yg segitiga biru aja hasilnya bisa bantet ya?.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, nggak kok, silahkan pakai segitiga biru, saya juga sukanya stok terihu jenis ini dirumah, bisa buat aneka makanan.

      Hapus
  19. Hi Mba Endang,

    Aku udah coba resep ini. Enak siiih. Tapi kenapa pas digoreng ancur yah, Mba? Di dalam minyak sedang digoreng langsung hancur begitu dibalik.. :( Apa kebanyakan margarin yah, Mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, harusnya nggak hancur ya, tolong takaran dan prosesnya diikuti dengan seksama. Pastikan ragi bekerja dengan baik dan adonan diuleni hingga kalis dan elastis.

      Hapus
  20. Halo mbaa... aku izin copas resep donatnya ya.. semoga berhasil dan tampilan secantik yang mba endang buat...oya, itu goreng diatas pan atau wajan biasa ya? ngaruh ga sih ke donatnya? btw, aku udah sering banget berselancar di situs mba, tp maaf baru sempat kasih comment sekarang...so far, resep2 yg pernah aku coba itu kue kukus, dan alhamdulillah berhasil dan rasanya enak meski tampilan tdk secantik yang mba endang buat..thx ya mbaa ;) this site is so useful untuk beginner di bidang "per-kue-an"seperti aku.. ;p #Novi-Jkt#

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Novi, silahkan dicopy resepnya Mba, saya goreng di wajan datar dengan minyak banyak, tapi kalau mau pakai wajan biasa oke2 saja kok tidak masalah.

      Sip, senang resep2 disini bisa membantu, moga sukses dengan donatnya ya. ^_^

      Hapus
  21. Mbaaaa...saya sudah coba dan rasanya enyaakk..sayangnya kok bentuknya tdk terlalu bundar ya, pdhl saya sudah pakai cetakan donat. trus adonannya ga bisa begitu lekat, jadi lepas2 gitu pas digoreng...kenapa ya?? but overall, anak dan suami saya sukaa banget. thx. #Novi-Jkt#

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau mau bundar saat menggoreng bagian tengahnya diputar2 pakai sumpit, cara ini bisa membuat donat lebih bulat.

      gak lekat dan lepas2 seperti apa ya? kan pakai cetakan bukan? jadi bingung hehhehe

      Hapus
    2. saat menggoreng sudah saya putar2 pakai sumpit mbak..atau adonan kurang kalis ya? jadi adonannya tuh gak elastis dan gampang putus pas digoreng.. weekend ini saya akan coba taklukan lagi donat kentang ini...hehehehe...doakan mbaaa #Novi-Jkt#

      Hapus
    3. sip, moga sukses percobaan berikutnya ya ^_^

      Hapus
    4. Mba Endang, alhamdulillah berhasil bundar dan cantik donatnya...hehe...rasanya juga enyak..thx mbaa #Novi-Jkt#

      Hapus
  22. asw,,salam kenal mba..mba aku udah coba resepnya dan allhamdulillah berhasil dan enyaaak..mba saya mau tanya klo dari resep pake 4 kuning telur kalo misalnya diganti jd 2 butir telur utuh bisa ga..atau pengaruh ga rasa n teksturnya..makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ita, salam kenal juga ya. bisa kok kalau mau pakai telur 2 butir u/ menggantikan 4 kuning telur. mungkin akan sedikit mempengaruhi kelembutannya tapi saya rasa gak terlalu banyak juga ngaruhnya wakakkak. bisa dicoba ^_^

      Hapus
  23. mbak endang, maksudnya telur dikocok lepas itu apa ya? apa dikocok pake mixer yang bisa dilepas atau kocok biasa aja pake tangan. terimaksih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, kocok lepas hingga telur buyar dengan garpu saja ya, itu maksudnya kocok lepas jika di cantumkan di resep2. gak sampai berbusa busa dan ngembang. ^_^

      Hapus
  24. Sebelumnya aku ga pernah bikin donat, dan resep ini jadi resep pertama aku buat bikin donat kentang, dan berhasil.. terharu.. (T_T) Aku ga bisa masak jadi bisa masak berkat resep2 jtt mba endang... *PELUK*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Lena, sippppp, mantap dong. Senang sekali membacanya, thanks sharingnya ya Mba ^_^

      Hapus
  25. Mbak endang aku tanya2nya di sini aja ya gak di fb lagi hehehe, oh ya mbak aku kan males nguleni pake tangan kalau pake food prosessor step-stepnya bisa di jelasin gak mbak? Trs kalau adonan di simpan dikulkas buat di goreng besok paginya bisa gak mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Dian, kalau pakai FP tinggal masukkan semua bahan ke alat, pakai pisau yang untuk adonan (dari plastik ya), tinggal di proses sampai kalis. Adonan bs disimpan di kulkas asal ditutup rapat gak boleh kena udara kulkas, besok harus digoreng ya, lebih dari semalam adonan akan asam rasanya.

      Hapus
  26. Jadi langsung di masukan semua bahannya ya mbak? Trs kalau di simpan di kulkas itu masih dalam bentuk bulatan atau da bentuk donat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba, kentangnya dihaluskan terpisah ya, kemudian semua bahan masuk alat. Sebaiknya jangan dibentuk dulu saat masuk kulkas, bairkan dalam bentuk bulatan adonan besar, saat akan menggoreng br dibentuk

      Hapus
  27. Assmlkm mbak endang.. Itu bahannya ga ada yg kurang? 100 ml air dinginnya ga ada tertulis.. Diresep donat kentang NCC yg lain ada air dinginnya 100 ml..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, resepnya sudah saya modifikasi ya, saya gak pakai air dingin 100 ml karena kentang sudah basah dan membuat adonan lembek, tidak perlu menambahkan air lagi.

      Hapus
  28. hwaaaaaa..mba endaaang*nangis bombay*ini satu2nya resep JTT yg GatotKaca(gagal total ga brani ngaca..:D)...pdhal dah bela2in bangun jam 3.30 pagi bikin donat utk sarapan anak2....kata suami mungkin karna buru2 jadi ga telaten nguleninya....donatnya bantet mba,permukaannya pecah2....untuuuuung 2 jagoan sy pecinta meses dan keju...jd apapun yg bertabur meses dan keju,komentarnya pasti"enaaaaakkk"hahahaha...
    next time mau nyoba lg,di waktu yg lebih santai....wish me luck ya,mba...
    *dian*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Dian, sabar bu, cup cup, ntar dipercobaan lainnya bisa berhasil kok, jangan patah semangat hahhahah. Memang segala sesuatu kalau bikinnya buru2 jarang sukses yaaa, hehhehe. Donat kentang ini gampang banget, yang penting ragi aktif ya, saya pernah bikin juga gagal, gara2 kentang panas saya haluskan terkena ragi langsung, raginya matek huaaaa

      Hapus
  29. mb klo blh tya... kok klo ak bkin g bs mulus hasilny knp y.. pdhl udh bs ngembang cantik adonanny...
    tlg d jwb y mb hehe... ( maksa dikit )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, adonanya digilas saja supaya permukaannya mul;us kemudian di cetak. Atau kalau mau manual ya harus dibulatkan hingga mulus baru bagian tengah dilubangi. Ini bukan masalah adonannya tapi masalah bagaimana saat mencetaknya supaya bisa mulus.

      Hapus
  30. Mbak bisa pake terigu merk KOMPAS atau SEGITIGA BIRU gak?

    BalasHapus
  31. makasih banyak mba alhamdulillah kemaren nyoba dan sukses, setelah bertahun2 bikin donat gatot melulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Asri, sama2 Mba, thanks sharingnya ya

      Hapus
  32. hai mbak...makasih bgt ya mbak..resep2ya jadi favorit di keluargaku. kakak, adek, sepupu, mama..smua ikutan buat.
    btw mbak, aq dapat resep donut kentang yang sama dengan resep ini. bedanya, resep yg aq dapat tu pake air dingin 100ml sama resep yang aq dapat itu bisa disimpan di kulkas buat distok. jadi setelah dicetak trus dikukus. kapanpun mau dimakan baru digoreng. kalo resep mbak ini apa bisa dikukus dlu kayak gtu? kalo bisa, maksimal nyimpan dikulkasnya brp lama ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, thanks sharingnya ya. Masing2 resep bisa beda, tergantung saat membuatnya seperti apa ya, saya tidak menambahkan air karena menurut saya tekstur adona sudah cukup lembek tanpa air, kalau mba mau tambahkan air silahkan ya.

      donat bisa dibentuk dan disimpan di kulkas, maksimal hanya 1 malam saja, terlalu lama ragi akan mati dan membentuk alkohol. rasa donat akan pahit. Kalau adonan disimpan di freezer bisa 1 bulan lamanya. Saya belum pernah coba versi kukus seperti diatas, silahkan dicoba sendiri ya Mba. ^_^

      Hapus
  33. mbak ..saya br saja praktek donat kentang tanpa air ini mbak ..
    alhamdulillah sukses mbak ,hehe.
    donatnya lembuut ...makasih resepnya ya mbak ..
    sukses selalu buat mbak endang ..

    rara

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Rara, thanks sharingnya ya, senang sekali resepnya disuka dan hasilnya memuaskan ^_^

      Hapus
  34. mba endang beli cetakan donatnya dimana? ada gak di supermarket besar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Novii, syaangnya saya gak pernah lihat di supermarket besar ya. Saya beli di Titan, toko bahan kue. Kayanya di pasar senen atau di toko penjual alat2 kue adanya.

      Hapus
    2. haduuuh.. maaf mba saya tinggalnya di Makassar -_- bukan di jakarta :(

      Hapus
  35. Mbak Endang.......sy gagal :'( uda 1jam nich, tp adonannya tdk bergeming, keukeuh pd bentuk aslinya yg mrongkol2. Krn sy baca posting2 di atas, menurut mba Endang ga terlalu kalis jg gpp, kebetulan deh sy males nguleni hehehe. Tp yg pasti uda bisa dibentuk, tp yah begitu mbak, bentuknya ga mulus. Memang siy, sy menyiapkan semua bahannya kemarin malam (mencampur bhn kering & menumbuk kentang), gara2 penasaran & ngiler pengen cepetan bikin, ga taunya tengah jalan ngantuk, jd nguleninya br sekarang. Apkh mungkin raginya jd ngambek kalo setengah jln gt kah? Tp pertanyaan sy mbak, batasan kalis itu mbak yg ga ada bayangan. Di gambar koq kayaknya punya mbak mulus & elastis. Sy kuatir jg kalo sy uleni lbh lama nanti hasilnya keras. Mhn petunjuk ya mbak Endang yg baik.... Trmksh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, kalau semua bahan sudah dicampur harus segera diuleni ya, gak bs didiamkan dan dilanjutkan besoknya., Ragi begitu ketemu air dan bahan lain akan aktif dan melakukan proses fermentasi, nah menguleni adonan untuk menyiapkan adona supaya lembut dan bisa menyimpan gas karbon hasil fermentasi ragi. Karena itu harus segera diuleni, setelah diuleni baru simpan di kulkas untuk goreng/panggang besoknya. Kalau setengah jalan begitu ya medianya gak siap buat menampung aktifitas ragi.

      Menguleni yang baik tandanya adonan lemas, halus dan melar elastis. Gak makan waktu lama, sekitar 10 - 15 menit oke kok.

      coba baca tips roti berikut ini sebelum membuat next donat ya:
      http://www.justtryandtaste.com/2012/06/buatlah-roti-anda-sekarang-i-roti.html
      semoga membantu

      Hapus
  36. mbak endang,sy udah coba resep ini. adonan hasil akhirnya kalis, elastis n lembut bgt. tp masalahnya pas dicetak n digoreng kok gak bisa cantik bentuknya ? yg ada pating plethot walau hasilnya empuk bgt n ngembang. pdhl pake cetakan donat ngebentuknya. suwun ya mbak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, kalau terlalu lemas dan susah dibentuk, tambahkan sedikit tepung saja dan saat digoreng harus diputar2 dengan sumpit ya.

      Hapus
  37. Hllo kak endang. Ihh bener deh. Baru pertama bikin donat pake resep kak endang lgs sukses. gorengan pertama ksh suami test mkn, suami blg enakkkk hehehe. cm donat nya aku lupa ksh gula soalnya pas ikutin cara buat nya ga di suruh masukin gula. hahahaha... tp begini jg udah enak. ga terlalu manis wkt ksh topping. aku ksh topping gula pasir halus sama satu lg coklat. aku mau tanya donk kak. kalo uleninnya kelamaan, adonan bs tambah lembut atau tambah keras? kmrn aku uleninnya pake tgn 20 mnt. ya ampun capeee hihihi abis nya ga punya mixer. tp untung sukses. ga sia2 cape nya. makasih yah kak resep nya. i lop u !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Nopie, uleni sampai kalis saja, kalau sudah lembut gak lengket saya rasa cukup. Tidak terlalu banyak berpengaruh sama hasilnya. menguleni pakai tangan kelamaan gak akan membuat adonan keras Mba. Thanks sharingnya ya, sukses selalu!

      Hapus
  38. Huhuhuu.. donatku gagal mbak.. *mewek*
    Bahan & step udah ngikutin persis kaya resep mba endang tapi adonan gak ngembang blasss.. biang keladi kayanya si ragi yg wafat sebelum waktunya :'(((
    Padahal udah pernah suksee bikin no knead bread..

    Besok coba lagi aah.. thx resepnya ya mbak :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Yoanna, memang ragi faktor paling penting mmebuat roti, sebaiknya dites dulu dalam gula dan sedikit air, diamkan 30 menit kalau berbusa lebay berarti ragi aktif ya.

      Hapus
  39. Sukses mbak, so far semua resep mbak endang yg sy praktekin gak ada yg gagal, termasuk donut kentang n donut tanpa kentang #seneng :-) pdhal sy uleni cuma seadanya n sebentar n pake sendok nasi tp hasilnya ngembang bagus, n telur sy cuma pake 1, soal rasa pasti mantap, walaupun bentuk gak cakep #kelemahan sy hehehe. Thanks mbak resepnya. Imel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Imel, wah senang sekali membacanya, sebenarnya bikin donat gampang banget kan ya, dan nguleninya juga gak ngoyo2 banget, santai saja jga jadi kok hehehe. thanks sharingnya ya Mba!

      Hapus
  40. Hai mba, mau tanya kalau adonan ga mau langsung digoreng semua bisa ga? maksudnya di freezer gitu, kalau bisa pada tahap mana ya di freezer nya? thx Sondang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, kalau mau di frezeer, setelah adonan fermentasi/kembag. kempiskan dan bungkus plastik, ikat rapat2. Bekukan di freeer ya.

      Hapus
  41. Makasih mbak resepnya akhirnya bisa juga membuat donat, sejujurnya beberapa kali sempet gagal tetapi sebtelah mencoba beberapakali sukses juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Dian, wah saya senang sekali membacanya. Selamat ya, dan thanks sharingya ya

      Hapus
  42. halo mbak, umpama buat usaha pake resep ini rugi gak ya...,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehheh, sepertinya mba harus hitungan2 yaaaa

      Hapus
  43. mbak gimana ya? ada tips supaya donatnya bisa mengembang gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau memggunakan ragi instan yang benar (merk: fermipan) dan mengikuti resep dan proses diatas pasti akan mengembang Mba

      Hapus
  44. Mba endang adonanku pas udah dibagi2 ngembang tp pas dibolongi tengahnya kok kempes ya jadinya pas digoreng gak bisa ngembang gede gitu. Kenapa ya mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Over fermentasi mungkin mba, jangan lama2 mendiamkan adonan. Over fermentasi membuat ragi mati sebelum di goreng/panggang, adonan gak ngembang

      Hapus
  45. Mbak Endang, makasih ya resepnya...sekalinya bikin donat berhasil...:) adonannya ngembang dan hasilnya empuk...tapi kemarin pas bikin gak pake dikasi susu bubuk, btw...susu bubuk fungsinya apa ya mbak Endang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, susu bubuk hanya supaya adonan lebih lembut dan rasanya lebih enak saja, diskip juga gpp ya. thanks sharingnya ya

      Hapus
  46. Hai mbak , bedanya menggunakan telur utuh dengan kuning telur saja apa ya? Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. kuning telur itu berfungsi seperti emulsifier mba, membuat adonan menjadi lebih lembut. Sedangkan putih telur nggak ya, karena itu biasanya banyak yang hanya pakai kuning saja minus putih supaya adonan gak terlalu lembek kebanyakan cairan dari putih telur.

      Hapus
  47. Mbak kl adonan udah d dari freezer untuk memproses selanjutnya nunggu sampai suhu ruang? Trus d bentuk gitu gak apa apa mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba elina, adonan yg baru keluar freezer sebaiknya didiamkan disuhu ruang agar lembut baru dibentuk ya

      Hapus
  48. Salam knal,mb Endang... Mbak..suka ngadain kursus gak? Jadi pengen blajar langsung niy..hehehe....yg aku mau tanyakan.klo bkinnya pk tepung kentang gmna ukurannya. T.makasih banyak atas resep2nya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba arie, salam kenal ya mba. sayangnya saya nggak ngadain kursus mba, ini masaknya masih amatiran wakkakak. tapi semua resep yang saya share disini adalah hasil pengalaman pribadi dan saya juga masukkan tips2nya jadi bagi yang mau coba mudah2an tingkat kesuksesannya tinggi ya.

      belum pernah coba pakai tepung kentang, tapi menurut saya bs ya

      Hapus
  49. salam kenal mba ...saya mau nanya nih donat yang udah jadi bisa bertahan sampai brapa hari ?? apakah rasanya masih tetap sama dan tidak mengeras???

    BalasHapus
    Balasan
    1. donat goreng mungkin sekitar 2 - 3 hari mba, kayanya teksturnya akan sedikit keras ya

      Hapus
  50. mb endang yang baikkk :-D
    Resep ini mantep banget, rasanya pas, n pastinya empuukk
    padahal beberapa kali eksekusi donat pasti gagal, karena teksturnya keras
    makasih y mb....
    untuk ngakali biar bisa dimakan besoknya, tapi teksturnya g berubah q goreng setengah mateng sebagian, trus q truh di freezer....ternyata waktu di goreng besoknya g berpengaruh sama rasa
    makasih ya mb........

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba citra, thanks sharingnya ya mba,dan thanks juga atas tipsnya pasti sangat berguna buat lainya yang kepengen simpan donat di freezer. mantap !

      Hapus
  51. Mbak Endang.. Aku suka banget resep JTT
    Tp aku mau nanya donk. Waktu eksekusi donat kentang ini
    Aku taroh isian didalam nya seperti daging (dimasak) dan cokelat. Tp koq waktu udah digoreng bagian donat yg kena daging/cokelat malah gak mateng ya ? Jd masih mentah dan berasa bgt ragi nya, jadi gak enakk.. Api nya udah paling kecil. Dan aku yakin bukan karena terlalu cepat digoreng. Kenapa kira2 ya mbak?
    Thankss

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba melissa, kemungkinan adonan terlalu tebal ya mba, sehingga panas tidak sampai ke dalam. Kalau mau pakai isi, buat jangan terlalu besar. Donat dibuat lubang ditengah, supaya minyak bs mencapi bagian tengah dan matang seluruhnya

      Hapus
  52. Seneng banget nemu blog ini.. Dan lebih seneng krn donat kentangku berhasil.. Aye..ayeee... Hahaha... Mkasih ya mbaa... Ak suka donat tp selalu gagal dan gagal kl bikin. Bantet, gosong dan sedikit asem... Tp stelah ak ikutin resep dan tipsnya Alhamdulillah brhasil. Sampe dua hari berturut2 ak bikin krn bikinan yg pertama laris manis tanjung kimpul malah kurang. Seisi rumah hepi krn camilan donat kali ini lembut, apalagi dikasi toping coklat leleh, gula halus, strobery dan meses. Wuh mantap dah ampe menjilat jari... Wkwkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba wati, salam kenal dan thanks sharingnya ya, senang resepnya disuka dan waah mantap banget toppingnya, saya jadi ngiler hehehe. sukses selalu ya

      Hapus
  53. Mba terimakasih resepnya....donatnya lembutttt bgt. Krn dirumah yg suka donat anakku n aku jd nya td papanya aku bikinin roti isi & dia blg enak lembut, sampe nambah2 dia xixixi.
    Sudah gt adonannya lebih mudah kalis menurutku, ga terlalu perlu mengeluarkan tenaga penuh, hehehe.
    Terimakasih mba ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba diana, thanks sharingnya ya mba, senang sekali resep donatnya disuka. Yep dikerasikan menjadi roti isi juga mantep kok. thanks yaa

      Hapus
  54. Alhamdulillah.. Berhasil! *,*
    Pertama kali bikin kue2an nih saya Nda.. Haha. Pengen bgt bisa bikin jajanan sendiri, ampe belajarnya nol, dari mengenal bahan dan fungsinya cuma lewat surfing2 di inet. Dan setelah sekian lama ngubek2 tertambatlah hati saya di blog ini! Hiahaha :p
    Eh! Lupa kenalan. Maen ribut aja. Hihi ^.^" Maf ia Bunda Endang.. Hehe Saya Ummu Syahira. Salam kenal ia.. :* ^~^
    Saya juga mau mengucapkan terimakasih sama Bunda yang telah berbagi, sangat bermanfaat tips triknya $,$ Semoga menjadi amal baik ia Nda.. Aamiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal Mb Safiena, thanks sharingnya ya, senang sekali resepnya disuka dan sukses dicoba. Panggil saya endang saja ya mba, saya masih single hehehhe. sukses selalu ya!

      Hapus
  55. Oh.. Hehe. Eh ia Mb Endang, hasil bikinan saya itu loh, kulitnya kering, tapi enak sih. Warnanya juga lebih coklat dari punya Mb yg di foto. Saya pikir ini sebab gulanya x ia.
    Oh ia lg Mb, waktu sudah dingin dan lewat semalem, donatnya berasa padet gitu, bantat. Apa karna terigunya yg saya pakai protein rendah ia?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, memang donat ini lebih padat apalagi kalau menginap ya. donat butuh minyak banyak hingga tenggelam saat menggoreng dan api jangan terlalu besar, agar di dalam matang tetapi kulit gak coklat banget.

      kalau mau yang empuk mba harus pakai versi donat yang ini kali ya:
      http://www.justtryandtaste.com/2013/05/donat-kali-ini-tanpa-kentang.html

      Hapus
  56. Ou eah! Tp liat inggrediensnya saya jd mikir 2x mau bikin apa ga, liat lg gambaran adonannya yg lengket tambah mikir 3x lg nih. Hihi.
    Tapi kalo punya timbangan sm mixernya mah langsung eksekusi tuh resep Mb. Hha
    Aduw, angkat tangan dweh :u.

    Mb Endang tau ga? coba search di gugel, sebenarnya arah saya pgn bikin yang rupa "DONAT JEPANG" o.0"

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba safiena, sebanarnya donat ini mudah banget bikinnya kok, dan adonannya gak lengket2 amir hehheh, diuleni manual masih acceptable ya hehheh.

      donat jepang keknya mirip2 saja sama JCo ya cuman beda hiasanya saja ya, ditutup glaze banyak2, basic donatnya sama kek donat ini:
      http://www.justtryandtaste.com/2013/05/donat-kali-ini-tanpa-kentang.html

      Hapus
  57. Hallo mba endang..aku udh coba resep donat nya, baru pertama kali bikin alhamdulillah sukses, donatnya mulus & empuk, next time aku mo coba lg aaahh tp klo komposisi kentang nya aku tambahin jd 500 gr(sama dgn komposisi terigu), bahan2 lainnya apa ada yg musti d rubah jg mba? Maaf mba soale msh awam soal komposisi2 bahan, makasih sebelum nya mba ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Wani, thanks ya sharingnyaa, senang sekali resep donatnya disuka, silahkan ditambakan porsi kentangnya, hanya saja bahan lain juga harus proporsional ya, nah itu kayanya kudu trial and error hehehheh

      Hapus
  58. Mau coba yang ini dariiiii duluuuuu..........belum berani2....paling takut bikin2an yang ada acara fermentasinya...tapi hari ini wajib coba, karena keluarga nagih janji donat buatanku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Nurlaila, wajib dicoba, proses fermentasi gak menyeramkan kok, sangat mudah dan kalau diikuti seksama resepnya pasti sukses hehhehe. Sukses yaaa

      Hapus
  59. Hai lg Mb Endang.. Untuk yg ke2 & ke3 kalinya nih Mb saya pakai resep ini (yg tanpa kentang blm saya coba, insyaAllah nanti deh).
    Tau ga Mb? Donat yg ke2 bantat banget! Huhu. Raginya ga bekerja sempurna. Setelah bikin yg ke3 kalinya sepertinya saya tau sebab kegagalan yg sebelumnya.
    Menguleni sampe adonan rata & halus itu sangat penting ia Mb? Yah! Yg ke2 saya melakukannya asal tidak lengket ditangan. Jadina padat & bantet. Kata orang jawa mah "antep", soalna berat bisa buat nimpuk orang. Ckikik XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Safiena, thanks sharingnya ya

      sebenarnya kunci membuat roti (donat termasuk jenis roti goreng) ada 2: ragi dan air. Kalau raginya aktif maka adonan akan mengembang, tapi kalau ragi aktif air kurang maka adonan akan keras. Karena itu harus dijaga supaya ragi gak mati, caranya jangan terkena garam langsung, jangan terkena panas ketika di dalam adonan. Dulu saya pernah gagal gara-gara kentang panas saya masukka ke tepung, ragi jadi KO

      kalau masalah menguleni, banyak juga adonan roti yang gak pakai ulenan mba, contohnya pizza ini:
      http://www.justtryandtaste.com/2012/01/adonan-pizza-empuk-garing-renyah-tanpa.html

      ini ga diuleni juga megembang dan lembut hehhehe

      menguleni itu untuk membuat adonan elastis sehingga mampu membentuk pori2 yang banyak utnuk mengampung gas hasil fermentasi ragi. Hasilnya roti lebih lembut. Kalau gak diuleni maka biasanya pori2 roti kecil tetapi tetap bisa mengembang juga.

      Hapus
  60. Kak, enak banget, lembut...
    Sennneng banget bisa berhasil...
    Thanks banget yaaah
    Seneng banget ktemu blognya Kak Endang๐Ÿ‘Œ

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks sharingnya Non Meidy, senang sekali resepnya disuka yaa

      Hapus
  61. Mbaaaak... makasih resepnya... baru saja donat diangkat dr wajan. Menul2, lembut, tp sy msh hrs banyak latihan membentuk adonan jd bulet seser..bentuknya msh berantakan, tp ygpenting berhasil .. yeaay.. mungkin krn denok sy udh ga sabar jd proofingnya cuma 20 mnt doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Mba Anna, waah senang resepnya disuka. Memang ini nampol bingits! Moga next time lebih oke yaa. Thanks sharingnya yaa, sukses selalu

      Hapus
  62. Mlm mba.. Q bru mw nyoba bkin donken ala jtt nya mba.. Tp sblumx mw tnya, kl misalnya q mwx stelah adonan ngembang, q kempiskan lg trs uleni lg baru q ratakan pke roller kayu bru dicetak (mksdx biar ga bnyk adonan kecil2 yg tersisa) bru didiamkn lg trs goreng, itu gmn mba? Ga mslh kh? Ap msh bs ngembang lg?? Trs alas untuk meratakan n roller ditaburin tepung ato minyak goreng?? Mkasih mba sblumx..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba erma, yep bisa ya mba gak masalah kok. bisa dengan cara itu ya. taburi dengan tepung ya mba

      Hapus
  63. Mba, kalo susu bubuk diganti susu kental manis, takaran susu kental manisx jd berapa? Trs msh prlu ditmbh gula lg? Kl prlu takaranx brp? Mkasih mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. susu kental manis sekitar 3 sendok makan mungkin ya, tetap pakai gula, susu kental manis jangan terlalu banyak, karena cairan, membuat adonan makin lembek

      Hapus
  64. Mbak kalo ga usa pake susu bubuk bisa ga?,
    Ada pengaruh k adonan ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa ya, skip saja, gak pengaruh ke adonan ya, hanya rasa saja dan itu tidak terlalu nyata ya

      Hapus
  65. Salam kenal mbak endang, sya mau nanya, jujur saya masih bingung, saya pengen bikin adonan donat besok malam tapi pengen saya goreng besok paginya, kira kira saya simpen adonannya di chiller pas habis diulenin sampe kalis trus tak fermentasikan sampe mengembang 2x lipat terus saya kempesin baru saya simpen dichiller atau setelah diulenin sampe kalis trus langsung disimpan di chiller ya mbak?
    Trus setelah saya kluarkan dari chiller besok paginya, didiemin sampe suhu ruang baru dibentuk atau diuleni lagi mbak baru dibentuk trus diproffing lagi trus digoreng ?
    Mohon di jawab ya mbk, soalnya saya mau bikin dalam jumlah banyak,, makasih sebelumnya.. :)

    Ika - madiun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Ika, salam kenal juga ya,

      berikut jawaban saya:
      bs disimpan di chiller, malam diuleni sampai kalis masukka ke plastik besar atau wadah (baskom) tutup rapat (jangan kena udara kulkas nanti adonan kering), simpan di chiller, besok tinggal dibentuk dan goreng. Tidak perlu didiamkan disuhu ruang, langsung bentuk, diamkan hingga kembang dan goreng,

      Hapus
  66. Mbak endang. Salam kenal sblumnya
    Kalau resep donat kentang ini kan telurnya 2 butir. Misalkan saya pakai kuning saja 4 butir apakah hasilnya lbh empuk atau sama saja dg yg pakai telur utuh 2 butir ya?
    Makasih sblumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kuning telur akan membuat tekstur lebih empuk, lembut dan donat berpori kecil, sama seperti roti bluder ya mba.

      Hapus
  67. Hari Minggu bikin ini.. .
    Antara males masak dan butuh camilan tapi bahannya harus tersedia dirumah semua yaa cuma si donat kentang ini wkwkwkwk, , ,
    Mungkin ada yang salah dalam menguleninya, tekstur nya lebih empuk si donat yang pake glaze itu loh mba. Saya bikin ini kemarin agak padat gitu heheh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. donat tanpa kentang menurut saya memang lebih empuk mba risa, donat kentang lebaih padat ya.

      Hapus
  68. Haloo mb, saya mw tanya klo mau buat donat pakai ubi airnya brp banyak ya? Trus bagusnya di uleni pakai tangan atau mixer?? Mohon nasehatnya soalnya baru mau nyoba bikin jd deg-deg serrr ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayanya sama dengan kentang, coba cek ke resep donat ubi jalar sja mba, saya sudah pernah posting, atau bolang baling ubi jalar. kalau punya mixer roti tentu saja bagus pakai mikser ya

      Hapus
  69. Halo mbak Endang... Kira2 brpa lama jrak kita memasukkan garam setelah ragi?? Saya bener2 yg newbie mbak.
    Terimakasihindonesia mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak ada jarak waktu mba, selama ragi sudah tercampur baik dengan tepung maka garam bs msasuk. Coba baca tips2 membuat roti saya di bagian tips dan info mba

      Hapus
  70. Mbak sebenarnya dikasih air dingin apa enggak sih donat kentangnya ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa pakai air dingin, bs hangat, kalau mau cepat kembang pakai air hangat

      Hapus
  71. Mbak donatx retak2 ga muluuss.. airx kurang ya.. perasaan udah kalis.. pas d goreng juga bebuih banget minyakx.. apa kebanyakan mentega, semuax udah pas resepx, kalau airx kan sekalisx ya mbak, aq gak takar soalx d resepx juga ga pasti antara 50-100 ml.. lain kali aq bakal coba lg deh mudahan bs muluuss.. mksih resepx., rasax tetep enak, bntukx aja yg kurang bgus hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Fitri, kemungkinan kurang air, atau ketika membentuknya adonan kurang mulus sehingga pecah2. Tambahkan air lagi saja di adonan dan uleni kembali.

      Hapus
  72. Mba .. Ak mau nanya .. Ak ud berhasil bikin donat kentang yg resepnya mirip kayak mba. Yg pengen sy tanyakan, kalo sy taruh di chiller sesudah di bentuk jdi donat, itu harus nunggu donatnya ngembang dl baru masuk chiller ato begitu di cetak bisa langsung masuk chiller ? Trus disaat mau di goreng, itu dikeluarkan dr chiller perlu nunggu brp lama baru bisa di goreng ? Dan misal kalo ud sy keluarkan dari chiller, itu maximal brp lama uda harus saya goreng ? Beda kah kalo taruh di frezzer ? Perbedaannya hanya di wkt yg lebih lama, ato ad perbedaan lainnya ? Makasih ya mba :) maaf kalo banyak nanya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Yenny, bisa dalam bentuk adonan utuh atau sudah di bentuk ketika masuk chiller. pastikan adonan tidak terkena udara kulkas karena permukaannya bs kering dan retak2. Saya sih biasnya langsung goreng saja begitu keluar dr chiller, kalau mau didiamkan dulu di suhu ruang 15 menit juga ok.

      kalau di freezer, mb tentunya harus cairkan adonan sampai disuhu ruang supaya lemas kembali ya

      Hapus
  73. Hi Mba Endang, pagi :) Aku kemaren baru 1x buat donut dan semuanya gatot. Adonan nya setelah di goreng tidak mengembang dan menjadi sangat keras :( Ada salah di mana ya kira kira?

    FYI, aku tidak menggunakan air karena kentang sudah di blender cukup halus dan seharusnya (menurut saya) adonan nya sudah kalis. Atau memang belum cukup kalis ya karena tidak tahu cara teknik ngulenin yang baik :(

    Makasi banyak, mba Endang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Jully, adonan donat dan roti itu sama ya, untuk membuatnya mengembang yang penting ragi aktif dan cukup air. Coba cek artikel tips2 membuat roti di JTT, ada banyaaaak tips yang saya bagikan seputar roti.

      Air perlu untuk mengembangkan adonan, sebaiknya adonan lembek dibanding keras. Bukan kalis yang membuat adonan gagal, tanpa diuleni pun adonan bs mengembang jika ragi aktif.

      Hapus
  74. Salam kenal mbak Endang, saya cuma mau bilang terimakasih udh share resep dan tips2nya dengan rinci dan jelas. Pertama kali bikin donat, dan berhasil berkat resep mbak, hehee.. memang betul kalau diikuti dgn rinci, bisa berhasil kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal mba, thanks sharingnya ya, senang resep donatnya sukses dicoba yaa.

      Hapus
  75. Mbak Endangg.... ya ampun... si mbk ini kenapa yah resep2nya selalu yahud...... sabtu lalu adik sy main kerumah... dia minta dibuatin donat... buka kulkas ada kentang... fyi sy jg selalu sedia bahan2 kue mbk... terinspirasi dr mbk endang... aplgi suami orangnya isengan alias suka bgt ngemil... alhasil search deh dotang di blog mbk endang...lgsg praktek... dan hasilnya lembutt banget meskipun si donat udh gk panas... suami smpe minta dibikinin lagi... pdhl sblmny sy jg prnh buat tp setelah donut dingin.. jd agak keras... wahhh gak pernah ragu mampir disini... mantappp nih mbak endang... sukses terus mbk, sehat2 yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi mba Emita, thanks sharingnya yaa, senang resepnya disuka. Sukses yaa

      Hapus
  76. Hai mbak, Donatnya sukses & menul-menul :)
    tapi karena ragi saya larutkan dengan air hangat dulu jadi butuh extra tepung supaya adonan mau kalis. Thanks banget ya mb Endang

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks sharingnya ya mba, senang resep donatnya sukses dcoba dan disuka. Sukses yaaa

      Hapus
  77. hai mbak, weekend kemaren aq praktekin donat kentang resep dari mbak, karena kentangnya cmn aku ulek pke ulekan po ya mbak yang membuat kentangnya teksturnnya kurang halus dan aga keras? karena donat kentang ini juga yang membuat jari-jari saya aga keseleo mbak :) hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yep mba Vera, sesuai instruksi resep diaatas, sebaiknya kentang di blender atau boleh diulek tapi kemudian disaring dengan saringan kawat.

      Hapus
  78. ka? kenapa ya donatku kdg suka keras gtu pas setelah digoreng ga empuk malah garing gtu jdnya, setelah ditutup kain juga kdg gangembang bgt? , oiya btw itu ditutup kainnya itu mesti kain basah apa kain kering aja ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemungkinan kurang cairan, kebanyakan nambah tepung. saya tutup pakai kain kering ya

      Hapus
  79. Makasih banyak mbaaak resepnya.. gampang dan enak.. tapi keknya aku kebnyakn ngasih gula#pletak.. jdinya gmpng gosong tp enak garing diluar lembut didalam.. pdhl sebelumnya blom pernah buat donat.. thanks alot mbaaaak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks sharingnya mba Ayu, senang resepnya disuka.

      Hapus
  80. Mbak endaaang hik hiks, resep yg agak susah berhasil tp resep mudah malah gagal nih aku mbak..mau nanya adonan yg ditimbanag 50gr setelah mengembang 2x lipat lalu dicetak. Nah dipipihkan dulu ga ya adonannya pas mau dicetak? Sy kan sdh buat donat kentang ini tp sy pipihkan dulu lalu dictak..jd tipis mbk donatnya. Nah pas digoreng dgn minyak banyak dan api kecil sekali donatnya malah ga besar2 kyk mbk endang punya, kata mama sy bantat hihihi..ga mekar. Kesalahannya dimana ya mbak krn semua sdh ikuti aturan dan pas jd adonan jg mengembangnya bagus bgt. Nah hanya pas digoreng ga bs ngembang besar tp ttap mengembang hanya sedikit, apa krn adonan yg dicetak tipis ya mbak jadinya ya tdk bs besar? Sisa adonan sy mskkan freezer krn mau tunggu jawaban mbak endang hehehe..mana bikinnya 1kg pula krn byk ponakan2 yg mau dibagi hik hik hiks #nangis bombay dah. Minta arahannya ya mbak...thx before

    BalasHapus
  81. Oiya mbak sebagai tambahan wlp donatku ga besar2 kyk mbak endang..tp dimakannya lembut sih.cuma luarnya agak kerinh dan jadinya donat tipis krn mengembang hanya sedikit. Ntah krn tipisnya adonan yg dicetak atau salah pas digorengnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba tesha, boleh dipipihkan atau lansung dibulat dan dibuat lubang ditengah, keduanya bole2 saja mba. Kemungkinan terlalu tipis ketika memipihkannya. buat yang tebal saja mba

      Hapus
  82. Mba Endang saya sudah coba resep ini. hasilnya enak dan empuk. saya buat tidak pakai cetakan donat, jadi sekitar 23 buah. besok saya rencananya akan buat lagi untuk acara pengajian mba, kira kira untuk 70 donat saya buat berapa kali resep mba?dan untuk cetakan donatnya mba pakai ukuran yang mana? terima kasih ya mba
    regards
    Tera

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba Tera, wah sayang sekali saya lupa sm resep ini jadi berapa buah donat, saya pakai cetakan diameter sekitar 8 atau 10 cm, lupa juga hehehhe.

      Hapus
  83. Hi mba Endang maaf mungkin ada komen yang terlewat dan sudah dibahas sebenarnya. Aku pernah bikin dan berhasilll yeayy terima kasih banyak mbaa ๐Ÿค— ketemu JTT sperti ketemu harta karun hehe.. mau tanya menteganya harus wisman apa bisa blue band krn waktu dulu aku bikin lupa pakai apa, many thanks ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba Cynthia shringnya ya, senang resep donatnya disuk. Sukses yaa

      Hapus
  84. Mbak Endang..
    Donat nya barusan matang
    Anakku seneng banget
    Padahal aku sudah bikin adonan keringnya 3 hari yg lalu pas libur, gara2 gk punya mentega n cetakan&hari krja,jadinya ketunda masak
    Tapi alhamdulillah tetap sukses Mbak
    Makasih banyak resepnya
    Kapan2 pingin coba bikin bakpau ala mbak Endang

    Feny

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Feny, thanks sharingnya ya, senang resepnya disuka. Sukses juga yaaaa

      Hapus
  85. Salam kenal mb endang. Sy mau tny mb kl menguleni smp kalis jam2 siang trus adonan sy diamkan bru sy goreng jam8 mlm kira2 gmn y mb? Pagi baru di setor ke penjual...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Mba, salam kenal ya. Terlalu lama didiamkan (fermentasi) akan membuat ragi sebagian mati dan mengeluarkan gas ethanol. Rsanya akan asam dan pahit. Adonan di fermentasikan hingga mengembang 2 kali lipat saja. Kalau mau lebih dari itu tutup adonan kalis rapat2 dan simpan di chiller kulkas. Bs tahan sampai besok digoreng

      Hapus
    2. Owhhh y brarti mending nguleni nya sore jam5 an y mb lalu lgsg goreng trus pagi lgsg setor... Gt kan mb

      Hapus
    3. bisa begitu mba, donat tdk boleh kena udara terbuka supaya tetap empuk, jadi masukkan ke wadah tertutup

      Hapus
  86. Siang mbak, aku mau tanya..200gr kentangnya setelah yg sudah diblender atw blm ya..makasih mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama saja mba, sesudah dan sebelum tdk berpengaruh ya.

      Hapus
  87. Mbak Endang, saya mau tanya. Saya baru aja coba resep donat kentang mbak. Namun ketika digoreng, donat tidak matang sempurna, seperti masih basah bag dalamnya pdhl bag luar udh kering. Api yg sy gunakan sudah kecil. Saya baca2 menggoreng donat memerlukan 2 menit utk masing2 sisi. Tapi saya sudah pakai api kecil dan 5 menit lebih donat gak mateng :(. Utk kelembutan sih lembut banget. Donat juga mekar. Ukuran juga aku ikutin spt mbak endang, yaitu 50 g. Masalahku ada dimana ya mbak? :( sebel jadi males makannya aku :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, api terlalu kecil juga bs membuat donat tdk matang karena suhu kurang tinggi sehingga adonan tdk mengembang maksimal.

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...