12 Agustus 2018

Resep Roasted Spicy Chicken


Resep Roasted Spicy Chicken

Sudah lama tidak hujan, saya mulai 'deg-degan' dengan kemarau panjang tahun ini. Jika tahun sebelumnya musim kemarau hampir tidak ada karena sepanjang tahun turun hujan, maka tahun ini yang terjadi adalah kebalikannya. Hal yang paling saya khawatirkan adalah ketersediaan air sumur, rumah Pete tidak menggunakan air dari PDAM melainkan jet pump bekerja menarik air dari dalam tanah. Kawasan pemukiman padat disekitar rumah dan masing-masing rumah menggunakan jet pump membuat persaingan air sangat ketat. Rata-rata rumah di area ini menggunakan mesin pompa bertenaga powerful dengan pipa yang panjang. Saya pernah mengalami air sumur tidak keluar karena kemarau panjang hingga harus memanggil tukang sumur untuk memperdalam sumur. Membayangkan serombongan orang memasuki rumah (karena titik sumur terletak di teras belakang) dan lumpur yang mengotori lantai rasanya tak tertahankan. Setiap kali pompa meraung ketika menarik air, jantung saya berjengit dan telinga mendengarkan dengan seksama bunyi aliran air. 

Resep Roasted Spicy Chicken
Resep Roasted Spicy Chicken

Tapi dasar manusia, ketika musim hujan tiba terutama kala pagi hari saat berangkat ke kantor, bukannya mengucap syukur saya justru sering menyesalinya. Atau menjerit frustasi ketika langit-langit rumah meneteskan air yang jatuh tepat diatas jidat kala rebah di kasur. Kini teringat betapa tidak bersyukurnya waktu itu saya menyesalinya juga dan berharap hujan segera turun agar air sumur terisi penuh kembali dan jet pump tidak meraung seperti singa mengamuk kala menarik air. Sayangnya banyaknya aktifitas masak-memasak yang saya lakukan tidak mendukung upaya hemat air sama sekali. Walau mencuci baju hanya dilakukan sekali dalam seminggu dan saya selalu memilih tombol 'fast' kala mencuci, tetap saja cucian piring dan perabot masak bertumpuk membuat frekuensi mencuci menjadi sering. 

Jumat kemarin kala pulang dari kantor betapa happy-nya hati kala rintik hujan turun. Walau terheboh-heboh dengan segala banyak tentengan berat ditepian jalan menunggu angkutan umum, tapi hujan yang turun benar-benar berkah tak terduga. Untungnya sebelum sekujur tubuh basah kuyup, sebuah taksi biru kosong melintas dan saya aman didalamnya menikmati curahan hujan super deras dari langit. Sepanjang jalan saya berharap hujan yang tidak lama ini cukup membantu air tanah sedikit terisi dan berharap ini adalah hujan pertama yang segera disusul dengan hujan-hujan selanjutnya.

Resep Roasted Spicy Chicken
Resep Roasted Spicy Chicken

Harapan tersebut langsung padam kala memasuki wilayah seputar rumah. Tidak ada setetespun air yang jatuh ke tanah! Sekeliling lingkungan kawasan tempat tinggal saya kering kerontang, tidak ada tanda-tanda hujan turun sama sekali. Debu masih menari-nari diterpa angin malam dan pohon cabai dalam pot di pekarangan rumah Pete terlihat layu karena selama 2 hari tidak saya siram. Terpaksa malam itu saya menyeret selang air dan mulai mengucurkannya ke masing-masing pot. Sepertinya musim kemarau akan benar-benar panjang tahun ini.

Okeh kembali ke resep ayam kali ini. Saya suka menyimpan ayam yang sudah matang seperti ini di freezer, setiap hari ketika berangkat ke kantor tinggal goreng tanpa perlu berpontang-panting mempersiapkan makanan di waktu sempit dipagi hari. Ada banyak jenis ayam goreng spicy seperti ini yang pernah saya share di blog, nah yang ini juga tidak terlalu berbeda dengan resep sebelumnya, perbedaannya hanya versi ini dipanggang di oven.

Resep Roasted Spicy Chicken

Membuat ayam spicy seperti ini super mudah, ayam utuh yang dipotong menjadi ukuran kecil dan diungkep bersama bumbu hingga matang.  Ayam bisa langsung digoreng atau dipanggang di oven jika anda menghindari menggunakan banyak minyak dimakanan. Saya biasanya membuat langsung dari dua ekor ayam sehingga bisa stock lumayan banyak di freezer.

Berikut resep dan prosesnya ya.

Resep Roasted Spicy Chicken

Roasted Spicy Chicken
Resep hasil modifikasi sendiri

Untuk 12 potong

Bahan:
- 1 ekor ayam (sekitar 1 kg), potong-potong menjadi ukuran kecil
- 300 ml air

Bumbu dihaluskan:
- 6 siung bawang merah
- 4 siung bawang putih
- 2 cm kunyit
- 1 ½ cm jahe
- 2 cm lengkuas

Bumbu lainnya:
- 3 sendok makan brown sugar/palm sugar
- 1 sendok teh garam
- 1 sendok makan saus tiram
- ½ sendok makan kecap Inggris (Worcestershire Sauce)
- 2 sendok makan saus tomat
- 2 sendok teh cabai bubuk
- ¼ sendok teh kayu manis bubuk
- ½ sendok makan ketumbar bubuk
- 1/6 sendok teh jintan bubuk

Cara membuat:

Resep Roasted Spicy Chicken

Siapkan wajan/pan anti lengket, masukkan potongan ayam, tuangkan bumbu yang dihaluskan dan semua bumbu lainnya, aduk rata. Masak dengan api sedang sambil diaduk-aduk hingga cairan dari ayam menyusut.

Tuangkan air, masak ayam hingga kuah habis. Matikan kompor.

Tata ayam di sebuah loyang beralaskan silpat atau kertas baking. Panggang di oven suhu 200’C selama 15 menit, atau hingga permukaan ayam kering dan kecoklatan. Keluarkan dari oven, sajikan.



4 komentar:

  1. hallo mba Endang ini masakan paling praktis mau di coba

    BalasHapus
  2. Assalamualaikum mba Endang..
    Udh saya coba resepnya cabe bubuk diskip,karna buat krucil2ku biar bisa makan juga,brown sugar ganti gula merah,jinten pake tp bukan yg bubuk,kayu manis juga pake yg batangan sekitar 1,5cm,tp kok ga terdeteksi baunya mungkin harus ditambah.
    Ini praktis bngt buat stok frizer si krucil klo lg repot dan ga sempet masak.ga perlu goreng2 dan berminyak2kan. Makasih resepnya mba Endang.. Sukses dan sehat terus buat mba Endang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaikumsalam Mba Lian, thanks sharingnya yaa, senang resepnya disuka, sukses yaa

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...