28 Mei 2020

Resep Ayam Lada Hitam


Resep Ayam Lada Hitam JTT

Masa PSBB di Jakarta kabarnya akan diakhiri pada tanggal 4 Juni 2020. Walau Gubernur DKI mengatakan berakhirnya PSBB tergantung dari kedisiplinan warga ibukota juga. Artinya, jika jumlah kasus positif menurun dalam masa 2 minggu ini, maka PSBB akan dihentikan. Masyarakat akan kembali beraktifitas seperti sebelum masa PSBB diberlakukan, atau mengikuti istilah pemerintah yaitu 'new normal'. Saya sendiri sebagai pekerja kantoran yang setiap hari berangkat menggunakan armada angkutan umum seperti MRT dan angkot, terus terang agak ketir-ketir ketika new normal mulai diberlakukan. Saat semua pekerja kembali memenuhi gedung, jalanan dan angkutan umum. Saat mal beroperasi kembali dan dijejali dengan orang-orang yang berkunjung. Saat dimana masyarakat seakan baru saja keluar dari 'penjara' rumah dan kini lepas menikmati alam bebas. 

Saat-saat seperti ini jauh lebih berisiko dibandingkan ketika PSBB belum diberlakukan, ketika kasus masih sedikit dibandingkan dengan sekarang. Apalagi melihat tingkah laku masyarakat yang tampaknya mulai tak peduli dan tak ada rasa takut. Contohnya seperti saat menjelang Lebaran kemarin ketika pasar-pasar diserbu, toko dipenuhi mereka yang berbelanja. Tak ada social distancing, dan yang menggunakan masker juga bisa dihitung dengan jari. Setiap hari televisi dan online dipenuhi dengan berita tentang corona virus, dan bagaimana kasus di Indonesia tak kunjung turun. Semua itu sepertinya tak membuat masyarakat menjadi waspada dan lebih menjaga diri. Terus terang saya tak siap menghadapi PSBB yang sebentar lagi berakhir. 


Resep Ayam Lada Hitam JTT
Resep Ayam Lada Hitam JTT


Mungkin ketidakpedulian dan tingkah menyepelekan ini karena kasus di negara kita tidak melonjak luar biasa seperti negara dengan banyak penduduk lainnya seperti US, India, atau Brazil. Tapi kalau mengikuti website Worldometers.info, jumlah tes yang kita lakukan sangat kecil dibandingkan dengan negara tetangga lainnya seperti Malaysia, Thailand, Singapura atau Filipina. Dengan jumlah penduduk yang mencapai 270 juta jiwa, per hari ini kita hanya melakukan tes sebanyak 290.000 atau sekitar 1000 orang per -1 juta penduduk. Jumlah tes ini sangat kecil, bahkan jika itu diterapkan hanya untuk Jakarta yang memiliki jumlah penduduk 30 juta jiwa. Jika mau dibandingkan, maka jumlah tes negara kita ini sejajar dengan negara-negara di Afrika. Bahkan Pakistan yang jumlah penduduknya mirip-mirip dengan Indonesia, melakukan tes lebih banyak. Tes yang sedikit berarti jauh mewakili kondisi yang sebenarnya terjadi di masyarakat, artinya jika tes lebih banyak dilakukan maka akan lebih banyak kasus ditemukan. Saya jadi teringat berita yang dikirimkan kakak saya, Mbak Wulan. Ketika pemimpin salah satu negara di benua Afrika mengatakan tidak ada satupun kasus corona di negaranya. Bukan karena negara tersebut benar-benar bebas virus, tetapi karena mereka tidak melakukan sebutir tes pun. 


Resep Ayam Lada Hitam JTT
Resep Ayam Lada Hitam JTT

Tak bisa membayangkan jika masyarakat semakin tidak disiplin, dan pemerintah tidak melakukan tindakan tegas menghukum mereka yang melakukan pelanggaran. Entah apa yang akan terjadi saat masa new normal berlaku. Saat negara-negara lain sibuk mempersiapkan terjadinya serangan gelombang kedua, ketika kurva kasus penderita COVID-19 di negara mereka mulai mengalami penurunan, kita bahkan tidak ada tanda-tanda gelombang pertama ini akan berakhir dan atau kapan kurva mulai mendatar.  Apakah masyarakat kita tidak sadar, ketika tekanan terhadap rumah sakit dan tenaga medis semakin tinggi, maka akan semakin banyak penderita yang tidak akan tertampung? Jumlah tenaga medis dan fasilitas pendukung kesehatan di negara kita menurut WHO termasuk rendah. Bagaimana jika penderita semakin meningkat tajam seperti yang saat ini terjadi di India, Brazil dan Rusia, sementara rumah sakit kewalahan dan tak sanggup merawatnya?  Saat ini sudah banyak petugas medis yang tumbang bahkan meninggal karena corona virusBahkan petugas di lokasi tempat pemakaman umum pun akan kewalahan menerima jenazah untuk dikuburkan.

Kakak saya, Mbak Wulan, minggu lalu mengirimkan foto beliau sedang mengenakan pakaian bedah lengkap dengan Alat Perlindungan Diri (APD). Katanya, 10 menit didalam pakaian pelindung tertutup dari ujung rambut hingga ujung kaki rasanya seperti 10 menit didalam sauna. Saya tak bisa membayangkan bagaimana rasanya dokter harus melakukan berjam-jam operasi dengan pakaian seperti itu. Jika masih banyak yang tak peduli betapa berbahayanya virus ini, setidaknya mereka harus kasihan dengan tenaga medis yang berjuang setiap hari mempertaruhkan bukan hanya kesehatan dan nyawa mereka sendiri, tetapi juga kesehatan dan nyawa anggota keluarga yang berinteraksi dengan mereka setiap hari. Egois, tidak peduli dan ignorance haruslah dihilangkan didalam diri kita terutama dalam kondisi pandemi seperti saat ini. 

Resep Ayam Lada Hitam JTT

Menuju ke resep hari ini. Saya suka resep simple, karena terus terang akhir-akhir ini malas rasanya berkutat lama di dapur. Chinese food selalu menjadi pilihan karena mudah, cepat dan rasanya sedap, atau sup yang semua bahannya tinggal cebur. Sejak menemukan penjual fillet ayam yang murah di Tokopedia, saya sering menyetoknya di freezer. Harga fillet ayam di toko bernama Berkah Broiler ini jauh lebih murah dibandingkan dengan pasar, supermarket atau toko online lainnya. Walau saya memilih kurir same day, penjual selalu mengirimkannya di pagi hari, dan tiba dalam kondisi masih beku dan fresh. Kualitas dagingnya juga mantap, bahkan lebih fresh dibandingkan dengan pasar. Saking sukanya, saya merekomendasikan toko ini ke adik saya, Wiwin, dan beberapa teman kantor. Sesuatu yang baik memang harus dibagikan ke banyak orang.

Membuat ayam lada hitam ini super mudah, saya suka fillet paha yang lembut teksturnya tapi  dada ayam pun mantap. Saya hanya membumbui fillet dengan garam dan merica saja dan langsung mengolahnya didalam masakan. Jika ingin bumbu lebih meresap, marinade ayam dengan setengah porsi saus bumbu dibawah selama semalaman di chiller, baru esoknya dimasak.  Berikut resep dan prosesnya ya.


Resep Ayam Lada Hitam JTT

Ayam Lada Hitam
Resep modifikasi sendiri

Untuk 6 porsi

Tertarik dengan resep Chinese food lainnya? Silahkan klik link dibawah ini:
30 Menit Ayam Saus Jeruk
30 Menit Ayam Kung Pao
Udang Saus Jahe Wijen

Bahan:
- 400 gram fillet paha atau dada ayam, potong kasar
- 1/2 sendok teh merica bubuk
- 1/2 sendok teh garam
- 2 buah paprika merah/kuning/hijau, iris kasar (bisa menggunakan wortel, daun bawang, brokoli, kapri manis, jamur (shiitake, champignon, kancing, merang), kembang kol)

Bumbu:
- 1 sendok makan minyak wijen
- 1 sendok makan minyak untuk menumis
- 1 buah bawang bombay, belah dua dan iris kasar
- 4 siung bawang putih, cincang halus
- 2 cm jahe, cincang halus

Saus aduk jadi satu:
- 2 sendok makan kecap asin
- 1 sendok teh merica hitam tumbuk kasar
- 3 sendok makan kecap manis
- 1/2 sendok teh kaldu bubuk
- 1/2 sendok makan saus tiram
- 1/2 sendok makan gula pasir
- 1/4 sendok teh garam
- 200 ml air
- 2 sendok teh tepung maizena

Cara membuat:


Resep Ayam Lada Hitam JTT

Siapkan semua bahan. Aduk jadi satu bahan saus. Masukkan fillet ayam (saya pakai paha karena lebih juicy) ke mangkuk, tambahkan merica bubuk dan garam, aduk rata. Sisihkan.

Panaskan minyak wijen dan minyak goreng di wajan, masukkan ayam. Aduk dan  tumis hingga air habis, ayam matang dan warna permukannya agak kecoklatan. 

Resep Ayam Lada Hitam JTT

Masukkan bawang bombay, bawang putih dan jahe, aduk dan tumis hingga bawang layu.

Tuangkan saus, aduk dan masak hingga mengental dan mendidih. Masukkan paprika atau sayuran lain (jika menggunakan sayuran yang keras seperti wortel kukus dulu hingga lunak). Tumis paprika sebentar saja agar layu, jangan over kill, sebaiknya sayuran masih crunchy teksturnya.

Cicipi rasanya, sesuaikan asin manisnya. Angkat dan sajikan dengan nasi, pasta, mi, kwetiaw atau isian roti. 



4 komentar:

  1. Selamat sore kak endang :) kak endang kenapa postingan sekarang tidak ada tulisan tentang rasa masakan yang kak endang posting? Biasannya kan ada tulisan enjoy, yummy, supper yumy. Padahal note tulisan tentang rasa itu membantu pembaca membayangkan gimana rasa masakan yang di posting terutama untuk makanan yang asing / belum pernah di lihat pembaca. Kalau boleh memberi saran, tolong ke konsep penulisan postingan yang dulu donk kak endang :)
    Salam hangat dari pembaca :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. didalam artikel selalu saya ceritakan rasa masakannya Mbak, biaanya paragraf akhir. kalau diresep mmg saya hilangkan, bagi saya semua rasa masakan saya sih enak, tapi itu kan belum tentu bagi orang lain. selama ini saya tulis yummy dll bukan karena level rasanya.

      Hapus
  2. Terimakasih banyak MB Endang yg selalu semangat menebar manfaat dengan posting aneka resepnya. Nyari sup ayam ada (jam segini nyari resep demi anak yg batuk pilek), pie banyak, cake tinggal pilih, bahkan aneka info termasuk tentang zero waste dan aneka ilmu bercocok tanam pun ada. Ga perlu diragukan pokoknya. Maaf saya jarang komentar karena emang ga pandai merangkai kalimat seperti intro di resep mbak yang selalu Kunanti dan rajin cek blog tiap Minggu dikala butuh bacaan asyik dan informatif

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 ya Mbak, thanks juga ya. Senang resep dana artikelnya disuka. Sukses yaaa

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...