20 November 2013

Ayam Ungkep Bumbu Kuning



Ayam merupakan protein hewani yang menurut saya paling fleksibel untuk disandingkan dan dicampurkan ke bahan makanan lainnya. Sedap di makan begitu saja dengan nasi hangat, sebagai salah satu campuran salad sayur yang segar, sebagai pengisi sandwich roti gandum, atau sebagai pelengkap sup jagung yang hangat. Semua makanan yang saya sebut di atas akan semakin sedap jika ditambahkan suwiran ayam di dalamnya. Bagi saya yang maniak mempersiapkan makanan praktis untuk bekal makan siang di kantor, maka mengolah ayam dengan cara diungkep dengan bumbu kuning seperti ini lebih memiliki keunggulan. Ayam bisa saya simpan di freezer untuk jangka panjang dan pagi hari kala diperlukan saya cukup memanaskannya sebentar di microwave. Biasanya saya suka menyantapnya bersama seporsi besar salad ketimun, daun selada dan tomat dengan dressing olive oil dan jeruk nipis. Kenyang, sehat, rendah kalori dan super praktis. Jadi selain chicken fajitas yang pernah saya posting sebelumnya - anda bisa klik disini untuk melihat artikelnya - maka ayam ungkep kuning juga merupakan salah satu menu yang kudu wajib tersedia di freezer saya. ^_^


Jika anda penggemar ayam goreng, maka ayam yang telah diungkep ini cukup anda goreng sebentar dalam minyak panas hingga kering permukaannya. Penggemar ayam bakar? Olesi permukaan ayam dengan kecap manis dan panggang sebentar di bara atau pemanggang kawat dan ayam panggang pun siap dalam sekejap.  Jadi ada banyak varian masakan yang bisa anda siapkan dari ayam yang telah diolah dengan cara seperti ini. Satu kunci agar ayam bisa masak sempurna dan bumbu menyerap hingga ke setiap serat daging dan tulang adalah merebusnya hingga ayam benar-benar empuk menggunakan api yang tidak terlalu besar. Jika anda menggunakan ayam kampung maka porsi air yang saya berikan di resep besar kemungkinan akan kurang, tambahkan kembali air jika ayam belum empuk dan masak hingga air habis. Jika anda menggunakan ayam negeri yang mudah sekali empuk sebaiknya gunakan api kecil agar ayam masak dan empuk secara perlahan dan memberikan kesempatan bumbu meresap dengan baik.


Membuat ayam bumbu kuning sendiri sangat mudah, jadi jika anda terbiasa membeli ayam bumbu kuning yang telah jadi di supermarket, saran saya untuk kali ini buatlah sendiri di rumah. Membuat ayam bumbu kuning sendiri selain bahan-bahannya lebih fresh, higienis dan tentu saja lebih sehat, warna kuningnya juga terjamin terbuat dari bahan yang alami bukan pewarna makanan sintetis. Selain itu biasanya ikan atau ayam berbumbu kuning di supermarket biasanya seringkali dibuat untuk menutupi kondisi bahan yang sudah tidak segar lagi. 

Tunggu apa lagi? Berikut resep dan prosesnya yang super mudah ya. 


Ayam Ungkep Bumbu Kuning
Resep hasil modifikasi sendiri

Untuk 8 potong ayam

Tertarik dengan resep ungkep praktis lainnya? Silahkan cek link di bawah ini:
Ungkep Daging Sapi a la My Mom
Empal Gepuk Daging Sapi
Membuat Ayam Bacem Super Mantap  

Bahan & bumbu:
- 2 ekor ayam kampung muda, masing-masing belah menjadi 4 bagian + 1 sendok makan garam + 2 sendok makan air jeruk nipis
- 500 ml - 1 liter  air untuk merebus, tambahkan jika ayam kurang empuk

Bumbu dihaluskan:
- 5 siung bawang merah
- 5 siung bawang putih 
- 2 ruas jari jahe
- 3 ruas jari lengkuas muda
- 1 batang serai, ambil bagian putihnya saja

Bumbu lainnya:
- 1 sendok teh kunyit bubuk, bisa diganti dengan 3 ruas kunyit segar yang dihaluskan
- 1 sendok makan ketumbar bubuk
- 4 lembar daun salam
- 2 sendok teh garam  

Cara membuat:


Siapkan ayam, beri 1 sendok makan garam dan 2 sendok makan air jeruk nipis. Remas-remas dan diamkan selama 2o menit. Cuci ayam hingga bersih dan tiriskan. Garam dan jeruk nipis untuk menghilangkan bau amis dan lendir di ayam.

Siapkan wajan, masukkan ayam dan semua bumbu. Aduk dan remas-remas hingga bumbu tercampur rata dengan ayam. Diamkan selama 15 menit hingga bumbu meresap. 

Masak ayam dengan api kecil sambil diaduk-aduk, hingga ayam berubah warna dan mengeluarkan air. Masak hingga air ayam habis, tambahkan 500 ml air, rebus ayam dengan api sedang sambil diaduk hingga air habis dan ayam empuk. Jika ayam belum empuk, tambahkan kembali air dan masak hingga ayam lunak. 


Angkat dan ayam siap diolah sesuai kebutuhan. Ayam ungkep kuning bisa digoreng dalam minyak banyak hingga kering atau dipanggang dengan olesan kecap manis di permukaannya. Atau disantap begitu saja juga yummy! 

Ayam bisa disimpan di freezer untuk waktu yang lama    



128 komentar:

  1. Balasan
    1. pakai nasi hangat, sambel terasi lebih ngiler hehehe

      Hapus
    2. Halo Mba..suda langsung dilaksanakan perintahnyaa untuk ditemani nasi anget dan sambal terasii..josss markojosss..top markotoppp..manaa empukk bgt..lembutt..anakku setaun yg lgi susah makan ajaa malah mntaa teruss blangnya "minyum minyum" sambl nunjuk2 ayaamnyaa..bapake ya ga mau kalaahh..hemm okelaahh..si embokee mesti yang ngallahh..aihh makasii bgttt mbaaa...semoga Allah selalu membalas ini smuaa sebagai amal jariyaah yaa mbaaa..oya..yg ayam goreng terasi rasanya enak..cma penyakit biasaa nih di "ayam tepung" ..masih ada darah..hiks..sad..padhal ya kubuat kecil2.. Satu paha bawah gt kubagi 3,api kecil..tp emang minyaknya g ampe merendem smua sih..hmm kalo ayam tepung ak pasti gt deh..bapake jd g mau makan begitu liat ada darahnya :((

      Hapus
    3. hai mba Savina, thanks sharingnya ya, senang resepnya disuka.Ungkep dulu ayamnya mba, baru ditepung hehehhe, saya juga suka jijik lihat ayam yang msh ada darahnya, parno habis hahaaha

      Hapus
  2. Wah ini favoritnya hubby nih... mbk Endang boleh request resep ga? boleh ya mbk ^_^ ... berhubung sudah musim hujan tolong resep sekutengnya mbk, dulu saya suka minum di jogja, kuah jahenya bikin hangat, biasanya saya suka pesan yang berkuah bening jadi pemanisnya simple sirup aja, kalau hubby suka yang gula aren cair jadi rada kecoklatan.... terima kasih sebelumnya mbk, ( moga2 requestnya dikabulkan... ^_^ )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Oka, sebenarnya hanya pakai air rebusan jahe, kayu manis, dan gula merah. Isinya pakai bola2 ketan seperti hendak membuat klepon dan kacang goreng. Tidak susah dibuat kok hehehe

      Hapus
  3. Maaf mbk Endang sya salah nama, hubby bilang namanya Ronde bukan sekuteng... maklum udah bertahun2 ga menikmati (karena ga bisa bikin) jadi lupa nama minumannya tapi soal rasa ga bisa lupa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yep, wedhang ronde ya, yang pakai bola2 ketan. kalau sudah dicoba pasti akan saya share Mba ^_^

      Hapus
  4. jadi mau nyicip, tapi nyicipnya sampai habis. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wadoooh itu namanya bukan nyicip tapi sikat habis hehhee

      Hapus
  5. kesukaan anakku mb,...: dia sampe menyebutkan dirinya seperti Ipin & Upin, penggemar berat ayam goreng,...hahahha, Saya mau coba mb, Tq resepnya..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Chanti, yepppp anak2 memang maniak dengan ayam goreng. tanya kenapa? heheheh

      Hapus
  6. kalau di freezer tahan berapa lama ya mbak?

    BalasHapus
  7. mba, yumyum. Nanti cobain aah. sering bikin, tapi gagal teruuus. bumbu engga meresap sampe kedalam. saya suka heran kalau yang masak ibu mertua, itu ayam goreng, rasanya bisa ueeennnnaaaak banget, bumbu bener2 meresap, padahal aku udah ikutin caranya, bahkan menta bumbu jadi (ibu mertuaku selalu sedia bumbu dasar bikin sendiri siap pakai), tapi kata masku, rasanya masih cemplang alias nanggung. (halah malah curhat)
    Ntar aku cobain resepnya yaaa. semoga ini berhasil. Makasiih. semoga mba endang sehat selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, ungkep lamaan supaya bumbunya meresap. Kalau perlu ayamnya di rendam bumbu semalam di kulkas, baru besoknya diungkep. rasanya pasti maknyuss hehhehhe

      Hapus
  8. Halo mba endang,saya putri..
    Seperti nya mba masih penasaran dgn ayam goreng ya?saya boleh share resep ayam goreng ala mama saya yaa..gampang gak pake ungkep..:)
    1,5 kg Ayam,potong sedang
    3 atau 4 sdm Bawang putih,haluskan
    1 atau 2 sdm Merica bubuk
    Cuka yg banyak kira2 1 cangkir
    Kunyit 5cm,haluskan
    1 sdm Ketumbar sangrai,haluskan

    Cara nya,smua bahan dicampur biarkan +-1jam,makin lama makin nyerap bumbunya,jadi kalo bt makan siang saya suka campur bahan nya pagi,jdi goreng nya anget2 bt makan siang..hehe
    Cobain ya mba..kasih tau ntar,suka apa ga..hehe:*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halooo, wah mantep banget resepnya, pasti berguna buat lainnya dan saya jadi penasaran juga buat coba hahhahah. thanks sharingnya ya Mba ^_^

      Hapus
  9. Mba endang,ini resepnya enyaaaakk kt anak perempuan sy umur 2thn...dagingnya lunak n gampang ditelan..bumnunya jg meresap bgt..lg lg...thx for sharing resep2 enak yah mbaaaa...*salim cipikacipiki*������

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mba Wuri, thanks sharingnya ya, senang sekali resepnya disuka, moga suka resep2 lainya ya ^_^

      Hapus
  10. mkasih resepnya mbak...dah saya coba dan mak nyusss

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba laila, makasih sharingnya yaa, senang sekali disuka :)

      Hapus
  11. Hai mba endang, ini pertama kalinya saya masak ayam menggunakan bumbu selain bawang putih dan olalaa hasilnya enak loh.. kata temanku yang makan enak enak apalgi plus sambel. hehe thank you buat resepnya sangat mudah diaplikasikan untuk pemula seperti saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba desy, thanks sharingnya ya, heheh banyak bumbu yang bisa diaplikasikan ke ayam supaya lebih lezat, modalnya cuman nekat kok wkakak, senang resepnya disuka ^_^

      Hapus
  12. btw, mba endang, udah pernah coba buat nasi liwet belum? minta resepnya dunk. di resto Ikan Bakar Cianjur itu nasi liwetnya enak bener..
    ditunggu resepnya ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba desy, belum pernah mba, pengen juga nyoba, saya suka banget nasi liwet, ntar kalau dah coba pasti saya posting. thanks yaa

      Hapus
  13. Mbak klo gorengnya dkasih tepung ky ayam kentucky gt bs? Anak pd suka ayam grg tepung. Klo dgoreng dr mentah ky org jual sy ga pede, kuatir ga mateng dlmnya. Thx mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, menurut saya bisa2 saja ya. memang kalau pakai ayam mentah kadang gak matang sampai dalam ya

      Hapus
  14. Mbak Endang, mau tanya tentang langkah awal melumuri ayam dengan air jeruk nipis dan garam, kapan dilakukan kalau ayamnya sudah lama di freezer, apakah menunggu es nya mencair dulu atau dari awal beli sebelum masuk freezer? Terima kasih untuk resep2 nya yang menyenangkan untuk diujicoba

    BalasHapus
    Balasan
    1. yep mba endah, saat ayam akan dimasak ya. jadi kalau ayam beku cairkan dulu ya, baru dilumuri jeruk nipis dan garam.

      Hapus
  15. Hi Mbak, pertama kali saya coba resep dari Mbak Endang, wah enak banget mbak ternyata ayam ungkep bumbu kuningnya, makasih ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Inggried, thanks sharingnya yaaa, senang sekali resep ayam ungkepnya disuka.

      Hapus
  16. Makasih mba postingannya, bantu bgt buat aq yg bru merid dan seumur2 baru masak sndiri,, setelah dipuji suami ayamnya enak jd g pindah ke lain 'hati', ditantang masak yg lain siap asal hp dikantong buat search postingan mba endang, hehehe..thx muach muach

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Sylvi, thanks sharingnya Mba. Senang sekali resep JTT disuka dan moga resep lainnya jg sukses ditrial yaa hehehe

      Hapus
  17. Waaahhh baru ini bergasil bikin ayam ukep super maknyuz sampe ke tulang2 nya.. masakan mertua q lewat laahh. Suami aja sampe nambah2.. trimz resep na. Klo ampela ati d masak apa ya enk nya mbk??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Debrina, thanks sharingnya ya Mba, ikutan senang resepnya disuka. Ampela ati, saya paling suka dibacem mba.

      di jogja bisanya ampela ati dillit sama usus jadi bulat seperti bola dan dimasak dengan bumbu bacem. mantappp.

      ini link resep bacem ya:
      http://www.justtryandtaste.com/2011/07/membuat-ayam-bacem-super-mantap.html

      Hapus
  18. Hallo Mba Endang.. Aku udah cb resep ayam ini,enak Mba,,, rcna nti mau masak ini lg tp pgn nya lgsg 3 atau 4 ekor ayam skligus kan bs dsmpan di freezer ya Mba? Jd nti kl mau mkan tgl goreng aj.. Trus bumbunya gmn Mba, mksudnya apa smua bahan dibuat 3x ?? Mhn jwban nya .. Tkyu Mba Endang ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, bisa pakai banyak ayam dan sekaligus simpan di freezer, saya juga suka melakukan itu kok. Takaran bumbu dibuat 2 kali saja saya rasa cukup kalau ayamnya tidak terlalu besar, kalau ayam besar buat 3 kali ya mba, memang makin banyak bumbu rasanya akan semakin gurih

      Hapus
    2. Oke deh Mba.. Skli lg trma ksih ya.. Baik bgt Mba Endang ini, smua ptnyaan & komen dijawab. InsyaAlloh jd pahala buat Mba, aamiin ^_^

      Hapus
  19. Sebelum digoreng, kenapa punya saya ga bisa secoklat itu hasilnya ya, Mbak? Tapi rasanya enak juga sih. Cuma pingin warna yang lebih cantik, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, ini saya rasa karena faktor kamera saja ya, kamera saya setting dengan warna yang lebih kuat

      Hapus
  20. mba katanya kalau bikin ayam ungkep, garamnya hrs banyakan dikit soalnya nanti pas di ungkep suka jd kurang asin... bener gk itu mba ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba imas, nah banyakan itu seberapa ya, paling oke dicicipi saja kalau air ungkepan sudah habis, kalau kurang garam tinggal ditambah, aduk rata

      Hapus
  21. Hai mba endang, aku pembaca setia blog mba, dan udah cobain beberapa resepnya..maknyuusss..makasih ya mba :)
    Aku mau nanya dong mba, kemarin sempet bikin ayam ungkep tapi ternyata lupa ga masukin garam, jadinya anyep nyep nyep...sadarnya pas sudah matang pula, airnya sudah habis. Kira-kira diapain ya mba? sekarang tu ayam aku masih simpan di kulkas,,bingung mau diapain.
    makasih atas sarannya ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, saran saya, masukkan ayam kembali ke wajan, tambahkan sektar 100 ml air yang dicampur dengan garam dan ungkep lagi sambil diaduk hingga air habis, pakai api kecil saja, Dijamin ayamnya gak anyep lagi hehhehe

      Hapus
  22. Haloo mbaakk..
    aq ira.. salam kenal yaa..
    aq udah nyoba beberapa resep mbak.. dan Berhasil semua. Suamiku bilang enaaakkk.. Hahahaha. Alhamdulillaahh.. makasii y mbakk
    tetep semangat buat nulis resep2 lagi diblog.. aq nungguin resep mbak terus..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ira, salam kenal juga yaaa, senang sekali resepnya sukses dicobaaa. ^_^

      Hapus
  23. Hi Mba Endang, salam kenal. Saya suka blognya krn ada foto2 proses memasak :) Sgt membantu. Mau tanya sedikit, proses mengungkepnya itu kira2 berapa lama sampai airnya habis? Sebelumnya saya pernah coba mengungkep pakai bumbu instant, ttpi airnya tidak kunjung menguap, mungkin juga wkt itu kbykan air. trims banget Mba!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloow Mba, salam kenal juga yaaaa. Lamanya waktu mengungkep tergantung dengan besarnya api dan banyaknya air, makin banyak air makin lama waktunya. Dan juga tergantung sama kerasnya daging yang digunakan, kalau daging masih keras sedangka air habis tambahkan air sedikit dan ungkep kembali. Intinya jangan mengungkep dengan air terlalu banyak, kalau air habis tambahkan sedikit demi sedikit. Nah waktunya saya tidak bisa kasih angka yang jelas yaaa

      Hapus
  24. Hi mbak, saya suka baca resep di jtt karena jadinya pasti enak dan ga pake takaran "secukupnya" atau "sesuai selera" hahaha maklum amatir.
    Ini resep bumbu kuningnya apa juga bisa buat goreng ikan? Makasiih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba wirdah, thanks ya sharingnya. Yep saya berusaha mengira2 takaran yang pas walau kdang2 kembali ke selera ya. Bisa dipakai untuk bumbu goreng ikan ya mba

      Hapus
  25. Tiap hari masak ngambil resep dr blog mbak... hehehe... beneran aku ga bisa masak, tp resep2 mbak bikin aku spt pinter masak.... resepnya gampang dicoba, ga ribet dan enaaaaaak...hari ini bikin ayam ungkep ini n kacang panjang ebi kuah santannya... cocooook... hihihi, tengkyu resep2nya mbak... besok resep manalagi yaaah...??? ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Sisca, thanks ya sharingnya, senang sekali resep2 di JTT disuka dan sukses dicoba hehhehe. Mantap dah

      Hapus
  26. Hi..mb endang..kenapa yah klo setelah di goreng ayam ny keras. Apa krn terlalu kering menggoreng ny? Padahal pada saat di ungkep daging ny pada lepas dari tulang ny.

    BalasHapus
  27. hai tante salam kenal =) bumbunya mirip sama yang sering dibikin ibu saya.tapi kalau ibu saya ditambahin kemiri dan daun jeruk.rasa ayamnya jadi lebih enak daripada pakai bumbu instan.heheh.tante minta ijin taro link blog tante di blog saya boleh? =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Apandi, yep pakai kemiri dan daun jeruk juga mantap ya. silahkan di share link-nya di blog ya. Thanks ya

      Hapus
  28. Hallo mba.. mau nanya kl pake presto kira2 bumbunya meresap gak ya? maksudnya sih biar cepet masaknya xixixix. Terus kalau bumbu yang diatas itu untuk ayam kira2 berapa kg ya? soalnya saya pake nya chicken finger.

    Oh ya maksudnya freezer itu rak yang paling atas yaa yg bisa buat bikin es.

    Thanks for sharing mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, bisa pakai presto kok, saya rasa bumbu tetap meresap. diatas saya pakai untuk ayam 1 ekor mba.. Freezer itu rak untuk membuat es batu, kalau rak bawah namanya chiller ya mba.

      Hapus
  29. Halo Mbak Endang,

    Kemarin bikin pake ayam negeri aku potong 14, eh pas malem sisa 5. hhahhhahaa.., suamiku doyan, minta dibikinin lagi weekend ini.

    Makasih ya, Mbak :)

    Sukses selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. sipp, mantap! thanks sharingnya ya Mba, ikutan senang resepnya disuka hehhehe

      Hapus
  30. Enak mba bumbunya ngresep sampe dalem...aku dah nyoba skarang pake resep ini terus..makasih ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba dian, sama2 ya, senang sekali resepnya disuka ^_^

      Hapus
  31. Mbak saya suka bgt ayam goreng ungkep tp gimana sih cara gorengnya biar bumbunya ga lengket dikuali dan gosong? Mkasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, ungkep harus selalu diaduk2 ya, supaya gak lengket didasar wajan, kalau air mulai habis dan ayam/daging belum empuk harus tamnbahkan air jadi gak sampai kering dan gosong.

      pakai panci/wajan anti lengket kayanya solusi terbaik ya Mba. Kalau wajan biasa memang biasanya ada lengketnya

      Hapus
  32. Hai Mba Endang, salam kenal, makasih ya mba, blognya mba endang ini membantu banget buat orang yang baru belajar masak kayak aku.

    Mba, mau tanya, itu jahe, lengkuas, dan serainya dihaluskan juga apa cukup digeprek aja mba? soalnya kayaknya di fotonya aku liat jahe sama lengkuasnya masih keliatan utuh tuh mba, cuma dibelah 2 aja. apa aku yang salah liat ya mba haha

    thanks a bunch ya mbaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Inge, bisa keduanya ya, bisa dihaluskan bisa digeprek, saya bisanya kalau menghaluskan pakai blender untuk jahe dan serai saya gilling sekalian, kalau lengkuas muda juga saya giling, kecuali kalau terlalu tua hanya digeprek saja ya

      Hapus
  33. Wah, resep yang sungguh menggugah selera! Setelah itu ayamnya Mba Endang apakan? Digoreng, dibakar, atau dimakan begitu saja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya makan begitu saja mba, hehhehe, saya menghindar gorengan

      Hapus
  34. Saya mau tanya dong?
    saya gk tau ciri2nya ayam waktu diukep sampai gimana?

    Biasaya berapa lama ngukepnya ayam?kadang kalau kelamaen dagingnya bisa gampang hancur

    Di jawab lewat sms ya?
    081235297296
    087802152269

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba mualimah, tergantung jenis ayamnya ya, klau pkai ayam potong biasnaya gak lama waktu ungkepnya. Kalau sudah empuk dan ketika disobek dengan garpu ayamnya matang sampai ketengah (tdak ada sisa darah) maka ayam telah matang,

      ayam kampung lebih lama, sampai ayam benar2 empuk, karena itu air rebusan mungkin harus ditambah sesekali

      saya tidak menjwab pertanyaan melalui sms ya.

      Hapus
  35. mb endang makasi ya resep2nya oke banget..sy sering pake resep ayam ungkep ini..cocok di lidah..cm sy pernah ngalamin..pas ngungkep hasilnya keasinan..itu diapain ya biar rasanya normal lagi?makasiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Astri, saya biasanya tambah air lagi mba, dan tidak diungkep sampai air habis, supaya sebagian garam larut di air ungkepannya hehheh

      Hapus
  36. Dearest Mbak Endang, biasanya saya mengungkep ayam seminggu sekali trus masuk chiller. Kalo mau dihidangkan langsung digoreng. Nah kalau di freezer, nggorengnya bagaimana? Harus tunggu sampai betul-betul leleh suhu ruang atau digoreng dalam keadaan ayam beku? Terimakasih responnya. Sukses terus ya Mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mb Afifah, biasanya kalau ayam ungkep saya gak lelehkan sampai benar2 suhu ruang, asalkan udah gak terlalu keras saya goreng saja, tapi pakai api yang tidak terlalu besar ya, supaya panas sampai dalam

      Hapus
    2. Salam kenal. Numpang tanya, Mbak Afifah sudah pengalaman ya menyimpan ayam ungkep di chiller dan tahan seminggu? Aku mau bikin tumpeng utk ultah anakku dan mau mulai nyicil dari hari H-2. Kalau H-3 ayamnya saya balur bumbu dan disimpan di chiller (seperti saran Mbak Endang ke salah satu penanya di atas) dan H-1 saya ungkep dan saya simpan lagi di chiller, baru hari H-nya saya goreng/oven/bakar apakah bisa? Terima kasih sebelumnya

      Hapus
    3. halo Mba, ayam mentah walau sudah dimarinade tidak disarankan disimpan lebih dr 3 hri di chiller. kalau sudah diungkep sebaiknya hanya 1 minggu saja. Lebih dr waktu2 itu sebaiknya masuk freezer

      Hapus
  37. Mbak endang itu pas di ungkep pertama cuma ayam dan bumbu saja ya tanpa di kasi air? Baru setelah ayam keluar airnya dan habis di tambahkan air lagi lalu di ungkep lagi sampai empuk?
    Kalo pake cara ini tp untuk masak usus bisa ga mbak?
    Thx sblmnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo, yep ungkep dulu ayam dengan bumbu sampai air dr ayam habis, tujuannya supaya bumbu meresap, baru tambahkan air sedikit2 saja, sampai ayam empuk dan air habis.

      bisa dipakai untuk mengungkep usus, jeroan, paru atau daging sapi ya

      Hapus
  38. Makasih resepnya mba Endang, anak saya doyannn n suka banget ama ayamnya...
    Pdhl anak sy (16 bulan) agak susak makannya tp krn resep ayam ungkep ini jd semangat tiap liat lauk ayamnya...
    Kakakbsy juga sering eksekusi resep mba Endang n djadikan referensi selalu...
    Sukses buat mba Endang dan keluarga..sehat selalu mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Novita, thanks sharingnya yaa, senang sekali resepnya disuka yaa. Sukses selalu ya mba!

      Hapus

  39. Mksh bnyk mba resepnya eundeuusss banget. Oia untuk ayam ungkep bumbu kuning dan ayam bacem biar lebih awet sebaiknya ditaeuh di freezer atau kulkas bawah ya mba. Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Mba Fitria, waah senang resepnya disuka. Taruh di frezer ya mba, bs sampai 3 bulan. Thanks sharingnya yaa, sukses selalu

      Hapus
  40. Halo mbak salam kenal..
    Saya sudah coba beberapa resep pasta dari JTT, dan semua berhasil... Sekarang pengen coba bikin ayam goreng.. Semoga berhasil juga... hehehe.
    Oh iya mau tanya mbak kalau mau bikin ayam goreng lengkuas, apakah bumbu ungkepnya sama kayak resep yang ini dan tinggal ditambah parutan lengkuas? Atau bumbunya berbeda? Terimakasih, saya tunggu balasannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Dishi, salam kenal juga ya, thanks sharingnya, senang sekali resep JTT ya. Untuk ayam lengkuas, yep sama bumbunya sama ini cuman tambah parutan lengkuas yang banyak ya. Ketika selesai diungkep, ayam dipisahkan dr bumbu ungkepan. Ayam digoreng terpisah kemudian bumbu ungkepan juga digoreng terpisah, baru kemudian bumbu gorengnya ditabur ke permukaan ayam goreng ya.

      Hapus
  41. Halo mba endang salam kenal,

    Saya udah sering baca resep-resep yang mba tulis, tapi baru kali ini nyobain resepnya, dan hasilnya bener2 di luar dugaan,,,,, anak aku yang biasanya kalo makan ayam goreng cuma diisep2 trus ampasnya dibuang, tp dengan resep yang mba kasih dia doyan banget mba, sampe minta nambah.
    Rasanya puas banget yach mba, kalo masakan yang kita buat tuh habis di santap sama si kecil + dibilang enakk juga..... jadi tambah semangat masak lagi hehehehe....
    Oiya mba... dari resep yang mba kasih aku kemarin tambahin cabai merah 2 buah, kata mama ku sih biar lebih sedep lagiiiii.

    Thanks ya mba,,, sukses selalu.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Desi, salam kenal dan thanks sharingnya ya, senang sekali resep2 JTT disuka. Sukses selalu ya

      Hapus
  42. Hi mbak Endang, mau nanya mbak, bumbu halsusnya perlu ditumis dulu atau tidak ya sebelum di cencem sama ayam nya? Makasi mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya tidak ya mba, karena tidak ingin menambah minyak di masakan, kalau mau ditumis silahkan ya

      Hapus
  43. Favorit saya dan anak saya ini mbaa, thanks banget ya share resep-resep nya, dan detail mengenai rasa dan pengerjaannya, saya sering banget visit page mba kalo lagi kangen masakan indo dan kalau lagi mood masak :D salam dari Norway

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, thanks sharingnya ya! Senang resep JTT disuka, sukses yaaa.

      Hapus
  44. Halo mbak Endang, saya suka banget resep ini, sudah masak berkali2 hehehe terus masukan freezer d. Kadang saya tambahkan tempe potong di ayamnya jadi dapat tambahan d tempe kuning. Lekker. Makasih ya mbak. Salam dari Imelda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Imelda, thanks ya sharingnya. Senang sekali resep JTT disuka, sukses selalu ya! ^_^

      Hapus
  45. Mba, saya sedang memasaka ayam ini, yang saya heran kok warna bumbu saya kuning banget yah, padahal sesuai resep. Melihat gambar masakan mba, warnanya kecoklatan. Apa saya kurang lama memasak ayam nya, padahal airnya nyaris habis?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurangi saja takaran kunyitnya mba, kalau air habis tapi ayam belum empuk tambah air lagi saja.

      Hapus
  46. Enak banget Kak Endang...
    Saya coba tumis sebentar bumbunya seperti komen Mba Susilowati..
    Ikuti step by step petunjuk Kak Endang, muantaaaaap 'rek...
    Terima kasih Kak, seneng banget sukses mengolah ayam...
    Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mb Mei, thanks ya sharingnya. Senang sekali resep JTT disuka, sukses selalu ya! ^_^

      Hapus
  47. Halo mbak, kemarin aku bikin pake slow cooker . setelah 6 jam ayam Ku angkat, lalu kuahnya kutambah daun kale Dan santan. Jadi sayur daun kale(daun singkong) deh. Dimakan pake sambel terasi mantap deh. Trims ya resepnya.
    Maria

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Maria, thanks ya sharingnya. Senang sekali resep JTT disuka. Disini daun kale mahal banget wakakka, tapi gizinya banyak ya. sukses yaaa

      Hapus
  48. halo Mbak endang salam kenal ya^^!resep2 disini oke banget step2nya jelas banget dan rasanya terbukti mantap !!^o^,sebenernya sudah lama jadi fans nya mb endang tapi ga pede kalo mau tinggalin koment hehee..btw mb selama ini penasaran banget bumbu ayam ungkep abang2 penyetan ,, rasanya kok mantap gitu sampai berasa ke tulang2nya,, setelah coba resep ayam ini WoW~~~~ rasanya ga kalah loh mb !! bener2 mantap sekarang jadi ogah beli ayam diluar sana mb ^^, btw aku coba tipsnya mb endang ayamnya aku rendam semalaman baru aku ungkep besoknya,,, dan ternyata sisa bumbu ungkepan bisa dicampur nasi panas +ayam goreng+ sambel kaya sambel kuning di penyetan mantaaappp!!!,, oh ya mb endang mau tanya kalo dimasak pake presto berapa lama ya?
    terima kasih mbak endang sudah berbagi resep2 yang selalu menginspirasi ^^v
    oh ya mbak request resep pizza pakai teflon dunk ,, makasih lagi hehe,, hwating mb!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Andrea, salam kenal dan thanks sharingnya ya, senang sekali resep JTT disuka.

      presto kalau mau sampai empuk ke tulang sekitar 1 - 1 1/2 jam dengan api kecil ya mba, kalau tulang belum empuk lanjutkan lagi. kalau cuman untuk ayam empuk saja 30 menit menurut saya oke ya.

      pizza pan saya belum ada resepnya, ditunggu saja yaa hehehhe

      Hapus
  49. Hello Mbak Endang,
    Terima kasih atas resep ini. Saya sedang coba masak ayamnya. Mau tanya apa sth ayam diungkep cukup lama (tanpa air) dgn api kecil, apakah ayam bisa dipanggang (di dlm oven) langsung sampai matang (jadi tidak dilanjutkan dgn dimasak tambah air)? Juga apa ayam yg sama bisa disimpan di dlm freezer kalo saya tdk memanggang semuanya saat itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Gisela, bisa ya mba, panggang saja sampai matang, dan yep ayam bs disimpan di freezer ya

      Hapus
  50. Hallo Mba Endang, kalau mau coba setengah porsi, bumbu & airnya dikurangi jadi setengah nya ya? Thanks ya Mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yep, semua bahan & bumbu jdi setengah saja ya. kalau air menyesuaikan dengan ayam, kalau gak empuk air sudah habis tambah lagi airnya

      Hapus
  51. Salam kenal mbak endang, saya salah satu penggemar jtt, :) , btw problem saya setiap bikin ayan goreng , knapa ya ayam nya jadi mengecil ;(, apakah krn kelamaan di ungkep? Slselain itu saya kalo goreng aga lamaan, krn suami suka nya yg garing, apa karena itu juga? Mohon pencerahannya mbak? Udah desperado niy,

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal Mba Atika. thanks ya sudah menyukai JTT. Mengecil bs karena terlalu lama diungkep dan terlalu garing digoreng ya.

      Hapus
  52. salam kenal mba..mba kalau habis ngungkep ayam trus mau disimpen di kulkas biar awet itu harus di freezer ya? klo yg di bagian bawah gak tahan lama kah? trus klo di freezer gitu bisa awet berapa lama mba? saya sih pengennya bikin sekalian agak banyak, jadi nggak bolak-balik masak. tnks for sharing mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal mba, di chiller hanya bs 3 hari sjaa, lebih dari itu ayam akan berbau. Di freezer bisa sampai 3 bulan ya.

      Hapus
  53. Mba kalau di ungkep ayamnya bisa bertahan berpa lama yah tanpa kulkas

    BalasHapus
    Balasan
    1. hanya sehari saja mba disuhu ruang, tidak bs menginap ya.harus dipanaskan berulangkali agar tdk basi.

      Hapus
  54. Hai mba endang salam kenal...kalo seumpama ayamnya today dipotong langsung diungkep utuh Bagian Mana yang harus masuk duluan ya (Ayam dibelah dua, Tapi tidak sampai putus) ? Bagian dada Ayam atau permukaan kulit ayam? Agar bumbu bisa meresap sempurna?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Dian, salam kenal juga ya. Tidak masalah bagian mana dulu yang penting semua bagian ayam terendam air dan bumbu, dan selama diungkep ayam dibalik2 sesekali.

      Hapus
  55. Duh mantap resepnya. Ayam kampung kesukaan Mamah diungkep pakai air kelapa. Sedap banget. Mamah saya suka takjub lihat anaknya bisa masak rupa-rupa, padahal zaman single boro-boro masuk dapur. Padahal rahasianya ada kamus sakti dari JTT. Love u mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah pakai air kelapa lebih gurih, harum dan sedap rasanya Mba. Thanks sharingnya yaaa.

      Hapus
  56. Tujuan ayam nya dimasak dulu sampai mengeluarkan air apa yaa, Mb? Knp ngga langsung diungkep saja? Maaf Mb, newbie.. Mohon pencerahan nya.. Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya itu maksudnya diungkep mba, kadang diungkep keluar air kadang nggak, kalau airnya kurang tambah air saja

      Hapus
  57. sudah ku eksekusi mbak, dan seperti biasa enakkkkkk banget.
    Thanks

    BalasHapus
  58. Mba ayam yg sudah di ungkep klo simpab di luar kulkas tahan berpa lama ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hanya sehari saja Mba, sebaiknya makanan berdaging masuk kulkas segera

      Hapus
  59. Hallo mbak endang,
    resep diposting udh lama tp baru tau sekarang, hihii...
    Lihat review di komen bagus2 smua, jd pengen ikut nyoba nih. Tp sy ada 2 pertanyaan:
    1. Ayam 2 ekor itu kira2 brp kilogram?
    2. Lengkuas 3 ruas jari itu maksudnya gmn? Apa sama dg lengkuas sepanjang jari tangan sebanyak 3 buah?
    Maaf sy msh pemula, hehee
    Terima kasih jawabannya :)
    -diana, solo-

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba,
      1. pakai ayam yang per ekornya maksimal hanya 1 kg
      2. lengkuas sekitar 4 cm

      salam

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...