24 Juni 2016

Resep Tempe & Tahu Bacem a la My Mom


Resep Tempe & Tahu Bacem a la My Mom JTT

Rasa dan penampilan tempe atau tahu bacem di Jogya, selalu dan selalu menjadi acuan saya ketika hendak membuat makanan ini sendiri di rumah. Menurut saya semua tempe dan tahu bacem yang dijual di kota Gudeg ini terasa lezat, mulai dari kelas resto hingga ke Ibu-Ibu penjual yang menggelar lapak di tepian jalan. Teksturnya legit, padat dengan rasa dominan manis dan harum ketumbar yang nendang, begitulah seharusnya tempe bacem yang mantap.

Tapi ketika berkunjung ke area wisata di Kali Urang dimana penjual tempe bacem dan jadah berderet menjajakan  dagangannya, terus terang rasa tempe bacemnya kurang saya sukai. Terlalu banyak menggunakan gula merah hingga rasa manisnya begitu kuat bahkan membuat tempe menjadi lengket seperti tersalut gulali. Jika disantap begitu saja maka makanan ini akan membuat kita merasa cepat 'eneg', namun ketika bersanding dengan jadah legit yang terbuat dari beras ketan maka kolaborasi keduanya akan menjadi dansa yang indah di dalam mulut. ^_^

Resep Tempe & Tahu Bacem a la My Mom JTT

Jika anda penggemar berat tempe seperti sayamaka rasa menggebu untuk mengolah bahan murah meriah dan lezat ini selalu menjadi cita-cita yang tak pernah padam. Berbagai macam resep dicoba dan dikutak-katik, seperti misalnya perkedel tempe yang pernah saya share sebelumnya, resep bisa dilihat pada link disini Atau stik keju tempe, resep pernah saya bagikan pada link disini. Namun ujung-ujungnya tetap saja tempe goreng biasa dan tempe bacem menjadi favorit. Mengapa rasanya tidak ada makanan yang bisa mengalahkan nasi panas yang disantap bersama tempe goreng hangat yang baru saja dikeluarkan dari wajan penggorengan? 

Nah berbicara tentang tempe atau tahu bacem, dulu Ibu saya sering membuatnya ketika kami masih kecil. Tempe, tahu dan telur adalah tiga lauk yang selalu hadir menemani nasi di piring ketika kami semua masih tinggal di Paron, harganya murah, bergizi dan lezat. Ibu saya termasuk kreatif mengolah tiga bahan makanan ini menjadi aneka jenis lauk, karena menyantap tempe, tahu dan telur yang hanya digoreng saja secara estafet setiap hari pasti akan membosankan rasanya. Tempe bacem buatan beliau tidak pernah mengecewakan saya, walau Ibu bukan berasal dari Jawa, namun tangan terampil beliau kala meracik satu resep masakan a la Jawa saya akui cukup mantap. 

Resep Tempe & Tahu Bacem a la My Mom JTT

Menurut Wikipedia, bacem atau baceman merupakan sajian makanan dari daerah Jawa Tengah, juga Jogyakarta bagian timur (Matraman). Sebetulnya bacem merupakan cara pengolahan makanan untuk mengawetkan bahan makanan seperti tempe, tahu, telur dan ayam. Dibacem artinya direndam di dalam larutan air gula atau garam supaya bahan makanan menjadi awet. Ada banyak resep untuk membuat bacem dan  semua memiliki garis besar yang sama yaitu bahan direbus bersama bumbu halus yang terbuat dari ketumbar, bawang merah dan bawang putih bersama rempah-rempah seperti lengkuas dan daun salam. Rempah-rempah ini berfungsi untuk memberikan aroma harum pada bacem sekaligus menumpas bau langu yang biasanya terdapat di dalam tempe mentah. 

Beberapa resep menggunakan kulit bawang merah untuk memberikan warna coklat gelap di bahan, atau menggunakan air kelapa untuk merebus. Semuanya bertujuan untuk menghasilkan bacem sedap dengan tampilan yang mantap yaitu warna coklat tua. Memang kendala utama membuat bacem adalah warnanya yang terlihat pucat, karena itu jenis gula Jawa yang digunakan berperan penting. Pilih gula Jawa yang berwarna coklat gelap atau tambahkan beberapa sendok makan kecap manis ke dalam rebusan bumbu. Resep a la Ibu saya di bawah menurut saya menghasilkan rasa bacem yang sedap, tidak terlalu dominan manis, dan ada sedikit jajak rasa asam dari asam Jawa yang digunakan. Resep ini telah berpuluh kali saya gunakan untuk membuat aneka baceman di rumah, seperti bacem ayam, telur atau rempela-hati ayam, dan hasilnya selalu memuaskan. 

Berikut resep dan prosesnya ya.

Resep Tempe & Tahu Bacem a la My Mom JTT

Resep Tempe & Tahu Bacem a la My Mom
Resep diadaptasikan dari Ibu saya

Untuk 6 potong tahu dan 6 potong tempe

Tertarik dengan resep yang mantap menemani tempe & tahu bacem? Silahkan klik link di bawah ini:
Sayur Lodeh Istimewa Super Pedas a la My Mom
Sayur Goreng Asam   
Pepes Ikan Mas 

Bahan:
- 6 potong tempe, ukuran 4 x 4 cm tebal sekitar 3 cm
- 6 potong tahu putih, ukuran 4 x 4 cm 
- 1 liter air kelapa (bisa digantikan dengan air kelapa kemasan kotak di supermarket)

Bumbu dihaluskan:
- 1 1/2 sendok makan ketumbar sangrai
- 3/4 sendok teh jinten
- 5 butir bawang merah
- 3 butir bawang putih

Bumbu lainnya: 
- 70 gram gula merah, sisir halus
- 1 sendok makan gula pasir
- 1 sendok makan garam atau tergantung selera
- 1 sendok makan asam Jawa, lumatkan dengan 100 ml air, saring dan gunakan air asamnya saja
- 2 potong besar lengkuas, pipihkan (sekitar 4 cm lengkuas)
- 6 lembar daun salam yang masih segar 
- 4 sendok makan kecap manis
- 1 genggam kulit bawang merah (optional)

Note:
Bahan lainnya yang bisa dibacem seperti telur rebus, ayam, rempela-hati. Untuk resep ayam bacem bisa dilihat pada link disini. 

Cara membuat:


Siapkan panci, masukkan air kelapa dan semua bumbu (bumbu halus, lengkuas, daun salam, garam, gula, kecap dan kulit bawang merah). Rebus hingga mendidih. Masukkan tempe dan tahu ke dalam rebusan air, tutup panci dan masak dengan api kecil hingga air mengering. Jika air telah habis, angkat tempe dan tahu. 

Siapkan wajan, beri minyak agak banyak dan goreng tempe dan tahu hingga permukaannya agak kering. Jangan menggorengnya terlalu lama karena bumbu yang mengandung gula membuatnya mudah gosong. Angkat dan tiriskan. Santap bersama nasi hangat dan sambal terasi goreng, resep sambal terasi bisa diklik pada link disini. Super yummy!


Source:
Wikipedia Indonesia - Bacem 



32 komentar:

  1. Mbak Endang, wah kangen sama bacem..
    di Sendai (Jp) mikir beribu2 kali nih kalau mau masak tempe, dieman-eman banget kalau pas ada tempe di rumah.
    Mbak mau tanya tentang telur bacem. untuk memasak telur bacem, setelah direbus apakah telurnya digoreng dahulu atau biarkan saja? Kalau digoreng dulu, apakah dikerat sebelum digoreng?
    Trims ya Mbak Endang..
    resep JTT selalu bikin baper dan laper..

    Arie

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Mba Arie, wah susahnya hidup di jepang kalau urusan sama tempe ya hhehhehe. Bacem telur, telurnya tdk di goreng mba, jadi setelah rebus, kupas langsung dimasak dengan bumbu bacemnya ya.

      Hapus
  2. Waduh mbak..gawat deh, ngiler ini mah..wkwkwk

    BalasHapus
  3. mbak maaf mau tanya apa bacem ini rasanya manis banget.sekitar 1bulan yang lalu saya buat bacem ayam resep dari web lain,dan rasanya terlalu manis sampe suami gak mau dan aku juga.akhirnya tak buat nasgor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau menurut saya tidak terlalu manis, tapi kalau kurang suka manis skip saja gula pasir di resep ya mba,

      Hapus
  4. Mba Endang, akhirnya ada resep tahu tempe bacem ya. Kemaren cuba pakai resep mba yang ayam baceman cumen hasilnya kurang Ok, karena aku tidak pakai ayam jadi nya gak tahu cara modifikasi resep. Ini sudah ada yang langsung tahu tempe, biar takaran nya sudah bener.

    Makasi banyak ya, Mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 ya mba Jully, moga suka dengan resep yang ini ya, kuncinya ada di air kelapa, kalau pakai air kelapa sedap kok

      Hapus
  5. Mbak Endang, tanya dong, kalo bacem dipanggang gimana ya...? Untuk yang lagi diet gak mau yang serba goreng..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Nina, yep bisa ya mba, tetap enak kok hehehhe

      Hapus
  6. Enak banget mba endang resep ini. JUARA! ❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks ya Mba Raisha, senang sekali resepnya disuka

      Hapus
  7. saya kemarin nyoba bikin pakai resep ini.tapi pakai tempe sama telur puyuh aja mbak. Mantap rasanya, rasanya jawa banget ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. yep, pakai telur mantap mba Heny, thnaks sharingnya ya

      Hapus
  8. Hallo mb endang.. air kelapa maksud nya yg jernih nya, bukan santan nya kan mba? mba.. bikin molten cokelat lava cake dong mb.. aku cari resep adanya yg versi english.. thank u so much mb endaang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. air kelapa bukan santan kelapa ya, dan setahu saya dua hal itu berbeda.

      molten coklat lava sudah ada, googling saja ya dengan menambahkan JTT dibelkang nama resepnya.

      Hapus
  9. MBA kmaren Saya masak ini.. Tp jinten saya skip, air kelapa jg saya ganti air biasa, alhamdulillah suami sm anak suka.. Secara bacem2n ini mknn Jawa, Dan saya orang sunda, jd masaknya tantangan bgt bagi saya.. Makasih resepnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks mba Reni sharingnya, senang resep bacemnya disuka. ^_^

      Hapus
  10. Hai mba, ini kira kira bisa tahan berapa lama mba hasil bacemannya? Jd klo mau masak banyak bisa buat bberapa hari gitu heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau di chiller kulkas sih bs sampai 1 mingguan ya. Kalau disuhu ruang cuman 1 hari ya mba, kecuali dihangatkan berulang kali di panci kompor ya

      Hapus
  11. Mba endang, mantep bgttt resep2ny.. kl mau masak ak lgs buka resep mb endang hihihi... pasti enak ny... dan untuk tahu bacem, ini ud mau masak untuk kali kedua.. sblmny g pernah sya bikin bacem...pertama bikin, sya bawa ke acara potluck sm tmn2, lgs dipuji enaaaakk sm semua ny hihihi... trmksh bnyaaak mbaa.. oh yaa mau nanya.. sbnny jintan putih itu kl dganti yg merah bakalan bkin berubah rasa ga mb? Trmksh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba Alma sharingnya, senang resepnya disuka. Jinten merah saya malah belum pernah tahu, setahu saya jinten putih dan hitam (habbatussauda).

      Hapus
  12. Halo Mbak Endang.. air kelapa kemasan ini biasanya merk apa ya kalo di supermarket? Makasih sebelumnya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. setahu saya hanya hydro coco mba, kurang tahu merk lainnya ya

      Hapus
  13. Mbayu, aku br eksekusi resep ini hari jumat kmrn.. Pas pengennya buat makan mlam jd tukang kelapanya udh tutup.. Cuma pake air biasa aja mbayu tapi uenak bangeeet masya allah.. Matur nuwun mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaak mantep Mba Enny, pakai sambel terasi goreng, haduuuh makan bs berpiring2 mbaaaa

      Hapus
  14. Saya sudah coba resepnya mba. Makasih banget, rasanya endessss.... Ini udah hari ke2 saya bikin tahu dan tempe bacemnya. Rasanya mirip kayak di restoran tempat sy suka beli tempe bacem.
    Lebih enak ini kl saya rasa.
    Mungkin karena buatan sendiri, goreng juga pakai minyak bersih. Jadi lebih mantap ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba sharingnya ya, senang resepnya disuka, sukses ya

      Hapus
  15. Mb Endang, sudah saya coba resepnya....tapi huhuhu sepertinya "1 sendok asem" ala saya kebanyakan. Walhasil kecutnya keterlaluan nendangnya. Ada saran kah? Rasanya sayang kl harus berakhir di tempat sampah. Sedang di tempat lain kelaparan...hiks. terima kasih sebelumnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya 1 sdm air asam tdk terlalu kecut mba, kalau semua bahan lain sama seperti resep. tambah air dan gula saja.

      Hapus
  16. mb end,cara nggorengnya gimana biar cantik,soalnya bumbu nempel di tempe,jd cepet gosong,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya biasanya bersihkan dulu bumbu yang menempel mba, jadi gak dimasukkan ke minyak. Minyak agak banyak, dan harus panas ketika tempe masuk. pakai wajan anti lengket. Goreng jangan terlalu lama

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...