06 September 2017

Resep Pound Cake Coklat Marmer - Marble Chocolate Pound Cake


Resep Pound Cake Marmer Coklat

"Mama bingung, guru les anak-anak ntar dikasih suguhan apa ya? Kue yang dibelikan Wiwin sudah habis," keluh Ibu kala saya mengunjunginya saat Lebaran Haji minggu lalu. Ibu saya saat ini memang berada di rumah adik saya di Mampang, menjaga kedua cucunya, Rafif dan Fatih, karena Wiiwin dan suaminya pergi menunaikan ibadah haji. "Bukannya banyak kue-kue di freezer?" Tanya saya sambil mengingat-ingat berbagai jenis kue yang membeku di kulkas. Adik saya, Wiwin, seringkali membeli aneka bolu, dan kue sekaligus dalam jumlah banyak dan dibekukan di freezer sebagai stok ketika tiba-tiba ada tamu berkunjung atau saat guru les anak-anak datang mengajar ke rumah. Kue beku tersebut cukup dimasukkan ke microwave beberapa menit, dan tampilannya kembali fresh sama seperti ketika baru saja dibeli. "Iya, itu semua sudah habis. Kan dalam seminggu ada banyak guru les datang. Wiwin beli dimana kue-kue itu ya?" Ibu saya kembali mengajukan pertanyaan yang jawabannya menjadi pe-er yang susah saya berikan. 

"Udah nggak usah beli, kue mahal. Mending kita buat saja, mikser-mikser sebentar jadi kok," jawab saya menenangkan beliau. Daripada pusing memikirkan lokasi penjual kue yang entah ada dimana, dan membayangkan harus berjalan kesana kala panas terik seperti itu, saya lebih memilih mengorbankan sedikit waktu di dapur dan membuatnya sendiri. Lagipula, asisten Wiwin yang super rajin, Mbak Ayu, selalu siap sedia membersihkan semua perabotan dan meja dapur, membuat pekerjaan memasak apapun menjadi sepuluh kali lebih enteng "Bikin yang banyak sekalian Nduk, soalnya Abang sama Adik suka banget kue bolu." Sore itu, permintaan Ibu saya tersebut berakhir dengan dua loyang besar pound cake marmer coklat yang resepnya saya share kali ini. Teksturnya lembut dan rasanya sedap! ^_^

Resep Pound Cake Marmer Coklat
Resep Pound Cake Marmer Coklat

Bagi saya, memasak memang pekerjaan yang menyenangkan, tapi terkadang saya dilanda kebosanan, dan rasa kesal merambati diri ketika melihat perabotan kotor segunung yang harus dibereskan. Nah semangat memasak saya membumbung tinggi jika berkunjung ke rumah adik saya di Mampang. Banyak anggota keluarga yang ramai menyantapnya, memberikan komentar, pujian, komplain (jarang), dan heboh membahasnya menjadi motivasi tersendiri. Untuk kasus marble chocolate pound cake ini, ketika kue telah matang, kedua keponakan saya yang biasanya diam mendekam dikamarnya masing-masing atau sibuk didepan komputer, kali ini berkali-kali turun ke lantai bawah untuk mencomot kue. "Cakenya enak sekali, Adik suka," komentar Fatih sambil mengunyahnya cepat-cepat berharap potongan pertama segera habis agar bisa segera mengambil potongan berikutnya. Alhasil kue yang rencananya akan disuguhkan kala guru les mereka datang habis hanya dalam waktu 1 hari saja, padahal saya membuat dua kali lipat resep yang dicantumkan dibawah. 

"Abang sekali ambil tiga potong. Adik bolak-balik buka kulkas dan makan kue. Entah tinggal berapa potong yang bisa disimpan Mbak Ayu di freezer," lapor Ibu melalui WhatsApp kala saya sudah kembali ke rumah Pete. "Ah tobat, gimana mau dikasih ke guru les?" Balas saya tanpa ada rasa kesal. Sebagaimana seperti semua tukang masak di penjuru dunia lainnya, maka hal yang paling memuaskan adalah ketika hasil masakannya disukai dan segera habis digasak tuntas. ^_^

Resep Pound Cake Marmer Coklat
Resep Pound Cake Marmer Coklat


Sekarang menuju ke pound cake marmer coklat kali ini.  Resepnya saya ambil dari website Food.com, kala saya mencari resep pound cake marmer a la Starbucks. Bulan lalu, ketika membeli segelas chocolate hazelnut latte di cafe tersebut, tidak lupa saya juga menambahkan sepotong marble chocolate pound cake dan sebuah cinnamon bun yang menurut beberapa pembaca JTT kudu dicoba juga selain browniesnya. Untuk brownies a la Starbucks saya pernah posting sebelumnya, menurut saya tekstur dan rasanya hampir mendekati aslinya. Resep dan proses pembuatannya bisa diklik pada link disini. Marble chocolate pound cake  dan cinnamon bun adalah dua makanan lain a la Starbucks yang sepertinya layak untuk dicopycat karena rasanya laziz dan cukup berbeda dengan kue dan roti sejenis yang pernah saya cicipi. 

Berbeda dengan cake marmer umumnya, maka tekstur marble chocolate pound cake Starbucks sedikit padat, kasar, dan legit. Padat dan legit menjadi ciri khas pound cake umumnya karena kandungan mentega yang banyak, ini berbeda dengan bolu atau cake yang memiliki tekstur berongga dengan rasa yang tidak terlalu berat. Walau sudah mendapatkan gambaran cake marmer seperti apa yang akan dibuat, namun browsing tetap dilakukan, dan saya pun terpikat dengan sebuah resep di Food.Com. Titlenya bahkan menyandang kata Starbucks, jadi saya cukup percaya diri untuk bisa membuat copycat cake marmer tersebut seperti aslinya. 

Resep Pound Cake Marmer Coklat
Resep Pound Cake Marmer Coklat


Instruksi pembuatan tidak terlalu saya perhatikan, proses mikser yang dijelaskan secara detail waktu dan tekniknya saya kesampingkan. Cake dibuat sebagaimana pound cake yang umumnya saya eksekusi. Hasilnya membuat surprised, alih-alih berakhir padat dan legit seperti a la Starbucks, cake justru mengembang dengan tekstur lembut seperti bolu atau sponge cake! Mungkin karena saya mengocok mentega hingga mengembang, dan ketika telur dimasukkan adonan saya kocok hingga ribbon stage, menghasilkan cake yang berpori lembut, halus, mengembang dan sama sekali tidak seperti yang diinginkan. Bagi anda yang mencari resep cake marmer lembut yang halus maka cake ini bisa dieksekusi, namun bagi anda yang mencari pound cake marmer a la Starbucks yang lebih padat maka mungkin bisa mengikuti teknik yang diberikan di Food.com.

Well apapun hasilnya yang jelas kedua keponakan saya happy dengan rasanya dan Ibu saya senang melihat cake yang mengembang dan lembut, tidak peduli dengan rencana awal saya yang hendak membuat copy cat marble chocolate pound cake a la Starbucks. 😄

Resep Pound Cake Marmer Coklat
Resep Pound Cake Marmer Coklat


Pound cake sendiri termasuk cake jenis yang sangat mudah dibuat dengan takaran yang bisa dikira-kira di kepala. Sesuai dengan namanya maka semua bahan yaitu tepung, gula pasir, mentega, dan telur memiliki porsi yang sama, 1 : 1 : 1 : 1. Dulu di Inggris, masyarakat disana membuatnya dengan ukuran berat 1 pound untuk masing-masing bahannya, sekitar 453 gram. Takaran ini membuat pound cake mudah dieksekusi oleh siapa saja, dan seiring waktu takarannya mengalami sedikit perubahan namun secara garis besar ukurannya hampir sama. Saya sendiri biasanya merubah jumlah gula pasir yang dipergunakan karena jika mengikuti takaran 1 : 1 maka porsi gula membuat cake menjadi terasa terlalu manis. 

Untuk membuat cake ini sebagaimana jenis butter cake lainnya, pound cake termasuk jenis butter cake karena mentega dikocok terlebih dahulu hingga mengembang, maka kuncinya adalah pemilihan jenis mentega, proses mengocoknya, dan ketika mencampurkan telur dengan mentega. Karena kandungan mentega yang tinggi maka adonan cenderung bergeridil ketika telur dimasukkan, walau kondisi ini sebenarnya tidak mempengaruhi cake dalam mengembang namun seringkali membuat mereka yang pemula dalam baking menjadi cemas. Untuk mencegah adonan bergerindil maka masukkan telur secara bertahap, satu per satu, dan telur diberikan kesempatan untuk tercampur dengan baik bersama adonan mentega sebelum telur berikutnya ditambahkan. Memasukkan telur secara banyak sekaligus, atau tidak memberikan telur kesempatan bercampur dengan mentega dengan baik (homogen) membuat cairan didalam adonan menjadi berlebihan dalam satu kesempatan dan sulit tercampur sempurna. 

Selebihnya membuat cake ini sangat mudah, dan bagi anda yang tidak memiliki oven maka cake ini bisa dikukus ya. Berikut ini resep dan prosesnya. 

Resep Pound Cake Marmer Coklat

Pound Cake Coklat Marmer - Marble Chocolate Pound Cake
Resep diadaptasikan dari Food.com - Starbucks Marble Pound Cake 

Untuk 1 loyang bundt (tulban/lubang ditengah) diameter 24 cm 

Tertarik dengan resep cake lainnya? Silahkan klik link dibawah ini:
Cake Tape Spesial
Basic Sponge Cake Dalam 10 Menit
Cake Chiffon Pandan dan Tips Sukses Membuatnya

Bahan:
- 100 gram coklat blok/DCC, potong dadu
- 2 sendok makan coklat bubuk
- 250 gram tepung terigu protein sedang atau rendah
- 1 sendok teh baking powder double acting
- 3 sendok makan susu bubuk full cream
- 1/8 sendok teh garam
- 250 gram mentega atau margarine
- 200 gram gula pasir
- 2 sendok teh vanilla extract
- 5 butir telur ukuran besar, atau 6 jika telur yang digunakan kecil
- 1 - 3 sendok makan susu cair

Cara membuat:


Resep Pound Cake Marmer Coklat


Siapkan oven, set disuhu 170'C, api atas dan bawah. Letakkan rak pemanggang di tengah oven. Siapkan loyang tulban, diameter 24 cm, olesi permukaannya dengan margarine dan taburi tepung. Balikkan loyang ketukkan untuk membuang sisa kelebihan tepung. Sisihkan. 

Note: Pembaca JTT pernah share ke saya untuk membuat olesan loyang. Karena menggunakan taburan tepung seringkali permukaan luar cake berwarna keputihan. Untuk menghindarinya maka campur tepung, minyak goreng, margarine/mentega dengan perbandingan 1:1:1, aduk hingga homogen dan gunakan untuk olesan permukaan loyang. Gunakan kuas saat mengolesnya. Cara ini lebih mudah, bersih, praktis, cake meluncur mudah keluar dari loyang dan permukaan cake mulus. 

Siapkan coklat blok, potong menjadi berukuran kecil. Masukkan ke mangkuk tahan panas, dan tim di kompor dengan api sedang hingga coklat meleleh. Aduk-aduk selama coklat ditim, tambahkan coklat bubuk dan aduk hingga rata dan coklat smooth. Angkat dari kompor dan biarkan dingin. Coklat blok juga bisa dilelehkan di microwave. Sisihkan. 

Siapkan mangkuk, masukkan bahan kering (tepung terigu, baking powder, garam dan susu bubuk), aduk rata dan ayak untuk menghilangkan gumpalan tepung dan memasukkan udara kedalamnya. 

Siapkan mikser, masukkan mentega, kocok dengan speed sedang selama 3 menit hingga lembut. Masukkan gula pasir, kocok hingga mengembang, pucat dan terlihat ringan. Masukkan vanilla extract, kocok hingga tercampur rata. 

Tambahkan telur, satu persatu, pastikan telur terkocok dengan baik dan bercampur secara rata (homogen) dengan adonan mentega sebelum memasukkan telur berikutnya. Kocok hingga mengembang dan putih. Tambahkan susu cair, jika adonan masih terlihat berat, dan padat maka susu cair bisa ditambahkan sesendok demi sesendok, dan kocok adonan hingga tercampur rata.  Matikan mikser. 

Masukkan campuran tepung terigu dalam 3 tahapan, kocok dengan mikser speed yang paling rendah hingga tepung dan adonan mentega tercampur. Jangan over mixing, jika adonan sudah tercampur segera hentikan. Adonan juga bisa diaduk dengan spatula secara manual.  

Resep Pound Cake Marmer Coklat

Ambil kira-kira 3 sendok sayur adonan, masukkan ke dalam mangkuk lainnya. Sisihkan. 

Tuangkan coklat leleh ke mangkuk mikser berisi adonan  utama, kocok dengan mikser speed paling rendah hingga tecampur baik. Hentikan mikser. 

Tuangkan separuh adonan coklat ke loyang, tuangkan 1/2 adonan putih yang tadi disisihkan, tutup dengan adonan coklat dan akhiri dengan adonan putih di permukaan cake.

Tusukkan sebatang lidi/tusuk sate ke tengah adonan dan buat gerakan melingkar seputar adonan agar terbentuk motif marmer. Jangan terlalu berlebihan membuat motif marmer. 

Resep Pound Cake Marmer Coklat

Masukkan loyang ke oven, api atas dan bawah, panggang selama + 45 menit hingga permukaan cake coklat keemasan dan ketika lidi ditusukkan di tengah cake maka tidak ada adonan yang menempel.

Keluarkan loyang dari oven, diamkan selama 15 menit untuk menghilangkan uap panasnya. Balikkan cake ke piring untuk melepaskan cake dari loyangnya, letakkan rak kawat diatas cake dan balikkan cake kembali hingga ke posisi seperti semula agar bagian yang retak tetap berada diatas. Biarkan cake di rak kawat hingga mendingin. Potong cake sesuai selera. Sajikan dengan kopi panas pahit. Yummy!



46 komentar:

  1. Mbak kulit jeruk lemon fungsinya utk apa?takarannya brp banyak?klo gak pake kulit jeruk lemon bisa gak?thanks mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ai mba, sudah saya koreksi resepnya ya. Tdk pakai parutan kulit jeruk lemon ya.

      Hapus
  2. Duh, cakep banget ih cakenya.

    Memang, mba. Rasanya senaaaang sekali ketika kita bikin kue dan disukai sama orang-orang di rumah. Capek ketika bikin kue langsung hilang seketika.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba Ima.

      Yep setuju, kalau masak dah capek2, trus gak ada yang doyan, sedih banget rasanya yaaa. Atau dah capek2 masak trus pada diet semua hahhahahah. Pengen ngamuk rasanya

      Hapus
    2. Saya jd ngakak.com baca komen mba endang di atas..heheheheh

      Hapus
    3. hhahaha, saya sekalian curhat Mba Lia ^_^

      Hapus
  3. Mba.. cakenya cantik n menggoda buat dieksekusi besok saya bli bahan2nya dlu.. gak sabaran pngen nyobaa...

    BalasHapus
  4. Kl cm pk coklat bubuk aja bs gk mbak? Bs nyampur gk ke adonan utama? Kira2 rasa n teksturnya jd gmn?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Nada, pakai pasta coklat lebih mudah tercampur, mungkin bs pakai coklat bubuk tapi ayak coklatnya dan mikser pakai kecepatan low speed agar bs tercampur.

      Hapus
    2. Mba, ijin share ya..
      Kalo versi mama saya untuk membuat bolu marmer tanpa dcc, hanya menggunakan coklat bubuk saja. Yaitu dengan cara membuat adonan dasar terlebih dahulu, setelah adonan dasar sudah selesai, tuangkan adonan dasar pada loyang yang ingin kita gunakan. Barulah adonan dasar tersebut kita sisihkan beberapa sendok di taruh pada wadah terpisah, lalu tambahkan coklat bubuk. Cukup di aduk menggunakan sendok saja hingga coklat bubuk rata. Kemudian tuangkan adonan coklat tersebut pada adonan dasar, secara perlahan dan tidak beraturan hingga adonan coklat habis. Tuangkan sebisa mungkin dengan jarak yang agak tinggi dari loyang (jangan tuangkan tanpa jarak pada loyang). Fungsi nya memberi jarak agar adonan coklat tersebut dapat 'tenggelam' lebih dalam pada adonan dasar (tidak terbentuk coklat hanya pada atas adonan saja). Tidak perlu di aduk kembali karna 'marmer' nya akan terbentuk alami dengan sendiri nya. Di jamin marmer nya ngga kalah cantik^^

      Mama saya selalu membuat cake bolu marmer dengan cara tersebut. Karna mama saya masih menggunakan cara2 tradisional dalam membuat bolu. Beliau tidak pernah menimbang komposisi bahan, hanya menggunakan 'mangkok ayam' sebagai takaran bahan 1:1:1 seperti yang di jelaskan di atas (meski berbeda bahan, berbeda juga banyaknya jumlah bahan secara kasat mata, namun takaran nya tetap pada 'mangkok ayam' tersebut)^^
      Dan cara tersebut selalu berhasil menghasilkan bolu marmer yang cantik. Hanya saja, untuk resep di atas, seperti nya takaran coklat bubuk nya perlu di tambahkan lagi ya bagi yang ingin mencoba tips dari saya^^
      Terimakasih Mba Endang, semoga berkenan dan bermanfaat!^^

      Hapus
    3. Hai Mba Natalia, thanks sharingnya ya, bermanfaat sekali buat yang lainya. Terus terang saya selalu bertanya2 gimana membuat motif marmer yang sukses, ternyata begitu caranya yaaaa. Hahaha, thanks yaaa. jadi pengen coba lagi pakai cara dan takaran ini hahhahah.

      actually saya tadinya mau bikin pound cake marmernya starbucks jadi teksturnya bukan cake marmer yang lembut, tapi kok jadinya cake marmer hehhehehhe.

      Thanks dan sukses selalu!

      Hapus
  5. Hallo mba, salam kenal. Selama ini saya cuma jadi silent reader, bookmark, dan recook. Hehe

    Kok aku ngerasa kalau pound cake itu berminyak dan padet ya? Apa memang pound cake begitu? Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Pita, salam kenal dan thanks sudah menyukai JTT. Yep, umumnya pound cake memang begitu ya, karena kandungan mentega yang tinggi. Tapi cake marmer ini lembut dan spongy kek bolu hiks

      Hapus
    2. Mba Endang, ngomong ngomong tentang pound cake, sering pakai loyang silikon gak mba? Sekarang banyak yang jual loyang tulban silikon bentuknya cantik cantik banget ala ala ala nordicware. Nordicware saya belum sanggup beli *hiks. Tapi saya bingung kalau pakai loyang silikon begitu, susah gak ngelepas cakenya? Terima kasih

      Hapus
    3. Hai Mba Pita, berhub karena loyang metal dan teflon saya banyak makanya saya ngerem beli loyang baru heehhehe. Loyang silikon saya hanya muffin, so far oke banget, gak nempel dan melepaskannya sangat mudah ya

      Hapus
  6. Style fotonya keren bgt mbak Endang...kameranya baru yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks yaaa, haahha kamera lama, tapi lokasi berubah, ini di teras rumah adik saya Mba.

      Hapus
  7. Kalau manggang pakai wookpan bisa ga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin bs mba Yuli, tapi saya belum pernah pakai wok pan ya

      Hapus
  8. Mbk kalau coklat blok dan coklat bubuknya di skip apakah harus ditambah tepung? Soalnya dirumah nggak ada stok coklat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. skip saja, tdk perlu tambah tepung, resep diatas tanpa coklat adalah pound cake biasa mba

      Hapus
  9. Mba, mau tanya klo ga punya loyang tulban, bisa pake loyang jenis lain ga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa pakai loyang jenis apapun mba,tdk masalah ya

      Hapus
  10. Mba endang pakai full butter utk resep ini tidak? Klo pakai butter merk apa mba biasanya?

    Aku mau coba tp bingung yg mana dulu secara mau coba cake tape juga.. huhuhuhu galau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya tidak pakai full butter, saya mix hollman sisa lebaran sama margarine. Kalau pakai butter saya biasanya pakai merk anchor, lurpak atau elle n vire, saya cari mana yang paling murah wkakakakak.

      Hapus
  11. MbEndang resepnya slalu bkin ngiler.
    Makasih ya mb,resepnya jelas bgt bagi pemula baking yg nol besar spt sy.Dari 4 resep yg sy coba,2 sukses 2 lagi gak,hiks :( Kebetulan yg gak sukses itu versi panggang semua mb.
    Kynya harus rajin eksekusi resep jtt biar makin kenal sm si oven.
    -dwie-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Dwie, oven memang harus sering dipakai karena beda oven bs beda suhu dan waktu memanggang. Oven listrik saya di suhu 170'C sudah panas, tapi teman saya pakai oven listrik merk lain harus di angka 200'C agar bs matang. Jadi memang kudu dicoba2.

      Hapus
    2. MbakEndang,mau lapor..
      Tadi bkin muffin cheese nya mbakEndang,alhamd akhirnya sukses..
      Seneng banget,si kk udah gak sabar nyomot karna baunya haruumm..
      Makasih mbEndang,peluk peluk

      Hapus
    3. Halo Mba, thanks sharingnya, senang resepnya disuka yaa

      Hapus
  12. Holaa mbag endang kuu, mo tanya knp ya setiap sy bkin bolu, hasil akhirny selalu yg teksturny seret di tenggorokan ketika di telan, bolunya kering gt mbag ga padat, apa yg salah ya mbag, minggu bsok mo coba resep mbgg endang yg ini deh, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, bs banyak faktor, umumnya:
      1. kurang emulsi, emulsi bs dari kuning telur atau dari tambahan emulsifier seperti Ovalet, Starkis
      2. kurang mentega/margarine. Mentega memberikan tekstur lebih lembut dibanding marharine atau minyak
      3. over baked, terlalu lama dipanggang dengan suhu tinggi akan membuat cake kering. sebaiknya tes cake beberapa kali dengan lidi, kadang cake matang ketika masih ada remah menempel sedikit dan bukan lidi terlihat clean

      Hapus
  13. Mba, kalau bp nya diganti sama sp atau ovalet gimana ya coz ak bca resepnya mb endang kebanyakan pakai bp

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa2 saja ya, saya tidak pernah pakai ovalet.

      Hapus
  14. Mba maaf rada oot itu merek mixernya apa ya? Kelihatannya ringkes :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba, ini heavy duty mixer merk sico Bosch. Memang oke banget untuk membuat adonan roti atau cake.

      Hapus
  15. mba endang, aku punya oven sico, namun dengan 2 tombol. satu tombol untuk timer yang satu lagi untuk untuk derajat nya gabung sama api bawab, atas serta api atas bawah. kalo memanggang dengan kue diatas itu gimana mba ?suhu 170 derajat dengan api atas bawah ?terima kasih penjelasannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Sri, saya biasanya pakai api atas bawah, mau apapun kue atau roti saya pakai dua api sekaligus. Karena otrik beda dengan oven gas, kalau gas saya hanya pakai api bawah saja, api atas umumnya dipakai buat grilling.

      kalau otrik pakai api bawah saja cake susah naik dan gak ngembanng, permukanannya juga pucat. otrik saya juga sico, tapi tombolnya 3, suhu, waktu dan mengatur untuk pengapiannya.

      Hapus
  16. Kira2 kalo tidak mengembang salah dibagian apa bu Endang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bs memgocok tdk maksimal, baking powder kurang oke, atau faktor pemangangan. Banyaaak faktor cake tdk mengembang Mba.

      Hapus
  17. Liat penampakannya aja bikin ngiler, tak sabar langsung eksekusi semalam...enak dan lembut banget cakenya, trimakasih ya mba resepnya, sukses selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mama Farhan, senang resepnya disuka yaaa

      Hapus
  18. Makasih resepnya,sdh saya coba & enak lembut suka suka...telur saya pake 6 & gula dikurangin dikit..thanks ya mba.

    BalasHapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...