12 Agustus 2020

Resep Nasi Liwet


Resep Nasi Liwet JTT

Saat Lebaran Haji 2 minggu yang lalu, saya datang berkunjung ke rumah adik saya, Wiwin, di Mampang. Keluarga Tedy, Ibu saya dan Dimas, adik bungsu saya, juga berada disana, jadi kami sekalian memasak hidangan istimewa hari itu. Saya lantas membuat nasi kebuli menggunakan bumbu instan merk Sahla. Beberapa kali mencoba aneka masakan dengan merk ini, termasuk nasi biryani dan sup dagingnya, saya sangat puas dengan rasanya. Proses memasak nasi dengan bumbu ini pun sangat mudah, karena bahan-bahannya sudah disediakan bahkan hingga minyak samin untuk menumisnya pun ada. Semua bumbu cukup diceburkan ke rice cooker, ditambahkan beras basmati, dan dalam sekejap nasi kebuli yang tak kalah lezat dengan restoran Arab telah tersedia.

Saya hanya memiliki 1 bungkus bumbu instan yang bisa dipakai untuk 1 kg beras. Tapi karena Wiwin punya beras 2 kg, dia meminta saya menggunakan semua beras tersebut. Saya sudah khawatir rasa nasi tidak akan selezat jika kita menggunakan takaran yang benar, jadi akhirnya kami tambahkan bumbu racikan sendiri. Keraguan saya terbukti benar, nasi kebuli kali ini tak selezat yang saya buat sebelumnya, walau sebenarnya masih cukup enak jika lidah ini tak terlanjur merasakan versi takaran yang sebenarnya.😂

Resep Nasi Liwet JTT
Resep Nasi Liwet JTT

Saya sering mengalami kejadian gagal atau tak memuaskan seperti ini jika berhubungan dengan cooking atau baking hanya gara-gara merasa sayang pada satu bahan sehingga akhirnya dimasukkan semua ke dalam masakan atau adonan dan menyalahi resep awal. Jika masakan mungkin masih bisa dipermak sana dan sini, tapi baking biasanya akan berakhir fatal. Dulu awal belajar baking,  saya masih ingat percobaan pertama membuat chiffon talas. Saya belum pernah membuat chiffon sebelumnya, dan ketika membuatnya pertama kali memilih menggunakan tambahan talas. Resep meminta memasukkan 100 gram talas kukus yang telah dilumatkan, tapi karena saya memiliki 200 gram talas, semuanya dicemplungkan ke dalam adonan. Chiffon sukses mengembang tinggi didalam oven, membuat saya meloncat girang dan mengira betapa mudahnya membuat chiffon. Tapi betapa terperanjatnya saya ketika cake dikeluarkan, langsung amblas seketika. Teksturnya masih lembut, tapi basah di dalam, dan tentu saja berpinggang. Bukan hanya satu pinggang tapi tiga lekukan lingkaran. Setelah kejadian itu, saya lantas introspeksi diri, dan mulai belajar membuat chiffon versi yang paling simple, yaitu tanpa bahan tambahan apapun. 

Resep Nasi Liwet JTT

Jadi jika ada pembaca yang bertanya, "Mbak, apakah tapenya bisa saya pakai lebih banyak supaya terasa?" Saya terkadang tak tahu harus menjawab apa, karena resep baking tentunya tak bisa ditebak-tebak, tapi harus dicoba terlebih dahulu, baru tahu sukses tidaknya. Jika saya katakan ya, dan ternyata bantat, saya enggan juga disalahkan. Atau jika saya katakan tidak, ternyata setelah dicoba sukses, saya ogah juga dikatakan menghambat modifikasi resep. Jadi sebaiknya dicoba-coba sendiri saja jika hendak merubah satu resep yang saya posting.

Menuju ke resep. Nasi liwet ini lumayan booming tahun lalu sebelum Covid menerjang. Warung nasi liwet bermunculan dimana-mana dan banyak yang share foto-foto 'liwetan', yang artinya menyantap nasi liwet beramai-ramai entah di resto atau acara keluarga di rumah. Biasanya nasi liwet disajikan di selembar daun pisang lebar, ditengahnya ditata aneka lauk mulai dari ayam goreng, empal, tempe dan tahu goreng, sayur seperti tumis labu siam, sambal dan pelengkap lainnya. Nasi kemudian disantap beramai-ramai dalam selembar daun pisang yang sama. Memang paling asyik menyantap nasi berbarengan menggunakan jemari tangan sambil mengobrol sana dan sini. Serunya tak terkira. Tapi sejak Covid meraja tentunya sudah tak mungkin lagi menyantap makanan dengan cara seperti ini dan entah kapan kita akan merasakan momen seperti itu lagi, mengingat banyak ahli mengatakan virus ini tak akan lenyap dari muka bumi dengan cepat.

Resep Nasi Liwet JTT

Pilihan terbaik tentu saja membuatnya sendiri dirumah. Ada perbedaan antara nasi liwet ala Solo dengan versi Sunda seperti yang saya share kali ini. Versi nasi liwet Solo menggunakan santan ketika memasak nasi jadi mirip dengan nasi uduk.  Biasanya nasi liwet Solo disajikan dengan ayam yang dimasak opor dan sayur labu siam berkuah santan, permukaan nasi diguyur dengan areh yaitu santan kental yang gurih. Ah, saya suka banget dengan nasi liwet Solo, hanya saja membuatnya agak ribet karena pelengkapnya yang banyak. Nah nasi liwet versi Sunda lebih simple. Nasi dimasak bersama tumisan bumbu plus ikan teri, terasa lebih light tetapi tetap gurih. Kala disajikan cukup bersama ikan asin goreng, ayam goreng, empal dan sambal. 

Biasanya nasi dimasak dalam panci liwet yang khas berbentuk seperti periuk dari besi. Nasi dimasak diatas tungku tanah liat dengan bara diatasnya. Aroma smoky pada nasi yang diliwet atau dimasak dengan cara ini memang membuat air liur menetes. Tapi di rumah agak susah juga mengeksekusi nasi dengan cara ini. Mau menghidupkan bara diatas tungku, takut asapnya terbang ke tetangga dan bisa habis dikomplain di WA Grup RT. Jadi kita masak saja di rice cooker ya.

Resep Nasi Liwet JTT

Membuat nasi liwet ala Sunda di rice cooker super duper mudah. Semua bumbu tumisan dimasak sebentar di kompor, dituangkan ke dalam panci rice cooker dan dimasak bersama beras yang sudah dicuci bersih dan ditiriskan. Sekejap saja nasi liwet lezat pun matang dan siap disajikan  bersama aneka protein goreng. Paling enak ditemani dengan ikan asin atau peda goreng, tapi dengan empal atau daging ungkep a la Ibu saya yang resepnya bisa dilihat pada link disini juga amboi lezatnya.

Berikut resep dan prosesnya ya

Resep Nasi Liwet JTT

Nasi Liwet
Resep modifikasi sendiri

Untuk 10 porsi

Tertarik dengan resep olahan nasi lainnya? Silahkan klik link dibawah ini:

Bahan:
- 1 kg beras
- 1 liter air

Bumbu:
- 2 sendok makan minyak untuk menumis
- 5 buah cabai merah besar, iris tipis
- 5 buah cabai hijau kerting, iris tipis
- 5 buah cabai rawit, iris tipis (optional)
- 10 siung bawang merah, iris tipis
- 5 siung bawang putih, cincang halus
- 2 batang serai, dimemarkan
- 6 lembar daun salam
- 3 lembar daun jeruk purut
- 5 cm lengkuas, belah dua dan memarkan
- 1/2 sendok teh garam

Bahan lain:
- 1 sendok makan gula jawa/ gula palem bubuk
- 1 1/2 sdt kaldu bubuk
- 1 sendok makan garam
- 150 gram teri ukuran kecil, goreng matang

Pelengkap:
- tempe tahu goreng
- empal daging
- ayam goreng
- petai goreng
- lalapan dan sambal terasi

Cara membuat:

Resep Nasi Liwet JTT

Siapkan bumbu, sisihkan.

Siapkan beras, cuci bersih dan tiriskan. Sisihkan. Goreng teri hingga matang dan tiriskan. Sisihkan.

Panaskan 2 sendok makan minyak diwajan, tumis cabai, bawang merah, bawang putih, serai, daun salam, daun jeruk, lengkuas hingga harum, layu dan matang. Masukkan 1/2 sendok teh garam, aduk rata.

Resep Nasi Liwet JTT

Masukkan beras ke panci rice cooker, masukkan bumbu tumisan, sisakan sekitar 2 sendok makan bumbu untuk taburan ketika nasi disajikan. Masukkan teri goreng, sisihkan 2 sendok makan untuk taburan ketika nasi disajikan.

Aduk nasi bersama bumbu dan teri, masukkan gula jawa, kaldu bubuk dan garam ke beras, aduk rata. Tuangkan 1 liter air. Masak nasi hingga matang.

Jika telah matang, buka panci rice cooker, aduk nasi hingga rata. Sajikan dengan taburan bumbu tumisan dan teri yang tadi disisihkan di permukaannya.  Sajikan nasi dengan pelengkapnya. Hua, mantap!




0 komentar:

Posting Komentar

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...