22 Desember 2020

Resep Tumis Telur Dadar Pedas


Resep Tumis Telur Dadar Pedas JTT

Keluarga saya pecinta telur dadar. Saking cintanya, keponakan saya, Ellan, putra semata wayang kakak perempuan saya, bahkan bisa setiap hari makan nasi berlauk telur dadar saja. Yep, setiap hari. Bahkan jika traveling ke manapun, ketika makanan yang dia suka tidak ada, maka kakak saya cukup menggoreng telur dadar, plus nasi putih hangat, dia bisa makan dengan lahap. Mungkin kecintaan kami ini karena sejak kecil telur dadar adalah lauk desperate yang bisa dibuat oleh Ibu saya. Sebutir telur harganya cukup terjangkau, hanya perlu sedikit minyak goreng, dan dalam sekejap tersedia lauk yang disukai semua umat. Well, mungkin tidak semua umat, tapi semua keluarga saya, suka. 😀

Resep Tumis Telur Dadar Pedas JTT
Resep Tumis Telur Dadar Pedas JTT


Dulu, ketika masih di Paron dan tinggal bersama Mbah, Ibu saya tidak punya akses di dapur. Mbah Wedhok (nenek perempuan) lah yang memiliki kuasa akan dapur dan seputarnya. Makanan kami setiap hari tergantung pada apa yang disediakan Mbah. Awalnya proses menyesuaikan diri ini sama sekali tidak mudah. Sejak kecil dibesarkan di Tanjung Pinang, dimana seafood melimpah dan Ibu saya memasak masakan Melayu, tiba-tiba harus tinggal di Paron dimana saat itu tidak ada seafood yang terdampar di pasar Paron, yang ada adalah ikan dan udang sungai. Ditambah lagi, bagi lidah kami saat itu, masakan Mbah terasa aneh. Sayur sup yang manis, sayur menir yang manis, sayur lodeh yang manis, sayur bening bayam yang manis, plus tempe-tahu-ikan-asin-goreng, yang terakhir ini adalah lauk setiap hari dan diulang dari hari Senin ke Minggu, Minggu ke Senin. 

Mbah Lanang (kakek), jika bosan dengan masakan istrinya, akan membeli gulai Pak Kasturi (gulai paling terkenal seantero Paron), atau soto kebo Cik Tin (soto terkenal seantero Paron). Mbah Lanang punya penghasilan sendiri dari usaha penitipan sepeda yang super duper ramai, sementara kami harus cukup berpuas diri dengan apa yang disajikan Mbah Wedhok. Ibu saya selalu berkata, "Disyukuri saja Nduk," dan kami semua terdiam.  Untungnya saat itu karena sedang masa pertumbuhan dan energi terkuras akibat sering main sepeda, lari di sawah dan kelayapan ke mana-mana, maka apapun yang disediakan Mbah dilahap tuntas, bahkan terasa kurang. 😀

Resep Tumis Telur Dadar Pedas JTT

Tapi pernah ketika ada pada satu titik dimana kami semua muak dengan tahu-tempe-ikan asin, Ibu saya akhirnya membeli dua butir telur dan mendadarnya. Tipisnya seperti perangko, dan dadar dua butir telur itu dipotong menjadi 4 bagian. Saat itu hanya ada saya, Mbak Wulan, adik saya, Wiwin, dan Ibu, kedua adik lelaki saya belum lahir dan alm. Bapak masih bertugas di Tanjung Pinang.  Ibu menyediakan lauk humble itu dengan sambal bawang dan kecap manis, bersama nasi panas rasanya memang luar biasa. Mungkin kenangan itulah yang membuat kami semua menjadi suka dengan telur dadar, dan memang hingga kini telur dadar, sambal bawang dan kecap manis tak pernah gagal membangkitkan nafsu makan saya.

Ada satu cerita mengenaskan mengenai telur dadar ini. Ketika traveling ke Australia bersama kakak dan keluarganya akhir tahun lalu, kami tinggal di apartemen yang memiliki fasilitas dapur sendiri.  Memasak sendiri di Aussie terutama untuk 4 orang dewasa dan 1 anak akan jauh lebih murah biayanya dibandingkan makan di resto yang mahal. Berhubung bahan makanan apapun di Aussie mahalnya minta ampun maka telur adalah makanan yang paling terjangkau dan selalu kami beli ketika ke supermarket. Masakan andalan kakak ipar saya, Mas Moko, adalah telur dadar bumbu pedas yang saya post resepnya hari ini. Kakak saya biasanya menambahkan irisan cabai rawit segambreng dan bawang merah di dalam kocokan telur, kemudian telur dadar ini ditumis lagi dengan segambreng irisan cabai rawit, bawang merah dan bawang putih, rasanya super pedas. Tobat!

Resep Tumis Telur Dadar Pedas JTT

Nah menu ini sering sekali kami hadirkan saat di Aussie, bahkan ketika berlauk salmon panggang atau tumis udang pun, selalu didampingi dengan tumis telur dadar. Hingga akhirnya ketika kami hendak bersiap-siap kembali ke Indonesia, masih ada sekotak telur mentah berisi sekitar sepuluh butir telur. Tak mungkin ditinggal di apartemen karena kondisi apartemen harus bersih, bebas sisa makanan di dalam atau di luar kulkas ketika kunci dikembalikan ke pengelola apartemen, akhirnya telur tersebut didadar untuk sarapan dan bekal makan siang di bandara. Alamak, saat itu perut saya benar-benar mual rasanya. Aroma telur dadar yang biasanya menggugah selera, kala itu benar-benar memuakkan. Bahkan Ellan, keponakan saya si pecinta telur dadar, melakukan aksi tutup mulut, ogah menyantap telur dengan nasi. 

Ketika sarapan, semua terlihat tidak bersemangat menyantap makanan di piring masing-masing. Sebuah bulatan besar telur dadar bahkan masih teronggok di piring saji, tak ada yang bersedia menyentuh hingga akhirnya saya potong menjadi lima bagian dan ceburkan ke masing-masing kotak makan. Saat jam makan siang di bandara, saya membuka kotak makan tersebut dan hidung mencium aroma telur dadar, nafsu makan langsung rontok. Andai saat itu wajah kami semua bisa berubah warna, maka hijau Kermit adalah warna yang paling tepat. Akibat pengalaman itu, hampir satu bulan saya tidak berurusan dengan telur dadar, tapi sesudahnya, ehem kembali ke selera asal. Telur dadar tetap nyum rasanya!

Berikut resep tumis telur dadar pedas ala kakak ipar saya yang telah saya modifikasi sesuai selera.

Resep Tumis Telur Dadar Pedas JTT

Tumis Pedas Telur Dadar
Resep diadaptasikan dari Mas Moko

Untuk 3 porsi

Tertarik dengan resep telur lainnya? Silahkan cek link dibawah ini:

Bahan:
- 5 butir telur
- 1-2 batang daun bawang rajang halus
- 1/2 sendok teh garam
- 1/2 sendok teh  merica bubuk

Bumbu:
- 2 sendok makan  minyak untuk menumis
- 1/2 buah bawang bombay, cincang halus (atau 5 siung bawang merah)
- 3 siung bawang putih, cincang halus
- 5 buah cabai rawit, cincang halus
- 10 buah cabai merah keriting, cincang halus
- 1  sendok makan  saus tiram
- 1 sendok teh gula palem bubuk/gula pasir
- 1/2  sendok makan  kecap manis
- 1/4 sendok teh  kaldu bubuk
- 1/4 sendok teh garam
- 1/2 sendok teh tepung maizena larutkan dengan 150 ml air

Cara membuat:

Resep Tumis Telur Dadar Pedas JTT

Masukkan telur ke mangkuk, tambahkan garam dan merica bubuk, kocok hingga rata. Masukkan irisan daun bawang, kocok hingga tercampur baik. Sisihkan. 

Siapkan wajan, panaskan sekitar 50 ml minyak. Goreng telur hingga matang. Angkat, potong menjadi beberapa bagian sesuai selera. Sisihkan.

Resep Tumis Telur Dadar Pedas JTT

Tumis bawang bombay, bawang putih, dan cabai di wajan bekas menggoreng telur. Jika minyak berkurang ketika menggoreng telur, tambahkan sedikit. Tumis bumbu hingga matang dan harum. Masukkan saus tiram, gula, kecap manis, kaldu bubuk dan garam, aduk dan masak selama 1 menit.

Tuangkan larutan maizena, aduk dan masak hingga mendidih dan mengental. Cicipi rasanya, sesuaikan asin dan manisnya. Tambahkan potongan telur dadar, aduk rata. Masak selama 1 menit agar bumbu meresap. Angkat dan sajikan dengan nasi panas.




2 komentar:

  1. Setipis perangko... ngakak... kebayang yg berasa cabenya doang...

    BalasHapus
  2. Walaupun resep nya sangat sederhana tapi untuk ukuran org yg gk bisa2 amat masak ini bisa jdi menu yg sgt cocok, trim's ya atas resepnya.

    BalasHapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...