21 Juni 2019

Resep Karipap - Pastel Isi Kari


Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT

Ketika acara jalan-jalan kantor ke Thailand, dua tahun yang lalu, salah satu destinasi wisata yang diwajibkan oleh pemerintah Thailand untuk dikunjungi adalah Gems Gallery. Supermarket dan galeri batu mulia ini terletak di Pattaya. Sebenarnya saya sama sekali tidak berkeinginan membeli produk apapun yang mereka jual, yaitu perhiasan berupa batu mulia.  Namun sebagaimana kaum cewek lainnya yang tertarik dengan segala sesuatu yang 'blink-blink', dari hanya sekedar melihat, mencoba, hingga akhirnya kesengsem dengan seperangkat perhiasan dari batu rubi. Rubi adalah batu mulia yang menjadi andalan negara Thailand selain safir. Walau sebenarnya banyak batu mulia dijual di negara kita, namun Gems Gallery pilihannya begitu banyak dengan aneka model cantik mulai dari cincin, anting-anting, gelang, liontin, dan masih banyak lagi. Setiap pembelian batu mulia dilengkapi dengan sertifikat keasliannya dan harganya juga lumayan terjangkau. Saya membeli seperangkat perhiasan berupa cincin, liontin dan giwang bermata rubi, walau peridot yang berwarna hijau sebenarnya adalah batu mulia yang sesuai dengan zodiak saya. 


Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT
Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT

Ketika tiba di Jakarta, perhiasan saya masukkan ke dalam laci, dan terlupakan sekian bulan lamanya, hingga akhirnya suatu hari saya berniat menggunakannya ke kantor. Betapa terperanjatnya saya, ternyata tusukan giwang tidak bisa masuk ke lubang tindikan di daun telinga, padahal anting-anting lainnya tidak bermasalah. Ketika saya cek, ternyata tusukan giwang bermata rubi ini memiliki ukuran lebih tebal dibandingkan giwang atau anting-anting umumnya. Pupuslah harapan menggunakan giwang tersebut, saya merasa malas juga hendak membawanya ke toko mas dan memintanya dipermak. Akhirnya si giwang mendekam didalam laci bertahun-tahun lamanya, hingga bulan lalu menjelang Lebaran.

Saya bukanlah penyuka perhiasan, jarang menggunakannya, bahkan anting-anting saja sering dilepas. Nah beberapa bulan terakhir ini lebih parah lagi, tak sepotong pun anting-anting menempel di daun  telinga saya berbulan lamanya. Satu minggu sebelum Lebaran tiba, saya diantar Sintya, pergi ke toko mas di Mal Ambassador. Saya bermaksud hendak mempermak si giwang agar tusukannya menjadi mengecil. Tiba di toko mas, aneka display anting-anting yang menarik dan beragam membuat saya tertarik, sebuah anting kecil lantas dicoba. Saat itulah saya baru menyadari ternyata lubang tindikan di daun telinga sebelah kiri benar-benar buntu, alias lubangnya telah menutup hingga kaitan mungil anting-anting pun tak bisa lolos memasukinya. Tobat!


Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT

Sintya ngakak melihat kepanikan saya, "Mbak, udah berapa lama sih nggak pakai anting-anting?" Tanyanya terheran-heran. Saya merasa tidak terlalu lama, mungkin beberapa bulan nan lampau, namun sama sekali tak mengira jika lubang tindikan akan menutup sendiri. "Udah ditindik lagi saja, tuh murah cuman 150 ribu saja," komentar si Koko penjaga toko sambil menunjuk sebuah kertas yang ditempel di dinding toko, 'Menerima tindik telinga. Rp. 150.000'. Saya tertawa membacanya, "Haduh, nggak ah, ngeri banget! Masa setua ini kudu tindik telinga lagi," tukas saya. Sebagaimana layaknya masyarakat Indonesia umumnya maka para perempuan ditindik daun telinganya ketika masih bayi, pengalaman tersebut tentu saja telah terlupakan ketika dewasa namun saya yakin pasti rasanya menyakitkan ketika peristiwa itu terjadi. Membayangkan harus mengulanginya kembali di masa kini sepertinya mengerikan sekali.

"Nggak sakit, percaya deh. Banyak kok orang dewasa yang tindik telinga disini. Prosesnya juga cepat. Lagian ntar gak bisa pakai anting-anting lagi lho," jawab si Koko sambil cengar-cengir melihat saya dalam dilema. "Tindik saja Mbak, biar jadi cewek beneran. Lagian ntar giwangnya gak bisa dipakai lho. Kan sayang," tukas Sintya sambil tertawa-tawa. Tidak membutuhkan waktu lama untuk membuat saya menyerah, masa seumur hidup tidak bisa menggunakan anting-anting? "Ya udah, tindik saja sekarang," tukas saya nekat, tak tahu apa yang akan dihadapi, yang jelas jarum suntik saja sudah mampu membuat saya lari ngibrit.


Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT

Si Cici yang juga salah satu penjaga toko lantas mengelurkan sebuah kotak berisikan giwang-giwang  kecil dan sebuah alat berbentuk seperti tembakan lem (glue gun). "Pilih giwangnya mau yang mana," pintanya sambil menyodorkan aneka giwang yang terbuat dari baja dengan batu kecil berwarna-warni. "Ini giwangnya gratis ya? Satu paket sama tindikannya?" Tanya saya penasaran. Swear saya sejujurnya buta dengan  proses tindik menindik ini. "Gratis kok, satu paket", jawabnya. Saya memilih giwang berbatu merah. "Oke, udah siap? Gak sakit kok, paling cuman berdarah dikit," kata si Cici menenangkan, dia mulai mempersiapkan sebotol alkohol semprot dan alat tindiknya. 

"Tindik yang sebelah kiri saja ya, soalnya kan cuman satu yang buntu, yang sisi kanan masih berlubang," pinta saya berusaha mengurangi penderitaan. "Oh mau di lubang yang sama? Kenapa nggak diganti saja? Soalnya lubang yang lama nggak begitu bagus lho posisinya, terlalu dekat ke pipi jadi antingnya tidak terlihat pas nggantungnya," saran dia. Waduh, dua lubang yang baru? Saya mulai hendak merubah pikiran. "Sini saya tandai dulu posisinya pakai spidol, nanti tinggal dilihat dikaca saja apakah bagus atau tidak," katanya, dan saya menyodorkan daun telinga. Setelah tanda calon lubang tindikan digambarkan di daun telinga, saya baru menyadari betapa tidak pas-nya lubang tindikan yang lama. Okeh deh kakak, saya mengambil nafas dan membuat keputusan,"Ya udah, langsung ditindik saja," Sintya yang duduk didekat saya menonton dengan wajah penuh kekhawatiran.

Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT

Daun telinga saya lantas disemprot dengan cairan alkohol, kemudian si Cici memasang salah satu giwang di alat tindik, memposisikannya di daun telinga, dan dalam hitungan detik daun telinga saya telah berlubang dengan giwang bermata merah terpasang disana. Suara alat tindik seperti stapler kertas dan rasanya seperti ketika lengan kita di jepret dengan sebuah karet gelang. "Sakit Mbak?" Tanya Sinya cemas. Tidak sakit, hanya sedikit pedih dan nyut-nyutan, dan cukup membuat saya surprised sendiri. Telinga kanan kemudian mendapatkan giliran, dan dua buah giwang kini telah nangkring di daun telinga saya di lubang tindikan yang baru. Hari itu saya pulang dengan sumringah, batal sudah rencana hendak mempermak giwang rubi yang saya beli di Thailand, karena saya yakin dengan lubang tindikan baru giwang tersebut akan masuk dengan mudah.

Proses penyembuhan luka di lubang tindikan membutuhkan waktu sekitar 10 hingga 15 hari. Ketika daun telinga dipegang masih terasa sakit maka saya  tidak melepaskan giwang baja yang tersemat disana. Si Koko, penjaga toko mas, menyarankan tidak melepaskannya setelah dua minggu, dan wajib mengenakan anting-anting, jika tidak maka lubang tindikan akan menutup kembali. Setelah dua minggu saya nekat melepaskannya dan menggantikannya dengan giwang bermata rubi. Masih terasa sedikit sakit, namun setelah satu bulan benar-benar sembuh total. Saya benar-benar tak mengira akan menindik telinga saat telah setua ini, tapi setelah melakukannya ternyata sama sekali tidak semenakutkan seperti yang dikira. Benar-benar pengalaman yang sangat berkesan. 😃

Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT

Menuju ke resep karipap kali ini. Pastel isi kari memang sedap, terutama jika kulit pastelnya remah, renyah sekaligus lembut, bukan seperti pastel umumnya. Membuat pastel jenis ini memang lebih ribet dibandingkan dengan pastel biasa, namun hasilnya setimpal dengan rasanya yang nendang. Awalnya, sebenarnya saya hendak membuat karipap pusing, jenis pastel dengan permukaan kulit berpola lapis yang sempat nge-trend beberapa waktu lalu. Proses membuat adonannya mirip seperti ketika membuat puff pastry, namun sayangnya adonan minyak yang terperangkap di dalam adonan tepung berhamburan keluar dan membuat adonan susah dilipat dan dibentuk. Pupus sudah cita-cita hendak membuat karipap pusing, akhirnya saya permak menjadi pastel biasa. 

Sejujurnya saya ingin mengunci tepian pastel dengan cara memelintir adonan, tapi ternyata tidak gampang melakukannya. Tak ingin membuat waktu, adonan saya cetak saja dengan cetakan pastel yang praktis. Resep ini pernah saya munculkan dulu kala, link resep disini, dan so far tetap menjadi acuan ketika hendak membuat pastel isi kari sendiri.

Berikut resep dan prosesnya ya.


Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT

Karipap
Resep diadaptasikan dari  buku 500 Resep Kue & Masakan Koleksi Kursus Masak Ny. Liem Yang Paling Diminati - Beef Curry Pastel

Untuk 20 buah pastel, menggunakan cetakan pastel diameter + 8 cm

Tertarik dengan resep gorengan lainnya? Silahkan klik link dibawah ini:
Bu Jan
Tempe Goreng Aromatik
Bakwan Jagung

Bahan isi pastel
- 3 batang wortel, potong dadu kecil
- 3 buah kentang, potong dadu
- 250 gram daging ayam, rebus, cincang kasar
- 2 batang daun bawang, iris halus
- 1 batang daun seledri, cincang halus

Bumbu isi pastel:
- 1 sendok makan minyak untuk menumis
- 1 buah bawang bombay, cincang kasar
- 5 siung bawang putih, cincang halus
- 1/2 sendok teh merica bubuk
- 1 sendok makan bumbu kari instant
- 1 sendok teh cabai bubuk
- 1 1/2 sendok teh garam
- 2 sendok teh gula pasir
- 1 sendok teh kaldu jamur / kaldu bubuk

Bahan kulit pastel: 
Bahan A (adonan air) 
- 500 gram tepung terigu serbaguna / protein sedang
- 190 gram mentega
- 1 sendok makan gula pasir
- 1 sendok teh garam
- 230 ml air dingin

Bahan B (adonan minyak)
- 300 gram tepung terigu serbaguna / protein sedang
- 160 gram mentega / margarine

Bahan lain:
- minyak untuk menggoreng pastel
- putih telur dari 1 butir telur, untuk merapatkan bagian tepi pastel

Cara membuat:
Membuat isi pastel:


Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT

Panaskan wajan, tumis bawang putih dan bawang bombay hingga harum, matang dan berubah menjadi transparan. Masukkan wortel dan kentang, aduk rata. Tambahkan 100 ml air, masak hingga kentang dan wortel lunak dan matang.

Masukkan ayam rebus cincang, aduk rata. Tambahkan daun bawang dan seledri. Masukkan sisa bumbu lainnya, aduk dan masak hingga bahan meresap bumbu dan mengering. Cicipi rasanya. Sesuaikan asinnya, angkat. Sisihkan.

Membuat kulit pastel, adonan A:


Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT

Siapkan mangkuk, masukkan tepung terigu, gula dan garam, aduk rata. Masukkan mentega dingin, dengan menggunakan pisau pastry atau dua buah pisau, atau garpu, cacah mentega dan tepung hingga terbentuk butiran-butiran kasar. Biarkan butiran sebesar kacang tanah. Masukkan air dingin, aduk perlahan dengan jemari tangan. 

Gumpalkan adonan, jika susah menyatu dan tercerai-berai tambahkan sedikit air hingga adonan bisa digumpalkan. Diamkan selama 15 menit hingga adonan rileks. Bagi adonan menjadi 30 bagian yang sama ukurannya. Tutup kain, dan sisihkan.

Membuat adonan minyak, adonan B:


Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT

Siapkan mangkuk, masukkan  tepung dan mentega / margarine, aduk hingga rata. Gumpalkan adonan dan bagi menjadi 30 bagian. 

Lebarkan adona  A di permukaan telapak tangan, letakkan sebuah adonan B, bungkus adonan B dengan adonan A. Tata adonan di loyang datar, tutup dengan kain. Lakukan hingga semua adonan habis. Diamkan adonan selama 15 menit.

Membentuk adonan:


Resep Karipap - Pastel Isi Kari JTT

Letakkan sebuah bola adonan di permukaan meja bertaburkan tepung. Gilas perlahan hingga pipih. Lipat adonan seperti melipat amplop, gilas kembali hingga melebar tipis.  Lakukan dengan perlahan dan hati-hati agar adonan tidak sobek. Letakkan lembaran adonan di permukaan alat cetak. Isi dengan + 1,5 sendok makan adonan isi. Olesi tepian adonan dengan air atau putih telur, kemudian rekatkan cetakan. 

Tata adonan yang sudah dibentuk dan isi di sebuah loyang datar. Lakukan hingga semua adonan kulit habis. Sisa adonan kulit bekas mencetak bisa  digumpalkan menjadi satu, gilas hingga tipis dan cetak. 

Siapkan wajan, isi minyak agak banyak agar pastel terendam. Panaskan minyak, masukkan pastel dan goreng hingga kedua permukaannya coklat keemasan. Angkat, tiriskan dan sajikan hangat dengan cabai rawit atau saus sambal.



5 komentar:

  1. Hallo mbak endang, mohon maaf lahir batin ya mbaak, resep bingka pandannya sukses buat lebaran kemarin, maaf mbak nanya di luar topik, mbak en punya resep Bika Ambon gaa? Pengen nyoba bikin takut gagal hehehe,nunggu mbak endang aja deh biar sukses bikinnya, btw saya peridot juga batu keberuntungan zodiaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mohon maaf lahir batin juga yaa. Wah sayangnya bingka ambon belum ada resepnya, sudah masuk dalam list tapi belum sempat eksekusi hehehe

      Hapus
    2. Oke tetep ditunggu kok mbaak 😁

      Hapus
  2. Assalamualaykum mba, itu cara mau di simpan d freezernya gimana ya mba, FYI aq sekarang jualan aneka makanan yg aq pelajari dr mba endang, misal pempek, nugget, cilok, puding dan masih banyak yg ingun aq jual karena inshaallah laris manis, jazakillah ya mba, moga bisa jd amal jariah yg terus mengalir buat mba endang

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya sih dalam kondisi mentah Mba, bukan sudah digoreng. Ditata tidak berdempetan diloyang, bekukan, kalau sudah beku baru bisa ditumpuk.

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...