12 January 2012

Bolu Kukus Gula Merah Tape Ketan Hitam


Seorang teman di fan page Facebook dengan sangat baik hati memberikan saya resep bolu kukus gula merah beserta foto bolu yang berhasil dibuatnya. Terlihat mekar dan yummy! Mba Nani, teman saya ini, menggunakan tape singkong sebagai bahan utama si bolu. Saya sebenarnya rada-rada trauma jika berhubungan dengan bolu yang ngakak seperti ini, pengalaman selama ini membuatnya, bolu kukus saya selalu cemberut hasilnya. Bagi banyak orang, membuat bolu kukus yang mekar dengan cantik bukan pekerjaan yang sulit, namun bagi sebagian besar lagi seakan seperti kutukan yang tak berakhir. Terus terang sudah tak terhitung lagi berapa banyak saya telah bereksperimen membuat bolu kukus dan berakhir dengan mengecewakan. Namun kali ini, saya begitu penasaran untuk mencoba karena resep dan cara pembuatannya sangat mudah. Hasilnya, walau bolu kukus saya tidak mekar hingga seperti terbelah di beberapa tempat namun setidaknya bagian ujungnya tampak seperti kuncup bunga yang akan mekar. Itu saja telah membuat hati saya menjadi sangat sumringah apalagi setelah potongan bolu ini dimasukkan ke mulut. Hmm, lembut dan lezat! ^_^


Seperti yang saya sebutkan di atas, resep aslinya menggunakan tape singkong namun karena saya membuatnya di malam hari sepulang dari kantor maka saya kesulitan mencari tape singkong, akhirnya saya menggunakan tape ketan yang notabene mudah ditemukan di supermarket. Kali ini ketan hitam yang manis dan legit menjadi pilihan saya. Tekstur tape ketan hitam yang lebih keras dibandingkan versi ketan hijaunya membuat saya harus menggiling si tape dengan blender  hingga halus. Secara keseluruhan bolu kukus ini lezat, lembut dan sangat mudah dibuat. Thanks a lot buat Mba Nani atas sharing resepnya ya oke.

Jadi tunggu apa lagi? Yuk langsung saja beranjak ke dapur ^_^



Bolu Kukus Gula Merah Tape Ketan Hitam
Resep diadaptasikan dari Nani Tjiam di fan page JTT yang diambil dari Dapurmae.com - Bolu Kukus Gula Merah Tape 

Untuk sekitar 8 - 10 buah bolu kukus

Bahan:
- 80 gram gula pasir (resep asli 125 gram)
- 80 gram gula palem (resep asli 125 gram)
- 150 ml air
- 200 gram tepung terigu serba guna (mis. Segitiga Biru)
- 1 butir telur, kocok lepas
- 100 ml minyak goreng
- 150 gram tape ketan hitam (resep asli 100 gram tape singkong)
- 1 sendok teh baking powder (pastikan fresh dan cek masa kedaluarsanya)
- 1/2 sendok teh baking soda

Cara membuat:


Siapkan blender, masukkan tape ketan dan separuh air yang digunakan di resep (75 ml), proses hingga halus. 

Masukkan sisa air (75 ml) ke panci kecil, tambahkan gula pasir dan gula merah, masak hingga gula larut. Dinginkan hingga benar-benar dingin. Tuangkan larutan gula ke mangkuk besar. 

Ayak dan aduk jadi satu bahan kering: tepung terigu, baking powder, baking soda dan garam. Aduk rata.


Masukkan tepung dalam tiga tahapan ke dalam larutan gula, aduk rata. Tambahkan secara bertahap telur, minyak, dan  tape, aduk. Diamkan selama 15 menit.

Siapkan cetakan bolu kukus yang berlubang-lubang, masukkan kertas cupcake di dalamnya. Tuang adonan ke dalam kertas cupcake dan  dan kukus di dandang kukusan yang airnya telah mendidih selama 20 - 30 menit. Jangan lupa untuk menutup permukaan dandang dengan kain bersih dan tidak membuka kukusan selama bolu di kukus.


Jika telah matang, keluarkan dari kukusan dan sajikan bolu kukus hangat-hangat. Yummy!


Source:
Resep dari Nani Tjiam di fan page JTT, yang diambil dari Dapurmae.com - Bolu Kukus Gula Merah Tape

22 comments:

  1. mba klo cm pake BP doang tanpa baking soda gimana, bs ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa, tambahkan takaran BP nya ya untuk menggantikan baking soda yang diskip.

      Delete
  2. kalau nggak pake tape bisa ga mb?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, belum pernah coba tanpa tape untuk resep diatas, kalau mau skip tape coba resep kue mangkuk gula merah yang ini Mba: http://www.justtryandtaste.com/2013/04/kue-mangkuk-gula-merah.html

      Delete
  3. jadi inget pelajarn biologi setiap melihat bolu kukus gula merah :D dulu kelompok saya bagian bikin itu buat mempelajari tentang penggunaan ragi. awalnya tidak mekar, setelah diaduk lagi agak lama, jadinya mekar :D
    maaf ya mbak jadi curcol hehehe saya suka resep2nya yang simpel2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba, wah itu bolu kukus gula merah yang pakai ragi ya, saya suka banget kue itu. Sayangnya suka gak mekar kalau bikin hiiks. Thanks ya. ^_^

      Delete
  4. mbaaaaakkk.. alhamdulilaaahhh ngakak bolu sy wkwkwk.. 2x nyoba bolkus mbak endang, brhasil smua.. makasih mbaaakkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Shinta, waah saya yang memang gak rejeki, bolak balik coba jarang ngakak hahahah

      Delete
  5. biasanya kalo dapet oleh2 tape ketan item cuma nganggur dikulkas dan akhirnya terbuang,coz anak2 & suami ga suka....tapiiiii,begitu saya "sulap" jadi bolu kukus ala mba endang ini,mereka sukaaaaa......:D
    o,ya berhubung ga punya cetakan bolu kukus saya ganti pake loyang tulban mba....tetep enak koq.....makasih ya,mba...ditunggu resep2 maknyuss lainnya....*Dian*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah tape ketan makanan favorit saya bisa makan banyak dalam sekejap hehehe. Thanks sharingnya ya Mba Dian, senang sekali resepnya disuka. salam.

      Delete
  6. mbaak...ini pake resep gula merah yang dicairkan kan?...aq pernah buat bollkus gula merah tap setelah adonan dicampur cairan gul merah kok adonannya jd cair di mikser terus ya tetep cair stelah di kukus hasile mlah bantat...pdhal klo aq buat bolkus biasa slalu sukses

    ReplyDelete
    Replies
    1. yep, pakai gula merah dicairkan, wah saya bikin baik2 saja Mba, apa karena lagi hoki yaaaa wakakka

      Delete
  7. Mbak Endang, kemarin saya coba bikin dg tape singkong (homemade lho!). Krn tape singkong sdh lembut dan males nyuci blender, saya haluskan pakai saringan dan ulekan, kmd saya tuangi air kelapa. Kebetulan ada sedikit air kelapa. Saya pake 3 macam cetakan, cetakan bolkus lubang, cetakan kue mangkok (tanpa dioles minyak) bhn loyang, dan cucing (tanpa dioles minyak). Hasilnya semua merekah bagus. Hanya teksturnya agak rapuh ya, mbak. Bagian yg merekah itu mudah patah kalau tersentuh..... Apa memang begitu? O ya, takaran gula mbak Endang sdh pas untuk saya, kalau ikut resep aslinya ... aduhai manisnya. Terima kasih.
    Sisca - Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba sisca, setahu saya kue ini gak rapuh ya, liat selayaknya bolu kukus lainnya ya, Mungkin rapuh karena terlalu mengembang ya

      Delete
  8. O... begitu ya. Bisa jadi, krn saya diamkan hampir 30'. Terima kasih.
    Sisca - Surabaya

    ReplyDelete
  9. MEKAR!!!
    Hahaha pertama kali bikin bolu kukus model beginian dan hasilnya diluar dugaan (mekar pecah atasnya seperti yang dijual2 pada umumnya) *aku bahagiaaaaaaaa
    Manisnya oke! Cuma ketanku sepertinya kurang bagus jadi rasa tape ketannya gak terlalu nendang, besok (kalo mau kerumah Mamah Mertua tercinta) mau coba bikin pake tape singkong aja deh...
    Makasih lho Mbak Endang, gara2 JTT jadi berlimpah pujian terus dari si Mertua *jadi mantu kesayangan deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa mantap mba ayu, gimana bisa mekar yaaa wakkakak. Saya kemarin baru nyoba bolkus tape singkong, bantat dengan sukses hehehhe.

      Delete
  10. Semua sesuai resep Mbak Endang, malahan aku berantakan pas masukin bahan2nya, sampe minyak aja susah nyatu sama adonannya. Tapi mungkin dandangku besar sekali kali ya Mbak, kayaknya baca postingan bolkus ngakak Mbak ada yang komentar mengenai dandang yang digunakan deh. Jadilah boluku pecah 4 merekah ngakak :D
    Mbak mau tanya, kalo bolu ini aku pengen rasa coklat atau jeruk menggunakan sari jeruk sunkies gimana ya? Kebetulan punya stock jeruk sunkies, enaknya di bikin apa ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau ketan hitam saya gak yakin oke ya dicampur sari jeruk sunkist. pakai coklat mungkin bisa, pakai yang coklat bubuk saja. Kalau sari jeruk sunkist dipakai buat muffin saja mba, muffin jeruk enak tuh.

      http://www.justtryandtaste.com/2014/06/orange-cupcake-dengan-sunquick.html

      Delete
  11. terima kasih sis, akhirnya tape ketan hitamku kepake jg ;-)

    ReplyDelete

Heloooo! Terima kasih telah berkunjung di Just Try & Taste dan meluangkan waktu anda untuk menulis sepatah dua patah kata. Walau terkadang saya tidak selalu bisa membalas setiap komentar yang datang, namun saya senang sekali bisa menerima dan membacanya.

Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen anda dalam mencoba resep-resep yang saya tampilan. Semua komentar baik di posting lama maupun baru sangat saya nantikan. ^_^

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan di artikel karena saya menggunakan setting moderasi, namun jangan khawatir, begitu saya kembali ke laptop maka hal utama yang saya lakukan adalah mengecek dan mempublish komentar anda.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan. Jika anda ingin mendapatkan back link maka anda harus menggunakan OpenId atau Name + Url.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try & Taste. Untuk mengajukan pertanyaan dan komentar, anda juga bisa langsung email ke saya di endangindriani@justtryandtaste.com

Saya tunggu komentar, feedback, email dan sharing anda ya. Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Let's we try and taste! ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...