10 Juni 2020

Resep Bingka Labu Kuning


Resep Bingka Labu Kuning JTT

Jika bicara kue tradisional yang jarang sekali saya buat karena lumayan ribet dan menghabiskan waktu, maka bingka termasuk kue favorit saya. Selain mudah dibuat juga rasanya yang manis gurih dengan tekstur lembut, super duper yummy! Saya suka jenis kue yang padat tapi lembut seperti ini. Perkenalan saya dengan bingka pertama kali ketika kuliah di Jogya. Ada satu warung makan yang menjual masakan khas Banjarmasin dan kue bingka dengan bentuk bunga ukuran selebar telapak tangan juga dipajang di meja. Biasanya berwarna hijau rasa pandan dan kuning tanpa pewarna. Sayangnya teksturnya tidak lembut dan lumer dimulut, terlalu keras, padat dan kurang gurih. Jadi saat itu saya berpendapat kue ini tidaklah begitu nyaman di mulut. 

Perkenalan kedua saya dengan bingka, terjadi di Kuala Lumpur. Terdampar di KL Sentral, stasiun pusat di Kuala Lumpur yang super besar dan penuh dengan jajaran kios makanan enak. Ada satu kios yang menjual nasi lemak ready to eat karena sudah dibungkus dan tinggal grab, kios ini juga menjual kue bingka aneka rasa. Baru kali itu saya melihat varian kue bingka yang begitu banyaknya dan semua terlihat lezat. Kue tampak lembut teksturnya, dan shiny tandanya banyak mengandung mentega dan santan. Hari pertama disana, saya hanya membeli 2 potong kue yang saya bawa pulang ke hotel. Seketika menyesal mengapa hanya membeli 2 potong, karena rasanya oh so yummy! 

Resep Bingka Labu Kuning JTT
Resep Bingka Labu Kuning JTT


Keesokan harinya, saya pergi lagi ke kios tersebut, kali ini semua jenis bingka saya beli masing-masing dua potong. Ada bingka pandan, ubi jalar, ubi kayu/singkong, labu kuning, pisang, gula melaka, dan mungkin jenis lainnya saya lupa. Malam itu di hotel saya puas menghabiskan sebagian bingka yang disantap lagi keesokan harinya untuk sarapan. Benar-benar pengalaman menikmati bingka yang hingga kini masih teringat. Sayang, sudah lama sekali tidak berkunjung ke KL Sentral, dan saat ini sama sekali tidak memungkinkan dengan adanya pandemi, tapi saya punya satu resep bingka yang sejak pertama kali dibuat dan hingga direcook berkali-kali tetap memuaskan hasilnya. Mulai dari labu kuning, singkong, ubi jalar hingga pisang sedap menggunakan resep yang sama. Saya suka karena teksturnya lembut, tidak terlalu manis dan santan memberikan rasa gurih khas kue tradisional yang lebih nendang dibandingkan susu cair. 

Resep Bingka Labu Kuning JTT

Beberapa waktu lalu, ketika membeli 2 kg ikan nila di online shop, saya terpaksa harus membongkar freezer karena tidak ada space lagi disana. Freezer saya kebanyakan isinya adalah sisa eksperimen masakan, kaldu rebusan udang atau ayam, dan seringkali sayuran beku. Di sudut terdalam freezer saya menemukan sebongkah besar labu kuning beku. Labu ini dibeli berbulan nan lampau, kala itu hendak mengeksekusi bubur Manado tapi rasa malas lebih meraja. Labu telah dikukus matang, sebaiknya memang menyimpan jenis labu atau ubi atau sayuran lainnya dalam kondisi sudah matang dan tahan berbulan-bulan di freezerMembuat bingka super duper mudah, kue ini tidak membutuhkan skill tingkat dewa. Semua bahan cukup diaduk jadi satu, dituangkan ke loyang dan dipanggang. Tapi saya suka menggunakan hand mixer karena lebih cepat, sekaligus bisa dipakai untuk menghaluskan labu dan karena adonan cukup besar porsinya maka tak cukup jika dieksekusi di blender. Tapi cara mudahnya cukup dimasukkan ke dalam blender dan proses hingga smooth saja.

Resep Bingka Labu Kuning JTT

Kendala utama membuat bingka, jika itu bisa dikatakan kendala adalah lamanya memanggang kue ini. Teksturnya yang encer seakan butuh waktu bertahun-tahun agar kue padat dan benar-benar matang. Tapi bingka memang sebaiknya dipanggang hingga permukaannya kecoklatan. Tekstur luarnya yang kering sementara bagian dalamnya lembut dan lembek adalah nilai jualnya. Menikmati kue ini, sepotong tak akan pernah cukup. 

Berikut ini resep dan prosesnya ya.

Resep Bingka Labu Kuning JTT

Bingka Labu Kuning
Resep modifikasi sendiri

Untuk 1 loyang ukuran 20x20x10 cm

Tertarik dengan resep kue bingka lainnya? Silahkan klik link dibawah ini:

Bahan:
- 750 gram labu kuning yang telah dikukus hingga lunak
- 100 gram gula palem bubuk
- 4 butir telur
- 200 ml santan kekentalan sedang / susu cair
- 2 sendok teh vanilla extract atau 1/2 sendok teh vanilli bubuk
- 100 gram mentega dicairkan
- 1/2 sendok teh garam
- 1 sendok teh kayu manis bubuk (optional)
- 200 gram tepung terigu serba guna 

Cara membuat: 

Resep Bingka Labu Kuning JTT

Siapkan loyang ukuran 20x 20 x 10 cm alasi dengan kertas baking. Atau olesi margarine dan taburan tepung terigu. Sisihkan. Panaskan oven, set disuhu 180'C.

Masukkan labu kukus ke mangkuk besar, mikser hingga lembut, tambahkan gula palem dan telur, kocok hingga tercampur baik. Masukkan santan, mentega cair, vanilla extract, garam, dan kayu manis bubuk,  kocok rata, matikan mixer.

Resep Bingka Labu Kuning JTT

Masukkan tepung terigu dalam dua tahapan, aduk dengan spatula hingga tercampur baik. Jangan over mixing. 

Cara mudah masukkan semua bahan ke blender dan proses hingga smooth.

Tuangkan adonan ke loyang, ratakan permukaannya dengan spatula hingga smooth.

Masukkan ke oven dan panggang selama 60 menit atau hingga permukaan kue tampak kering kecoklatan, atau ketika lidi ditusukkan di tengah kue maka tidak ada adonan yang menempel. Kue akan mengembang tinggi kala dipanggang dan mengempis kala keluar dari dalam oven. 

Biarkan uap panasnya menghilang, lepaskan dari loyang dan biarkan kue benar-benar dingin di rak kawat. Potong-potong sesuai selera, sajikan. Super sedap!



12 komentar:

  1. Assalamualaikum mbak Endang,
    Ada lagi resep labuuu...asyiiik... Paling suka cara ke dua, masukin semua ke blender, pencet,tuang ke loyang, panggang. Paling suka lagi mbak Endang di rumah, produktif bingiiit. Makasih ya untuk resep menggoda nan simpel
    Tati - Kendari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumsalam Mbak Tati, hahaah iya, paling mudah masuk blender mbak. Kebetulan lagi mood nulis jadi update terus wakkakak. Thanks yaaa

      Hapus
  2. So lovely. Definitely will try to cook it soon. Thanks for the recipe. Keep posting :)

    BalasHapus
  3. Sudah pernah mencoba bingka durian mbak Endang, nikmaat banget.. Di Kalsel kalau lagi musim duren banyak acil-acil yang menjualnya.. Must try mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh belum, pasti enak banget, saya langsung ngiler. ntar cari durennya dulu hahahha

      Hapus
  4. Hmm... yummy dan mudah. Wajib dicoba. Di panggang di suhu berapa mbak Endang?

    BalasHapus
  5. Saya juga suka banget kue bingka. Oya mbak bisakah bingka dipanggang pakai baking pan yang langsung ditaruh di atas kompor ? Lalu pengganti gula palem apa ? Thx mbak , semoga slalu sehat ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayanya bisa mbak, karena kue ini kan gak perlu ngembang

      Hapus
  6. Mbak ini bisa dikukus gak ? Soalnya gak punya oven hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin bs, hanya hasilnya beda, syaa blm pernah coba kukus bingka

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...