13 Maret 2013

Pampis Ikan Tongkol Super Pedas



Jika anda pemalas seperti saya yang mengaku-ngaku gemar memasak namun kerap kali ogah-ogahan jika harus berhadapan dengan dapur dan peralatan perangnya, maka resep kali ini bisa menjadi pilihan. Mudah, cepat dan awet disimpan di kulkas untuk anda santap keesokan dan keesokan harinya. Jadi anda cukup meluangkan waktu sekali saja untuk membuatnya, tentu saja jika anda tidak keberatan menyantap lauk yang sama berhari-hari lamanya. Untuk hidangan ini, saya sama sekali tidak akan mengeluarkan bunyi protes sedikitpun jika harus menikmatinya setiap hari. Selain lezat juga terbuat dari ikan, makanan favorit saya. 

Anda bisa menyebut hidangan ini dengan tongkol suwir rica-rica atau abon ikan (kalau abon tentunya teksturnya lebih kering dan daging ikan dihaluskan menjadi serpihan kecil), namun umumnya masakan ini dikenal dengan nama pampis, asalnya dari Manado. Dan sebagaimana masakan Manado yang saya sukai lainnya, bumbunya sangat sederhana namun cita rasanya luar biasa. Yuk lanjut.... ^_^


Untuk membuat pampis, anda bisa menggunakan aneka jenis ikan. Ikan tongkol dengan daging tebal, sedikit duri dan murah harganya tentunya menjadi alternatif terbaik, selain tuna, kembung atau jenis ikan lainnya. Selain itu, ikan tongkol memiliki rasa yang gurih sehingga diolah dengan cara apapun akan menghasilkan rasa yang sedap. Di resoran Manado, umumnya menggunakan ikan cakalang, walau sebenarnya ikan cakalang dan tongkol berbeda, namun untuk rasa dan bentuk hampir sama, jadi bisa saling menggantikan. 

Terus terang, saya gemar sekali membuat masakan ini, karena saya sering membawa bekal makan siang ke kantor. Seperti Sabtu kemarin, kala memborong ikan bandeng ke pasar untuk membuat bandeng presto, saya juga membeli seekor ikan tongkol besar dengan berat satu setengah kilogram. Ikan ini jika telah berubah menjadi pampis, menghasilkan satu wadah tupperware besar yang selalu siap sedia di kulkas untuk lauk makan siang selama seminggu lamanya. Biasanya saya hanya menambahkan tumisan sayuran hijau atau wortel untuk menemaninya. Disantap dengan oatmeal cepat masak yang selalu tersedia di meja kerja saya di kantor,  maka makan siang saya terasa seperti pesta rasanya. 

Berikut resepnya ya. 


Pampis Ikan Tongkol Super Pedas
Resep hasil modifikasi sendiri

Bahan & bumbu:
- 1 ekor ikan tongkol berat 1 1/2 kg 
- 5 lembar daun jeruk purut, rajang halus
- 1 lembar daun pandan, rajang halus
- 1 lembar daun kunyit, rajang halus
- 3 batang daun bawang, rajang halus
- 2 sendok makan minyak untuk menumis

Bumbu yang dihaluskan:
- 15 buah cabai merah keriting
- 5 buah cabai rawit merah
- 2 batang serai, ambil bagian putihnya
- 7 butir bawang merah
- 5 butir bawang putih
- 3 cm jahe
- 2 cm kunyit

Bumbu lainnya:
- 2 sendok teh garam
- 1 1/2  sendok teh gula pasir
- 1 sendok teh kaldu bubuk (optional)

Cara membuat:


Siapkan ikan tongkol, siangi dan cuci bersih. Jika ikan terlalu besar potong menjadi dua bagian. Lumuri permukaannya dengan 1/2 sendok makan garam dan 1 sendok makan air jeruk nipis. Masukkan ke kukusan, kukus selama 35 menit hingga ikan matang, cek bagian tengahnya dengan menusuknya dengan garpu. Jika masih terlihat kemerahan kukus kembali. 

Biarkan ikan hingga dingin, suwir-suwir ikan menjadi serpihan kecil. Buang durinya. Sisihkan.


Siapkan wajan, panaskan 2 sendok makan minyak. Tumis bumbu halus hingga harum dan matang, masukkan daun pandan, daun kunyit dan daun jeruk purut. Aduk rata.

Masukkan ikan tongkol, aduk hingga bumbu tercampur merata dengan ikan. Tambahkan garam, gula dan kaldu bubuk, aduk rata dan cicipi rasanya. Masak hingga ikan menjadi kering, tambahkan daun bawang, aduk rata dan masak hingga daun bawang layu dan matang.

Angkat pampis, masukkan ke wadah tupperware, simpan di kulkas jika telah dingin. Pampis siap disantap dengan nasi hangat. Yummy!




125 komentar:

  1. mbak, kalo pake ikan tenggiri enak gak?

    BalasHapus
  2. wuih enak nih, awet lagi. biasanya masakan begi makin dipanaskan tiap hari makin enak.

    BalasHapus
  3. mau coba ah...klo pake kaldu cair, kira2 brp byk ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, resep ini nggak pakai air sama sekali karena harus dimasak sampai kering, kalau gak mau pakai kaldu bubuk, skip saja, rasanya tetap enak kok

      Hapus
  4. ibu ku pernah bikin waktu aq smp, enak, makin dipanasin makin enak krn ikannya jd kering.... pengen bikin ahh.... :)

    BalasHapus
  5. Di kulkasku ada ikan tongkol yg udh d pindang,kira2 enak ga ya di bikin pampis ini?

    BalasHapus
  6. asik.. resep br lg.. pasti enak (soalnya uda bnyk resep jtt yg uda q coba &hslny memuaskn) and senengny dr bahan utamanya yg gak mahal.. ini nih selain bisa irit tetep bisa mkn enak. jd kepikir pengen nambahin pelengkapnya mungkin nasi lemak + tempe orek /oseng kering kira2 pas gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dengan nasi lemak oke Mba, kalau tempe orek, hmmm, kayanya nggak hahhahha. Tapi kalau lapar apa saja pasti masuk kan ya ^_^

      Hapus
  7. ikan suwir manado ini kegemaranku....wahhh sedeep..... ditambah daun kemangi (masukkan setelah daun bawang) enak juga lho mbak Endang...
    aku salah satu penggemar just try & taste, mbak Endang pinter ngolah kata dan ngolah bumbu, bikin yang baca tertarik utk mencobanya (paling tidak niat mencoba.. hehehe).. sukses selalu ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip Mba Evita, saya biasya pakai daun kemangi juga, berhub kemarin gak ada, ya sudah seadanya saja hahahh. Thnaks ya Mba! Sukses juga ya.

      Hapus
  8. Pas bangeeeet...lg mo nyari resep ini, bingung krn ga tau namanya apa...eh kebetulan bgt mbak Endang pny...sip-sip-sip....misal ga pake daun pandan gmn ya? berasa aneh krn ga biasa aja makanan asin dikasih pandan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sudah dimasak harum pandan jadi nambah nafsu makan heheheh, kalau mau pandan dipotong besar2 saja, setelah matang di buang pandangnya, atauuuu skip saja pandannya, teetap enak kok

      Hapus
  9. Mbak, baru aja selesai cobain resep diatas...wow...sedapppp...tapi pake modif nih mbak, setelah bumbu halus ditumis, dikasi sesendok air jeruk, & pandannya ga diiris halus tapi potong besar2 trus diambil seblm dihidangkan, oya cabenya dibanyakin: 20 cabe kriting & 15 rawit....benar2 cetar-menampar...wkwkwk....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wowwww, benar2 cetar pedesnya manteppp, makin pedas memang makin nampol Mba wakakkaka

      Hapus
  10. Aku uda bikin mbak, pake tenggiri, enak...
    aku suka wangi daun2nya,
    mantep deh...

    BalasHapus
  11. Mbak, pampisnya saya padukan dengan resep kulit bapao ala JTT , jadilah bapao ikan pedas....sebagian bapao saya goreng, jadi mirip panada (roti goreng isi pampis):D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap Mba, memang bisa buat isi panada juga kok.Haduh ngiler.com

      Hapus
  12. Assalaamu'alaikum mbak endang.. Salam kenal
    ^_^
    #salaman
    saya suka deh baca +nyobain resep d blognya mbak. Yang udah saya coba pempek dos, roti kukus isi ayam pedas, non-knead pizza dough, cake kukus lapis coklat keju, cake kukus coklat versi I dan II, stick tempe, dan yg "ngantri" utk dicobain jg msh banyak. Hehe..

    Sbnernya saya gak suka tongkol tapi kalo diolah seperti ini bakalan suka deh. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumsalam, dan salam kenal Mba Ayu, wah banyak juga yang sudah dicoba ya. Ikan tongkol bisa digantikan sama jenis ikan lainya Mba, saya rasa tetap enakk kok ^_^. Semoga suka dengan resep2 lainnya ya.

      Hapus
  13. Mb Endang, saya udah coba resep ini, percis semuanya (takaran2nya). Rasane ueenak tenan sampe suami nambah makan 3 kali..he3. Terimakasih resepnya...(susi)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Susi, wah mantep, senang membacanya. Makan ini susah diet Mba hehhehe

      Hapus
  14. Mba Endang......, tks u resep nya. Pagi buta gini baru aja selesai masak pampis nya. Lagi rajin uey, xi xi. Rin pake ikan cakalang asap (soalnya malas ngukus ikan..., whoaa, ketahuan pemalas kelas berat ya?). Terus di modif dikit..., pake cabe hijau, dan sebagian cabe juga sereh cuma diiris biar ada sensasi gigit cabe. Terus dikasih air lemon dan kemangi. Wangi nya bikin laper,,,jadi tadi karena ga ada nasi sepagi ini, ya cuma diratah aja 2 sendok (gede, maksud nya). xi xi xi ga sabar nunggu pagi.
    Kaya nya enak disantap pake tumis bunga pepaya. dan diakhiri dengan es kacang merah. Ngiler... nih. Tks a lot utk resep maknyus nya.
    Ama anak ku diupload ke fb. Dia bilang mama made, hoaaa
    Slm, Rin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Rin, wakakak salut atas semangatnya, pagi2 buta udah masak pampis bahkan nasinya malah belum ada hehehh. Yep, pakai jeruk lemon dan kemangi makin maknyus apalagi pakai cakalang asap. Fuihhh, itu baunya gak nahan Mba, bisa habis nasi berbaskom2 hahahaha. Sip, thanks sharingnya ya!

      Hapus
  15. mba salam kenal yaa....wah banyak yg udah coba resep2nya...jadi pingin nyoba dehh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga, silahkan dicoba ya, moga suka ^_^

      Hapus
  16. Hi mb endang salam kenal sy nana :), sya suka bgt buka blog mbk,almost everyday, sudah beberapa resep mbk yg sy coba, dan sy suka bgt semua simple, apalagi pampis ini, ini pampis terenak yg pernah sy makan dan made by me, wah senangnya rasanya jadi bisa masak, thx banget banget banget yah mbk share nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Nana, salam kenal juga ya. Wah senang mendengar pampisnya sukses, mudah banget bikinnya kan ya hehehhe. Sip, moga suka dengan resep lainnya ya.

      Hapus
  17. assalamualaikum mbak Endang, salam kenal...
    saya yoengi, bnyak resep yang sdh saya coba terutama ayam dan ikan, resep2 dari blog ini step by step shg mudah diikuti oleh pemula seperti saya, biasanya saya bawa hasil masakannya sbg bekal ke kantor skaligus tunjukin teman2 kalo saya suka masak ..apalagi pampis yg saya buat super pedazz jadi lebih nendang dan bikin ketagihan...komentar teman2: yoengi skrg jago masak!!makasih udah berbagi ilmunya...ijin copas ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikum salam, salam kenal Mba. Sip senang mendengarnya hehehe. Silahkan dicopas resepnya ya. Semoga suka dengan resep2 lainnya juga ya! ^_^ Sukses!

      Hapus
  18. mba endang, kayaknya ini enak... kalo ikannya digoreng dl bentar bs mba ? aku pengen nyoba resep ini ... soalnya awet disimpen heehee ( ika )

    BalasHapus
    Balasan
    1. yep, bisa kok ikannya digoreng dulu, pampisnya jadi lebih kering ya.

      Hapus
  19. oiya mba kalo ikannya diganti ayam bs mba ? kalo pake ayam caranya sama atau ayamnya digoreng dulu ? thx mba :)( ika )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa pakai ayam, kalau mau kering ayamnya digoreng saja Mba.

      Hapus
  20. waaahhh..aku sering bikin ini pake ikan tongkol potong yang dijual di warung mba, ak pake cabe ijo juga. tapi blm pernah coba pake daun kunyit, harus nanem kunyit dulu nih biar dapet daunnya, heheee..sukses terus mba, ak suka banget resep2nya, selalu berhasil dipraktekin :D

    umi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Umi, pakai ikan pindang tongkol juga sedap ya hehehe. Wah nanem kunyit lama tumbuhnya wakakkak

      Hapus
  21. Mbak aku dah nyobain resepnya, & enaaaaaaakkk. Makasih ya mbak, kalo disimpan dikulkas kalau mau makan perlu diangetin lagi gak sih mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, saya biasanya hangatin di microwave saja, saya ambil seperlunya saja dan panaskan. Kalau mau lebih awet ikannya digireng saja Mba, jadi pampisnya gak basah.

      Hapus
    2. Habis di kukus baru digoreng lalu di suir gt kah? Kok saya liat yg dijual itu agak basah dan warnanya lebih gelap

      Hapus
    3. kalau mu yang lebih kering,boleh dikukus dan goreng. hitam mungkin karena disangrai lama sampai kering

      Hapus
  22. Mbak makasih resepnya... suami saya suka sekali sama menu ini, tapi saya ganti ikannya dengan Ikan Patin dan cabai rawitnya saya pake 10 biji, dan rasanya nendang abis hehhe... makasih mbak terus berkarya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Diah, wah gud idea. Satu cara untuk mengolah ikan patin ya, selama ini suka bingung ikan patin diapakan bagusnya. Thanks ya Mba.

      Hapus
  23. mbak endang, kalo pampis disimpan di freezer boleh ga? dibungkus plastik kecil2 porsi sekali makan, trus dihangatkan kl mau makan gitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Devi, yep bisa kok Mba. Saya juga suka melakukan hal yang sama ^_^

      Hapus
  24. Aduh...gambarnya aja enak....mao coba ah....Nuhun nyq

    BalasHapus
  25. Mb Endang, ni menu mmg yummy banget. Aku barusan praktekin resep mbak Endang. Asem ik, ngabisin nasi.. Hahaha......
    Tks for resep2nya yg joss gandos. Aku penggemar berat blog mb Endang.
    -ida-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ida, hahahaha saya gak pernah bikin lauk ini lagi karena bikin nasi makan banyaaaakkkk, haduh saya lagi diet soalnya hehehhe. sip, thanks sharingnya ya Mba, moga suka resep lainnya. ^_^

      Hapus
  26. Mba aku sering buka blognya mba pas lagi pengen masak. Udah beberapa yang aku cobain dan berhasil dengan sukses, termasuk yang ini. Pas ta bawa sebagai bekal ke kantor, temen-temen pada nyicip dan mereka bilang enak banget. Makasih ya mba... ditunggu resep berikutnya
    - Isma :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Isma, thanks sharingnya ya. senang sekali resep JTT disuka dan sukses dicoba. sukses untuk Mba ya ^_^

      Hapus
  27. hallo mb ..barusan aku udh nyoba resep ini mb uenyaaaak mb tp rasanya apa sama kyk aslinya ya soalnya blm prnh aku mkn pampis ikan hehehe maksih mb endang
    mama axl sby

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, saya sama lah dengan aslinya dan yang penting uenaaak yaa wakakkak. Thanks sharingya ya Mba ^_^

      Hapus
  28. Assalamualaikum mbak Endang, yg ini aku juga uda coba. Emang laziz lambada. Pgn share aja ya mbak, ak modif dikit nih, selain semua daun2an ak blender sekalian bumbu (krn dituntut hrs masak cepet, selak baby nangis), aku juga tambahin kemanngi dan irisan combrang..rasane beuhh,,,gak pengen udahan makannya..kalo gak gara2 nasinya abis gak akan brenti makan.jd akhirnya TERPAKSA brenti makannya. Hehe.thanks again for this super yummo food ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ira, wah modifikasi resepnya nampol banget keknya, yep pakai kemangi dan kecombrang pasti mantap. Next saya juga pengen coba versi itu dahh, seremnya makan nasi gak berenti ini nehhh waduhhh, program diet bisa gatot dah hahhah. Thanks sharingnya ya ^_^

      Hapus
  29. Mbak Endang....aku berhasillll.....barusan aja aku br slesai masak, dan rasanya emang ennnakkkk... Pst nti suamiku suka(blm plg krj) Skrg ja sambil ngetik coment ini smbil makan pampis tongkolnya pake nasi anget satu piring munjung wkwkwkwk porsi kuli nih. Prtmanya agak aneh ada rajangan daun pandan di resep tp trnyata hasilnya mlah nambh aroma &rasa trsndiri, pokoknya siiip deh. Aku ijin salin resepnya y mbak unt blog-ku. Mkasih y mbak.....^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloow Mba Melysa, waduh saya ikutan jingkrak2 bacanya heheheh. Senang sekali resep pampisnya disuka, berharap dengan cemas suami Mba juga suka yaaa, wakakkak. Silahkan dishare ke blognya ^_^

      Hapus
  30. Mbak endang blognya bagusss bgt. Aku sm temenku suka nyontek dr sini utk masak sehari-hari hehe... udah banyak resep yg kita praktekin. Enakkk!
    Sukses terus ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Nadia, salam kenal dan thanks sharingnya, senang sekali resep2nya disuka ^_^

      Hapus
  31. Salam kenal mbak Endang....duuuuuh, uenakkkkk buanget resep2nya...apalagi menu lauk yang awet2 yummy gini nih..makin gampang nyoba resepnya karena ada gambarnya...aku pernah nyoba ayam kodok....alhamdulilah berhasil dan suami sukaa...walaupun bentuk ayam nya gak mirip kodok tapi lebih mirip karung goni...jahitan di sana sini...karena aq salah nanganin kulit ayamnya yg gak kompak pas dikulitin...heheheh.sukses terus ya mbak..blog mbak banyak membantu aku banget di dapuur....makasiiiiih banget deh..... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal Mba Ferrika, thanks sharingnya yaaa, senang sekali resep2 JTT disuka. Untuk ayam kodok, terus terang saya juga dah 4 kali buat masih kaya karung goni wakakkak, tapi yang penting ketika diiris bentuknya menarik dan rasanya enak ya hahhaha. Sukses untuk Mba juga ya. Salam!

      Hapus
  32. Mba Endang... saya sudah 2x nyoba bikin resep ini. Yang pertama kurang nendang soalnya saya terlalu ati2 kali ya nambahin bumbu haha. Yang kedua kali cabenya dibanyakin... huih mantap! nendang endang bambang gulindang emang. Makasih banyak! Sekarang blog mba Endang favorit saya buat cari resep. Yang udah bolak balik dipake juga resep nugget mayo yum yum! Sekarang males deh beli yang bekuan ^^. Terus ngeblog ya mba! Thanks a lot!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halooo Mba, thanks sharingnya ya. Yep pampis enaknya bumbunya banyaak, pakai rempah2 lengkap, wangi jadinya bikin nafsu makan nambah hehehe.

      Hapus
  33. Mbak endang lapor resep ini sdh dieksekusi 2 kali, mantap abizzzzzz. Aku tambahin perasan jeruk limo mbak jd makin seger. Thanks buat share resepnya mbak. Salut buat mbak endang. Imel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Imel, wah kemarin juga baru bikin pampis waakakka, saya sering banget bikin ini soalnya praktis buat bekal makan siang ke kantor. thanks yaaa

      Hapus
  34. halo.. saya pendatang baru :)
    santan nya ga dipake? memang sengaja ga pake?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, untuk resep diatas saya memag gak pakai santan ya, kalau mau tambah santan silahkan ya

      Hapus
  35. hai...salam kenal mba....akhirnya nemu menu lain utk ikan..hehehe...kayaknya manteb pedasnya,ijin copy ya mba endang.....#wiwiek#

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Wiwiek, salam kenal Mba, silahkan dicoba resepnya ya, moga suka! ^_^

      Hapus
  36. Buat stock makan minggu ini saya sudah menyiapkan nugget, rollade, chicken kungfao, dan terakhir pampis tongkol. Semua hidangan ala JTT ini mantap rasanya. Ga sia2 selama weekend nguprek2 dapur. Makasih ya mbak Endang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, waaah mantap, jadi satu minggu gak perlu masak ya mba, praktis banget. Sipp! Thanks sharingnya ya

      Hapus
  37. Mbak endang... another big success!!!
    Baru aja aku habis makan sepiring nasj hangat pake pampis tongkol made by me, supeeerrrr lezaaaat wihiiiii thumbs up for u mbak! ��
    Ni aku skrg lagi otw tempat pacarku bawain pampisnya hihi moga dia suka jg.
    Oiya mbak share aja nih aku tambahin cabai keritingnya jadi 20 dan cabai rawitnya jd 10, mantaaaap. Tp di lidahku belum kerasa super pedas sih mbak (mungkin udah tingkat tinggi nih selera pedasnya aku hahaha) next time bikin mau ditambah lg ah cabainya :D
    Tq sekali lg mbak endaaang guru memasakku yg nun jauh disana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Bella, thanks sharingnya ya Mba, waah senang sekali resep pampisnya disuka. ini menu andalan saya juga kalau ide mentok tembok gubrak hehheheh

      Hapus
  38. Mbak.. Pampis ini klo d masukkan kedalam tupperware tp tanpa masuk kulkas awet brp lama yaa mbak?? Thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, kayanya hanya 1 malam saja, karena pampis ini bukan abon yang kering ya. Jadi saya gak rekomendasikan disimpan di suhu ruang biasa.

      Hapus
  39. Mba Endang thank you resep nya , ga nyangka bs enak bgt padahal saya cm pk daun pandan daun jeruk sama daun kunyit kering lo :-) krn di sini ga bs dapat yg fresh , sy tunggu resep selanjut nya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba ana, sama2 ya mba, thanks sharingnya yaa, senang resepnya disuka yaa

      Hapus
  40. Mba Endang, saya barusan coba bikin,,, ya ampuuun eeenaaaak banget mba, makasih ya mba sudah sharing resepnya. Sukses selalu buat mba Endang jtt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, thanks yaa, senang sekali resep pampisnya disuka, sukses selalu juga yaaa

      Hapus
  41. Assalamualaikum mba endaang, kalau pampis tongkol ditambahin pete kira2 enak gak ya mba hihihihi... habis saya bingung dapet rejeki pete 1 kantong besar banyaaak bgt bingung apalagi ya olahan makanan yg bisa dicampur pete.., makasih mba endang sblmnya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba natassa, walau gak ikutin pakem masakan a la manado tapi enak2 saja kok wakakka, ikan pete dan cabai kayanya bs menjadi sahabat sejati yaaa

      Hapus
  42. mbak endang yg baik hati juga pintar masak...duuh senangnya saya nemu blog ini..saya yg semangat masaknya akhir2 ini kempis eh bisa naik lagi gara2 deretan resep membahana JTT..saya udah nyobain soto kudus mak nendang tombo kangen..ayam woku yg alamak ngabisin nasi..dan taraaa sekarang pampis tuna yg pedasnya agak kalem kaya ditampol kuda wkwkwkwkw
    salam kenal dari intan di surabaya..
    memasak itu menyenangkan..makannya apalagi..hahahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Intan, salam kenal ya dan thanks sharingnya ya. Wah senang sekali resep2 JTT disuka dan saya tambah happy jika sukses juga dicoba hehhehe. Sukses selalu yaa

      Hapus
  43. mbak, saya dikasih cakalang asap sama teman kantor, bisa langsung dicemplungin ke penggorengan dengan resep ini gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yep bisa ya mba, suwir2 sampai halus baru masuk ke bumbu ya

      Hapus
  44. mbak endang..makasih ya resepnya...saya kemarin bikin pampis ikan tongkol, dan enak mbak.suka blognya mbak,ada gambarnya jd lebih mudah untuk dimengerti proses buat pampisnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks juga sharingnya ya mba, senang sekali resep pampisnya sukses dan disuka yaa

      Hapus
  45. mbak endang aku mau nanya, pas bumbu halus di blender bisa tambahin air gak, soalnya takut blendernya nge heng dan eror, lol

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba melissa, bisa tambahkan air sedikit gak papa mba, ntar ditumis sampai kering ya.

      Hapus
  46. wow mantep nich... pengen coba buat bekal. bisa tahan berapa lama mb, klo tdak dlm kulkas? mau coba buat untuk bekal perjalanan. txs...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau mau awet diluar kulkas harus disangrai sampai kering mba, tapi saya kurang tahu berapa lama tahannya ya, saya tdk pernah menympannya di luar kulkas.

      Hapus
  47. Selalu pakai resep ini kalo mau bikin pampis. 1 rumah doyan semua, pakenya ikan cakalang, 1,5kg langsung habis dalam sehari, haha :D Thank you

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah, pakai ikan cakalang pasti jos gandos rasanya mba, Di ITC ambas banyak resto manado yang jual pampis ikan cakalang, hmmm mantaap rasanya hehehhe

      Hapus
  48. mbak endang,,klo d simpan d kulkas tp bukan d freezer bs tahan lama g mbak?pgn bikin resep pampis ini..
    -gesti-

    BalasHapus
  49. Hi mbak endang. Kalau boleh tau pampis ini bsa tahan brp lama ya di suhu ruangan? Karena saya juga tingkat kemalasannya lvl 15 mbak. ����
    Nita

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung seberapa kering pampisnya mba, sebaiknya ikan tongkol digoreng dulu baru disuwir2 dan dimasak pampis sampai kering, tahan 1 minggu di suhu ruang.

      Hapus
  50. Mba Endang, coba tambahkan daun kemangi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks ya, tapi kalau untuk pampis kering dan lebih tahan lama tdk saya rekomendasikan, krn daun kemangi membuat pampis lebih lembab

      Hapus
  51. Hai mbak endang, resep ni udh sering kubikin, tapi yg sekarang bikinnya pake bunga kecombrang yg diiris2.(lagi melimpah nih bunga kecombrangnya) Rasanya makin mantab mbak, tapi mungkin namanya bukan pampis lagi ya mbak. Hehehehe. Anyway thanks buat resepnya. Tina

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks Mba Tina sharingya ya, senang resepnya disuka. Yep pakai bunga kecombrang jadi lebih fresh ya

      Hapus
  52. Salam kenal mb,resepnya recomended banget mb, ohya kira2 kl utk suhu ruangan bs tahan berapa lama ya mb, pengen mbawa buat perjalanan keluar kota mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal mba, tidk tahan di suhu ruang ya, hanya 1 hari saja, kecuali jika ikan tongkol digoreng baru disuwir dan tumisan dibuat sangat kering

      Hapus
  53. Halo Mbak Endang. Kalau saya bikin pampis dari ikan yang sudah nggak segar lagi apa bisa? Si Bapak pagi tadi disuruh beli ikan, bawa pulang malah ikan yang sudah layu/busuk hiks. Niatan hati mau bikin pampis ini, tapi lama masaknya kira-kira sampai berjam-jam nggak? Takut gas di rumah RIP hehe.

    Echi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Echi, bisa2 saja mba, ikannya kukus dulu saja, baru suwir2 dan tumis bersama bumbu tumisannya. Masak pampis sangat cepat dan simple kok.

      Hapus
  54. Saya ijin share via fb ya mbak endang. mau curhat kalo kemaren udah semangat banget pengen praktekin resep ini tapi gagal karena stok ikan tenggiri beku (belinya memang yang beku) ketika dicairkan ternyata ikannya udah bau tajem dan dagingnya lembek banget, mau dimasak takut bikin alergi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba Dina sharingnya, silahkan di share di FB Mba. Next time pakai ikan tongkol saja mba, lebih murah dan kesat dagingnya ya. sukses yaa

      Hapus
  55. Pulang dari Pantai Pasir Putih Trenggalek aku beli Cakalang Asap. Jadi inget buat dibikin Pampis Cakalang. Ini kali kedua aku bikin pampis. Yang pertama kali pake tongkol. Tapi daun2annya cuma pake daun jeruk dan daun pre. Buat aku yang g suka ikan rasanya masih amis. Makanya kali kedua bikin pake daun2 komplit. Daun jeruk, kemangi, daun pre dan pandan. Jadinya endes banget mbak. Gak amis. Enak banget. Makasih ya mbak resepnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba Julia sharingnya yaa, wah pakai cakalang asap pasti maknyusss, di JKT mahal ikan itu.

      pakai daun2 komplit lebih sedap memang, tapi saya pemakan ikan sejati, ikan gak ada yang amis bagi sya wakakkaka

      Hapus
  56. Assalamualaikum mbak endang..saya udh coba resep ini,aslii uenaaak.bisa dibilang rasanya serupa dg pepes ikan ya mbak,cm ini versi suwiran,bumbu jd lbh merata dan meresap ke dlm daging ikannya plus tinggal lepp krn ga perlu takut "ketulangan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumsalam Mba Karmila, thanks sharingnya yaa, senang resepnya disuka yaa, sukses yaa

      Hapus
  57. Jika d simpan d kulkas bisa kuat berapa lama?

    BalasHapus
  58. Mbak Endang foto pampisnya ada yg comot dan tidak mencantumkan sumbernya... Ihik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba, iyaaa banyaak yang comot dan dicrop watermarknya

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...