09 Januari 2018

Resep Chocolate Cheese Latte


Resep Chocolate Cheese Latte

Salah satu risiko besar (kalau itu bisa disebut sebagai risiko!) menjadi seorang food blogger yang berekesperimen dengan aneka resep adalah kita menjadi pencicip utama makanan apapun yang dimasak sendiri. Contohnya weekend lalu gara-gara penasaran dengan  rasa chocolate cheese latte maka saya harus menghabiskan segelas besar kopi coklat susu keju hasil eksperimen tersebut. Sebenarnya sudah hampir enam bulan ini saya berhenti mengkonsumsi kopi karena mengakibatkan tidur menjadi kurang nyenyak serta jantung yang berdebar, tapi weekend lalu saya melanggar pantangan tersebut. Akibatnya semalam suntuk mata saya tak kunjung mengantuk, jantung yang terasa berdebar-debar, dan baru berhasil memejamkan mata kala azan subuh mulai sayup berkumandang. 

Setengah mati saya berusaha mengatur posisi tidur senyaman mungkin, membaca surat Al Fatihah sampai tak terhitung banyaknya yang biasanya manjur membuat kantuk datang, tapi kali ini efek kafein yang strong benar-benar mengacaukan sistem didalam tubuh. Capek dan mati gaya, akhirnya saya justru membuka hand phone dan bermain game Candy Crush. Demam game ini sudah lama lewat tapi hingga kini saya masih suka memainkannya kala harus membunuh waktu. Tapi pilihan kali ini salah karena game justru membuat mata menjadi melotot. Hari Senin, di meja kerja, mata terasa luar biasa berat dan kepala dikuasai kantuk. Sungguh seharian penuh itu saya berusaha mati-matian mempertahankan kewarasan di kepala karena hanya dipenuhi dengan bayangan kasur hangat di rumah. Tobat!

Resep Chocolate Cheese Latte
Resep Chocolate Cheese Latte

Minuman dengan campuran keju didalamnya sempat booming beberapa waktu yang lampau. Teh atau kopi susu dengan campuran keju yang mungkin terdengar aneh di telinga jika kita belum mencicipinya langsung. Saya terus terang belum pernah merasakannya, tapi resepnya banyak bertebaran di internet, jadi dengan sedikit modifikasi maka sebentar saja minuman 'kekinian' tersebut hadir di rumah. Karena tidak memiliki daun teh, saya kemudian menggunakan bubuk kopi. Saya memiliki banyak stok bubuk kopi yang tidak pernah diminum, terkadang kopi tersebut dipergunakan sebagai masker muka dan seringkali untuk eksperimen kue atau minuman seperti kali ini. Bubuk kopi ini saya peroleh dari rekan kantor saya, Pak Kustandi yang membelinya di Pasar Jatinegara. Kopi bubuk merk Kereta Api yang diracik langsung ditoko kecil khusus penjual kopi tubruk dan biasanya dijual kiloan. Konon katanya si penjual kopi sudah berjualan sejak puluhan tahun yang lalu, kopinya terkenal harum dan sedap. Jika tidak memiliki kopi seperti ini maka gunakan kopi apapun yang bisa anda temukan, atau kopi espresso tanpa ampas yang jauh lebih praktis.

Resep Chocolate Cheese Latte
Resep Chocolate Cheese Latte

Umumnya minuman berkeju seperti choco cheese latte ini menggunakan jenis keju lunak seperti cream cheese, feta atau brie, tapi saya cukup memakai keju mudah meleleh merk Kraft yang banyak tersedia didalam kulkas. Agar bersedia meleleh sempurna maka keju harus dimasak terlebih dahulu bersama larutan kopi dan susu, dan agar rasanya lebih creamy saya menambahkan choco chips (yang bisa digantikan dengan dark cooking chocolate). Karena keju tidak bersedia larut sempurna maka saya lantas menceburkannya ke dalam gelas blender dan proses hingga halus. Step ini ternyata sangat tepat karena busa muncul sangat banyak dipermukaan chocolate cheese latte membuat tampilannya mirip seperti minuman kopi yang banyak dijual di kafe. Busa dipermukaan kopi ini sebenarnya memungkinkan kita membuat pattern unik dan lucu dengan menaburkan kayu manis atau coklat bubuk melalui selembar kertas berpola, sayangnya ide tersebut baru terlintas kala kayu manis sudah saya taburkan secara acak dipermukaan minuman.

Resep Chocolate Cheese Latte

Wokeh secara overall chocolate cheese latte ini lezat. Perpaduan kopi, coklat, susu,dan keju menghasilkan tekstur yang creamy, gurih dengan rasa keju yang sama sekali tidak dominan. Ada sedikit rasa asin yang justru membuat cheese latte ini terasa lebih nendang dan balance di lidah. Hasil memuaskan ini terus terang menjadikan rasa penasaran saya terkilik untuk membuat versi tehnya. Menurut saya, jika menggunakan teh maka choco chips di resep sebaiknya diskip, karena coklat dan teh sepertinya kolaborasi yang terasa aneh di lidah. 

Berikut ini resep dan prosesnya ya.

Resep Chocolate Cheese Latte

Chocolate Cheese Latte
Resep hasil modifikasi sendiri

Untuk 2 porsi

Tertarik dengan resep minuman lainnya? Silahkan klik link dibawah ini:
Chocolate Hazelnut Latte
Bir Pletok
Thai Tea

Bahan:
- 1 1/2 sendok makan kopi bubuk (bisa diganti dengan kopi espresso)
- 200 ml air panas mendidih
- 80 gram keju parut
- 100 gram milk choco chips (atau dark cooking chocolate)
- 400 ml susu cair
- 2 sendok makan susu bubuk (optional)
- 3 sendok makan sirup vanilla (atau gula/madu sesuai selera)

Cara membuat:

Resep Chocolate Cheese Latte

Siapkan panci masukkan air dan panaskan hingga mendidih. Masukkan bubuk kopi, aduk rata, matikan kompor dan diamkan selama 3 menit. Saring kopi, kembalikan ke panci, masukkan keju parut dan choco chips.  Aduk dan masak dengan api kecil hingga keju dan coklat larut.

Tuangkan susu cair dan susu bubuk, aduk rata dan masak dengan api kecil hingga larutan hampir mendidih (jaga jangan sampai mendidih). Matikan api. 

Tuangkan larutan ke blender, masukkan sirup vanila/gula atau madu, proses hingga berbusa. Tuangkan ke gelas dan sajikan. Super yummy!



14 komentar:

  1. Halo, mba Endang...
    Akhirnya bisa mampir ke JTT lagi.

    Waktu kecil saya pencinta kopi, tapi sepertinya kebanyakan kopi sehingga saat menjelang remaja saya jadi tidak suka kopi lagi. Mencium baunya saja bisa bikin saya mual dan muntah sampai sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Ima, saya suka kopi tapi benci efeknya yang gak bs tidur wakakka. Jadi skrg ini saya ganti minuman coklat, soalnya kalau pagi gak minum yang hangat2 dan manis kok gimanaaa gitu hehehe

      Hapus
  2. Saya juga bukan peminum kopi... tapi penasaran juga baca resep mbak Endang... pengen coba, kira-kira bisa tidur gak ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakaka, efek kafein beda2 tiap orang Mba, di kantor saya para pecandu kopinya gak pernah bermasalah walau siang minum kopi segambreng, katannya malam tetap bs tidur nyenyak wkaakka

      Hapus
  3. Saya sdh pernah coba Cheese Tea, yang waktu lalu sdg perkanalan di acara SIAL Interfood mba, rasanya enak banget,, efek dari teh nya juga yang punya aroma harum dan sedap. Belum kebayang kalau kopi, tapi sepertinya juga layak dicoba, krn saya pun pencinta kopi :) Terima kasih share nya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Herlina, wah jadi penasaran pengen coba versi teanya,ntar saya hunting daun teh yang bagus wakakkak. thanks sharingnya yaaa

      Hapus
  4. " kadar kafein tiap kopi juga beda-beda mbak En, jadi ya efeknya juga bakal beda mbak, tapi saya nggak pernah susah tidur gara-gara kopi, langsung bablas aja hahaha, btw itu kalo diganti pake teh, tea nya dipakein keju mbak? mmm menarik..
    "

    BalasHapus
    Balasan
    1. waak iyaa, beda2 memang setiap kopi, kayanya kopi tubruk yang saya pakai dahsyat banget hehhehe.

      kalau pakai teh, skip chocochips/dcc di resep, jadi hanya teh, keju, susu saja ya.

      Hapus
  5. hi, salam kenal...

    tadi abis blogwalking, dan waktu baca judulnya chocolate cheese latte, aku langsung klik dan main kesini, karen keliatannya menarik... abis ini pasti langsung aku coba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal Mba, thanks ya, moga suka resepnya.

      Hapus
  6. Kopi n coklat itu dua makhluk kesukaanku mbak...ditambah keju....wow mantap
    Terimakasih resepnya mbak..semoga rejekinya tambah banyak
    Nur_padasan

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks Mba Nur, moga suka resepnya yaaa hehhehe. Amiiin doanya Mba.

      Hapus
  7. Terima kasih sudah bereksperimen dengan resep ini, mbak. Mudah dibikin lagi buat weekend di rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba Edwina, senang resepnya disuka, sukses yaaa

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...