31 Januari 2018

Resep Sambal Terasi


Resep Sambal Terasi

Membuat sambal terasi konon kata orang susah-susah gampang. Di Jawa bahkan jamak jika orang mengatakan, anak gadis yang telah berhasil membuat sambal terasi yang sedap berarti sudah waktunya untuk menikah. Bagi saya sendiri menemukan komposisi pas didalam sebuah cobek sambal terasi memang memerlukan banyak trial dan berkali-kali kegagalan. Saya mempelajarinya dari Ibu yang memang rasa sambal terasi buatannya terasa super duper maknyus. Hingga kini, walau saya cukup pede dengan rasa sambal terasi buatan sendiri, namun buatan tangan Ibu tetap terasa lebih mantap. 

Walau bahan-bahan di sambal terasi sangatlah simple, namun jika komposisinya tidak pas maka hasilnya menjadi amburadul. Entah karena garam yang kurang, atau gula yang tidak pas atau rasa terasi yang terlalu dominan, yang jelas selalu ada alasan yang membuat sambal buatan kita terasa hambar, terlalu strong, atau aneh bin ajaib hingga susah untuk digoreskan dalam kata-kata. Deskripsi sambal yang terakhir sudah terlalu sering saya hasilkan, jadi saya mengerti jika ada yang berkomentar, "Rasa sambalnya aneh, nggak jelas." 😏

Resep Sambal Terasi
Resep Sambal Terasi

Ketika duduk dibangku SMA, saya memutuskan memasak adalah pekerjaan yang saya sukai, tapi membuat sambal tidak termasuk didalamnya. Jika berurusan dengan makanan ini maka saya selalu menyerahkannya ke Ibu. Ada rasa tidak pede yang merambati diri setiap kali berurusan dengan sambal, kecuali sambal bawang yang memang super duper mudah. Siapa sih yang tidak bisa membuat sambal bawang? Hah, masih ada yang tidak bisa? Tobat! 

Tapi Ibu saya mulai bosan harus mengulek sambal, setiap kali saya ingin menyantap sepanci besar rebusan daun pepaya dan aneka dedaunan hijau lainnya yang saya gemari. Satu hari, saya nekat menceburkan diri kedalam dunia persambelterasian dan membuatnya sendiri. Hasilnya kacau, dan Ibu memberikan komentar ini dan itu, satu tips yang beliau selalu dan selalu berikan adalah, "Jangan takut memasukkan porsi gula dan garam di sambal terasi. Gula dan garam yang terlalu sedikit akan membuat sambal cemplang." 

Resep Sambal Terasi

Percobaan pertama membuat saya penasaran, terutama karena saya sangat maniak dengan sambal terasi mentah yang memang sedap menjadi cocolan rebusan sayuran (orang Jawa menyebutnya kulupan). Apalagi akan terasa merepotkan sekali setiap kali menginginkan sambal, saya memerlukan Ibu untuk meracik. Jadi saya pun membuatnya lagi, dan lagi, dan lagi. Untungnya pohon pepaya dibelakang rumah selalu rimbun dengan daun-daun yang hijau segar, dan setiap kali memandangnya air liur saya menetes membayangkan sambal terasi. Entah pada percobaan sambal terasi ke berapa yang membuat saya akhirnya cukup puas dengan hasilnya dan lulus testing Ibu. Kini membuat sambal terasi entah itu versi mentah atau goreng adalah pekerjaan yang sangat mudah, menemukan rasa pas yang mantap pun bukan tantangan susah. 


Nah sambal enak sebagaimana tips Ibu saya selain  jangan ragu memasukkan gula dan garam adalah porsi pas terasi. Gula jawa/aren memberikan rasa lebih sedap dan warna cantik pada terasi. Untuk terasinya sendiri, gunakan jenis yang berkualitas baik karena bahan ini cukup mempengaruhi rasa sambal yang kita buat. Saya beruntung memiliki stok terasi dari Paron yang dibawakan Ibu berbulan-bulan nan lampau. Terasi Paron berbentuk batangan yang besar dan dijual kiloan, memiliki tekstur padat, moist, berwarna coklat gelap dengan aroma yang strong. Jika sulit menemukan terasi seperti ini maka carilah terasi di supermarket yang dibungkus daun pisang kering, berbentuk batangan dan harganya biasanya lebih mahal dibandingkan terasi dengan merk umum. Terasi tahan berbulan-bulan lamanya didalam kulkas, simpan dalam plastik yang terikat rapat agar aromanya tidak mencemari isi kulkas. 

Tips lainnya adalah sedikit rasa asam entah dari asam jawa atau perasan air jeruk nipis atau jeruk limo sangat direkomendasikan. Saya suka mencampurkan keduanya karena asam jawa memberikan rasa lebih sedap dan tekstur kental pada sambal sedangkan jeruk nipis/limo menyumbangkan rasa asam dan aroma segar khas jeruk. 

Untuk resep dibawah, saya berusaha memberikan  ukuran yang detail namun porsi garam saya kembalikan ke selera masing-masing. Perlu diingat, terasi telah menyumbangkan rasa asin jadi garam mungkin bisa disesuaikan setelah terasi tercampur lumat dengan bahan sambal lainnya. Untuk rasa pedas, sambal terasi ini tidak terlalu pedas, tambahkan cabai rawit untuk rasa pedas yang lebih kuat. 

Berikut resep dan prosesnya ya.

Resep Sambal Terasi

Sambal Terasi
Resep hasil modifikasi sendiri

Untuk 5 porsi

Tertarik dengan resep sambal lainnya? Silahkan klik link dibawah ini:

Bahan:
- 3 sendok makan minyak untuk menumis
- 25 buah cabai merah keriting (120 gram), potong sepanjang 3 cm
- 50 gram bawang merah (sekitar 5 - 6 siung), rajang tipis
- 15 gram terasi (sekitar 1/2 sendok makan)
- 2 buah tomat merah, belah menjadi 4 bagian
- 35 gram gula jawa, sisir halus
- 1 sd.  1 1/2 sendok teh garam
- 1 sendok makan air asam jawa kental
- 1/2 butir jeruk nipis, peras airnya

*Tambahkan cabai rawit di resep jika kurang pedas.

Cara membuat:

Resep Sambal Terasi

Siapkan wajan, panaskan minyak diwajan. Goreng cabai merah keriting dan bawang merah dengan api sedang hingga matang. Aduk-aduk selama bumbu digoreng agar tidak gosong. Masukkan terasi dan tomat, goreng hingga tomat lunak dan matang.

Angkat dan tuangkan ke cobek, tambahkan gula jawa, dan garam. Tumbuk hingga halus. Masukkan air asam jawa dan air jeruk nipis, aduk rata. Cicipi rasanya, sesuaikan asinnya dan sajikan. Super yummy!



41 komentar:

  1. " iya mbak, pas pkl di Bali Barat di hutan bikin sambel trasi bahannya ada yang kurang, langsung diledekin sama petugasnya, mm trial dan errornya lama banget, kadang enak kadang aneh, kalo yang instan suka kemanisan, pedasnya engga ada -___-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang mengesalkan pas bikin sambal, pas bahan gak lengkap yaaa, ada yang kurang rasanya di lidah hehehe

      Hapus
  2. Sambelnya bikin ngeces.... ini bertahan berapa lama ya mbak, karena malas juga kalo tiap mau makan sambel harus ngulek...

    BalasHapus
    Balasan
    1. di chiller hanya beberapa hari saja mba, saya masukkan freezer wakakkaka

      Hapus
  3. Foto sambal aja bisa bikin ngiler, mantap mba Endang :D
    Tapi bagi saya pr terbesarnya adalah di bagian ngulek, nggak kuat :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa, memang ngulek termasuk pekerjaan yang menyebalkan Mba, kemarin sudah hampir saya masukkan ke chopper saja wakakka

      Hapus
  4. Aku belum lulus-lulus nih Mba di dunia persambelterasian, hehe. Mau cuss coba resep dan tipsnya Mba Endang. Semoga berhasil^^

    BalasHapus
  5. Apa???
    25 cabe keriting menurut mba Endang tidak terlalu pedas?
    Wow!!!
    Saya mungkin hanya bisa menggunakan 2 cabe keriting saja, itupun sudah hah huh hah, hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha, tdk pedas kalau digoreng mba, kalau mentah 2 cabai saja udh pedas banget. Kmrn syaa menyesal gak masukkan cabai rawit hehhehe

      Hapus
  6. ini bahannya sama persis kaya yg saya suka buat mbak wkakakaka tos donk ^^

    BalasHapus
  7. Kok saya jadi laper ya liat sambel buatan mba yang sedap, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kalau lihat juga ngiler, nbgebayangin nasi dan tempe goreng pakai sambal terasi waduuuuuh

      Hapus
    2. Nah cucok banget tuh mba, minumnya teh pahit hangat :D

      Hapus
  8. Mbak Endang, itu tomat 2 buah kira2 brapa gram mbak? Garamnya sendok teh munjung atau peres? Kalau air asam diskip bgmn mbak? Maaf banyak tanya, msh blm lulus bikin sambel uleg,,kayaknya susah bgt takarannya..terima kasih mbak endang&

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Adianti, wah saya kurang tahu beratnya Mba, kira2 saja, tomat merah ukuran standar Mba. air asam bs diskip asal jangan skip air jeruk nipis ya.

      Hapus
  9. Sambel terasi salah satu sambel favorit mbak.. bisa ngabisin nasi di rice cooker.. :D

    Btw terasi Paron, Puger Jember, Juwana menurut beberapa terasi yang enak. Terasi yg enak itu mahaal banget harganya. Sekilo terasi kadang harganya sama dg sekilo daging hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba Ayu, betul banget, terasi enak mmg mahaal tapi di sambal mmg maknyus rasanya. Sambal terasi ikan asin haduuuh kemecerrr

      Hapus
  10. Ini saya banget mbak endang. Kalau bikin sambal nggak pernah enak. Entah apa yang salah padahal udah liat tutorial di youtube. Wkwkwk.. selalu cemplang rasanya. Akhirnya bikin sambel bawang aja wis yang gampang. Hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Indy, coba pakai terasi yang benar2 oke rasanya, mmg agak mahal tapi rasanya sedap. Setelah itu baru eksperimen dengan menambah gula dan garam heheheh. Sambal terasi enak buat lalapan mba.

      Hapus
  11. Mbak En, kenapa makan lalapnya ga pake sambel seruit - ga kalah enak lho sama yang terasi. Malah lebih aromatik. Resepnya dari Mbak Endang juga deh itu...
    kalo bikin sambel terasi, biasanya saya tambahin sedikit bawang putih supaya ga sakit perut.. lalu nguleknya pake urutan, cabe dulu sama garam dan bawang putih. Kalo udah cukup halus, masukkin gula merah dan terasi. terakhir tomat dan bawang merah cukup diulek kasar..
    Oh ya, kalo bikin sambal terasi mentah dan pas lagi musim gandaria ya, enak banget tuh dibejekin gandaria muda beberapa biji.. yuuummm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heehe, sambal seruit sih memang enak, tapi kudu siap2 kemangi, dan itu harus pergi ke pasar. Kalau sambal terasi semua bahan selalu tersedia Mba, jadi bs langsung diulek. Yep sambal gandaria juga mantaaap! thanks sharingnya ya Mba

      Hapus
  12. Makasih ya mbak endang....sambal terasinya mengalahkan 2 sambak terasi yg dalam beberapa hari ini dicoba suami. Tp ani tambahin rawit yg lumayan banyak "30", alhasil pedes lah....hehhehehhe...

    BalasHapus
  13. Senasib mba endang ,, entah mengapa sambal terasi ini sampai skr saya juga belum mendapatkan hasil yg pas seperti buatan mertua ,, pdhl gampang dan resepnya sama dgn resep mba endang ,, cuma sblm digoreng mertua saya merebus dulu bahan2 nya selain tomat ,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Cory, perlu latihan berulang dan berani mencoba, itu saja sih sebenarnya tipsnya hehehe.

      Hapus
  14. Mba kalau diblender/pakai Chopper tetep enak ga sih? Males ngulek

    BalasHapus
  15. Saya coba buat sambal terasi pakai resep Mbak Endang
    uma ditambahin lagi cabe setan yang Warnanya gonjreng itu. Mantap banget. Pedes segar dari jeruk. Ga kerasa makan nambah lagi dan lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah itu benar2 ngabisin nasi, saya bisa makan sambal terasi jeruk doang pakai nasi, gak perlu lauk wkakkaka

      Hapus
  16. Mbak endang, terasi yang enak merek apa ya? Makasih love your blog so much

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Fenty, terasi saya nggak ada merknya mba, dapat dari Ibu dr kampung di Ngawi. terasinya kiloan dan enak bgt

      Hapus
  17. Mbak mau tanya, ini sambal terasinya bisa diolah jadi makanan apa ya? Soalnya saya baru bikin dan sepertinya kebanyakan krn orang rumah doyannya saus sambal belibis, semua2 jenis makanan pakai belibis. Hahaha. Makasih mbak resepnya. Enak. Tapi kayak ada pahit2nya gitu dikit knapa ya mbak? Apa dari terasinya ya. Saya pakai terasi bangka

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sih hanya buat dimakan sama sayur rebus/lalap, bs buat nasi goreng mba. kalau pahit saya kurang tahu ya

      Hapus
  18. sbg newbie d perdapuran...ini sambal perdana saya buat tp masyaAllah suami suka n malah komen udh bisa jualan ini mah rasanya pass ..makasi mba smg sehat terus yaa..

    BalasHapus
  19. مَاشَآءَاللّهُ rasanya mantab syekaliiiii....
    Terimakasih banyak atas resep dan step2nya yg sangat jelas ya mba, saya buat bener2 sesuai takaran dan rasanya ennaaakkk... Bakal jd sambal andalan ini sepertinya ehehehhe.. terimakasih mba, semoga semakin berkah ilmunya ya ☺️☺️😍😍🤗🤗🙏🙏

    BalasHapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...