03 November 2012

Soto Ayam Lamongan Nan Simple



Saya akui, semua anggota keluarga kami maniak dengan masakan bernama soto, entah soto daging atau ayam. Terutama soto dengan kuah tanpa santan seperti soto Lamongan yang kali ini saya posting. Bukan saja para dewasa yang tergila-gila dengan soto, bahkan krucil kecil para keponakan saya pun penggemar beratnya. Bagi Fatih, keponakan saya yang berumur tujuh tahun, soto adalah makanan terlezat yang tak akan bosan-bosannya dia santap walau dihidangkan setiap hari. Porsi makannya pun semakin menggila jika masakan ini terhidang. Bahkan walaupun si kecil ini menyukai rasa sop konro yang pernah dicicipinya beberapa waktu yang lalu, tetap saja menurutnya: "Enak sih, tapi tak seenak soto. Adik paling suka soto", celotehnya. Tak bisa disalahkan, soto memang masakan yang sangat lezat, segar dan mudah ditemui dihampir setiap penjuru terutama di pulau Jawa, tentunya. Apalagi kala mulai memasuki musim penghujan seperti ini, ketika suhu dingin karena kucuran air hujan yang tumpah dari langit, memang sedap menikmati hari sambil ditemani dengan semangkuk soto panas dengan sambal rawit super pedas dan kucuran air jeruk nipis. Huah, air liurpun menetes. ^_^


Nah, bagi mereka yang tidak pernah membuat masakan bernama soto maka membayangkan untuk memasaknya mungkin terkesan ribet, bumbunya yang beraneka ragam membuat kepala puyeng dan menyerah sebelum dimulai. Termasuk resep soto daging ala Ibu saya yang selalu menjadi andalan saat Lebaran. Rasanya memang mantap tapi bumbunya pun alamak banyaknya. Jadi ketika weekend ini demam makan soto tiba, saya pun sibuk mencari resep soto termudah di koleksi buku resep dalam lemari buku. Soto ayam Lamongan yang simple ini pun menjadi sasaran saya untuk dicoba. Bumbunya sangat mudah dan dengan blender proses memasak pun menjadi lebih cepat dan ringan. Bagaimana dengan rasanya? Ahh, tak kalah dengan resep soto dengan bumbu segudang. Sedap!


Untuk membuat soto Lamongan ini saran saya gunakan ayam kampung, karena ayam jenis ini membuat kaldu soto menjadi lebih gurih dan tidak berbau. Bagi indra pengecap saya yang sensitif terutama dengan ayam negeri, memasak ayam potong dengan cara merebusnya seperti ini membuat bau ayam lebih terdeteksi di lidah. Bagi anda yang memiliki problem yang sama, saran saya jika anda menggunakan ayam negeri maka gosok permukaan kulit dan rongga bagian dalam ayam dengan garam yang banyak hingga permukaan ayam terlihat licin dan bersih. Cuci bersih ayam dan potong-potong dengan ukuran sesuai selera, kemudian kucuri ayam dengan air jeruk nipis. Cara ini mampu mengurangi bau pada ayam. Sebaiknya ayam juga anda goreng sebentar di dalam minyak yang panas agar lebih kering dan kesat sebelum di suwir-suwir untuk digunakan di dalam soto.  

Tertarik untuk mencoba soto ayam ala Lamongan ini? Berikut resepnya ya.  


Soto Ayam Lamongan
Resep didaptasikan dari buku 500 Resep Maskan Terfavorit Sisca Soewitomo - Soto Lamongan

Untuk 5 porsi

Bahan:
- 1 ekor ayam kampung berat sekitar 600 gram
- 2 liter air
- 2 ruas lengkuas, pipihkan
- 5 lembar daun salam

Bumbu dihaluskan:
- 8 siung bawang putih
- 5 butir kemiri, sangrai
- 1 1/2 ruas kunyit
- 1 1/2 ruas jahe
- 1 sendok makan minyak untuk menumis

Bumbu lainnya:
- 1 sendok teh merica bubuk
- 1 sendok teh kaldu bubuk
- 1 1/2 sendok makan gula pasir
- 2 sendok teh garam
- 2 batang serai, pipihkan 
- 5 lembar daun jeruk purut
- 1 batang daun bawang, rajang kasar 

Pelengkap:
- 2 buah telur rebus, belah dua
- mi soun secukupnya, rebus hingga lunak dan tiriskan
- 2 lembar kol, rajang halus
- sambal rawit (15 buah cabai rawit rebus hingga matang, tiriskan. Haluskan dan beri 1 sendok sayur kuah soto)
- kerupuk udang, dihancurkan (saya tidak pakai)
- daun seledri cincang untuk taburan
- bawang merah goreng untuk taburan

Cara membuat:


Potong-potong ayam kampung dengan ukuran sesuai selera, kucuri dengan 1 sendok makan air jeruk nipis dan 1 sendok teh garam. Remas-remas, diamkan selama 10 menit. Cuci bersih.

Siapkan panci, masukkan 2 liter air, rebus hingga mendidih. Masukkan ayam, lengkuas dan salam. Rebus hingga ayam empuk. Matikan api kompor.

Siapkan wajan, beri dan panaskan 1 sendok makan minyak. Tumis bumbu halus, daun jeruk dan serai hingga harum dan bumbu matang. Jika bumbu tidak matang maka kemiri akan mengeluarkan bau langu pada masakan. Masukkan bumbu tumisan ke dalam rebusan ayam, kemudian rebus hingga kuah mendidih. Tambahkan kaldu bubuk, garam, merica bubuk dan gula pasir. Aduk dan cicipi rasanya. Tambahkan irisan daun bawang dan angkat. Buang daun salam, lengkuas dan serai.

Angkat ayam dari kuah soto, suwir-suwir atau jika anda malas melakukannya biarkan saja ayam tetap dalam bentuk potongan.

Penyajian:


Siapkan mangkuk, tata mie soun, kol, siram dengan kuah soto, sajikan dengan telur rebus, kerupuk udang yang dihancurkan, kucuran air jeruk nipis dan bawang merah goreng. Lengkapi dengan sambal rawit. Hmm, yummy!

Source:
Resep didaptasikan dari buku 500 Resep Maskan Terfavorit Sisca Soewitomo - Soto Lamongan
      



67 komentar:

  1. Salam kenal Mba Endang.. Aku mau tanya kalo misalkan ayamnya dr awal uda disuwir bisa ga ? Aku pake chicken fillet gt mksdnya.. Makasi

    -Liv-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Lia, bisa2 saja kok, asalkan kuahnya pakai kaldu ayam ya.

      Hapus
  2. udah coba. hehehe, kayaknya airnya kebanyakan, kalau dua liter. jadi bumbunya kurang berasa. meski begitu tetap yummm. mau coba soto lainnya. hehehe, saya jadi pengunjung setia jugaa. mba endang tetap sehat yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakaka, next time kurangi airnya ya, Moga suka resep soto lainnya ya Mba. Thanks sharingnya ya.

      Hapus
  3. Salam kenal... kalo setau saya soto lamongan di kasih bandeng goreng atau udang, jadi bandeng yang udah digoreng garing tinggal cemplungin aja (kalo bikin banyak 1 ekor tinggal cemplung kalo bikin dikit potong jadi beberapa pot goreng cemplungin), pernah aku coba bandeng goreng di blender sama bumbu , enak juga cuman kuahnya lebih keruh dan malas ngambilin durinya... Fita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Fita, thanks sharingnya ya. Silahkan kalau mau dikash bandeng atau udang goreng yang dihaluskan, biasanya penjual soto di warung2 menebaurkan kerupuk udang goreng yang dihaluskan untuk menambah rasa gurih ya.

      Hapus
  4. Hai mba Endang...salam kenal ��
    Saya kmrn sudah buat soto ini. Dibuat makan malam saja langsung ludes...hehehe..anak2 juga suka semua. Pdhal sblmnya saya ga pernah buat soto pakai bumbu buat sendiri. Ribet. Tapi kmrn buat ini simple sekali n gampang. Thanks mba Endang buat resepnya.
    Jadi sering berkunjung nih ke blognya mba Endang��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Paulina, thanks ya sharingnya Mba. Senang sekali resepnya disuka! ^_^

      Hapus
  5. Lagi penasaran sama resep soto lamongan. Seperti biasa saya ublek2 daftar resepnya mba endang (yg sudah pasti gampang dan uenak). Daaaaan....tyt ketemu. Luar biasa lengkap. Makasih mba, besok rencananya mau coba. Smoga berhasil dan anak saya suka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba fai, thanks sharingnya ya, senang resep JTT disuka. Semua resep JTT ada di daftar resep ya.

      Hapus
  6. Hi mb endang nama kita sama lho, hehe. Btw thx yah resepnya mantep..q suka bgd nyobain resep2 ny mb.endang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Endang, sipp thanks sharingnya yaa, senang sekali resep sotonya disuka ^_^

      Hapus
  7. salam kenal mbak,
    mbak gmn kalau ayam ny stngah aj, gak 1 ekor, apa bumbu ny sama ukuran ny?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba, bumbu tergantung banyaknya kuah yang dipakai ya, bukan jumlah ayam. Kalau kuahnya sama volumenya maka bumbunya jangan dikurangi ya.

      Hapus
  8. Mba, mau nanya, sambal cabe rawitsoto nya bikin nya gimana sih? Selalu susah menyesuaikan sambalmdengan masakan, hihi.. Misal masakan mie goreng sambal nya gimana, soto sambal nya gimana, mie kuah sambal nya gimana. Sementara ga pake sambal kan ga enak, hahaha.. Thanks for sharing mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, gampang ya, cabai rawit direbus, dihaluskan dan diberi kuah soto heheh. Kalau masakan lain kaya mie goreng kok saya gak pernah pakai sambel ya, ada juga pakai acar yang ada cabai rawitnya.

      Hapus
  9. Walah mbaa..resep sambal nya ternyata ada di dalam , hihi.maapkeun.trlalu obsesi mau praktekin si sambal, krn uda ngiler duluan. Share dunk mba kpn2 resep sambal utk padanan makanan nya, haha..

    BalasHapus
  10. Mantaf surantafff tuh mba, tx resepnya yah!!! Izin copas trs mba,, maaf telat izinnya heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip mb Iim, thanks sharingnya yaaa, senang sekali resepnya disuka.

      Hapus
  11. Haloooooo mbak Endang, emang bener nih resepnya gampil, buat anak saya yang doyan soto. Tapi saya bikinnya pake stok homemade kaldu daging (nyontek dari sini juga :D) dan tanpa kemiri, lengkuas serta daun salam. Rasanya tetap enak, karena tanpa kemiri kuahnya jadi bening dan terasa segar... next time akan saya coba tambahkan lengkuas dan daun salamnya.
    Mbak, kalo boleh saran, untuk buku selanjutnya, temanya adalah kekayaan kuliner nusantara.
    Semangat dan sukses ya mbak! ^_^d

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba yuyun, thanks sharingnya ya mba. wakakka buku ketiga belum launchimg dan isinya bukan kekayaan kuliner nusantara hehhehe. thanks sarannya yaaa

      Hapus
  12. Ngeces mode on
    Paling enak makan soto lamongan sm koya setoples

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakak, gak kebanyakan tuh koya, tapi memang bikin gurih buanget yaaa

      Hapus
    2. Mba endang minta resep untuk bikin koya di abang2 itu donnk...

      Hapus
    3. koya yang enak biasanya terbuat dari rebon/ebi di sangrai dan dihaluskan, tapi kalau yang di abang2 itu kayanya kerupuk udang digoreng dan dihaluskan mba.

      Hapus
  13. Hi mba endang, salam kenal... Rencananya hari ini mau nyobain resep soto lamongannya ni. Cuma masih bingung mba, 1 1/2 ruas jahe n kunyit itu seberapa ya mba? Maklum masih pemula dalam masak memasak hahaha... Esa

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal mba Esa, pakai saja kira2 masing2 2 cm ya mba. Ruas jari maksudnya ruas jari tangan kita ya, cuman pakai cm kayanya lebih pas ya.

      Hapus
  14. Halo mbaa endang.. saya tyas. Baru mulai suka masak memasak sejak menikah.. dan resep2nya sangat membantu mbaa.. aku mau tanya, stelah ayam dicuci bersih kan langsung direbus. Air rebusan pertama apa perlu dibuang? Atau dibiarkan saja prosesnya dan langsung diberi bumbu? Khawatir dgn kotoran yg msh ada di ayamnya. Thanks yaaa mbaaa endang

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Tyas, salam kenal ya.

      ayamnya bisa diblansir dulu di air mendidih supaya kotoranya keluar dan air dibuang ya, dan rebus dengan air baru.

      atau saya biasanya saat merebus suka ambil kotoran yang mengapung dengan saringan.

      Hapus
  15. Hi mba aku dina waktu aku selancar di blog mba nemu soto yg simple kebetulan di adelaide lg musim dingin langsung cek stok bahan di absen satu2 dan masih ada walau berupa bubuk dan kering soalnya ngga ky di indo dpt salam n daun jeruk serta kunyit fresh disini susah cari rempah segar klo ada pasti dlm bentuk bubuk and kering oya jd curhat nih.aku baru aja bikin soto walau belum dimakan soalnya lg puasa..maksih resepnya ya mba inspirasi aku banget resepnya

    BalasHapus
  16. Mbak endaaaaang... love u so much... hehe... saya sudah coba resep soto lamongan,soto Betawi,opor,rendang, empal gentong...semua nya top markotop... tengkyu mbak endaaaang

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks ya mba teratai sharingnya, senang resepnya disuka, sukses yaa

      Hapus
  17. Hai mba endang, soto ayam lamongan emang favorit banyak orang apalagi kalau dijadikan menu untuk kumpul-kumpul atau acara keluarga. satu lauk (sepanci soto) sudah cukup membuat suasana makan meriah. namun ada ganjalan tiap membuat soto ayam sendiri, saya tidak pernah berhasil membuat bubuk koya. terkadang bawang putihnya hangus, dan tidak pernah kering dan halus seperti punya abang-abang penjual soto gerobak. dan saya baru tau kalau ada tambahan seperti kerupuk udang yg dihancurkan. apa itu pengganti koya mba? karena yg saya tau koya itu dari bawang putih yg di iris tipis, di goreng dan dihaluskan. sebenarnya koya itu terbuat dari apa? apa benar info yg saya dapat selama ini? karena soto ayam kalau gak pake koya rasanya kurang maknyuss.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba Iya, thanks ya mba sharingnya, senang resep JTT disuka, . Koya saya belum pernah buat ya mba, katanya dari kerupuk udang dihaluskan + ebi disangrai dan dihaluskan.

      Hapus
    2. ibu saya klo bikin koya soto biasanya dibuat dari bawang putih goreng+krupuk udang yg d hncurkan brsmaan
      bisa d blender pke dry mill ato d ulek jg jadi

      Hapus
    3. Halo Mba Suci, thanks sharingnya ya, next time akan saya coba koyanya ya

      Hapus
  18. Mantap mba Endang, adik saya sampai nambah makannya... makasih resepnya yg mudah dimengerti

    BalasHapus
  19. Njajal resep ini pas ada tukang benerin sink di rumah. Aku intip pas makan, kuahnya sampe diuyup dari mangkok mba... Hahahaha... Makasih ya mba Endang. Tadi bubuk koyanya aku tambahin bawang putih goreng, jadi makin gurih. Semua suka ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakkak, pasti puas walau capek masaknya yaa. Thanks sharingnya ya mba, senang resepnya disuka ^_^

      Hapus
  20. Rasa soto ini bener2 maknyuz mbak,,, thanks resepnya mbak.

    BalasHapus
  21. Hai mbak endang..selama ini aku hanya sebagai silent reader tp skrg gatel pengen komentar soalnya udah lumayan banyak resep mb endang yg aku coba dan alhamdulillah sukses..walaupun dulunya aku sama sekali ngga bisa masak hikss. Mbak mau tanya kalau aku buat soto ini pake kaldu yg udah jadi hanya sekitar 1 L berarti aku pakai bumbunya setengah resep ya mbak? Trus prosesnya gimana? Bumbu di tumis dulu dan dimasukan langsung ke dAlam kaldu ya? Maklum mbak pemula..jadi msh perlu banyak pencerahan..makasih mb endang -astri-

    BalasHapus
    Balasan
    1. yep pakai 1/2 resep saja mba astri dan bumbu tetap kudu ditumis ya mba.

      Hapus
  22. Hallo Mba Endang...Aku tudei bikin soto nyontek resep Mba Endang.. Dan hasilnya tadaaaa.. Endang gandos Mbaa.. Lgsg aku ss deh resepnya..hihi
    Kemana aja eke yaaa.. Ini resep dipost dr 4 th lalu br nemu dan nyoba tudei..
    Thx a lot ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, thanks sharingnya ya, senang resepnya disuka, hehehheh tdk papa terlambat asal dicoba yaa. sukses yaa

      Hapus
  23. Hallo Mba Endang.
    kaldu bubuk yang mba Endang pakai apa ya?

    BalasHapus
  24. Hai mba Endang, sukaaaaa banget resepnya. Aku tuh pemula belum bisa kira-kira resep garam, gula, bumbu2, dll. Dan aku ketemu sama blog jtt, enak2 rinci banget ukurannya, pake gambar step by step lagi, memudahkan bagiku. Thanks ya, sotonya uenak 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks mba Mustika sharingya ya, senang resep2 JTT disuka, sukses yaaa

      Hapus
  25. Assalamualaikum Mba Endang, kira2 klo bumbu halus abis diblender langsung crmplung ke air mendidih gpp? Trus dimasak. Jd non minyak gtu. Anak saya lg g blh mkn yg mengandung minyak dl soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walikumsalam, bs ya, rebus saja hingga bumbu mendidih dan matang. Tdk pakai minyak juga tdk apa2 ya

      Hapus
  26. Dear Mba Endang, akhirnya aku mencoba resep soto ini, dan sungguh beneran enakkkk.. Ludes dimakan orang di rumah ^^
    Thank you mba Endang *kecup kecup

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba Ivana sharingnya ya, senang resep sotonya disuka, sukses yaaa

      Hapus
  27. Saya salah satu penggemar resep-resepnya mbak Endang di JTT , hari ini saya buat Mpasi soto lamongan ini buat si kecil, alhamdulillah dilahap habis. Hehee. Terima kasih, mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba Fiera sharingya ya, senang resepnya disuka, sukses yaa

      Hapus
  28. Selama ini klo pengen makan soto, saya selalu beli karena mengira bikin soto itu susah, ribet. Sekali waktu, si kecil pengen makan soto, tapi tukang soto langganan ga jualan. Akhirnya nyari resep di JTT trus coba bikin. Ehh.. Ternyata gampang bgt bikinnya ya mbak Endang,rasanya juga mantep! Sama kayak yang biasa beli. Dan yang pasti.. Irit, hahaha.. Dengan sejumlah uang yang sama dengan harga 1 porsi soto beli, bisa jadi 1 panci soto. Jadilah sekarang seminggu sekali bikin soto sendiri. Makasih ya mbak Endang

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks sharingnya Ummu Fatih, senang resep sotonya disuka, memang resep simple itu justru lebih sedap rasanya hehehehe

      Hapus
  29. Barusan nyoba mbak, aaaaakk terharuu amat aku bisa bikin soto yg endes surendes tanpa bumbu instan hahahaa. Tengkyuuu mba endang 😙

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks sharingya Mba Neva, senang resepnya disuka, sukses yaa

      Hapus
  30. Mbk barusan coba jg, tp saya salah pake bawang merah 8 butir,,, kykny mata agak siwer,, tp alhamdulillah tetap enak,, anak sampai nambah2 makan nya,, makasih banyak mbk endang,, muaach

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha, gak papa Mba, yang penting bukan kunyitnya yang segambreng ntar jadi kaya jamu

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...