01 Juli 2011

Resep Pempek Kapal Selam


Resep Pempek Kapal Selam JTT

Entah telah berapa kali saya gagal membuat jenis pempek yang satu ini, sepertinya tak terhitung jumlahnya dan hanya rasa penasaran jualah yang membuat saya keras kepala untuk tetap terus mencobanya. Pikir saya, segala sesuatu jika kita lakukan berulang kali dengan aneka uji coba dan teknik yang terus disempurnakan, pada akhirnya akan berhasil juga. Walaupun tentu saja sambil mulut saya mengomel-ngomel melihat adonan yang menjadi tidak keruan bentuknya ^_^. 

Ketika menyantap sepiring pempek kapal selam di resto, tidak terpikir oleh saya bahwa ternyata cukup sulit juga untuk memasukkan telur mentah ke tengah adonan pempek. Berkali-kali telur mengalir keluar atau bagian tepi adonan yang tidak mau dikatupkan sehingga akhirnya dengan terpaksa saya mencampurkan adonan pempek beserta telur yang berhamburan menjadi satu dan menguleninya kembali. Adonan pun menjadi lembek dan lengket sehingga tidak bisa dibentuk, ujung-ujungnya tepung sagu pun kembali saya tuangkan. Hasil akhirnya adalah pempek dengan rasa tepung dan tekstur seperti karet yang alot-nya minta ampun.

Resep Pempek Kapal Selam JTT
Resep Pempek Kapal Selam JTT

Perjalanan saya membuat pempek kapal selam akhirnya berakhir pada buku Seri Makanan Favorit - Pempek oleh Sisca Susanto, buku yang dilengkapi dengan gambar pembuatan pempek kapal selam ini cukup oke sebagai acuan. Dari buku tersebut saya jadi tahu bagaimana mengisi telur ke dalam kantung adonan pempek agar tidak berleleran kemana-mana. Awalnya, sebelum saya melihat instruksi pembuatan di buku, adonan pempek saya gilas hingga tipis kemudian saya letakkan di wadah cekung dan saya tuangkan telur ke dalamnya, hasilnya ketika adonan akan saya katupkan membentuk pastel bagian dasar adonan sobek dan telur pun melenggang keluar. Cara lainnya yaitu dengan menipiskan adonan di telapak tangan dengan posisi jari-jari tangan menekuk, yang ini juga jangan ditiru ya, karena telapak tangan anda harus berakrobat ke kiri dan ke kanan untuk menyeimbangkan telur agar tetap bertahan di dalam mangkuk adonan. Namun itupun tidak bertahan lama karena telur berlari kencang dari bagian ujung adonan yang belum tertutup dan menjadi berantakan. Duh!

Padahal jika kita tahu tekniknya ternyata membuat kantung pempek kapal selam sangat mudah. Cukup bulatkan adonan dengan ukuran yang kita inginkan (harus cukup besar untuk bisa menampung telur), kemudian buat cekungan di tengah-tengah adonan sambil adonan di tekan-tekan di bagian dinding-dindingnya hingga membentuk satu kantung yang memanjang, jangan melebar ya. Kemudian tuangkan telur ke dalam kantung dan rapatkan bagian tepi adonan yang terbuka. Pempek siap anda rebus hingga matang. Membuat pempek kapal selam memang memerlukan sedikit usaha dan latihan yang berulang namun semua kerja keras itu terbayarkan ketika kami sekeluarga menghadapi sepiring pempek terguyur kuah cuko nan sedap. Masakan buatan sendiri memang terasa nyaman ketika disantap karena anda tahu bahan apa yang telah anda masukkan ke dalamnya.

Penasaran dengan cara membuatnya? Yuk, kita langsung ke dapur saja.

Resep Pempek Kapal Selam JTT

Pempek Kapal Selam
Resep diadaptasikan dari buku Seri Makanan Favorit - Pempek Kapal Selam, oleh Sisca Susanto

Untuk sekitar 8 buah pempek

Bahan adonan pempek:
- 400 gram daging ikan tengiri atau ikan berdaging putih yang masih segar
- 200 ml air es
- 1/2 sendok makan garam
- 3 butir bawang putih
- 300 gram tepung sagu

Bahan kuah cuko:
- 5 butir cabai merah keriting, haluskan
- 4 butir cabai rawit, haluskan
- 4 butir bawang putih, haluskan
- 500 ml air
- 150 gram gula merah, sisir
- 50 gram gula pasir
- 25 gram garam
- 4 sendok makan kecap asin
- 100 ml air asam jawa dari 2 sendok makan buah asam atau 4 sendok makan cuka
- 2 sendok makan ebi, sangrai hingga matang dan haluskan

Cara membuat pempek:

Resep Pempek Kapal Selam JTT

Masukkan daging ikan tengiri, bawang putih, garam, dan air es ke dalam blender atau food processor. Proses hingga halus. Tuangkan ke mangkuk, tambahkan tepung sagu, aduk dan uleni hingga kalis. Jika masih lengket tambahkan sedikit demi sedikit tepung sagu. Terus uleni hingga adonan tidak lengket di tangan.

Resep Pempek Kapal Selam JTT
Resep Pempek Kapal Selam JTT

Bagi adonan menjadi beberapa bagian, masing-masing bagian beratnya kira-kira 100 gram. Bentuk bulat dengan menggelindingkannya di telapak tangan anda. Buat cekungan di tengah-tengah adonan, tekan-tekan dengan ujung-ujung jari hingga membentuk satu kantung yang memanjang. Tekan bagian dinding kantung agar padat dan kantung semakin membesar. Sebaiknya buatlah kantung yang memanjang dan bukan melebar. Karena semakin lebar kantung maka akan semakin panjang bagian tepi adonan yang terbuka. Pempek yang saya buat masih terlalu lebar sehingga membentuk pastel panjang.

Pecahkan telur di mangkuk kecil, carilah telur dengan ukuran yang tidak terlalu besar. Tuangkan telur ke dalam mangkuk adonan, kemudian rapatkan ujung kantung yang terbuka hingga benar-benar rapat. 

Resep Pempek Kapal Selam JTT

Rebus air di panci hingga mendidih, masukkan pempek ke dalam air dan rebus hingga pempek mengapung di permukaan air. Angkat menggunakan saringan kawat dan tiriskan. Lakukan hingga semua bahan habis. 

Resep Pempek Kapal Selam JTT
Resep Pempek Kapal Selam JTT

Goreng pempek dalam minyak panas hingga kuning kecoklatan, sisihkan.

Membuat saus cuko:

Resep Pempek Kapal Selam JTT

Siapkan panci kecil, masukkan semua bahan saus ke dalam panci, rebus hingga mendidih. Cicipi rasanya, harus asam, manis, pedas dan sedikit asin. Angkat dan saring.

Menyajikan pempek:

Resep Pempek Kapal Selam JTT

Potong-potong pempek yang telah digoreng, tata diatas piring saji, taburi dengan ketimun yang diiris dadu dan siram dengan kuah cuko. Pempek siap disajikan. Mantap!

Source:
Buku Seri Makanan Favorit - Pempek oleh Sisca Susanto



116 komentar:

  1. Wah mbak endang ini gaya nulisnya bener bener musti diacungi jempol, dipadu dengan gambar profesional look. Ini blog bener bener membuat saya jatuh cinta

    BalasHapus
  2. Hai, halo.. salam kenal ya. Semoga just try & taste memberikan banyak manfaat. Thanks atas commentnya ^_^

    BalasHapus
  3. bikin ngiler nih.. jd pengen nyoba.. tapi klo adonannya diblender nga buat adonan jd keraskan? apa ada perbedaan kenyal antara digiling sm diblender?

    BalasHapus
  4. Halo Mba Widi, belum pernah sih buat yang digiling selama ini selalu diblender dan selama komposisi ikannya banyak setahu saya nggak keras.

    BalasHapus
  5. disini gak ada ikan tenggiri. boleh diganti udang gak? trus, kalau bisa diganti udang, komposisinya sama gak ya? makasih....

    BalasHapus
  6. Halo, salam kenal ya. Ikan tengiri bisa diganti dengan jenis ikan putih lainnya seperti tuna, kakap, ikan sebelah, gindara, layur bahkan kembung pun bisa asal sabar memisahkan tulangnya. Tapi kalau menggunakan blender, duri2 halus akan hilang tergiling. Kalau hanya menggunakan udang saja saya belum pernah coba, selama ini saya campur udang dan ikan. Jadi mohon maaf, saya belum berani memberikan rekomendasi. Semoga membantu ya.

    BalasHapus
  7. Dalam pembuatan pempek salah satu kunci keberhasilannya adalah merek sagu yang digunakan tidak bisa sembarang sagu, kalau di Palembang biasanya menggunakan Sagu Tani. Oya, di blog saya juga ada beberapa resep aneka pempek, ditunggu kunjungannya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Rina, salam kenal dan thanks atas masukannya ya. Yep, sagu tani di Jakarta juga paling mudah ditemukan di supermarket. ^_^

      Hapus
    2. Oalah... Pake sagu tani ya mba.. Hihiii saya baru aja mau bikin dan pake sagu biasa 😄 trimakasih mba atas sarannya.. Salam kenal yaa 😊

      Hapus
    3. salam kenal juga Mba, tepung tapioka/kanji/tepung sagu apapun ok kok Mba, sagu tani sebenarnya tepung tapioka kualitas yang baik ya.

      Hapus
  8. Dewisaptika_PalangkarayaSelasa, Februari 26, 2013 8:25:00 AM

    hai mba Endang, sy sdh cb bikin bakso, freid chiken wings, tempe tahu bacem (diambil dr resep ayam bacem) alhmdllh smuanya sukses dan mantap rasanya.. mkasih banyak mba uda mau berbagi san sangat bermanfaat bg saya terutama anak2&suami jd tenang mkn mskn olahan sndiri. tp, pas bikin empek2 berhasil sih empek2ny, cukonya yg gagal bikinnya rasanya gak keruan, jdnya sy beli seporsi diluar an yg keliatan higenis + seporsi cukony sj alhasil paman yg ngejualin tanya buat nyocol apa ku bilang aja ada bikin empek2 tp cukonya kurang pas, trs yg jual ngasi tau pake gula meeah yg dr Martapura, asamnya kenari cukanya sdikit dr kenari gampang koq buatnya katany. planingny mau cb lg nih keep fight..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Dewi, waaah banyak juga yang sudah dicoba ya hahahha, thanks sharingnya ya. Yep, setuju, makanan buatan sendiri memang lebih tenang menyantapnya apalagi sekarang makanan mahal yang dijual diluar tidak menjamin bahwa bahan dan prosesnya juga higienis. Wah thanks tips cukonya Mba, kalau sukses bikin cukonya bagi2 ya hehehe

      Hapus
  9. Mba, kalo tepungnya pake tapioka bisa kah?

    BalasHapus
  10. Halo Mbak Endang yang kreatif... Akhirnya kesampaian juga mencoba resep ini.. Berawal dari keberhasilan bikin pempek dos itu lho Mbak. Daaann.. pempek kapal selam saya,.. Berhasill.. Seneng banget.. Saya ikuti petunjuk resepnya tapi karena lagi gak punya sagu, makanya diganti tapioka dengan takaran sama.. Ternyata tetep ennak.. dan gak keras walau sudah dingin. Terima kasih share resep plus tutorial bergambarnya ya, Mbak.. tips2-nya ok banget.. Ternyata gitu cara bikin pempek kapal selam.. hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Yunita, sippp senang resepnya bermanfaat dan disuka. yep tapioka dan sagu memeiliki efek yang sama ya. Thanks sharingnya ya. Sukses selalu ya!

      Hapus
  11. mb klo tengahx g matang tuch penyebab x apa yaaa
    biarpun sudah direbus cukup lama,,,tq yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo, kurang lama rebusnya wakakka. Suerr, saya juga begitu, awalnya tengah masih cair telur kemana2, udah terlanjur dipotong, tapi setelah direbus lama baru tengah matang. Ini karena adonan kulit terlalu tebal buatnya ^_^

      Hapus
  12. mbak, makasi atas resep2nya aku dah nyobain resep ini juga dan hasilnya, whoalaaa....meskipun baru pertama buat, suami dan mertua pada muji, mpek2nya ga alot dan mantab, dapat nilai 8 ni hahahaha.....aku juga udh nyobain resep cake kukus kacang hijau apalagi tongsengnya....suamiku doyaaaan banget dan sering minta buatin....ditunggu resep2 baru lainnya...salam kenal
    rina

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Rina, wah pertama kali langsung dapat nilai 8?? mantap hahhaha, saya pertama kali bikin alott banget, soalnya sering masukin sagu banyak2 wakakkaka. Sip, sukses buat Mba Rina ya, sukses selalu! ^_^

      Hapus
  13. jadi bukan tepung tapioka ya mba? soalnya selama ini bikin pakai tepung sagu dicampur terigu dikit, tp kalau udah dingin jadi keras banget gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya dibungkusannya namanya sagu tani, tapi sebenarnya isinya tepung tapioka ya. Saya sih pakai saja yang ada, sagu atau tapioka hehehhe. Kalau saran dari teman2 Pelambang yang kirim komentar pakainya tapioka merk sagu tani ya, katanya lebih enak.

      Hapus
    2. Sebenernya yg bener itu tepung sagu cap tani mbak bukan tapioka merk sagu pak tani. Tapi dijawa saya ga pernah ketemu tepung itu, udah habis akal saya mencarinya tp yg ada hanya tepung tapioka cap sagu pak tani itu. Rasanya pengen balik ke palembang buat beli sagu tani. Hihihi oh iya saat ngadon mpek2, kalo sagu udah masuk, si adonan ga boleh terkena air, soalnya itu bisa ngebuat pempeknya mentah tengah dan keras saat udah dingin. ^_^

      Hapus
    3. Iyaaa, saya ketemunya juga tapioka cap sagu pak tani jadi selama ini buat pempek ya pakai itu wakakka, wah thanks tipsnya ya Mba Violeta, terus terang saya belum bisa membuat pempek sekelas pempek Candy di Palembang. Itu pempek kok enak buangett ya hiiks.

      Hapus
  14. saya sudah coba mbak, bener2 mantab rasanya. saya izin copy resepnya ya... :)

    BalasHapus
  15. mba,ini cuma pake tepung sagu aja ya? pas ngegoreng egak meletus2?heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. yep, tepung sagu atau tapioka juga oke ya, saya nggorengnya pakai minyak gak banyak wakakak.

      Hapus
  16. Hi Mba...saya pingin banget bikin pempek...dan ketemulah dengan blog Mba...ternyata lumayan kudu bener-bener fokus ya*fokus cara membuat resepnya. Coba yagn mudah dulu daaah, Salam Kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba astin, membuat pempek kapal selam memang butuh ketelatenan, kalau susah dibuat lenjer saja heheheh

      Hapus
  17. Mbak saya coba pakai tepung tapioka aja tp jadinya kaya karet susah dmakan n ikannya ga kerasa bgt. Mnrtku malah lbh enak empek2 dos yg ga pake ikan tp pke tepung sagu dicampur terigu dan tapioka dikit. Apa yg salah ya mbak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh, kayanya kurang ikannya Mba. Makin banyak ikannya makin empuk dan enak, sebenarnya tepung hanya sebagai bahan pengikat saja. Kalau tepung sagu lebih oke, pakai sagu saja Mba. Saya sendiri di rumah selalu pakai tapioka, hanya saja pengalaman kalau ikan banyaaaak rasanya mantep wakakakka

      Hapus
  18. salam kenal mba-e, saya kemaren coba bikin pempek kpl selam ini, yg versi Dos nya sih berhasil mba cuma isian telornya pas matang jadinya cuma putih aja padahal waktu saya kocok warnanya kuning loh apa yah mba penyebabnya? tapi rasanya oke banget, kalo pempek kpl selam ikan ini saya bikin hasilnya jadi alot mungkin karna adonan terlalu lembek jadi susah buat dibentuk so saya tambahin tepungnya + 1 putih telur (maksudnya sih biar adonan keras n bisa dibentuk...eh ujung2nya malah ancur tuh adonan he..hee..he) waduh jadi ga pede deh buat coba2 bikin pempek pake ikan lagi. btw thanx ya mba udah mau berbagi resep2nya kumplit dgn step2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, memang telur kocok tidak akan terlalu kuning saat dipakai mengisi pempek, gambar saya diatas sebagian saya isi dengan kuning telur saja sehingga tampak kuning.

      Hapus
  19. Bun .. barusan bikin pempek dos.. dr resep kutambahin tengiri sekitar 100g dan terigu ditambahin jd 150g. enaaakkk.. terharu sangat ternyata bisa bikin pempek aku #lebay
    tp ada tragedi pas mo bikin cuko kok ga ada bawang putih. lha ndilalah tukang pempek keliling lewat. aku beli cukonya aja. hahahaaa...
    makasih resepnya ya Bun ...
    -dwi-

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh Mba Dwi, saya masih single Mba, jadi jauh banget dari Bun ya hehheheh. thanks sharingnya Mba, senang resepnya sukses dicoba.

      Hapus
  20. Terima kasih mba atas resep empek-empeknya. Saya sudah coba buat empek-empek kapal selam dengan bahan ikan, namun tepungnya saya pake tapioka karena di tempat saya tidak ada yg jual tepung sagu, tapi empek-empek saya gagal karena adonannya terlalu lembek dan kenyak sekali spt rubber. Saya juga udah bereskperimen dengan menambahkan tepung terigu, tapi tetap saja hasilnya kurang ok. Saya sudah mencoba untuk membuat empek-empek kapal selam 4 X tapi hasilnya tidak memuaskan. Hasil akhirnya empek-empeknya tidak mulus, dan kali lainnya, tekstur adonannya tidak halur alias kasar sekali sehingga susah membentuk kapal selamnya.
    Untuk itu saya minta saran, apakah bisa buat empek-empek ikan dengan menggunakan tepung tapioka. apakah tapioka nya harus di campur dengan terigu biar hasilnya tidak seperti rubber dan berapa perbandingan antara tapioka dan terigu.
    Atau apakah bisa tepung sagu di ganti dengan potato starch ? Mohon pencerahannya mba... Terima kasih sebelumnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, kunci empek2 adalah daging ikan yang segar, kenyal dan ikan daging putih sebaiknya ya. Kalau daging ikan basah, keringkan dulu dengan tissue dapur. Daging ikan digiling sehalus mungkin dengan food processor hingga kenyal, baru tepung sagu (pakai tapioka juga bisa) dimasukkan bertahap dan diuleni.

      Pengalaman saya kalau daging ikannya kesat/gak basah dan benar2 digiling sampai halus maka adonan gak lengket walau pakai tapioka. Sebaiknya jangan tambahkan air dulu, baru kalau kurang air, tambahkan es batu saja di adonan dan uleni sampai kalis. Saya gak pernah pakai terigu kalau membuat pempek ya.

      moga membantu

      Hapus
    2. dan ini terjadi pada diriku hik...hik...hik...empek-empek ku gagal, krn ikannya basah, dan ku tambah air.pakai ikan grouper bisakan yah mbak ? kalau di Indo ikan grouper itu sejenis ikan apa yah mbak ? makasih sebelumnya mbak Endang

      Hapus
    3. halo mba, ikan grouper bisa kok, ini ikan kerapu ya dan jenis berdaging putih. wah airnya nanti2 saja mba, kalau adonan terasa keras dan kurang lembab baru air sedikit2 ditambahkan ya

      moga next time lebih oke ya

      Hapus
  21. Mbak,besok aq mau nyobain mbikin ini nih mba,kalo kuah cukonya itu pake kaldu ikan piye mbak kira2 enak ndak?
    Ohh iya,kemaren pepes ikannya sukses lho mba,..makasih ya mba endang,ditunggu resep2 lainnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Sya, belum pernah coba pakai kaldu ikan ya, kalau rasanya terlalu kuat saya rasa jadi aneh nanti saus cukanya. Kalau ebi aromanya lebih gurih dan gak amis. Tapi monggo kalau mau dicoba ya hehehhe.

      Hapus
  22. Hheheheh,udah dicoba mbae,kapal selamnya berhasil,cuman bentuknya itu lho
    Kayak kapal selam abis tabrakan,

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakak, gak papa Mba Sya, yang penting namanya masih kapal selam wakakkaka

      Hapus
  23. Mba ni yg di maksud adonan kalis.kaya adonan roti / gmna

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalis artinya gak lengket ditangan lagi Mba Windy. kalau masih lengket jangan banyak2 masukin tepung sebaiknya tangan dioles minyak saja saat membentuknya suoaya gak lengket, banyak2 tepung pempek jadi keras.

      Hapus
  24. Mb klo ikannya dganti sm teri medan yg kecil2 itu kira2 bs ga ya mb ato cocok buat yg resep pempek dos mngkn yah hehe
    yeni sby

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba yeni, saya rasa kurang oke hasilnya kalau pakai teri medan, karena selain dagingnya kurang banyak juga teksturnya tidak seperti daging ikan yang ukurannya besar. Bisa untuk pempek dos saya rasa hehehhe

      Hapus
  25. Mba Endang, tadi pagi saya udah praktek, dan hasilnya enak tapi saya pakai ikan kakap...next mo nyobain yg ikan tengiri jga deh...cukonya juga mantap...makasih ya mba respnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ririn, thanks ya sharingnya, senang sekali resep pempeknya disuka.

      Hapus
  26. Halo mbak, salam kenal..mau tny ni, klo dicampur udang, komposisi ikan n udang masing2 brp? Trus pernah bikin pempek kulit ga? Makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Pipit, saya biasanya bikin tekwan (yang adonannya mirip pempek hanya pakai udang) komposisinya 1 : 1 alias kalau 1 kg jadinya 500 gram ikan dan 500 gram udang, hasilnya lebih empuk ya.

      Hapus
  27. hai mba.. kmarin bikin lg nih pempek cm pake ikan cuwe 50gr beli di abang sayur keliling cuma ada sgitu, ikannya di blender bareng bawang putih 1siung, tambahin air biar lancar diblendernya.. klo sbelumnya gk ditambahin air, ikannya jd kyk pasta.. gak brasa bgt.. pas kmrn ditambahin air malah jd wangi bgt.. brasa bau ikannya.. wkwkwk lumayan..
    oia aq gak pake resep yg ini mba.. pake resep yg pempek dos.. cm ditambahin ikannya aja 50gr.. namanya jg ngirit ya mba.. klo mw nyemil msti beli ikan byk2 rasanya koq gak rela ya.. hehehe #ngirit apa pelit ya wakkakak
    ngomong2 gr2 keseringan bikin pempek jd lincah tangannya ngebentuk kapal selamnya.. hohoho.. paling enak pake telur rebus cincang mba.. telurnya jd kliatan.. selain aman, jadi hemat jg.. #lagi2 pelit
    anyway..makasih buanyak ya mba.. inspirasiku dlm memasak nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakaka, maniak pempek banget ya, keknya tiap minggu pasti bikin pempek. Saya kalau gak ingat badan yang makin melar semangat banget juga nyemil pempek, apalagi dengan saus cuko yang nendang behhhhh.

      Hapus
  28. Hallo mbak , salam kenal ya . Sy fans blog jtt loh krn sgt detail n enak2 resepnya :) thx ud sharing ya mbak . Oh ya sy mw ty kl mau bikin lenjer atau bulat yg tanpa telur tgl diskip bag telur aja bukan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Fanny, salam kenal juga ya. thanks sudah menjadi fans JTT ya. Kalau mau buat lenjer, adona langsung dibentuk lontong atau bulat ya, gak perlu diisi telur.

      Hapus
  29. Salamun'alaikum.Mbak endang saya udah nyoba, kebetulan lagi punya stok ikan marlin. Awalnya lancar2 aja, bencana mulai datang pas masukin telurnya, telurnya tuh ya bandel banget, dikatup kiri mau keluar ke kanan, katup atas malah bikin jalan baru di bawah, jebol deh. Akhirnya adonan sy buat lonjong trus buat cekungan kayak sumur daleeem, baru deh telurnya takluk ga bisa kemana2, cuman pas habis direbus bentuknya jauh banget dari kesan pempek, lebih mirip kantung doraemon hehehe...Tapi suami seneng banget, mantep rasanya. Trims yach
    Tati, Kendari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Tati, thanks sharingnya ya, memang harus dibuat kantung panjang yang dalam baru telurnya gak keluar. Kalau kantungnya lebar suka susah Mba.

      Hapus
  30. dear mba Endang.... saya waktu itu bikin pempek bareng temen saya, sayangnya ga lihat blog ini dulu, jadinya telurnya susah sekali dimasukkan.

    Izin copas foto2 dan resepnya ya, mba. saya suka sekali dengan blog ini :). Semoga ilmunya berkah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba iis, salam kenal dan silahkan dicopy resepnya, moga sukses yaa

      Hapus
  31. Mba.. ditempatku adanya Tepung Sagu Al*ni, bisa pake itu ya ? Beli indo**ret. Kalo mpek2 dos udah sering bikin, dan anak2 lebik suka yg tanpa ikan, kalo emaknya suka yg pake ikan. Selama ini udah banyak nyobain resep di blog ini, dan rata2 berhasil dan enak.. Makasih Mba Endang, semoga sukses dan sehat selalu, Aamiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yep Mba Teti, bisa pakai sagu itu ya. Thanks ya, senang resep JTT disuka ^_^

      Hapus
  32. Halo mba endang. .sy kmrn nyoba bikin pempek nya,berhasil sih mba cm ada masalah di telur nya ...abis di goreng waktu dipotong telur nya masih ngences mba hehehe.. salah di rebusan yg kurang lama ato waktu goreng ( di rebus cm sampe naik ke atas doang) ,ahirnya sy rebus ulang sampe mateng telor nya hehe. .
    Thank -heni-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba heni, merebus pempek memang lama mba, bukan hanya sekeedar mengapung ya. karena kalau adonan tebal maka panas tidak mencapai tengah dan telur masih basah ya. thanks sharingnya.

      Hapus
  33. Hai mbak endang, sy udah coba resepnya krn gak mo bikin byk2 (takut ga2l) 1 takaran sy bagi 4, jd pk ikan 100gr tepung sagu tapioka 75gr, air es 50ml tp koq sagunya nambah trs jd 200gr hiks krn gak bs kalis adonannya, alhasil ikannya gak kerasa pas udah digoreng, ato kl sagu dicampur ikan baru tambah air dikit2 ya? Blh gak mbak? Spy gak byk pk sagu,,disini sy pk ikan air tawar Toman sejenis Gabus,,ikannya udah digiling mesin penggilingan dipasar,udah halus,, tq masukannya ya mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba nanni, sebaiknya memang tdak banyak menambahkan sagu, supaya adonan gak terlalu lembek daging ikan jangan basah mba, keringkan dulu dengan tissue kalau mau digilig, adonan lengket gak papa gak harus sampai kalis, lumuri tangan dengan tapioka ketika membentuknya, jadi gak lengket ditangan. Sebaiknya usahakan sedikit saja menambahkan sagu supaya pempek sedap, air bs disesuaikan, kalau adonan lembek skip saja airnya

      Hapus
  34. mbaaa ªкŭ ♕ brusan buaat ini.. ikannya pke tuna,dr freezer kan ªкŭ ♕ kluarin trs ªкŭ ♕ blender tuh.. eehhh pas dtaro tepung kok gmn gt bntuknya,klo ªкŭ ♕ ambil adonan ada serat2 ikan, trs pas ªкŭ ♕ pgang mcm meleleh gt mba.. ªкŭ ♕ tmbhin tepung msih sama malah keras.. apa krn ikannya mateng dfrezer kali ya.. atau gmn.. hikss mohon pencerahannya mbaaa... kmrn2 bkin pke ikan kmbung sih okeeee bangaatt.. bentuk kpal selamnya oke banget ampe suami Ъќ prcya ªкŭ ♕ bs bkin bntuk kpal selam.. skrng malah ancur.. piye iki mba.. *maapkpanjangan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Liss, kemungkinan ikan yang dipakai sudah kurang fresh sehingga bahan perekat di ikan sudah berkurang. Ikan yang segar adalah kunci sukses membut pempek

      Hapus
  35. Kalau adonan d kasih soda kue biar hasilnya lebih putih bener gak sie mbak? Tp blom aku coba sie.... Dpet saran dr temen aja sie....

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba, saya belum pernah coba ya, mungkin saja tapi harus dicoba dulu hehhehe

      Hapus
  36. Mba Endang, saya kok agak nggak Pede buat resep ini, takut gagal. Kalau pakai resep pempek dos, trus ditambahin ikan, bisa nggak yah? soalnya saya pernah coba pempek dos dan berhasil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting ikannya gak basah Mb, jadi kalau habis dicuci filletnya, ditiriskan dan dikeringkan dengan tissur. Ikan yang basah membuat adonan lembek dan membuat kita menambah tepung banyak2, akhirnya alot.

      tips pempek enak, banyaaaaak ikan, sedikit tepung, kalau adonan lengket jangan tergoda menambah tepung, olesi tangan dengan minyak saja dan bentuk pempek sesuka kita, pasti sukses hehhehe

      Hapus
  37. Keren resepnya mbak endang, tapi aku baru tau kalo ikannya ga boleh basah, udah terlanjur aku rebus juga pempeknya. Hasilnya tengahnya masih lembek gitu..
    Gimana ya solusinya? Apa harus direbus lebih lamakah? Mohon bantuannya ya mbak..
    Makasiih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. rebus yang lama Mba, pempek memang lama merebusnya, karena itu harus dites kematangannya, bukan hanya sampai mengapung sjaa ya

      Hapus
  38. Mba endang kenapa ya saya klo bikin mpek2 sering mentah di tengah nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. air mendidih, pempek masuk, rebus pakai api kecil sampai lama, cek bagian dalam pempek, kalau masih mentah rebus lagi mba ^_^

      Hapus
  39. Muantappp mba endang tipsnya, thanks sudah berbagi langsung di coba dah.

    BalasHapus
  40. Mb Endang, sejak menemukan blog ini saya jadi senang memasak. Resep2nya enak2 semua & dijelaskan step by step secara detail, jadi mudah diterapkan. Suami saya sampai memuji ternyata mama jago masak ha ha ha. Terima kasih banyak atas sharingnya ya mb, smg Allah membalas kebaikan mb Endang yg sdh membantu banyak ibu2 spt saya. Aamiin YRA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Riyanti, salam kenal dan thanks sharingnya ya, senang resep JTT disuka. Sukses selalu yaaa

      Hapus
  41. Hai mba.. udah lama bgt pwnhwn buat, ada 2 ekor ikan tenggiri sepanjang lengan di freezer males bgt tapi bersihinnya wkwk
    mau tanya itu di adonan pempeknya kan pake air es 200ml, kapan dimasukinnya ya mba?? Atau mgkin saya yg ga nyimak mba
    Kata om saya yg chef hotel, baiknya ikan tenggirinya diproses selagi beku beku dan pake minyak sayur setengah gelas mba

    -fira ahmad

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba fira, dimasukkan dari awal bersama ikan di blender, tolong dilihat lagi instruksinya ya,

      tips om-nya bs dipakai ya.

      Hapus
  42. Mba endang, tempat saya tinggal susah cari ikan segar. Bisakah di subtitusi dengan kaldu seafood?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Karina, resep diatas pakai ikan segar ya mba. kalau mau skip ikan, mba sebaiknya lhat resep pempek dos tanpa ikan.

      Hapus
  43. Nyesel banget praktekin resep ini, nyesel karena bikin satu kali resep, harusnya 3x resep biar puaaassss. Hahaha. Terimakasih resepnya mbak, habis eksekusi gak ada 5 menit udah ludes dimakan berempat. Rasanya 11 12 sama pempeknya Ny. Itu tuuh. Bermanfaat banget, makasih buanyak pokoke. Alhamdulillah tiap nyoba resep di Just Try and Taste mesti lidah diriku sekeluarga langsung cocok. Makasih ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mb Agrima sharingnya yaa, memang kalau bikin pempek kudu banyak sekalian, bs disimpan dikulkas, kalau mau makan tinggal kukus dan goreng sebentar hehehhe

      Hapus
  44. Alhamdulillaah, terima kasih banyak mba Endang. Akhirnya bisa kesampaian makan pempek dengan resep ini. JTT sangat amat membantu sekali buat saya yang baru mulai belajar memasak saat tiba di rantau. جزاك الله خير

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mb Yanthi sharingnya, senag resepnya disuka,sukses yaa

      Hapus
  45. Mba saya juga masih gagal gitu buat kapal selam. Kadang berhasil kadang luber. Bisa ga ya kalo telor yang udah dikocok trus dibekuin dulu sampe 1/2 beku? Aku pernah liat di youtube. Mba pernah nyoba ga ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, memang perlu latihan ya, dan kantung adonan kudu dalam, bukan lebar. saya belum pernah coba cara u tube ya

      Hapus
  46. Halo Mbak Endang. Saya baca2 di atas katanya ikan ga boleh basah sebelum dihaluskan. Kalau misal saya belinya ikan yang sudah digiling gimana mbak? Terima kasih:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya basah itu ketika dicuci sebaiknya ditiriskan dulu jadi airnya gak netes2 dan berlebihan. kalau pakai yang sudah giling ya langsung saja mba

      Hapus
  47. Halo Mb Endang, salam kenal saya Bambang Irwandi, resep nya enak, kalo saya bikin saya tambah kan dengan 30gram terigu protein sedang di masak dengan api kecil dan campurkan dengan adonan ikan, akan lembut Mb. Btw thanks Mb sharing resep nya. Sukses selalu Mb Endang, dan resep nya sangat enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mas Bambang, salam kenal juga ya, wah thanks sharing dan tipsnya ya, next time kalau bikin lagi saya coba. Thnaks yaaa

      Hapus
  48. Hallo mb Endang, kebetulan saya tinggal di LN, dan lg ngidam pempek bgt buat buka puasa,nemu blog ini rasanya bahagia bgt, cuma saya ga ktmu ebi mbak, ebi bisa dganti dg apa mb? Dg terasikah atau kepala udang yg fresh, haha bener2 i have no idea. Mksih mbak,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Putri, thanks ya sudah menyukai JTT. Hm, jangan terasi ya, nanti rasanya jadi aneh heheheh. Bisa pakai air rebusan kepala udang mba, kaldunya ya. Jadi saus cukonya lebih gurih.

      Hapus
  49. Halo mbak, saya orang palembang. Mau kasih tips nih dalam pembuatan pempek
    1. Perbandingan ikan dan sagu kurang lebih 1:1. Saya biasanya pake 1 kg ikan dan 800 gr sagu. Kalo mau rasanya manteb banget, pake campuran ikan tenggiri dan gabus. Karena ikan gabus bikin lembut dan ikan tenggiri bikin kenyal.
    2. Adonan pempek jangan diuleni mbak, ini yang bikin alot. Cukup dicampur dan diratakan pake tangan ya :D bahan dimasukkan satu per satu. Ikan diratakan dengan air, lalu masukkan sagu dan ratakan, gitu :) baluri tangan dengan sagu supaya pas ngebentuk pempek ga lengket.
    3. Tips untuk tau kalo pempek udah matang. Saat direbus kalo posisi pempek udah terbalik (kayak nungging, bagian yg berisi telur sudah di atas) berarti udah matang dan siap diangkat.

    Selamat mencoba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Rahmi,

      Wah thanks sharing pempeknya yaaa, mantaap banget. Saya kepingin praktekkan resepnya. Keknya buat lebaran enak ini heheheh. Thanks yaa! Sukses selalu!

      Hapus
  50. Bu endang bisa engga kalo pakai ikan daging merah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, yep tetap bisa ya, asalkan ikan dihaluskan benar2 lembut, hanya nanti pempeknya warnanya gelap.

      Hapus
  51. Dapat input dari temen suami orang Palembang. Biar gampang masukkin telurnya, dinginkan dulu adonan pempek ke dalam freezer sampai agak keras. Kalau saya adonannya sudah dibentuk bola-bola yang ditimbang agar besar pempek kurleb sama. Adonan keras lumayan memudahkan telur mentah masuk dalam adonan pempek, walaupun tetap mesti hati-hati agar telur tidak membahasi mulut pempek agar tidak kesulitan menutup adonan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloow Bunda Ghania, wah betul juga tuh tipsnya, adonan keras jadinya kan bs mudah banget ketika dibentuk cekung dan diisi. Thanks yaaa

      Hapus
  52. Mbak endang..
    Saya pernah bikin pmpek2 tpi hasil nya itu amis sekali mbak, makan nya smbil tutup hidung krna ga tahan😂😂,padahal sya pakai fillet tenggiri segar, kira2 salah nya dimana ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hm, saya bingung kalau amis karena pempek yang banyak ikan memang rata2 lbh fishy aromannya ya mba. Mungkin ikannya kurang segar ya

      Hapus
  53. thanks ya resepnya selalu menginspirasi & rata2 aku berhasil kalau ikutin petunjuk mba

    BalasHapus
  54. Mbak .. aku gagal bikin ini. Hasilnya alot karena adonan ga mau kalis jadi penambahan sagu pun lumayan banyak. Ada tips biar berhasil mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. adonan nggak harus kalis mba, memang lembek, jadi tangannya oles dengan minyak supaya bs dibentuk. kalau adonan sampai keras nambah tepung banyak, hasilnya alot pempeknya.

      Hapus
  55. saya berhasil bikin walau bentuk pempek telurnya ga seperti yang dijual di kedai pempek. Rasanya enakkkkkk banget mba, lembut didalam dan krenyes2 diluar.
    thank you

    BalasHapus
  56. Mbak Endang yang baik, saya dengar katanya kalau buat pempek, pas sagu udh masuk, ga boleh diuleni, ada juga yang bilang diuleni tapi jangan keras karena nanti pempeknya keras saat dingin. Apakah benar demikan mbak? Soalnya kalau ga diuleni susah meratakan sagunya. Terima kasih mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya juga seperti itu Mba, cuman memang agak susah ngaduk kalau gak diuleni, mungkin tdk berlebihan saja ya

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...