15 Agustus 2019

Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart


Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT

Sudah lama saya tidak membuat kue, cake, atau makanan sejenis lainnya, alasan utama karena saya ogah ribet. Membuat kue walau hanya sekedar muffin yang adonannya cukup diaduk tetap meninggalkan segambreng perabotan kotor. Sementara mencuci piring dan beres-beres saat ini masuk list terbawah dalam daftar kegiatan rumah yang harus saya kerjakan setiap hari. Apalagi sejak rumah menjadi kinclong karena aksi bersih-bersih saya beberapa waktu yang lalu, sebisa mungkin saya berusaha mengurangi aktifitas memasak atau kegiatan lainnya yang membuat lantai butek kembali.

Saya teringat dengan cerita Ibu tentang saudaranya di Pinang yang tidak suka makan dan tidak hobi memasak. Dapur dan rumahnya begitu bersih. Piring dan kompor jarang dipergunakan, ketika lapar mereka hanya membeli seporsi atau dua porsi makanan dari warung, secukupnya saja untuk dimakan berdua.  Tidak ada stok makanan atau camilan dirumah, freezer bahkan hanya berisikan es batu saja karena anti menyimpan makanan beku disana. Jika keinginan memasak datang, saudara Ibu saya tersebut hanya membeli beberapa ekor ikan dan sedikit sayuran segar untuk habis dimakan hari itu. Tidak ada makanan sisa, tidak ada makanan terbuang, dan tidak ada makanan berlebih. Sabun cuci piring dan air menjadi sangat hemat, dan bagian terpenting adalah tubuh mereka yang tetap langsing sejak dulu hingga kini. 


Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT

Betapa enaknya jika bisa hidup seperti itu, tidak tergantung pada makanan dan tidak selalu memikirkan makanan. Tadi malam saya melihat sebuah video di vlog mengenai seorang pria berusia 65 tahun yang memiliki tubuh bak usia 30 tahunan. Perutnya rata sementara lengan dan pahanya terlihat berotot. Si kakek sama sekali tidak terlihat sebagaimana kakek-kakek umumnya, justru tampak muda, kuat, fresh dan berenergi. Menurut dia tipsnya adalah sedikit makan dan banyak bergerak, serta memiliki mindset mengenai makanan bahwa makan itu untuk hidup dan bukan hidup untuk makan. 

Saya sendiri menyadari bahwa saya hidup untuk makan. Betapa saya khawatir ketika tidak ada makanan sedikit pun dirumah, bahkan jika ada makanan pun saya selalu merasa kurang. Karakter ini sama seperti kakak dan adik saya lainnya, kami selalu membeli makanan dalam jumlah besar. Menyimpan makanan di kulkas dalam jumlah banyak. Ketika bahan makanan beku berkurang setengahnya dari freezer, langsung buru-buru diisi kembali hingga penuh. Ketika bersantap di restauran kami akan memesan makanan melebihi jumlah peserta. Ada kepuasan tersendiri ketika makanan masih ada yang tersisa sementara perut telah kekenyangan. 


Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT
Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT

Saat berjalan-jalan atau traveling ke luar kota maka hanya makanan dan oleh-oleh yang dipikirkan. Berapa banyak oleh-oleh yang harus dibeli? Berapa banyak saudara yang harus diberikan oleh-oleh? Kepala terkadang sampai pusing memikirkan belanjaan dan beratnya bagasi yang harus ditanggung, hingga acara jalan-jalannya terlupakan. Pernah dulu ketika pulang traveling dari Jerman dan membawa sosis khas Turki bernama sucuk saya mengalami kejadian lucu sekaligus mendebarkan. Saking kepinginnya saya menunjukkan sosis unik ini ke adik saya, Wiwin, saya nekat membeli sekantung besar sucuk. Bentuk sosis ini gendut, bulat lonjong berwarna kemerahan, sepintas seperti granat tangan.

Sucuk memiliki tekstur keras, kering, sedikit asam dan pedas dengan rasa rempah yang khas. Saya suka dengan sosis ini terutama jika disantap dengan sandwich. Saya berpikir adik saya pun akan menyukainya, dan tanpa berpikir panjang langsung membelinya segambreng. Setibanya di bandara, saya sempat tertahan lama di mesin x-ray cukup lama. Si petugas imigrasi mucul membawa kantung kresek berisikan sucuk dan meminta saya menjelaskan makhluk sejenis alien apakah ini? Muka terasa panas dan badan saya mendadak meriang kala mendeskripsikan si sosis. Rasa malu sekaligus takut jika sosis itu gagal terbang ke tanah air mendera saat itu. Jika saja waktu itu si petugas meminta saya meninggalkan sosis di tempat, saya berniat melahapnya sampai habis. πŸ˜†


Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT
Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT

Bermula dari keinginan untuk mengerem menghadirkan makanan dirumah lah yang kemudian menjadikan saya enggan trial kue seperti yang saya ceritakan di paragraf satu. Kue apapun jenisnya adalah tetap makanan yang  mengandung tepung, telur, gula dan lemak. Lebih baik saya mengisi perut dengan salad sayuran atau buah segar sebaskom dibandingkan menyantap sepotong kue. Hingga akhirnya saya mendapatkan job endorse dari salah satu brand yang memaksa saya mengeksekusi tart ini. Awalnya saya mengajukan chia seed pudding dengan pewarna alami yang dijual oleh brand tersebut. Chia seed kaya akan asam lemak omega 3, serat, protein, dan rendah kalori, jadi tidak masalah jika selesai foto makanan kemudian saya sikat hingga tandas. Tapi sialnya, klien meminta produk baking, sejenis tart dengan isi vla yang diberi pewarna. Akhirnya saya terpaksa membuat Hokkaido cheese tart ini. Ketika tart telah matang, susah payah saya menahan diri untuk tidak menggigit sepotong, namun akhirnya 3 buah kue justru berakhir kedalam perut. Tobat! 

Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT


Cheese tart ini umum dijual di mal tapi tanpa pewarna, tekstur fillingnya lembut, creamy dan cheesy karena terbuat dari cream cheese. Saya menggunakan kulit tart yang sedikit dibuat kokoh namun tetap lembut dikunyah. Alasannya karena filling yang basah akan membuat kulit tart menjadi lembab, jika tekstur kulitnya terlalu empuk maka bentuknya tidak akan bertahan bagus. Membuat cheese tart sangat mudah, skip penggunaaan bahan pewarna jika tidak suka, dan oles permukaannya dengan kuning telur agar tampak shiny.

Berikut resep dan prosesnya ya.

Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT

Red Velvet Hokkaido Cheese Tart
Resep modifikasi sendiri

Untuk 9 buah tart

Tertarik dengan resep pie / tart lainnya? Silahkan klik link dibawah ini:
Fudgy Chocolate Pie
Pie Labu Kuning
Pie Susu a la Veggy

Bahan kulit tart:
- 75 gram mentega, suhu ruang
- 2 sendok makan gula bubuk
- 1 buah kuning telur
- 1/2 sendok teh vanilla extract
- 1 sendok teh kulit jeruk lemon (optional)
- 130 gram tepung terigu serba guna / protein sedang
- seujung kuku garam

Bahan isi:
- 1/2 sendok teh vanilla extract
- 1 sendok makan jus lemon
- 1 butir telur kocok lepas
- 200 gram cream cheese
- 30 gram keju cheddar parut
- 2 sendok makan mentega
- 80 ml susu cair
- 30 gram gula bubuk
- 1 sendok makan tepung maizena
- 1/2 sendok teh pasta pewarna red velvet

Cara membuat kulit:


Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT

Siapkan mangkuk, masukkan mentega dan gula bubuk. Aduk rata dengan spatula. Tambahkan kuning telur, vanilla extract, kulit jeruk lemon, aduk rata.

Tambahkan tepung terigu, aduk rata. Jika adonan masih agak lembek tambahkan 1 sdm tepung. Jangan aduk berlebihan adonan, jika sudah tercampur rata segera hentikan. Bentuk bulat pipih adonan, bungkus dengan plastik dan simpan di chiller minimal 20 menit agar sedikit mengeras.

Cara membuat isi:

Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT

Siapkan mangkuk, masukkan telur, vanilla extract dan jus jeruk lemon. Aduk rata.

Siapkan panci, masukkan cream cheese, keju cheddar, mentega dan susu cair. Masak dengan api kecil sambil  diaduk hingga bahan meleleh dan tercampur baik (gunakan api kecil saja saat memasak). Masukkan gula bubuk dan tepung maizena, aduk hingga rata. Masukkan campuran telur perlahan sambil adonan diaduk hingga tercampur baik.

Masak hingga adonan mengental dan muncul letupan di permukaan adonan. Angkat, saring adonan ke mangkuk.  Tutup permukaan adonan dengan plastic wrap, plastik menempel dipermukaan adonan sehingga tidak ada udara dipermukaan adonan agar tidak terbentuk lapisan di permukaan. Simpan adonan di kulkas hingga waktunya diperlukan.

Membentuk kulit:


Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT

Siapkan cetakan tart bentuk ring, saya pakai diameter 7 cm. Keluarkan adonan kulit dari kulkas, letakkan di permukaan silpat / kertas baking. Tutup permukaan adonan dengan plastik kemudian gilas perlahan hingga tipis, ketebalan kulit tart disesuaikan dengan selera. Letakkan beberapa buah ring  cetakan di permukaan adonan yang telah digilas, tekan, lepaskan sisa adonan. Biarkan ring cetakan dan adonan didalamnya di permukaan silpat. Angkat silpat perlahan dan letakkan di loyang datar. Gilas adonan kembali dan potong dengan ketebalan sesuai tinggi ring untuk tepian tart.

Letakkan potongan adonan dibagian dalam cetakan ring, tekan hingga rapat menempel di dasar dan dinding ring. Jika adonan putus atau kurang panjang sambung dengan adonan lainnya. Potong permukaannya yang terlalu panjang dengan pisau tajam sehingga tinggi adonan sama dengan tinggi ring cetakan. Tusuk -tusuk dasar kulit dengan garpu atau tusuk gigi untuk jalan keluar uap.

Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT

Panggang di oven yang telah dipanaskan sebelumnya suhu 180'C selama 25 menit atau hingga kulit tart tampak mengeras, kuning kecoklatan. Keluarkan dari oven, biarkan agak mendingin kemudian lepaskan ring cetakan. Lakukan hingga semua adonan habis.

Letakkan kulit tart di rak kawat dan biarkan hingga  dingin. Tata kulit tart di loyang. Sisihkan.

Resep Red Velvet Hokkaido Cheese Tart JTT

Keluarkan adonan isi dari chiller, sisihkan 2 sendok makan adonan putih untuk hiasan topping. Tambahkan pasta pewarna ke adonan utama. Aduk rata.

Masukkan adonan ke plastik segitiga yang ujungnya telah dipasang spuit bulat besar. semprotkan adonan isi ke kulit tart hingga penuh. Letakkan 1/2 sendok teh adonan putih di permukaannya, bentuk motif dengan tusuk gigi. Lakukan pada semua adonan isi dan kulit tart.

Panggang tart di oven yang telah dipanaskan sebelumnya suhu 180'C api atas saja hingga isi terlihat mengeras dan agak terbakar permukaannya. Sekitar 15 - 20 menit atau tergantung jenis oven masing-masing. Keluarkan dari oven, dan sajikan.



6 komentar:

  1. Hi mba endang.. Aku komentator pertama nih .. senyum2 sendiri baca Makan untuk hidup & Hidup untuk makan.. Sayangnya aku juga Hidup untuk makan.. huhuhu syedihh ,kyny ga sanggup ya Makan untuk hidup.. Btw mba ,keren bgt hokaido nya.. warna nya keren.. dijamin warna dan tampilan mewakili rasa yg super sedap 😍😍 Sukses terus mba endang

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkaakak kita sama Mba, pengen banget merubah mindset hidup untuk makan ke makan untuk hidup, tapi kok susaaaah

      Hapus
  2. Mbak sekarang pukul 01.28 dinihari dan saya kelaparan dan barusan ngemil beberapa biskuit regal, baca cerita soal kakek kakek diatas bikin aku feeling guilty udah makan regal πŸ₯ΊπŸ₯Ί tega kamu mbak..huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkakkaka, saya sering begitu, cuman ngemil kacang goreng, hadoooh nyesel habisnya

      Hapus
  3. Mbak, kalo cream cheesse di fillingnya diganti full cheddar apa bisa ya?. Kalo bisa, bahan filling apa yg di skip/ditambahkan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa Mba, ya skip saja cream cheese, tambah cheddar dan susu, mungkin sedikit maizena agar kental

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...