09 Juni 2012

Asam Pedas Ikan Kuwe - Slurrrpp hingga tetes kuah terakhir



Beberapa waktu yang lalu, sewaktu Ibu saya kembali dari Riau dan mampir sejenak di rumah Pete, beliau sempat membawakan saya oleh-oleh berupa ikan baung yang dimasak asam padeh. Ikan baung yang masih sekerabat dengan ikan lele ini memiliki ukuran kepala yang besar dengan moncong bersungut sebagaimana halnya lele. Nah, ikan baung dari Duri yang dimasak asam padeh ini berukuran super besar hampir seukuran lengan saya. Hmm, perlu anda ketahui ukuran lengan di keluarga saya cukup jumbo bahkan terbilang rada-rada tidak normal yang acap kali membuat kami (terutama para cewek) sering tidak pede dan selalu menyembunyikannya di dalam baju berlengan panjang. Anda sudah bisa membayangkan besarnya si ikan baung yang sedang saya ceritakan? Belum? Okeh, saran saya coba anda bayangkan besarnya talas Bogor. Yep! Segitulah ukuran lengan saya, uppss maksud saya ukuran si ikan baung. ^_^


Kembali ke asam padeh ala Duri yang hendak saya deskripsikan ini. Asam padeh yang satu ini memang istimewa, ikan baung dalam potongan-potongan besar dimasak dalam kuah kental merah jingga yang terasa asam segar dan super pedas. Saya yang maniak pedas harus mengakui, masakan yang satu ini benar-benar hot. Walau masih nyaman di mulut namun sama sekali tidak nyaman di perut yang artinya sudah bisa anda ketahui sendiri kan? Proses pencernaan tiba-tiba bekerja luar biasa cepat dan toilet pun mendadak ramai pengunjungnya. Namun itu semua tidak menghalangi niat kami untuk menyantap sepanci besar ikan, ehem.... sepanci besar?! Yep, sepanci besar ikan baung asam padeh ini memang layak untuk dicoba dan disikat hingga tetes kuah terakhir. Bagi anda yang masih belum mendapatkan bayangan bagaimana bentuk asam padeh ikan baung ala Duri maka di bawah ini saya sertakan foto hasil jepretan amatiran ala saya beserta tentu saja pancinya. ^_^

Sepanci baung asam padeh

Terilhami masakan asam padeh dari Duri maka saya pun lantas mencoba membuat versi ala Pete-nya. Ikan yang digunakan tentu saja bukan baung karena bagaimana mungkin saya bisa mendapatkan ikan jenis ini di Jakarta? Saya pun lantas menggantinya dengan ikan kuwe, satu-satunya ikan yang masih tersisa di kulkas. Anda tentu saja bisa menggunakan jenis ikan lainnya seperti tongkol, kembung atau tuna. Rahasia warna jingga menyala pada masakan ini (menurut saya) pada penggunaan cabai merah kering yang digiling halus. Sebenarnya saya jarang menggunakan jenis cabai merah kering, namun membaca beberapa resep-resep dari negeri Jiran dan dari daerah Sumatera, sepertinya penggunaan cabai merah kering akan menciptakan warna merah yang lebih menyala dibandingkan cabai merah segar. Resep asam pedas ala saya ini mungkin tidak sama dengan yang digunakan di Duri namun rasa dan tampilannya hampir mirip. ^_^

Berikut resepnya ya.


Asam Pedas Ikan Kuwe
Resep hasil modifikasi sendiri

Untuk 4 porsi

Bahan:
- 1 ekor ikan kuwe, berat sekitar 400 gram, siangi, cuci bersih dan potong menjadi 4 bagian.  
- 5 buah belimbing wuluh, belah dua memanjang
- 2 buah tomat merah, belah 4
- 400 ml air

Bumbu, dihaluskan:
- 4 siung bawang merah
- 2 siung bawang putih
- 2 ruas jahe
- 2 genggam cabe merah kering, rendam air panas agar empuk
- 1 1/2 sendok teh terasi, bakar
- 2 ruas kunyit
- 1/2 sendok teh merica butiran
- 3 sendok makan minyak untuk menumis

Bumbu lainnya:
- 3 batang serai, memarkan
- 5 lembar daun jeruk
- 2 sendok teh garam
- 2 sendok makan gula pasir
- 1 sendok teh kaldu bubuk
- 4 sendok makan air asam Jawa (rendam sebongkah asam dengan air hingga daging asam lunak, remas-remas dan saring airnya).

Cara membuat:


Panaskan minyak di wajan, masukkan bumbu halus, tumis hingga bumbu berubah warna dan harum baunya. Tandanya bumbu matang. Masak hingga bumbu kering dan terlihat berminyak. Masukkan  serai dan daun jeruk, aduk.

Notes: Minyak yang banyak memang akan membuat bumbu matang, berwarna merah gelap dan tidak mudah gosong. Jadi tambahkan minyak sesuai selera anda saat menumis bumbu.

Tuangkan air ke dalam bumbu, masak hingga air mendidih. Tambahkan kaldu bubuk, gula, garam, aduk rata. Masukkan ikan. Masak hingga ikan setengah matang.


Masukkan air asam Jawa, belimbing wuluh dan tomat. Aduk dan masak hingga semua bahan matang. Cicipi rasanya, sesuaikan rasa gula, garam dan asam. Kuah harus terasa asam, asin dan sedikit manis. Angkat dan hidangkan. Asam pedas ikan kuwe ini lezat disantap dengan nasi putih. Yummy!




47 komentar:

  1. bismillah
    mb cocoknya ditambah sayur apa ya,biar ada ijo2nya, pecinta sayur si,
    mksh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, kayanya pakai tumis kangkung atau tumis bayam juga oke kok heheh. Saya juga gak bisa hidup tanpa hijau2an hahaha.

      Hapus
  2. Mba endang....minta resep palumara doong. Tengkyu.
    #lina#

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Lina, waduh saya juga maniak berat sama ikan berkuah yang asam2 hahahha, udah segala macam model saya coba. Sip, ntar saya coba palumara dehhh. Thanks ya Mba ^_^

      Hapus
  3. hmmm..ngiler mbakyu, pulang kantor entar..layak dicoba nih.. :)

    BalasHapus
  4. Mba, ikan kuwe bisa diganti apa ya? di daerah saya mudah didapat ikan kembung, tongkol & tuna...

    BalasHapus
  5. Maaf ya mbak, barusan saya nanya ikan apa yg bisa menggantikan ikan kuwe, ternyata diatas udah disebutin...aduh tengsin....tengsin.....

    BalasHapus
  6. Udah dicoba nih, mbak...pake ikan tongkol (=seadanya...) mantabs....kayak tomyam soup versi Indonesia ya...lain kali coba ganti ikannya dengan udang ah....pasti enak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakai udang pasti sip, jadi kaya gulai udang cuman gak pakai santan ya. ngiler.com dahhh

      Hapus
  7. dalam resep, terasi disebutkan dua kali.yg betul 1 sdt ato 1,5 sdt ya?pengen nyoba nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Manda, sori yep double ya, 1 1/2 sendok teh ya Mba lebih nampol hehehe

      Hapus
  8. Mbaaa aq udah nyoba resep ini...enaaaaakk bget..seger :D makasiii ya mba resepnya..aq tunggu resep resep lainnya :D

    Salam Lia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Lia, sipppp, saya juga suka banget masakan ini hehhehe.

      Hapus
  9. hi mba Endang, salam kenal.. wah aku udah bangkar bangkir deh JTT sejak minggu kemarin dan udah nyoba resep Nasi Hainan dgn jamur shiitakenya, yummy buanget deh, temenku yang asli tembak langsung india, ngk bisa berhenti makan gara2 aku mintaol ngerasain nasi jitu tersebut... hahaha, padahal dia jago masak juga, yang pasti jago masakan india :D hehehee...

    Pengen coba resep ikan yang ini, tapi masalahnya bumbunya kurang banget, blimbing waluh ngk bisa didapat di middle east hikss... (kalo daun jeruk and serai aku bawa pas liburan thn lalu, hehehe..)
    Kirakira penggantinya apa yaa, biar rasanya tetep seger nendang gitu.. thanks banget sanget ya mba ayu

    Anita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Anita, salam kenal juga ya. Wah India terkenal banget dengan nasi biryaninya tuh, ternayata suka juga dengan nasi hainan hahhaha.

      Untuk resep ikan ini, nggak ada belimbing wuluh gak papa, pakai saja tomat merah dan air asam jawa ya, saya rasa nggak terlalu ngaruh alias masih tetap segar dan nendang.

      Silahkan dicoba ya, moga suka. Sukses selalu! ^_^

      Hapus
    2. Thank you, banget mba Endang, hehehe..

      Kemarin itu aku improvisasi dikit (saking penasaran aja :D )

      Mumpung ada nenas di freezer jadilah aku coba pake nenas, karena nenas disini jarang yang manis kek di Indo (karna mateng peram keknya) biasanya aku beli hanya untuk bikin selai nenas.
      Dan rasanya enak hehehe.... Lumayan banget bisa mengurangi rasa penasaran dan pelipur rindu masakan indonesia.

      Thanks banget ya for sharing resep2nya, lengkap dan menggemesin hahahhaa..karna semua pengen aku cobaaa... huhfh..
      Tapi aku ngk bakal kapok bolak balik page JTT... Sukses terus yaaaa..

      Salam Anita :D


      Hapus
    3. Halo Mba Anita, wah saya paling maniak dengan ikan sam pedas berkuah seperti ini. Dan yepp pakai nanas malah mantapp Mba, improvisasi yang tokcer ^_^. Thanks sharingnya ya.

      Hapus
  10. Mbak endang.. kalo ndak ada jenis ikan kuwe di tukang sayur, diganti dengan ikan apa ya? :D

    ngiler aq... kayaknya enak masak ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Viera, diganti ikan apapun oke kok. Paling gampang ikan kembung, atau tongkol walau jenis lainnya seperti bawal, patin, ikan mas, kakap oke juga hahhahah

      Hapus
  11. iihhhhh mba ngiler dot com... wkwkwk

    BalasHapus
  12. halo mba,pertama nemu blog ini waktu cari resep bumbu pecel dan ternyata cocok sama lidahku,di ulik2 lagi nemu resep ikan ini,dan tadi siang dah kucoba ternyata bener mba MANTAAAAAAAP bener,walau cuma pake ikan salem ditambah kemangi makin nikmat,kayaknya besok2 harus coba mnu lainnya nih,makasih ya mba resepnya memang TOP!!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Wilda, thanks sharingnya ya. silahkan dicoba resep lainnya dan semoga suka ya ^_^

      Hapus
  13. Mbak saya uda coba resep ini pake ikan tenggiri, asli enak bangettt. Thanks mbak uda share resepnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba vella, yep pakai ikan apa saja sebenrnya oke ya. thanks sharingnya disini.

      Hapus
  14. Salam mbak Endang yg baik, ngga sia2 saya mampir kesini .. Seperti biasa, mau bongkar2 arsipnya mba Endang izin nyontek ya. Kebetulan baru belanja ikan kuwe, bingung mau dimasak apa. Alhamdulillah dpt pencerahan. Makasih ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Rina, silahkan Mba kalau mau dicontek resepnya, moga suka yaaa ^_^

      Hapus
  15. Mantep tenan mb rasanya aku udh bikin td pagi aku ga pake cabe kering tp cabe besar.segar dan aku.banyakin biar merah warnanya trs aku pake ikan patin rasanya bener2 maknyuss oh ya aku kelupaan masukin terasinya mb tp rasanya ttp wokehhh hehehe
    makasish mb
    yeni sby

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba yeni, wah sedap banget dimakan pakai nasi panas, makin pedas makin mantepp. yep pakai cabai segar juga oke kok mba. thanks sharingnya ya

      Hapus
    2. Hai mba Endang.. aku suka bgt sama blog JTT.. kmrn coba masak sup ikan suami sukaaa bgt.. katanya bumbunya pas... sampe nambah.. aku jadi ketagihan masak ikan2an.. hehe.. pengen coba resep ini tp ga ada cabai kering... eeeh ternyata bisa pakai cabai segar ya... cabai segarnya itu diulek/diblender apa dirajang tipis2? Makasih mba Endang... ����

      Hapus
    3. Hai Mba Risma, pakai cabai rawit dan merah keritng saja yang dihaluskan ya mba. Gak papa kok, tumis cabai dan bumbu di minyak panas sampai benar2 harum dan matang supaya rasanya gak cemplang ya

      Hapus
  16. Mbaaa resepnya dahsyaaat... seger bgt.. aku tambah rawit makin pedes hihhi berhubung gak ada ikan kuwe, jd pake tongkol deh... aku ada tenggiri kecil gt, bs gak pake itu? Buat bikin lg besok2 hehehe atau yg resep pindang ikan patin, bs diganti tenggiri kecil kah? Makasih yaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba ria, basicnya semua jenis ikan bisa dipakai kok, baik untuk masakan ini atau pindang ikan patin, ikan apapun oke dan lezat hehehe. pakai cabai rawit makin nendang. thanks sharingnya yaaa

      Hapus
  17. Dear mba endaangg
    Sukaa banget sama blog nya
    Udah jadi andelan aja kalo masakk brasa jago masakk padalan emak2 new bie

    Mau nanya dehh mba yg baikk hatii
    Kalo asemnya ganti tempoyak bisa ga ya? Dpt tempoyak nih dr kk ipar tp ga tau d apain
    Kalo bisa segimana yaa makasihhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloow Mba, thanks sudah menjadi penggemar JTT yaaa. Untuk resep diatas, saya belum pernah coba pakai tempoyak ya, rasa tempoyak agak khusus jadi saya gak berani komen dengan hasilnya kalau digunakan. Tapi asam bisa digantikan dengan asam sunti, asam kandis, atau perasan jeruk nipis ya

      Hapus
  18. Hallo Mbak Endang....
    Saya sudah bolak-balik ke blognya mbak (bahkan sudah eksekusi beberapa resep) tapi baru ninggalin jejak sekarang (sungkem).

    Resep ini sudah 3 kali saya eksekusi..
    1. Pake ikan tongkol, rasanya manteeepppp cuma masaknya waktu bulan puasa, jadi keasinan
    2. Pakai ikan salai Baung, rasanya agak anehhh, hehehehhe
    3. Pakai ayam, rasanya juga enak. tapi tidak semantap menggunakan ikan.
    Saya tidak pakai belimbing wuluh segar karena tidak ada, yg ada cuma asam sunti. hehehhhe
    Ibu saya sampai kaget sewaktu mencoba masakan saya (resepnya mbak endang). Saya anak bungsu dan hampir tidak pernah turun ke dapur. Thanks to mbak endang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Ian, thanks sudah bersedia bolak balik mampir ke JTT dan akhirnya bersedia meninggalkan jejak hehhehe. Resep ini memang bisa dimodif proteinnya yaaa, saya belum pernah coba pakai ayam tapi kok keknya enak juga yaa wkakakka.

      Asam sunti pasti tetap enak rasanya, saya suka banget sama rasa khasnya yang unik. Thanks sharingnya yaaaa

      Hapus
  19. Salam kenal mb endang... terimakasih atas resep nya, tempo hari adik saya mancing di laut dapat ikan banyak hingga kulkas penuh ikan, saya bingung mau di olah jadi apa, krna saya di dapur baru pemula, setelah ibu saya meninggal 23 desember lalu saya diwajibkan menginjak dapur, akhirnya browsing sana sini buat cari resep2 masakan, untunglah ketemu jtt ini... ini resep ke 3 yg saya coba setelah nastar + pempek dos... daaan saya akan terus mencoba resep2 mb endang yg mmg pas rasanya dilidah saya + keluarga... terima kasih yaaa mb endang... salam kenal dari lampung

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal ya mba, thanks sharingnya ya, senang sekali resep2 JTT disuka. Turut berduka cita atas meninggalnya Ibunda ya mba, semoga amalan beliau bisa diterima disisi Nya, amin.

      sukses selalu ya.

      Hapus
  20. Holla mba..aq udh nyobain resepnya hari nie..aq pake ikan kakap merah..buka puasa td menggila makannya, sampe 3piring..wakwakwak..tararengqyu mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh mba meri, saya ngeces membayangkannya hiiikss. enak banget buat buka nihh, thanks sharingnya yaaa

      Hapus
  21. Wah...Ibu saya sudah sering masak ini sih dari dulu. Emang seger. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks ya mba noor, memang masakan ini cukup populer yaaa

      Hapus
  22. makasih mba resep asam pedas ikan kuwenya, saya mau coba deh

    BalasHapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...