15 Maret 2011

Resep Cake Kukus Ketan Hitam


Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT

Pernah membeli cake kukus ketan hitam di Bandung? Ya, cake kukus ini memang sempat nge-trend beberapa tahun yang lalu. Mungkin karena unik dan belum banyak masyarakat yang tahu mengenainya membuat cake ini menjadi salah satu oleh-oleh yang diburu di Bandung selain brownies kukus, tentunya. Entah siapa yang pertama kali menemukannya, yang jelas cake ini merupakan salah satu cake yang menggunakan alternatif bahan selain tepung terigu sebagai campurannya.

Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT

Jika anda belum pernah mencicipinya dan hendak mencobanya maka jangan terkecoh dengan warnanya yang hitam, karena walaupun penampilannya kurang cantik, cake ini rasanya sangat sedap. Membuatnya juga mudah dan tidak memakan waktu yang lama. Untuk cake kukus ketan hitam ini saya menggunakan minyak canola sebagai pengganti mentega, karena minyak canola merupakan jenis minyak dengan lemak tak jenuh ganda, yang tentu saja lebih baik bagi kesehatan. Apalagi salah satu bahan cake yang menggunakan santan membuat kandungan lemak cake ini cukup tinggi. Tentu saja anda bisa menggunakan mentega yang dicairkan atau minyak sayur biasa sebagai pengganti minyak canola.

Di resep aslinya cake ini tidak menggunakan baking powder, hanya saja karena saya kurang yakin dan takut gagal mode on maka saya tambahkan 1 sendok teh baking powder ke dalam tepung. 

Berikut resepnya ya.


Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT

Cake Kukus Ketan Hitam
Resep diadaptasikan dari blog Lily's Wai Sek Hong - Black Beauty Cake 

Untuk 1 buah loyang cake ukuran 23 x 9 cm 

Bahan:
- 350 gram tepung ketan hitam
- 1 sendok teh baking powder (resep asli tidak pakai)
- 5 buah telur ayam, ukuran besar
- 300 gram gula halus (haluskan gula pasir menggunakan blender)
- 150 ml minyak canola, anda bisa menggantinya dengan minyak sayur atau mentega cair
- 200 ml santan kelapa kental
- 1/2 sendok teh ovalet

Cara membuat:
Siapkan loyang cake ukuran 23 x 9 cm, olesi mentega secara merata dan taburi tepung terigu. Sisihkan.

Dalam mangkuk terpisah campur tepung ketan hitam dan baking powder, aduk rata. Sisihkan.


Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT


Siapkan mangkuk mixer, masukkan telur, gula dan ovalete, kocok dengan kecepatan rendah hingga tercampur rata, kemudian ganti menjadi kecepatan tinggi dan kocok hingga putih, mengembang dan kental . Matikan mixer.

Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT
Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT

Masukkan minyak + santan dalam satu wadah. Kemudian masukkan tepung ketan hitam, dan campuran minyak sayur dan santan kelapa sedikit demi sedikit secara bergantian sambil diaduk menggunakan spatula. Aduk perlahan hingga tercampur rata, tidak perlu mengaduk secara berlebihan. Adonan yang terbentuk agak sedikit encer. 

Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT
Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT

Masukkan adonan ke dalam loyang yang telah disiapkan sebelumnya. Siapkan dandang kukusan, isi air agak banyak. Panaskan hingga air dalam kukusan mendidih, masukkan loyang berisi adonan. Tutup permukaan dandang dengan kain lap bersih yang mampu menyerap air. Tutup dengan penutup kukusan dan kukus selama minimal 45 - 50 menit. Jangan buka penutup kukusan selama cake dimasak. 

Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT
Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT

Jika telah lebih dari 45 menit, angkat cake, diamkan 5 menit dalam loyang kemudian keluarkan cake dan biarkan dingin sempurna sebelum dipotong.

Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT
Resep Cake Kukus Ketan Hitam JTT

Cake siap disajikan. Selamat mencoba!

Source:
Blog Lily's Wai Sek Hong - Black Beauty Cake 



121 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  2. sudah beberapa kali mencoba membuat cake ketan hitam tetapi blm pernah berhasil cantik begini#emang si ketan hitam ini harus sabaaar kayaknya ni ya mbk

    BalasHapus
  3. Wah kenapa tidak berhasil? Membuatnya mudah banget lho Jeng. Coba kocok telur, ovalet dan gulanya sampai benar-benar kental dan pekat ya sekitar 30 menit kalau pakai mixer tangan. Ayo, ayo dicuba lagi ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba...
      Emang ads ya ng mixer sampe 30 menit ?
      15 menit aja mixer ku da puanas bgt,pernah kejadian mixer sampe keluar asap krn kepanasan...
      #mungkin dia lelah...

      Hapus
    2. actually umumnya 15 - 20 menit ya mba dewi, 30 menit biasnya diselingi dengan berhenti sebentar buat scrap adonan yang menempel di sisi2 mangkuk. Terlalu lama memang kadang malah jadi bubar hehehhe

      Hapus
    3. Mba Dewi Puspitarini...dibaca lagi itu...maksud penulis dikocok 30 menit itu kalau pakai kocokan manual.

      Hapus
    4. Masa si? Coba anda baca ulang? Kocokan manual kan whisker, mixer kan ada mesinnya

      Hapus
  4. mba, aku dl pernah makan cake ketan hitam ini di rumah tanteku, enak sekali sewaktu anget-anget... aku kurang tau dia itu bikinnya di kukus ato dibakar. nah pas aku nyomot lagi besoknya, kue itu sdh dalam keadaan dingin, dan kok beda ya rasanya, kenapa keras. kenapa tuh mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm, mungkin terekspose udara secara langsung memang sering membuat cake atau roti menjadi keras. Sebaiknya jika tidak habis saat itu juga bungkus cake/roti dengan kain bersih sehingga tidak terpapar udara. Ini perkiraan saya ya, karena mungkin ada faktor-faktor lainnya yang saya tidak tahu.

      Hapus
  5. Mba,apa bisa santan kita ganti dengan susu full cream? Saya suka dengan blognya mba, sangat memotivasi untuk terus perang di dapur :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yep, bisa kok ganti saja dengan susu cair. Hahahaha, dapur adalah medan perang tanpa henti. Thanks atas komentarnya ya. Tetap semangat! ^_^

      Hapus
    2. mbak Endang,

      aku belum prnah bikin sih utk yg cake berbahan tepung ketan hitam & belum pernah coba juga, liat dari tekstur kayaknya lembuutt banget, bisa kasih referensi gak mbak tepung ketan hitam yg mbak Endang biasa pake, (denger2 katanya ada beberapa jenis tepung ketan hitam, yg mana fungsinya juga beda) takut salah beli mbak..dan yg aku dengar harga tepung ketan hitam juga sedikit lebih mahal daripada terigu.
      Oh ya mbak, liat postingan yg terbaru, mbak Endang sdh beli kukusan klakat baru ya...heheheh senengnya..(jadi iri & dengki nih) aku juga udah lama meng idamkan barang itu juga, tp pas ada duit, kok ya adaaa aja kebutuhan lainnnya...wkwkwk. ok deh mbak, aku tunggu info nya ya mbak, next aku akan coba trus kasih laporan dehh..

      tks a lot,
      Yani

      Hapus
    3. Haloow Mba Yani, wah iya, pertanyaan ini kelewat hahahah maap maap. Okeh tepung ketan hitam saya beli di supermarket, setahu saya ya cuman ada 1 merk ini ya, dibungkus plastik transparan, merk lupa. Belum pernah nemu merk yang lain, kalau stay di jakarta, di carfur ada banyak tuh dan ya cuman merk itu saja hehhehe, saya selalu pakai itu gak pernah ganti lainnya.

      Hapus
  6. mbak Endang...

    I'm waiting for your answer..

    tks,
    yani

    BalasHapus
  7. Mba Endang,
    I love your blog. Sayang sekali baru tau bulan lalu, coba dr dulu, sdh pinter masak aku, hehehe...
    Mba, saya udah nyobain cake ketan hitam ini, secara tekstur lebih cakep daripada broniz, tapi....cake-nya agak apek padahal manis legitnya udah pas lho...kenapa ya Mba? tepung ketan hitamnya masih baru (baru beli), santan kara-nya juga belum kadaluarsa...

    Salam,
    Srimul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Sri, salam kenal ya. Gak papa telat Mba, asal semangat mencoba bentar saja pasti mahir kok. Memang kelemahan ketan hitam rasanya agak apak, saya juga mengalami hal sama, dan ini susah hilang walau disangrai, ditambahkan aroma macem2. Fresh tepung ketan (baru giling) akan memberikan hasil terbaik ^_^

      Hapus
  8. Kuenya enaaakk mbak, anak saya suka sekali. Terima kasih ya...

    BalasHapus
  9. Hi Mba Endang..
    Aku baru aja bikin cake ketan item ini, dan berhasil..
    Aku pakai 1 telur ayam + 3 telur bebek (soalnya di rumah ku ada 3 bebek yg bertelur terus tiap hari, jadi adanya telur bebek). dan gulanya aku kurangi 50gr.
    Seneng bgt soalnya cake nya berhasil dan enakkk.. :)

    Semingguan ini aku liatin blog mba Endang terus loh, sangat membantu utk newbie di dapur kaya aku.
    Thx a lot dan keep posting ya Mba..

    -Yulis-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Yulis, salam kenal juga ya. Wah enak bener punya bebek sendiri hiiks, cita2 suatu saat punya ayam bebek sendiri hehehe. Thanks sharingnya ya, moga suka dengan resep lainnya. Sukses selalu!

      Hapus
  10. Halo mbak, pingin tanya deh..
    Kalo dimasak tidak di loyang tp di paper cup kira2 oke gak ya?
    Setinggi apa ya, apakah penuh atau cukup 3/4 paper cup saja?
    Thanks -dian-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Dian, isikan 3/4 saja, cake akan mengembang kok.

      Hapus
  11. Halo mba endang :) kalau canola oil diganti sama rice bran oil apa akan mempengaruhi rasa cakenya? Thanks ya mbak ditunggu jawabannya :) -devi-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Devi, bisa diganti dengan jenis minyak lainnya, bahkan minyak goreng biasa juga oke, Nggak akan mempengaruhi rasa kok.

      Hapus
  12. Halo mba aku mau tanya klo pemakaian telur di kurangi apakah akan mengurangi kelembutan atau mengembangnya kue...saya lihat 5 butir telur agak banyak juga ya,saya khawatir nanti kue akan terasa amis, maklum mba agak sensitif indra penciuman org di rumah hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, bisa saja jumlah telur dikurangi ya, saya rasa nggak akan terlalu mempengaruhi tekstur cake. Untuk aroma amis telur, cake diatas tidak beraroma amis, menurut saya ya. Tapi kalau mau bebas amis pakai saja tambahan vanila ekstrak 1 sendok teh.

      Hapus
  13. mantap mbak.. guriiih bgt..
    makasih mbak endang :-)

    BalasHapus
  14. Hai Mba Endang, mau sharing nih. Kemarin saudara ada yang bilang untuk mengurangi bau apak ketan hitam, selain pake essence vanila, jg bisa pake minyak wijen mba. Cukup 50ml mnyak canola/margarinnya diganti pake minyak wijen. Aku tadi coba saran ini, and it works, smells gooooood. hehe..

    Mba Endang keren banget, karena postingan2 mba Endang, aku jadi suka masak, hasil masakanku aku upload di Facebook, dan postingan itu juga mnginspirasi orang lain. So kayak MLM pahala buat mba. Tetep semangat masak n posting yah mba. Ribuan orang akan sangat terbantu dengan tulisan mba. Maaf lahir bathin...

    Salam sayang,
    Eresia-Yogyakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Eresia, maaf lahir batin sebelumnya, dan maaaf saya balesnya lemot banget yaaa.

      thanks sharingnya ya, dan wooow tipsnya sangat bgus banget, saya gak tahu kalau minyak wijen bisa menghilangkan apak, Thanks yaaa.

      Sukses untuk Mba dan keluarga ya ^_^

      Hapus
  15. Mohon maaf lahir batin ya mbak endang..mbak endang m tanya kl santanny pake kara itu apa kara perlu d tambah air ?kira2 brp?trus kl gula ga d dblender apa berpengaruh k tekstur?trimaksh..yani-jember.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Yani, yep kalau pakai kara saya tambahkan air sehingga gak terlalu kental. Pakai kara 80 ml saja Mba, tambahkan air sampai 200 ml, masih oke kok.

      gulanya bisa pakai gula biasa, gak berpengaruh di tekstur kok. Sukses ya.

      Hapus
    2. Upps, mohon maaf lahir batin juga ya Mba Yaniiii, saya sampai kelupaan ngetiknya ^_^

      Hapus
  16. Salam mbak endang... mau tanya boleh yaa... kalo cake nya mau d kasih topping byar cantik kira2 topping apa yg sesuai mnurut mbak.. trus aq pernah baca resep juga pake DCC dan coklat bubuk... klo yg resep ini mau d tambah coklat kira2 enak gak mbak..?? Dan brapa banyak yaa?? Oh ya trus klo essens vanilanya d ganti vanila bubuk brapa banyak mbak?? Makasih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayanya pakai white cooking coklat saja yang dilelehnya dengan sedikit mentega ya Mba, trus tinggal di kucurkan di atas cake. Conthnya seperti ini:
      http://www.justtryandtaste.com/2011/06/brownies-kukus-ketan-hitam.html

      vanila bubuk, pakai 1/2 sendok teh saja ya

      Hapus
  17. Aku fans blog mbak nii... biasaa beginner maunya resep yg jelas dan ada step by step gambarnya... hehe oh ya mbak... banyak banget resep mbak yg udah ku coba loh... dansuamiq suka.. maklum tinggal d luar negri bkin slalu kangen masakan indo.. nanya mbak.. untuk resep ni BP nya double action atau yg biasa ya?? Mmakasih mbak endang ;) zee zee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Zee, thanks sharingnya ya. Untuk semua resep cake atau kue dengan BP saya selalu pakai double acting Mba, karena selalu gagal pakai single acting biiasa hehehe

      Hapus
    2. mbak BP Double acting itu yg gimana yaa ?? bisa kasih contoh 1 merk gak ?? soalnya sering gagal bikin bolkus.. terutama yg mekar.. berhasil sekali gagal berkali - kali hiks hiks..

      Hapus
    3. Halo Mba, BPDA contohnya hercules ya. coba baca tips ini:
      http://www.justtryandtaste.com/2011/06/mengenal-baking-powder-baking-soda.html

      Hapus
  18. saya suka blognya.. saya baru belajar membuat kue tapi mudah-mudahan berhasil :) terimakasih resepnya mba cantik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Tony, salam kenal dan thanks sharingnya ya, senang sekali JTT bisa membantu berkarya di dapur. Sukse selalu ya ^_^

      Hapus
  19. salam kenal mb..
    numpang copas yah... sy penggemar blognya mb endang.
    udah sy coba bronketemnya...enak mb..
    tapi biar aroma kuenya terasa dksih apa ya mb?
    mksh

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba, salam kenal juga ya, silahkan dicopy resepnya, moga suka ya dan thanks sudah menjadi pembaca jtt

      Hapus
  20. Mba suka banget sama blog & resep ya walau suka ada yg gagal .mau taya kalo pake loyang gak bolong fi tengah bisa gak soal ya saya kurang suka cake kaya bolu gitu jadi mau bikin kue ya ni trus di hias untuk ultah my son ( sok inggris hehee) nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Windy, bisa kok pakai loyang biasa, gak harus bolong tengah. hanya saja perhatikan waktu mengukusnya ya, loyang bolong tengah membuat cake matang dengan lebih baik dan lebih cepat dibandingkan loyang biasa ya.

      Hapus
  21. Bismilaah,,
    Mba endang, mau nanya.. Kalo misal tepung ketan hitam diganti tepung ketan putih gimana ya? Hehe. Dirumah adanya itu..mau diberdayakan..
    Oya mba..mba pernah ga buat cake kentang..? Bikin dong mba..kayaknya enak tuh..hehe.
    Makasi mba..
    _arum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Arum, saya tidak sarankan menggunakan ketan putih ya. Ketan hitam dan putih beda banget tekstur dan daya lekatnya, kayanya ada pembaca yag coba ganti ketan putih dan hasilnya jadi dodol hehehheh.

      cake kentang sedang dicari resepnya yang pas yaaa

      Hapus
    2. Ohh..gitu ya Mba..
      Kalo ketan putih di bikin cake bisa ga ya mb? Kalo misalkan bisa apakah di campur sama tepung terigu atau gimana ya? Mba ada saran..? Makasi..

      Hapus
    3. hai mba aiie, saya belum pernah eksperimen pakai ketan putih, tapi bnayak resep2 gluten free yang pakai itu dan yep dicampur dengan terigu. saya sendiri belum coba mba.

      Hapus
    4. Bismillah,
      Mba..akhirnya sy nekat mengeksekusi pake tepung ketan putih..hehe. Abisnya penasaran banget mba..
      Sebelumnya emg udah pernah eksperimen pake tepung ketan putih + terigu, hasilnya not bad sih..tp masi kurang puas..akhirnya kmrn nyobain pake tepung ketan putih semua mba.. Dan.. Yey..!! (Teriak girang) ga jadi kaya dodol mba..alhamdulillah.. Teksturnya agak padet sih drpd cake terigu..dan agak legit2 gitu mba.. Sy bikinnya setengah porsi..sy tambah keju mba..ama yg separonya lg ditambah coklat bubuk..jd kaya cake lapis coklat keju deh..hehe. :p dan sy bikin ga pake bp mba.. (nekat mode on)
      Akhirnya..udah ga penasaran lagi deh..hehehe.
      Btw makasi ya mba untuk semua inspirasi dan saran2nya.. :) sukses selalu mba..

      Hapus
    5. Hai Mba Aiie, thanks sharingnya ya Mba, sepertinya kuenya enak banget ya. Jadi ngiler bacanya wakakkak. Sipp, bisa jadi masukan bagi pembaca lainnya yang mau mencoba ketan putih ^_^

      Hapus
  22. mbk endang,semalem sy coba bikin cake ini,cm agak latah hehehe tepung ketan hitam saya ayak,eh trnyata residunya lmyn agk byk (ketan hitam yg bertektur agk besar/pasir),nah setelah jdi cakenya aromanya enak khas ketan hitam tp kok teksturnya agk masir2gt ya? hehehe..jd bingung pas makan hehehe..ato tepung ketan hitam sy yg kurg halus tekturnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba dita, sepertinya memang ketan hitamnya, terakhir saya buat cake ketan hitam juga teksturnya begitu, agak masir2 ya

      Hapus
  23. Hallo mba endang....sy mau buat cake ketan hitam, tapi ditmpt sy ga ovalet, tbm ataupun sp bisa diganti dengan apa ya mbak ? Makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. skip ovalet mba, ganti dengan 2 kuning telur supaya teksturnya lembut. atau skip saja tidak perlu diganti2 apa oke kok, asalkan pakai BP double acting ya.

      Hapus
  24. Yuhuuuu Mba Endaaaang..saya maen2 lg kesini :)
    Mau nanya mba, tekstur cake ini padat ato ringan spt cake kukus biasa ya?
    Saya baru aja nyoba, kue blm dipotong sih, pas dipegang ga menul2 spt brownies kukus atopun cake kukus yg lembut ringan gt..apa memang begitu tekstur cake ini?
    Thanks yaaaaa...

    Desma

    BalasHapus
    Balasan
    1. teksturnya padat ya mba desma, mungkin mba harus cek resep cake kukus ketan hitam satu lagi yang juga saya miliki di JTT, teksturnya yang itu lebih ringan ya.

      Hapus
  25. Mba endang,,,, saya dah nyobain resep na. Alhamdulilah berhasil anak2 ama ayah na pada doyan. Padahal my boy susah bgt d kasih cemilan. D buatin ini minta nambah terus kt na kue coklat item wakakakaa ^_^ makasih y mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Yessi, thanks ya, senang sekali resepnya disuka. Ini juga salah satu cake fav saya hehehhe

      Hapus
  26. Mbak Endang, kalo cakenya di panggang bisa gak ya, hasilnya bagaimana? terlalu kering gak ya. thanks .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Mina, bisa dipaggang hanya saja kukus akan lebih moist ya

      Hapus
  27. Mba..kl pakai putih telur aj kira2 bs g y..n brp ml gt..mo ngurangi pemakaian kuning telur ni..heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, saya belum pernah coba pakai putih telur saja ya. Mungkin harus coba cari resep cake ketan hitam denga putih telur, saya rasa bisa ya.

      Hapus
  28. Happy New Year Mba Endang,
    Aku udah nyoba dikukus dan dipanggang,minus ovalet, gula dikurangi 30gr. Lebih moist yg dikukus memang. Tapi semua berhasil, thanks resep nya.

    Maria

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hal Mba Maria, happy new year ya! Thanks sharingnya ya Mba, saya malah belum pernah coba versi panggang wakakkak. Next time pengen coba.

      Hapus
    2. Hai mba maria,

      aku mau coba buat yg dipanggang nih,
      kalau boleh tau berapa lama yah terus suhunya berapa..?

      Terimakasih..

      Hapus
    3. coba panggang suhu 170'C ya, selama 45 menit atau cek dengan tusuk lidi.

      Hapus
  29. thx resepnya mbak, aku baru buat pake slow cooker hmmmm enak banget walopun gak terlalu mengembang. next time buat lagi ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah saya belum pernah pakai slow cooker buat cake, jadi penasaran juga hahhaha. thanks shairngnya yaa

      Hapus
  30. sama2 mbak, kalo pake slow cooker n dialasi aluminium foil bagus hasilnya n cepat matang

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah thanks tips ya mba, next time pengen coba juga memberdayakan si slow cooker hehehe

      Hapus
  31. Hai mbak endang! Glad you have this recipe, aku doyan bgt dan pasti lgsg aku eksekusi nih.
    Mau tanya dong mbak.. Kalo SP dan Ovalet tuh sama ngga sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba, sp dan ovalet itu sama ya, jenis emulsifier, jadi bs saling menggantikan. silahkan dicoba resepnya ya, moga suka ya

      Hapus
  32. mbak, SP atau Ovalet bisa diganti dengan pengembang lainnya? Misal baking powder saja. Karena di luar negeri susah carinya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bs pakai BP saja mba,sekitar 1 sendok teh yang double acting ya

      Hapus
    2. trimakasih banyak ya mbak.

      Hapus
  33. laporan mba, baru mateng nih cakenya..
    wuidih..manteb..nampol..sedap..maknyus.. bngung deh mengungkapkan kelezatannya.. wkwkkw lebay..
    sayangnya cm bkin stengah resep krn cm ada sisa sgitu tepung ketan hitamnya.. :(
    ini jg krn request si mama kpngen mkn cake ketan hitam, udah bbrp hari nanyain, tp moodnya blm ada wkwkwk
    kbetulan lg mood lsg deh eksekusi resep yg ini.. ah sedapnya.. klo gak inget bwad mama, udh abs stengah loyang nih wkwkwk
    tp sumpah mba baru 1 slice duanx nyobain :(

    eh btw mba, itu step yg masukin tepung ketan hitam sm campuran minyak dan santan, pakai mixer apa spatula aja ya? td smpet bngung cm liad di foto diaduk pakai mixer jd ngikutin deh..
    cakenya gak ngembang lebay ya.. kirain bakal lebay ngembangnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba bella, thanks ya mba, senang sekali cakenya sukses dan disuka. memang susah berenti makan cake ini yaa. yep gak terlalu ngembang lebay ya.

      Hapus
  34. Hi Mba.. Aku pun mau tanya, masukin tepung ketan hitam sm campuran minyak dan santan, pakai mixer apa spatula aja ya?

    Thanks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, bisa pakai spatula supaya aman gak over mixing, atau pakai mikser dengan speed paling rendah ya.

      Hapus
  35. Mbak aku beli tpg ketan hitam sebungkusnya cuma 250gram mbak.. nah utk menyesuaikan bahan lainnya jd berapa ya mbak? Mau aku kira2 takut malahan gagal.. makasih ya mbal sblmnya.. tania

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah saya juga bingung mba, jumlahnya nanggung. susah menyesuaikan bahan lainnya. Lebih baik buat separuh resep saja jadi semua bahan tinggal bagi dua.

      Hapus
  36. Maap ya jd bikin bingung. Hehe.Kemaren aku udh buat pake kira2, 6 telor kecil2, 100ml minyak 100ml margarin, 1saset skm, 200gr gula pasir, 1sdt bpda, garem sejumput Ga pake santen mbak, bingung ngira2innya takut keenceran, jadi aku ganti skm ajaa hehe. Uenaaakkk bgt, mertuaku jg bilang enak hehe. Makasih ya mbak resepnya.. tania

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba tania, thanks sharingnya yaa, akhirnya bisa sukses juga ya meyesuaikan takaran bahan2 lainnya. mantap dahhh. thanks yaa

      Hapus
  37. Mbak,gula halusnya kan ga ada,saya cari di supermarket adanya tepung gula n gula icing,boleh ganti itu ga sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh mbak,jadinya saya nekat pake tepung gula,udah jdi tpi saya buat setengah aja,udah pake minyak wijen masih ada bau khasnya deh mbak,pake vanilla essence lbh nampol kali ya mbak

      Hapus
    2. hai mba, yep pakai tepung gula ya, bukan gula icing. Gula icing untuk dekorasi kue/cookies karena mengandung pengeras jadi jangan di gunakan untuk campuran adonan.

      thanks sharingnya yaa

      Hapus
    3. yep, vanilla extract dan essence memang nampol untuk membasmi bau amis dan bau2 aneh lainnya

      Hapus
  38. Eksekusi Jumat. . .
    Woaaaalaaah mba seandainya tau kue kesukaan ini mudah dibuat, uda dari dulu dibuat. . .
    wuenaaaaak, murah, kenyang hehehe
    Thx resepnya mba. .:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks mba risa, yep mudah banget kan membuatnya hahahhaha. thanks sharingnya yaaa

      Hapus
  39. hallo mbak Endang, aku udah coba resep mu yg simple n enak.. mbak aku mau tanya dong kok kue ku gak ngembang ya? padahal aku udah pake ovalet dan BP hercules. aku ganti santan dengan SKM yg dicairkan. makasih ya mbak jawaban nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin kurang maksimal saat pengocokan ya, tapi biasanya kalau sudah pakai BP double acting akan mengembang walau gak dikocok

      Hapus
  40. mba endang, saya mau laporan dong, saya baru aja selesai buat cake nya. saya ga sabar mau motong dan nyobainnya. ma syaa Allah lembut banget, mba... top banget deh resepnya. saya coba ikutin saran dicampur minyak wijen sedikit dan emang ga ada bau ketan hitamnya sama sekali. makasih ya, mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Nurlina, Thanks sharingnya yaa, senang sekali resep JTT disuka. Sukses selalu yaaa

      Hapus
  41. hai mba endang salam kenal, saya sudah sering praktek buat kue ini tapi hasilnya kurang maksimal bagian bawah kue menjadi padat tapi bagian atasnya ngembang, apa karena saya pakai panci kukusan yang biasa ya mba (bukan klakat)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Sri, mungkin kurang dikocok maksimal adonannya, atau api terlalu besar, atau air masuk ke dalam loyang ya

      Hapus
  42. hai mbak endang. Saya udah nyobain resepnya. Untuk ukuran saya yang jarang banget pegang mixer, resep yang saya coba ini sukses banget. Rasanya enakkkk banget, hehe. Takaran gulanya saya kurangi jadi 200 gr, tambahannya susu kental manis 1 sachet. Manisnya pas, lembut, pokoknya enakkk dehh. Jadi semangat bereksperimen lagi ni. Thanks utk sharing resepnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks ya mb wida, senang sekali resepnya disuka ya. Sukses selalu yaa

      Hapus
  43. Mba Endang, kalau minya Canola nya di ganti pakai Margarine bisa nggak? Pemakaian berapa banyak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa ya mba,beratnya mungkin sama ya dengan canola, yng jelas kalau mrgarinenya dicairkan volumenya sama ya

      Hapus
  44. Mba Endang saya mau nanya, saya sering membuat bolu ketan hitam ini tp kenapa kok suka lengket di loyang ya, malah sampai terbelah dua gitu, dari loyang maupun cara pengocokan kue sampai ke apinya sangat saya perhatikan tapi masih lengket, padahal ini buat jualan mba tp sudah berapa loyang ancur semua.. sedih banget rasanya, kadang berhasil dengan bagus tp sekarang sudah saya coba berkali kali masih jg lengket diloyang...tulungin saya mba endang apa yang salah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Andri, kalau lengket memang umumnya ketika mengolesi loyang dengan margarine dan tepung kurang maksimal. Jadi sebaiknya alasi dasar loyang dengan kertas baking yang digunting sama seperti bentuk dasar loyang. Kalau pecah/merekah permukaannya biasanya karena loyang yang terlalu kecil atau api kompor yang terlalu besar.

      Hapus
  45. Hai mba endang, saya udh cobain resep ini enakkk bgt deh.. makasih yah udah share.
    kalau saya mau coba yang di oven ada yang perlu ditambahin gak mba..?
    terus pas dimasukin kedalam loyang dituang penuh apa setengah saja..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks sharingnya mba Yenny, bisa dioven ya, tidk perlu dirubah resepnya. kalau pakai loyang yang saya sebutkan di resep maka dituang semua adonannya ya mba.

      Hapus
    2. Mba endang, kalau untuk suhunya diberapa yah mba dan berapa lama..?

      terimakasih yah infonya mba..

      Hapus
    3. suhu standar 170'C, kalau pakai oven listrik api atas bawah, oven gas api bawah saja. Waktu memanggang bs berbeda2 tiap oven, jadi cek saja dengan tusuk lidi ya.

      Hapus
    4. iyah mba endang terimakasih yah..
      saya mau coba eksekusi.. :) :)

      Hapus
  46. Haii mba endang..
    Blognya keren banget. Aku udah lama sering mampir kesini walaupun cuma sekedar baca-baca ^_^
    Udah lama pengen coba bolu ketan item eh ada juga resepnya di blog mba endang. Horeee.. jd mumpung libur kuliah dan ga ngapangapain mau eksekusi deh. Nanti ku report hasilnya
    -amaniya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Amaniya, salam kenal ya, thanks ya sudah menyukai JTT. Moga suka dengen reseo bolunya ya, sukses selalu!

      Hapus
  47. Dear Mbak Endang

    aku sudah membuaat 2 kali bolu ini dan rasanya enak pake banget, tapi koq gak montok kayak bolunya mbak ya? klo dilihat dari gambar bolunya mbak tengahnya mengembang cantik, klo nasib dua bolu saya tengahnya cekung kenapa ya mbak? terimakasih. -Thre-

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah saya juga biungung mba, mungkin loyangnya kebesaran ya,

      Hapus
  48. Mba Endang,

    Apakah kue ini selain dikukus bisa juga dipanggang di oven?

    Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa ya mba, silahkan panggang ya, tdak ada yang berubh komposisinya. suhu 170'c waktu disesuaikan dengan oven masing2 ya

      Hapus
  49. Assalamualaikum mba Endang,ini dikukusnya dengan api kecil,sedang or besar? Makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaikumsalam mba, pakai api kecil saja supaya permukaannya gak bergelombang

      Hapus
  50. Hai mba endang,
    Mw nanya nih kmrn aku bikin kuenya sesuai resep n ukuran tapi stlh jadi kok kempes ya kuenya.itu knp y mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak faktor, tapi biasanya karena:
      1. telur, gula tdk dikocok maksimal sampai ribbon stage
      2. baking powder bukan jenis double acting
      3. saat mengukus kurang maksimal

      keberhasilkan cake megambang bukan hny dr ukuran bahan yang sama ya mba, prosesnya juga pentng

      Hapus
  51. Mba e saya coba bikin lha kok mbelesek ke dalem.gk mengembang.kira2 knapa ya mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayanya kasusnya sama seperti komentar diatas Mba, dan sudah saya jawab ya

      Hapus
  52. Gula halus fungsinya buat apa ya mbak?blenderku lg rusak jadi aku pake gula biasa. Apa krn itu aku mixernya lama bgt gak sampe ribbon stage ya. Setengah jam lebih adonan sudah kentel tp blm brjejak. Kayak gak ada tanda tanda bakalan brjejak. Apa krn itu ya cakenya kempes setelah dingin. Meski sudah pake hercules. Atau krn aku pake loyang brownis ya. Kalo pake loyang bolong cakenya cantik kayak punya mbak endang. Gmn ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bs pakai gula pasir biasa mba, kalau belum berjejak ya harus dimikser lagi sampai benar2 berjejak. Mengocok penting supaya cake kembang, bs pakai loyang bentuk apapun.

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...