11 Maret 2011

Resep Donat Pisang


Resep Donat Pisang JTT

Minggu kemarin Tante saya yang tinggal di Depok datang berkunjung untuk melihat perkembangan renovasi rumah Pete (yang.... sekali lagi saya tuliskan belum ada tanda-tanda selesai) sambil membawa segunung pisang Ambon yang berukuran jumbo. Entah sudah berapa banyak saya melakukan kreasi menggunakan buah ini, bahkan saya telah lupa dengan resep-resep berbahan pisang yang pernah saya posting sebelumnya, dan kali ini pun saya harus menyuguhkan ke anda resep pisang lagi. Kali ini diolah menjadi donat :)

Asyiknya memasak dan membuat makanan sendiri adalah anda bisa melakukan kreasi apapun sesuai dengan bahan-bahan yang tersedia di dapur dan juga sesuai dengan selera dan kreatifitas anda. Anda bahkan mungkin tidak akan menjumpai masakan tersebut di jual di luaran. Donat pisang yang saya buat ini, salah satu contohnya. Donat yang diberi aneka topping dengan aneka rasa sudah biasa, donat dengan campuran kentang juga umum dijumpai, tetapi donat dengan pisang sebagai bahan campurannya? Mungkin diantara anda ada yang pernah menjumpainya, tetapi terus terang saya belum pernah. 

Saya yakin anda pasti berpikir, "Semangat banget seh bikin donat!". Yup, adonan donat menurut saya sangat flexible untuk dimodifikasi, mulai dari ubi jalar, kentang, labu kuning (yang ini saya belum coba, maybe soon...), dan pisang. Selain itu donat juga mudah membuatnya, rasanya lezat dan banyak penggemarnya. Terutama para tukang di rumah yang selama empat bulan ini menjadi tester aneka masakan yang saya buat mulai dari yang berhasil, gagal hingga super gagal. 

Resep Donat Pisang JTT

Untuk adonan donat yang terbuat dari pisang - sebagai salah satu bahannya- memang sedikit lebih sulit karena adonan yang agak lengket dan lembek. Karena itu saat menguleninya, pastikan tangan anda selalu terlumuri oleh tepung dan taburkan tepung pada alas talenan atau meja tempat anda menguleninya. Biarkan adonan benar-benar mengembang sebelum anda mencetaknya, sentuh adonan seperlunya saja dengan ujung-ujung jari tangan anda. Pada dasarnya tidak sulit untuk membuatnya asalkan anda sabar untuk sebentar-sebentar mengikis adonan yang lengket di tangan dan permukaan talenan. Hasilnya? Sedap! Saya tidak akan menjelaskannya panjang lebar lagi karena satu kata itu telah cukup mewakilinya.

Yuk kita intip prosesnya.

Resep Donat Pisang JTT


Donat Pisang
Resep hasil modifikasi sendiri

Bahan:
- 350 gram pisang ambon, haluskan dengan garpu agar lumat saja
- 500 gram tepung terigu protein tinggi (saya pakai Cakra Kembar) + 100 gram untuk taburan ketika menguleni dan mencetaknya.
- 200 gram gula pasir (tambahkan jika menurut anda kurang manis)
- 50 gram mentega
- 1 butir telur
- 2 sendok teh ragi instant (saya pakai Fermipan), pastikan ragi masih fresh agar bekerja dengan baik
- 50 gram gula halus untuk taburan (haluskan gula pasir dengan blender)
- 1/2 sendok teh garam halus
- 1/2 sendok teh vanili bubuk
- Minyak yang banyak untuk menggoreng donat

Cara membuat:
Siapkan mangkuk besar, masukkan terigu, gula pasir, vanili dan ragi instant Aduk hingga benar-benar tercampur rata. Tambahkan garam, aduk rata.

Resep Donat Pisang JTT
Resep Donat Pisang JTT

Masukkan pisang yang telah dilumatkan dan telur, dengan menggunakan spatula aduk adonan hingga pisang, telur dan terigu tercampur baik. Tambahkan mentega, aduk rata. 

Resep Donat Pisang JTT
Resep Donat Pisang JTT

Lumuri tangan anda dengan tepung yang banyak, kemudian mulailah untuk menguleni adonan. Anda bisa menguleninya di dalam mangkuk atau meletakkannya pada permukaan meja datar/talenan. Pastikan tangan anda bersih dari adonan dan kering, kemudian gunakan ujung-ujung jari untuk menguleninya dengan melipat adonan dari kiri ke kanan dan atas ke bawah. Lakukan ini sambil memutar-mutar mangkuk agar setiap sudut adonan terproses dengan baik.  Jika ada adonan yang menempel di dasar mangkuk atau meja, kikis dengan spatula plastik. 

Resep Donat Pisang JTT

Uleni adonan + 10 menit, tidak memakan waktu lama dan tenaga ekstra karena adonan juga tidak terlalu padat. Adonan tidak akan benar-benar kalis (masih lengket), jangan khawatir setelah kita istirahatkan maka adonan akan melembut dan lebih mudah diatur. Sekarang kita istirahatkan adonan, tutup permukaan mangkuk dengan kain bersih dan biarkan adonan di tempat hangat hingga adonan mengembang minimal dua kali lipat. Karena saya membuatnya malam hari maka saya biarkan adonan mengembang di meja dapur,  kemudian saya masukkan ke dalam kulkas untuk dicetak dan digoreng esok paginya.  Masuk ke dalam kulkas dalam kondisi mangkuk tertutup kain ya agar permukaan adonan tidak kering.

Resep Donat Pisang JTT

Mencetak donat.
Buka kain penutup mangkuk, lumuri tangan anda dengan tepung dan keluarkan adonan dari dalam mangkuk. Siapkan loyang plastik datar/talenan atau meja dapur, taburi permukaan loyang dengan tepung, letakkan adonan ke atas loyang. Saat ini kondisi adonan lembut dan mulai mudah untuk diatur. Uleni sekali lagi dengan ujung-ujung jari, sebentar dan ringan saja. Tidak perlu terlalu bersemangat menguleninya. Teknik saya dengan membalik-balik dan melipat adonan, tidak menekannya dengan telapak tangan. Pastikan dasar loyang/talenan selalu ditaburi dengan tepung. 

Resep Donat Pisang JTT
Resep Donat Pisang JTT

Adonan akan menjadi smooth dan kalis seperti gambar diatas. Kemudian bagi adonan masing-masing seberat 70 gram. Bulatkan adonan, tata di atas loyang dan tutup adonan dengan kain selama anda memproses semua adonan. Biarkan mengembang 2 kali lipat, kemudian cetak dengan menggunakan cetakan donat. Lumuri bagian dalam cetakan dengan minyak agar tidak lengket. 

Resep Donat Pisang JTT
Resep Donat Pisang JTT
Resep Donat Pisang JTT
Resep Donat Pisang JTT

Panaskan minyak yang banyak di wajan dengan api yang kecil. Goreng donat hingga semua permukaannya tertutup minyak. Goreng dengan menggunakan api yang kecil saja agar donat mengembang dengan baik dan tidak cepat gosong. Jika telah berwarna kuning kecoklatan, angkat dan tiriskan. 

Resep Donat Pisang JTT

Taburi donat dengan gula halus jika suka. Donat siap disantap. Nyam!

Resep Donat Pisang JTT




40 komentar:

  1. mba endang maksudnya donat ini tidak di uleni sampai kalis elastis ya?
    agak2 ga percaya nih,biasanya kan menguleni sampai elastis itu yang bikin frustasi,hehehe

    BalasHapus
  2. Halo Mba Ummi,
    Donat pisang, karena adonannya lembek jadi agak sulit untuk menguleninya hingga elastis, yang ada adonan malah nempel semua di tangan. Supaya adonan menjadi lentur dan sedikit menurut, setelah bahan tercampur, istirahatkan kira-kira 1 jam agar ragi bekerja dan adonan mengembang. Dengan cara ini membuat adonan menjadi lemas dan elastis. Baru uleni adonan seperlunya saja dengan cara membalik-balikkannya di meja kerja atau mangkuk bertabur tepung hingga menjadi bola yang smooth dan siap untuk dicetak.
    Adonannya memang lembek Mba, tapi itu yang membuat donat ini menjadi empuk dan lembut, jadi jangan terpancing untuk menambahkan tepung ya. Raginya pakai yang instant saja (saya pakai Fermipan), jika menggunakan gist (ragi non instant) harus membuat biangnya dulu untuk membuktikan ragi bekerja. Untuk yang baru memulai membuat roti dan jenis donat seperti ini saya tidak menyarankan untuk menggunakan ragi non instan.
    Semoga jawaban saya membantu ya Mba Ummi, sukses dengan donat pisangnya.
    Salam untuk si kecil yang lucu.

    BalasHapus
  3. Halo mbak, aku mahirah lagi (pelanggan setia blogmu:))
    Aku mau coba resep ini, tapi sebelumnya mau tanya dulu :
    1. Telurnya yang dipakai utuh, atau kuningnya saja? Diaduknya pada tahapan yg mana ya? soalnya aku baca kok diprosesnya gak ada pake telornya ya.
    2. 2sdt ragi itu kira2 brp gram ya mbak?
    3. Oh ya, kalau mau disimpan dikulas, bisa gak di taruh diwadah tertutup (tidak pakai kain maksudnya), ditaruh dibagian kulkas mana, dan bisa gak tahan 1 hari (kadang pengennya goreng seperlunya aja). Makasih ya jawabannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yep, sorry Mba kelupaan, masukkan saja telur bersama pisang. Sudah saya koreksi. Telurnya utuh ya bukan kuningnya saja. Adonan akan sangat lembek, tambahkan terigu sedikit sedikit jika terlalu lengket banget tapi jangan berlebihan, adonan lembek membuat donat empuk dan lembut. Istirahatkan saja adonan jika susah untuk di uleni. Jangan dipaksa untuk menguleni adonan.

      Adonan bisa disimpan di kulkas, tapi mangkuk berisi adonan harus ditutup dengan plastik atau penutup rapat lainnya. Masukkan tupperware lebih baik. Adonan tidak boleh terkena udara kulkas secara langsung, karena akan keras dan kering. Simpan maksimal 1 malam aja, besoknya harus digoreng.

      Hapus
  4. Mbak aku udah coba resepnya, rasa manisnya pas, uenak deh. Tapi kendalanya donat yang aku buat kadang suka retak2, kenapa ya mbak? apa aku pas menguleni kebanyakan dikasih tepung (soalnya lengket banget), atau aku gak pake cetakan kayak mbak ya (manual gitu). Tadi aku mengistirahatkan adonan sampai 1,5 jam karena kelupaan ngasuh anak he..he...he... jadi karena penampilannya begitu aku hias aja deh pake coklat dan meses biar gak ketahuan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, hehehe saya juga sama kalau membuat donat pisang suka retak-retak, mungkin minyak yang terlalu panas ya. Atau adonan saat dicetak kurang mulus permukaannya. Hmm, bisa banyak kemungkinan hahaha

      Hapus
  5. halo mba.. adonan nya emang ga pake air atau susu cair ya mba?
    trus bisa ga adonan nya dimikser pake mata spiral??
    heheheh biasanya saya kalau buat donat males nguleni jadinya dimikser dehh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, yep adonannya ngggak pakai air ya karena sudah sangat lembek. Pisang membuat adonan lengket dan lembek.Akan lebih mudah jika diuleni pakai mikser Mba. Bisa pakai mata spiral, pakai kecepatan yang paling rendah saja ya.

      Hapus
  6. Mba... mohon pencerahnnya.. adonan donatnya ga perlu pake tbm ya mba? Kalau setelah digoreng donatnya nginap tetep lembut ga mba? Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak perlu pakai TBM Mba, cukup pakai ragi saja. Adonannya agakk basah dan lengket ya tapi setelah didiamkan mengembang baru luwes diuleninya. Besoknya masih tetap enak kok ^_^

      Hapus
  7. salam kenal mbak endang, pengen nyoba donat ini ah..nyontek resepnya mbak :D tar dishare di dapurduaistri boleh yaa :) ngiler liat donat2nyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Inggried, silahkan dicontek dan di share Mba. Moga suka ya. Adonannya lembek dan lengket, saran saya setelah diaduk, biarkan mengalami proses fermentasi baru diuleni sebentar hingga kalis.

      Hapus
  8. hay mba endang, aku baru aja selesai nguleni donat pisang resepmu ini mba, semuanya sama persis takaran'y kecuali pisangnya, karena cuma ada 300gr.
    Beneran lengket surengket ya adonannya... Hehe, skrg udah kumasukkan ke tupperware d dalem kulkas... Kita lihat hasilnya besok pagi ya mba... Smg berhasil spti punya mba...
    Amin... C u 2morrow mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Lina, yeppp memang lembek dan lengket, tapi kalau ditambahin banyak tepung jadi keras nanti teksturnya. Diamkan saja, biarkan lemas sendiri. Saat menguleni, taburi tepung di meja, lumuri tangan dengan tepung, pegangnya pelan2 saja, jangan ditekan ntar lengket. Gilas dengan kayu penggilas yang ditaburi tepung juga, langsung cetak.

      Hapus
    2. mba endang... Alhamdulillah donatnya lumayan jadi... Hehehe...
      Tp ada yg lain mba, pagi keluar dr kulkas sama sekali ga ngembang, akhirnya aku keluarin dan buka tutupnya sedikit, jam 11an baru ngembang sekitar 2kali lipat dan baru bs d bentuk dan digoreng. Tentunya dg perjuangan nih mba, lembek n lengket sih... Hehehe...
      Walau dg api kecil, tp cepet jadi coklat ya mba, alhamdulillah mateng smpe k dalem.., mnurutku sih enak, tp sayang org2 d rumah kurang suka, katanya enakan donat biasa... Hmmmm... Padahal boleh susah bikin...
      Btw, aku pasang resepmu d blogku ya mbak yu...
      Mkc resepnya...
      Salam manies...

      Hapus
    3. hai Mba Lina, wakakkak perjuangan panjang memang buat donat pisang ini ya. Gpp, yang penting sudah dicoba dan tahu hasilnya. Thnaks sharingnya ya Mba, senang membacanya ^_^

      Hapus
  9. hi....mbakkk tengkyu resep2nya sangat membantu buat pemula kayak aku...hehehe barusan nyobain donat pisangnya,kebetulan punya sisa pisang didapur.karena stok yang ada cuma ada pisang uli hehehehe nekattttt..tapii hasilnya not bad adonannya gak terlalu lengket trus pas udah jadi juga enak,memang gak lembut kayak donat kentang tapi juga gak keras keras amat.pas digigit kres kres gitu ....enyakkkk hehehe

    ditunggu resep resep unik lainnya ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip, senang membacanya. thanks sharingnya ya! moga suka dengn resep2 lainnya ya ^_^

      Hapus
  10. Halo mbak endang,,,aq lagi mencoba membuat donat pisang ( lg banyak stok, bingung tiap ada pisang slalu buat resep brownis pisang mu hehehe ) izin share juga di FB'qu ya mbak :D

    By. Dura

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Dura, moga sukses donat pisangnya ya. Donat pisang rada2 tricky karena lembek dan lengket yaa, tapi hasilnya sedap.

      Hapus
  11. Halo mba endang, boleh kah adonannya di inapkan semalam didalam kulkas...?
    Kalau pake tepung segitia biru biasa apa bisa ya mba? Makasih. Blognya keren resep2 mantap lho,saya udah beberapa kali coba resepnya,maaf baru minta izin skrng hihi..tp cuma dpraktekin aja koq tdk di publikasi hehe..

    by yanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Yanti. bisa kok diinapkan semalam di kulkas. Tutup rapat saja jangan kena udara kulkas ya. Pakai segitiga biru bisa kok Mba. Sip, senang resepnya disuka ^_^

      Hapus
  12. mbak tanya dong.. kalau adonan donat pisang ini di oven bukan digoreng bisa gak ya mbak? adonannya harus ada yg dikurangi atau ditambahin mbk?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa dioven mba, jadi mirip roti ya. saya sendiri belum pernah coba hanya saja basic adoan donat adalah adonan roti jadi saya rasa oke2 saja ya

      Hapus
  13. Mbakkk sudah aku eksekusi, rasanya enak. Tapi kenapa ya agak seret? Agak2 nempel2 di mulut?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba ayu, mungkin terlalu padat ya atau kurang matang saat menggoreng, api terlalu besar mungkin mba

      Hapus
  14. Nunggu ngembang yg pertama kira² berapa menit ya mbak endang?
    Lagi buat nich mbak, tp kug blm ngembang² ya? Hiksss😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. tunggu sampai mengembang 2 kali mba, lamanya tergantung suhu di dapur, makin hangat makin cepat mengembang, biasanya sekitar 1 jam an

      Hapus
  15. Mba aku mau pesen donk cetakan donat yg spt itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Christine, saya nggak jualan ya Mba, saya beli di toko bahan kue ya. Ada berbagai ukuran

      Hapus
  16. Kalau adonan buat donat pisang ini saya kukus, bisa jadi bakpao pisang yang bagus ga ya? Lagi mengurangi makanan yang digoreng nih Mba hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, yep, bisa jadi bakpao pisang kukus atau roti pisang kukus hehehe. Gud idea, pengen coba jugaaaa ^_^

      Hapus
  17. Hai mbaaa...karena males goreng donat sampai selesai jadi sisa adonan dipanggang di atas teflon trus ditabur isian pizza...hehehehe jadilah pizza rasa pisang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks mba Andra sharingnya, mantap keknya ya wakakak

      Hapus
  18. Mbak, aku baru coba resep donat pisangnya...belum coba donat yang lain. Kalau diadon & fermentasi pake bread maker bisa ga Mbak? Tapi takutnya ga bisa ngira2 rata atau nggaknya.. udah ngembang atau nggaknya. Kepikiran nih...punya bread maker kok jarang dipake..maunya manfaatin teknologi yg ada tapi kok takut gagal (halesaaan aja ya...aslinya males nguleni aja).

    Thanks ya Mbak...blog dan bukunya Mbak Endang selalu jadi andalan kalau ngoprek di dapur ��

    -nieke-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Nieke, saya belum pernah pakai bread maker ya, mungkin bs ya, karena bread maker kan mengaduk adonan seperti mikser juga

      Hapus
  19. sy mau dagang donat pisang,ada resep yg lebih ekonomis?

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan dimodif sendiri resep diatas ya, sesuai budget. Ekonomis kan tergantung jenis dan kualitas bahan, kalau resep ya seperti itu ya kalau mau donatnya empuk

      Hapus
  20. Saya sudah coba, hasilnya donatnya enak mbak, lembut dalemnya, setelah beberapa jam juga masih lembut padahal udah ngira kalau sudah dingin mungkin bakalan keras, ternyata masih lembut..
    Makasih banyak ya mbak resepnya, cara bikin sm bahannya jg mudah di dapat
    👍👍👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba Khadijah sharingnya yaa, senang resep donatnya disuka. sukses yaa

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...