30 Mei 2011

Resep Cumi-Cumi Asam Garam ala My Mom


Cumi-Cumi Asam Garam ala My Mom JTT

Saya tidak tahu apakah anda akan setuju dengan saya, mengatakan enak untuk resep cumi-cumi yang satu ini, tetapi yang jelas resep ini telah turun-temurun di keluarga Ibu saya di Tanjung Pinang, mulai dari nenek saya, Mbah Surip, hingga ke anak-anaknya yang berjumlah 6 orang kemudian ke kami cucu-cucunya. Jelasnya cumi-cumi asam garam ini nggak ada matinya memuaskan selera kami akan masakan cumi-cumi yang sangat mudah  dibuat dengan rasa yang super tasty. Lezat! Nah, mumpung Ibu saya saat ini sedang di Jakarta, maka saya meminta beliau untuk memasak cumi-cumi asam garam untuk lauk hari ini. Hmm...

Cumi-Cumi Asam Garam ala My Mom JTT
Cumi-Cumi Asam Garam ala My Mom JTT

Menurut saya, cumi-cumi yang dimasak dengan dua bumbu sederhana: asam dan garam ini akan mengeluarkan rasa terbaiknya. Memang tidak salah jika pepatah mengatakan 'asam di gunung dan garam di lautan bertemu dalam satu belanga' karena memang pertemuan dua bahan itu menghasilkan rasa yang amboi nikmatnya. Terutama menurut saya di cumi-cumi. Saya belum pernah mencoba resep ini digunakan untuk jenis makanan lainnya. Untuk memasak cumi-cumi asam garam maka pilihlah cumi-cumi yang besar minimal panjang badan sekitar 10 cm. Alasan pertama adalah karena setelah diungkep cumi-cumi akan menyusut drastis ukurannya sehingga menjadi terlalu kecil; alasan kedua, jika cumi-cumi terlalu imut maka dagingnya lembut dan tipis sehingga akan hancur ketika dimasak dengan cara ini. 

Tips lainnya untuk memasak resep ini adalah sebaiknya kulit cumi-cumi jangan dibuang, cukup bersihkan cumi-cumi dari isi perut, tinta dan tulang rawannya yang seperti plastik, kemudian cuci bersih di bawah air mengalir. Tiriskan dan cumi-cumi siap kita olah. Warna kulitnya yang ungu ini akan membuat masakan anda menjadi lebih cantik dan tidak pucat. Cumi-cumi yang telah diolah dengan resep ini bisa anda masukkan ke dalam plastik kedap udara dan simpan di freezer.  Ketika akan digunakan ambil cumi-cumi secukupnya, potong-potong melintang dan olah menjadi aneka resep masakan lainnya seperti bumbu rujak atau balado. Sedap & praktis. 

Berikut resepnya yang saya peroleh dari Ibu saya ya. 

Cumi-Cumi Asam Garam ala My Mom JTT

Cumi-Cumi Asam Garam ala My Mom
Resep dari Ibu saya

Untuk 6 - 8 porsi 

Bahan: 
- 1 kg cumi-cumi ukuran minimal panjang badan 10 cm
- 2 bongkah asam jawa, kira-kira 2 sendok makan, remas-remas dengan 100 ml air. Kita akan gunakan airnya saja untuk membumbui cumi-cumi
- 1/2 + 1/4 sendok makan garam
- 1/2 sendok makan gula pasir
- 4 - 5 sendok makan minyak goreng

Cara membuat:

Cumi-Cumi Asam Garam ala My Mom JTT

Siangi cumi-cumi, keluarkan isi cumi-cumi, buang tinta, isi perut, tulang rawan dan mulutnya yang terletak di bagian tengah tempat tumbuh tentakel dengan cara memencetnya menggunakan ibu jari dan jari telunjuk. Untuk melihat caranya silahkan klik  di resep saya sebelumnya di Cumi-Cumi Sambal Merah

Biarkan kulit ungu cumi-cumi. Bersihkan cumi-cumi di air mengalir. Tiriskan. 

Cumi-Cumi Asam Garam ala My Mom JTT

Letakkan cumi-cumi di wajan, beri garam, gula pasir dan air asam jawa. Remas-remas cumi-cumi hingga keluar busa dan dagingnya terasa lemas. 

Masukkan kepala cumi-cumi ke badannya, semat dengan lidi atau tusuk gigi agar isi tidak keluar saat dimasak. Tata cumi-cumi di wajan dan masak dengan cara diungkep, wajan ditutup menggunakan penutup panci. 

Cumi-Cumi Asam Garam ala My Mom JTT
Cumi-Cumi Asam Garam ala My Mom JTT

Selama proses memasak, cumi-cumi akan mengeluarkan air yang banyak, sekali-sekali aduk cumi-cumi agar matangnya merata. Tutup kembali dan masak hingga air habis. 

Jika airnya telah kering, kucuri  cumi-cumi dengan minyak goreng kemudian aduk-aduk hingga merata. Masak sebentar kira-kira 5 menit sambil diaduk-aduk agar tidak gosong. Matikan api dan angkat cumi-cumi dari wajan. 

Cumi-Cumi Asam Garam ala My Mom JTT

Cumi-cumi asam garam ini paling sedap dimakan dengan nasi hangat tanpa tambahan apapun. Dijamin anda akan menghabiskan nasi berpiring-piring. Enjoy! ^_^



43 komentar:

  1. Salam Mba Endang

    Gilaaaa resep satu ini. Lidahku aja masih berdecap2 pas ngetik komen ini. Hehehe...
    Pas banget punya cumi dan nemu resep super praktis, langsung deh terjun ke dapur.
    Hasilnya? dua piring nasi langsung habis hanya bertemankan si cumi ini.

    Thanks banget yang Mba. Sering-sering aja ngasih resep praktis tapi enak kayak gini.



    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Ella, hehhehe masakan ini bikin makan nasi berbakul2. Makanya saya ngeri kalau sering2 mau bikin hahaha, soalnya lagi program dietttt. Thanks sharingnya ya.

      Hapus
  2. mudah n praktis , sgera di coba deh

    BalasHapus
  3. waah praktis banget resepnya :D
    mau coba ah, pas lagi nyari resep cumi n pas lagi males masak hehe
    makasiiih resepnya ya mbaa :)

    Palupi - Ibu 2 anak

    BalasHapus
  4. Hi...mba Endang, salam kenal ya...Aduh seneng banget ketemu resep ini. Pas banget seperti masakan cumi mama saya yg di Sumut. Simple tapi tasty banget. Dulu sich taunya makan doank. Tapi sekarang sejak tinggal di US ikut suami, jadi kangen berat ama makanan indo khususnya masakan mama. Dulu jg gak pernah terjun dapur, tp sekarang seneng bgt di dapur masak berbagai masakan indo n Asia lainnya buat suami. Saya udah cobain sup pedas kepala ikan salmonnya mba...wow enak banget..Btw karena disini gak ada belimbing wuluh saya tambahin tomat dan sedikit perasan jeruk nipis. Selain itu kepala ikan salmon jg gak tersedia disini so pake fillet salmon. Cabenya saya kurangi spy gak terlalu pedas (demi suami bokk walaupun saya pecinta super pedas spt mba Endang he3). Suami saya yg buleleng aja doyan banget, rasanya segar dgn rasa yg komplit asam, manis, asin, n sedikit pedas :) Masaknya jg simple and cepat :)
    Saya seneng banget akhirnya ketemu websitenya mba Endang yang super membantu n menambah koleksi masakan indo saya. 100 Acungan jempol deh buat mba Endang. Tetap terus berkarya ya...mba... Semoga Tuhan selalu memberkati mba n keluarga.
    Celin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Celin, salam kenal juga ya dan thanks atas sharingnya disini. Wah saya senang mendengar resep2 nya diminati dan yep setuju untuk cumi asam garam diatas bikin makan jadi sebakul, tobat dah hehehe. Sudah coba garang asem ikan salmonnya, hmmmm itu juga wajib dicoba wakakka. Sip, moga tetap betah di JTT ya. Salam. ^_^

      Hapus
  5. mba,aku coba juga,tapi tintanya ga sy buang. cuminya jadi negro xixixii. tapi menurutku rasanya manteb juga (y). thanks sharingnya ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak, gak pp Mba yang penting tetap enak yaaa

      Hapus
  6. Mba,stelah cumi dremas pake air dan bumbu,air'a ga dbuang ya ? Lgsg dpke utk ungkep ?

    BalasHapus
  7. Wah resepnya simple n yummi..cumi nya blm mateng tp ngbayangin rasanya aja udh gk kuat,,ntr malm aq maw coba buat misua trsayang,,:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hrus dicoba Mba Suci, dijamin makan bs berpiring2 hehhehehe

      Hapus
  8. Cumi lover ak mbak, makasih bgt yaa uda sharing, selalu berkarya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba, sip silahkan dicoba, moga suka ya!

      Hapus
  9. Mb, kemecer aku bayanginnya, hehehe. Mo nanya jg ungkepnya kira2 brp lama ya?
    -ida-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ida, waah ini membuat makan nasi jadi banyaaak, bahaya hehhehehe

      Hapus
  10. hik hik... akhirnya nemu juga resep ini, kalo liat di gambarnya mirip buatan almarhum mama saya, bingung pengen makan cumi ini tapi ngak tau resepnya.. Nanti mau praktek, mudah2 an sama kayak masakan mama saya.. Thx yach...

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan dicoba, moga sesuai dengan buatan alm. mama yaaa ^_^

      Hapus
  11. Ini sama kyk resep yg d masak ibu q mbak, tp bkn cumi, pakenya ati ampela ayam. Simpel n enak.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai MBa Raida, thanks yaaa, saya rasa mantap juga pakai ati ampela ya hehehe

      Hapus
  12. Lapor mbak. Mamaku juga sering bikin cumi asam garam. Dan memang enak bangget neg resep. Yang keselnya bener kata mbak. Walaupun cumi mentahnya banyak begitu jadi langsung menciut..hiks.... bedanya mama kalo bikin begitu abis air ditiris dulu baru digoreng jadi begitu digoreng uda kaya medan perang. Kalo bukan pake tutup panci kaca bisa mentak kaya kena granat waktu menggoreng. Jadi mama selalu bilang lepas kulitnya. Biar ledakan ketika goreng ga begiti dasyat. Cuma tadi ikutin resep mbak pake kulit dan langsung kasih minyak begitu air ungkep abis puji Tuhan ga begitu meledak. Aman dan cumi asam garam mantab....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Agustina, thanks sharinganya yaaa. wah ternyata resep ibu kita sama ya hehhehe. Senang sekali cuminya kali ini aman2 saja gak meledak hehhehe

      Hapus
  13. Hai Mbak Endang, aku nih new comer di JTT mbak.. seneng sekali dapat web nya Endang.. Kebetulan ada cumi di kulkas, jadi bisa saya jadiin menu buka puasa saya nanti.. kalo suami sih, cumi cuma di goreng tepung aja suka nya mbak, tapi, nanti boleh juga nih saya sodorin ke suami biar ikut cicipin.. Makasih ya mbak resepnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Vera, thanks sharingnya ya, moga cumi asam garamnya disuka yaa.

      Hapus
  14. halo mba endang, aku udh 2x nyobain resep cumi asam garamnya tp yg pertama gagal soalnya kebanyakan asam jawa, hiks.. hari ini aku nyoba lagi mba, alhamdulillah berhasil, rasanya emang maknyus dan mantep banget., hehe.. makasih y mba resepnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waakakka, saya juga sering begitu, kebanyakan garam, jadi aseeemm banget hehehhe. Thanks mba ina atas sharingnya yaaa

      Hapus
  15. Halo mba endang, saya sudah coba resepnya. Tapi koq hasilnya kurang memuaskan ya, hasilnya cuminya rasanya cuma asam saja. Salah dimana ya kira2, padahal saya sudah ikuti resepnya sama persis. Oya mba maksudnya garam 1/2 + 1/4 sendok itu apa ya? Kapan dipakai 1/2 nya & kapan dipakai 1/4 nya? Saya hanya pakai yg 1/2nya saja saat meremas cuminya, apa kah itu yg membuat salah? Terima kasih sebelumnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, itu kurang garam keknya ya, takarannya adalah 1/2 sendok makan garam dan 1/4 sendok makan garam. Rasa cumi2 campuran dari asam dan asin, kalau hanya asam saja, maka garamnya harus maju juga ya. Nah untuk rasa tolong disesuaikan dengan selera masing2, karena ada yang suka asin ada yang nggak, yang jelas asam dan garam keduanya harus terasa ya

      Hapus
  16. Salam kenal, mbak Endang. Resep ini sudah saya coba berikut dengan sup ikan batam (masak bareng suami)....rasanya top markotop deh.
    Saya dan suami akhirnya jadi rajin melihat resep2 lain di blog mbak ini untuk dipraktekkan.
    Natalia - Medan

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Natalia, thanks sharingnya ya, waah mantap banget yaa masak bareng suami, pasti seru heheheh

      thanks sharingnya ya, senang resepnya disuka.

      Hapus
  17. mbak endang, ibu saya sering masak cumi asam ini rasanya enak tapi alotnya yang tidak tahan.. saya sendiri belum pernah coba memasaknya.. berapa lama proses memasaknya / ungkepnya ya mbak? bgm mensiasatinya agar cumi tidak alot? setau saya cumi hanya boleh dimasak sebentar saja tetapi untuk masakan asam garam ini sptnya tidak bisa sebentar karena hrs diproses sehingga airnya mengering.. bagi tipsnya dong mbak - yanni -

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba yanni, yep kelemahan cumi asam garam adalah cumi terasa seperti karet karena dimasak lama, nggak ada tipsnya mba untuk membuatnya empuk, karena memang teknik memasaknya seperti itu

      memang cumi sebaiknya tidak dimasak lama ya hehehe

      Hapus
    2. hanya sekedar usul, biasanya kalo saya masak cumi2, saya rendam di susu cair. Banyaknya susu cair sih asal aja, ga banyak. Setelah direndam, dibuang rendamannya, lalu dimasak seperti biasa. hasilnya daging cumi tidak alot.

      Hapus
    3. Halo Mba Maria, waah makasih tipsnya yaa, banyak yang tanya mengenai cara mengempukkan cumi2, sarannya sangat bermanfaat sekali. Akan saya coba hehehhe. thanks yaa, sukses selalu! ^_^

      Hapus
  18. Manteb mba, pertama Kali masak agak ragu, krn takut alot, cumi kan sering alot kl di masak, ternyata empuk sekali, sampe anak sy br 15bln bs makan cumi Ini, thanks alot Mba endang buat resepnya sekeluarga suka masakan ini
    -Veny-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Veny, thanks sharingnya yaa, senang resepnya disuka. Memang memak cumi ada 2 pilihan dimasak cepat atau dimasak lama hehehehe, kalau tengah2 suka alot. sukses yaaa

      Hapus
  19. Salam kenal mbak.. sdh laama saya cari resep cumi asem. Dulu pernah makan sekali. Mau tanya air bekas meremas cumi yg berbusa dibuang atau buat diungkep cuminya. Tks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba, air meremas cumi diungkep bersama cumi2nya ya, nanti dimask sampai airnya kering Mba

      Hapus
  20. Klo cuminya dah di iris2 bisa ga ya buat asam garam?

    BalasHapus
  21. Hi mbak Endang, mau tanya. Cumi emang berbusa ya kalo di cuci. Saya udah cuci berkali kali, busanya gak hilang hilang. Saya jadi takut cumi saya mengandung detergen atau bahan kimia. Saya beli frozen cumi di toko asia di german mbak karena saya gak tau cumi segar bisa beli dimana disini.
    -jie-

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Jie, yep memang cumi2 berbusa ya, jangan khawatir memang seperti itu ya,

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...