19 Mei 2011

Resep Rawon Ngawi 'Nendang' Ala My Mom


Resep Rawon Ngawi 'Nendang' Ala My Mom JTT

Di Ngawi, Jawa Timur, tempat saya dan Tedy dibesarkan, rawon merupakan santapan yang umum dijumpai disana. Jika anda sempat melewati daerah Madiun, Ngawi dan sekitarnya, papan-papan menu restoran yang menjual hidangan berkuah ini sangat mudah dijumpai, karena memang rawon adalah makanan khas Jawa Timur, walaupun di Surakarta, hidangan ini juga dikenal oleh masyarakat disana. Tidak heran, mengingat Surakarta jaraknya sangat dekat dengan Ngawi. 

Bagi anda yang belum familier dengan masakan ini, mungkin kurang berselera ketika menatap hidangan ini, potongan-potongan daging sapi bergelimang dalam kuah yang hitam dengan taburan daun bawang dan tauge diatasnya. Eits, jangan berubah pikiran dulu, idiom don't judge the book by it's cover saya katakan tepat untuk menggambarkan makanan ini. Tampangnya boleh tidak menarik tapi rasanya? Hmm, mantap! Gurih, kaya bumbu dan segar karena tidak mengandung santan. Warna hitam khas rawon ini karena adanya bumbu yang berperan sangat penting di masakan ini yaitu kluwek. Tidak menggunakan kluwek maka bukan rawon namanya. Kluwek selain memberikan efek warna hitam bak tinta juga membuat rasa kuah rawon menjadi gurih dan kental. 

Resep Rawon Ngawi 'Nendang' Ala My Mom JTT
Kluwek, biji dan isinya yang hitam

Resep rawon ini saya peroleh dari Ibu saya yang sedang berkunjung ke rumah Pete dan makanan ini sering dihidangkan beliau saat acara pengajian atau selamatan lainnya di Ngawi. So, resep rawon manalagi yang lebih oke jika bukan dari daerah asalnya langsung bukan? Bahkan kluweknya, karena saya tidak pernah membeli kluwek dan tidak tahu cara memilih kluwek yang baik maka saya minta Ibu untuk membawanya langsung dari Paron, kampung halaman saya di Ngawi. Nah dari beliau plus informasi yang saya dapatkan di internet saya pun mendapatkan tips memilih kluwek yang baik dan benar. Anda tertarik juga? Saya akan posting informasi mengenai kluwek dan tips memilihnya di artikel terpisah ya ^_^. 

Resep Rawon Ngawi 'Nendang' Ala My Mom JTT
Tauge kacang hijau

Hidangan ini paling sedap dimakan saat masih panas dengan nasi putih, pelengkapnya berupa telur asin, kerupuk udang dan sambal yang super pedas. Duh, bisa sampai berkeringat dan bibir 'jontor'. Taburi dengan tauge yang banyak saat kuah masih panas, lebih sedap gunakan tauge dari kacang hijau yang ekornya tidak terlalu panjang tumbuhnya ya. Karena saya tidak memiliki kerupuk udang maka saya ganti dengan keripik tempe Ngawi yang terkenal renyah dan gurih. Sedap!

Berikut resepnya ya

Resep Rawon Ngawi 'Nendang' Ala My Mom JTT

Rawon Ngawi 'Nendang' Ala My Mom
Resep dari Ibu saya

Untuk 5 porsi

Bahan:
- 500 gram daging sapi, potong-potong ukuran 3x3 cm
- 50 gram tauge dari kacang hijau, kalau bisa cari yang belum terlalu panjang tumbuhnya
- 2 batang daun bawang, rajang halus, sisakan sebagian untuk taburan saat akan menyantap rawon
- 1200 - 1500 ml air
- 3 sendok makan minyak untuk menumis

Bumbu, haluskan:
- 1 sendok teh merica butiran
- 1 1/2 sendok teh ketumbar sangrai
- 1 ruas kencur
- 2 ruas kunyit
- 2 ruas jahe
- 3 butir cabai merah besar buang biji
- 6 butir bawang merah
- 4 butir bawang putih
- 6 butir kemiri, sangrai
- 5 buah kluwek, berat isinya saja + 60 gram  
- 1/2 sendok makan terasi

Bumbu lainnya:
- 3 ruas lengkuas, pipihkan
- 4 lembar daun salam
- 5 lembar daun jeruk
- 3 batang serai, pipihkan
- 3 sendok makan air asam jawa
- 2 sendok makan gula jawa
- 2 sendok makan gula pasir
- 2 sendok teh garam
- 1 sendok teh kaldu bubuk

Pelengkap:
- Sambal cabai rawit merah
- Kerupuk udang
- Telur asin, belah dua

Sambal rawit:
- 4 buah cabai merah keriting
- 10 buah cabai rawit merah

Cara membuat:

Resep Rawon Ngawi 'Nendang' Ala My Mom JTT

Siapkan wajan, panaskan minyak dan tumis bumbu halus hingga harum. Tambahkan lengkuas, daun salam, serai dan daun jeruk, aduk rata. Gunakan api kecil saja ya agar bumbu matang sempurna tetapi tidak cepat gosong. Karena menggunakan kemiri agar tidak langu rasanya maka tumis hingga bumbu benar-benar matang ya.

Masukkan daging sapi, aduk bumbu hingga merata. Tambahkan air asam jawa, garam, gula jawa, gula pasir dan kaldu bubuk, aduk dan tutup wajan selama memasak daging agar cepat matang dan bumbu meresap. Aduk-aduk daging sesekali agar bagian bawahnya tidak mengering dan hangus, masak hingga daging setengah matang. 

Resep Rawon Ngawi 'Nendang' Ala My Mom JTT

Pindahkan tumisan daging ke panci, tambahkan air dan masak hingga rawon mendidih dan daging matang. Cicipi rasanya, taburi dengan daun bawang dan angkat. 

Membuat sambal rawit
Rebus semua bahan hingga matang dan haluskan dengan cobek, sajikan sambal sebagai pelengkap rawon. 

Resep Rawon Ngawi 'Nendang' Ala My Mom JTT


Penyajian: 
Siapkan piring, beri nasi secukupnya, siram dengan rawon dan taburi dengan tauge dan daun bawang. Lengkapi dengan sambal rawit, telur asin dan kerupuk udang. Enjoy!




40 komentar:

  1. wah tampilannya persis kayak rawon balungan yang pernah aku coba di benowo mbak, yang di benowo itu rasanya jauh lebih enak dari rawon setan mbak.
    Crtl+D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah jadi ngiler saya sama rawon balungan Benowo, keknya mantep banget wakakak, sip! thanks sharingnya ya.

      Hapus
    2. Rawon di benowo kalau boleh tau alamatnya dong mba. Hehe..
      Saya penggemar rawon. Tapi selama saya di surabaya baru nemu rawon setan yg enak. Jadi penasaran dengan yang di benowo.. <3

      Hapus
    3. hai Rin Chan, saya belum pernah coba dan kurang tahu letaknya ya. ^_^

      Hapus
  2. Mba, togenya ga perlu disiram air panas dulu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai saya biasanya nggak, karena kalau kesiram kuah panas jadi layu, tapi kalau gak suka aroma langunya siram air panas sebentar ya

      Hapus
  3. Baru tau mba Endang orang Ngawi, ibu saya juga orang Ngawi... Hehhehehe Ngawinya Sine

    BalasHapus
  4. Bismillah,
    Assalamualaikum Mbak Endang, makasi ya mbak udah share resep rawon yg enak buanget ini ya, thanks to your mommy juga ya....love her recipe so much.
    Saya dah coba masak ini, hasilnya emang nendang abis ya mbak. Trus mbak, yang tadi saya bikin, saya tambahin beberapa sendok sayur kuah rebusan bandeng presto (yang juga resepnya dari blog keren kesayang saya ini). Pas diicip wuih lgs brasa enak banget. Makasi ya mbak, sukses terus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ira, thanks sharingnya ya. Senang sekali resep JTT disuka. Wah idenya pakai kuah rebusan bandeng presto keknya mantap tuh, pasti lebih nendang rasanya yaa. hehhhe. Sukses untuk mba selalu ya ^_^

      Hapus
  5. Halo mb... Tiap kali saya mau masak musti liat blog jtt.. Resepnya smw mak nyus mb ! Hehehe
    Beruntung saya nemu blog ini , salam kenal dari malang mb endang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Pika, salam kenal juga ya

      Loh kok sama, saya setiap kali mau masak juga buka blog sendiri dulu wakaka, suka lupaaaa.

      Hapus
  6. Mbag yu endang nih resep nendang niann .. meruntuhkan mitos betapa sulit buat bumbu rawon, tuh musabab nya knp ibuk2 muda macam saye nih lebih milih pake bumbu-bumbu instant macam merek *pring (xixixi) dll .
    Setelah kenal nih blog kece badaii .. Ternyata masak tuh g ada kata 'ribet'. Tengkyu ya mbag endang unt ilmu cookery nya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, thanks sharingnya ya, senang sekali resepnya disuka ya. Yep membuat bumbu rawon sangat mudah kok hehhehe

      Hapus
  7. Mbak endaaaang,,ngiler saya liatnya...disini (padang) susah cari kluwek..hiks..padahal suami seneng bgt sama rawon..kalo pas pulang ke jawa bisa tu y borong kluweknya..heheh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi Mba Erlita, waah saya suka banget sama rawon. Kluwek juga bs disimpan di freezer supya awet mba, kupas saja. lepaskan dari batoknya, isinya dimasukkan plastik dan dibekukan ya

      Hapus
  8. waaah ada yg nyebut rawon balungan benowo,.. iyaa bener enak banget kental kuahnya gurih dan masha allah bikin kangen.
    sy dl sempat kkn d benowo dan pos kami d kantor kecamatan benowo tepat di depan warung balungan jadi kangen pengen ke sana lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuuh susahnya punya blog masak2 nih, setiap kali ada yag share makanan/masakan saya langsung ngiler dan pengen eksekusi, secara saya tukang makan juga wakakkak.

      Thanks mba sierra atas sharingnya yaa, sayangnya saya tidak berksempatan ke benowo huaaa. Pengen cicip rawon balungannnya huaaa

      Hapus
  9. Mbak,utk dagingnya gmn apa sdh pasti empuk? Atau perlu kita rebus dl sblm nya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dagingnya direbus bersama bumbu mba, kalau belum empuk dan kuah habis tambah lagi airnya sampai daging empuk.

      Hapus
  10. menu utk besuk ahhh...mumpung sdg butuh asupan kuah kaldu *flu*

    kluwek mentah enak jg dicampur dg sambel bawang. sbelumnya di cuci air hangat. ditemani tempe goreng. nyam..nyam.. tradisi omahnponorogo

    Dian-Solo

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks Mba Dian sharingnya, kayanya maknyus itu sambal kluwaknya hahhaha. Tapi kok saya juga pengen rawon yaa, keknya seger banget hiiks

      Hapus
  11. Mba endang.. sy coba bikin rawon ini tapi kok kaya ada yg kurang pas gitu taste nya.. kira2 apa ya yg salah.. trus agak sedikit pait.. padahal kluwak nya dah sy cicip semua sebelum proses.. Trimakasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti penyebabnya kluwak mba, tidak ada lagi lainnya hehehe

      Hapus
  12. halo mbak Endang..sebagai orang Jatim (saya kelahiran Sidoarjo), boleh komen dikit tak... biasanya kalo rawon di kampong halaman saya, sama sekali tidak manis. Jadi tanpa gula jawa dan gula pasir seperti di resep di atas. Lalu juga tidak pakai cabe, kencur dan terasi.
    Kalo di sana, makan rawon ditemani empal daging asin (ga manis) atau gorengan jerohan.
    Maaf lho kalau tidak berkenan.. Salam...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Maria, wah makasih sharing resep rawonnya ya, lumayn berbeda ya resep rawonnya hehhehe. Ngawi mungkin sedikit dekat ke solo ya, jadi lebih suka manis dan masakan selalu menggunakan gula. Kencur hukumnya wajib, kalau cabai dan terasi boleh pakai boleh nggak, beda daerah bs beda resep yaa hehehhe.

      Hapus
  13. mbak, suami saya suka dengan rawon. beberapa kali saya coba bikin kok kluwaknya pahit2 gimana gitu. Bagi tips cara milih kluwak yang nggak pahit dong, mbak... (maya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, coba baca artikel saya khusus ttg kluwek diisini ya:
      http://www.justtryandtaste.com/2011/05/kluwek-tentang-tips-memilih.html

      Hapus
  14. mb.endang,brarti ini kluweknya jg direndam dulu sbelum dihaluskan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau kluweknya empuk dan mudah diulek langsug saja dihaluskan mba, kecuali kalau kering ya sebaiknya direndam supaya lunak

      Hapus
  15. Udah nyoba bikin rawon pake resep jtt. Sumpah rawonnya mirip sama yg aku cari selama ini. Thanks ya mba sudah share resepnya

    BalasHapus
  16. Wah mbak,,,,juara resepnya cuma aku skip cabe nya biar baby bisa makan dan..... Baby ku seleranya njawani ternyata hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena rawon terasa sedikit manis, baby suka yang manis2 hehhehe

      Hapus
  17. Mbak Endang, makasih banyak ya udah share resepnya. saya mau coba eksekusi nih. Bumbunya yg sudah ditumis sampai matang apa bisa dibekukan di freezer dan dipake lain kali mbak? Terima kasiih

    BalasHapus
  18. Rawon masakan kesukaanku nich mbk,asyik sekarang bisa masak rawon sendiri nich berkat resep mbk endang.
    Semua resep mbk endang semua coc8k dilidah sy,sy asli jatim mbk tpi klo masak kyk mbk endang semua masakan sy bubui sedikit gula,klo gk pake gula kyak gk balance gtu,gk imbang kyk cemplang gitu! mngkin itu ych yg membuat sy sgt cocok dgn resep mbk! Pokoknya mbk endang awesome dech,,,,setiap resep mbk menjadi berkat semua org !!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks yaa, resep rawon ini memang asyik hehhehe. sama, saya selalu menambah gula hehehe

      Hapus
  19. Sudah eksekusi 3x resep rawon tsb...hasilnya selalu memuaskan yg makan. Jadi menu andalan saya kalo kumpul keluarga...Trims resepnya ya, Mbak.

    BalasHapus
  20. Wah thanks ya Mba sharingnya, senang resepnya disuka.

    BalasHapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...