13 November 2010

Resep Cake Wortel


Resep Cake Wortel JTT

Terus terang saya akui saya termasuk orang yang suka mencoba bermacam-macam resep. Walaupun dengan pengalaman memasak saya yang minim dan semuanya autodidak alias  tidak pernah ikut kursus masak satupun, saya cukup nekat mencoba resep masakan yang belum pernah saya tahu rasanya. Basic memasak saya peroleh dari Ibu saya yang menurut saya rasa masakannya super enak (hampir semua anak menganggap masakan ibunya paling oke). Ibu saya mampu mengubah bumbu dan bahan makanan sederhana menjadi makanan dengan cita rasa yang membuat anak-anaknya kangen untuk selalu mencicipinya. Tapi itu basic untuk memasak lauk pauk dan sayur mayur. Untuk basic membuat cake, cookies dan aneka kue lainnya, Ibu saya sama payahnya dengan anaknya :)

Oke, saya hentikan dulu intermezo ini. Resep kali ini tidak ada hubungannya dengan Ibu saya. Cake wortel ini salah satu resep yang saya coba tanpa pengalaman pernah mencicipinya. Hanya modal penasaran, karena sering sekali membaca di majalah terbitan luar atau di internet.



Resep Cake Wortel JTT


Selama ini, di jagad masak-memasak saya, wortel paling 'banter' berakhir di sup, acar, campuran sayuran di bakwan, tumisan, atau perkedel wortel. Yang terakhir jarang saya masak karena terbukti tidak ada yang suka. Nah kali ini karena tergiur dengan cake wortel di All Recipes.com yang mendapatkan bintang lima dan telah di review oleh ribuan pengunjungnya serta mumpung Tedy juga sedang ada di rumah Pete, karena kalau gagal ada yang suka rela menghabiskan (tidak heran kalau program diet adik saya gagal terus). Dengan amunisi itu, saya pun akhirnya berkutat di dapur.

Ternyata carrot cake sangat enak! Aromanya harum hingga sampai ke luar rumah. Sama sekali tidak ada rasa wortel di dalamnya, saya dan Tedy sambil masing-masing mengunyah sepotong kue, terkagum-kagum dengan taste-nya.  Cake wortel ini unik rasanya, paduan kayu manis dan wortel berpadu serasi dengan kacang pecan. Teksturnya moist dan lembut. Satu potong rasanya tidak cukup.
Sebagai ganti frosting yang terbuat dari cream cheese maka di adonan saya tambahkan 100 gram cream cheese.  Tips, gunakan marzipan carrot atau wortel impor yang berwarna jingga cerah supaya cake terlihat menarik.

Berikut resep dan prosesnya ya. 

Resep Cake Wortel JTT

Carrot Cake - Cake Wortel 
 Resep hasil modifikasi sendiri

Untuk 1 loyang cake diameter 20 x 20 cm

Bahan:
- 4 butir telur
- 295 ml margarine/mentega dicairkan, bisa digantikan dengan minyak sayur

-100 gram cream cheese 
- 100 gram gula palem
- 150 gram gula pasir 

- 1 sendok teh vanilla ekstrak
- 250 gram tepung terigu protein sedang atau rendah
- 1 1/2  sendok teh baking powder double acting
- 1/2 sendok teh garam
- 2 sendok teh kayu manis bubuk
- 330 gram wortel diparut kasar dengan parutan keju/rujak serut
- 110 gram kacang mete panggang, cincang kasar

Cara Membuat:

Panaskan oven di suhu 175’ C, api atas bawah. Siapkan loyang, saya menggunakan loyang bulat dengan lubang di tengah diameter 23 cm. Olesi mentega dan tepung hingga rata. Sisihkan.

Di mangkuk besar campur bahan kering (tepung, baking powder, garam, kayu manis bubuk) hingga rata. Sisihkan.

Di mangkuk mixer, kocok cream cheese hingga lembut, masukkan telur, mentega cair, gula dan vanila, terus kocok dengan menggunakan mixer kecepatan rendah hingga lembut.   Masukkan bahan kering (campuran tepung). Matikan mixer, aduk adonan dengan spatula perlahan hingga adonan tercampur rata.

Masukkan wortel parut dan kacang pecan. Kemudian tuang adonan ke dalam loyang yang telah disiapkan.

Panggang dalam oven yang telah dipanaskan sebelumnya selama minimal 50 menit atau hingga adonan tidak menempel bila lidi kita tusukkan di tengah-tengah adonan.

Biarkan dingin selama 10 menit. Keluarkan dari loyang dan biarkan dingin sempurna di rak kawat.

Cake siap disantap.



51 komentar:

  1. hallo mbak endang, saya juga suka banget carrot cake, pertama bikin sesuai resep pke kayu manis, dan saya tambah apel 1 buah, enaak. yang kedua saya ganti kayu manisnya dgn bumbu spekuk n apelnya saya tambah porsinya 50:50 ma wortel, hasilnya saya lebih suka...mantaap..cocok buat buah tangan karena jarang2 ada ya mbak..

    salam kenal Noor kholidah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Noor, weeeesss gud idea, saya juga suka banget sama cake wortel cuman belum pernah pakai apel. Saya akan coba deh buat dikasih tetangga saat lebaran. Makasih ya mba ^_^

      Hapus
  2. Mbak, salam kenal. Saya sudah coba cake wortel ini. Rasanya enak sekali. Si kecil saja sampai menghabiskan 3 potong kue ketika baru disajikan. Saya dan suami juga suka. Gak berhenti-henti makannya, hehe. Tengkyu atas sharing resepnya ya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Ella, thanks atas komentarnya. Yep memang cake wortel lezat banget dan sehat juga hehhehe. Senang mendengar sekeluarga pada suka ya. Salam buat si kecil ^_^

      Hapus
  3. Hallo mbak Endang, salam kenal. Sy uda coba bbrp resep d blog mbak, enak-enak :D. Pengen banget banget deh nyoba cake yg ini, tp oven d rmh hanya bisa api bawah, bisa ga ya mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Jeng, salam kenal juga. Thanks ya atas komentarnya, senang mendengar resepnya bermanfaat. Untuk cake wortel ini bisa pakai oven biasa kok Mba. ^_^

      Hapus
  4. Halo Mbak Endang...
    Barusan aku nyoba buat carrot cakenya, berhub wortelnya cuma ada 150gr sisanya aku ganti pake apel fuji...trus ga pake butter semua mb, aku campur sm margarin. Dan rasanya uenaaak...nampol bener mbak. Kalau pakai butter semua pasti enak sekali yaa..
    Trus mau lapor lagi nih, anakku skrg klo ditawarin makan pizza diluar ato delivery, dia bilang utk apa...mama udah bisa bikin malahan toppingnya lbh banyak..*hidungku mekar jdnya hahaha..
    Alhamdulillah, berkat blog Mbak Endang dpt ilmu banyak banget. Tks ya mbaak...luv you

    ~sri han~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Sri, wah thanks sharing sedapnya, saya juga suka banget sama carrot cake, lembut, nampol dan tentunya lebih 'sehat' yaaa hehheheh. Saya setuju sama juniornya Mba, bikin saja lebih enak pizzanya wakkakak. sukses yaaa.

      Hapus
  5. dijadikan cupcake juga sama kan ya mba?suhu ny brp ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama saja Mba, mungkin waktu memanggangnya saja yang gak terlalu lama ya. Suhu pakai 170'C saja.

      Hapus
  6. Mba, hasilx cake ini emg kayak cake yg dikukus kah??

    BalasHapus
  7. mbak, permukaan cake ini emang berlubang2 kah?
    saya udah coba resepnya dan hasilnya berlubang2 gitu, sampai ada yg komentar, rasanya lumayan tapi penampakannya gak terlalu bagus..hihi..

    oiya, saya pakai 400 g gula pasir. ternyata terlalu manis. besok2 kalau mau bikin lagi, mungkin dikurangi jadi 300-350 gram aja kali ya mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba titis, yep permukaannya berlubang, keknya lain kali kalau buat lagi kurangi takaran baking powdernya saja. saya sudah koreksi resep diatas, pakai double acting saya rasa 2 sendok teh cukup kok. yep, kurangi saja takaran gulanya, wortel juga sudah memberikan rasa manis ya.

      Hapus
  8. Bismillah.
    Hai mba.. Q udah cobain carrot cake nya semalem.. Meskipun cuman setengah porsi dan telurnya cuman 1.. Tp ga pake baking powder, Ga pake bubuk kayu manis jg mba..ga punya..ga pake cream cheese juga..tp pakenya keju parut di tabur diatasnya..karna kelupaan masukin..he. Banyak bener yak yg di skip.. Maklum mb..disini jauh dr kota..nyari apa2 susaah..Hehe. Dan eksekusinya pake magic com karna blm pny oven mb..hihi. dan jdnya tipis..wkwkwk.
    Enak mba.. Wortelnya ga berasa.. Cuman agak basah ya cakenya..tp tetep enak kok..
    Q juga mo cobain cake tapenya mba..tapi dr kmrn2 nyari tape juga susaah mb..kmrn nitip pak tukang sayur eh yg jual tape libur katanya..nyari dipasar juga ga nemu..
    Makasi ya mba untuk sharing resepnya.. Jd kebanyakan curhatnya..
    Mba..sharing resep kue mochi dong..
    _arum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba arum, thanks sharingnya ya. yep cake ini memang agak basah teksturnya ya. wah mantap juga gak pakai BP tetap bisa ngembang ya hehehe.

      Hapus
  9. Mbak endang, saya baru aja bikin cake coklat kelapa....enak banget mbk....guriiihhh. Skarang pengen nyobain carrot cake ini. Hanya agak susah nemuin kacang2 an kaya mente,apalagi walnut dan kenari.klo di skip kira2 ngaruh banget ga yya ke enak rasanya????? Atau bs diganti dgn bahan yg lebih umum????? Makasih ya mbak.....blog mbak TE-O-PE BE-GE-TE.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba anggi, thanks sharingnya ya .

      untuk pertanyaannya, skip saja kalau susah cari kacang2ngan di resep ya mba. nggak akan terlalu berpengaruh dengan rasa ya.

      Hapus
  10. Aku kemaren nyoba bikin ini. Enak yaa hasilnya. Aku modif sedikit dengan nambahin buah pear parut ke adonannya. Terus aku juga bikin cream cheese frostingnya tapi tanpa mentega tawat. JAdi cuma cream cheese sama sedikit gula aja, buat ngimbangin cakenya yang sudah manis. Lembut banget yaa hasil cakenya empuk. Aku suka nih cake model gini. Makasih banyak mbak resepnya. Saja ijin untuk share resepnya di blog saya ya, tentu saja linkya dari halaman ini akan saya cantumkan.

    Btw, saya silent reader yang sudah nyobain beberapa resep mbak. Terima kasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Mifta, thanks sharingnya ya, sepertinya mantap banget modifikasinya. Senang sekali resep JTT disuka, sukses selalu ya!

      Hapus
  11. Mba endang, sy blh tny, mba oven atas bawah kalau di indo biasanya bentuknya seperti microwave oven gitu kah mbak? Atau berbeda? Boleh sharing merk mgkin... Termasuk oven listrik atau gas mb, saya di jepun skrg menggunakan oven api atas shg keseringan gosong permukaan atas cakenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba handika, oven listrik saya merk sico dan ini bukan microwave oven ya, khusus untuk oven saja. Bentuknya memang mirip microwave tetapi interior dalamnya seperti rak2 selayaknya oven. Pengapiannya bs dipilih atas, bawah dan atas-bawah.

      biasanya saya selalu pakai api atas bawah sekaligus, kecuali untuk kulit pie terkadang saya pakai bawah, kemudian saya ganti atas untuk membut permukaan kulit pie mengering.

      Hapus
  12. Halo mbak Endang, makasih utk resepnya. pengalaman saya bikin cake ini sedikit apes. Pertama, pas saya pindahkan, setengah bagian kuenya jatuh ke lantai, huhuhu.. rupanya bagian tengahnya kurang matang. Padahal luarnya sudah kecoklatan dan saya sempat tusuk waktu di oven tp di bagian pinggir. Saya panggangnya 50 menit dgn pakai loyang bundar 22cm, apa loyangnya yg bikin bagian tengahnya kurang matang ya mbak? Mau dilanjutin manggang tapi harus pergi ke kantor buru2, akhirnya yg ga mateng dipotong aja.

    Yg kedua, hasilnya enakkk mbak, tp kok ada rasa pahitnya ya? Apa memang begitu atau boleh kasi masukan mbak apa yg menyebabkannya kira2? Makasih banyak mbak Endang...^_^ ~olsqi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, thanks sharingnya ya. Test kematangan cake dengan menusuk bagian tengahnya ya mba, tepat di tengah, karena bagian ini yang paling lama matangnya, bukan bagian pinggirnya.

      kalau permukaan sudah coklat tetapi tengah belum matang, tutup permukaan cake dengan alumunium foil dan lanjut panggang sampai matang.

      rasa pahit kemungkinan karena baking soda/baking powder yang digunakan. Pakai yang kualitasnya baik ya.

      Hapus
    2. Iya bener mbak, nusuknya harus tepat di tengah. Saya tadi nusuknya belum sampai tengah banget. Kalau baking powdernya memang saya sudah bulan lalu belinya tapi baru pakai sekarang. Apa karena itu, nanti coba saya cek lagi mbak.

      Oke mbak, makasi untuk sarannya ya. Saya akan coba lagi minggu ini karena enak dan bikinnya juga ga terlalu rumit, hehehe. Makasi mbak..

      Hapus
    3. saya rasa kalau BP baru sebulan nggak masalah ya mba, hanya saja coba pakai yang double acting merk hercules, gak bikin pahit dan hasilnya bagus.

      Hapus
  13. Resep ini bisa dg dkukus mba?oven lg rusak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa dikukus ya mba, kayanya diatas ada yang komen mencoba dikukus.

      Hapus
  14. Halo mbak endang... aku mau eksekusi cake ini nanti malam deh.. untk penderita diabetes, gula pasirnya bs diganti sg trtropicana slim.sugar ga ya mbak? Aku takut.merubah tekstur. Kalau pakai pisang, takut tekstur jd lembek. Apa mbak endang punya saran? Terima kasih mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hi mba milanda, memang kayanya tekstur akan berubah kalau gula pasir diganti dengan gula tropicana, gula di cake selain sebgi pemanis juga membangun struktur cake, menambah volume, membuat cake menjadi lebih lembut, membentuk teksur dan sebagai pengawet.

      mungkin bs ditambah sedikit pisang ya mba, terus terang saya nggak ada ide pengganti gula dan belum pernah coba menggunakan gula tropicana di cake

      Hapus
    2. Ikutan sharing ya.. Saya pernah nyobain bikin kue pake gula Tropicana Slim. Tapi kok rasanya beda, engga legit, malah kaya yang pahir2 gitu, jd ga pernah pake lg.. He he he.. Palingan gulanya aja yang dikurangi buanyak.. Wkwkwk.. Secara tiap bikin kue diprotes mulu krn kemanisan (suamiku ada diabet).. Makasih ya Mba Endang, udah boleh komen..

      Hapus
    3. thanks ya Mba Joyce sharingnya, waah saya belum pernah pakai, memang pernah kepikiran mau coba cuman takut tekstur berubah secara gula memang dibutuhkan untuk adonan cake. Sangat bermanfaat sharingnya, sukses yaaa ^_^

      Hapus
  15. Hai Mbak Endang, salam kenal ya..

    Saya sudah beberapa kali nyobain resep dari blognya mbak, dan semuanya enak, terutama resep ayam ungkep bumbu kuning, itu jadi favorite anak saya yg balita kalo mau dibikin ayam goreng. :D

    Btw, banyak yg mau ditanya nih mbak sehubungan dgn persediaan bahan2 di lemari dapur saya:

    1. Creamcheese bisa diganti pake fresh milk ga ya mbak? Soalnya saya lagi ga ada stok creamcheese.
    2. Di resep aslinya kan pake minyak sayur yah, kalo saya pake 50:50 butter dan minyak sayur, kira2 akan merubah tekstur kue ga ya?
    3. Vanilla ekstrak bisa diganti dgn vanili bubuk ga? Takarannya berubah atau sama saja?

    Makasih ya mbak.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba dina, salam kenal dan thanks ya sudah menyukai resep JTT.

      berikut jawaban saya ya:
      1. skip saja cream cheesenya ya, gak perlu diganti dengan susu cair mba, karena resep aslinya sebenarnya gk pakai cream cheese ya

      2. yep bisa ya, nggak akan merubah tekstur, hanya saja biasanya minyak membuat cake lebih lembut dibanding margrine/butter

      3. bisa mba, pakai 1/4 sendok teh saja ya, kalau kebanyakan pahit ya.

      salam

      Hapus
  16. Halo mbak. Aku udah nyoba bikin. Aku pake smartcooker merk vienta. Lama memasaknya 50 menit. Kirain udah matang. Eh ternyata belum. Kutambahin 30 menit. Kuenya bantat. Mgkn krn dibuka sebelum matang ya. Aku juga kurangin takaran cinamonnya krn buat anak2 takutnya ga biasa rasa cinamon. Mungkin lain kali akan kukurangi jumlah gulanya. Masih kemanisan menurut.But overall, jempol buat resepnya. Sekalian kuolesi cream cheese frosting. Dan voila, jadilah my first homemade birthday cake. Thankyou resepnya ya mbak. Ini kue ketiga yg kubikin setelah lapis kukus coklat keju n cheese poundcake. Semuanya enak banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mb Ria, thanks sharingnya ya, moga next time hasilnya lebih oke ya. Saya sendiri belum pernh menggunakan smartcooker jadi tidak begitu tahu bagimana membuat cake dengan alat ini. sukses yaaaa

      Hapus
  17. Dear Mba Endang... thankyou yaa.. sdh jadi mentor jauhku. Ini pertama kali aku coba resep mba. Krn semua menggiurkan..tapi nyali ku baru smp di resep carrot cake. Dan inilah cake pertama ku yg sukses. Terus berbagi ilmu ya mba Endang. Love you full

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Myrna, thanks sharingnya ya, senang resepnya disuka. Sukses selalu yaa

      Hapus
  18. mba Endang. wortelnya bole diblender ga? thanks

    lina- Sby

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak ya Mba lina, wortel harus berbentuk serutan kasar ya

      Hapus
  19. Salam Kenal Mba,saya mau coba buat untuk cake ultah baby yg k-1, kira2 cocok gak ya mba? kesannya lbh sehat krn pakai sayuran gitu, tapi takut kurang cocok buat kue ultah. kalau menang bisa, enaknya dilapis apa ya mba? cream cheese,coklat, atau icing cream biasa? maklum baru belajar masak setelah ada baby, jd bingung -.-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal mba Desi, bisa saja untuk kue ultah mba, cake wortel biasanya pakai cream cheese frosting untuk hiasannya ya.

      Hapus
  20. Hi mba mau tanya dulu, untuk wortelnya kan kalo diparut jd agak berair ya, itu ditiriskan dulu ato gapapa langsung dimasukkan aja? Terus, harus dengan wortel suhu ruang kah?? Soalnya aku pernah bikin carrot cake gagal total hiks! Mgkin krn wortelnya terlalu berair apa yaaa 😓 Pengen cobain resep yg ini 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. parutnya bukan pakai parutan kelapa mba, tapi parutan kasar rujak serut, tdk berair ya. wortel suhu ruang, kalau berair peras airnya

      Hapus
  21. Trm ksh resepnya... 1x eksekusi lgsg berhasil. Awalnya waktu liat penampilan cake keluar dari oven agak sangsi, berhasil gak yaaa... Cz permukaan atasnya kok kering dan keras, trs cakenya gak terlalu tinggi kyk kue bantat. Tapi sewaktu sudah dipotong dan dicicipi ternyata dlmnya empuk dan basah... Kebetulan saya buat cake ini cz mau ada acara di rmh, mrk yg makan jg pada bilang enak. Jd next time bisa sering bikin cake ini. Tp dr resep diatas yg saya agak ragu takarannya itu menteganya 295ml (itu hasil setelah dicairkan atau gmn?) Kmrn saya kira2 aja, saya pakai 1 sachet mentega 200gr ditambah 1 sendok makan butter "cor...n", tp untungnya hasil cakenya enak, saya tanya itu biar next klo bikin rasa&tekstur cake bs lbh perfect lg. Penampakan carrot cake saya bisa dilihat di instagran dona_carmel (bkn iklan, berhubung gak bisa kirimin foto aja). Tq

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba Dona, takaran mentega sesudah dicairkan, harusnya pakai minyak sayur. Pakai 200 gram an sih ok ya. memang cakenya terkesan bantat, tapi tdk padat. jika ingin mengembang mungkin telur gula dikocok dulu sampai ribbon stage, cream cheese di tim bersama mentega hingga larut, baru telur diaduk dengan cream cheese, dan bahan2 lain masuk.

      Hapus
    2. Okay... Trm ksh jawaban & tips tambahannya. Ntar lg lgsg eksekusi lg bikin carrot cake. Trm ksh ya Mbak

      Hapus
  22. Hi mbak, mau tanya, mete diganti kacang tanah sangrai bisa gak ya? Thx sebelumnya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Dini, bisa2 saja ya, tapi kacang tanah rasnya beda mba, saya takutnya kurang cocok di cake hehehe

      Hapus
  23. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...