07 November 2010

Resep Mie Ayam Instan


Resep Mie Ayam Instan JTT

Asisten masak memasak kami Mba Jum, spesialis penyediaan bahan-bahan dan bersih-bersih punya satu resep mie ayam yang dibawanya dari kampung dengan rasa yang sangat lezat dan mudah proses penyajiannya.

Resep mie ayamnya ini hingga sekarang belum pernah gagal mendapatkan rating 'eunak' dari para penikmatnya. Awalnya ketika si Mba mengatakan ingin memasak mie ayam saya langsung membayangkan aneka botol bumbu dan proses pengolahan di abang-abang penjual mie. Ribet!

Tapi Mba Jum dengan pede mengatakan, "Ngga susah kok, dan masaknya juga cepat". Hmm, karena beliau insist saya pun tertantang, "Okeh, go ahead". Sebentar saja semangkuk mie panas dengan potongan-potongan ayam bergelimang bumbu rempah dan kecap dihiasi irisan daun sawi yang cantik terhidang di depan muka saya dan Tedy. Langsung saja kami mengambil senjata berupa garpu dan sumpit dan mulai menyerbu.

Hmm, uuuhh, ahhh, sedap!

Atas seijin Mba Jum, saya akan berbagi resep mie ayam andalannya di Just Try and Taste. Karena saya tidak punya sawi, yah dengan terpaksa sayur hijau kaya gizi itu kami eliminir dari daftar bahan. Untuk kuah mienya, optional. Anda bisa menambahkan kuahnya tapi saya lebih suka versi yamin (tanpa kuah) karena rasa bumbunya lebih nendang di lidah.


Nah, ini dia resepnya.

Mie Ayam Instan ala Just Try & Taste

Bahan- bahan:
- 2 bungkus mie instan atau 1/2 bungkus mie telor, rebus hingga matang, tiriskan. Beri 1/2 sendok makan minyak zaitun, aduk rata supaya mie tidak lengket.
- Dada ayam tanpa tulang 1 potong. Anda bisa menggunakan bagian ayam yang lain: kulit, ceker, kepala atau sayap untuk menambah cita rasa ayam di kuah kaldu. Karena saya berusaha mengurangi lemak maka saya hanya menggunakan dada ayam saja.
- Sawi 4 tangkai rebus sebentar, tiriskan. (saya tidak menggunakannya karena tidak ada)

Bumbu dihaluskan:
- Bawang putih 3 siung
- Bawang merah 5 siung
- Merica 1/2 sendok teh
- Ketumbar 1 sendok teh
- Jahe 1 ruas jari
- Laos 1/2 ruas jari

Bumbu lainnya:
- Daun salam 3 lembar
- Kecap manis 2 sendok makan
- Minyak sayur 1 sendok makan untuk menumis
- Daun bawang 2 tangkai iris melintang 1 cm
- Garam & gula secukupnya.

Cara Membuat:
Kaldu ayam:
Rebus ayam dengan air sebanyak 3 gelas belimbing hingga empuk. Tiriskan dan potong dadu, sisihkan. Air kaldu bekas merebus ayam akan kita gunakan untuk membumbui ayam dan kuah mie.

Tumisan ayam:
Panaskan 1 sendok makan minyak di wajan, tumis bumbu halus dan daun salam hingga harum. Matikan api. Bagi bumbu menjadi dua bagian. Sisihkan 1/2 bagian bumbu ke dalam mangkuk kecil biarkan 1/2 bagian bumbu lainnya tetap di dalam wajan.

Masukkan potongan ayam ke dalam tumisan bumbu di wajan, tambahkan kecap manis, daun bawang dan 1/2 kaldu ayam serta garam dan gula secukupnya. Masak hingga bumbu meresap di ayam dan air kaldu agak berkurang. Cicipi rasanya, jika telah pas, matikan api.

Sekarang kita siapkan kuahnya.
Masukkan setengah tumisan bumbu yang tadi kita sisihkan ke dalam panci berisi sisa kaldu ayam. Tambahkan garam, cicipi rasanya. Biarkan mendidih dan angkat.

Cara penyajian:
Tata mie diatas mangkuk, tambahkan 3 sendok makan tumisan ayam diatasnya. Kuah ayam bisa langsung disiramkan diatasnya atau kita pisahkan di mangkuk kecil. Lengkapi dengan irisan daun bawang, saus tomat atau saus cabai.  
Mba Jum punya versi sambal sendiri, berikut resepnya.

Sambal godhog/rebus (optional):
- Cabai hijau 5 buah
- Bawang putih 1 siung
Semua bumbu direbus sebentar dengan air sedikit, tiriskan kemudian haluskan tanpa menambahkan garam
Sambal rebus ini cocok untuk yang suka pedas seperti saya dan Tedy.

Beli mie ayam di abang-abang? Hmm, sejak ada resep mie ayam ini saya tidak pernah lagi 'jajan' mie ayam. Mie ayam buatan sendiri tentu saja lebih sehat, enak dan terjamin kebersihannya.

Happy cooking :)





42 komentar:

  1. mba thx banget yaa buat sharing nya dan menu2 yg lainnya .. saya yg pemula jadi giat berlatih hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, senang mendengar resep2nya berguna, sering berlatih bentar lagi pasti jago kok hehehe. Sukses ya!! ^_^

      Hapus
  2. wah resep cemerlang nie.... kebetulan lg bingung ayam yg udh 2 hari dikulkas mau diapain.. tq ya mba :)
    mita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Mita, monggo silahkan dicoba ya, moga suka ^_^

      Hapus
  3. Saya sdh 2x coba mba, rasanya RuAAARRr biasa.. MANTAP. bener bgt kata mba Endang, setelah dapat resep ini saya memutuskan hubungan dengan tukang mie ayam. Hahaha ^o^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, saya sudah lama banget gak coba ini mie ayam hahahha, memang rasanya mantep. Thanks sharingnya ya. ^_^

      Hapus
  4. Mba End, saya udah nyobain resep mie ayam yang ini mba, T.O.P.B.G.T mbaaa ^_^, 4 jempol buat resep ini :) Saya aja tadinya nggak percaya bisa bikin mie ayam sendiri mba. Makasih mba Endang yang nggak pelit bagi resepnya. Izin saya posting di blog saya ya mba resepnya, pastinya pakai sumber dan backlink, hehehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Duryatin, wah thanks sharingnya ya, ikutan senang jadinya hehehhe. silahkan di share di blognya Mba, moga bermanfaat bagi lainnya ^_^

      Hapus

  5.  

     

     

    Halo Mba Endang, salam kenal. Mie ayam ini resep kedua yang saya praktekkan setelah resep tahu isi pedas dan 2-2nya sukses disukai orang rumah.

    Untuk resep mie ayamnya, bumbu halusnya saya tambahkan kunyit agar warnanya cantik dan sereh plus daun salam agar makin harum.

    Walaupun selama ini saya SR, tp saya senang sekali kl Mba Endang update blognya, apalagi kalau resepnya mudah untuk dipraktekkan.

    Makasih untuk resepnya ya Mba, ditunggu update blognya. Salam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Yulia, salam kenal ya. Thanks sharingnya disini. Senang resepnya disuka. Moga suka dengan resep lainnya ya ^_^. Sukses selalu.

      Hapus
  6. wuiiihhh..mba endang...bikin mie ayam ini disandingkan dengan sup wonton...hasilnya mantapppppsss....bener deh,bs gulung tikar para pedagang mie ayam/pangsit kalo semua penggemar mie nyobain dan ketagihan ma resep ini...hahaha
    *dian*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Dian, wakakkak keknya bentar lagi saya di demo sama tukang mie ayam seluruh indonesia, hahhahah. Thanks sharingnya yaaa

      Hapus
  7. Enak bnran ♏ϐάκ aku Űϑάĥ coba,mienya aku buat sendiri juga dikasih wortel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ika, thanks sharingnya yaaa. Senang resepnya disuka ^_^

      Hapus
  8. Mbaak, aku udah sering praktik ini karena si mas suka banget sama mi ayam, dan dulu di Bandung, susah banget dapat mi ayam enak. Sekalinya ada, harganya mahal gila.

    Nah, kemaren ceritanya, darurat sipil, ada mertua di rumah. bingung mau sarapan apa. Mau goreng tahu atau telor, kemaren sudah dan kurang berselera juga tampaknya.

    Eh, inget masih punya ayam di freezer, mie telor, sawi, bumbu lengkap. Langsung aja, inget resep ini, dan sret-sret, jadi kitchen ninja. Jreng-jreng, setengah jam kemudian, jadilah, mi ayamnya.

    Kata ibu mertua, pinter juga kamu bikin mi ayam. Alhamdulillah. hahaha, rasanya ketiban duren runtuh, secara ibu mertua jago banget masaknya.

    Makasih udah berbagi resepnya Mbak Endaaang. *peluk muah muah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Nungcha, thanks sharingnya disini ya dan senang sekali resep mie ayam ini disuka. Waaahh saya yakin masakan Mba gak kalah sama Ibu mertua yang jago masak wakakka. Hati2 ntar Ibu merasa tersaingi loooohh. Pisss!! haah, peluk cium juga ^_^

      Hapus
  9. yummyyyy.... beneran uenak tenan.... dah serasa makan mie ayam abang2 gt... thx resepnya,mbak endang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Magda, thanks ya sharingnya, senang sekali resepnya disuka yaaa

      Hapus
  10. mbaaaa....salam kenal, aku yuli. aku mau ucapin makasiiiih banget resep2 mba yg oceh2... mie ayam instan, nugget ayam wortel, pempek dos, kue tanpa mixer..daaaaan lain2...sukseeeees.... :) makin nyobain satu, makin gak sabar pengen nyobain yg lain... keren banget mbaa !!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba yuli, sama2 mba, dan thanks sharingnya ya mba. senang sekali resepmya disuka ya.

      Hapus
  11. Aku nyontek resep mbak endang lagi dan lagi ... Enak mbak, buat tombo kangen. Makasih ya mbaaaak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Arum, thanks sharingnya ya, senang sekali resepnya disuka. Sukses yaaa

      Hapus
  12. Lapor mbak, kemarin akhirnya aku eksekusi juga resep ini. Dimodif sana sini, tapi endeussss.... Suami sampe nambah mbak.. Entah laper apa doyan. Hihihii...

    Izin share di blog aku ya mbak... Aku setakan link-nya kesini juga kok...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hal mba, sipp mantap. Ikutan senang membacanya hehhe, silahkan dishare ya dan thanks atas sharingnya disini ^_^

      Hapus
  13. Hai Mbak Endang, salam kenal..
    Saya sudah coba resepnya..tapi saya pake mie telur (bukan mie instan) tetep uueenak hehe..saya kasih ke ibu mertua, beliau nanya beli dimana..gr dong.. :)
    Terima kasih resepnya ya Mbak. Salam..Ambar

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba ambar, salam kenal juga yaa. Yep pakai mie telur juga maknyuss kok, yang penting bumbu ayamnya ya heehhe. Thanks sharingnya ya dan senang sekali resepnya disuka.

      Hapus
  14. Minta ijin di-share di FB page dan blog saya ya mbak. Bbrp waktu lalu sudah saya praktekan, meski ada bbrp bahan yang kurang (utamanya krn kurang banyak hehhe), tapi respon anak-anak suka. Makasih ya mbak resepnya. Salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Dewi, thanks ya mba, silahkan dishare resepnya ya, selama mencantumkan sumber dan link back saya tidak masalah ya mba.

      senang resepnya disuka.

      Hapus
  15. hallo mb endang...diem-diem sy sering ngintip resep di JTT lho.. utk resep mie ini sangat cocok utk keluargaku krn suami+anak-anak sangat doyang mie, tks resepnya mbak...
    Resep bakso ayamnya sdh sy coba, muantep mbak, bener2 puas...anak-anak juga sangat seneng,.. makasi mb..
    salam kenal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal mba lina, thanks sharingnya ya mba, wah saya ikutan senang resepnya disuka. sukses selalu yaaa

      Hapus
  16. Halo Mbak Endang, terima kasih resep mie ayam instannya. Sudah aku coba buat menu tadi malam. Gak nyangka aku, ternyata memang bener-bener uenaak. Lebih enak daripada mie ayam abang-abang dan yang pasti lebih sehat. Hanya satu yang kurang mbak, ternyata aku masaknya kurang banyak. Karena meskipun keluargaku adalah keluarga kecil, tapi urusan perut seperti punya keluarga besar :). Jadi 1 bungkus mie telor masih kurang buat kami bertiga. Next time kayaknya harus dilipatgandakan lagi jumlahnya kalau masak mie ayam instan ini.

    Salam,

    Liza

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Liza, thanks sharingnya yaa, senanh sekali resepny disuka. Memang kalau urusan sama mie gak bs bikin dikit yaaa, saya selalu makan 2 porsi wakakkaka

      Hapus
  17. Ijin mau coba resepnya ya mbak. Oia kalo ditambah dgn minyak ayam kira2 rasanya lebih nendang ga ya? Makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, yep, minyak ayam akan membuat rasa mie ayam lebih sedap dan gurih ya

      Hapus
  18. makasih mba endang resepnya mudah dan hasilnya enak. tiap ada acara drmh ini jd menu andalan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks ya mba Pretty, senang resepnya disuka yaa

      Hapus
  19. hai mbak endang ,,, keren banget blog nya .. semangat
    saya bosen jd pegawai ni,niat mo buka usaha sendiri, mbak minta recomendasinya dong, antara mie ayam jamur atau mie ayam instant mending yg mana ya mbak?

    makasih mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, salam kenal ya. thanks sudah menyukai JTT. Menurut saya sama saja rasanya hehhehe, yang beda hanya mie yang digunakan ya. Sukses dengan cita2nya yaa

      Hapus
  20. Mbaaaak endaaaaang....makasiiiih byk resepnya, makasih jg buat mbak jum ya, resep ini berguna sekali buat anak2 jd ga perlu beli mie ayam abang2 yg krg sehat. Ntah hrs blg apa lg....top markotooop deh buat mbak endaaang, sukses selalu ya mbak,muaah muaaah, Oiya mbk klo sy ga perlu kuahnya..bumbu ayamnya disemuain buat ayam semua aja ya atau dibagi 2?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Mba Tesha sharingnya ya, senang resepnya disuka. Bisa pakai bumbunya semua di ayam mba, tapi garamnya disesuikan ya.

      Hapus
  21. Oke mbak..sy pikir hanya pakai bumbunya separo dr resep klo hanya utk ayam soalnya agak medok rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kembali lagi, tergantung selera ya Mba Tesha. disesuaikan saja.

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...