28 November 2010

Donat Ungu dari Ubi Jalar




Jangan terkecoh dengan penampilan donat yang satu ini, memang tampangnya tidak secantik donat umumnya tapi rasanya... Mantap!

Donat ini hasil modifikasi saya dari resep donat kentang. Kebetulan minggu lalu saat berbelanja ke supermarket D-best di Jalan Fatmawati, saya melihat tumpukan ubi jalar ungu. Terpikir untuk membuat cake ubi jalar. Pasti cantik hasilnya. 

Nah, karena ubi yang saya beli terlampau banyak akhirnya saya mengutak-atik beberapa resep dengan menggunakan ubi jalar. Salah satunya adalah Donat Ungu Ubi Jalar ini.  

Ternyata dengan tambahan bahan ubi jalar, donat tetap mengembang cantik dan ketika digigit empuknya bukan main. Lezat sekali.  Bisa menjadi alternatif untuk memberdayakan sumber bahan pangan lainnya, tidak melulu menggunakan tepung terigu saja.

Yuk kita tilik resepnya.



Donat Ungu Ubi Jalar
Resep diadaptasikan dari Belzy'z Kitchen, Potato Doughnut with Choco Glaze

Untuk 20 donat

Bahan:

- 350 gram tepung terigu serba guna
- 100 ml susu cair, dingin
- 1 sendok teh ragi instan (saya menggunakan merk Fermipan)
- 1 sendok teh pengembang & pengempuk roti (saya menggunakan merk Baker's Bonus A)
- 250 gram ubi jalar ungu, kupas, potong-potong dan kukus hingga matang, haluskan dengan menggunakan blender untuk mendapatkan tekstur yang benar-benar halus
- 100 gram gula pasir
- 75 gram margarine
- 1/2 sendok teh garam
- 2 butir telur
- 1/4 sendok teh vanilli

Cara membuat:

Di mangkuk besar campur terigu, ragi, baker's bonus, gula pasir, vanili. Aduk hingga rata. Masukkan garam. Aduk.

Masukkan ubi jalar yang telah dihaluskan, tambahkan telur, susu cair dan margarine. Uleni adonan menggunakan tangan hingga adonan kalis. Jika adonan masih lengket di mangkuk, taburi dengan terigu sedikit-sedikit kemudian uleni kembali.  Kira-kira 4 - 5 menit.

Kemudian bulatkan adonan dan tutup mangkuk dengan plastik wrap atau lap basah. Istirahatkan selama + 20 menit.

Bagi adonan masing-masing dengan berat 50 gram, bentuk bulat. Tata di atas loyang. Tutup dengan lap basah atau plastik wrap. Istirahatkan selama 25 menit.

Bentuk adonan menjadi bulat dengan lubang di tengah. Goreng di minyak panas hingga kecoklatan dan matang. Angkat dan taburi dengan gula bubuk.

Cocok untuk menemani segelas teh hangat di hari libur. Hmmm...

Selamat mencoba :)






18 komentar:

  1. mba ini sampe kalis aja ya ga usah sampe elastis.katanya kalo bikin donat ato roti harus sampe elastis, window test pen ya kalo ga salah istilahnya,hehe...yang kalo di tarik adonannya ga putus. nah inilah yang membuat sy frustasi. sampe kapan ngadonin hingga begitu?huhu..

    BalasHapus
  2. Halo Mba Anita,
    Sampai kalis untuk adonan roti/donat berarti harus elastis, lentur dan lemas. Yup window test pen namanya, kalau ditarik akan terbentuk membran yang tak putus. Tapi nggak perlu terpaku dengan itu, tidak sampai terbentuk adonan seperti itupun roti/donat akan mengembang, asalkan airnya cukup, adonannya lemas dan lembek dan raginya berfungsi baik, sebenarnya menguleninya tidak akan frustasi banget dan nggak lama. Jika terlalu lengket, istirahatkan saja adonannya, biarkan ragi dan gluten bekerja, setelah 1 jam adonan akan lemas dan elastis. Dulu saya pikir menguleni adonan memang berat, untuk resep roti tertentu yang menggunakan sedikit air memang berat. Tapi untuk adonan2 roti dengan air yang banyak menguleni adonan adalah pekerjaan yang ringan, lumuri tangan dengan tepung selama menguleni agar tidak terlalu lengket. Hayu dicoba saja, sekali dua kali gagal adalah guru yang berharga ^_^

    BalasHapus
  3. Mbak.. Td sakses bikin donat ungu, tanpa si baker's bonus Alhamdulillah tetep empuk, enyaaaakkk ;) Suami dan anakku terus-terusan bila enak sambil nyomot donat yang masih panas, hihihi
    Tinggal ngumpulin nyali buat bikin roti deh sama ngumpulin 'modal' buat beli oven, hihihihi
    Thankyou anyway for the donut recipe

    Salam sehat,

    Hanif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa Mba Hanif, senang saya membacanya hahahah. Donat yang saya buat waktu itu juga enak Mba, cuman bentuknya parah, gak ada oke2nya, sampai pusing mau tampilin foto yang mana di blog wakakka. Thanks ya Mba

      Hapus
  4. Mbak, aq da cb resep ini pk ubi madu cilembu jg. Emang manteubh bangeudh deh! teksturnya empuk. Tapi fillingnya aq pk selai marmalade & keju soalnya stok selai kacangnya gy g' ada. rasanya makin kaya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, saya jadi pengen coba pakai cilembu neh, pasti lebih empuk, lembut dan manis. Saya pakai ubi ungu agak2 keras hehehhe. Pasti enak banget ya, sip, thanks atas sharingnya ya Mba Mila.

      Hapus
  5. salam kenal mbak..ni jd salah satu target resep ku mbak..krn agak sulit nyari ubi ungu,mau nyoba pake ubi orange aja.makasih udh ngasih resep donat ubi ini mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba dewi, pakai ubi oranye oke kok, kalau adonan terlalu padat dan keras, tambahkan sedikit santan/susu cair hangat ya mba. supaya donatnya lebih lembut.

      Hapus
  6. haloo mbak endang saya mau tanya,, untuk melubangi donat mbak endang pakai cetakan apa ya? trims

    BalasHapus
    Balasan
    1. cetakan khusus donat mba, ada di toko bahan kue ya

      Hapus
  7. allo mbak salam kenal ya mba... oya mba sebelumnya saya ingin mengucapkan terima kasih banyak ya mba udah mo berbagi resep2 berkualitas dan mudah utk dicerna di webnya mba ini...sy udah coba resep donat kentangnya mba dan sukses...hehehe ohya mba...saya uda coba buat donat ubi jalar dgn memakai resepnya donat kentang, cuma hasilnya kog rasa ubi jalarnya kurang terasa ya mba dan adonanya juga terasa kurang manis. utk ubi jalarnya saya pakai sbanyak 200gr. klo saya pake pengempuk roti kira2 berapa takaran yg mesti saya gunakan (jika komposisi bahan yg lain sesuai dgn resep donat kentangnya mba) tolng pencerahannya ya mba...makasih (dian)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Dian, salam kenal juga dan thanks sharingnya.

      Saya rasa resep donat kentang, porsi kentangnya cuman dikit ya, jadi kalau pakai ubi dengan takaran sama kaya kentang, ubinya gak kerasa. Resepnya pakai resep donat ubi saja mba seperti diatas, kalau tetep kekeh mau pakai resep donat kentang, sepertinya mba harus uji coba ya, saya sendiri belum pernah coba soalnya, takutnya salah.

      Bisa pakai pengempuk, 1 atau 2 sendok teh bisa ya.

      Hapus
    2. haloo mba, makasih ya buat masukannya..oh ya mba, kira2 bisa ga mba ya klo donat kita buat tanpa menggunakan ragi..? soalnya saya pernah beli donat kentang di tempat saya, itu donatnya ga terasa dan tercium sama sekali aroma "asam" raginya mba... jadi bisa ga mbak ya klo kira2 donat itu kita buat tanpa ragi namun kita ganti dgn baking soda/kue.. kira2 bisa mengembang juga ga ya..?
      mba satu lagi ya.. saya pernah baca diwebnya mba juga, katanya kita mesti hati2 menggunakan bread improver soalnya bisa memicu kanker... bnar ya mba..? jadi solusinya gimana ya mba..?
      terima kasih ya mba..

      Hapus
    3. halo mba, kalau murni baking soda saja saya belum pernah coba, yang ada juga ragi sedikit plus baking soda.

      kalau takaran ragi kebayakan dan fermentasi kurang maksimal maka bauya pasti masih tercium mba. Mba bisa coba2 saja kurangi takaran ragi, dan panjangkan waktu istirahat adonan.

      tidak semua bread improver seperti itu, kalau kualitasnya baik saya rasa akan aman ya mba.

      Hapus
    4. mba... makasih banget ya atas masukannya, sangat membantu sekali bagi saya yg masih awam soal kue ni mba...lain kali boleh tanya2 lagi ya mba..heheh :)

      Hapus
  8. Mumpung di rmh sdg ada ubi ungu dan cilembu, mau coba aah.... tak kabari mbak, gmn hasilnya nanti. Kemarin sdh nyoba muffin ubi ungunya. Enaak..... yummy
    tekstur muffinnya mmg agak padat ya mb? Kayak butter type cake. Kl dibuat agak fluffy tp tdk seringan sponge cake atau chiffon cake gmn ya caranya mb? Any suggest?

    devy-malang

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba devy, thanks ya sharingnya, moga suka ya setelah donatnya dicoba. Untuk muffin ubi ungu, mungkin mba harus kurangi porsi ubi dan mentega gula dikocok hingga kembang ya. jadi kaya bikin cake biasa, karena muffin memang cuman aduk2 saja ya, karena itu teksturnya gak ringan.

      Hapus

Heloooo! Terima kasih telah berkunjung di Just Try andTaste. Walau terkadang saya tidak selalu bisa membalas setiap komentar yang datang, namun saya senang sekali bisa menerima dan membacanya.

Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen anda dalam mencoba resep-resep yang saya tampilan. Semua komentar baik di posting lama maupun baru sangat saya nantikan. ^_^

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan di artikel karena saya menggunakan setting moderasi, namun jangan khawatir, begitu saya kembali ke laptop maka hal utama yang saya lakukan adalah mengecek dan mempublish komentar anda.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste. Untuk mengajukan pertanyaan dan komentar, anda juga bisa langsung email ke saya di endangindriani@justtryandtaste.com

Saya tunggu komentar, feedback, email dan sharing anda ya. Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...