17 November 2010

Camilan Renyah & Gurih Si Kue Bawang


Bawaan ngemil memang menyebalkan, dalam keluarga kami semua anggota keluarga jago makan dan jago ngemil. Tidak heran jika ukuran tubuh tidak ada yang small or medium, semua rata-rata  large dan extra-extra large. Mulai dari yang paling tua yaitu Ibu saya hingga anggota keluarga termuda yaitu keponakan saya, Fatih, yang berusia lima tahun. Nah, si kecil ini punya tempat terfavorit di rumah Pete, yaitu di dapur. Ehem, tepatnya sih seputar meja makan dan kulkas. Kalau ada anggota keluarga yang tiba-tiba 'sedikit' mengurus atau menggunakan pakaian dengan ukuran M alias 'sedang' cenderung gendut sedikit, maka yang lain akan sibuk berkometar. Kok bisa? Ada apa? Mengapa? Bla bla bla. Antara sirik dengan takjub, susah dibedakan.

Oke, saya hentikan men-zolimi keluarga sendiri, kembali ke urusan ngemil. Ngemil termasuk kegiatan yang berat di ongkos dan berat di badan. Memang banyak camilan murah  yang bisa kita dapatkan di sekitar kita hanya saja mungkin diragukan higienitas dan kandungan gizinya. Mau beli yang agak mahal, lama kelamaan berat juga di kantong. 

Solusinya agar ngemil jalan terus sedangkan kocek tidak jebol tentu saja dengan membuatnya sendiri. Oke, itu solusi yang bisa saya lakukan saat ini. Mungkin kalau anda, solusinya adalah: Hentikan ngemil! Semua masalah diatas pasti hilang. Well, saya sedang 'berusaha' mengusahakannya tahap demi tahap. Tahap demi tahap...Tapi ada satu camilan nih, yang susah sekali berhenti kalau sudah sepotong masuk ke dalam mulut. Makanan ini termasuk kue tempo doeloe yang tidak pernah usang tertelan aneka cookies, keju dan coklat. Kue bawang!

Ketika saya masih duduk di sekolah dasar kelas satu, saya ingat Ibu saya selalu membuat kue bawang jika lebaran. Seakan si kue menjadi trade mark-nya lebaran. Ada lebaran, pasti ada kue bawang. Nah, saya juga masih ingat, kue bawang yang dibuat oleh Ibu saya kerasnya bukan main. Suaranya bergemeretak ketika dikunyah. Agak sulit dibedakan apakah suara gemeretak itu dari kue atau suara gigi yang retak. Walaupun rasanya 'laziz', tapi sebenarnya cukup menyiksa. Eits, jangan kabur dulu. Bukan resep kue bawang yang itu yang akan saya bagi, walaupun saya sangat cinta kepada Ibu saya, tetapi kalau berurusan dengan kue bawang buatannya, hmm nanti dulu :D

Kue bawang yang saya coba kali ini sangat renyah, tidak menimbulkan sakit di gigi, capek di rahang dan jebol di kantong.  Pilihan tepat untuk disimpan sebagai resep yang layak untuk di koleksi. Resepnya darimana lagi kalau bukan browsing di internet dan sedikit modifikasi. Just like usual. 

Berikut resepnya ya.


Kue Bawang
Diadaptasikan dari Blog Mahariz Tips

Bahan:
- 500 gram tepung terigu serba guna
- 250 gram tepung sagu (saya menggunakan sagu tani)
- 5 butir bawang putih (resep asli 4 butir)
- 5 butir bawang merah (resep asli tidak ada)
- 150 cc santan kental (resep asli 200 cc)
- 100 gram margarin
- 1 1/2 sendok makan garam
- 1 sendok makan kaldu bubuk
- 1 sendok teh merica (resep asli tidak ada)
- 1 batang seledri, cincang halus
- 1 batang daun bawang cincang halus
- 2 butir telur

Cara membuatnya:
 
Di mangkuk besar aduk terigu dan tepung sagu hingga rata. Sisihkan.

Haluskan bawang putih, bawang merah dan merica butiran. Sisihkan

Rebus santan kental dengan bumbu halus dan margarin hingga mendidih dan margarin meleleh. Masukkan kaldu bubuk dan garam. Aduk hingga tercampur rata. Matikan api. Angkat.

Buat lubang di tengah-tengah campuran tepung. Masukkan telur, seledri dan daun bawang ke dalam tepung aduk-aduk hingga semua tercampur.  Masukkan santan panas kedalam tepung, uleni adonan hingga rata. Jika masih agak lengket taburi sedikit terigu. 

Sekarang kita cetak adonan. Paling mudah dengan menggunakan penggilingan besi untuk membuat pasta atau mie. Adonan kita giling untuk ditipiskan terlebih dahulu baru kemudian dimasukkan ke dalam pemotong pastanya. Jika tidak ada alat bantu ini menggunakan gilingan kayu juga tidak masalah atau botol bekas kecap/sirup. Tipiskan, dan potong-potong. Bisa dipotong memanjang seperti cheese stick atau bentuk segitiga. Semua terserah anda.

Goreng dengan minyak panas hingga kuning kecoklatan. Angkat dan tebarkan diatas tissue dapur atau paper towel hingga minyak terserap dan kue bawang dingin.

Masukkan ke dalam stoples yang tertutup rapat. 

Source:
Blog Mahariz Tips - Kue Bawang

37 comments:

  1. mb saya baru nyobain resepnya ni,,rasanya enak mb,,
    mw nanya,,pas saya goreng kok minyaknya banyak busanya ya,,kenapa ya mb..?
    thanx mn,,

    Risa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Risa, yepp saya juga mengalami hal yang sama, minyaknya jadi berbusa banyak banget, saya juga bingung hahaha, belum tahu mba cara ngakalin supaya minyak gak berbusa, maap ya.

      Delete
    2. Halo mba Endang,sy pernah nyobain cheese stick yg resepnya hanya pake putih telur,dan xtra butter,ternyata tetep renyah tapi minyaknya bersih tanpa berbusa,mungkin bisa jg kali ya diterapkan diresep ini..hehehe..sy baru rencana mau nyoba,ngg pasta maker sy ambil dl di jawa,males klo pake botol,gempor :D

      Delete
    3. Hai Mba Dian, wah saya belum pernah coba tuh, mungkin bisa membuat minyak gak berbusa2 ya, suka bete memang dengan busanya, bikin goreng menggoreng jadi susah. thanks yaaa

      Delete
  2. ow,,kalo pas udah banyak busanya jadi ga kliatan udah mateng pa belum malah klo kelamaan jadi gosong mb...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mba, bikin kue ini yang capek bagian gorengnya, harus ditongkrongin dan dibalik2 hehehe

      Delete
  3. waaah postingan yang sangat bagus dan sangat memberikan referensi,
    semoga ilmu ini dapat bermanfaat bagi semuanya yah,
    kalau sempat bisa kunjungi blog saya di
    http://merdeka.blog.stisitelkom.ac.id/

    terimakasih ^^

    ReplyDelete
  4. ini kue lebaran yg bnyk di gemari...resepnya mantab2 Mba, jelas banget neranginya, sak trik2 nya juga... jempol sepuluh (sebagian minjem jempol tetangga) deh hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Nurul, saya juga maniak banget sama ini camilan, bisa gak berenti2 makannya. Thanks ya.

      Delete
  5. Biasanya klo gorengan yg mengandung telur.kemungkinan minyaknya jd berbusa...smentara utk ngakalinnya dg menyaring busanya dg saringan santan/teh yg bahannya tahan dg minyak panas. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, terima kasih tipsnya ya, memang susah menggoreng camilan mengandung telur, busanya banyak banget.

      Delete
  6. Hallo mba Endang, mungkin bisa dicoba dengan menambahkan mergarine putih untuk mengurangi busa. Karena biasanya ketika menggoreng donat ditambahkan margarine putih dalam minyak busanya berkurang. Berbeda ketika menggoreng tanpa ditambah margarine putih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo, wah mantap thanks tipsnya ya. Yep suka susah bikin kue ini selain gilas menggilas adalah nggorengnya, ampun. Gak kelihatan sticknya wakakkak. Sip, akan dilaksakanan jika bikin lagi ^_^.

      Delete
  7. Hi mbak..terimakasih utk resepnya,saya kangen dengan makanan/cemilan khas indonesia,kue bawang ini yg paling sy kangeni..!mengingatkan saya pada masa kecil..yg selalu hadir disetiap lebaran tiba..! hmmm yum
    salam kenal yah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo Mba Susi, salam kenal juga ya. Wah kue bawang ini bikin nagih dan yeppp ciri khas lebaran kampung halaman Indonesia ya. hehehhe

      Delete
  8. Hi Mbak,

    terima kasih banyak sudah berbagi resep kue bawang. saya sudah Atry and taste". Jadinya banyak banget. apa lagi saya giling tipis no. 6. renyah banget.soal rasa, so pasti enak lah.
    Oh ya, tadi karena males buka kemasan margarin baru, jd pakai seadanya sekitar 80 gr. gorengnya tidak berbusa kok...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba, thanks atas sharingnya ya. Memang jadinya banyak banget, coba setengah resep saja kalau terlalu gempor membuatnya hehehheh. Maaf lama banget saya balasnya yaa, kadang ada pertanyaan masuk yang terselip.

      Delete
  9. Mba endang saya mau kasih saran neh,
    Gimana kalau mbak endang diakhiri resep dikasih tau sama pembaca kalau resep ini untuk berapa porsi, berapa gram.. Biar orang2 yang baca ini bisa tau dan ga mubazir jika cuma 3 orang yang makan tapi resep ini dibuat untuk 6 orang misalnya.. Kalo ada yang pengen buat banyak tinggal dikalikan saja sesuai resep..
    Contoh lainnya :
    Terkadang ada orang yang pengen coba2, karna baru coba2 dia ga langsung berhasil/sukses buatnya kan ? Dibutuhkan latihan dan latihan..
    Naaah kalo resep ini terlalu banyak saya rasa untuk orang yang baru belajar jadi bisa menghemat pengeluarannya.. Terutama untuk ibu2 yang baru menikah atau untuk cewe2 yang baru mau belajar memasak untuk meluluhkan hati pasangannya..
    Jika resep ini diberi tahu resep ini untuk 3 porsi org dewasa , untuk 300 gram, untuk 6 gelas (jika minuman).
    Mba endang udah buat kue/masakan lainnya pastinya tau dung ini resep untuk berapa porsi / brapa gram..

    Saya suka website ini karena ada foto2 yang berisi petunjuk dan keterangan2nya jdi buat pemula sangat terbantu dgn adanya foto dan website sperti ini..
    Dari kebanyakan website cuma menampilkan hasil masakan/kuenya saja tdk menampilkan cara proses pembuatannya..

    Maaf jika ada kata2 saya yang tidak berkenan dihati mba..
    Semoga mba endang dan sekeluarga sehat selalu ya dan smoga sukses menyertai mba endang sekeluarga.
    Amin.
    By : wisman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, salam kenal dan thanks atas masukannya. kebanyakan resep selalu di bawah judul resep diberkan takaran porsinya, tapi ada juga yang tidak seperti resep datas.

      Hanya saja untuk pemula sebenarnya bisa dikira2 dari jumlah tepung terigu yang dipergunakan, kalau 500 gram tepung berarti jadinya banyak banget ya, apalagi untuk camilan seperti kue bawang yang tipis2 bentuknya.

      Saran saya untuk pemula cobalah dalam porsi kecil saja, setengah atau seperempat resep karena sampa sekarang saya pun melakukan hal yang sama, untuk resep baru saya biasanya hanya mencoba 1/2 resep saja.

      terkadang saya tidak sempat lagi untuk mencantumkan porsi karena memang waktunya sudah tidak sempat. maklum ini blog serabutan dimana si pemilik blog merangkap peran sebagai tukang masak, tulis, foto, edit, cuci2 dll dll, jadi curhat kan sayaaaa hehheheh. Anyway thanks atas masukkannya ya.

      Delete
    2. Repot ya klo ngerangkep tugas. Salut salut. Sukses selalu. Dari Itjeu Nurnawanti

      Delete
    3. Thanks Mba Itjeu, repot tapi dinikmati kok hehehhe

      Delete
  10. klo gk pake tepung sagu gk apa khan. Prnh nitip ibu ke pasar beli tepung sagu di ksh bukan tpng sagu, katanya ya ini tepung sagu. Aq liat tepung kanji. Ciri tepung sagu ngimn ya, trs klo dibuat kue bikin rasa kue jadi apa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Itjeu, menurut saya tepung sagu yang membuat kue ini kering dan renyah, jadi saya tidak jamin akan renyah kalau sagu diskip. Sagu dan kanji/tapioka memang beda bahan asalnya, sagu dari pohon sagu dan kanji/tapioka dari singkong, tapi keduanya memberikan hasil yang sama di kue, walau katanya untuk pempek, sagu akan memberikan hasil yang tidak sekeras kanji/tapioka.

      kedua tepung ini bisa saling menggantikan dan sulit dibedakan dari bentuk tampilannya ya.

      Delete
  11. Mba endang
    Sagune diganti tapioka bisa ndak?
    Adanya tapioka soale,..makasih yo resepnya
    Aq penggemarmu lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba, bisa pakai tapioka ya, sebenarnya sagu juga mirip2 sama tapioka hehhehe

      Delete
  12. Tepung terigu serbaguna itu tepung yang bermerk ya mba?? klo tepung terigu kiloan biasa bisa gak yah??
    trus kan biasanya ada mentega sama margarin,bedanya apa mba?? klo blueband ato simas itu margarin/mentega yah?? hehe,,maklum saya pemula nih mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tidak harus bermerk ya, pakai kiloan juga gpp, Mentega bisa diganti margarine ya, blueband itu margarine terbuat dari tumbuhan, mentega dari susu hewan,

      Delete
    2. Makasih mba resepnya,,,udah aq coba.. Alhamdulillah berhasil... \(^o^)/
      Enaak bangeet...

      Delete
    3. Siiip, mantap! Thanks sharingnya ya! ^_^

      Delete
  13. mbak ijin print resepnya ya
    Terima Kasih.
    Agatha Tisa, Dili

    ReplyDelete
    Replies
    1. selama untuk konsumsi pribadi silahkan ya mba Tisa.

      Delete
  14. lapor mba Endang, saya udah nyoba resep kue bawang ini. kongsi sama tetangga yg punya alat AMPIA. hehehe jurus irit tenaga karena ternyata buat 2 resep kelarna juga mpe 3 jam itu pun udah dibantu ama anakna. hahaha mantap mba, jadi semangat niy buat persediaan lebaran entar. makasih mba, ijin coba resep2 yang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba ana, thanks sharingnya ya mba, senang sekali kue bawangnya berakhir sukses yaa, yang bikin malas membuat kue ini adalah menggorengnya, laaaammmmaaaa hehhehhe

      Delete
    2. Dear Mom..bisa tidak ya untuk tepung terigunya dijelaskan, menggunakan tepung terigu jenis apa. protein rendah, protein tinggi, atau protein sedang, maklum sebagai pemula supaya ga gagal dalam praktekin setiap resep...terima kasih...

      Delete
    3. waduuh mba, saya belum jadi Mom, merit saja belum wakakka. single fighter disini. pakai tepung terigu protein sedang atau rendah ya.

      Delete
  15. Mbk endan, sy pertama kali coba resep ini cukup berhasil, saat akan menggoreng, meskipun potongan adonan bertumpuk tumpuk tapi saat masuk ke minyak, kue bawangny terlepas satu satu. Tp pd percobaan kedua, kue nya lbh lengket dan harus di bantu dg melepas2kan saat di dalam wajan.
    sbnrnya apa yg membuat adonan lbh sulit lepas saat menggoreng y mb?
    Saat pertama sy pakai segitig biru tp yg kedua menggunakan kunci biru. Apa pengaruh ya mb?
    Terimakasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba andri, saya rasa mungkin jenis tepung berpengaruh ya, protein sedang lebih keras teksturnya di adonan karena glutennya lebih tinggi. Kalau pakai protein redah kurangi takaran airnya ya mba

      Delete

Heloooo! Terima kasih telah berkunjung di Just Try & Taste dan meluangkan waktu anda untuk menulis sepatah dua patah kata. Walau terkadang saya tidak selalu bisa membalas setiap komentar yang datang, namun saya senang sekali bisa menerima dan membacanya.

Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen anda dalam mencoba resep-resep yang saya tampilan. Semua komentar baik di posting lama maupun baru sangat saya nantikan. ^_^

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan di artikel karena saya menggunakan setting moderasi, namun jangan khawatir, begitu saya kembali ke laptop maka hal utama yang saya lakukan adalah mengecek dan mempublish komentar anda.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan. Jika anda ingin mendapatkan back link maka anda harus menggunakan OpenId atau Name + Url.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try & Taste. Untuk mengajukan pertanyaan dan komentar, anda juga bisa langsung email ke saya di endangindriani@justtryandtaste.com

Saya tunggu komentar, feedback, email dan sharing anda ya. Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Let's we try and taste! ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...