04 Januari 2011

Resep Tongseng Ayam


Resep Tongseng Ayam

Tongseng ayam ini mengingatkan saya waktu dulu KKN di Muntilan, Jawa Tengah. Di depan rumah yang saya tumpangi saat KKN ada sebuah warung kecil yang menjual tongseng ayam yang lezat. Saat jam makan siang warungnya penuh sesak dengan pengunjung yang berdatangan dari mana-mana. Meskipun dusun tersebut terpencil dan aksesnya juga tidak mudah ternyata tidak mengurangi semangat para pemburu tongseng ayam untuk datang berkunjung. 

Semangkuk tongseng yang berisi tulang belulang ayam dengan sedikit daging, kulit, jeroan ayam dan telur muda dimasak dalam kuah kental tongseng yang berwarna kekuningan. Super pedas dan sarat bumbu. Paling enak tongseng dimasak menggunakan anglo dengan bahan bakar arang dan disantap langsung saat baru saja keluar dari wajan. Ditemani dengan sepiring nasi panas dan segelas teh hangat. Hmm, bisa sampai bekeringat dan hidung meler saat menikmatinya. Memang sangat lezat, tapi tentu saja jangan sering-sering menyantapnya. Kalorinya tinggi. ^_^

Resep Tongseng Ayam

Nah, kemarin saya masih punya sisa ayam beku yang tinggal bagian tulang punggung dan sayap saja serta sedikit jeroan ayam. Well, apalagi kreasi yang paling tepat untuk memasaknya selain tongseng ayam? 

Bagi anda yang penasaran dengan resepnya berikut saya sertakan. 

Resep Tongseng Ayam

Tongseng Ayam
Resep diadaptasikan dari penjual tongseng ayam di Menayu, Muntilan 

Untuk 3 porsi

Bahan:
- 300 gram tulang-tulang ayam (paling oke adalah bagian punggung dan sayapnya) + beberapa pasang hati, ampela dan jantung ayam
- 200 gram kol, iris kasar memanjang
- 1 batang daun bawang, rajang halus
- 1 sendok makan minyak untuk menumis
- 1 buah tomat merah
- 250 ml air

Bumbu dihaluskan:
- 1 sendok teh ketumbar sangrai
- 4 butir kemiri
- 1/2 sendok teh merica butiran
- 1 batang serai, ambil bagian putihnya
- 1/2 ruas kunyit
- 1 ruas jahe

Bumbu diiris:
- 3 butir bawang merah
- 2 butir bawang putih
- 5 butir cabai rawit

Bumbu pelengkap:
- 2 lembar daun salam
- 3 lembar daun jeruk
- 1 ruas lengkuas, dipipihkan
- 1/2 sendok makan garam
- 1 sendok makan gula
- 1 sendok makan kecap manis
- 1/2 sendok teh kaldu bubuk (optional)

Cara membuat:
Potong-potong ayam hingga menjadi ukuran kecil, cuci bersih, beri 1 sendok teh garam dan 1 sendok makan air jeruk nipis. Remas-remas dan diamkan 15 menit.

Panaskan minyak di wajan, tumis bumbu halus hingga harum, masukkan bumbu iris, daun salam, daun jeruk dan lengkuas. Aduk hingga daun bumbu layu. Masukkan ayam, aduk-aduk hingga ayam berubah warna dan mengeluarkan air. Masukkan garam, gula, kecap manis dan air. Masak hingga ayam matang dan kuah agak meyusut.

Resep Tongseng Ayam

Masukkan rajangan kol aduk rata, tambahkan tomat dan daun bawang. Masak hingga semua bahan matang. Cicipi rasanya, angkat.

Resep Tongseng Ayam

Tongseng ayam siap disajikan dengan nasi hangat. 



42 komentar:

  1. aku udah coba resepnya, enak banget. makasih ya udah dipost disini. the best blog ever!

    bumbunya gak aku haluskan, soalnya aku males nyuci2 blender. jadi aku kumpulin semua bumbunya, trus aku serut aja pake parutan keju. hehehe.

    BalasHapus
  2. Hai Rian, ide2nya emang brilliant, pakai parutan keju, hehehe, gak pernah terpikir. Memang kerjaan ulek-mengulek atau blender bikin males. Perabotan kotor segunung! Hmm, next saya ikut-ikutan pakai parutan keju dah. Thanks untuk komennya ya Bro. Sukses selalu!

    BalasHapus
  3. wah, ternyata pernah KKN disini to mbak ..... baru tahu saya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yep Mba Siti, di desa Menayu kalau nggak salah hehehe. Sudah lama bangetttt kekeekek

      Hapus
  4. aku baru liat blog ini.. aku juga mau belajar masak.
    Makasiiihh ya mba postingan-nya. Sangat, sangat, sangat menarik dibandingkan yang lain

    BalasHapus
  5. mbak endang trm ksh resep2nya,insyaallah saya akan mencobanya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, salam kenal. Auwww, tongseng ayam ini kudu dicoba karena enduang bambang banget hehehhe

      Hapus
  6. udah aku cobain resepnya dan ternyata mmg uenakkk maknyuuss....makasih resep2nya ditunggu resep2 terbarunya yaa mba....

    BalasHapus
  7. mBak Endaaangg, resep ini juga udah aku coba minggu lalu. Enaakkk! Kemiri dan kunyit aku sangrai biar tambah wangi. Ada cita rasa asam (enak, bukannya gak enak) tapi bukan dari tomat, apa dari serei? Aku baru kali ini memakai serei di dalam bumbu halus, biasanya hanya dimemarkan atau diiris saja. Tx utk resepnya ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Sandra, thanks sharingnya ya, yep saya suka praktis2, bumbu semua saya blender termasuk jahe, lengkuas dan sereh, jadi lebih nendang hehehe. Nah disangrai juga bikin tambah mantep. Sip!

      Hapus
  8. Mbak endangggggg ni imunk lg, emang jempolan nih resep. Aq br ja bikin, suamiku suka bgt hehehe...jd Ga bngung lg skrg mo masak apa, tggl buka jtt ja beres. Makasih byk mbak...
    Imunk-mtw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai MBa Imunk, dulu saya juga pikir bikin tongseng susah ternyata gampang banget ya ehheheh. Thanks ya Mba sharingnya disini. ^_^

      Hapus
  9. makasih atas resepnya yg ya ampun tanpa micin/kaldu bubuk udah mantappp bgt T.T parahnya krn saking enaknya tongseng ini,aku jd ngiler daging kambing :'(
    susi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Susi, wah pakai kambing maknyuss tuh, atau pakai daging sapi saja wakakkak

      Hapus
  10. Makasih ya Mba Susi atas resepnya, anakku yang cerewet makan aja sampai minta tambah terus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mba Misda, nama saya endang Mba ^_^. Sip, senang resepnya disuka ya.

      Hapus
  11. lhaa ,gara2 mba endang nih jd tau ayam itu bs dibikin tongseng dan gampang pula buatnya...*nyengir*
    eh,iya....baru tau kalo kantor mba dan rmh sy berdekatan..sy tinggal di gg.tiong(ex.bioskop kartajaya..masuk dikiiiit)....tau begitu,tiap nyoba resep JTT bs mampir ke kantor mba endang dan dinilai langsung sm the owner of this amazing blog...hehehe
    *big hugs and big thanks*dian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Dian, yepppp kala KKN di Muntilan magelang saya jadi tahu tongseng ayam hehehheh. Wah bisa sering2 mampir kalau gitu ke kantor saya Mba, lumayan sekalian saya nyicip sekalian makan siang gratis ya hahhahah.

      Hapus
  12. Gileee yg buat nih blog.. pahala mengalir yakk.. membantu para fakir masak kayak gw.. hahhaha.. dapur bisa kepake juga selain masak indomie.. gak kelaperan lagi nih diperatauan.. resepnya enak.. thanks yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke, senang resepnya disuka, amiiin pahalanya mengalir ya ^_^

      Hapus
  13. Aku juga udah cobain resep ini Mbak Endang. Enak banget! Lebih sehat drpd tongseng lainnya krn gak bersantan. Walaupun aku masaknya pake daging ayam tanpa tulang dan kulit, rasanya tetep enak. Dua jempol deh buat Mbak Endang, juara!! :-D

    Dhita

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Dhita, sip! thanks sharingnya ya, senang resep tongsengnya disuka. yep, gak pakai santan tetapi rasanya tetap maknyus yaa.

      Hapus
  14. Hmmm....kayaknya enak ni....ntar pengen nyoba bikin ahh...makasih ya mba endang...blognya bagus banget sangat membantu sekali buat saya..dah bbrp kali nyoba resep2 jtt..hasilnya alhamdulillaah selalu bagus....
    Irma- Krwg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Irma, thanks ya Mba. Semoga resepnya sukses dicoba dan disuka yaaa. Senang sekali JTT disuka yaaa hehhehe

      Hapus
  15. Bismillah.
    Mba Endang i just wanna say.....I LOVE YOUUUUU.
    Ga bingung tar kalo nikah mau masak apa.

    Dian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba dian, thanks yaa, senang resep2 JTT disuka hehehhe

      Hapus
  16. Sudah dicoba dan Alhamdulillah, rasanya enaaaakkk :)

    Nova Lia

    BalasHapus
  17. seumur hidup baru makan tongseng setahun kemaren mbak, pas didekat kantor saya ada yang jual. Rasanya eunak banget. Sayangnya sekarang yang punya warung tongseng pindah ke lokasi yang lumayan jauh dari kantor, jadinya dah hampir setahun ga pernah cobain tongseng lagi hihihihi. secara di tempat saya (muara enim, sumatera selatan) khasnya pindang semua. makasih diizinkan nyontek resepnya mbak. Doain sukses yah masaknya ^-^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, waaahh ayo dicoba resep tongseng diatas, saya cuman bs mendoakan semoga rasanya senikmat yang didekat kantor yaa wakkaka. Nah pindang juga saya suka banget, sayang belum bisa buat yang selezat di sumatera selatan hiiksss

      Hapus
  18. Enak euy... Mantab.. Makasih sudah berbagi resep...

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks mba wenti, seang sekali resepnya disuka yaa

      Hapus
  19. Lagi pengen yang berkuah, akhirnya dibuatlah si tongseng ayam, hanya saja pakai daging dan tulang, gak pakai ampela dan jantungnya. . .
    Enak mba, makasi yaa resepnya. . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Mba Risa, waah senang resepnya disuka. Memang ini nampol bingits! Thanks sharingnya yaa, sukses selalu

      Hapus
  20. Mbak Endang,lapor..hari ini berhasil eksekusi ini,malah jadi 2 versi..siang versi original no santan,sore diangetin lg ditambah santan u/ makan malem..dua2nya maknyusss..tp karena lbh familiar dgn tongseng bersantan,saya lbh suka yg bersantan..hehe.. makasih mbak,tunggu laporan eksekusi berikutnya ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Putri, thanks sharingnya ya! Senang resep JTT disuka, sukses yaaa.

      Hapus
  21. Mantap banget tongsengnya. Sengaja saya sisihkan irisan cabe plus rawit setan terpisah biar anak bisa makan dan yang doyan pedas bisa naburin cabe sepuasnya. Duh ngiler lagi deh sambil ngetik sambil bayangin makan tongseng terus gigit rawit setan☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks Bunda Ghania sharingnya, yep makin pedes memang makin maknyus si tongseng hehehhe

      Hapus
  22. hai mbak endang, salam kenal.. aku salah satu penyuka blog mbak😊 klo mau eksekusi resep pasti aku carinya resep ala jtt😄😄soalnya step by step, dan aku sudah coba resep ini, rasanya muantabb buangettt😋 thanks mbak, sukses selalu yaa😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo Mb Eky, salam kenal ya, thanks ya sudah menyukai JTT, sukses selalu yaaa

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...