02 April 2011

Bola - Bola Ubi Isi Keju


Bola-bola ubi jalar isi keju ini camilan yang sangat mudah sekali membuatnya. Selain mudah, murah, rasanya juga lezat. Isi keju yang saya tambahkan disini merupakan modifikasi yang saya lakukan karena kebetulan saya memiliki quick cooking melt cheese dari Kraft di kulkas. Anda tentu saja boleh meng-eliminirnya dari resep, walau saya akui lelehan keju ini membuat si bola-bola ubi menjadi lebih lezat dan gurih. 

Sebenarnya bola-bola ubi goreng bukan jenis makanan baru, di kampung halaman saya di Paron, Ngawi, sejak kecil saya sudah sering mengudap jenis kue ini. Kami menyebutnya timus. Resep timus jauh lebih sederhana, ubi jalar dikukus kemudian dihaluskan dan ditambahkan gula dan sedikit tepung terigu atau tapioka. Adonan ubi dikepal dan digoreng hingga kecoklatan.


Untuk resep yang saya sajikan kali ini, saya adaptasikan dari bola-bola ubi ala Thailand. Disana makanan ini dinamakan Kanoom Kai Noak Garta dan bahan-bahan yang digunakan lebih kompleks dibandingkan dengan timus dari Ngawi. Tentu saja di Thailand, bola-bola ubi ini tidak diisi dengan keju.


Tips. 
  • Usahakan untuk menggunakan ubi jalar yang berwarna kuning, oranye atau ungu ya. Selain vitaminnya lebih tinggi juga membuat kue berwarna cantik. 
  • Jangan menguleni adonan, aduk adonan menggunakan spatula kayu atau jika menggunakan tangan maka sentuh adonan seperlunya saja, tambahkan susu cair sedikit demi sedikit menggunakan sendok makan hingga tercapai kondisi adonan yang diinginkan. Tidak terlalu lembek sehingga sulit untuk dibentuk bola-bola dan juga tidak keras. 
  • Gunakan keju yang mudah meleleh sebagai isinya, misalnya mozzarella, atau cheddar yang tidak terlalu keras. 
Berikut resepnya.

 
Bola-Bola Ubi Isi Keju
Resep diadaptasikan dari Appon's Thai Food - Sweet Potato Balls

Untuk sekitar 20 bola ubi 

 Bahan:
- 150 gram ubi jalar kuning
- 150 gram tepung terigu serba guna
- 75 gram tepung tapioka
- 2 sendok teh baking powder
- 1/4 sendok teh vanili bubuk
- 1/2 sendok teh garam
- 150 gram gula halus
- 75 ml susu cair
- 100 gram keju yang mudah meleleh, potong kubus ukuran 1 x 1 cm (saya menggunakan merk Kraft yang mudah meleleh/quick cooking melt)
- 25 gram gula halus untuk taburan
- Minyak untuk menggoreng

Cara membuat:
Kupas ubi jalar, potong-potong membentuk kubus kecil. Kukus hingga empuk, kemudian haluskan. Saya meletakkan ubi kukus di mangkuk besar kemudian saya haluskan dengan menggunakan ulekan batu yang dibungkus plastic wrap. Haluskan hingga benar-benar halus.


Ayak tepung terigu, vanili bubuk, baking powder, garam dan tepung tapioka. Masukkan tepung ke dalam mangkuk berisi ubi halus, tambahkan gula halus kemudian aduk menggunakan spatula kayu hingga tercampur. 


Masukkan susu cair sedikit demi sedikit hingga terbentuk adonan yang bisa dipulung. Jika adonan masih keras, tambahkan susu cair seperlunya saja. Jika adonan telah terbentuk dan susu masih bersisa biarkan saja, adonan yang terlalu lembek akan menyulitkan anda untuk membentuknya. Adonan tidak diuleni ya, jadi jika anda menggunakan jari-jari tangan untuk mencampur adonan sebaiknya lipat-lipat saja adonan dari kiri ke kanan dan dari atas ke bawah hingga bahan tercampur baik. 


Bagi adonan masing-masing seberat + 25 - 30 gram, tipiskan adonan di telapak tangan anda masukkan 1 buah potongan keju di tengah adonan yang ditipiskan. Bentuk menjadi bulat, gelindingkan menggunakan telapak tangan anda hingga membentuk bola yang smooth. 


Siapkan penggorengan, isi minyak agak banyak. Panaskan dengan api kecil dan goreng bola-bola ubi hingga permukaannya kecoklatan dan matang. Aduk bola-bola ubi selama digoreng agar merata warna dan matangnya. Angkat ubi dan tiriskan. 


Letakkan ubi di piring/mangkuk saji, biarkan agak dingin dan taburi dengan gula halus pada permukaannnya menggunakan saringan teh kecil agar gula tersebar merata. Sajikan bola-bola ubi selagi hangat agar keju di dalamnya masih meleleh. Bola-bola ubi ini paling oke jika dimakan langsung ketika baru keluar dari penggorengan saat keju masih meleleh, jika akan dimakan keesokan harinya maka masukkan bola-bola ke dalam microwave selama + 2 menit. 

Selamat mencoba.

Source:
Appon's Thai Food - Sweet Potato Balls

47 comments:

  1. pengen nyoba mba,tp ga punya tepung tapioka.. klo ga pake bisa ga ya ??

    ReplyDelete
  2. Halo Mba Ais, salam kenal ya.
    Pakai tepung terigu juga gpp kok, tetap bisa dan rasanya enak ^_^. Selamat mencoba ya.

    ReplyDelete
  3. mba.. susu cairnya bs diganti gak? sy susah mendapatkan susu cair ditempat saya tinggal..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheh, pakai saja susu bubuk dilarutkan dengan air atau susu kental manis dilarutkan dengan air. Saya biasanya pakai 2 sendok makan susu bubuk+ 100 ml air.

      Delete
  4. hi salam kenal mba, karena saya sering mampir boleh ya saya link blog nya :) ....mohon ijin.tks byk

    ReplyDelete
  5. saya suka sekali blog ini...jadi hobby masak sekarang ...makasih yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Jeng Ria, thanks atas komentarnya ya, moga dipraktekkan resep2nya ya, kalau ada yang mau ditanyakan silahkan loh ^_^

      Delete
  6. saya udah siap2 bahan didapur buat praktek ini, tapi ubinya diganti dgn umbi talas ( bisono bhs jawanya ) bisa gak Mbak? btw...waktu digoreng gak meledak2 kan hehe...:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba, saya rasa bisa diganti dengan talas, nah apakah meledak2 atau nggak saya juga nggak punya jawaban tapi menurut saya sih nggak ya hehehe

      Delete
  7. Hi Endang,
    salam kenal, aku mau tny donk yg dimaksud dgn tepung terigu serba guna itu apakah terigu utk aneka kue (segitiga biru)or tepung serba guna utk menggoreng cumi etc (dari sasa/royco) ?
    & pemakaian baking powder 2 sendok teh apakah tdk berbahaya ? baking powder yg dipakai double acting or yg biasa.
    Pls adv. thanks Lucy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Lucy, salam kenal juga. Tepung terigu serba guna itu tepung terigu protein sedang yang umum digunakan untuk aneka kue, gorengan dan makanan lainnya. Kalau pakai bogasari maka merk dagangnya segitiga biru. Bukan tepung bumbu dari sasa/royco ya. Baking powder daya rasa nggak berbahaya, saya pakai yang double acting.

      Delete
  8. Salam kenal mb endang, aku mau nanya nih... Misalnya aku bikinnya sore lalu aku masukim ke kulkas, gorengnya bsk pagi (utk bekal sekolah), bisa gak ya?
    Pls infonya ya mba, seandainya pernah coba :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo dan salam kenal juga Mba Lusia, bisa disimpan dalam wadah rapat di kulkas, besok pagi bari digoreng.

      Delete
  9. nice recipe, make it easier than other, simply and yummy, thanks.

    ReplyDelete
  10. Saya coba 3 resep mbak Endang kemarin; panggang, goreng, kukus. Komplit! Resep yg ini, kebetulan pake ubi warna putih. Rasanya enak, tapi tekstur agak keras ya, spt onde2 ketawa. Dan agak retak2 juga spt dlm foto. Adonan saya kurang pipih, jadi keju lelehnya ada yg keluar. Saya akan coba lagi! Thanks!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Jeng, untuk bola-bola ubi coba next time pakai ubi cilembu ya, teksturnnya lebih empuk dan rasanya lebih enak. Saya juga belum puas dengan hasil bola-bola ubi yang saya buat hahhaha

      Delete
  11. Untuk ibu saya (76thn), bola-bola ubi yg saya buat memang terlalu keras, apalagi kalo sdh dingin. Ok, saya coba pake ubi cilembu next time. Thanks!

    ReplyDelete
  12. salam kenal...mbak
    senang bgt bisa nyobain resep2nya..smua sukses dri ayam betutu
    Banana Cream Cheese Cake,Cotton Japanese Cheesecake ,...cz doyan yg berbau2 keju hehehe
    tp kenapa sya nyoba bpla2 ubi yg keliatan sederhana ini gagal
    cz agak keras ,apa karna ubinya sya blender n bakingnya cuma 1sdt,terus tapioka sya ganti kanji heheeh
    tapioka kn sama dgn kanji ya mbak...thx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Reina, bola-bola ubi ini memang gampang2 susah, kuncinya jangan diuleni terlalu lama, gunakan ubi cilembu yang kandungan gulanya lebih banyak dibanding pati dan harus dimakan saat masih hangat. Setelah dingin jadi agak mengeras. tepung nya sudah benar kok, tapioka dan kanji sama ya. Moga sukses ya.

      Delete
  13. keliatannya yummy bgt...aku mau coba bikin ah, tp klo takaran terigunya dikurangi bisa ga, ngaruh ga ke tekstur dan rasanya ? aku pengen rasa ubinya nendang gitu, hehee...
    trus baking powder di sini fungsinya buat apa mba ? bisa ga klo ga dipake ?
    banyak nanya ya mba, hehee...plis dijawab ya, makasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba, saya rasa akan berpengaruh ya, terigu dan baking powder akan membuat bola2 ubi menjadi empuk dan kembang. Kalau ubi dibanyakin dan tanpa BP saya rasa jadinya kaya timus ya, hehehhe.

      Delete
  14. ok mba, makasih ya sarannya...ngeliat resep2 di blog mba bikin ngiler semua, hehehee...
    sekali lg makasih ya mba..

    ReplyDelete
  15. Hallo salam kenal mba :)

    Gak sengaja buka blog ini,dan hampir tiap hari aku intip2 resepnya,hehehe...
    Dan utk resep yg ini,besok harus aku cari tuh ubi krn ini adalah makanan fav bpk mertuaku,doakan smoga berhasil ya mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Salam kenal juga, untuk resep ini pakai ubi cilembu supaya empuk dan gunakan BP yang doble acting Mba agar mengembang dan empuk. Moga sukses ya,

      Delete
  16. Hai lam kenal mba, suka bgt dgn blog ini. Aq prnh buat kue serupa resep ini tapi bahannya ubi pohon dan cm pake campuran susu bubuk n keju parut, hasilnya gurih n yummy tp prnh hasilnya retak dan pecah2 mungkin krn tanpa campuran tepung. Dimodifikasi isi meses cokelat jg mantap lho...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo salam kenal juga, hmm biasanya ubi pohon cenderung kenyal dan gak pecah ya, kaya bikin combro saja pakai tambahan kelapa parut sama kentang parut, hasilnya empuk dan gak pecah. Hm, bisa dicoba nih ide ubi pohon plus keju parutnya, thanks ya! ^_^

      Delete
  17. Hai mbak slm kenal, aku suka blog ini nambah wawasanku. Aku pernah buat kue serupa resep ini bedany pake bahan ubi pohon terus campurannya hanya susu bubuk dan keju parut. Rasany gurih dan yummy . Bisa jg dikreasikan dg cokelat meses. Hanya hasilnya kadang retak kalau ubiny kurang bagus. Ntar mo coba resep mbak ini deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba, wah idenya bagus jg pakai ubi pohon ya,nggak pernah kepikiran sebelumnya wakkaka. Makasih ya.

      Delete
  18. Mba aku bikin rada kenyal...apa kbnykn tapioka????amatir nih tp sok2an ga nyontek resep wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Sari, ubinya ngaruh juga Mba, pakai ubi cilembu suoaya empuk, dan memang sebaiknya jangan kebanyakan tapioka hehehhe

      Delete
  19. kayknya simple nih, maklum mbak baru belajar masak jdi cari yg simple, mbak punya saran gak? Resep simple,bahan simple tapi rasa luar biasa?? Hehe
    mksi loh mbak blognya keren . ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, untuk resep ini pastikan ubi yang digunakan yang empuk ya, cilembu paling oke, dan BPnya cari yang double acting agar hasinya empuk dan mengembang.

      Delete
  20. Mbak Endang, terima kasih atas resepnya. Kemarin saya bikin ini buat snack jamaah tarawih di masjid kantor. Tapi ternyata saya salah beli gula, saya pikir gula kastor itu sama dengan gula halus, ternyata beda ya. Jadinya gak bisa buat garnish bola2 ubinya. Akhirnya saya pakai trik chef Budi di Daia TV, saya gulingkan ke telur dan tepung panir. Tampilannya jadi kayak kroket bulat.

    BTW, gara2 nemu blog mbak Endang, saya jadi semangat masak. Tadinya karena hidup sendirian di rantau, saya malas masak. Sekarang saya nyari2 alasan buat masak, biar bisa mraktekin resep dari mbak Endang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Lina, thanks sharingnya ya. wah idenya menarik juga, digulingkan di tepung panir heheheh, enaknya kalau bikin versi gurihnya ya , makan pakai cabai rawit mantappp.

      sip, senang bisa membuat teman2 yang lain jadi semangat masak. saya dulu waktu kuliah, cuman punya kamar dan dapur secuplik dipakai ramai2 dapurnya, tapi masak tetep jalan terus, udah hobi dan bawaan orok wakakkak. caio mba! ^_^

      Delete
  21. halo bu, saya pingin coba resep ini bwt besok lomba masak. kira2 waktu 2 jam cukupkah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cukup kok, membuat kue ini mudah banget hehheh

      Delete
  22. Aku suka resep"nya..pernah bbrpa kali coba resepnya,الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ sukses,mksh y mba...moga makin banyak koleksi resepnya biar aku bs coba juga.....(Suci @ Bandung)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks sharingnya Mba Suci, moga suka resep2 lainnya ya ^_^

      Delete
  23. Wah akhirnya dapat resep buat lomba classmeeting lusa :) makasih banyak yaaa :)

    ReplyDelete
  24. Lapor mbak, resep nya sdh dieksekusi. Mantap, cuma agak kemanisan mungkin krn isi sy ganti coklat meses krn kehabisan keju :-) trus krn gak punya gula halus saya pakai gula pasir biasa hehe. Thanks mbak. Jangan bosan2 ya update resep n baca comment saya pokoke tiap resep yg sy praktekin saya akan kasi laporan sm master saya mbak endang. :-) Imel

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba imel, waaak saya bukan master mba, saya sama kok seperti mba suka coba2 dan trial di dapur. sering gagal juga wakakkak, cuman tetep nekat. kita sama2 belajar ya mba, thanks sharingnya yaa ^_^

      Delete
  25. Lapor mbak.setelah sibuk cari referensi sana sini ternyata ujung2nya resep dari mbak yang paling menggoda dan bikin tertarik karena pake tambahan susu.disini saya pake ubi ungu.bedanya saya kasih mentega sekitar 3 sendok ketika dicampur dengan garam,vanila,dll.saya pengen adonan kue saya legit harum mentega jd spekulasi tambah blueband.saya coba bikin 2 versi dengan keju dan meises.hasilnya enakkkk bangget mbak.sempet kasih beberapa ke tetangga dan pada bilang enak. Beda bener rasanya dengan kue bola yg biasa mama saya or mama mertua bikin.yabg resep dari mbak lebih terasa modern tanpa tinggalin khas dari ubinya. Makasih resepnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai Mba Agustina, thanks sharingnya yaaa. modifikasinya keknya oke tuh plus mentega pasti lebih lezat dan legit yaa. Sip! senang sekali resepnya disuka yaaa

      Delete

Heloooo! Terima kasih telah berkunjung di Just Try & Taste dan meluangkan waktu anda untuk menulis sepatah dua patah kata. Walau terkadang saya tidak selalu bisa membalas setiap komentar yang datang, namun saya senang sekali bisa menerima dan membacanya.

Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen anda dalam mencoba resep-resep yang saya tampilan. Semua komentar baik di posting lama maupun baru sangat saya nantikan. ^_^

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan di artikel karena saya menggunakan setting moderasi, namun jangan khawatir, begitu saya kembali ke laptop maka hal utama yang saya lakukan adalah mengecek dan mempublish komentar anda.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan. Jika anda ingin mendapatkan back link maka anda harus menggunakan OpenId atau Name + Url.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try & Taste. Untuk mengajukan pertanyaan dan komentar, anda juga bisa langsung email ke saya di endangindriani@justtryandtaste.com

Saya tunggu komentar, feedback, email dan sharing anda ya. Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Let's we try and taste! ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...