25 April 2011

Cake Tape Singkong & Chocolate Chips Kukus


Sekian lama ber-food blogging ria (ehem, lebih tepatnya sih baru 6 bulan), saya memperoleh satu kesimpulan mengenai resep apa yang paling diminati oleh pembaca JTT, yaitu cake kukus. Data ini mudah dilihat dari gadget Posting Populer di blog ini dimana cake kukus selalu bertengger di urutan paling atas dari enam resep yang saya tampilkan. Sebenarnya ini bukan hal yang mengherankan, mengingat cake atau kue yang dikukus selain memang lezat rasanya juga relatif mudah dibuat dan... tidak semua keluarga di Indonesia memiliki oven tetapi hampir semua pasti memiliki dandang pengukus :).


Karena alasan itulah maka sayapun berusaha mencari resep-resep kreasi cake kukus yang mudah dibuat dengan bahan yang tidak terlalu mahal serta bisa diperoleh di sekitar rumah sehingga setiap pembaca JTT bisa mempraktekkannya sendiri dan tentu saja menyajikannya untuk keluarga tercinta. Saya akui memang ada kepuasan tersendiri jika kita berhasil membuat kue sendiri, paling tidak ada unsur sedikit pamer jika di rumah ada acara dan kue yang disajikan adalah buatan si pemilik dapur. Anda bisa menjadi ratu dapur sehari! Predikat yang layak dibanggakan lho, yah setidaknya itu yang sering saya rasakan ketika keluarga atau teman ber-ooh dan aahh ketika mencicipi kue yang saya buat (promosi dot com).


Okeh kita kembali ke resep. Cake tape kukus dengan chocolate chips yang saya bagi kali ini gampang sekali dibuat. Apalagi bahan dasarnya yang berasal dari tape singkong mudah dicari, baik di pasar tradisional maupun supermarket besar yang menyediakan bahan-bahan basah. Tipsnya, gunakan tape singkong yang lembut, empuk dan manis, tape yang seperti ini akan membuat tekstur kue menjadi halus dan cake yang dihasilkan tentu saja lebih lezat. Jadi cicipi dulu tape singkong sebelum anda menggunakannya ya. 

Oh ya, selain itu cake ini tidak menggunakan baking powder lho. Bisa mengembang? Itu juga pertanyan yang awalnya saya tanyakan ke diri saya sendiri sambil memelototi majalah Sedap di tangan. Maklum, sebagai pemula di urusan buat membuat kue, saya agak paranoid dan baking powder minded, yang artinya jika membuat cake harus ada baking powder. Jawabannya: Yup, mengembang, lembut dan lezat.

Tape singkong yang dihaluskan

Resep aslinya cake ini tidak dikukus, tetapi dipanggang, jadi jika anda ingin memanggangnya masukkan saja cake ke oven dengan suhu 185'C selama + 45 menit.  Nah tidak perlu berpanjang lebar, bagaimana jika sekarang kita buat saja? Yuk!





Cake Tape Singkong & Chocolate Chips Kukus
Resep diadaptasikan dari majalah Sedap, edisi 5/II/2001 - Cake Tape Bintik Hitam

Untuk 1 loyang cake tulban diameter 23 cm 

Bahan:
- 150 gram mentega
- 200 gram gula pasir
- 1/2 sendok teh vanilla ekstrak, atau 1/4 sendok teh bubuk vanili (optional)
- 4 butir telur ayam, suhu ruang
- 175 gram tepung terigu, ayak
- 200 gram tape singkong, haluskan
- 150 gram chocolate chips

Cara membuat:
Siapkan loyang tulban, ukuran 23 x 10 cm. Olesi mentega dan taburi dengan tepung terigu pada permukaannya, sisihkan. 

Siapkan mangkuk mixer, masukkan mentega dan gula pasir, kocok dengan speed tinggi hingga berwarna putih dan lembut. Tambahkan vanilla ekstrak dan kocok hingga rata.


Masukkan telur, satu per-satu. Pastikan telur tercampur dulu sebelum menambahkan telur berikutnya. Terus kocok hingga mengembang dan kental (ribbon stage). 


Turunkan kecepatan mixer menjadi paling rendah, masukkan tepung terigu sedikit demi sedikit hingga tercampur, kemudian masukkan tape dan chocolate chips, rubah menjadi speed tinggi dan kocok sebentar saja agar tape tercampur baik. Segera matikan mixer, jangan terlalu berlebihan mengocok. 

Note: Seharusnya ketika terigu dan tape kita masukkan ke adonan telur, kita aduk pelan dan sebentar  saja menggunakan spatula. Tapi tape singkong sangat pekat dan kental sehingga susah tercampur baik, karena itu saya menggunakan mixer dengan kecepatan tinggi agar menjadi adonan yang smooth.


Masukkan adonan ke loyang yang telah disiapkan, ratakan permukaannya dengan spatula. Masukkan adonan ke pengukus yang telah kita panaskan sebelumnya hingga airnya mendidih. Tutup permukaan kukusan dengan kain serbet bersih yang mampu menyerap air, kemudian tutup dengan penutup kukusan. Kukus selama + 45 menit dengan api sedang, jangan buka penutup kukusan selama proses pengukusan ya, agar kue mengembang dengan baik. 


Jika telah matang (pastikan dengan menusukkan tusuk gigi atau lidi ke kue, kue matang jika tidak ada adonan yang menempel di lidi), keluarkan loyang dari dandang kukusan, kemudian balikkan kue ke piring datar. 


Biarkan dingin baru potong-potong kue sesuai selera. Cake tape & chocolate chips kukus siap disajikan. Mantap lho!


Source:
Majalah Sedap, edisi 5/II/2001 - Cake Tape Bintik Hitam

135 comments:

  1. Cake tapai singkong emang ngak ada matinya, anti gagal kalo orang-orang bilang. Mmm, choco cipnya diganti kismis enak juga kali tuw ya mbak?#huah, naluri membaking seketika keluar

    ReplyDelete
  2. Wah, good idea Jeng Nin. Mungkin kalau pakai kismis enakan dipanggang ya? Hmm, next dicoba deh :)

    ReplyDelete
  3. barusan nyoba resep ini,Mbak...surprisingly lembutnya.pengen nyoba resep2 cake kukus yg lain :)

    ReplyDelete
  4. Halo Jeng Bundi, hayu monggo dicoba cake kukus lainnya, semuanya lembut kok (promosi.com) ^_^

    ReplyDelete
  5. Mbak nyontek resepnya yah.. hari ini mu nyoba bikin hehehehe..*sambil nunggu mamang jual tape lewaat*

    ReplyDelete
  6. Hai, silahkan dicoba resepnya ya,semoga mamang tapenya lewat dan cakenya sukses. ^_^

    ReplyDelete
  7. ini slh stu cake fav sy.. sblm sy mmpir sy srg bikin mba dlsg 2 loyg krna kl drmh 1 g cukup.. hee tp variasi choco chip blh jg tuh u/ cake berikutnya.. pasti mantap.. tp mw coba yg dipanggang aja..

    ReplyDelete
  8. Halo Mba Mia, senangnya ya kalo setiap bikin cake di rumah dalam sekejap langsung ludes. Saya kalo bikin bisa sampai berhari2 gak ada yang sentuh, kalo gak dibawa ke kantor bisa sampai bulukan di kulkas heheh. Personil 2 orang dan dua2nya diet ketat wakakakak. Moga sukses sama cake tape panggangnya ya :)

    ReplyDelete
  9. wah dirumah ga ada yg diet mba br mateng aja tinggal setengah.. boro2 2 hari,sehari ja g nyampe,hee

    ReplyDelete
  10. Wakakaka, nah itu malah seneng ya, yang masak jadi tambah semangat!

    ReplyDelete
  11. haloo mba Endang.. aku udah cobain resep ini. rasanya enaak..sukaa.. semua orang dirumah sukaa. LOVE IT !! makasih yaa... request bikin prol tape dong mbaa :)

    ReplyDelete
  12. Halo Mba Ossy, wah saya jadi ngiler bacanya. Dah lama gak makan cake tape hahahha. Yup, ntar saya coba cari resepnya yang oke dulu ya, dah masuk dalam angan2 cuman waktunya belum ada. Thanks atas komennya ya.

    ReplyDelete
  13. Mbak, makasih resepnya, pengen nyoba nich buat Natalan. Tapi secara aku pemula, mau tanya mbak, resep ini gak dicampur margarin ya? karena diresep cuman tertulis 150gr mentega..kan katanya mentega dan margarin itu beda..aku di rumah udah sedia wisjman sich..mohon info ya mbak, makasih

    ReplyDelete
  14. Halo Mba Marya, salam kenal ya. Mentega dan Margarine memang berbeda dari bahan pembuatnya, namun sebenarnya bisa digunakan untuk tujuan yang sama. Mentega/butter memiliki rasa dan aroma yang lebih sedap dan milky karena terbuat dari susu. Sedangkan margarine terbuat dari lemak tumbuhan, misal kelapa sawit. Namun jika butter (harganya lebih mahal) mau diganti dengan margarine seperti Blue Band sebenarnya juga oke2 saja hasilnya. Jadi kembali ke selera dan budget dari masing-masing orang ya. ^_^ Semoga membantu dan sukses membuat kue untuk perayaan Natal-nya ya.

    ReplyDelete
  15. Hai Endang,
    kalau tape singkong diganti tape dari beras ketan takarannya jadi bagaimana ya? kebetulan dirumah lagi banyak tape ketan bungkus daun ala cirebon tuh yg warnanya hijau...:)

    ReplyDelete
  16. Halo Nathalia, coba buka resep cake kukus tape ketan hijau yang saya pernah posting ya. Linknya disini: http://justtryandtaste.blogspot.com/2011/03/cake-kukus-tape-ketan-hijau.html

    ReplyDelete
  17. mbakk,,aku udah nyoba kue kukus resep mbak.. enaaakkkk:)
    mkasii mbak resepnya,,oya klo ga pke chocochips gmana mbak?

    ReplyDelete
  18. Halo Non, wah senangnya kalau dengar ada yang berhasil dan suka. Kalau gak mau pakai choco chips gak papa kok ^_^

    ReplyDelete
  19. mbak,,,request bikin ptol tape dong heheeee,,,
    tapi yg dikukus gitu ahahaaaa *ngelunjak yaa hehee*

    ReplyDelete
  20. Halo Mba Rossy, iya nih dah banyak banget yang request proll tape hehehe, saya lupa mulu beli tapenya. Wokeh ntar dicoba soonest dah...thanks ya

    ReplyDelete
  21. chocho chip nya bisa di ganti alternatif lain nggak, bingung mau beli dimana ? maklum pemula

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba diganti dengan kismis atau coklat blok yang dicincang kasar. Yummy juga kok. Thanks ya. ^_^

      Delete
  22. di resep nggak ada baking powder atau soda kue, apa karena sudah ada ragi dr tape sbg penggatinya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang tidak memakai baking powder dan baking soda, mungkin pengembang dari ragi dan juga dari mentega dan telur yang dikocok hingga kembang.

      Delete
  23. Mba Endang saya punya durian nih,pengen dijadiin bolu kukus/panggang. Apakah ada resep cake mba yg isinya bisa digantikan dengan daging buah durian? Saya tunggu resepnya... Terima kasih

    Phoenix

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Phoenix, thanks atas pertanyaannya. Hmm, sayangnya saya belum punya resep cake kukus durian, karena kebetulan menghindari mengkonsumsi buah ini. Saran saya, coba resep brownies kukus keju pandan, pasta pandannya di hilangkan saja, dan cream cheesenya diganti dengan sekitar 50 gram daging buah durian dihancurkan. Tapi brownies ini nggak terlalu mekar ya,jadi agak padat tapi lembut. Hehehhe, mungkin bisa dicoba ya ini link nya: http://justtryandtaste.blogspot.com/2011/01/brownies-keju-pandan-pandan-cheese.html

      Delete
    2. Sebagai pengganti white coklat apa ya mba? Bisa digantikan Susu Kental Manis kah? Saya kurang suka dengan white coklat,jadinya di rumah tidak ada bahan tersebut. Terima kasih

      Delete
    3. White chocolate bisa diskip saja atau ganti dengan susu kental manis juga oke, hehhehe. Sori saya lupa reply pertanyannya, maaappppp ^_^

      Delete
  24. Mba Endaaaaangngng *teriak*
    Aku syukaaa resepnya, sukses bikin td pagi. Tp dipanggang pake Happycall... ahhh, betah deh praktekin resep dr blog ini... mantep *thumbs up*

    -Hanif-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haniiiiiffff, (teriak) senang mendengarnya, dan bagaimanakah memanggang kue pakai Happycall?? Hahah, secara belum pernah coba dan gak punya alatnya. Anyway busway, selamat ya! Mantafff hehehhe. ^_^

      Delete
    2. Hmmm, pake happycall (double pan).. tinggal tuang adonan ke dalam happycallnya, taro di atas kompor dengan api kecil,setelah 10-15menit dibalik, panggang lg sebentar. matang, selesai. hanya 20 menit :)
      ayo mba dicoba pake double pan, aku tunggu resep-resep ber-double pan nya, hehehe

      -Hanif-

      Delete
    3. Wow, dengernya kok mudah banget ya hehehe, lebih mudah dari kukus mengukus. Hmm, sayang gak punya alatnya. Ntar deh nabung dulu keknya buat beli alatnya hehehhe. Thanks atas tipsnya yang mantap! ^_^

      Delete
  25. Halooo Mba Endang, minggu lalu sy coba resep ini, tp krn males keluarin dandang akhirnya sy buat yg versi panggang dgn ditaburi keju. Hasilnya sih bagus, tp sy krg puas krn tekstur kuenya kering dan rasa tape nya krg nonjol. Berhubung stok tape di kulkas msh ada, maka keesokan harinya tangan sy gatal utk mencoba lagi yg versi kukus. Sy suka bolu tape yg rasa tapenya kuat, jd sy coba bereksperimen dgn menambahkan jumlah tape lagi kira2 100 gr, mentega sy kurangi 50 gr diganti dgn santan kental 5 sdm yg sdh dimasak dgn daun pandan. Woooowww...... ternyata hasilnya enak sekali, moist dan rasa tapenya TAPEEEEE bangged!!! Rasanya berbaur dgn manisnya coklat chip. Krn takut kuenya ga bisa mengembang (krn keberatan tape) sy tambahkan TBM 1 sdt. Hasilnya mantap mba..... Juliet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wess manteppp, bisa saya coba juga nih Mba Juliet ekperimennya. Jadi kaya mirip prol tape kali ya kalo tapenya di banyakin. hehhe. Sip sip sip, next kalo ada tape saya akan coba deh. Makasih ya atas sharingnya. ^_^

      Delete
  26. Mbak Endang...aku dah nyoba kek ini, enyaaak. Suami dan anak-anakku pada suka. Thanks ya mbak dah berbagi. Btw, daku sudah meng-copas resep-resep mbak ke laptopku....sekali lagi terimakasih yaa mbak...sangat membantu untuk memvariasikan menu di rumah. Jazakillahu khairan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba, sipp senang mendengarnya. Silahkan dicopas resepnya Mba dan semoga sukses selalu. Salam. ^_^

      Delete
  27. mba aq dah coba..tpi jdinya bantat..apa kurang lembut yah ngocokny
    erika

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Erika, sepertinya mengocoknya kurang mengembang maksimal. Cake ini nggak pakai BP, jadi sangat mengandalkan proses pengocokan dengan mikser. Jangan patah semangat yaaa

      Delete
  28. Loyang buat kukusnya bisa yang kotak biasakah? ga ada pengaruhnyakan?

    ReplyDelete
  29. mbak girangnya, cake ku gakbantat... alus abis...cihuiiiii aku bisa bikin cake, makasih banyak,aku coba resep ini sore tadi abis pulang dinas..duh mbak bener deh, seneng banget karena ini pertama kali bikin dan gak gagal... thank so much mbak,aku co past resepnya gpp ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Non, hahhah, saya ikut girang dengernya. Gampang kan ya bikinnya. Sip, silahkan di copas resepnya ^_^

      Delete
  30. Halo mbak Endang,
    aku mo buat cake ini untuk acara arisan minggu depan. Copas resepnya ya.. n wish me luck :D

    ReplyDelete
  31. Salam, kesekian kalinya nyoba resep2 di sn...wah...dalam sehari langsung ludes cake tapenya... ^_^ tapi saya coba masaknya pakai HAPPY CALL mbak...alhamdulillah enakkkk...awalnya hampiir hangus tapi dalamnya gak mateng, pas apinya di kecilin baru deh dalemnya mateng, luarnya gak hangus...blm nyoba klau di kukus ... makasih resepnya ya mbak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Fitri, kayaknya double pan itu serba guna banget ya hahahha, bisa buat bikin macem2. Sip. Senang mendengar keluarga suka ^_^

      Delete
  32. aku dah cb bikin cake ini mba utk cemilan longwikennn kmren, semua pd blg enak n pd nanya beli dmn,pd ga nyangka itu aku yg bikin,senang bgt,krn aku penggemar tape jd tapeny 400gr n chocochipsny 70gr aja mba,hihihihi,,,,thx mba endang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Diana, sip senang mendengarnya hahaha, wah kalau udah pada banyak tanya beli dimana sepertinya sudah layak jual tuh, bisa dibisniskan hahahha.

      Delete
    2. iya mba sprtny akan dibisniskan mba,hihihihi, smjk ada JTT aku jd hobi masak mba,thx a bunch mba endang

      Delete
  33. mbak....aku nyoba lagi resep ini barusan krn yg pertama sukses, aku nambahi volume tape dan separuh loyang ku kasih coklat blok cincang,separuh gak,krn suami gk doyan coklat,anak2 demen, biar adil.hehe..tutorial mbak kuprint,nah step memasukkan telur ada di bawah sendiri, gak kebaca dan keduluan memasukkan tepung..duh mbak aku panik dan berfikir keras apa bisa ngembang ya kalo telur keduluan tepung...hehe, maklum pemula, kutambahi yg warna oranye kyk mentega atau kayak pelumas dinamo itu.xixi.aku baca komen mbak juliet,ditambahi tbm, aku ngawur aja tbm=sp...mohon pencerahan mbak...dan semoga cake ku 45 menit lagi sukses

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Jeng, gimana hasil eksperimennya? Saya penasaran juga dengan hasil modifikasinya. SP dan Ovalet adalah salah satu merk TBM (tambahan bahan makanan), baking soda dan baking pwder juga termasuk TBM. Wah moga makin ciamik ya ditambahin sp. hehehe

      Delete
  34. terimakasih banyak ya mbak endangku yg kereeennn, semoga hidup mbak tambah bahyak berkah...sukses abis kueku, kebetulan ada tamu suami,kusuguhi kok ya dihabisin dan dpt pujian, asyiiikkkk...i love u full mbak, thx blognya, thx infonya, berkat mbak aku yg gaptek cake jadi agak gak gitu gagap...hehe,aku nurut rut konsep mbak kecuali tape jadi 400 dan coklat cincang krn gk ada chocho chip, dan sp krn accident tepung before telur,hasilnya..luar biasa mbakkkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Nay, wah ikut senang mendengarnya hahaha, makin mantap saja kayanya eksperimen cake tapenya. Bisa dijual tuh Mba hahaha

      Delete
  35. aslkm mbk..
    belum pernah bosen berselancar di resep-resepnya mbak endang (merasa klik dengan blognya JTT krn sangat detail foto&penjelasannya)..membesarkan hati pemula seperti saya merasa juga bisa memasak seperti mbak..*HugHugHug*
    pengen bikin cake tape ini tapi semisal adonan gak di mikser&ditambah BPDA 1/2sdt jadi gak ya mbak?
    makasii banget-banget buat penjelasannya..
    salam "selalu semangat memasak"
    -nuril-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asalamualaikum Mba Nuril, thanks ya Mba, kata2nya sangat memotivasi dan membuat saya semangat ngeblog dan posting resep. Menurut saya kalau pakai double acting bisa ngembang, yang jadi masalah tape ini kalau gak diaduk dengan mikser susah sekali tercampur dengan adonan. Kalau kita aduk manual pakai tangan takutnya overmixing karena adonan yang susah merata. Saya belum pernah coba versi itu Mba ^_^

      Delete
  36. assalamu'alaykum, jd pengen nyoba nih
    ijin copas ya , mbak mo tak praktekin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Desi, sip silahkan dicoba resepnya Mba, moga suka ^_^

      Delete
  37. halooo mbak endang..
    mbak, sy udah nyoba yg ini. tp hasilnya bantat, ndak ngembang. apa krna kurang lama ngocok telurnya yaa?? pdhal kayaknya udh lama, skitar 15 menit gitu mbak..
    tp rasanya tetep enak bngt mbak... semua orang rumah suka..
    aku mau nyoba resep2 mbak yg lain... kliatan simple n enak smua..
    makasi mbak...

    cici ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Cici, wah saya bingung juga kenapa, banyak faktor Mba dalam membuat kue, bisa kukusannya kurang panas, bisa tapenya, bisa takarannya, bisa juga karena kocokan adonannya. Mengocok telur tidak perlu memperhatikan waktu, beda mikser beda waktunya Mba, lihat tekstur adonannya saja, kalau kembang putihm pekat berarti oke. Next time mungkin akan lebih baik.

      Delete
  38. hai mbak endang :) salam kenal..
    saya baru aja mencoba resep ini. hasilnya masih menunggu keluar dari dandang, tapi kegagalannnya udah pasti nih mbak.. dari awal saja sudah kelihatan, pas telurnya dikocok koq gak bisa ngembang ya? padahal pas mentega dan gula baik2 aja, tapi pas ditambahin telur, ud dikocok setengah jam juga masih encer2 aja. kira2 salahnya dimana ya mbak? mohon pencerahannya ya (supaya saya gak kapok bikin cake kukus lagi >,<) thanks -diana-

    ReplyDelete
  39. Halo Mba Diana, telur harus ditambahkan satu persatu ya, kocok dulu hingga telur dan mentega tercampur baik, baru tambahkan telur berikutnya, gak boleh langsung dimasukkan sekaligus. Kalau may lebih kembang tambahkan emulsifier saja seperti ovalet sebanayk 1 sendok teh, kocok bersamaan dengan mentega dan gula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ow gitu ya mba.. kemarin sih emang aku tambahkannya 1-1, tapi mungkin aku ngocoknya antar telur kurang lama. sippp deh.. kemarin karena aku takut gagal total, emang aku tambahkan baking soda, dan hasilnya lumayan ngembang sih walaupun masih ada bantetnya juga.
      sekarang udah beli baking soda hercules, mau coba bikin cake coklat kukus ahhh. semoga bisa sukses..
      thanks yaa..

      Delete
  40. ass. mbak saya sudah coba resep bolu kukus tapenya. tapi kynya kurang ngembang deh. boleh tambah emulsifier atau soda kue ga ya ? makasih bantuannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba, bisa pakai emulsifier kok supaya lebh ngembang, sepertinya banyak komentar2 di atas yang menambahkan emulisifer.

      Delete
  41. Hola Mba Endang! Hari ini daku coba bikin resep ini, cuma daku sesuaikan dgn menggunakan 3 telur karna daku punyanya loyang kecil. Tanpa emulsifier lumayan mengembang, dan rasanya beneerrr... lembbuuuutttt.. apalagi dimakannya masih panas. Makasih buat sharing resepnya ya mbak! :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Anis, sip, thanks sharingnya ya Mba. Yep enaknya memang dimakan pas panas hehehe

      Delete
  42. Dear mba Endang,

    Saya Lidya, mau tanya nih, sebaiknya mengocok bahan-bahan seperti mentega dan gula, lalu telur itu berapa lama yah sebelum tepung masuk?

    Mohon petunjuknya untuk saya yang pemula. Hehehe.. Trims mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Lidya, sebaiknya mengocok tidak berpatokam dengan waktu karena beda mikser bisa beda waktunya, sama seprti oven. Perhatikan tekstur adonan, kalau dibilang putih, kental, mengembang berarti fase ribbon stage, cirinya adonan ketika diangkat pakai pengocok jatuh kembali dengan perlahan dan masih berjejak/membentuk pola ketika mencapai permukaan adonan, setelah beberapa detik pola itu hilang. Itu patokannya ya, bukan waktu.

      Delete
    2. Siapp!! Thank you Mba Endang..

      Delete
  43. mbak endang..kalau pakai loyang bulat bisa pakai yang diameter berapa ya? lia dijakarta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Lia, pakai loyang diameter 23 cm oke kok, cakenya cukup naik.

      Delete
  44. Dear mba Endang... ini ke lima kalinya aku bikin cake kukus hasilnya selalu sukses bantat tapi kalo soal rasa TOP BGT... suami dan anak-anak suka
    semalem aku nyoba bikin cake ini pada saat proses pengocokan telur kenapa ya adonan ga kentel2 tetep encer sampe setengah jam aku kocok ampe mikser berasa panas bgt, akhirnya aku nyerah karena udh malem juga, hasilnya pas kukusan dibuka cake ngembang tetapi beberapa saat kemudian menciut... padahal sebelum bikin aku pelajari dulu resep & step by stepnya berulang-ulang... mohon share-nya, makasih, Sinta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai MBa Sinta, wah saya juga bingung, untuk cake ini mentega dan gula dikocok dulu ya sampai putih, pekat, kembang, baru telur masuk satu2. harusnya adonan terbentuk nggak encer karena kan tercampur mentega dan gula yang sudah dikocok dulu.

      banyak faktor cake kembang kemudian kempes:
      1. Over mengocok
      2. Belum matang tetapi cake sudah dikeluarkan
      3. Mengintip cake, membuka tutup kukusan saat cake di kukus membuat cake kempes

      Ayo tetap semangat ya hehehe

      Delete
    2. Toss dulu ama mb shinta..aq jg kl bikin kue yg gula n mentega dikocok dulu pasti pas di masukin telur adonannya g bs kentel..jadi bergelembung n encer gitu..knp ya?
      kmrn akhirnya ku kasih baking powder n g jd bantet..

      Delete
    3. hehehe, kalau pakai mentega/margarine memang biasanya mentega/margarine harus dikocok dulu dengan gula spy lembut, baru telur masuk. dan yepppp sampai kapanpun adonan ini gak akan kembang karena telur terkena lemak gak akan pernah kembang ya.

      kalau mau pakai metode telur gula dikocok kembang harus pakai mentega/margarine cair atau minyak goreng ya.

      Delete
  45. Sukaaaaaaa resepnya, mau coba ah... Izin share ya mbak..
    ^_^

    ReplyDelete
  46. mbak ijin copas plus share ya...trims untuk resep2nya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Indah, silahkan di share resepnya, tolong link back ke JTT ya, thanks ^_^

      Delete
  47. Mba, kl choco chips nya aku ganti jd parutan keju bs ga ya ? Tp aku ga mau jd prol tape, tetep mau jd bolu keju tape gt mba hehehe.. Tq -feni-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa Mba, nggak jadi prol tape kok hehehhe karena adonanya beda ya.

      Delete
  48. mbak punya saya koq ya ngembang awalnya....trus lama2 koq menciut...hikz....rasanya maknyuus n lembut...tapi koq jadi seperti prol tape..hehheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngocoknya kurang maksimal kayanya ya, jadi cake nya kurang kuat, pastikan mengkusnya juga benar2 matang dan gunakan api sedang saja. Cake ini kembang dan nggak padat seperti prol tape, jadi mungkin kalau jadi seperti prol tape rada bantat berarti heheh.

      pastikan adonan dikocok hingga pekat dan kental Mba, karena cake ini gak pakai baking powder.

      Delete
  49. Salam kenal mbak endang.. saya udah coba resep cake tape ni, tp yg versi panggangnya trus coklat chipnya diganti ama mesis. Rasanya enak bgt... sebenernya udah byk resep jtt yg saya praktekin tp br komen skrg... makasih resep2nya ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halow Mba Diana, salam kenal juga ya. thanks sharingnya ya, senang membaca resep JTT disuka. sukses ya Mba.

      Delete
  50. Makasih jeung resepnya... td mlm uda eksekusi n hasilnya success n betul banget, mengembang n merekah :) Mari berkawan d FB, hehehe Che Aini

    Aini - Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Anie, thanks sharingnya, silahkan di add fan page JTT untuk bisa komunikasi di FB ya.

      Delete
  51. Mbak endang, aku baru coba bikinnya, enaaak lho, lembut & rasa manisnya pas , tp aku ksh pewarna hijau biar gak pucat, hehehehe.....makasih resepnya,

    ReplyDelete
  52. Hallo mbak Endang, salam kenal... Boleh nanya yach... Sebenernya beda Prol Tape ma Cake Tape apa aja sih... (slain tekstur tentunya)... Thx' ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Prol tape setahu saya adonan gal dimikser, hanya diaduk2 saja. komposisi tape biasanya lebih banyak dibanding bahan lain, tekstur padat. Kalau cake jelas lebih kembang ya, dan adonan biasanya dimikser.

      Delete
  53. wow..minta resepnya y mbak..buat di tarok di blog saya..sumber tetap sy cantummkan..terimakasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan ya Mba, moga bermanfaat buat lainnya juga ^_^

      Delete
  54. Hi mbak Endang, mau tanya .....kenapa ya cake kukus yg saya buat, esok harinya cake menjadi agak keras, tdk moist seperti hari pertama cake dibuat. Dimana salahnya ya ? atau versi cake kukus memang gitu, hrs habis dimakan pd hari pertama ? Tq, Lyta

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai Mba Lyta, kalau komposisi kuning telurnya banyak biasanya cake akan tetap moist walau keesokan harinya ya. Biasanya cake2 dengan kuning telur banyak akan lembut. Cake dengan telur sedikit akan keras keesokan harinya jadi harus habis saat itu juga, simpan cake di suhu ruang dibungkus rapat ya.

      Delete
  55. dikasih tape segambreng sama tetangga,bingung mo diapain..apalg org rumah ga ada yg doyan....untuuuuung,ada JTT....yo wis...dibikin cake ini aja lha...ga pake choco chips,tapi di ganti keju parut....kasih ke tetangga yg ngasih tape tadi..lhaaa..beliau malah kasih semua stock tapenya minta dibikinan cake kukus ini....enaaaaakk,katanya.....thanks ya,mba endang..jadi dapet orderan dadakan nih......:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mantep, senang banget bacanya, ordernya harus sering2 tuh waakakak. Thanks sharingnya ya Mba, senang sekali resepnya disuka ^_^

      Delete
  56. Halo mba Endang, thxx resepnya, sudah dicoba sore ini, dan sukses,,, ^_^ enak, mengembang pulak..tp tadi dg sedikit modifikasi, tepung terigu saya ganti dg tepung beras (110gr) dan tepung maizena (65gr)..ber-free gluten ceritanya, utk chocochip krn tinggal dikit saya tambahi dg kismis dan cherry, tambah enak, makasih ya mba, terus berkaryaa! Susi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Susi, wah thanks sharing resep modifikasinya, saya kok jadi pengen coba juga, bagus juga tuh bisa gluten free dan sukses. sippp, thanks yaa

      Delete
  57. Hi...mbak endang...salam kenal. Resep ini aku sudah coba pagi ini dan suksesssss ^_^. Anak2 dan suami suka banget. Hanya chocochipnya hanya dikit jadi dicampur sama meses. Anak2 suka dan bisa ikut membantu membuat kuaenya, krn tinggal cemplung2:D.
    Aku sudah coba beberapa resep yang ada disini. Suka sekali karena bahan ga ribet, ada step by step, ada fotonya dan yang terutama mbak endang mau membalas comment2 yang ada.
    Terus berinovasi dan berbagi resep yaaaa mbak.
    Thank youuu....*Uthe*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mb Uthe, wah mantap! senang sekali membaca cakenya sukses heheheh. thanks sharingnya ya Mba, moga suka dengan resep2 JTT lainnya ya. Sukses untuk Mba dan keluarga, senangnya masak bareng krucil2 ya hehheheh

      Delete
  58. Mb aku udh bikin cake ini dan hasilnya sukses bantat huawaaa..pas masukin telurnya itu tuh mb adonannya ga mau kental2 dan ga mau ngembang pdhl udj lama aku ngocoknya salah daku dmn ya mb apa aku pake margarin yah mb ga pake mentega tp rasanya lembut bgt trs ga padet nah bingung khan mb bantet ga ngembang tp lembut ga padet haduhhh
    mb misalkan pake.cara telur dn gula dikocok dlu trs margarin yg dicairkan kira2 bs ga mb trs mengurangi rasa ga mb? tp dr rasa sih enaak pol aplgi dmkn pas panas
    coba lg deh minggu depan semangaaaaaattt makasih ya mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo, waduh kenapa bisa bantat yaaa, saya rasa gak masalah mentega di ganti margarine ya. Poin penting mentega dan gula harus dikocok sampai benar2 lembut dan kembang, setelah itu telur baru masuk, dan memang setelah telur masuk adonan gak akan mengembang Mba, karena telur terkena lemak tidak akan pernah bisa kembang, karena itu pastikan saat mentega/margarine dikocok harus sampai kembang dan lembut.

      saya belum pernah coba cara margarine cair untuk cake diatas tapi saya rasa bisa ya, silahkan dicoba hehehhe

      Delete
  59. Mbak endang,mksh y resep nya...aku udh nyoba resep ini sm cake nangka ny enak bgt...dan aku jg udh coba jual hsl resepny (hmmm gpp kan mb endang,bs tambah2 uang blnja)
    Next mau coba cake pisangnya..tp aku bc pke cream cheese y,klo di skip gmn tuh mba hslnya tnpa cream cheese?ato dignti bhn laen yg agak murah
    Diah semarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Diah, silahkan Mba kalau mau dijual kue bikinannya, moga sukses ya usahanya. Skip saja cream cheesenya, bisa ganti parutan keju kok Mba.

      Delete
  60. Halo mbak endang, aku suka banget ama blognya , udah bbrp resep aku cobain dan top markotop semua, tadi aku nyoba bikin cake tape ini berhasil mengembang sih tp kenapa permukaan atasnya bergelombang ya,pdhl apinya udah sedeng aja, tp kesluruhan enak sih..orang rumah suka banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba lina, thanks sharingnya ya. biasanya permukaan bergelombang karena api kompor terlalu besar ya, atau coba ratakan permukaan adonan cake dengan baik sebelum masuk kukusan ya.

      Delete
  61. -̶̶•-̶̶•̸Ϟ•̸✽̶┉♏∂ƙ∂șîħ┈⌣̊┈̥-̶̯͡♈̷̴ banyak mbk infonya..kemarin aku akalin.aku olesin atasnya pake buttercream dan keju parut..dan aku bagi2 buat tetangga juga..ehh kt mereka enak bgt...malah sekarang pd mau pesen buat pengajian besok ..alhamdulillah...makin semangat buat nyobain resep2 mbk endang yg lain..sukses terus ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Lina, wah ikutan senang juga mendengar yang lagi dapat pesanan wkakak. Thanks sharingnya ya Mba, sukses selalu ya!

      Delete
  62. mbak endang, mau tanya, kalau resep ini di kasih susu cair gmn mbak/ dikasih air biar agak banyak adonannya bisa gak??

    bedanya cake tape ini sama prol tape gmn ya??mkasih jawabanny
    -diah semarang-

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai mba Diah, saya tidak sarankan ditambahkan air atau cairan lainnya, sebaiknya ikuti resep saja, takutnya bantat ya.

      beda dengan prol tape, ini cake ya mba, jadi teksturnya kembang, berpori seperti cake umumnya. prol tape lebih padat seperti kue lumpur atau bingka.

      Delete
  63. Haloo mba endang, salam kenal. Setelah 7 tahun ga bikin cake/bolu karena lihat resep2 cakenya mba endang Aq jd tergiur untuk buat cake lagi. Apalagi resepnya mba endang simpel yaa. Aq udah cb resep ini. Jm istirahat kntr langsung ke supermarket namun apa daya tape singkongnya habis dan krn udah semangat bikin kue, akhirnya tape singkong diganti dgn tape ketan hijau ^_^
    Jd Kuenya tetep ada wangi2 tape juga he he.. hanya sj daku lupa ngurangi takaran gulanya krn hasilnya agak kemanisan.
    o iya trims ya resep bakso yg bs mentalnya.. aq jg dah cb. Hasilnya beneran mental lho mba he he.. anak2 jg suka sekali..
    resep lempah kuning jg udah aq coba. Hasilnya enaakk... Hanya saja aq ga pakai tomat. Seinget aq wkt mkn lempah kuning di bangka ga pake tomat..
    Naahh.. hari ini mau cb resep pempeknya yaaa.. doain sukses ya mbaa, ga pecah kapal selamnya ^_^
    -Rizi-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Rizi, salam kenal ya Mba, Wah saya jadi penasaran resep diatas diganti tape ketan, apakah takaran tapenya sama mba dengan resep diatas? soalnya saya gak pernah pakai tape ketan untuk resep ini dan ada pembaca yang menanyakan.

      thanks sharingnya disini ya, senang sekali resep JTT disuka ^_^. Sukses selalu!

      Delete
    2. Takaran tape ketannya 150 gram. saya juga baru kali ini pakai tape ketan, masih trial nd error. jadi hasilnya kemanisan. karena tape ketan lebih manis dari tape singkong sehingga sebaiknya pemakaian gula dikurangi. tape ketannya saya haluskan khawatir kalo ga dihaluskan numpuk dibagian bawah kue atau kue ga ngembang.
      kalo ada waktu mau dicoba lagi dengan menggunakan resep mba endang diatas, takaran gula dikurangi dan tapenya tidak saya haluskan (asalkan tapenya matang benar) supaya ada tekstur. apakah hasilnya bantat atau mengembang.
      sukses buat mba endang juga.. ditunggu bukunya ^_^

      Delete
    3. Sipp, thanks informasinya ya Mba, saya jadi pensaran pengen coba resep diatas dengan tape ketan. Saya ada resep dari tape ketan hijau lainnya hanya saja prosesnya beda. Thanks ya.

      Delete
  64. Bismillah,,
    Hai mba endang.. Selama ini q cuman jd silent reader aja nih, webnya oke banget mba..ada step2nya jelas, lengkap dan juga ada tips dan infonya yg sangat bermanfaat..aku jd semakin tau tentang dunia perbakingan..hoho. #lebay
    duluuu banget pernah jg buka jtt, tp dulu pas masi blogspot, eh skrg udh jd dot com..wah..Heebat.. Berarti sudah sekian lama ya ga buka jtt lg..hehe. Liat resep2 mba..duh..ngiler..bawaannya mo nyobain semuanya..tp apa daya..haha.
    Btw, Mba mau tanya dong.. Itu menteganya pake yg unsalted ato yg salted?? Ditempatku yg skrg agak susah mo nyari unsalted butter mba..banyakan adanya margarin dan kebanyakan margarin itukan salted yak..? Bisa ga mba pake margarin aja? Apakah mempengaruhi rasa karna margarinnya salted?
    Makasii...
    _arum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Arum, thanks ya Mba! Untuk mentega, sebenanya sama saja, kalau pakai salted berarti porsi garam di resep (jika ada) diskip saja. Kalau pakai unsalted biasanya plus sedikit garam di adonan. Saya pakai keduanya tergantung yang ada saja wakakka. Pakai margarine juga oke kok Mba.

      Delete
    2. Bismillah,,
      Mba..q udah nyobain cake nya.. Akhirnya kmrn pak sayur yg biasa lewat bawain tapenya..yuhuu... Dan ini barusan mateng..belum dingin udah di comot saking ga sabaran..hihi.
      Q jadinya pake blue band cake n cookie mb.. Q nyobain setengah resepnya..karna loyang yg aku punya kecil..yg 20x7,5 dan telurnya cuman 1 karna suami ga terlalu suka kebanyakan telur..
      1/4 adonan q tambah coklat bubuk, 3/4 nya biasa ditambah sedikit meses..trus ditaung acak gitu mb.. Trus q tambah sedikit keju parut atasnya.. Enaaakkk mbaaa.... Nyam..nyam..
      Etapi ada yg mo aq tanyain mb..kok atasnya agak basah gitu ya kenapa ya? Aq ngukusnya sekitar 40 menit..Apa karna ditambah kejunya? Ato karna telurnya cuman 1 ya? He. Ato agk kebanyakan tape ya..soalnya biar berasa tape gitu mb..he. Tp tetep enaak banget mb.. Makasi ya mb udah luangin waktunya untuk berbagi resep..

      Delete
    3. hai mba aiie, thanks sharingnya ya. agak basah mungkin karena uap air ya. tutup kukusan harus dialasi dengan kain yang menyerap air. kadang kain yang kita gunakan kurang mampu meyerap air ya. saya rasa bukan karena faktor bahan ya.

      Delete
  65. Halo mbak Endang...
    Saya suka betul dengan blog mbak, ditambah lagi mbak End enggak pelit ilmu.
    Ma kasih banyak yaaa
    Saya sukses praktek bikin cake tape ini, padahal ketika proses mengukus baru berjalan 20 menit gas saya habis, alamak!!!
    Setelah break 20 menit, proses mengukus dilanjut lagi, dan ajaibnya kue saya enggak bantat sama sekali (mgkn tadi malam ada malaikat di samping saya hehehe...)
    Oh iya, gulanya juga saya kurangi jd 150 gram karena saya pake gula MK (Madukismo) yg terkenal super duper manis.

    Saya juga pake resep dari mbak End setiap kali saya masak bobor bayem, lidah para krucil cocok meskipun saya selalu skip kaldu bubuknya.

    Overall, ma kasih bgt yaaa... terus berkarya ya mbak & sukses buat peluncuran bukunya :)

    salam dari jogja
    -any-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Any, thanks ya! senang sekali resep JTT disuka. Masalah kehabisan gas memang ngeselin ya, kalau saya pernah listrik mati dan yepppp cakenya pun bantat hahhahah.

      Delete
  66. kmrn dah nyoba resep ini, tp tak modif mbak, tape jd 300gr, mentega d cairkan. telur, vanili bubuk dan gula d kocok dl sampai mengembang, br masukin mentega cair, kocok lg. trus masukin tape dan kocok sampai tercampur rata, br ditambah tepung dan coklat, kocok sebentar, br deh dikukus. Bener g si mbak tehnikku? (maklum msh pemula banget si, tp nekat aj modif resep). Kata suami si enak banget, cm agk kemanisan katanya.
    ika fitriani-surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Ika, silahkan dimodif mba, kalau hasilnya oke dan mengembang berarti berhasil ya hehehhe. Tekniknya sudah benar kok ^_^

      Delete
  67. Pagi, mbak Endang ! Kemarin sore aku udah eksekusi resepnya. Ceritanya abis dikasih tape sama bulik yang rumahnya di seberang jalan. Emang tukang bikin tape sih ! Tapi di rumah tuch gak tersentuh sama sekali. Ngeliatnya sayang ..... Ini tangan jadi gatel pengen menyulap itu tape jadi sesuatu yang pasti "bakalan kemakan". Tapi minggu kemaren udah abis bikin prol tape (resep dari JTT juga), jadi pengen nyoba bikin dengan resep lain. Trus, jadi dech cake tape singkong kukus. Cuman, minus di chocochipsnya (males keluar cuma buat nyari chocochips doank, hehehe), jadinya agak pucet gitu. Tapi tetep gak mengecewakan kok. Cake-nya moist banget ! & semua orang rumah bilang, " Enak bingiiiiitt !!!", hehehe. So big thank's to mbak Endang !!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai Mba Chris, thanks sharingnya ya Mba. Saya dah lama banget gak coba cake tape ini lagi hehehhe. Jadi ngiler pas baca. Moga suka dengan resep lainnya ya.

      Delete
  68. Salam kenal mbak Endang... Ini kali pertama sy masuk & baca postingan mbak, komentar saya adl mbak luar biasa kerennn, jg baik hati krn telah mau berbagi resep dg kita2 dg menunjukkan teknik pembuatan yg detil, jg info2 maupun tips ok seputar resep yg dibahas. Salam kenal mbak.. Sblmnya jg mohon izin utk copas ya.. Sukses terus utk mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga ya, thanks sharingnya dan senang sekali jika resep2 JTT bisa bermanfaat. Silahkan dicopy untuk tujuan pribadi ya, kalau untuk dimasukkan ke blog atau sosial media mohon mencantumkan sumber resep yaa

      Delete
  69. mbak endang, kalo tanpa mixer, bisa ga ya? belum punya mixer, tapi pengen banget nyobain... #ngeces.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa mba, asalkan telur dikocok hingga kembang seperti proses diatas.

      Delete
  70. minta resepnya ya mba kayanya enak kebetulan saya punya tape singkongnya

    ReplyDelete
  71. Mba, saya seneng dan takjub ngeliat cake nya bs mengembang sempurna. Rasa tape nya kurang, mgkn krn saya gk dpt tape yg manis. Tp utk yg lain2nya sdh ok banget. Pdhal tnp baking powder kuenya bs mengembang ya? Soalnya selama ini klo buat chiffon cake dgn 4 telur, hasilnya gk akan sebagus ini. Pasti slama ini krn tekniknya yg salah. Wah, makasih byk ya mba atas tips2 nya yg sangat membantu. Terus berkaryaa ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Nurlili, thanks sharingnya ya, senang sekali cakenya berakhir sukses. Cake diatas bisa mengembang karena telur dan gula dikocok higga ribbon stage dan juga bantuan tape yang mengandung gas yang mendorong cake naik kala dipanggang.

      Delete
  72. halo mba, kira2 kalo tape nya diganti dengan pisang, bakalan sukses juga gak ya? karna saya sdh pernah buat resep ini dan hasilnya enak bgt, dan lembut juga.. makasih atas jawabannya mba,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba, coba cek resep cake pisang dengan 5 bahan. Ini linknya ya:
      http://www.justtryandtaste.com/2014/05/5-bahan-saja-untuk-cake-pisang-yang.html

      Delete

Heloooo! Terima kasih telah berkunjung di Just Try & Taste dan meluangkan waktu anda untuk menulis sepatah dua patah kata. Walau terkadang saya tidak selalu bisa membalas setiap komentar yang datang, namun saya senang sekali bisa menerima dan membacanya.

Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen anda dalam mencoba resep-resep yang saya tampilan. Semua komentar baik di posting lama maupun baru sangat saya nantikan. ^_^

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan di artikel karena saya menggunakan setting moderasi, namun jangan khawatir, begitu saya kembali ke laptop maka hal utama yang saya lakukan adalah mengecek dan mempublish komentar anda.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan. Jika anda ingin mendapatkan back link maka anda harus menggunakan OpenId atau Name + Url.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try & Taste. Untuk mengajukan pertanyaan dan komentar, anda juga bisa langsung email ke saya di endangindriani@justtryandtaste.com

Saya tunggu komentar, feedback, email dan sharing anda ya. Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Let's we try and taste! ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...