13 Desember 2010

Resep Mie Titi - Mie Siram Makassar



Resep Mie Titi - Mie Siram Makassar JTT

Dulu ketika masih bekerja di kantor lama, Makassar termasuk kota favorit saya untuk kunjungan dinas keluar kota. Makanannya, apalagi, yang membuat saya ketagihan. Ribs dan seafood, dua bahan makanan yang banyak diolah disana. Sebut saja sop konro dan konro bakar untuk ribs dan aneka olahan ikan baik dibakar, digoreng atau diolah menjadi otak-otak makassar yang super lezat. Nah, untuk seafood ini saya tergila-gila dengan satu menu mie siram, di Makasar dikenal dengan nama Mie Titi.  Hampir mirip dengan ifumie, bedanya mie yang dipergunakan kecil-kecil dan tidak mudah lunak ketika tersiram kuah. Isian kuahnya sendiri terdiri atas sawi, hati dan ampela ayam, udang, bakso ikan dan otak-otak. Dilengkapi dengan sambal cabai yang super pedas khas Makassar dan perasan air jeruk nipis. Wuih, seger abis!

Saking rindunya dengan mie siram ini akhirnya saya browsing di internet mencari restoran Makassar yang menyediakan mie favorit saya. Rumah makan Pelangi di Jalan  Wahid Hasyim, Sabang. Rumah makan ini bersebelahan dengan restoran seafood dengan nama yang sama. Disini, akhirnya saya bisa menikmati sepiring mie siram yang sama persis dengan yang saya makan di Makassar. Hanya mie siram saja? Tentu tidak! Saya berdua dengan Meta, teman sekantor, menghabiskan 1 porsi mie siram, 1 porsi nasi goreng merah, 1 porsi es pisang ijo dan 1 porsi es palu butung. Pulang ke kantor perut terasa meledak. Bagaimana tidak? Porsinya jumbo. 

Resep Mie Titi - Mie Siram Makassar JTT

Walaupun makan di rumah makan Pelangi tidak membuat jebol kocek dan rasa masakannya juga memuaskan hanya saja capek juga kalau harus jalan ke sana. Dari kantor saya di Kuningan memang tidak terlalu jauh tetapi kalau dari rumah Pete dan harus melewati kemacetan jalan Sudirman? Baru membayangkannya saja nafsu makan saya langsung lenyap. Jadi? Bikin sendiri dong, pasti bisa. Kendalanya hanya satu, mie yang  biasa digunakan  untuk mie siram ini sulit untuk dicari di Jakarta. Katanya nih, hanya ada di Makassar. Saya sudah 'mengubek-ubek' banyak supermarket di Jakarta, tetapi belum menemukan yang sesuai keinginan. Yah, akhirnya saya menggunakan mie telor biasa yang saya beli di Carrefour, kebetulan ukuran mienya kecil-kecil. Kekurangannya adalah mie telor mudah lemas ketika tersiram kuah sehingga menjadi kurang renyah.

Ini resepnya. 

Resep Mie Titi - Mie Siram Makassar JTT

Mie Siram Makassar
Resep hasil modifikasi sendiri

Untuk 3 porsi

Bahan: 
- 250 gram mie telor
- 1 ikat kecil sawi hijau, potong bite size
- 1/2 batang wortel, iris tipis
- 2 buah cumi-cumi potong melintang setebal 2 cm  
- 1/2 potong dada ayam, potong dadu 
- 1 pasang hati dan ampela ayam (optional)
- 1 bh otak-otak ikan, potong serong tebal 2 cm, goreng kering
- 3 bakso ikan, iris tipis   
- 6 buah udang jerbung, ukuran sedang, buang kepala dan kulitnya 
- 2 batang daun bawang, rajang kasar

Bumbu:
- 1 1/2 cm jahe , cincang halus 
- 1 1/2 sendok teh merica bubuk
- 3 butir bawang putih, cincang halus
- 1 sendok makan saus tiram 
- 2 sendok makan kecap asin
- 2 sendok makan kecap ikan 
- 1 sendok makan tepung maizena untuk pengental 
- 1 sendok teh kaldu bubuk 
- 1/2 sendok makan minyak wijen
- 1 butir telur
- garam dan gula secukupnya 
- 300 ml air
- 1 butir telur ayam

Pelengkap:
- sambal rawit
- jeruk nipis

Cara Memasak: 

Rebus mie sebentar dalam air mendidih hingga setengah matang. Angkat tiriskan. Goreng hingga kering kecoklatan, angkat.

Tumis bawang putih dan jahe hingga harum, masukkan hati, ampela, dada ayam, cumi-cumi, bakso ikan, aduk sebentar. Tambahkan air. Masak hingga semua bahan matang.

Masukkan wortel, otak-otak goreng, merica bubuk, kaldu bubuk, minyak wijen, kecap ikan, saus tiram, gula dan garam. Aduk-aduk dan cicipi rasanya.  Kocok lepas telur, tuangkan ke dalam tumisan. Aduk hingga telur berserabut. 

Masukkan sawi dan udang, aduk hingga sawi layu dan udang berubah warna. 

Cairkan tepung maizena dengan 3 sendok air, masukkan ke dalam tumisan aduk hingga kuah mengental dan matang. Matikan api.

Sambal rawit:  
15 butir cabe rawit merah, rebus sebentar dan haluskan.

Tata mie diatas piring, siram dengan kuah tumisan. Lengkapi dengan sambal rawit dan perasan jeruk nipis. 

Mie ini terasa segar: gurih, asam, pedas. So yummy!




6 komentar:

  1. mbaaa saya asli makassar dan tergila-gila juga dengan mie titi. sudah 21 tahun merantau ke luar makassar membuat saya selalu rindu dengan masakan ini. Memang jenis mie yang dipakai ini yang belum nemu diuar makassar. Hayoo mbaaa gimana cara membuat mie nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Falya, yep saya juga maniak banget sama mi titi, cuman terkendala sama mi-nya. Wah cara buatnya keknya susah yaaaa wakakkak

      Hapus
  2. Mba, ini unik ya rasanya, baru pertama kali saya ngerasain. Kriuk, asem, gurih, pedes, mungkin karena mienya yang kering kali ya jd terasa masih agak asing di dalem mulut saya. saya juga pernah makan nasgor merah di daerah kelapa gading, porsinya emang jumbo ya, btw punya resep nasgor merah ga mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Marico, yeppp, saya suka banget dengan rasanya, segar soalnya dan mienya kriuk2 heheheh, Nasgor merah belum pernah coba Mba, ntar kalau sudah dikutik2 sukses saya pasti posting, Thanks sharingnya yaaa ^_^

      Hapus
  3. cara bikin cabe rawitnya yg terfermentasi itu gimana..??

    BalasHapus
    Balasan
    1. googling saja 'acar cabai JTT' saya sudah pernah posting cara membuatnya

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...