24 Desember 2010

Resep Muffin Pisang (Banana Muffin)


Resep Muffin Pisang (Banana Muffin) JTT

Muffin merupakan kue khas Inggris yang lahir dari jaman Victoria. Pada saat itu muffin banyak dijajakan oleh pedagang keliling yang menjualnya dengan nampan yang di letakkan di atas kepala. Kue ini  berbentuk seperti cake mini atau cupcakes hanya saja rasanya biasanya tidak semanis cupcakes dan umumnya disajikan saat breakfast atau sebagai kudapan. Di Inggris, muffin terbuat dari tepung yang diberi ragi (yeast) namun seiring dengan perkembangan jaman dan kemajuan di dunia makanan, proses pembuatan muffin menjadi lebih simple. Di Amerika, bahan pengembang muffin menggunakan baking powder dengan variasi muffin yang beraneka ragam, seperti chocolate chips, labu kuning, raspberry, blueberry, wortel, strawberry dan masih banyak lagi.

Resep Muffin Pisang (Banana Muffin) JTT

Di bandingkan dengan pastry dan donat, muffin di klaim lebih 'sehat'. Muffin 'sehat' terbuat dari cereal dan gandum utuh atau dengan penambahan yoghurt dan buah-buahan di dalamnya. Salah satunya yang akan saya bagi kali ini yaitu Muffin Pisang. Membuatnya sangat mudah dan rasanya lezat. Nikmat buat sarapan di pagi hari atau bekal di sekolah untuk buah hati anda.  Nah, sekarang tidak perlu lagi kita membeli muffin di bakery di luaran, dengan meluangkan waktu sebentar, muffin lezat ini sudah tersaji untuk keluarga anda. Yuk kita buat.

Resep Muffin Pisang (Banana Muffin) JTT

Muffin Pisang (Banana Muffin)
Resep diadaptasikan dari website All Recipe.Com, Banana Crumb Muffins

Untuk 18 buah muffin, garis tengah 5 cm

Bahan:
- 190 gram tepung terigu serba guna
- 1/2 sendok teh baking soda (bisa skip jika tidak suka rasa baking soda dan takaran untuk baking powder ditambahkan 1/2 sendok teh)
- 1 1/2 sendok teh baking powder double acting dan pastikan fresh
- 1/2 sendok teh garam halus
- 3 buah pisang yang benar-benar matang
- 150 gram gula pasir
- 1 butir telur ayam
- 75 gram mentega/margarine, cairkan
- 1/2 sendok teh kayu manis bubuk

Cara membuat:
Siapkan oven, set di suhu 190'C, lapisi loyang muffin dengan mentega dan tepung atau jika menggunakan kertas cup maka masukkan kertas cup ke dalam cetakan muffin atau cetakan kue mangkuk, seperti yang saya lakukan. Sisihkan.

Haluskan pisang, saya menggunakan blender hingga menjadi adonan yang benar-benar smooth
  
Resep Muffin Pisang (Banana Muffin) JTT

Siapkan mangkuk, ayak tepung terigu, baking soda, baking powder, garam dan kayu manis bubuk. Sisihkan.

Cairkan mentega, biarkan agak mendingin.

Dalam mangkuk terpisah, kocok lepas telur dengan menggunakan garpu atau kawat pengocok telur. Kocok sebentar saja. Masukkan gula pasir, pisang halus dan mentega cair, kocok hingga tercampur rata.

Resep Muffin Pisang (Banana Muffin) JTT

Masukkan tepung terigu ke dalam larutan pisang & telur, aduk pelan hanya agar tercampur dan menjadi adonan basah saja. Jangan terlalu lama mengaduk, jika masih ada tepung yang menggumpal, biarkan. Saat muffin dipanggang adonan akan tercampur sendiri. Terlalu lama mengaduk akan membuat muffin menjadi bantat.

Resep Muffin Pisang (Banana Muffin) JTT

Masukkan muffin ke dalam cetakan atau kertas cup, tinggi adonan 3/4 cetakan saja. Muffin akan mengembang saat di panggang. Jika adonan terlampau penuh hingga ke mulut cetakan maka ketika mengembang akan meluber ke luar,  muffin menjadi terlihat kurang cantik.

Tips agar kertas cup terlihat bersih, gunakan 2 lapis kertas. Ketika kue matang, kelupas dan buang kertas cup terluar. 

Resep Muffin Pisang (Banana Muffin) JTT

Panggang selama 20 - 25 menit, atau jika kita tusuk bagian tengah kue tidak ada adonan yang menempel di lidi. Keluarkan dari oven.  Muffin siap dihidangkan atau simpan dalam freezer menggunakan wadah kedap udara. Muffin tahan hingga 2 minggu. Hangatkan di microwave atau oven jika akan disantap. Yummy!

Sources:
All Recipes.com, Banana Crumb Muffins
Wikipedia, Muffin




45 komentar:

  1. Salam kenal mba&mas, aku seneng banget nemu resep muffin yang jadinya tidak terlalu lembut (karena tidak dikocok pake mixer)...saya pengen nyobain praktek, tapi saya bingung di resep ini takaran menteganya belum dimasukin. Tolong ya...menteganya butuh berapa gram?....Terima Kasih banyak...

    BalasHapus
  2. Salam kenal juga ya, waduh jadi malu sendiri ternyata ingridents bahannya ada yang skip. Menteganya 75 gram ya, dan makasih atas koreksinya, next time saya kudu ati-ati nih. Padahal udah sering kena kumplin gara-gara bahan resep suka lupa :)

    BalasHapus
  3. Makasih buanyakkkkk resepnya,suka banget soalnya cara bikin nya gampang ga ribet,bagus dipakai bekal sekolah anak,tapi resepnya aku tambahin keju,hehehe anak aku suka banget ma keju,trus bagus buat ultah anak disekolah pokoknya simple tapi yummy,makasihhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal dan makasih Mba Fatimah atas sharing dan komentarnya ya. Ditambah keju atau choco chips makin mantap dahh heheh. Senang mendengar resepnya disuka ^_^.

      Hapus
  4. halo mba Endang salam kenal,

    semalam aku coba bikin muffin ini, tp gulanya aku kurangi jadi 110 gr,soalnya takut kemanisan mengingat pisangnya udah manis, aku pake cavendish yg udah afkir,plus aku tambahin chococips. gampang banget bikinnya, cuma aku lupa masukin kayu manisnya hehe

    makasih ya resepnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Halimah, salam kenal juga ya, wah senang mendengarnya. Memang mudah banget ya, hasilnya oke lagi. Tanpa kayu manis juga enak kok Non. Sukses ya ^_^

      Hapus
  5. udah nyobain resep ini kemarin malam^^ 8 muffin sukses diembat orang rumah bahkan katanya kurang :O, alhamdulillah pisang lonyot alias kematangan ga jd dibuang krn sdh berubah jd muffin yeyeye...
    susi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Susi, sekarang pasti kalau lihat pisang lonyot di pasar bawaaannya mau bikin kue kan hahahhah

      Hapus
  6. mba resepnya spy ga bantet gmn pdhl ngaduknya ga lama apa krn ga pke soda kue? klo dr rasa enak bgt tp syg msh bantet nih.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. baking powdernya double acting gak? kalau cuman yang biasa memang suka bantet, apalagi jika soda di skip. pakai BP yang double acting Mba, sesuai resep.

      Hapus
  7. Mba Endang, saya udah nyoba resepnya ... enak banget dan simple. Makasi sharing ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke, sip. senang bisa berhasil dan disuka ^_^

      Hapus
  8. Mb Endang, ini seperti resep JTT yg lain, top markotop dan jos gandos tenan. Campurannya kutambahin keju potong dan choco chips. Kemaren aku bikin pake kertas cupcake cuman jd 9 buah, alhasil dlm hitungan menit dah lgs abis, hehehe...
    Tks ya mb Endang for sharingnya. Makin cinta ni ma mb Endang n JTTnya#pelukMbEndang
    -ida-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ida, yep makin sedap pakai keju dan choco chips ya. Thanks sharingnya juga disini ya, senang resepnya disuka. ^_^

      Hapus
  9. hallo mba Endang, salam kenal ya, barusan aku nyoba resepnya mbak, gulanya aku kurangin jadi 120 gr sm pisangnya aku tambahin jd 4 buah (hehe sekalian menghabiskan setok pisang), dan baking powdernya pake yg biasa (adanya yg itu di dapur), Alhamdulillah sukses dan enak mbak, jadi 10 cup, makasih mbak Endang resepnya, keep blogging yaaa...

    -ayu-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ayu, salam kenal ya. Thanks ya Mba atas sharingnya, senang sekali muffinya sukses, moga suka dengan resep lainnya ya. Sukses selalu

      Hapus
  10. salam kenal mba Endang,,

    aku udah nyobain resep muffin-nya mba, berhubung g punya baking soda dan g ada BP Double acting, ak pake BP biasa, tp ak banyakin dikit. Jadinya malah ngembang bnget, malah kaya sponge cake. tapi rasanya tetep enak mba.

    thanks buat sharingnya ya mba,, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Indi, salam kenal ya. Wah berarti BPnya aktif banget ya, next time berarti pakai sesuai resep saja. thanks sharingnya ya

      Hapus
  11. Bersyukur n thanks banget nemu blog nya mbak endang, bener lho sekali sukses bikin muffin jd ketagihan mau bikin lg. Hidup muffin eh hidup mbak endang :-) . Aku selalu kurangi gulanya 10-20 gr dr resep krn gak terlalu suka manis. Kaya nya muffin bananaku lbh cakep deh wkwkwkkkk. Anyway thanks banget mbak resepnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, thanks sharingnya yaa, senang sekali muffinya sukses dicoba, memang kalau sudah bs langsung ketagihan bikin lagi dan modif macem2 wakakka, saya percaya muffin banananya lebih keren wakakak

      Hapus
  12. Hi mba.. aku salah satu pembaca setia nihh..beberapa kali nyobain resep jtat semuanya berhasil.. makasi ya mba.. hari ini baru nyoba banana muffinnya ditambah potongan keju n coklat blok.. mm..enakk.. moist bgt dalemnya. Crispy dluar.. hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Derry, thanks yaa, wah saya ikutan senang sekali resep banana muffinnya disuka, silahkan dimodif sesuai kesuakaanya ya Mba. sukses ya

      Hapus
  13. mba, saya udah coba :) BP nya yang standar, tapi untungnya saya punya baking soda... walopun ga semekar muffinnya mba endang tapi tetep enak dan lembut, saya kasih choco chip ke dalam adonan nya dan toppingnya juga, saya tambahkan pisang jadi 4, gula saya kurangin jadi 120 gr, kebetulan ada gula kemasan kecil bonus beli teh sariwangi, hehehe manis, enak dan pas. cuman karena pake otang jadi lamaaa manggangnya. kalo api saya gedein takutnya bagian atas dan bawah muffin jadi gosong.... paginya saya masukin ke magic jar buat angetin, masih enak dan lembut :) trims ya mba ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Elsa, wah mantap sekali, thanks sharingnya ya! Senang sekali resep muffinnya disuka.

      Saya masih bingung mengenai dihangatkan pakai magic jar, bisa ternyata ya? mantap!

      Hapus
    2. hehehe ga punya microwave soalnya mba, tapi si muffin ga saya kulkasin, jadi masih suhu ruang :) cuma buat dapetin hangatnya aja, hehehe

      Hapus
  14. halo kak! salam kenal yaaa. mau tanya, kalo aku pake loyang persegi panjang gitu misalnya, hasilnya bakal gimana? kalo aku bikin muffin pake loyang cupcake nanti hasilnya jadi gede banget. kan muffin ngga se-ringan cupcake ya jadi baru makan setengah rasanya udah kenyang >< kalo loyang persegi gitu kan bisa dipotong kecil kecil :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Non Maya, salam kenal juga ya, bisa pakai loyang apa saja untuk adonan di atas, ntar paling jadinya kek brownies ya. Yep muffin lebih berat dan agak bantat dibandingkan cupcake.

      Hapus
  15. Hey mba Endang, aku berhasil bikin muffin ini lhoo :D Pisangnya aku ganti pakai pisang susu 6 buah, gulanya pakai 120gr aja karena takut kemanisan, soalnya pisangnya udah manis banget. Gulanya aku pake separuh gula palem, separuh gula pasir biasa. Enak banget! Thank you ya mba resepnya. Aku izin masukkin resep ini ke blogku yaa :)

    BalasHapus
  16. hai mba anindya, thanks sharingnya ya, senang sekali resepnya disuka dan sukses dicoba. silahkan dishare di blognya ya mba.

    BalasHapus
  17. Mba endang,selalu diingatkan ttg baking powder double acting dan pastikan masih fresh. Fresh itu dalam artian baru dibuka setelah brp kali pakai,atau fresh krn penyimpanan sebelumnya gitu mba? Mohon pencerahannya suhu heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, maksud fresh disini artinya jangka waktu kedaluarsanya masih lama. Dan BP disimpan dengan baik dalam wadah rapat. BP yang sudah mendekati masa kedaluarsanya biasanya memang kurang aktif lagi bekerja ya.

      Hapus
  18. Di rumah banyak pisang ambon oleh oleh dari kampung, ada 2 sisir. PR deh ngabisinnya gimana, hehe. Mau coba muffin pisangnya mba endang ah. Btw ini poto poto nya jadul ya mba, hehehe...aku seneng liat poto yg sekarang, kaya poto prof and "nyeni" banget just like food stylish di tempat aku kerja. Klo ada pameran Food Photograph ikutan aja mba ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakak, iya dulu blogging gak modal mba, cuman modal nekat saja sama kamera kecil bukan DSLR. Pdahal banyak buanget resep2 jaman dulu, sayang sebenarnya dengan gambar super jadul huaaaa, sakit hati kalau mengingatnya hehheheh.

      thanks mba dea atas sharingnya yaaa, belum berani ikutan lomba mba, masih kelas amatiiiiir banget hehhehe. sukses selalu yaaaa

      Hapus
  19. Hai mba,aku newbie di perkulineran hehehe seneng banget sama semua tulisan mba :) Thanks mba ini resep baru aku eksekusi gula aku ganti brown sugar n aku tambahin chocochip.. mantap mba rasa kayumanis & brown sugar plus coklat bikin semriwing hihihi
    Sukses selalu untukmu yah mba Endang

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba, salam kenal dan thanks sharingnya ya, senang sekali resep JTT disuka, sukses selalu yaa

      Hapus
  20. Mbaaa...arigatou resepnya ya. Simple dan enak. Rasanya mantap.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Diah, thanks sharingnya ya, senang sekali resep JTT disuka. Sukses selalu yaaaa ^_^

      Hapus
  21. Salam kenal mba Endang,
    Saya selalu suka dgn resep resep di jtt, terutama resep2 muffins nya. Hari ini saya coba resep muffin pisang dan rasanya enak banget! Sebelumnya saya sudah coba resep muffin chedar dan double choco nya, anak2 saya suka banget. Thanks banget ya mba untuk resepnya yang menginspirasi! Tetap semangat dan dirunggu resep2 barunya..
    Erika

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Erika, salam kenal juga ya. Thanks sharingnya ya, senang resep JTT disuka. Sukses selalu ya!

      Hapus
  22. Enak bgt, moist dalemnya. Thx ya mba resepnya oke2 bgt!

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks sharingnya ya, senang resepnya disuka

      Hapus
  23. Halo, Mba Endang. Saya salah satu fans mba, nih hehe. Kalau ada praktek masak biasanya saya Cek blog mba buat panduannya. Oiya, mba resep ini bisa dikukus ngga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, thanks ya sudah menyukai JTT. Yep muffin ini bisa dikukus ya.

      Hapus
  24. Mbak Endang, saya perhatikan cetakannya berlubang yang seperti untuk bolu kukus, betul kah mbak? Loyang bolu kukus apa memang berfungsi untuk loyang muffin juga? Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. yep, bisa dipakai tapi kudu pakai paper cup didalammya ya mba.

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...