26 Desember 2010

Resep Muffin Keju Lemon (Lemon Cheese Muffins)


Resep Muffin Keju Lemon (Lemon Cheese Muffins) JTT

Bread Talk menurut saya menjual muffin keju yang paling enak, kejunya terasa, manisnya pas, moist, lembut dan padat. Ukuran muffin-nya juga jumbo, jadi makan satu saja telah membuat perut terasa kenyang. Muffin sendiri merupakan kue yang mudah proses pembuatannya, yang penting adalah komposisi takarannya harus pas. Jika terlalu banyak mentega maka tekstur dan rasa kue akan berakhir seperti cake. Kurang mentega dan gula maka muffin akan mirip-mirip dengan roti. Tips lainnya adalah, jangan mengaduk adonan terlalu lama karena muffin akan menjadi bantat.

Nah, yang akan saya bagi kali ini adalah muffin keju. Rasanya sangat lezat, komposisi takarannya juga pas. Yup, muffin keju ini 'hampir' mirip dengan yang dijual di Bread Talk. So, kenapa tidak buat sendiri saja? Proses pembuatannya juga cepat, jadi bagi yang malas di dapur tapi ingin kudapan spesial buat keluarga, cobalah yang satu ini.

Muffin Keju Lemon (Lemon Cheese Muffins)
Resep diadaptasikan dari All Recipes.Com, Bacon Cheese Muffins

Tips membuat muffin, cek link di sini ya. 

Untuk 12 muffin

Bahan:
- 250 gram tepung terigu serba guna
- 120 gram keju cheddar parut
- 150 gram gula pasir
- 3 sendok teh baking powder double acting, pastikan fresh
- 1/4 sendok teh garam
- 2 sendok teh parutan kulit jeruk lemon atau 1 sendok teh essence lemon
- 1 butir telur ayam ukuran besar
- 235 ml susu cair
- 100 gram mentega/margarine, cairkan
- 20 gram keju cheddar parut untuk taburan

Cara membuat:
Siapkan oven, set disuhu 180'C. Siapkan mangkuk cupcakes dari kertas atau cetakan muffin. Jika menggunakan cetakan, olesi cetakan dengan mentega dan taburi dengan tepung. Saya menggunakan kertas cupcakes yang saya masukkan ke cetakan kue mangkuk. Kertas cupcakes saya double 2 lembar supaya lembar terluar yang terkena lelehan adonan bisa dibuang ketika kue matang.

Ayak tepung terigu, baking powder dan garam. Sisihkan.

Di mangkuk terpisah, kocok lepas telur dengan menggunakan garpu atau pengocok telur dari kawat, tambahkan gula, kulit jeruk, garam dan mentega cair. Aduk rata. 

Tambahkan tepung terigu dan susu cair secara bergantian, aduk perlahan seperlunya saja hanya agar adonan basah. Jangan terlalu lama mengaduk, tidak perlu khawatir dengan gumpalan-gumpalan kecil tepung seukuran kacang tanah. Pada saat dipanggang gumpalan tersebut akan meleleh.  Masukkan parutan keju, aduk rata. 

Resep Muffin Keju Lemon (Lemon Cheese Muffins) JTT
Resep Muffin Keju Lemon (Lemon Cheese Muffins) JTT

Masukkan adonan dengan tinggi 3/4 cetakan saja, adonan akan mengembang jadi jangan menuang adonan hingga mencapai mulut cetakan. Panggang selama 10 menit, keluarkan kue dari oven, taburi dengan keju parut, panggang kembali selama 15 - 25 menit, atau jika kita tusukkan lidi ke tengah kue maka tidak ada adonan yang menempel.

Keluarkan kue dari oven dan sajikan. Yummy!

Source:
All Recipes.com, Bacon Cheese Muffins



109 komentar:

  1. sudah dicoba 2x resepnya. walau dirubah sedikit (telurnya jadi 2 butir, dan susunya diganti yoghurt), tapi tetep super duper enak.
    makasih mba sudah berbagi resep :)

    BalasHapus
  2. Halo Jeng, sami-sami, senang telah berbagi resep dan sukses. Yup, pasti ditambah telur dan diganti yoghurt jadi lebih enak ^_^

    BalasHapus
  3. mbak saya ijin copy resepnya ya cuman saya ubah dikit telurnya jadi 2..trus susunya rasa strawberry (hehe stok di kulkas cuman ini, lagian punya anak saya) thanks mbak..

    BalasHapus
  4. Halo Mba Lina,
    Silahkan dicoba mba, wah gud idea tuh pakai susu strawberry, pasti enak ^_^.

    BalasHapus
  5. mbak,,kalo ga di panggang tapi di kukus,bisa ga mbak?
    maksiii mbakkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Rossy, kalau mau dikukus bisa kok. Pastikan baking powdernya fresh dan double acting ya.

      Hapus
  6. mkasiii mba,,waktu pengukusannya sama dengan menggunakan oven?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kukus dalam dandang panas sekitar 20 menit ya.

      Hapus
  7. Mba, aku udah beberapa kali coba resep muffin. hasilnya pasti permukaan muffin keras, beda ama bagian bawah. apa emang seharusnya begitu hasilnya mba? atau gimana agar permukaan muffin lebih lembut. oh iya mba, hari ini muffin yg aku coba agak pahit, aku coba tambahin soda kue biar agak kembang dikit adonannya, apa itu penyebab muffin agak pahit. thanks mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya muddin memang bagian permukaan rada2 keras ya, kalau mau coba saat memanggang tutup pakai alumunium foil jadi muffin tidak langsung terkena panas. Soda kue memang membuat rasa kue menjadi getir seperti sabun, karena itu saya suka skip dan ganti dengan BP.

      Hapus
    2. mbak Endang,

      Yani lagi..aku kemarin sebelum berangkat kerja coba bikin kue ini, aku pikir bisa buat cemilan di kantor, secara bikinnnya praktis & aku gak perlu banyak telur & gak perlu berisik nyalakan mixer..tapiiiii...kenapa kok hasilnya BANTAT dengan sukses..semua resep aku ikuti, cuman aku kbetulan gak pny essence lemon/jeruk lemon. so..aku skip, masak iya hanya krn itu..haduhhh penasaran.com jadinya. wkt itu aku mengaduknya dengan sendok biasa dan aku aduk2 aja gitu..apakah memang tekstur kue ini bantat& keras gitu kah ??

      please sedikit pencerahan mbak Endang..

      tks
      Yani

      Hapus
    3. Halo Mba Yani, waaah kenapa bisa gagal? Muffin kue yang paling mudah karena tinggal aduk saja, kuncinya adalah baking powder, apakah pakai yang double acting? Coba pakai Hercules, saya suka merk ini karena anti gagal. Selebihnya ikuti resep saja dan jangan aduk berlebihan. Esens lemon tidak berpengaruh kok Mba. Muffin kue yang padat, tapi tidak keras dan tidak bantat ya.

      Hapus
    4. menyambung masalah si muffin, aku udah pake BP hercules kok mbak, mungkin teknik ngaduknya yg aku gak "klik" but..next time i'll try lagi deh mbak...penasaran banget.
      ntar sukses/tidaknya akan aku share lagi.
      tks mbak Endang..

      Yani

      Hapus
  8. Mba Endang..., kemaren malam abis coba resep chicken wings terbaru nya, karena ada tepung premix muffin coba muffin lemon cheese nya. Secara...., Rin pernah buat muffin sekali, hasil nya sukses bantat maksud nya, ke ke ke......
    Jadi baca tips nya dulu, ama baca resep dan direnungkan, sambil dibayangkan cara bikin nya,,,,he he he lebay.....
    Karena pake tep premix, maka garam, gula pasir dan baking powder di skip.
    Terus susu nya pake susu bubuk yg dicairkan, ditambah 1 sendok cuka apel, SW.
    telur nya dijadiin 2. Cara bikin nya plek ngikutin resep, dengan tambahan 1 mangkok kecil air dirak bawah oven, sesuai tips no 8.
    Celaka nya, pas adonan dah masuk oven dan pintu oven ditutup, baru ngeh, lupa diberi taburan keju atas nya, ke ke ke, langsung buru2 kelluarin lagi, dan beri taburan.
    Mungkin karena Rin pake Otang, jadi manggang kue nya agak lama sih, ad 40 menitan, emang kue nya mumbung, naik bagus. Tapi begitu keluar oven turun dikit.
    Untuk tekstur sih moist banget dalam nya, bagian luar nya juga garing, ga keras. Pokoke enak lah...., cuma belum puas..., belum berhasil menul menul kaya muffin mba Endang. Salah nya dimana ya? ok, next coba lagi deh. Slm, rin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Rin, saya tidak pernah pakai tepung premix, malah saya sering nggak yakin sendiri dengan hasilnya hehehe. Kunci muffin di baking powder dan proses mengadon, kue ini sangat mudah sekali jadi pakai tepung biasa plus bahan lain udah oke kok. Tidak perlu pakai air di bawah rak oven juga gak papa, saya sudah bolak balik bikin muffin dan gak pernah gagal hehehe, asal baking powdernya double acting pasti hasilnya bagus. Ayo dicoba lagi ^_^. Thanks sharingnya ya

      Hapus
  9. hallo mbk endang,
    lutfi lg nih mau tny hehe
    saya kn ndak bgtu suka telur,misal telurnya diskip bs tdk?
    Trus jika esense lemon diganti esense jeruk bs ndak?soalnya dsini susah cari esense lemon.

    Lutfi di banyuwangi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Lutfi, sori maap, terlambat balesnya. Bisa kok, skip saja telurnya tapi hasil muffinnya nanti mungkin kurang lembut saja ya. Tapi bisa kok. Asalkan BP nya pakai double acting dan susu cair tetap pakai ya.

      Hapus
  10. mbk blm dblz :-(
    ngarep.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah ada yang lupa, essencenya bisa pakai essence jeruk kok. Atau skip saja, ganti pakai vanili saja oke kok.

      Hapus
  11. Assalamualaikum mba.. Mau tanya ^_^ muffin itu tahan brp hari ya mba.. Soalnya saya pgn buat muffin utk lebaran.. Bosen sm kue2 basah yg biasa ;p trus gmn cara nyimpen nya.. Makasih ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, muffin di suruh ruang tahan selama 3 hari (jika muffin panggang ya). Kalau di chiller saya rasa bisa 1 minggu tapi teksturnya jadi kering. Kalau mau buat banyak, mending masukkan wadah rapat/plastik dan bekukan di freezer, kalau mau disantap hangatkan di microwave atau oven.

      Hapus
  12. Assalamu'alaikum mb Endang...
    Salam kenal..saya pengintip setia blog mb Endang hehehe.. Sdh coba buat muffin lemonnya, sugar donut muffins, cake kukus ketan hitam, brownies kukus dll. Makasih banyak tips2nya sngt bermanfaat..sukses ya mb, teruslah berkarya...
    ~sri han~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Sri, thanks sharingnya ya Mba, moga Mba tetap suka dengan resep2 JTT. Sukses ya! ^_^

      Hapus
    2. Hai mb..lm kenal y...
      barusan sy nyoba tp koq bantat y..pdhl ngadukx dh pelan2 asal tercampur z..

      Hapus
    3. Hai Mba Atiqah, untuk muffin sebaiknya pakai BP double acting ya, yang single acting memang suka bantat.

      Hapus
  13. mba mw nannya..mba pake mentega + margarine atau mentega aja ya?trims hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iy mba btw 12 muffin itu kecil ato yg medium(dia:5-6cm) ya?ehehe

      Hapus
    2. bisa salah satu saja atau campuran keduanya juga oke. pakai mentega tentunya lebih enak yaaaa

      Hapus
  14. mbaaaa ud nyoba loh wkakkaka dan ada beberapa yg gosong atasnya karena kena langit oven ck ck ck
    tpi yg dipanggang di lapisan bawah selamat sih cantik kok jadinya tpi parutan kejuku ga kayak mba yg masih keliatan..ini uda buyar smua nyampur sama kue nya -_-
    tpi tetep enak rasanya ahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, sama seperti oven saya, pendek jadinya ada yang gosong. kejunya diparut agak gedean kali ya supaya gak buyar hehheheh

      Hapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  16. Kl cm pake cupcakes tanpa cetakan bisa ga mbak lgsung taruh diatas loyang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa kok, olesi loyang dengan margarine dan tepung ya, sebelum adonan masuk.

      Hapus
  17. mbak Endang ... aku ngefans bgt sm blog mbak ini hhehehe
    maklum br sekarang kenal masak memasak
    aku mau langsung praktek muffin ni mbak ... kl pake bakingpowder yang dibotolnya ga ada tulisan double acting ga bs ya mbak? trus mo nanya kl mau beli oven utk newbie ky saya yg hemat listrik merk apa ya mbak? ada rekomendasi ngga? makasiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Arum, salam kenal ya. untuk BP sayang sekali saya tidak pernah berhasil jika pakai single acting tapi bebrapa pembaca sukses2 saja pakai itu. Saya selalu sarankan pakai double acting terutama untuk pemula karena dijamin sukses hehhe.

      untuk oven, saya tidak banyak pengalaman jadi tidak bisa kasih reomendasi, memang oven yang bagus akan membuat tingkat keberhasilan tnggi, tapi oven pun butuh digunakan dan butuh dibangun chemistry nya dengan kita, jadi pakai oven biasa pun asalkan sering dipakai hasilnya juga oke kok.

      Hapus
  18. Mba endang, kmaren aq bikin muffin ketan hitam plus keju yg kukus. Itu kan ngukusnya 25-30 menit. Klo yg ini dibikin versi kukus brapa lama wktunya? Maklum blom punya oven. Sama jg kah waktunya? And pke vanili ekstrak aja gpp kah? G punya lemon essens. Trus knapa waktu ngukus pke cetakan muffin and loyang waktunya berbeda? Duh, maaf y mba bnyk tnya. Maklum pemula. Hahaha.. makasih mba endang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktunya sama saja ya mba, sekitar 30 menitan. gak pakai lemon essens gak papa kok, vanila saja sudah enak. cetakan muffin lebih kecil dibandingkan kue dalam 1 loyang jadi waktu matangnya lebih cepat.

      Hapus
  19. Mba Endang, saya udah coba muffin keju lemonnya. TOP. Enyak enyak. Makasih ya resepnya.. Ternyata bikin muffin itu tak sesulit yg kubayangkan hehe. Jd ga sabar pengen coba resep muffin yg lain. Muffin saya buat td pagi. Tdk pake lemon essens tp saya ksh sedikit bubuk nutrisari. Full butter pake wisjman, sisa bikin kastengel dec kemarin, kejunya juga pake keju edam. Bisa dibayangin kan rasanya. Mau bikin lagi ah pas pulang kantor. Muffin mania hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Sarah, thanks sharingnya ya, senang sekali resep muffinnya disuka. Memang buat muffin gampang banget ya, kalau sudah sukses muffin buat cake dan brownies juga pasti sukses kok hehehe

      Hapus
  20. Pagi Mba Endang..
    Mksh y mba utk semua resep,info,tips n trik ttg memasaknya. Sukaaa sekali krn gampang utk dimengerti. Oiya..utk muffin keju ini, mo tanya, klo saya skip parutan keju yg utk toping..lalu saya kasih potongan dadu keju di dlm muffinny kira2 bisa ga yah? takut bantet nih mba. Soalny rencananya, mau buat muffin keju ini utk acara ultah kponakan, jadi di atas muffin nya nanti mau dikasih hiasan2 ulangtahn.
    Makasih y mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Icha, salam kenal dan thanks sharingnya ya. Untuk keju bisa pakai keju dadu dan skip parutan kejunya, gak masalah kok Mba, akan tetap mengembang. Sukses acara ultahnya yaaa ^_^

      Hapus
  21. Mbak endang.. Klo model dikukus, ditabur keju pada menit kebrapa?? Kalo pada menit ke 10 ditaburi keju apa nggk mimpes Tidak membumbung muffinnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tabur dari awal Mba, kue akan masuk kukusan, taburi keju trus kukus. Jangan taburi keju kalau adonan masih antri karena terlalu lama keju akan tenggelam. taburi saat menit2 terakhir ketika kue mau dikukus/panggang

      Hapus
    2. Ooohh kalo kukus, ditabur keju dr awal mau dikukus ya mbak.. Okeee siap eksekusiii... Saya pemula, dah nyoba yg cake moist anti gagalnya mbak endang,, n lezattooo... Terimakasih banyak atas masukannya :)

      Hapus
    3. sipp, taburnya last minute saja, pas mau ngukus baru tabur, supaya kejunya gak sempat tenggelam ya, moga sukses!

      Hapus
  22. Mbak saya sudah eksekusi muffin yg versi kukus... Dannnn hasilnya mekar kyk bolu kukus... Hhehheheh... Tp rasanya enak.. Pdhl api kecil 20mnit td mbak.. Kok bisa mekar yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahha, emang susah ya, maksudnya buat muffin malah mekar, tapi buat bolkus malah mingkem, adonan muffin pekat gak encer dan jangan over mixing ya, dan jangan kepenuhan juga cetakannya. moga next time gak mekar yaaa

      Hapus
  23. Top markotop mbak, org rumah smp nagih lagi minta dibikinin. Sy mix margarin sama mentega, krn wkt pertama buat sy pake mentega full, enak dan wangi banget pastinya tp rada berat di ongkos hahaha. Bener mbak bikin muffin emang gampang :-) 90% resep muffin mbak endang sdh sy praktekin n hasil selalu TOP. Thanks mbak buat resepnya. Imel

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba imel, yep, dulu waktu awal belajar baking saya mulai dengan muffin karena mudah dan semi bantat, jadi kalau gatot gak kena complain wakkaka. adonan dasar muffin sebenarnya sama, tinggal di modifikasi saja untuk aneka rasanya ya.

      Hapus
  24. Mbak Endang.. Makasih ya resep nya. Sering aku intip2 blog nya. Banyak info2 yang yahud bagi newbie kayak aku. Aku dah coba resepnya... Enaak bangets. Berbekal membaca review di resep ini, aku combine penggunaan susu + yoghurt, margarine + minyak sayur. Hasilnya: moist, manisnya pas banget gak terlalu eneg. Dan luar biasanya mbak, aku pertama bikin san untuk pesanan temen hihi. Alhamdulillah sukses dan pemesannya juga suka banget. Yeey... Anyway mbak, aku ijin copy resep nya di blog ku ya mbak. Thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, thanks sharingnya ya, senang sekali resepnya disuka. Silahkan dishare di blognya ya, jangan lupa sumber dan link back nya ya heeheh. ^_^

      Hapus
  25. Wahh rsep dri mba ini bner2 aku ikutin dri a sampai x ( g smpai z sih s.lx aq gk pke oven plus bp.y aku pke yg biasa aja). Tpi slain it smw aku iktin mlai dru tips2.y smpai akhirnya kue.y brhasillllllllllll. Pdhl bru prtma lo ak bkin muffin. Rsanya enak lmbut n pas bget dahh di lidahhh. Pkok.ee thx bget dh rsep mba jempolll, aquu mo bkinn rsep mba lgii dehhh ktgihhaaaannn....
    Famy dari mkssar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Famy, thanks sharingnya ya, senang sekali muffinnya disuka. Kalau sudah berhasil bikin muffin tinggak dimodifikasi saja, akan jadi banyak muffin rasa lainnya ^_^

      Hapus
  26. Terima kasih telah berbagi resepnya mbak..., kalau saya mau pakai kertas cup cake yg terbuat dari karton bermotif, adonannya langsung saya tuang saja atau harus saya olesi dulu mbak? Dan kalau saya panggang pakai baking pan bisa gak yah mbak ? Terima kasih sebelumnya ^.^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba, langsung tuang saja, kertas gak perlu diolesi ya. Pakai kertas double, supaya kalau bagian luar kotor belepotan bisa dilepas dan bagian dalam yang dipakai.

      Hapus
  27. Mbak Endang, sy uda cobain. Enak, legittttt, murah meriah & super praktis, bisa dikreasikan dg macem2 isian. Cake ini jg cake yg sewaktu2 bisa dibuat dadakan tanpa persiapan khusus, krn bahannya umum2 sj & selalu ada di dapur. Seneng banget nemu resep 1 lg yg praktis , guampang tp enak legit. Awalnya sy ngeri dg jmlh BP nya, tp stlh sy coba kurangi agak banyak (sy lupa sy kurangi brp) & hasilnya ok2 sj utk sy; pasti jadinya lbh padat dr aslinya, tp krn muffin memang jns cake padat jd no problemo....hehee. Tengkyu ya mbak'e :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Pris, sip, thanks sharingnya yaa, selain dibuat muffin bisa juga adonannya masuk ke cetakan loyang biasa dan dipotong seperti cke. Yep, sepertinya kalau sudah pakai BPDA takarannya bsa dikurangi ya. thanks sharingnya hehhehe

      Hapus
  28. Mb Endang,makasiihhh banyak resep&ide kreatifnya. Dari hasil nyontek, jadi tambah disayang ma anak2&suami,katanya "masakan bunda uenakkk, lebih enak daripada beli di kedai makanan *cling* irit.com :-P ". Buanyak yang udah dipraktekin, asal bingung mo masak apa, buka deh kamus JTTnya, hihihiii...Mb,maaf mo tanya, udah beberapa kali nyoba resep ini, pke lemon essece merk KoePoe, tp koq rasa lemonnya lbh mendominasi ya? Padahal pengen sensasi cheese kya di Breadtalk. Solusinya gimana ya? Trus, sy kan pake otang mb, muffinnya koq ga bs menjulang ke angkasa :-P dan teksturnya agak basah, apa karena apinya kurang gede? Soalnya takut klo gosong. Ada ga tips bagi ibu2 yang belum punya oven listrik biar hasilnya bisa lebih max?Baiknya dg api besar/sedang/kecil? MOhon pencerahannya. Maturnuwun mb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Naura, makasih atas sharingnya disini ya, senang sekali resep JTT disuka keluarga. Untuk muffin cheese, skip saja lemonnya Mba, atau pakai parutan kulit jeruk orange/sunskist juga oke kok. Mungkin harus pakai merk lain dan jangan gunakan terlalu banyak ya. Terus terang saya juga belum bisa bikin mirip seperti bread talk hahahha

      Oven terbaik kalau ada api atas bawah atau api di dalam oven seperti oven gas sehingga kue matang sempurna dan permukaan kering. Panas otang kurang maksimal karena api diluar, jadi memang kurang oke untuk memanggang cake ya. Saran saya ove listrik atau oven gas ya Mba, atau coba cake kukus saja juga oke.



      Hapus
  29. Mba Endang, kmr saya coba resep lain & hasilnya muffinnya bantat, hari ini saya coba resepnya mba Endang & hasilnya berhasil luar biasa....wow emang resep, step2 & tips dari mba Endang TOP. Thank you

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba susan, thanks sharingnya ya. Akhirnya sukses juga muffinnya ya, next time bakalan gampang kok untuk muffin2 lainnya hehhehe

      Hapus
  30. Salam kenal Mba Endang...saya Resta, saya udah coba praktek buat muffin ini untuk pengajian di rumah, enak banget dan keju nya berasa banget, sampe-sampe saya dipuji mertua, saya bikin 2 resep, resep pertama jadi 11 buah, karena menurut saya terlalu besar untuk pengajian, resep kedua saya cetak lebih kecil.
    Resep lain yg udah saya coba cake apel, hasil nya wiiih luar biasa, belum pernah saya ngrasain cake apel seenak ini, yg jadi pertanyaan, apa cake ini manggang nya memang lama ya? atau tergantung oven? saya masih pake oven tangkring :p
    Oiya mba...saya ijin share resep-resep yg udah pernah saya coba boleh kan? tapi saya tetap mencantumkan "Resep Just Try and Taste by Endang Indriani"

    Makasih banyak ya mba....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Resta, salam kenal juga ya mba, thanks sharingnya yaa. Saya ikutan happy bacanya. Cake apel memang agak lama manggangnya ya, supaya agak cepat buat agak tipis saja, jangan pakai tulban seperti di resep ya.

      silahkan dishare resepnya ya mba, moga makin banyak yang bisa memasak juga hehhehe

      Hapus
  31. berhasil mba...senangnya saya pakai margarin blueband dan bp single acting...tetep mantep....dimakan anget2 dibelah tengahnya kasih margarin....yummy
    makasih resepnya ya mbak
    Dian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Dian, mantapp, saya justru gak pernah sukses pakai single acting wakakka. thanks sharinganyaaa

      Hapus
  32. Salam kenal Mbak Endang.. saya Carolline.. beberapa waktu lalu saya coba bikin pake resep nya mbak Endang dan berhasil!!! Muffins ga bantat.. padahal saya sebelumnya uda 3x coba buat muffins dan hasilnya bantat semua :( Thank you bangetttt ya mbak untuk resepnya... Jadi penasaran pengen coba resep2 mbak Endang yang lainnya nih... hehehehe... Mbak Endang ada rekomendasi resep yang simple ga untuk saya? :D
    Sama saya cuma mau tanya 1 hal mbak, kok muffins yg saya buat banyak nempel2 di kertas muffins nya gitu ya? Sama kalo muffins nya jadi agak keras itu penyebab nya apa mbak? makasih banyak mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Carolline, thanks sharingnya ya. Muffin menempel di kertas mungkin karena kualitas kertas cup yang dipakai kurang oke ya, kalau saya sukanya langsung cetak diloyang muffin saja, alias tanpa cup kertas supaya gak ada yang nempel.

      muffin keras kemungkinan over mixing ya, jangan diaduk terlalu lama ya.

      Hapus
  33. Halo mba endang, saya pengen segera coba resepnya ni. Klu lemon atau esens lemon diganti perasan jeruk nipis aja bisa ga ya mba dan kira butuh brspa sendok jika diganti perasan jeruk nipis?... coz bahan lain udh ada tp jeruk lemon atau esens lemon yg blm punya tp pengen ttp ada rasa seger2ny hehe...mohon masukannya ya mba, trima kasih sebelumnya. By ida.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Ida, untuk rasa bisa ya pakai jeruk nipis supaya rada2 asem dikit, tapi kalau untuk aroma sayangnya jeruk nipis tidak bs menggantikan jeruk lemon ya. tetap sedap aroma lemon ya

      Hapus
  34. Mbak klo kejunya diganti keju olesan/spreadable utk isian adonan muffin bisa kah?punya nya keju itu mbak..yg cheddar tgl dikit..hehehe makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba, saya rasa bisa ya, tapi saya gak yakin rasanya akan cukup ngeju ya, hehehe

      Hapus
  35. mba..baking powder double acting itu apa ya? maklum pemula nihh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba baca artikel saya disini mba:
      http://www.justtryandtaste.com/2011/06/mengenal-baking-powder-baking-soda.html

      Hapus
  36. Mba endaanng.. muffin kan kue yg g bantat, padet and menjulang gt yaa. Walopun g tinggi2 amat. Naaah, tmn request pgnnya menjulang trus pecah di atas kyk breadtalk. Pdhl kan muffin cirinya bukan pecah di atas kan yaa. Apa eaktu pengisian di cup2 nya agak penuh jdi bisa pecah pas mengembang? Mohon pencerahan ya mba endang. Makasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba tisha, kebanyakan muffin memang biasanya puncaknya mengerucut dan pecah diatas mba, kalau cupcake baru permukaannya mulus ya karena itu cupcake bisa dihias dengan topping,

      coba isi cup muffin hampir penuh mba supaya bisa naik dan mekar ke atas ya

      Hapus
  37. Haii mba endang. Aku td pagi abis subuh bikin muffinnya, dan sudah habissss skrg pas jadi 12pcs (cup karton kecil). Enakkk mba! 6 cup pertama ada beberapa yg jd monster muffin. Hihihi. Bukannya mekar keatas malah meluber. Jadinya ga secantik dan sebulat punya mba endang. Sambil melototin muffin dr luar oven dengan panik,aku googling mbak,ada yg punya tips di 10 menit terakhir saat adonan hendak meluber bisa dinyalakan api atasnya juga sehingga menahan adonan meluber. Dan oven mama udh jadul jd bkn 180 tp 200°C. Alhamdulillah yg kloter kedua lebihh cantikk. Yg paling mahal bahannya adalah kulit lemon. Pakenya dikit,belinya 10rb+parkir 2rb. Hahaahha. Klo keju okeelahh memang segitu hrganya hehehe. Tp ak suka rasanya mbak,seger jeruk+cheese! Klo essence apa akan seenak kulit jeruk ini ya mba? Pengen coba yang kukus juga deh gimana hasilnya. Tp kalo kukus apakah atasya akan kering juga mba? Atau malah cenderung moist seperti bolu kukus?

    Thank you so much,maap panjang kaya bikin blog sndiri aja yahh hahaha

    AMI.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ami, thanks sharingnya ya mba, senang muffinnya disuka. Nggak usah pakai kulit lemon juga bs ya, pakai parutan kulit jeruk mandarin juga segar aromanya. Pakai esence lemon setahu saya juga enak kok. Jadi bs dicoba next time. Kalau kukus tentu saja permukaannya ngggak akan kering ya, hampir seperti bolu kukus ya.

      salam

      Hapus
  38. mbak aku udah coba resep ini beberapa kali tapi aku lebih suka ga pakai lemon. enak dan gampang banget mbak. kejunya terasa banget. makasih resepnya mbak endang :) aku ijin taruh di blog ku ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba ranindya, thanks sharingnya ya, senang sekali resepya disuka, silahkan skip saja lemonnya kalau gk suka ya.

      Hapus
  39. Jadi penasaran nih pengen nyobain, kalo jumlah tepung y di kurangi bisa ga mba ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo mba, silahkan dicoba ya, untuk mengurangi tepung kayanya harus trial ya mba, saya sendiri selalu pakai takaran diatas ya

      Hapus
  40. Mba, klo gk usah pakai cetakan kue sama cupcakes gmn ya mba? Tp, kira kira diganti sama apa ya? Ato langsung di taroh di loyang nya? Baiknya gmn mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai Mba Qonita, langsung masuk loyang saja mba, jadi cake biasa. Bisa kok

      Hapus
  41. Mba Endang, muffinnya berhasil.. this is my first time baking.. :) Aku n suami suka banget sama muffinnya. Tapi sayangnya anak2 kurang suka, mungkin karena pake lemon ya.
    Mbak klo muffin coklat ngimana caranya yak? Anak2 mau-nya yang coklat..
    Btw, thanks a lot buat resepnyaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks ya mba liana, senang resep muffinnya disuka ya. untuk muffin coklayt googling saja mba "mufin coklat JTT' nanti resepnya muncul ya,

      Hapus
  42. Mbakkk endaang cuma mau laporan bsk mau eksekusi lagi untuk ketiga kalinya. Entah mengapa aku terngiang2 lemon cheese ini mbak. Kebetulan adekku lagi (sok) diet lemon setiap pagi, aku bilang sm dia 'ojo dibuwak lho kulite' hihihi. Jd skrg dikulkas ada bbrp kulit lemoooonn. Tinggal beli susu, tepung, kejuu. Yaayy!!

    Dan aku baru mau tanya bs gak klo gak jd muffin. Trnyata udh ditanyain diatas dan bisa yaahh hehe jd sekali panggang langsung jd kan mba. Besok pagi aku masaknya. Thank you sooooo much for this excellent recipe mbakkk.

    Ami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba Ami, moga sukses ya kuenya. Yep bs langsung dipanggang ya di loyang secara sekaligus. ^_^

      Hapus
  43. Mba...keju cheddar parut yg untuk adonannya bisa di ganti dengan cream cheese gak ya? Lg ada stock cream cheese nih di kulkas. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba dea, bisa ya, tapi saya kurang tahu takaranya berapa karena cream cheese moist dan lembab jadi dia menambah cairan di resep, takutnya berat ya

      Hapus
  44. Mbak endang... Waktu panggang 10menit api atas bawah??? Atau api bawah aja yaa... Trus selanjutnya setelah taburin keju parut diatasnya pakai api bawah lagi??? Tolong info yaa thanks ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya selalu pakai api atas bawah mba, tidak pernah berselang seling, saya pakai oven listrik, tapi kalau pakai oven gas pakai api bawah saja sudah cukup

      Hapus
  45. Ok2... Makasih banyak yah sist, saya sudah buat chiffon nd muffin ini sukses ( mekar. Ngembang. Nd pastinya lembut ) bloger ini memang sangat membantu... Thanks banget yah sist. Semoga sukses, sehat nd berkarya trus😀😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks mba heny sharingnya, senang resepnya disuka ya, sukses selalu ^_^

      Hapus
  46. saya sudah coba mbak, susu diganti yoghurt, telur ditambahkan jadi 2. Tapi saya masukkan loyang lingkaran ukuran 20 cm. Dipanggangnya dengan suhu seperti yang mbak cantumkan, karena setiap oven beda-beda, jadi pecah cakenya. Saya panggangnya pakai teknik au bain marie *tulisannya bener gak.

    Hasilnya, lembuuuuut banget mbak, enaaaak, tp sptnya saya kebanyakan parutan lemon, jadi sepertinya percobaan berikutnya kurangi dari resep, plus mengurangi jumlah gula.

    Oya kembali ke hasil kue, lembut sekali mbak, gak bikin bosan, saya panaskan sampe beberapa kali, kan gak habis dalam sekali makan tuh. Kuenya tetap lembut mbak, endaaaaang sekali rasanya mbak.

    Terima kasih banyak ya mbak untuk - sharing - resepnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mba sekar, thanks sharingnya ya, senang sekali resep JTT disuka. Sukses selalu yaaaa ^_^

      Hapus
  47. Hay mb endang...
    Muffin ini favorite banget aq bikin...
    Jadi kesukaan temen2 kantor juga coz rasa na keju bangedt...
    Kadang nga cuma keju aja aq masukin, aq campur isi dcc, chocochip ato kacang mete juga...
    Pokok e muffin ni mantabb banget deh mb 😍😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Tinny, thanks sharingnya ya! Senang resep JTT disuka, sukses yaaa.

      Hapus
  48. Hai mbak Endang, kalau baking powdernya dikasih 1/2sdt pengaruh banyak gak? atau jadi bantat karena gak bisa ngembang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung kalau BP double acting mungkin masih bs ngembang, tapi untuk porsi diatas 1/2 sdt terlalu sedikit, khawtirnya ga ngembang. Kalau mau skip BP, kocok saja telur+gulanya pakai mikser sampai kembang mba

      Hapus
  49. Mbak Endang, dimana ya beli BP double acting? Soalnya aku cuma punya yg single acting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Novia, di toko bahan kue ya, saya beli di Titan Baking

      Hapus
  50. Bu endang... Mohon maaf saya baru dalam per bakingan. Ukuran yang pakai satuan sendok teh / makan bisa tolong diganti pakai ukuran gram biar pasti? Soalnya suka bingung kalo bukan dengan timbangan. Pernah bikin tapi agak pahit dipangkal lidah. Terimakasih sebelumnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk kue2 saya selalu pakai sendok ukur mba, bkn sendok teh/makan biasa. sendok ukur setahu saya sangat murah harganya ya dan sangat saya anjurkan untuk dimiliki kalau memang berminat belajar kue. tdk semua bahan saya ukur dengan timbangan krn terlalu lama prosesnya

      Hapus
  51. Hai mbak Endang. Aku baru bikin resepnya nih tadi siang, dan jujur dari sekian kali bikin muffin, cuma ini yg paling MANTAP. Awalnya aku nggak ngira bakal seenak ini karena cuma butuh 1 telur dan tanpa mixer (pas mau bikin whisk tiba2 menghilang, alhasil cuma ngaduk adonan pake garpu). Ternyata pas udah jadi rasanya enak banget, moist di dalam, dan gak bantat! Ibuku suka banget, sampe minta dibikinin ini lagi nanti pas ada acara keluarga ^^

    Keju untuk di adonan sih aku cuma pake 90gr karena bahan kurang. Tapi aku tetep pake keju untuk taburan dan menurutku rasanya udah ngeju kok. Pas smua asin keju sama manis kuenya. Cuma aku gak pake lemon zest karena udah abis, cuma sisa air lemon aja. Aku coba kasih 2sdt air lemon ke adonan nggak berasa apa2. xD Lain kali pengen coba lagi kalo ada lemon zest.
    Untuk manggangnya aku pake oven jadul di atas kompor, jadinya pake api agak besar. Total manggang 10 menit + 20 menit = 30 menit aja.

    Makasih resepnya ya mbak Endang. Jadi pengen coba resep yg lain di blog ini. Sukses selalu ya~ ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai mba Agnes, thanks sharingya ya, senang resep muffinnya disuka. sukses yaaa

      Hapus

PEDOMAN BERKOMENTAR DI JTT:

Halo, terima kasih telah berkunjung di Just Try and Taste. Saya sangat menghargai feedback yang anda berikan, terutama mengenai eksperimen dalam mencoba resep-resep yang saya tampilkan.

Komentar yang anda tuliskan tidak secara otomatis ditampilkan karena harus menunggu persetujuan saya. Jadi jika komentar anda belum muncul tidak perlu menulis komentar baru yang sama sehingga akhirnya double/triple masuknya ke blog.

Saya akan menghapus komentar yang mengandung iklan, promosi jasa dan penjualan produk serta link hidup ke blog anda atau blog/website lain yang anda rekomendasikan yang menurut saya tidak relevan dengan isi artikel. Saya juga akan menghapus komentar yang menggunakan ID promosi.

Untuk menghindari komentar/pertanyaan yang sama atau hal yang sebenarnya sudah tercantum di artikel maka dimohon agar membaca artikel dengan seksama, tuntas dan secara keseluruhan, bukan hanya sepotong berisi resep dan bahan saja. Ada banyak info dan tips yang saya bagikan di paragraph pembuka dan jawaban di komentar-komentar sebelumnya.

Satu hal lagi, berikan tanda tanya cukup 1 (satu) saja diakhir pertanyaan, tidak perlu hingga dua atau puluhan tanda tanya, saya cukup mengerti dengan pertanyaan yang diajukan.

Untuk mendapatkan update rutin setiap kali saya memposting artikel baru anda bisa mendaftarkan email anda di Dapatkan Update Via Email. Atau kunjungi Facebook fan page Just Try and Taste; Twitter @justtryandtaste dan Instagram @justtryandtaste.

Semoga anda menikmati berselancar resep di Just Try & Taste. ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...